Anda di halaman 1dari 30

DIET, GIZI DAN PENCEGAHAN DIABETES TIPE 2 NP Steyn1, *, J Mann2, PH Bennett3, N Temple4, P Zimmet5, J Tuomilehto6, J Lindstro m6 dan A Louheranta7

7 1Chronic Penyakit Unit Lifestyle, Medical Research Council (MRC), Tygerberg, Afrika Selatan: 2Department of Manusia Gizi, Universitas Otago, Dunedin, Selandia Baru: Institut 3National of Diabetes dan Pencernaan dan Ginjal Penyakit, Phoenix, Arizona, Amerika Serikat: 4Centre for Science, Universitas Athabasca, Athabasca, Alberta, Kanada: 5International Diabetes Institute, Caulfield Selatan, Australia: 6National Public Health Institute, Helsinki, Finlandia: 7Department of Clinical Nutrition, University of Kuopio, Kuopio, Finlandia Abstrak Tujuan: Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengevaluasi dan memberikan bukti tentang diet dan gaya hidup dalam pencegahan diabetes tipe 2. Desain: Studi epidemiologis dan eksperimental, berfokus pada intervensi gizi dalam pencegahan diabetes tipe 2 Studi jangka panjang kohort diberikan paling berat untuk kekuatan bukti yang tersedia.

Pengaturan dan mata pelajaran: Sejumlah uji klinis dan studi kohort di rendah, menengah dan negara berpenghasilan tinggi dievaluasi rekomendasi mengenai diet untuk pencegahan diabetes tipe 2. Ini termasuk, antara lain, Diabetes Finlandia Prevention Study, AS Program Pencegahan Diabetes, Da Qing Studi; Pima Indian Studi; Health Study Iowa Perempuan, dan studi tentang Dokter Pria AS. Hasil: Ada bukti yang meyakinkan untuk penurunan risiko diabetes pada orang dewasa yang aktif secara fisik dan menjaga massa tubuh yang normal index (BMI) di seluruh dewasa, dan pada orang dewasa kelebihan berat badan dengan gangguan toleransi glukosa yang menurunkan berat badan sukarela. Peningkatan risiko untuk mengembangkan diabetes tipe 2 berhubungan dengan kelebihan berat badan dan obesitas, obesitas perut, aktivitas fisik, dan diabetes ibu. Ini adalah kemungkinan bahwa asupan tinggi lemak jenuh dan hambatan pertumbuhan dalam kandungan juga berkontribusi terhadap peningkatan risiko, sementara non-pati polisakarida cenderung terkait dengan penurunan risiko. Dari bukti-bukti yang ada juga kemungkinan bahwa omega-

3 asam lemak, makanan rendah indeks glikemik dan ASI eksklusif dapat memainkan peran pelindung, dan bahwa asupan lemak total dan asam lemak trans dapat menyebabkan risiko. Namun, bukti yang cukup saat ini tersedia untuk memberikan bukti yang meyakinkan. Kesimpulan: Berdasarkan kekuatan bukti yang tersedia mengenai diet dan gaya hidup di pencegahan diabetes tipe 2, disarankan bahwa status normal berat badan dalam BMI lebih rendah kisaran (BMI 21-23) dan aktivitas fisik secara teratur dipertahankan selama dewasa, obesitas perut dicegah, dan asupan lemak jenuh kurang dari 7% dari asupan energi total.

Diabetes tipe 2, dikenal sebagai Non Insulin Dependent Diabetes (NIDDM), menyumbang sebagian besar kasus diabetes mellitus di seluruh dunia. Diperkirakan bahwa pada tahun 2000 ada sekitar 150 juta orang dengan penyakit ini dan kemungkinan akan dua kali lipat pada 20251. Diabetes tipe 2 adalah penyebab keempat atau kelima kematian di sebagian besar negara maju dan telah menjadi epidemi di banyak negara2 berkembang Itu tingkat terendah kejadian diabetes tipe 2 yang ditemukan di

pedesaan di mana masyarakat desa masih mempertahankan gaya hidup tradisional. Epidemiologi Prevalensi dan insiden diabetes tipe 2 Dalam beberapa dekade terakhir, peningkatan prevalensi dan kejadian diabetes tipe 2 telah terjadi di banyak belahan. Memang, mayoritas kasus diabetes tipe 2 di masa depan akan terjadi di negara-negara berkembang dengan kasus terbanyak terjadi di India dan China. Di Amerika Serikat, informasi yang paling lengkap mengenai prevalensi diabetes tipe 2 telah diperoleh dari US National Health. Survei dilakukan pada orang dewasa berusia 20-74 tahun. Populasi penduduk asli Amerika memiliki tingkat prevalensi diabetes tipe 2 yang bahkan lebih tinggi dibandingkan dengan Amerika Hispanik dan Afrika. Data dari survei pemeriksaan kesehatan (NHANES III) yang dilakukan antara tahun 1988 dan 1994 menunjukkan bahwa 5,1% orang dewasa AS berusia 20 tahun dan lebih tua telah sebelumnya didiagnosis diabetes2. Data dari Survei Risiko Perilaku Faktor, dilakukan pada perwakilan sampel orang dewasa AS berusia 18 tahun ke atas menunjukkan peningkatan kejadian diabetes didiagnosis antara 1991 dan 1999 4,1-6,0% pada laki-laki, dan 5,6-7,6% pada wanita, meningkat sekitar 40% dalam waktu kurang dari satu decade.

