Anda di halaman 1dari 33

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pemahaman tentang sistem merupakan kebutuhan mendasar bagi seorang analisis, utamanya pada model simulasi maupun pengaplikasiannya metode analisis karena pendekatan yang digunakan untuk memecahkan masalah atau pendekatan sistem yaitu pendekatan holistic terhadap suatu persoalan. Simulasi Monte Carlo merupakan salah satu dari proses simulasi. Simulasi Monte Carlo merupakan simulasi terhadap sampling yang bertujuan untuk mengestimasi distribusi dari variabel output yang bergantung kepada beberapa variabel input probabilistik. Teknik ini menggunakan bilangan random yang berdistribusi uniform untuk kemudian mengkonversikannya menjadi distribusi yang diinginkan. Untuk dapat melakukan simulasi Monte Carlo, kami melakukan pengamatan di suatu home industry penghasil pisang crispy. Di dalam home industry ini kami mengambil data berupa penjualan produk, permintaan jumlah dari konsumen, harga jual dan harga beli serta mengetahui keuntungan dari penjualan roti tersebut.

1.2 Perumusan Masalah Permasalahan dari praktikum ini adalah: a) Bagaimana cara membangkitkan generate bilangan random? b) Berapakah profit yang didapat dalam sehari?

1.3 Tujuan Praktikum Adapun tujuan dari praktikum ini adalah 1. Mengetahui cara membangkitkan bilangan random. 2. Mengetahui profit dari home industry.

1.4 Batasan Masalah 1. Pengamatan yang dilakukan untuk mengamati proses produksi yang terjadi. 2. Proses yang terjadi dilakukan terhadap proses penjualan produk, permintaan jumlah produk dari konsumen, harga jual dan harga beli serta mengetahui keuntungan dari penjualan pisang crispy tersebut.

BAB II LANDASAN TEORI

2.1 Sistem Arti dari sebuah sistem tergantung pada sasaran atau tujuan dari suatu penelitian yang dilakukan. Salah satu definisi yang dapat diberikan mengenai sistem adalah kumpulan dari entity (misalnya operator, mesin) yang bekerja dan saling mempengaruhi dalam menyelesaikan satu atau beberapa tujuan. Kumpulan dari entity yang membentuk sistem hanya merupakan suatu bagian dari keseluruhan sistem yang lain. Sistem dapat juga didefinisikan sebagai kumpulan dari elemen-elemen yang berfungsi secara bersama untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Dalam simulasi, sistem dikategorikan dalam dua tipe, yaitu sistem diskrit dan sistem kontinyu. Sistem diskrit adalah sistem dengan state variable berubah langsung pada titik yang terpisah dalam suatu rentang waktu. Sistem kontinyu adalah system dimana state variable berubah terus menerus seiring dengan perubahan waktu.

2.2 Komponen Sistem Telah banyak definisi yang dapat menjelaskan pengertian dari sistem, dimana dalam model simulasi, sistem akan terdiri dari beberapa komponen, dimana komponen tersebut akan membedakan satu sistem dengan sistem lainnya. Komponen tersebut adalah : 1. Entity adalah objek yang menjadi perhatian sistem, atau unit item yang diproses selama dalam sistem. Entity dapat diklasifikasikan kedalam tiga tipe. Pertama, entity berupa benda hidup, misalnya nasabah bank. Kedua, entity berupa benda mati, misalnya material yang diproses pada mesin. Ketiga, entity yang bersifat abstrak, misalnya panggilan telepon.

2. Attribute adalah sifat-sifat yang dimiliki oleh entity. Masing-masing entity mempunyai sifat. 3. Activity adalah periode waktu yang panjangnya diketahui secara spesifik. 4. Event adalah kejadian yang terjadi secara singkat pada saat perubahan state dalam sistem. 5. State of variable adalah kumpulan variable yang dibutuhkan untuk mendiskripsikan sistem pada setiap saat.

