Anda di halaman 1dari 4

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN A.

Kesimpulan Adapun hasil dari pengamatan dari praktikum ini adalah sebagai berikut: Nst Termometer = 1o C Tabel 1.1 Besaran Massa Kalorimeter Massa Kalorimeter + air Massa Air Massa Kalorimeter + air + es Massa sepotong es Suhu es Suhu kalorimeter + air Suhu campuran akhir Kalor jenis air Mb Mk + a Ma = Mk x a = M k Mk + a + e Mes = Mk+ a + e Mk + a tes t1 t2
C

Simbol

Satuan gr gr gr gr gr
o

Nilai 129,26 229,26 100 272,26 43 0 28 3 1

C C C

kalori/gok

B. Analisis Data Adapun analisi data pada praktikum ini adalah sebagai berikut: 1. Penghukuran kalor lebur es Qlepas = Qditerima Qair + Qkalor = Qes + Mes l

Qair + Qkalor = Qes + Mes l Mair Cair Tair + Mkalor kalor Tkalor = Mes + Ces es + Mes l) (Mes l) = (Mair Cair Tair + Mkalor kalor Tkalor Mes + Ces es l= Mair Cair Tair + Mkalor kalor Tkalor Mes + Ces es Mes

l=

100 1 kalor g k 28 3 C + 129 0,212 kalori g k 28 3 C 43 + 0,5kalor/gk 43 l= = 2500 + 685 018 64,5 43
43

3120 578

lp= 72,67 gram/kalori 2. Perhitungan teori kalor lebur es les les = 80 gram/kalori 3. Menghitung perbedaan pengukuran Kr = lp lt 100% lp 72,57 80 100% 72,57

= 10,23% = 10,23% 4. Derajat kepercayaan (DK) DK = 100% 10,23% = 89,77% 5. Pelaporan fisika (PF) PF = lp K r satuan

= 72,57 10,23 gram/kal Q kalorimeter = Mkalor Ckalor Tkalor = 129,25 0,212 kalor/gk (28 3) = 129,25 0,212 kalor g k 25 = 685,078 kalori Q air = Mair Cair Tair = 100 1 (28 3) = 100 1 25 = 2500 kalori Q es = Mes Ces Tes = 43 0,5 (28 3)3 = 64,5 Qk = Qs 685,075 + 2500 = 64,5 3185,078 = 64,5

C. Pembahasan Berdasarkan hasil pengamatan dan analisis data yang dapat diketahui adalah kalor lebur adalah banyaknya kalor yang diperlukan oleh 1 kg zat untuk mengubah dirinya sendiri dari wujud zat cair pada titik leburnya. Dengan membandingkan antara kalor lebur es dibagi dengan persamaan: l= Mair Cair Tair + Mkalor kalor Tkalor Mes + Ces es Mes

Seperti yang kita ketahui bahwa tetapan kalor lebur es yakni 80 gram kalori. Berdasarkan hasil percobaan yang kami lakukan. Percobaan kami gagal karena seperti yang telah kita ketahui bahwa hokum kekekalan energy yang menyatakan kalor yang dilepas sama dengan kalor yang diterima akan tetapi pada percobaan yang kami lakukan tidak sama seperti bunyi kekekalan hokum energy, dimana kalor yang dilepas oleh kalorimeter dan kalor yang diterima oleh e situ tidak sama. Pada percobaan yang kami lakukan kalor yang dilepas sebesar 3186,078, sedangkan kalor yang diterima yakni 64,5. Jadi percobaan kami gagal.