Anda di halaman 1dari 16

ASUHAN KEPERAWATAN KELUARGA

Tugas Kelompok 2: Keluarga Bumil Keluarga Bpk. R (34th) tinggal di purwokerto. Saat ini istrinya (Ny.M 32th) sedang hamil untuk anaknya yang ketiga. Umur kehamilan 15 minggu. Dalam kehamilannya saat ini Ny. M belum pernah memeriksakan kehamilannya ke puskesmas. Menurut pengakuan Ny. M tidak periksa kehamilan disebabkan oleh keyakinan pamali jika periksa sebelum ada gerakan janin. Ia juga tidak pernah tidur siang karena menurut keyakinannya akan membuat janin menjadi malas ketika sudah dewasa nanti. Ny. M juga tidak berani makan daging, telor dan ikan akibat kekhawatiran terhadap janinnya yang akan menjadi bayi besar, jika tetap memakannya. Saat ini Ny. M mengeluh lemas, loyo, letih dan mata sering berkunang-kunang. I. DATA UMUM 1. Nama KK 2. Alamat : Bp. R : RT 01 RW 02 Kelurahan Sumampir Raya Kecamatan Purwokerto Utara 3. Komposisi keluarga : No. 1. 2. 3. Nama Ny. M An. A An. B L/P P P L Usia 32 thn 12 thn 6 thn Pekerjaan IRT Pelajar Pelajar Pendidikan SD SMP SD Hub Keluarga Istri Anak Anak

Genogram :

Keterangan: Ibu M mengatakan belum pernah memeriksakan kehamilannya ke puskesmas. pengakuan Ny. M tidak periksa kehamilan disebabkan oleh keyakinan pamali jika periksa sebelum ada gerakan janin. Ibu M juga mengatakan tidak pernah tidur siang karena menurut keyakinannya akan membuat janin menjadi malas ketika sudah dewasa nanti. Ny. M juga tidak berani makan daging, telor dan ikan akibat kekhawatiran terhadap janinnya yang akan menjadi bayi besar, jika tetap memakannya. Saat ini Ny. M mengeluh lemas, loyo, letih dan mata sering berkunangkunang. 4. Tipe keluarga Tipe keluarga Bp. R adalah traditional nuclear (keluarga inti) yang terdiri dari ayah, ibu, anak, yang tinggal dalam satu rumah. 5. Suku Keluarga Bp. R berasal dari suku jawa. Bahasa yang digunakan sehari-hari adalah bahasa Jawa. Dalam keluarga masih meyakini adanya mitos. 6. Agama Seluruh anggota keluarga beragama Islam. Keluarga Bp. R taat menjalankan ibadah sholat 5 waktu dan ibu M rutin mengikuti kegiatan pengajian. 7. Status ekonomi Bp. R bekerja tidak tentu sebagai buruh tani. Ibu M sebagai ibu rumah tangga. Ibu M merasa semua kebutuhannya kadang tidak tercukupi, karena masih harus membantu biaya hidup sekolah anaknya.

8.

Aktifitas Rekreasi keluarga Ibu M mengatakan tidak ada kegiatan rekreasi yang rutin ke tempat wisata. Dalam mengisi waktu libur, keluarga istirahat aja di rumah dan sesekali jalan-jalan ke rumah tetangga.

II. RIWAYAT DAN TAHAP PERKEMBANGAN KELUARGA 9. Tahap perkembangan keluarga : Tahap perkembangan keluarga saat ini adalah tahap perkembangan keluarga dengan remaja, dengan tugas perkembangan sebagai berikut a. Memberikan kebebasan yang seimbang dengan tanggung jawab mengingat remaja yang sudah bertambah dewasa dan meningkat otonominya b. Mempertahankan hubungan yang intim dalam keluarga c. Mempertahakan komunikasi yang terbuka antara anak dan orang tua d. Menghindari perdebatan, permusuhan dan kecurigaan 10. Tahap perkembangan keluarga yang belum terpenuhi Ibu M merasakan kesehatannya mengalami proses penurunan dan keluarga belum mampu memelihara status kesehatan dengan lebih baik, dapat dilihat dari pengetahuan kelurga yang masih kurang terhadap permasalahan kesehatan dan keluhan-keluhan terkait masalah kesehatan. 11. Riwayat keluarga inti : Bp R dan ibu M menikah dengan dasar saling mencintai. Ibu M merasa bahagia bisa menikah dengan bp. R. Hal tersebut dapat dilihat dari hubungan mereka yang harmonis. 12. Riwayat keluarga sebelumnya Ibu M mengatakan tidak ada riwayat keluarga yang mengalami gangguan kesehatan.

