Anda di halaman 1dari 12

BAB IV PENAMPANG MELINTANG JALAN

1. Penampang Melintang Jalan

Penampang melintang suatu jalan adalah proyeksi/potongan melintang tegak lurus sumbu jalan. Pada potongan melintang tersebut dapat dilihat bagian-bagian jalan. bagian-bagian jalan tersebut meliputi Ruang Manfaat Jalan, Ruang Milik Jalan, dan Ruang Pengawasan Jalan. Gambar 5 memperlihatkan bagian-bagian jalan tersebut. Penamaan tersebut sesuai dengan UU no 38 tahun 2004 tentang Jalan.

CL
RUANG MILIK JALAN RUANG MANFAAT JALAN BADAN JALAN SALURAN SAMPING BAHU DIPERKERAS LAJUR DAERAH GALIAN LL LAJUR LL RUANG MILIK JALAN DAERAH TIMBUNAN JALUR LALU LINTAS BAHU TIDAK DIPERKERAS CL

TANAH DASAR TALUD LAPIS PERMUKAAN

RUANG MANFAAT JALAN LAPIS PONDASI (BASE) BADAN JALAN

LAPIS PONDASI BAWAH (SUBBASE) LAJUR TEPIAN MEDIAN JALUR LL BAHU DIPERKERAS BAHU LAJUR LL LAJUR LL KEREB LAJUR LL

BAHU LUNAK BAHU KANAN DAERAH TIMBUNAN

SALURAN SAMPING

MEDIAN

DAERAH GALIAN

KIRI

LAPIS PERMUKAAN (SURFACE) TALUD

LAPIS PONDASI (BASE)

LAPIS PONDASI BAWAH (SUBBASE)

LAPIS TANAH DASAR (SUBGRADE)

Gambar 5 Bagian-bagian Penampang Melintang Jalan Ruang Manfaat Jalan (RUMAJA) meliputi badan jalan, saluran tepi jalan dan ambang pengaman. Ruang Milik Jalan (RUMIJA) meliputi Ruang Manfaat Jalan dan sejalur tanah tertentu di luar Ruang Manfaat Jalan. Ruang Pengawasan Jalan (RUWASJA) merupakan sejalur tanah tertentu di luar Ruang Milik Jalan yang ada di bawah pengawasan pembina jalan Daerah Penguasaan jalan dari rooi ke rooi. Gambar 6 memperlihatkan zona-zona pada RUMAJA, RUMIJA dan RUWASJA MENURUT Bina Marga1990. Gambar tersebut juga menunjukkan tinggi dan dalamnya DAMAJA. Daerah tersebut 5 m atau lebih, lebih tinggi dari permukaan jalan, dan > 1,5 m di bawah permukaan jalan.

Gambar 6 Daerah Manfaat Jalan (Bina Marga)

Menurut Pasal 11 UU no 38 tahun 2004 tentang Jalan, Bagian-Bagian Jalan dibedakan menjadi: a. Bagian-bagian jalan meliputi ruang manfaat jalan, ruang milik jalan, dan ruang pengawasan jalan. b. Ruang manfaat jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi badan jalan, saluran tepi jalan, dan ambang pengamannya. c. Ruang milik jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi ruang manfaat jalan dan sejalur tanah tertentu di luar ruang manfaat jalan. d. Ruang pengawasan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan ruang tertentu di luar ruang milik jalan yang ada di bawah pengawasan penyelenggara jalan. e. Ketentuan lebih lanjut mengenai ruang manfaat jalan, ruang milik jalan, dan ruang pengawasan jalan sebagaimana dimaksud pada ayat (2), ayat (3), dan ayat (4) diatur dalam peraturan pemerintah. 2. Badan Jalan Badan jalan terdiri atas Jalur lalu lintas ( Carriageway/travel way) dan bahu jalan. Jalur lalu lintas (Carriageway/travel way) adalah bagian penampang melintang jalan yang digunakan untuk lewat kendaraan. Bagian ini terdiri dari atas beberapa lajur (lane), tergantung volume lalulintas yang akan ditampung. Beberapa hal yang perlu diperhatikan berkenaan dengan badan jalan adalah : a. Permukaan jalan. Permukaan jalan harus diusahakan selalu rata, tidak licin dan tidak kasar serta tahan dalam segala cuaca. b. Kemiringan melintang. Untuk memberikan kemungkinan drainasi permukaan jalan. Air yang jatuh di atas permukaan jalan dapat segera dialirkan ke saluran samping, untuk itu perkerasan dibuat miring ke sebelah luar. Titik yang tertinggi berada di tengah, dan kemudian menurun ke kedua tepian perkerasan. Bentuk penampang yang demikian disebut penampang normal atau bentuk CROWN. Besar kemiringan tergantung bahan lapis permukaan 3

jalan, dan kemiringan diusahakan sekecil mungkin tetapi tujuannya dapat terpenuhi, umumnya berkisar antara 1,5 3 % untuk lapis permukaan yang menggunakan bahan peningkat aspal atau semen, sedangkan untuk jalan dengan lapis permukaan yang belum menggunakan bahan pengikat kemiringan jalan bisa mencapai 5 6%. c. Lajur lalu lintas. Lajur lalu lintas adalah bagian dari jalur lalu lintas yang secara keseluruhan merupakan bagian dari lebar manfaat yang digunakan untuk dilewati lalu lintas.