Diet dan pencegahan diabetes tipe 2 Ireversibel faktor risiko Bagian berikut dengan faktor risiko penting untuk pengembangan diabetes tipe 2, yang didasarkan pada melekat genetik atau faktor perkembangan, yang tidak dimodifikasi dengan perubahan gaya hidup diet dan / atau lainnya. Ras / etnis Prevalensi tipe 2 bervariasi antara populasi etnis yang berbeda yang tinggal di rupanya mirip environments11. Misalnya, di Singapura yang frekuensi diabetes pada tahun 1992 adalah 8,5-7,7% dalam bahasa Cina pria dan wanita berusia 18-69 dibandingkan dengan 13,3 dan 12,3%, masing-masing, antara India dan Asia Malays51. Tingkat prevalensi tinggi diabetes juga telah telah ditemukan di kalangan orang India di Asia dibandingkan dengan adat populasi di Inggris, Fiji, Selatan Afrika dan di Caribbean52 - 54. Perbedaan yang cukup dalam prevalensi diabetes juga telah dijelaskan di antara multi-etnis populasi Hawaii dan New Zealand, dimana Hawaii asli dan Maori populasi, keduanya asal Polinesia, memiliki tinggi prevalensi dari groups55 etnis lainnya, 56. Sementara lingkungan Faktor diragukan lagi menjelaskan beberapa

perbedaan, mereka mungkin juga mencerminkan etnis yang melekat perbedaan dalam kerentanan terhadap penyakit. Familial agregasi Risiko empiris memiliki diabetes tipe 2 meningkat 2 sampai 6 kali lipat jika orang tua atau saudara memiliki disease57 tersebut. Akibatnya, riwayat keluarga yang positif adalah praktis, meskipun cara kasar, memperkirakan jika seseorang cenderung memiliki mewarisi kerentanan terhadap penyakit. Di sisi lain, agregasi familial mungkin terjadi untuk non-genetik alasan. Anggota keluarga sering berbagi lingkungan yang sama, terutama anak-anak dan remaja dalam, sehingga keluarga agregasi saja tidak bukti definitif genetik penentu. Selain itu, dengan penyakit sesering diabetes tipe 2 dua atau lebih anggota keluarga juga dapat memiliki penyakit secara kebetulan saja. Faktor genetik Sebuah tingkat yang lebih tinggi dari kesesuaian untuk diabetes tipe 2 di kembar identik daripada kembar dizigotik menyediakan kuat bukti bahwa faktor genetik adalah penting dalam menentukan susceptibility58, 59. Namun, fakta bahwa tidak semua monozigot kembar sesuai untuk penyakit menegaskan pentingnya faktor lingkungan.

Selanjutnya bukti pentingnya faktor genetik sebagai faktor predisposisi untuk diabetes tipe 2 berasal dari studi populasi campuran. Perbedaan prevalensi antara orang-orang dari latar belakang ras campuran dari yang di orangtua populasi dengan prevalensi terutama berbeda dari penyakit adalah indikasi dari pentingnya genetik penentu. Hubungan tersebut telah dijelaskan antara Nauruans dan Pima Indian di mana penuh-warisan anggota kelompok memiliki tarif jauh lebih tinggi dari diabetes dibandingkan heritage60 campuran, 61. Demikian pula, di kalangan penduduk Amerika Meksiko dari San Antonio, prevalensi diabetes tipe 2 berhubungan dengan tingkat American Indian campuran, dengan tingkat lebih tinggi terkait dengan proporsi yang lebih besar dari American Indian genes62. Kegiatan Banyak penelitian telah dipusatkan pada upaya untuk mengungkap gen, yang memberikan kerentanan terhadap tipe 2 diabetes, sejumlah gen yang mungkin terlibat. Saat ini, adalah mustahil untuk mengukur relatif kontribusi dari genetik dan lingkungan faktor. Usia dan jenis kelamin Prevalensi dan insiden diabetes tipe 2 bervariasi untuk batas tertentu antara kedua jenis kelamin dari satu populasi lain, namun perbedaan ini relatif kecil dan

tampaknya dijelaskan oleh perbedaan dalam risiko lain faktor-faktor seperti obesitas dan aktivitas fisik. Prevalensi diabetes tipe 2 meningkat dengan usia meskipun pola kejadian sangat bervariasi. Di populasi insiden tinggi, prevalensi dapat meningkatkan nyata pada usia dewasa muda (20-35 tahun misalnya usia), sedangkan di lain kejadian dan prevalensi peningkatan terutama pada orang tua (misalnya 55-74 tahun usia). Dalam populasi kebanyakan, penurunan prevalensi terlihat dalam kelompok usia tertua (misalnya 75 tahun) karena lebih tinggi tingkat kematian pada pasien dengan penyakit. Diabetes tipe 2 dalam masyarakat yang relatif makmur biasanya berkembang di tengah untuk kelompok usia yang lebih tua. Dalam mengembangkan negara, namun, karena distribusi usia muda penduduk, banyak kasus terjadi pada muda dan dewasa paruh baya. Dalam populasi Kaukasia di Amerika Serikat dan Eropa, prevalensi tipe 2 diabetes meningkat dengan usia paling tidak ke seventies63 tersebut. Diabetes tipe 2 yang sebelumnya dianggap sebagai penyakit dewasa. Dalam beberapa tahun terakhir, bagaimanapun, telah terjadi banyak laporan terjadinya di masa kanak-kanak dan