III. LINGKUNGAN 13. Karakteristik rumah: Denah rumah :

Keluarga Bapak R tinggal di rumah sendiri bersama istri dan anaknya yang berada didepan sawah dengan luas rumah kurang lebih 6 X 10 meter persegi, tipe permanen, terdiri dari ruang tamu, ruang keluarga, kamar 3, dapur dan kamar mandi. Rumah terlihat cukup bersih dan rapi, perabotan teratur. Lantai rumah terbuat dari tegel. ventilasi udara dan sinar matahari masuk melalui pintu depan, kaca ruang tamu, jendela kamar dan atap ruang dapur. Terdapat halaman rumah walau cukup kecil dan teras rumah yang kelihatan bersih. 14. Karakteristik tetangga dan komunitas RW Tetangga yang tinggal di sekitar rumah Ibu M sebagian penduduk asli dan sebagian lainnya pendatang. Mata pencaharian masyarakat sekitar rata-rata buruh tani, sedangkan tingkat ekonomi rata-rata menengah ke bawah. Lingkungan tempat tinggal keluarga ini merupakan tempat hunian yang tidak terlalu padat. Masih terlihat tanah-tanah kosong di sekitar rumah Bp. R. Di RW 02 ini sudah ada kegiatan posyandu setiap bulan sekali. 15. Mobilisasi geografis keluarga Keluarga sudah tinggal lama di keluarahan Sumampi Raya. Saat ini kegiatan sehari-hari Bp. R bekerja sebagai buruh tani. Sedangkan ibu M jarang bepergian jauh.

16. Perkumpulan keluarga dan interaksi dengan masyarakat Hubungan dan interaksi keluarga Bp. R dengan tetangga sangat baik sekali. Ibu M sering mengikuti kegiatan pengajian yang diselenggarakan di RT 02. Bp. R atau ibu M juga sering terlihat sedang berbicara dengan tetangga. 17. Sistem pendukung keluarga Keluarga memiliki anak yang masih tinggal serumah dengannya dan selalu siap menolong. Menurut ibu M, anak-anaknya sangat membantu sekali keluarga kalau ada permasalahan. IV. STRUKTUR KELUARGA 18. Pola komunikasi : Ibu M dalam berkomunikasi menggunakan kalimat yang sopan dan baik. Menurut Ibu M. dalam keluarga sering menggunakan komunikasi yang terbuka, jelas dan jujur, bila ada masalah maka akan dibicarakan agar bisa diselesaikan. 19. Struktur kekuatan keluarga Semua masalah selalu diputuskan bersama-sama dan memperhatikan kepentingan bersama. Walaupun pada akhirnya Bp. R yang memutuskan sesuatu tetapi melalui proses musyawarah terlebih dahulu bersama keluarga. 20. Struktur peran Bp R sebagai kepala dalam keluarga, Ibu M berperan sebagai ibu rumah tangga dan anak berperan membantu keluarga. 21. Nilai atau norma keluarga: Keluarga hidup dengan pola yang sederhana dengan nilai yang dianut oleh keluarga Bp R adalah dalam kehidupan ini kita harus terus berusaha dan saling menolong dengan sesama.

V. FUNGSI KELUARGA 22. Fungsi afektif : Ibu M mengatakan sangat menyayangi keluarganya. Keluarga telah menjalankan fungsi keluarga dengan baik dan saling membantu dan memperhatikan jika ada kesulitan. 23. Fungsi sosial Keluarga senang berkomunikasi dengan tetangga di sekitar rumahnya. Tampak bp. R dan ibu M sering ngobrol dan bersenda gurau dengan tetangga. 24. Fungsi perawatan kesehatan : Ibu M mengeluh lemas, loyo, letih dan mata sering berkunang-kunang. Ny. M tidak periksa kehamilan disebabkan oleh keyakinan pamali jika periksa sebelum ada gerakan janin. VI. STRESS DAN KOPING KELUARGA 25. Stress jangka pendek dan panjang serta kekuatan keluarga: Ibu M terlihat santai dalam membicarakan tentang kesehatannya. Ibu M sudah menganggap hal yang biasa dengan kondisinya tersebut. Hal yang menjadi pemikirannya adalah masalah ekonomi karena masih harus menanggung beban sebagaian keluarga anaknya. 26. Kemampuan keluarga berespon terhadap situasi/stressor: Ibu M merasa harus terus berusaha agar masalah ekonomi harus bisa mengatur semuanya agar bisa terpenuhi kebutuhan keluarganya. 27. Koping keluarga : Bila menghadapi masalah, keluarga biasanya membicarakannya bersama. Menurut ibu M, jika ada masalah keluarga, mereka berusaha keras untuk menyelesaikannya dibarengi dengan berdoa.