2.3 Model Metode utama yang sering digunakan untuk mendukung

kemampuan pengambilan keputusan selama tahap desain sistem adalah pemodelan. Dari sudut pandang sistem, suatu model didefinisikan sebagai representasi sederhana dari hubungan antara komponen-komponen sistem atau suatu deskripsi logis tentang bagaimana sistem yang diamati bekerja. Di dalamnya juga termasuk hubungan sebab-akibat, aliran hubungan dan hubungan ruang

2.4 Simulasi Simulasi adalah suatu aktifitas yang menirukan operasi dan perilaku dari berbagai macam situasi nyata, baik yang menyangkut situasi fasilitas maupun prosesnya. Keadaan nyata yang akan disimulasikan tersebut dinamakan sebagai sistem, dimana untuk mempelajari sebuah sistem diperlukan berbagai asumsi agar sistem tersebut dapat disimulasikan.

Sistem yang kita simulasikan tersebut biasanya harus kita rubah ke dalam sebuah model, sehingga dapat dipelajari karakteristiknya dengan lebih mudah dan sederhana.

2.5 Simulasi Monte Carlo Proses simulasi melibatkan keacakan mulai dari input sampai dengan outputnya. Untuk mendapatkan input simulasi maka kita perlu terlebih dahulu mengetahui jenis distribusi probabilitasnya yang kemudian dengan distribusi probabilitas tersebut kita dapat melakukan sampling untuk mendapatkan variabel random seperti misalnya nilai waktu antar kedatangan, waktu pelayanan, dan lain-lain. Simulasi Monte Carlo merupakan simulasi terhadap sampling yang bertujuan untuk mengestimasi distribusi dari variabel output yang bergantung kepada beberapa variabel input probabilistik. Teknik ini

menggunakan bilangan random yang berdistribusi uniform untuk kemudian mengkonversikannya menjadi distribusi probabilitas yang diinginkan. Beberapa langkah manual perhitungan metode simulasi Monte Carlo: 1. Lakukan observasi terhadap parameter yang akan dimodelkan 2. Hitung frekuensi tiap-tiap nilai parameter 3. Hitung distribusi frekuensi kumulatif dan distribusi probabilitas kumulatif 4. Pasangkan nilai kelas dari tiap-tiap parameter dengan bilangan random dengan range 00-99 5. Tarik suatu bilangan random dengan menggunakan tabel random atau generate random 6. Dapatkan nilai parameter yang sesuai dengan memasangkan bilangan random yang dihasilkan

2.6 Pascal Bahasa PASCAL pertama kali dikembangkan pada awal tahun 70an oleh NICLAUS WIRTH di Technical University, Zurich Swiss. Nama PASCAL diambil dari nama seorang ahli matematika bangsa Perancis, yaitu BLEISE PASCAL yang telah berjasa menemukan alat hitung mekanis pertama didunia pada abad ke-17. Bahasa pemrograman ini termasuk kategori High Level Language. Instruksi-instruksi yang

digunakan dalam bahasa pemrograman ini sangat sistematis dan terstruktur. Pada Awalnya bahasa pemrograman ini diperkenalkan dengan tujuan untuk menjelaskan masalah pemrograman komputer bagi mahasiswa yang belajar pemrograman komputer. Ternyata dalam waktu singkat, nahasa pemrograman ini menjadi salah satu bahasa yang sangat populer dikalangan universitas, sehingga menjadi julukan sebagai bahasa universitas. Mulai dari awal perkembangannya hingga saat ini banyak sekali jenis bahasa pemrograman ini, masing-masing merupakan hasil pengembangannya, antara lain UCSD Pascal, Microsoft Pascal, Apple Pascal, Turbo Pascal, dsb. Diantara versi-versi yang ada, Turbo Pascal merupakan versi yang sangat populer saat ini.

2.6 Struktur Dan Komponen Dasar Program Pascal.

Struktur dari suatu program Pascal terdiri dari sebuah judul program dan suatu blok program atau badan program. Blok program dibagi lagi menjadi dua bagian, yaitu bagian deklarasi dan bagian pernyataan (statement).

2.6.1. Struktur program :

Judul Program Blok Program Bagian deklarasi - deklarasi label - deklarasi konstanta - deklarasi tipe - deklarasi variabel - deklarasi prosedur

PROGRAM nama-program;

LABEL nama-label; CONST..; TYPE .; VAR ...; PROCEDURE nama-prosedur; .;

- deklarasi fungsi

FUNCTION nama-fungsi; .;

Bagian Pernyataan Begin (statement) ; ; end.

Contoh : Menghitung luas bidang berbentuk empat persegi panjang dengan panjang P dan lebar L.