3. Penentuan Lebar Lajur Lalu lintas Secara teoritis lebar lajur ini sukar dan bahkan tidak mungkin ditentukan secara teliti, mengingat : a. Lintasan suatu kendaraan tidak mungkin diikuti secara tepat oleh kendaraan lain yang ada di belakang. b. Lebar lajur tidak boleh lebih kecil dari pada lebar maksimum kendaraan tetapi jangan terlalu lebar karena konstruksi perkerasan akan mahal. c. Tidak mungkin membuat lebar lajur sama dengan lebar lintasan kendaran, karena pengemidi sulit dalam mempertahankan untuk tetap berjalan lurus. d. Perlu adanya kebebasan samping antar sesama kendaraan, karena adanya perubahan perubahan kemudi, misal : angin, kerataan jalan, kemiringan perkerasan. e. Makin cepat suatu kendaraan berjalan memerlukan lebar lajur yang makin besar. PPGJR menetapkan lebar lajur bervariasi tergantung kelas jalannya . Sehubungan dengan makin cepatnya kendaraan, lebar lajur perlu di tetapkan sebaik-baiknya dan paling ekonomis serta memenuhi persyaratan, yaitu antara lain :

a. Keamanan Penelitian menunjukkan bahwa jumlah kecelakaan akan menurun bila lebar jalan ditambah.

Negara USA Australia

Lebar Jalan - 6.7 m 4.9 - 5.5 m 6.3 - 7.3 m

Penurunan kecelakaan 22 - 47 % 43 %

Penelitian lain menunjukkan bahwa naiknya lebar lajur sampai dengan 3,5 meter jumlah kecelakaan menurun tajam, sedangkan labar di atas 3,5 meter jumlah kecelakaan hampir tetap. b. Kenyamanan ditentukan oleh rasa lega yang dialami oleh pengemudi. Rasa ini terutama dapat diukur/dialami pada waktu keadaan kritis misal, berpapasan dengan kendaraan lain, memasuki jembatan sempit, under pass. Rasa lega akan tetap ada apabila pada daerah kritis tersedia kebebasan yang cukup. c. Batas ukuran maksimum kendaraan. Kendaraan yang berukuran besar adalah truk yang sejenis dengan lebar normal 2,25 meter dengan batas maksimum 2,5 meter untuk lebar kendaraan ini perlu mempertimbangkan lebar kendaraan standart.

Negara Amerika Serikat Inggris Kanada Indonesia

Lebar Kendaraan Standart 8.5 ft 8.0 ft 2.5 inch 2.6 m 2.5 m

Dalam menetukan lebar lajur, besar-besaran tersebut di atas masih ditambah dengan jarak antara bila kendaraan berpapasan. 5

Lebar lajur jalan beberapa negara 1. Amerika Serikat, lebar lajur 2. Inggris 3. Kanada 4. Indonesia : 10, 11, 13 ft : 9 12 ft (urban) 7.3, 10, 11 m (rural) : 3 3.25 m (tanah), 3.75 m : : 3.5 meter : Lebar Lajur ( m ) 3.5 3.5 3.5 3.25 3.25 3.0 a. Jalan di arah pedalaman b. Jalan di daerah perkotaan Kelas perencanaan Tipe I Tipe II Kelas 1 Kelas 2 Kelas 1 Kelas 2 Kelas 3

4. Bahu jalan Bahu jalan / berm / shoulder, mempunyai fungsi : a. Tempat berhenti sementara bagi kendaraan (orientasi arah perjalanan, mogok, istirahat, dll ) b. Memberikan kebebasan samping (rasa lega) sehingga meningkatkan kegunaan jalan. c. Menahan konstruksi perkerasan dari samping d. Tempat memasang rambu lalu lintas, rel pelindung ( guard rail), patok-patok Km, DMJ dan lain-lain. e. Tempat persiapan bagi perkerasan pemeliharaan jalan. f. Meningkatkan jarak pandangan pada tikungan. Kebutuhan akan adanya bahu jalan tergantung pada : fungsi dan tipe jalan, volume lalu lintas, kecepatan kendaraan dan medan ( terrain). Berdasarkan tipe

perkerasannya bahu dapat dibedakan atas : (a) Bahu yang tidak diperkeras, yaitu bahu yang hanya dapat dibuat dari meterial perkerasan jalan tanpa bahan pengikat, digunakan untuk daerah-daerah yang tidak penting, dimana kendaraan yang menggunakan bahu ini tidak begitu banyak. Biasa digunakan adalah material agregat sedikit bercampur lempung. (b) Bahu yang diperkeras dibuat dengan menggunakan bahan pengikat sehingga lapisan tersebut lebih kedap air dibandingkan dengan bahu yang tidak diperkeras. Jenis ini digunakan pada jalan-jalan dimana kendaraan yang akan berhenti dan memakai bagian tersebut besar jumlahnya, seperti sepanjang jalan tol, jalan arteri dalam kota, dan di tikungan-tikungan yang tajam. Lebar bahu jalan biasanya bervariasi antara 0,5 2,5 m tergantung tingkat keperluannya.