28. Strategi adaptasi disfungsional: Sejauh ini belum terdeteksi adanya strategi adaptasi yang disfungsional. Keluarga mengatakan jika ada masalah keluarga kerap berdiskusi dan berdoa untuk diberi kesabaran dan jalan keluar terhadap setiap permasalahannya. VII. HARAPAN KELUARGA Ibu M berharap agar anak yang dikandungnya sehat, tidak cacat, menjadi anak yang soleh dan solaha serta berguna bagi bangsa ini.

VIII. PEMERIKSAAN FISIK KELUARGA


No. 1. Bagian/region Keadaan Umum Ibu M Compos mentis, orientasi baik, pakaian rapi dan bersih, postur tubuh 2. Kepala sedikit codong kedepan Rambut lurus, dan distribusi rambut tersebar merata, alopesia (-), bentuk kepala simetris, lesi (-), kulit kepala bersih, nyeri tekan (-), ketombe (-), tonjolan 3. Wajah/Muka abnormal (-), rambut kuat, Wajah simetris, warna kulit sawo matang, gerakan muka simetris kiri dan kanan, fungsi nervus V dan nervus VII normal, tidak ada tonjolan 4. Mata abnormal pada wajah. Alis mata simetris, sejajar, bulu mata simetris, konjungtiva tidak anemis, Bp. R Compos mentis, orientasi baik, pakaian rapi dan bersih, postur tubuh tegak Rambut lurus, tebal dan kuat, warna hitam merata, kulit kepala bersih, ketombe (-), bentuk kepala simetris, nyeri tekan (-), tonjolan abnoral (-), tidak ada keluhan sakit kepala. Warna kulit wajah sawo matang, gerakan wajah simetris kiri dan kanan, tidak ada tonjolan abnormal. fungsi nervus V dan nervus VII normal Alis mata simetris, sejajar, bulu mata simetris, konjungtiva tidak simetris, tes

tes fungsi N. III, IV dan VI untuk pergerakan bola mata normal. Reflek 5. Telinga pupil terhadap cahaya (+) Bentuk simetris kiri dan kanan, aurikel simetris kiri dan kanan, edema (-), liang telinga bersih, tidak ada kotoran atau cairan. Mastoid tidak ada pembengkakan, nyeri tekan(-), edema (-), 6. Mulut dan gigi lesi (-). Warna bibir merah muda, simetris, lembab tanpa lesi, gigi masih lengkap atas dan bawah. Gigi dan gusi bersih, tidak ada pembengkakan, hiperemi/ perdarahan(-). Lidah bersih, lembab, tidak ada tremor. Palatum dan uvula normal tidak ada deviasi, pembengkakan dan kemerahan 7. Leher Tidak ada pembengkakan pada nodus limfa, gerakan kepala fleksi kiri dan kanan, depan bawah dan atas normal tidak ada keluhan nyeri saat pergerakan. 8. Dada Pernapasan 20 x /menit, pergerakan dada normal, struktur skeletal normal, tidak ada tonjolan abnormal, perkusi suara timpani, auskultasi suara paru vesikuler, rhonchi (-), wheezing (-) baik paru kiri maupun kanan. 9. Jantung Suara jantung I dan II normal, mur mur (-), krepitasi (-), Nadi 80 x/menit, Pernapasan 20 x/menit, TD 120/80 mmHg. Perfusi perifer tidak ada gangguan, ditandai dengan warna kulit yang tidak ada sianosis, kemerahan atau pucat; capillary refill