PROGRAM Luas; VAR P,L,Luas : real; BEGIN Read (P,L); Luas := P*L; Write (P,L,Luas); END.

{Judul} {Deklarasi variabel}

{Statemant} {Statement} {Statement}

Judul program sifatnya adalah optional, dan bila ditulis, harus terletak pada awal dari program dan diakhiri dengan titik koma. Bagian deklarasi digunakan bila di dalam program digunakan pengenal ( identifier). Identifier dapat berupa label, konstanta, tipe, variabel, prosedur dan fungsi. Kalau suatu program menggunakan identifier, Pascal menuntut supaya identifier tersebut diperkenalkan terlebih dahulu sebelum digunakan, yaitu dideklarasikan terlebih dahulu pada bagian ini. 2.6.2 Beberapa aturan dalam program Pascal : Akhir sebuah program Pascal ditandai dengan tanda baca titik (.) setelah END yang paling akhir. Tanda titik koma (;) merupakan pemisah antar instruksi satu dengan lainnya. Beberapa statement boleh ditulis menjadi satu baris dipisahkan dengan tanda baca titk koma (;) Contoh : simpan := akhir; akhir := simpan + awal; Baris komentar diletakkan diantara tanda (* dan *) atau diantara tanda { dan } Contoh : Var rerata : real; Nil1 : real; (*nilai rata-rata*) {nilai ujian}

BAB III TUGAS PENDAHULUAN

1. Jelaskan pengertian RNG Random Number Generator adalah suatu algoritma yang digunakan untuk menghasilkan urutan-urutan angka-angka random baik secara hitungan maupun elektronik.

2. Sebutkan beberapa hal penting dalam RNG Beberapa hal penting dalam RNG adalah: Sequence: random number dapat dihasilkan sacara urut dalam jumlah yang mengikuti algoritma tertentu dan sesuai dengan distribusi yang terjadi atau yang dikehendaki. Distribusi: adalah probabilitas yang digunakan untuk meninjau secara langsung dalam melakukan penarikan bilangan acak tersebut.

3. Jelaskan pengertian Simulasi Monte Carlo Simulasi Monte Carlo merupakan simulasi terhadap sampling yang bertujuan untuk mengestimasi distribusi dari variabel output yang bergantung kepada beberapa variabel input probabilistik. Teknik ini

menggunakan bilangan random yang berdistribusi uniform untuk kemudian mengkonversikannya menjadi distribusi probabilitas yang diinginkan.

4. Sebutkan langkah-langkah simulasi Monte Carlo Beberapa langkah manual perhitungan metode simulasi Monte Carlo: 1. Lakukan observasi terhadap parameter yang akan dimodelkan 2. Hitung frekuensi tiap-tiap nilai parameter

3. Hitung distribusi frekuensi kumulatif dan distribusi probabilitas kumulatif 4. Pasangkan nilai kelas dari tiap-tiap parameter dengan bilangan random dengan range 00-99 5. Tarik suatu bilangan random dengan menggunakan tabel random atau generate random 6. Dapatkan nilai parameter yang sesuai dengan memasangkan bilangan random yang dihasilkan

Tugas pendahuluan masih kurang

BAB IV KEGIATAN PRAKTIKUM

Kegiatan yang dilakukan pada saat praktikum modul 3 ini dilaksanakan adalah sebagai berikut: 1. Mengamati salah satu sistem di bawah ini: toko roti, toko sandang pangan (sistem yang terkait dengan keuntungan. 2. Mencari data tentang jumlah permintaan dan produksi dalam suatu periode penjualan. 3. Mencari informasi lain yang mendukung perhitungan keuntungan/profit yang dibutuhkan. 4. mengidentifikasi sistem yang diamati berdasarkan konsepsi sistem dan jaberkan komponen-komponen penyusunnya. 5. Menentukan parameter sistem yang diamati. 6. Membuat rich picture sistemnya. 7. Melakukan generate bilangan random untuk masing-masing parameter sistem berdasarkan bilangan random. 8. Melakukan proses pemodelan berdasarkan fungsi tujuan yang ingin dicapai sistem. 9. Melakukan perhitungan simulasi untuk pengamatan satu periode penjualan ke depan.