adolescence64 - 66. Seperti pada orang dewasa, penyakit pada anakanak adalah sering tanpa gejala dan dideteksi terutama oleh skrining. Di Jepang, sebuah program nasional untuk skrining anak-anak sekolah telah di tempat sejak 1992 dan nomor diakui memiliki diabetes tipe 2 memiliki meningkat semakin sehingga prevalensi dan kejadian diabetes tipe 2 jauh melampaui orang-orang dari jenis 1 diabetes67. Pada anak-anak Indian Amerika dan remaja, diabetes tipe 2 pertama kali dijelaskan antara Pima Indians68 dan prevalensi telah meningkat terus selama yang years64 30 terakhir. Laporan dari diabetes tipe 2 di usia ini kelompok telah muncul dari banyak kelompok etnis di terakhir tahun termasuk suku asli Amerika lainnya, Meksiko Amerika, Afrika Amerika, Cina, Polinesia, Asia India dan Arab dari negara-negara Teluk. Tampaknya bahwa di antara Kaukasia, diabetes tipe 2 adalah masih terlihat relatif jarang pada anak-anak dan remaja dewasa. 150 NP Steyn et al. Dimodifikasi faktor risiko Bagian ini terdiri dari review pada faktor risiko yang berhubungan dengan diet dan faktor gaya hidup lainnya. Faktor-faktor ini telah

terbukti memiliki peningkatan atau penurunan risiko untuk pengembangan diabetes tipe 2 dan dapat dimodifikasi oleh perubahan gaya hidup. Kegemukan Obesitas terjadi seiring dengan diabetes tipe 2. Peningkatan obesitas disertai dengan peningkatan prevalensi diabetes tipe 2. Data dari Studi Nurses 'Health menunjukkan bahwa risiko terendah dari diabetes terjadi pada individu yang memiliki massa tubuh index (BMI), 21. Mereka dengan BMI yang lebih tinggi memiliki tingkat insiden diabetes tipe 2 yang jauh lebih tinggi dengan BMI lebih rendah. Pada individu non-obesitas, kejadian diabetes tipe 2 rendah bahkan dalam populasi seperti Pima Indian di mana keseluruhan risiko penyakit ini sangat tinggi. Hubungan kejadian diabetes tipe 2 untuk obesitas juga bervariasi dengan faktor risiko lainnya. Misalnya, dalam Indian Pima insiden meningkat jauh lebih tajam dengan BMI pada mereka yang orang tuanya menderita diabetes dibandingkan ini yang tidak. Hubungan ini menunjukkan interaksi antara faktor-faktor risiko. Beberapa studi menunjukkan bahwa lingkar pinggang atau pinggang-pinggul rasio mungkin menjadi indikator yang lebih baik dari risiko

mengembangkan diabetes dibandingkan BMI85 - 87. Data tersebut menunjukkan bahwa distribusi lemak tubuh merupakan faktor penentu penting dari risiko sebagai langkah-langkah mencerminkan obesitas perut atau visceral. Pada pria Amerika Jepang, misalnya, intra-abdominal lemak, yang diukur dari CAT scan, adalah yang terbaik antropometrik prediktor diabetes incidence86. Mengingat pentingnya adipositas pusat sebagai penentu risiko diabetes perlu dipertimbangkan apakah biasanya dikutip 'normal range' untuk BMI (18,5-24,9 kg/m2) cocok untuk semua populasi. Itu mungkin tepat untuk juga menyarankan kisaran yang tepat untuk beberapa ukuran distribusi lemak tubuh (misalnya pinggang lingkar, pinggang / pinggul rasio). Nurses Health Study menunjukkan bahwa untuk populasi risiko keturunan Eropa diabetes tipe 2 meningkat bahkan dalam BMI normal jangkauan dan bahwa BMI 21 kg/m2 mungkin menjadi optimal level69. Namun, untuk BMI yang diberikan, beberapa (mungkin semua) populasi keturunan Asia tampaknya memiliki lumayan besar proporsi lemak tubuh dibandingkan dengan Eropa. Tampaknya dibayangkan, karena itu, bahwa yang lebih rendah BMI mungkin desirable88. Dengan tidak adanya data yang pasti

