Anda di halaman 1dari 3

Jawaban UTS Take Home untuk mata kuliah Institusi Internasional (semester ganjil/2011) Nama : Hana Hanifah NPM

: 1006694403 Jurusan : Hubungan Internasional Kelas :B

SOAL B 1. Jelaskan perbedaan konsep regionalisme dan regionalisasi! Jawaban: Maraknya kerjasama yang dilakukan oleh negara-negara dalam konteks regional, memunculkan konsep-konsep baru dalam ilmu Hubungan Internasional, yaitu konsep region, regionalisme, dan regionalisasi. Meskipun berbeda, ketiga konsep tersebut menunjukkan adanya perkembangan dalam ilmu Hubungan Internasional dalam menelaah kerjasama negara dalam tingkat regional. Negara-negara sendiri bekerjasama dalam tingkat regional karena didorong oleh dua hal. Yang pertama, perkembangan kerjasama regional ini merupakan sebuah respon terhadap globalisasi untuk melindungi negara-negara yang tidak siap untuk menghadapi global civil society, governance, dan globality. Faktor pendorong kedua adalah adanya spill-over effect, yang menurut neo-functionalist menyebabkan adanya perluasan kerjasama secara linier dengan bertambahnya bidang kerjasama yang didukung oleh kaum teknokratis dan dukungan masyarakat. Dorongan-dorongan tersebut menyebabkan semakin signifikannya keberadaan kerjasama dalam konteks regional, yang menjadikannya penting untuk dibahas lebih lanjut. Dalam beberapa konteks, istilah region hanya mengacu pada batas geografis, biasanya didefinisikan sebagai kelompok dari beberapa negara yang berada pada wilayah yang sama dalam peta. Bentuk region yang seperti ini bisa berbentuk daratan luas, atau sekelompok negaranegara yang saling berdekatan. Namun, konsep region seperti ini kurang menjelaskan interaksi dan kemungkinan untuk membentuk kerja sama. Karena itu, muncul lagi pengertian konsep region dari perspektif lain yang melihat bahwa region merupakan suatu unit atau zona yang terdiri dari kumpulan negara-negara atau wilayah, yang anggotanya mempunyai identifikasi pola perilaku yang sama. Unit ini lebih kecil dari sistem kumpulan negara-negara internasional, namun lebih besar dari ranah setiap negara. Unit ini ada yang bersifat permanen dan sementara, ada juga yang terinstitusionalisasi dan tidak terinstitusionalisasi.1 Pendekatan lain mendefinisikan konsep region sebagai komunitas imajiner, yang terdiri dari negara-negara atau manusia yang bersatu atas dasar persamaan pengalaman dan identitas, juga kebiasaan dan praktik dalam kehidupan. Pendekatan ini dipakai oleh Joseph Nye dalam mendefinisikan region sebagai kelompok negara-negara yang saling berhubungan dalam konteks hubungan geografis dan hubungan saling ketergantungan.2 Setiap region, baik yang mengidentifikasikan dirinya sendiri atau yang diidentifikasi oleh pihak lain, sama-sama mempunyai kerakteristik-karakteristik yang telah dijelaskan sebelumnya, meskipun biasanya mempunyai perbedaan dari segi jumlah dan kombinasi dari karakteristiknya.3 Regionalisme merupakan istilah yang menyiratkan pada sebuah kebijakan dimana aktoraktor negara dan non-negara bekerja sama dan mengordinasikan strategi dalam regionnya. Dengan kata lain, regionalisme ini mengacu pada kebijakan atau projek-projek yang dihasilkan oleh negara-negara dalam konteks regional. Tujuan dari regionalisme adalah untuk meraih dan
1

Louise Fawcett, Exploring Regional Domains: A Comparative History of Regionalism, dalam International Affairs 80, 3, 2004, hal 432. 2 Joseph Nye dalam Louise Fawcett, Ibid. 3 Louise Fawcett, Ibid.