fungsi N. III, IV dan VI untuk pergerakan bola mata normal. Reflek pupil terhadap cahaya (+). Bentuk simetris kiri dan kanan, aurikel simetris kiri dan kanan, edema (-), liang telinga bersih, tidak ada kotoran atau cairan. Mastoid tidak ada pembengkakan, nyeri tekan(-), edema (-), lesi (-). Warna bibir merah muda, simetris, lembab tanpa lesi, gigi masih lengkap atas dan bawah. Gigi dan gusi bersih, tidak ada pembengkakan, hiperemi/ perdarahan(-). Lidah bersih, lembab, tidak ada tremor. Palatum dan uvula normal tidak ada deviasi, pembengkakan dan kemerahan Tidak ada pembengkakan pada nodus limfa, gerakan kepala fleksi kiri dan kanan, depan bawah dan atas normal tidak ada keluhan nyeri saat pergerakan. Pernapasan 20 x /menit, pergerakan dada normal, struktur skeletal normal, tidak ada tonjolan abnormal, perkusi suara timpani, auskultasi suara paru vesikuler, rhonchi (-), wheezing (-) baik paru kiri maupun kanan. Suara jantung I dan II normal, mur mur (-), krepitasi (-), Nadi 80 x/menit, TD 130/90 mmHg. Perfusi perifer tidak ada gangguan, ditandai dengan warna kulit yang tidak ada sianosis, kemerahan atau pucat; capillary refill kembali dengan segera.

10. Abdomen

kembali dengan segera. Kuadran I, II, III dan IV bentuk simetris, distensi (-), umbilikus letak tengah normal, bising usus 6 x/menit, tidak ada pembesaran hati, tidak ada nyeri tekan pada ginjal kiri dan kanan, tidak ada nyeri tekan pada kuadran I, II, III dan IV. Kekuatan otot 5555 pada tangan kiri dan kanan, tidak ada nyeri tekan, tidak ada gangguan ROM atau pada keterbatasan pergerakan

Kuadran I, II, III dan IV bentuk simetris, distensi (-), umbilikus letak tengah normal, bising usus 6 x/menit, tidak ada pembesaran hati, tidak ada nyeri tekan pada ginjal kiri dan kanan, tidak ada nyeri tekan pada kuadran I, II, III dan IV. Kekuatan otot 5555 pada tangan kiri dan kanan, tidak ada pembengkakan, luka. Reflek bisep dan trisep normal, gerakan jari jari tangan, pergelamgan tangan, siku dan bahu normal, tidak ada nyeri pada saat pergerakan.

11. Ekstremitas atas

ekstremitas atas, dimana gerakan jari jari tangan, pergelamgan tangan, siku dan bahu normal, tidak ada nyeri pada saat pergerakan. 12. Ekstremitas bawah Kekuatan otot 5555 pada kaki kiri dan kaki kanan, tidak ada pembengkakan. tidak ada keluhan nyeri saat pergerakan, reflek patela, achilles normal, tidak ada pembengkakan, luka (-).

Kekuatan otot 5555 pada kaki kiri dan kanan, tidak ada keluhan nyeri saat pergerakan, (-). reflek patela, achilles normal, tidak ada pembengkakan, luka

IX. ANALISA DATA No . Data-Data Diagnosa Keperawatan

Data subjektif ; Ibu M mengatakan ;

Keletihan pada ibu M berhubungan

Ibu M mengatakan belum pernah memeriksakan dengan ketidakmampuan keluarga kehamilannya ke puskesmas. dalam merawat anggota keluarga pengakuan Ny. M tidak periksa kehamilan yang sakit. disebabkan oleh keyakinan pamali jika periksa sebelum ada gerakan janin. Ibu M juga mengatakan tidak pernah tidur siang karena menurut keyakinannya akan membuat janin menjadi malas ketika sudah dewasa nanti. Ny. M juga tidak berani makan daging, telor dan ikan akibat kekhawatiran terhadap janinnya yang akan menjadi bayi besar, jika tetap memakannya. Saat ini Ny. M mengeluh lemas, loyo, letih dan mata sering berkunang-kunang.

Data objektif ; Ny.M 32th) sedang hamil untuk anaknya yang ketiga.
2.

Umur kehamilan 15 minggu Ibu M mengatakan belum pernah memeriksakan kehamilannya ke puskesmas. pengakuan Ny. M tidak periksa kehamilan disebabkan oleh keyakinan pamali jika periksa sebelum ada gerakan janin. Ibu M juga mengatakan tidak pernah tidur siang karena menurut keyakinannya akan membuat janin menjadi malas ketika sudah dewasa nanti. Ny. M juga tidak berani makan daging, telor dan ikan akibat kekhawatiran terhadap janinnya yang akan menjadi bayi besar, jika tetap memakannya. Kurang pengetahuan dalam keluarga bpk R berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga menggunakan fasilitas/sarana kesehatan di masyarakat guna memelihara kesehatan.