dari studi prospektif di negara-negara, di menyajikannya mungkin cocok untuk sama menunjukkan tingkat optimal menjelang akhir bawah kisaran normal. Di sisi lain tangan, orang-orang keturunan Pacific (Polinesia) memiliki proporsi yang relatif tinggi dari massa tubuh ramping dibandingkan dengan Eropa untuk setiap BMI yang diberikan. Oleh karena itu, lebih tinggi BMI memotong dapat diterima. Namun, sangat tinggi resiko diabetes tipe 2 dan co-morbiditas obesitas dalam populasi ini dapat meniadakan ini ternyata menguntungkan antropometrik atribut. Sekali lagi, tanpa adanya studi prospektif yang tepat, mungkin bijaksana untuk menyarankan bahwa BMI tidak boleh melebihi normal konvensional jangkauan. Karena ada data yang tersedia tentang sedikit lingkar pinggang atau pinggang / pinggul rasio yang berbeda populasi, adalah tepat untuk terus menggunakan WHO merekomendasikan BMI range (18,5-24,9 kg/m2) dan Populasi rata 21 kg/m2 88. Fisik tidak aktif Sejumlah penelitian telah menunjukkan pentingnya fisik tidak aktif dalam pengembangan tipe 2 diabetes89 - 92. Memang, dalam studi yang paling relatif penting dapat dianggap remeh karena ketidaktepatan dalam pengukuran. Dalam studi Nurses 'Health, wanita

yang melaporkan berolahraga keras memiliki usia-disesuaikan insiden tingkat dilaporkan sendiri secara klinis didiagnosis diabetes yang dua-pertiga setinggi itu perempuan yang berolahraga kurang frequently89. Efek merusak dari rendahnya tingkat aktivitas fisik terlihat terutama di kalangan orang subyek yang memiliki faktor risiko lain seperti tinggi BMI, hipertensi atau diabetes orangtua. Demikian pula, di antara dokter laki-laki, kejadian diri melaporkan diabetes secara negatif berhubungan dengan frekuensi kuat olahraga dan kekuatan dari hubungan ini adalah lebih besar dalam mereka dengan BMI90 tinggi. Untuk derajat setara obesitas, subyek lebih aktif secara fisik memiliki lebih rendah kejadian disease92 tersebut. Rekomendasi berkaitan dengan aktivitas fisik sebagai tindakan pencegahan untuk mengembangkan diabetes tipe 2 masih sulit untuk diukur. Saat ini, pedoman mengusulkan moderat aktivitas fisik pada setidaknya 5 hari per minggu dan tidak menentukan target denyut jantung Namun, yang lebih baru Bukti menunjukkan bahwa olahraga berat diperlukan untuk meningkatkan insulin sensitivity93. Sebuah studi oleh McAuley et al.93 Diet dan pencegahan diabetes tipe 2 151 menunjukkan bahwa sensitivitas insulin meningkat di normoglycaemic

insulin-tahan orang dewasa yang melakukan kuat olahraga dan bukan pada mereka yang memenuhi saat ini moderat program latihan. The olahraga berat peserta program yang dibutuhkan untuk melatih lima kali seminggu untuk setidaknya 20 menit per sesi pada intensitas 80-90% dari usia diperkirakan rate93 jantung maksimum. Lemak: kuantitas dan kualitas Baik jumlah dan kualitas diet lemak dapat mengubah toleransi glukosa dan insulin sensitivity94 - 96. Sebuah lemak tinggi isi dalam diet dapat menyebabkan kerusakan glukosa toleransi oleh beberapa mekanisme, termasuk penurunan mengikat insulin untuk reseptornya, glukosa transportasi, proporsi penurunan sintase glikogen dan akumulasi dari trigliserida yang disimpan dalam rangka muscle97 - 101. Komposisi asam lemak dari diet, dalam gilirannya, mempengaruhi jaringan komposisi fosfolipid, yang mungkin berhubungan dengan aksi insulin dengan mengubah fluiditas membran dan insulin signalling94. Jumlah lemak yang dikonsumsi Pada hewan percobaan, semua diet tinggi lemak (dengan kecuali n-3 asam lemak) telah terbukti menghasilkan insulin relatif terhadap diet karbohidrat tinggi resistensi

94,99,100,102,103. Data dari epidemiologi dan manusia studi intervensi kurang konsisten. Dalam dua crosssectional penelitian, asupan lemak total lebih tinggi pada glukosa toleran dan tipe 2 diabetes subjects104 dan dalam mata pelajaran dengan diabetes gestational berulang mellitus105 dibandingkan dengan kontrol normoglycaemic. Selain itu, lemak tinggi Asupan telah ditunjukkan untuk memprediksi perkembangan IGT dalam kelompok subjects106 sehat dan perkembangan dari IGT ke diabetes tipe 2 dalam kelompok mata pelajaran dengan IGT107. Tinggi asupan lemak total juga telah dikaitkan dengan puasa yang lebih tinggi insulin concentrations108, 109 dan sensitivitas insulin yang lebih rendah index110. Di sisi lain, ada beberapa studi, yang menunjukkan tidak ada hubungan antara risiko diabetes dan total Lemak intake111 - 119. Beberapa studi intervensi manusia memiliki meneliti efek dari tinggi lemak, diet karbohidrat rendah resiko diabetes, dan hasilnya telah inconsistent120 - 127. Sifat lemak makanan Seperti disebutkan sebelumnya, pada hewan percobaan jenuh, monounsaturated dan polyunsaturated lemak, termasuk n-3