5. Saluran samping Saluran samping terutama berguna untuk : a. Mengalirkan air dari permukaan perkerasan jalan ataupun dari bagian luar jalan. b. Menjaga supaya konstruksi jalan selalu dalam keadaan kering tidak terendam air. Umumnya bentuk saluran samping adalah trapesium, atau persegi panjang. Untuk daerah perkotaan dengan terbatasnya tanah yang ada saluran samping dibuat empat persegi panjang dari beton bertulang dan ditempatkan di bawah trotoar. Sedangkan di daerah pedalaman karena tanah yang tersedia biasanya masih longgar, saluran samping umumnya berbentuk trapesium. Dinding saluran bisa dibuat dari tanah asli atau pasangan batu kali. Lebar dasar disesuaikan dengan debit air yang akan mengalir pada saluran tersebut. 7

Landai dasar saluran biasanya dibuat mengikuti kelandaian jalan, tetapi jika kelandaian jalan cukup besar dan dasar saluran hanya dibuat dari tanah asli maka landai dasar saluran tidak dibuat mengikuti landai jalan tetapi bertingkat. Hal ini dilakukan untuk menghindari gerusan air kedasar saluran. 6. Jalur pemisah / median (traffic separation) Jalan raya yang mempuyai 4 lajur atau lebih harus mempunyai median. Bagian ini mungkin ada tetapi juga mungkin tidak ada karena tujuannya untuk memisahkan lajur dengan arah lalu lintas demi keamanan dengan demikian melaju dengan kecepatan yang tinggi. Fungsi yang lain adalah membatasi belokan (U-turn) agar lalu lintas lebih lancar, juga untuk membentuk lajur belok kanan pada persimpangan dan untuk mengurangi sorotan lampu. Median juga dapat berfungsi untuk menyediakan jalur hijau dan pembuatan taman kota. Jalan dengan median juga disebut daerah cariage way / divided carriage way.

jalur lalulintas laulintas jalur tepian 0,25m

median jalur

jalur

tepian 0,25m

Gambar 7 Penampang Median

Gambar 7 memperlihatkan penampang khas suatu median yang tersusun atas strip tepi selebar 0,25 m dan pemisah jalan yang pada prinsipnya ditinggikan. Lebar median bervariasi tergantung kepada lebar batas median jalan. batas umum untuk median adalah 0,5 m sampai ukuran yang sebaiknya 2,5 m atau lebih.

7. Ruang Bebas Ruang bebas diperlukan untuk memberikan rasa lega bagi pengemudi dalam menjalankan kendaraannya. Dengan demikian kapasitas dan tingkat pelayanan jalan akan meningkat.

a. Arah horisontal Kebebasan kiri : dengan bahu : 1,5 - 3,50 m. Dengan trotoir : trotoir minimal 1 meter ditambah 0,25 - 3,5 m. Dengan lajur pembantu : 1 2 meter ditambah lebar lajur pembantu. Kebebasan kanan (untuk satu arah) : Dengan pilar atau tembok jembatan : minimal 1 meter. Kerb penghalang : 0,5 - 1,0 meter ditambah lebar kerb 0,5 meter. Dengan lajur pembantu ditambah 1 - 1,5 m. b. Arah vertikal Kebebasan kiri : Dengan bahu : minimal 4 meter di atas bahu dan minimal 4,5 meter di atas perkerasan. Dengan trotoir : minimal 4,5 meter. Dengan lajur pembantu : minimal 4,5 meter. Kebebasan kanan (untuk satu arah) dengan pilar atau tembok jembatan : minimal 4,5 meter. Dengan kerb penghalang : 4,5 meter. Dengan lajur pembantu : minimal 4,5 meter. 9

8. Trotoar Trotoar adalah jalur yang terletak berdampingan dengan jalur lalu lintas yang digunakan khusus untuk pejalan kaki ( pedestrian). Untuk keamanan pejalan kaki maka trotoar harus dibuat terpisah dari jalur lalu lintas oleh struktur fisik berupa kerb. Trotoar tidak dibutuhkan pada jalan raya di daerah luar kota bila lalu lintas dan tingkat kepadatan penduduk rendah. Dalam situasi demikian sebagian lebar bahu jalan dapat menggantikan trotoar. Jika volume lalu lintas atau jumlah pejalan kaki lebih tinggi, maka harus dipakai bahu jalan yang lebih lebar. Di daerah perkotaan yang memiliki banyak gedung komersial, banyak pejalan kaki dan lalulintas yang padat, dibutuhkan suatu trotoar yang ditinggikan. Lebar trotoar tergantung kepada kondisi setempat dan sebaiknya 3,0 meter.

10

11

12