Data objektif:

Data subjektif Ny.M 32th) sedang hamil untuk anaknya yang

ketiga. Umur kehamilan 15 minggu

X. PRIORITAS MASALAH 1. Keletihan pada ibu M berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga dalam merawat anggota keluarga yang sakit. No Kriteria 1. Sifat masalah Aktual Perhitungan 3/3 x 1 Skor Pembenaran 1 Masalah aktual, karena pada saat ini ibu M mengeluh lemas, loyo, letih dan mata sering berkunang-kunang. 2. Kemungkinan masalah dapat diubah dengan sebagian Potensi masalah untuk dicegah sedang Menonjolnya masalah Masalah berat, harus segera ditangani Jumlah 1/2 x 2 1 Masalah dapat diatasi sebagian karena teknologi dalam penangann kesehatan ibu hamil sudah maju tetapi pengetahuan keluarga tidak mendukung. Tindakan yang dilakukan sekarang kurang tepat dan ada kelompok high risk yaitu ibu hamil Jika tidak ditangani dengan segera maka dapat disebabbkan risiko kematian pada ibu hamil dan janin

3. 4.

2/3 x 1 2/2 x 1

2/3 1 3 2/3

2. Kurang pengetahuan dalam keluarga bpk R berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga menggunakan fasilitas/sarana kesehatan di masyarakat guna memelihara kesehatan.

No Kriteria Perhitungan Skor Pembenaran 1. Sifat masalah 2/3 x 1 2/3 Masih adanya menyakini kepercayaan Ancaman kesehatan pamali pada keluarga bpk R 2. Kemungkinan masalah 1/2 x 2 1 Masalah dapat dicegah sebagian Sebagian karena terkait dengan kurangnya pengetahuan pada kelurga bpk R 3. Potensi masalah untuk 1/3 x 1 1/3 Potensi yang dimiliki oleh keluarga dicegah rendah untuk merubah rendah tidak adanya usaha mencari pengobatan terkait dengan keluhan ibu M sekarang 4. Menonjolnya masalah Masalah berat, harus segera di tangani Jumlah 2/2 x 1 1 3 Bila masalah tidak diatasi bisa mengganggu kehamilan ibu M dan masih memepercayai pamali

XI. DIAGNOSA KEPERAWATAN KELUARGA 1. Keletihan pada ibu M berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga dalam merawat anggota keluarga yang sakit. 2. Kurang pengetahuan dalam keluarga bpk R berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga menggunakan fasilitas/sarana kesehatan di masyarakat guna memelihara kesehatan.

Diagnosa Keletihan pada ibu M berhubungan

Tujuan Tujuan jangka panjang: Tidak terjadi kelitihan pada ibu M

Kriteria evaluasi Kriteria Standar

Rencana intervensi

dengan ketidakmampuan Tujuan jangka pendek: keluarga dalam 1.Setelah diberikan merawat anggota asuhan keperawatan keluarga yang selama 2 hari keluarga sakit mampu mengenal masalah kesehatan pada ibu hamil khususnya keletihan: a. Keluarga menjelaskan pengertian keletihan

Respon verbal

Keletihan dilihat turunnya kapasitas fisik dan mental pada tingkat biasanya

a.1 kaji pengetahuan keluarga tentang pengertian keletihan a.2 Beri reinforcement positif atas jawaban yang benar yang diberikan keluarga a.3 perhatikan respon non verbal keluarga. a.5 berikan penjelasan ulang bila ada penjelasan yang belum dimengerti. a. 6 Evaluasi secara singkat terhadap topik yang didiskusikan dengan keluarga. b.1 kaji pengetahuan keluarga tentang akibat keletihan pada ibu hamil b.2 Beri reinforcement positif atas jawaban yang benar yang diberikan keluarga b.3 perhatikan respon non verbal keluarga. b.5 berikan penjelasan ulang bila ada penjelasan yang belum dimengerti. b.6 Evaluasi secara singkat terhadap topik yang didiskusikan dengan keluarga.