mempromosikan tujuan yang sama dalam satu atau lebih permasalahan. Pengertian ini memiliki beberapa rentang, mulai dari soft regionalism yang mengacu pada promosi rasa kebersamaan dalam kesadaran regional dan komunitas serta konsolidasi kelompok dan jaringan regional, hingga hard regionalism yang mengacu pada usaha untuk mewadahi kelompok subregional yang diformalisasikan oleh kesepakatan antar negara dan organisasi.4 Adanya rentang tersebut menunjukkan bahwa dalam regionalisme ada proses pendalaman atau deepening process dan proses perluasan atau broadening process. Regionalisme memang berdampak pada berkurangnya otoritas negara, tetapi tidak sama sekali menghilangkan negaranya. Regionalisme dapat mempromosikan terbentuknya komunitas dan berbagai kerja sama dalam bidang ekonomi, politik, sosial, dan keamanan. Selain itu, regionalisme juga dapat mengkonsolidasikan proses pembangunan negara atau state building dan demokratisasi, meningkatkan transparansi, serta membuat negara dan institusi menjadi lebih akuntabel. 5 Oleh sebab itu, menurut Fawcett, regionalisme dapat bekerja dengan lebih baik dalam lingkungan demokratis, dimana masyarakat sipil dapat berperan lebih aktif.6 Salah satu contoh dari regionalisme adalah ASEAN Trade in Goods Agreement (ATIGA), yang merupakan sebuah kesepakatan yang berisi protokol untuk mengatu perdagangan barang dalam proyek integrasi kerja sama perdagangan bebas dalam bidang ekonomi antara negaranegara ASEAN. ATIGA merupakan kebijakan yang dibuat dalam rangka melaksanakan proyek pengurangan tariff perdagangan dalam ASEAN Economic Community (AEC). Kebijakan dan proyek ini dibuat untuk meningkatkan kompetensi ASEAN dalam menghadapi lingkungan ekonomi yang sekain kompetitif.7 Melalui kebijakan ini, negara-negara ASEAN dipaksa untuk melakukan integrasi dan pengerucutan fokus perdagangan dalam ranah region, sehingga membentuk sebuah komunitas ekonomi dalam wilayah Asia Tenggara. Istilah selanjutnya adalah regionalisasi, yang merupakan istilah dengan arti proses pengerucutan atau pemokusan hubungan dalam level regional. Regionalisasi ini merupakan sebuah proses, berbeda dengan regionalisme yang merupakan kebijakan dan proyek-proyek dalam region. Proses pengerucutan fokus ini dapat memicu pembentukan region, yang kemudian memunculkan aktor-aktor, jaringan, dan organisasi regional. Regionalisasi telah memberikan beberapa hasil nyata dalam hubungan internasional, seperti misalnya aliansi perdagangan, blok, dan institusi formal dalam ranah regional. Regionalisasi ini, seperti layaknya globalisasi, dapat dikatakan sebagai hasil dari kekuatan yang spontan.8 Regionalisasi ini berbeda dengan regionalisme, karena merupakan sebuah proses yang terjadi dengan sendirinya, sedangkan regionalisme merupakan kebijakan atau proyek-proyek yang dibuat secara sengaja atau deliberately design untuk meningkatnya kerjasama. Meskipun berbeda, kedua konsep ini saling berhubungan secara fungsional dan konteks kerjasama. Berdasarkan konteks kerjasama, kedua konsep ini merupakan konsep yang muncul karena adanya kerjasama dalam tingkat regional. Secara fungsional, kedua konsep ini berhubungan karena proses regionalisasi dapat mengarah pada regionalisme. Pembentukan European Union (EU) yang berawal dari adanya kerjasama dalam bidang ekonomi tingkat regional yang terjadi karena dorongan spontan, merupakan salah satu bentuk nyata dari regionalisasi. Melalui pembentukan EU, terlihat bahwa negara-negara Eropa memfokuskan diri untuk bekerja sama bersama negara-negara dalam wilayah Eropa lain karena
4 5

Ibid, hal 433. Louise Fawcett, Regionalism from an Historical Perspective, dalam Mary Farrell et all, Global Politics of Regionalism: Theory and Practice, (London: Pluto Press, 2005), hal 21. 6 Ibid, hal 26. 7 ASEAN Your gateway to an Economic Community (catalogue), (Jakarta: ASEAN Secretariat, 2009). 8 Louise Fawcett, Regionalism from an Historical Perspective, dalam Mary Farrell et all, Global Politics of Regionalism: Theory and Practice, (London: Pluto Press, 2005), hal 25.

adanya latar belakang persamaan rumpun wilayah budaya dan sosial, serta kesamaan tujuan. Proses pemusatan kegiatan dalam regional ini terbentuk secara tidak sengaja oleh negaranegara Eropa, dengan kekuatan pendorong yang spontan, yaitu adanya berbagai kesamaan dalam berbagai aspek, dan sebagai jawaban dari tantangan globalisasi. Menurut Fawcett, region, regionalisme, maupun regionalisasi merupakan konsep-konsep yang dibuat oleh negara sendiri.9 Dengan kata lain, pengertian mengenai ketiga konsep ini tidak fixed karena negara manapun dapat memberikan definisi dan pengertian yang berbeda mengenai konsep-konsep tersebut, tergantung perspektif dan kepentingannya masing-masing.10 Oleh sebab itu, regionalisme, region, dan regionalisasi dianggap sebagai barang yang diinginkan dan didukung oleh negara.11 Jadi, regionalisme dan regionalisasi merupakan dua konsep yang berbeda, meskipun samasama diterapkan dalam konteks yang sama, yaitu hubungan dalam tingkat region. Regionalisme sifatnya lebih konkret, karena mengacu pada kebijakan dan proyek-proyek yang sengaja dibuat oleh aktor-aktor regional untuk bekerja sama dan mengoordinasikan hubungannya dalam region. Di sisi lain, regionalisasi merupakan konsep yang lebih abstrak, karena merupakan sebuah proses spontan, dimana aktor-aktor regional mengerucutkan fokus hubungannya dalam ranah regionnya, yang lebih terbatas daripada lingkup internasional yang luas. Regionalisme dapat dikatakan sebagai sebuah hasil dari regionalisasi, yang berupa kebijakan dan proyek tertentu untuk mengkonsolidasi kegiatan dalam region. Kedua konsep ini, bersama dengan konsep region, meskipun memiliki definisi yang tidak fixed karena dapat didefinisikan oleh setiap negara berdasarkan perspektif dan kepentingannya, namun mempunyai dasar konsep yang tetap, yang dapat digunakan dalam kerangka definisi manapun.

Ibid, hal 25. Ibid, hal 23. 11 Ibid, hal 21.


10