BAB V TUGAS AKHIR

5.1 Pengamatan Melakukan pengamatan lapangan dan mengambil data pengamatan.

Hari Produksi Permintaan Sisa 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30


210 210 202 215 205 205 215 205 202 215 215 202 208 212 210 202 205 210 205 202 215 202 202 215 205 210 215 212 215 202

6248

213 203 193 208 200 200 203 208 203 213 200 203 213 213 213 200 208 208 203 203 213 200 200 208 200 208 203 200 213 200 6153

0 7 9 7 5 5 12 0 0 2 15 0 0 0 0 2 0 0 2 0 2 2 2 7 5 2 12 12 2 2 114

Permintaan tidak terpenuhi 3 0 0 0 0 0 0 3 1 0 0 1 5 1 3 0 3 0 0 1 1 0 2 0 3 0 4 0 5 0 36

Tabel CDF dan TAG number untuk Supply (Produksi) Distribusi Nilai Frekuensi CDF TAG number Dentitas 202 8 0,27 0,27 0-0,2799 205 6 0,2 0,47 0,28-0,4799 208 1 0,03 0,5 0,48-0,5099 210 5 0,17 0,67 0,51-0,6799
212 215 2 8 0,06 0,27 0,73 1 0,68-0,7399 0,74-1

Tabel CDF dan TAG number untuk Demand Distribusi Nilai Frekuensi CDF TAG number Dentitas 193 1 0,03 0,03 0-0,0399 200 9 0,3 0,33 0,04-0,3399 203 7 0,23 0,56 0,34-0,5699 208 6 0,21 0,77 0,57-0,7799 213 7 0,23 1 0,78-1

5.2 Menjabarkan komponen penyusun sistem yang diamati di tugas pendahuluan serta melakukan pendekatan konsepsi sistem. 5.2.1 Komponen Penyusun Sistem Entity Atribut Aktivitas Kejadian Variabel status : Pisang crispy, customer : pisang yang terjual, permintaan. : menjual dan membeli. : pembelian dan penjualan. : jumlah permintaan yang terpenuhi / tidak terpenuhi

Entity Entity Temporary Produksi - Konsumen Pisang Entity Permanen Crispy - UKM Pisang Crispy

Sistem

Attribute Uang jumlah permintaan

Activitie Events State of Variable s Jumlah permintaan Membeli Pembelian yang terpenuhi

Jumlah Pisang crispy Jumlah permintaan Menjual Penjualan yang terjual yang tidak terpenuhi

5.2.2

Model Konseptual
JUMLAH SUPPLY/PRODUKSI PERMINTAAN

PROSES PRODUKSI

PROFIT

HARGA PRODUKSI

JUMLAH SISA PENJUALAN

HARGA JUAL

5.2.3

Model Simbolik
a p

PROSES PRODUKSI

PROFIT

5.2.4

Model Matematis Profit = (axh)-(sxh)-(pxj)

5.2.5

Deskripsi sistem: UKM di jalan raya Damarsi no.13 Sedati bergerak dibidang

produksi pangan dengan bahan baku pisang yang diolah kembali menjadi makanan yang memiliki nilai jual lebih daripada hanya dijual dalam bentuk buah pisang. UKM ini rata-rata setiap harinya mampu menghasilkan 180 buah pisang crispy yang kemudian dititipkan ke kantin-kantin di beberapa sekolah yang ada didesa tersebut. Biaya produksi dari satu pisang crispy sebesar Rp. 300,- per buah dan harga jualnya sebesar Rp. 400,- per buah.