asam lemak, telah menyebabkan resistensi insulin saat makan sebagai tinggi lemak diets94, 99100102103. Dalam studi epidemiologi, suatu asupan lemak jenuh yang tinggi telah dikaitkan dengan tinggi risiko IGT106, 128 dan puasa yang lebih tinggi glucose129, 130 dan insulin levels108, 131. Tinggi proporsi lemak jenuh asam dalam lipid serum / fosfolipid otot telah terkait dengan insulin puasa, lebih tinggi lebih rendah levels132 insulin sensitivity133 dan risiko lebih tinggi mengalami tipe 2 diabetes134. Tinggi lemak nabati (lemak tak jenuh) dan Asupan PUFA pada gilirannya telah dikaitkan dengan risiko yang lebih rendah tipe 2 diabetes115,, 118.119 serta puasa yang lebih rendah dan 2-jam glukosa concentrations130, 135. Selain itu, lebih tinggi proporsi rantai panjang asam lemak tak jenuh ganda dalam fosfolipid otot rangka telah dikaitkan dengan sensitivitas insulin yang lebih baik di humans136, 137. Mengenai asam lemak tak jenuh tunggal, data epidemiologi yang tidak konsisten. Beberapa studi menunjukkan bahwa asupan tinggi asam lemak tak jenuh tunggal dapat merugikan dalam hal peningkatan diabetes risk106, 138. Namun, harus mencatat bahwa dalam diet khas 'Barat' yang tak jenuh tunggal asam lemak tidak berasal dari minyak nabati tetapi untuk besar sejauh hidup berdampingan dengan lemak jenuh dalam sumber-

sumber seperti daging dan produk susu. Oleh karena itu, efek merugikan reported106, 138 mungkin karena efek dari lemak jenuh asam dalam makanan sources106. Dalam dua studi jangka pendek intervensi manusia, pengganti dari sebagian besar lemak jenuh oleh lemak tak jenuh toleransi glukosa membaik pada muda sehat women139 dan di tengah-baya glukosa-toleran hyperlipidaemic subjects140. Sebuah studi jangka panjang oleh Vessby et al.141 menegaskan bahwa substitusi tak jenuh tunggal lemak untuk lemak jenuh meningkat secara signifikan sensitivitas insulin pada subyek sehat setelah 3 bulan diet periode. Interaksi yang menarik antara lemak total asupan lemak dan asam lemak komposisi makanan adalah melaporkan: efek menguntungkan mengganti monounsaturated lemak untuk lemak jenuh hilang pada individu mengkonsumsi lebih dari 37% dari energi sebagai fat141. Ada hanya beberapa studi di mana efek dari asam lemak tunggal pada metabolisme glukosa dan insulin telah diperiksa. Dalam dua studi jangka pendek dengan lemak jenuh tunggal Asam laurat-, palmitat stearat dan asam-tidak berpengaruh pada glukosa dan metabolisme insulin ditemukan saat ini asam lemak jenuh dibandingkan dengan yang setara energi pertukaran dengan monoenes142, 143.

Dalam terang pengetahuan ini mengenai hubungan antara diabetes tipe 2 dan alam dan kuantitas lemak dari makanan, serta tidak adanya definitif Data mengenai persentase yang tepat dari lemak untuk energi total, tampaknya masuk akal untuk menunjukkan bahwa rekomendasi kuantitatif harus mengikuti mereka disarankan untuk pengurangan risiko kardiovaskular. Peran asam lemak trans Data tentang pengaruh asam lemak trans pada glukosa metabolisme jarang. Sebuah laporan dari Nurses Health Study118 menunjukkan hubungan positif antara lemak trans asupan asam dan risiko diabetes tipe 2. Dalam sel-sel tikus islet asam lemak trans mempotensiasi sekresi insulin dibandingkan dengan cis-isomers144. Dua percobaan manusia telah dilaporkan. Pada pasien dengan diabetes tipe 2, diet 6 minggu tinggi asam lemak trans (20% energi) meningkat postprandial c-peptida dan tanggapan insulin dibandingkan dengan tinggi dalam cis-tak jenuh tunggal acids145 lemak diet. Dalam sehat perempuan muda, konsumsi diet 4-minggu dengan 5% dari energi dari asam lemak trans tidak mengubah insulin sensitivitas dibandingkan dengan asam oleat diperkaya diet146. 152 NP Steyn et al. Peran n-3 asam lemak

Dalam studi hewan pengerat, asam lemak n-3 memperbaiki insulin resistensi yang disebabkan oleh makan tinggi lemak 95.100.103. Di beberapa studi epidemiologi, hubungan terbalik antara Ikan konsumsi dan risiko IGT telah observed106, 114. Paling studi intervensi yang bertujuan untuk menyelidiki pengaruh ikan minyak pada sensitivitas insulin telah dilakukan pada pasien dengan diabetes tipe 2 dan telah negative147 - 151. Negatif Hasilnya, bagaimanapun, juga telah dilaporkan dalam sehat subjects141. Karbohidrat: kuantitas dan kualitas Jumlah karbohidrat Seperti disebutkan sebelumnya, beberapa kontroversi seputar optimal rasio karbohidrat-lemak-dalam diet dengan hormat untuk pencegahan penyakit kronis, termasuk tipe 2 diabetes. Pertanyaan utama adalah apakah asupan tinggi karbohidrat atau lemak yang merusak dari waktu ke waktu dan akan mempengaruhi individu untuk diabetes152. Karena kekurangan percobaan terkontrol yang menjadi dasar rekomendasi untuk macronutrients kita harus mengandalkan bukti yang tersedia dari studi epidemiologi. Kesimpulan kausal sehingga perlu dibuat dengan pengakuan bahwa probabilitas dari variabel pengganggu mungkin ada di populations73 yang berbeda. Ada ditandai