b. Keluarga mampu menjelaskan akibat keletihan pada ibu hamil

Respon verbal

Akibat keletihan pada ibu hamil adalah melihat seberapa besar ancaman ksehatan yang dapat mengganggu derajat kesehatan ibu hamil

c. Keluarga mampu menjelaskan pencegahan keletihan

Respon verbal

Keletihan dapat c.1 kaji pengetahuan dicega dengan keluarga tentang mengubah pencegahan keletiha pada persepsi untuk

pada ibu hamil

d. Keluarga mampu menjelaskan cara menangani keletihan

2.Setelah diberikan asuhan keperawatan selama 2 hari keluarga mampu mengetahui dan memutuskan tindakan yang tepat untuk menatasi masalah yang sedang dihadapai pada ibu M

tidak memakan ibu hamil daging agar c.2 Beri reinforcement tidak terjadi positif atas jawaban yang kurengnya benar yang diberikan asupan nutrisi keluarga c.3 perhatikan respon non verbal keluarga. c.5 berikan penjelasan ulang bila ada penjelasan yang belum dimengerti. c.6 Evaluasi secara singkat terhadap topik yang didiskusikan dengan keluarga. Adanya Respon tindakan yang d.1 kaji pengetahuan verbal dilakukan keluarga tentang untuk pencegahan keletiha pada menangani ibu hamil keletihan d.2 Beri reinforcement positif atas jawaban yang benar yang diberikan keluarga d.3 perhatikan respon non verbal keluarga. d.4 berikan penjelasan ulang bila ada penjelasan yang belum dimengerti. d.6 Evaluasi secara singkat terhadap topik yang didiskusikan dengan keluarga. Diambilnya Respon keputusan yang 2.1 memberi motivasi dan verbal dan tepat untuk memfasilitasi keluarga psikomotor tindakan yang dalam mengambil harus keputusan. dilakukan 2.2 memberikan kepada ibu M reinforcement posittf atas keputusan keluarga dalam mengatasi masalah kesehatan pada keluarga dengan ibu hamil Respon Tindakan 3.1 Memberikan

3. keluarga mampu

mengetahui dan melakukan tindakan keperawatan terhadap anggota keluarga yang sakit

psikomotor keperawatan yang tepat untuk mengatasi masalah adalah mengubah persepsi keluarga dan segera membawa kepelayanan kesehatan

kesempatan keluarga untuk menyebutkan tindakan perawatan pada gangguan keletihan 3.2 menentukan tindakan perawatan yang tepat pada ibu hamil yang mengalami keletihan 3.4 mengobservasi penampilan keluarga dalam melakukan pemenuhan kebutuhan pada kesehatan ibu hamil 3.5 berikan pujian atas keterampilan yang benar dilakukannya. 3.6 evaluasi kemajuan perubahan

Kurang pengetahuan dalam keluarga bpk R berhubungan dengan ketidakmampuan keluarga menggunakan fasilitas/sarana kesehatan di masyarakat guna memelihara kesehatan.

Tujuan jangka panjang: Pengetahuan keluarga bpk R bertambah Tujuan jangka pendek: Setelah dilakukan tindakan keperwawatan selama 3 hari keluarga bpk R mampu: 1. keluarga mampu menggunakan fasilitas kesehatan secara tepat untuk memonitor status kesehatan ibu M dan tumbuh kembang janin a. keluarga mampu menjelaskan pentingngnya pelayanan kesehatan dalam memonitor kesehatan ibu hamil dan janin

Respon afektif

Keluarga a.1 kaji pengetahuan menjelaskaskan keluarga tentang manfaat pentingnya pelayanan kesehatan pelayanan a.2 Beri reinforcement kesehatan positif atas jawaban yang benar yang diberikan keluarga a.3 perhatikan respon non verbal keluarga. a.5 berikan penjelasan ulang bila ada penjelasan yang belum dimengerti. a. 6 Evaluasi secara singkat terhadap topik yang didiskusikan dengan keluarga.

b. keluarga mampu melakukan kunjungan secara berkala ke pelayanan kesehatan untuk memeriksakan kehamilan

Respon Keluarga b.1 motivasi keluarga untuk psikomotor memfaatkan tetap kunjungan ke fasilitas pelayanan kesehatan kesehatan secara berkala secara berkala b.2 jelaskan pada keluarga seperti tentang peranan puskesmas atau pelayanan kesehatan bagi posyandu ibu hamil untuk b.3 evaluasi kemajuan mendukung perubahan kesehatan ibu hamil Respon kognitif Kepercayaan pamali yang dapat merugikan tidak diadobsi c.1 diskusikan pada keluarga tentang kepercayaan atau pamali yang salah c.2jelaskan pada keuarga kerugian apa saja yang dapat ditimbulkan apabila mempercayai kepercayaan yang salah c.3 evaluasi kemajuan perubahan

c. tidak adanya kepercayaan pamali yang dapat merugikan