5.2.6 Rich Picture

5.3 Melakukan generate random number dengan turbo pascal Supply

Demand

Hasil generate random number untuk data supply

Hasil generate random number untuk data demand

5.4 Membentuk tabel simulasi dan melakukan perhitungan profit


No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 Bil. Random Supply 0 0,349 0 0 0,5072 0 0,9982 0 0,53 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0,3004 0 0 0,1439 0 0 TOTAL Jumlah Supply (Unit) 202 205 202 202 208 202 215 202 210 202 202 202 202 202 202 202 202 202 205 202 202 202 202 202 4881 Harga Total Supply (Rp) 300 Rp60.600 Rp61.500 Rp60.600 Rp60.600 Rp62.400 Rp60.600 Rp64.500 Rp60.600 Rp63.000 Rp60.600 Rp60.600 Rp60.600 Rp60.600 Rp60.600 Rp60.600 Rp60.600 Rp60.600 Rp60.600 Rp61.500 Rp60.600 Rp60.600 Rp60.600 Rp60.600 Rp60.600 Rp1.464.300 Bil. Random Demand 0 0,349 0 0 0,5072 0 0,9982 0 0,53 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0,3004 0 0 0,1439 0 0 2,8287 Jumlah Permintaan (Unit) Jumlah Produk Terjual 193 203 193 193 203 193 213 193 203 193 193 193 193 193 193 193 193 193 200 193 193 200 193 193 4696 Harga Total Penjualan (Rp) 400 Rp77.200 Rp81.200 Rp77.200 Rp77.200 Rp81.200 Rp77.200 Rp85.200 Rp77.200 Rp81.200 Rp77.200 Rp77.200 Rp77.200 Rp77.200 Rp77.200 Rp77.200 Rp77.200 Rp77.200 Rp77.200 Rp80.000 Rp77.200 Rp77.200 Rp80.000 Rp77.200 Rp77.200 Rp1.878.400 Jumlah Barang sisa Biaya Barang Jumlah Barang LOP (Rp) Sisa (Rp) tidak terpenuhi 300 300 Rp2.700 0 Rp0 Rp600 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp1.500 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp600 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp2.100 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp1.500 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp600 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp2.700 0 Rp0 Rp55.500 0 Rp0 Profit Rp13.900 Rp19.100 Rp13.900 Rp13.900 Rp17.300 Rp13.900 Rp20.100 Rp13.900 Rp16.100 Rp13.900 Rp13.900 Rp13.900 Rp13.900 Rp13.900 Rp13.900 Rp13.900 Rp13.900 Rp13.900 Rp17.000 Rp13.900 Rp13.900 Rp18.800 Rp13.900 Rp13.900 Rp358.600

193 203 193 193 203 193 213 193 203 193 193 193 193 193 193 193 193 193 200 193 193 200 193 193
4696

9 2 9 9 5 9 2 9 7 9 9 9 9 9 9 9 9 9 5 9 9 2 9 9
185

Keterangan: Harga Produk per Unit Harga Jual Produk per unit Harga biaya sisa per unit Harga LOP per unit

= Rp 300,= Rp 400,= Rp 300,= Rp 300,-

Perhitungan Profit Data Random Total Profit = (( barang yang terjual x harga jual) ( supply x harga produk) ( barang sisa x harga barang sisa) ( barang yang tidak terpenuhi x LOP)) = ((4696x400)-(4881x300)-(185x300)-(0x300) = Rp 358.600 Profit/hari =

5.5 Tabel Kondisi Nyata


No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 Jumlah Supply (Unit) 210 210 202 215 205 205 215 205 202 215 215 202 208 212 210 202 205 210 205 202 215 202 202 215 205 210 215 212 215 202 4989 Harga Total Supply (Rp) 300 Rp63.000 Rp63.000 Rp60.600 Rp64.500 Rp61.500 Rp61.500 Rp64.500 Rp61.500 Rp60.600 Rp64.500 Rp64.500 Rp60.600 Rp62.400 Rp63.600 Rp63.000 Rp60.600 Rp61.500 Rp63.000 Rp61.500 Rp60.600 Rp64.500 Rp60.600 Rp60.600 Rp64.500 Rp61.500 Rp63.000 Rp64.500 Rp63.600 Rp64.500 Rp60.600 Rp1.874.400 Jumlah Permintaan (Unit) Jumlah Produk Terjual 210 203 193 208 200 200 203 205 202 213 200 202 208 212 210 200 205 208 203 202 213 200 200 208 200 208 203 200 213 200 6132 Harga Total Penjualan (Rp) 400 Rp84.000 Rp81.200 Rp77.200 Rp83.200 Rp80.000 Rp80.000 Rp81.200 Rp82.000 Rp80.800 Rp85.200 Rp80.000 Rp80.800 Rp83.200 Rp84.800 Rp84.000 Rp80.000 Rp82.000 Rp83.200 Rp81.200 Rp80.800 Rp85.200 Rp80.000 Rp80.000 Rp83.200 Rp80.000 Rp83.200 Rp81.200 Rp80.000 Rp85.200 Rp80.000 Rp2.452.800 Jumlah Barang sisa Biaya Barang Sisa (Rp) 300 Rp0 Rp2.100 Rp2.700 Rp2.100 Rp1.500 Rp1.500 Rp3.600 Rp0 Rp0 Rp600 Rp4.500 Rp0 Rp0 Rp0 Rp0 Rp600 Rp0 Rp600 Rp600 Rp0 Rp600 Rp600 Rp600 Rp2.100 Rp1.500 Rp600 Rp3.600 Rp3.600 Rp600 Rp600 Rp34.800 Jumlah Barang tidak terpenuhi 3 0 0 0 0 0 0 3 1 0 0 1 5 1 3 0 3 0 0 1 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 21 LOP (Rp) 300 Rp900 Rp0 Rp0 Rp0 Rp0 Rp0 Rp0 Rp193.500 Rp300 Rp0 Rp0 Rp64.500 Rp1.500 Rp300 Rp900 Rp0 Rp900 Rp0 Rp0 Rp300 Rp0 Rp0 Rp0 Rp0 Rp0 Rp0 Rp0 Rp0 Rp0 Rp0 Rp263.100 Profit Rp21.000 Rp16.100 Rp13.900 Rp16.600 Rp17.000 Rp17.000 Rp13.100 Rp20.500 Rp20.200 Rp20.100 Rp11.000 Rp20.200 Rp20.800 Rp21.200 Rp21.000 Rp18.800 Rp20.500 Rp19.600 Rp19.100 Rp20.200 Rp20.100 Rp18.800 Rp18.800 Rp16.600 Rp17.000 Rp19.600 Rp13.100 Rp12.800 Rp20.100 Rp18.800 Rp543.600