perbedaan di berbagai negara di dunia dengan hormat untuk lemak-ke-rasio karbohidrat yang dikonsumsi oleh berbagai populations153. Sebuah hubungan positif yang signifikan telah ditunjukkan antara konsumsi lemak dari makanan dan proporsi penduduk yang kelebihan berat badan. Ini mendukung gagasan lemak berkurang (karbohidrat meningkat) Asupan sebagai tindakan pencegahan untuk kronis diseases154. Ada beberapa bukti bahwa karbohidrat tinggi asupan menurunkan prevalensi diabetes104, 155. Namun, banyak penelitian telah melaporkan bahwa peningkatan konsumsi karbohidrat dapat menurunkan kadar HDL dan meningkatkan berpuasa triasilgliserol plasma concentrations156 160. Ini adalah terutama jangka pendek, isocalortic, metabolik studi dibanding studi lib panjang termad mana berat badan adalah diperbolehkan menurun pada diet rendah lemak. Dua kelompok studies116, 117-161 dan review162 baru-baru ini melakukan tidak menemukan hubungan antara karbohidrat total dan resiko diabetes. Hal ini diketahui bahwa asupan tinggi karbohidrat meningkatkan persyaratan untuk sekresi insulin dalam rangka mempertahankan glukosa homeostasis163. Sekresi insulin oleh beta-sel adalah glukosa sensitif dan asupan tinggi karbohidrat dalam kaitannya dengan asupan energi, menghasilkan

lebih tinggi post-prandial insulin tingkat. Ada kemungkinan bahwa diulang stimulasi output insulin tinggi dengan karbohidrat tinggi diet dapat mempercepat penurunan berhubungan dengan usia pada insulin sekresi dan mengakibatkan timbulnya awal tipe 2 diabetes152, 164. Kualitas serta kuantitas karbohidrat dapat mempercepat response152 ini. Yang paling terakhir pedoman diet Amerika merekomendasikan asupan dari berbagai produk biji-bijian (termasuk biji-bijian) menyamakan dengan enam atau lebih porsi day165 a. FAO / WHO merekomendasikan bahwa karbohidrat dalam diet harus terdiri setidaknya 55% dari asupan energi total 'normal' yang sehat individuals166. Ada, bagaimanapun, tidak ada karbohidrat spesifik pedoman, yang ditujukan untuk pencegahan tipe 2 diabetes. Oleh karena itu, berbagai asupan karbohidrat dapat diterima dalam mencapai suatu risiko rendah jenis 2 diabetes dengan jenis dan sumber karbohidrat yang lebih penting daripada kuantitas. Diet serat dan indeks glikemik Serat pangan dalam konteks ini terdiri dari non-pati polisakarida (NSP), ditambah lignin, oligosakarida dan tahan pati. Pati tahan adalah bagian dari pati yang tahan pencernaan, masuk ke dalam usus yang lebih rendah, dan

ferments sana. Serat pangan ditemukan dalam makanan terdiri dari selulosa, hemiselulosa, pektin, hydrocolloids, tahan pati dan oligosaccharides166 tahan. Serat pangan salah satu faktor yang mempengaruhi post-prandial glukosa dan insulin tanggapan. Faktor-faktor lain termasuk makronutrien komposisi makanan, memasak pengolahan, dan karakteristik lain dari carbohydrates167 - 170. Sejak ada perbedaan yang cukup besar dalam fisiologis tanggapan terhadap berbagai bentuk karbohidrat, istilah Indeks glikemik (GI) diciptakan pada 1.981.171. Hal ini didefinisikan sebagai respon glikemik yang ditimbulkan oleh karbohidrat g 50 porsi makanan yang dinyatakan sebagai persentase yang menimbulkan oleh sebagian g 50 dari makanan referensi (glukosa atau putih roti). GI adalah ukuran dari glukosa post-prandial respon setelah konsumsi karbohidrat. Rendah GI makanan memiliki lebih rendah 2-jam area di bawah kurva glukosa daripada referensi makanan, sementara makanan dengan GI tinggi memiliki area yang lebih tinggi. Efek dari berbagai komponen serat makanan telah terlibat dalam pencegahan dan manajemen dari berbagai penyakit, termasuk diabetes tipe 2, sedini yang seventies172, 173. Cross-sectional studi menunjukkan bahwa