213 203 193 208 200 200 203 208 203 213 200 203 213 213 213 200 208 208 203 203 213 200 200 208 200 208 203 200 213 200
6153

0 7 9 7 5 5 12 0 0 2 15 0 0 0 0 2 0 2 2 0 2 2 2 7 5 2 12 12 2 2
116

5.5.1

Perhitungan profit data riil ( supply x harga produk) ( barang sisa x harga barang sisa) ( barang yang tidak terpenuhi x LOP)) = (2485800)-(1874400)-(34800)-(0) = Rp 543.600

5.5.1.1 Total Profit = (( barang yang terjual x harga jual)

5.5.1.2 Profit/hari =

5.6 Print out hasil generate bilangan random Hasil generate random number untuk data supply

Hasil generate random number untuk data demand

5.7 Analisa dan Interpretasi Hasil Simulasi Berdasarkan analisa data pada bab empat, diketahui bahwa profit yang akan didapat pada bulan berikutnya berdasar pengamatan dengan angka random selama 24 hari adalah Rp 14.942 per hari.

5.8 Kesimpulan dari Simulasi Jumlah produk yang tidak terjual atau sisa dari hasil simulasi sebesar 185 unit sedangkan dari data pengamatan sebesar 114 unit. Jumlah produk yang tidak terpenuhi dari hasil simulasi sebesar 0 unit sedangkan dari data pengamatan sebesar 36 unit. Keuntungan (profit) dari hasil simulasi sebesar Rp.14.942/hari.

BAB VI KESIMPULAN

Kesimpulan yang kami dapat setelah melakukan pengolahan data adalah sebagai berikut: 6.1 Jumlah produk yang tidak terjual atau sisa dari hasil simulasi sebesar 185 unit sedangkan dari data pengamatan sebesar 114 unit. 6.2 Jumlah produk yang tidak terpenuhi dari hasil simulasi sebesar 0 unit sedangkan dari data pengamatan sebesar 36 unit. 6.3 Keuntungan (profit) dari hasil simulasi sebesar Rp.14.942/hari.

LAPORAN RESMI MODUL 2 SIMULASI MONTE-CARLO

Disusun Oleh: 1. 2. 3. 4. Amandio Faria da Silva Denny Amrozi Albertina E. Freitas Esterlita Brigida 07.2007.1.02622 07.2008.1.02689 07.2009.1.02750 07.2009.1.02728

LABORATORIUM SIMULASI SISTEM INDUSTRI JURUSAN TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI INSTITUT TEKNOLOGI ADHI TAMA SURABAYA 2011

5. Contoh kasus : 1. Jika diketahui waktu antar kedatangan dari sebuah sistem adalah 1 s/d 8 menit dengan probabilitas (x1 = WAD) = 12.5%. Dan waktu pelayaan aktual adri sistem yang ada adalah 1 s/d 6 menit dengan probabilitas (x2 =si) masing masing 10%, 20%, 25%, 10% dan 5%. Maka dapat diketahui ganarete random sebagai berikut : WAD 931 Si 84 727 10 15 74 948 17 728 30 358 55 106 45 212 61 535 78 93 32

Dari deskripsi sistem diatas, maka tentukan : a. Waktu simulasi. b. Gambar Grafik S(t).