kurangnya serat makanan dapat menjadi faktor penyebab dalam tipe 2 diabetes dan telah menunjukkan hubungan terbalik antara Asupan serat dan insulin darah levels110, 174; menyiratkan bahwa serat meningkatkan sensitivitas insulin. Tiga besar kohort penelitian, Health Professionals Follow-up yang dilakukan studi keluar pada pria berusia 40-75117, Studi Nurses dilakukan pada wanita berusia 40-65116, dan Kesehatan Perempuan Iowa Studi dilakukan pada wanita berusia 55-69 memiliki years161 mempelajari efek dari beban serat dan glikemik pada risiko mengembangkan diabetes. Semua tiga penelitian jelas menunjukkan bahwa asupan yang relatif rendah serat makanan secara signifikan meningkatkan risiko diabetes tipe 2. Asosiasi ditemukan menjadi kuat untuk serat sereal, sumber yang kaya larut serat, tetapi jauh lebih lemah untuk sumber larut fibre117 - 161.175.176. Asosiasi pelindung di kuintil ekstrim mengungkapkan rasio risiko 0,64-0,72, setelah mengoreksi variabel terkait seperti usia, BMI, merokok dan aktivitas fisik. Dua penelitian melaporkan bahwa beban glikemik berhubungan dengan risiko diabetes116, 117. Mereka menunjukkan relatif meningkatkan risiko tipe 2 Diet dan pencegahan diabetes tipe 2 153 diabetes dari 2,2 pada wanita dan 2,1 pada pria, dengan

kombinasi asupan serat sereal rendah dan tinggi glikemik beban. Namun, studi kohort ketiga tidak mendeteksi risiko yang terkait dengan GI117. Studi yang dilakukan di orang dengan diabetes menjelaskan lebih lanjut tentang kemungkinan peran serat makanan dan GI. Banyak penelitian telah menunjukkan bahwa kontrol glikemik ditingkatkan dan LDL keseluruhan kolesterol berkurang pada karbohidrat relatif tinggi, rendah lemak alami termasuk makanan kaya serat dibandingkan dengan karbohidrat relatif rendah, lemak tinggi diet. Manfaat yang sama juga telah ditunjukkan saat membandingkan diet dengan penilaian setara karbohidrat: lemak rasio, namun dengan diet eksperimental yang lumayan tinggi di serat. Makan suplemen serat makanan untuk beberapa minggu juga telah terbukti dapat menurunkan baik pasca-prandial glycaemia, insulin levels177 - 179 dan peningkatan secara keseluruhan dalam kontrol glikemik yang diukur dengan HbA1. Ini adalah dilihat baik dalam mata pelajaran biasa dan pada orang dengan tipe 2 diabetes. Yang cukup menarik adalah kenyataan bahwa dalam diet intervensi penelitian, bentuk larut serat makanan,

terlepas dari apakah itu diambil sebagai suplemen atau makanan, memiliki efek menguntungkan lumayan besar dari itu kasus untuk larut, sebagian besar bentuk sereal yang berasal dari diet serat. Sejumlah penelitian telah diilustrasikan menguntungkan efek dari diet yang terdiri dari makanan dengan GI rendah tipe 2 diabetics180 - 183. Selain itu, beberapa studi telah menemukan bahwa makanan dengan triasilgliserol peningkatan puasa tinggi GI konsentrasi, bahkan ketika jumlah karbohidrat yang terus constant184, 185. Baru-baru ini, peneliti juga dianggap kemungkinan bahwa selain serat yang terkandung faktor dalam sereal dan kacang-kacangan dapat mempengaruhi risiko untuk kronis diseases186. Beberapa di antaranya adalah mikronutrien seperti selenium dan vitamin E, antioksidan, phytochemical, isoflavins dan lignan. Karena banyak dari faktor-faktor ini terjadi bersama-sama dalam sereal sulit untuk menentukan yang tepat manfaat dari masing-masing. Sementara manfaat dari 'keseluruhan' biji-bijian telah terbukti mengurangi risiko PJK pada wanita dalam Nurses Health Study187 dan di Iowa Wanita Kesehatan Study188, efek dari biji-bijian pada pengurangan risiko diabetes tipe 2 masih harus dieksplorasi. Dalam rekomendasi diet umum, direkomendasikan

asupan serat dalam hal NSP telah ditetapkan pada rata-rata asupan 18 g (kisaran 12-24 g) dari NSP per hari untuk orang dewasa di yang UK189 dan pada 25 g serat dalam USA165. Baik sumber NSP (.4 g per porsi) adalah: kacang-kacangan, kacang-kacangan, brussels kecambah, roti gandum, roti gandum, pasta gandum, dedak sereal dan gandum cereals190. Namun, lebar berbagai studi yang dikutip di sini menunjukkan bahwa lumayan kuantitas yang lebih besar diperlukan untuk mengurangi risiko diabetes atau meningkatkan kontrol glikemik pada pasien dengan penyakit. Sejak tidak ada indikasi yang jelas mengenai jumlah yang tepat serat makanan untuk melindungi terhadap diabetes, atau jenis serat makanan menganugerahkan manfaat terbesar, mungkin yang paling yang tepat untuk menekankan karbohidrat yang tepat sumber bukan untuk menentukan jumlah yang tepat. Mikronutrien Vitamin E Studi pada pasien dengan diabetes tipe 1 telah mengungkapkan suatu peningkatan tingkat stress191 oksidatif dan bukti bahwa vitamin E dapat membantu mencegah this192. Namun, sedikit yang

diketahui mengenai hubungan antara vitamin E intake dan pengembangan diabetes tipe 2. Dua studi kohort yang dilakukan di Finlandia meneliti hubungan antara tingkat darah vitamin E dan risiko tipe 2 diabetes193, 194. Satu studi melaporkan bahwa rendah plasma tingkat vitamin ini anti-oksidan dikaitkan dengan risiko 3,9 kali lipat peningkatan mengembangkan disease193. Itu asosiasi adalah independen dari berbagai kemungkinan pembaur faktor. Sebuah studi kasus-kontrol nested dilakukan dalam studi kohort melaporkan bahwa subyek dengan tinggi serum kadar vitamin E memiliki risiko 39% lebih rendah dari diabetes dibandingkan dengan mereka dengan tingkat rendah vitamin E194. Namun, berbeda dengan sebelumnya study193 ini Asosiasi menghilang ketika rasio risiko telah disesuaikan untuk berbagai faktor risiko penyakit jantung koroner. Ini menunjukkan bahwa tingkat tinggi vitamin E mungkin hanya sebuah penanda untuk gaya hidup sehat. Sementara hubungan antara vitamin E dan risiko diabetes harus diselidiki lebih lanjut, ada tidak cukup bukti bahwa peningkatan konsumsi nutrisi ini akan mencegah penyakit.

Magnesium Tiga besar studi kohort Amerika telah melaporkan hubungan negatif yang kuat antara asupan magnesium dan risiko diabetes tipe 2. Hal ini terlihat dalam Follow-up Study yang dilakukan pada pria berusia 40-75, Studi Nurses dilakukan pada wanita usia 40-65, dan Studi Kesehatan Perempuan dilakukan pada wanita berusia 55-69. Tidak ada terlihat hubungan antara asupan magnesium dan risiko diabetes tipe 2. Khrom Hubungan antara kromium dan glukosa metabolisme telah diselidiki sejak akhir 1950s196 - 198. Anderson et al.199 melaporkan bahwa subjek dengan IGT ringan terganggu menunjukkan peningkatan 154 NP Steyn et al. toleransi glukosa dan tingkat insulin yang lebih rendah darah setelah menerima suplemen kromium. Ini tidak terlihat pada subyek dengan toleransi glukosa normal. Subyek telah mengkonsumsi asupan rendah kromium. Ini Studi menunjukkan bahwa ketika asupan kromium rendah, beberapa orang mengembangkan intoleransi glukosa, yang dapat dikoreksi oleh suplemen kromium. Penurunan tersebut di tingkat insulin darah menunjukkan bahwa kromium meningkatkan sensitivitas jaringan terhadap insulin (yaitu membantu

membalikkan insulin ketidakpekaan). Pengamatan Sebanding memiliki dilaporkan dari studi di rats200 - 202. Sebuah studi dilakukan dengan orang dewasa yang sudah memiliki tipe 2 diabetes menunjukkan kontrol glikemik diperbaiki dengan kromium suplemen, dibandingkan dengan placebo203. Alkohol asupan Beberapa studi telah menyarankan bahwa alkohol moderat asupan dikaitkan dengan kejadian penurunan tipe 2 diabetes. Di antara perempuan di Nurses Health Study, ada adalah insiden mengurangi diabetes pada wanita yang mengkonsumsi alkohol dibandingkan dengan mereka yang tidak. Ada hubungan terbalik yang kuat antara alkohol konsumsi dan berat badan, yang dapat menjelaskan banyak dari efek perlindungan dari konsumsi alkohol 204. Di antara 20.000 dokter laki-laki, mereka yang mengkonsumsi lebih dari 2-4 minuman per minggu memiliki insiden lebih rendah dari diabetes tipe 2 dalam 12 tahun berikutnya dibandingkan dengan non-peminum, hubungan yang bertahan setelah penyesuaian BMI dan risiko diabetes lainnya factors205, 206. Ini laki-laki perempuan jelas perbedaan diperiksa di antara 12.000 peserta berusia 45-64 tahun di Aterosklerosis Risiko Studi Masyarakat (ARIC) 207.

Setelah penyesuaian untuk faktor risiko diabetes lainnya laki-laki mengkonsumsi lebih banyak dari 21 minuman per minggu memiliki signifikan peningkatan kejadian diabetes, sedangkan tidak ada hubungan yang signifikan dengan asupan alkohol ditemukan di antara wanita. Yang jelas inkonsistensi dalam Hasil studi ini menghalangi rekomendasi yang jelas mengenai alkohol dalam pencegahan diabetes. Intrauterine lingkungan Telah ada banyak bunga baru-baru ini sejauh mana lingkungan intrauterine dapat mempengaruhi berikutnya risiko terkena diabetes dan penyakit lainnya. Gestational diabetes, yang merupakan faktor risiko yang kuat untuk pengembangan diabetes tipe 2, juga dianggap sini karena yang asosiasi dengan kelebihan berat badan pada kehamilan dan kemungkinan intrauterin faktor, yang mungkin memainkan peran dalam keturunannya.