Jawab : a. waktu simulasi. Tabel simulasi WAD

Menit 1 2 3 4 5 6 7 8

Distribus i Densitas 125 125 125 125 125 125 125 125

CDF Tag Number 125 0 125 250 126 250 375 251 375 500 376 500 625 501 625 750 626 750 875 751 875 1000 876 1000

Tabel simulasi Si
Menit 1 2 3 4 5 6 Distribus CDF Tag Number i Densitas 0.10 10 0 10 0.20 30 11 30 0.30 60 31 60 0.25 85 61 85 0.10 95 86 95 0.05 100 96 100

Tabel Waktu Simulasi (dalam menit)

Waktu Waktu Random Riil Random Riil Waktu No. WAD WMP WSP Delay dalam WAD WAD Pelayanan Pelayanan Antri Server Sistem 1 8 931 8 8 84 4 12 4 2 4 727 6 14 10 1 15 2 1 3 15 15 1 15 74 4 19 4 4 4 23 948 8 23 17 2 25 4 2 5 29 728 6 29 30 2 31 1 2 6 32 358 3 32 55 3 38 2 3 7 33 106 1 35 45 3 42 3 5 8 35 212 2 38 61 4 46 2 7 9 40 535 5 42 78 4 49 5 6 10 41 93 1 46 32 4 8

2. Seorang pedagangrati membeli roti ke pabriknya langsung seharga Rp 600 /unit. Kemudian ia menjual kembali roti seharga Rp. 1000 /unit. Dalam kenyataannya, jika pedagang tersebut tidak dapat memenuhi permintaan pasar maka ia akan dikenai biaya 200 /unit. Namun, jika ada barang sisa yang belum terjual,dapat dijual kembali ke pabrik sebesar rp.500 /unit. Jika diketahui : o Generate random supply adalah Zo = 12357 , a = 19,m = 128 dan c = 237 o Generate random demand adalah Zo = 12357 , a = 7 dan m =17 o Jumlah demand dan jumlah supply sebagaiberikut :
Jumlah hari Supply yang dibutuhkan 50 60 100 90 150 90 200 60 Pelanggan 50 100 150 200 Jumlah hari yang dibutuhkan 60 60 150 30

Tentukan rata rata profit harian

Jawab : Diketahui : Harga supply Harga dedemand Harga LOP Harga jual kembali Asumsi Generate random supply Z = (a . Zo + c) Mod m = (19 . 12357 + 237) Mod 128 = 235020 - ( = 12 R = : Rp. 600 /unit : Rp. 1.000 /unit : Rp. 200 /unit : Rp. 500 /unit : Generate sebanyak 5 kali.

235020 ) x 128 128

Zi 12 = =0 m 128

Z = (a . Z + c) Mod m = (19 . 0 + 237) Mod 128 = 237 - ( = 81 R =

237 ) x 128 128

Zi 81 = = 0.6328 m 128

Z = (a . Z + c) Mod m = (19 . 81 + 237) Mod 128

1776 ) x 128 = 1776 - ( 128


= 112 R =

Zi 112 = = 0.875 128 m

Z = (a . Z + c) Mod m = (19 . 112 + 237) Mod 128

= 2365 - ( = 61 R =

2365 ) x 128 128

Zi 61 = = 0.4766 128 m

Z = (a . Z + c) Mod m = (19 . 61 + 237) Mod 128

1396 ) x 128 = 1396 - ( 128


= 116 R =

Zi 116 = = 0.9062 128 m

Generate random demand Z = (a . Zo) Mod m = (17 . 12357) Mod 17 = 86499 - ( =3 R =

86499 ) x 17 17

Zi 3 = = 0.1765 17 m

Z = (a . Z) Mod m = (19 . 3) Mod 17 = 57 - ( =6 R =

57 ) x 17 17

Zi 6 = = 0.3529 17 m

Z = (a . Z) Mod m = (19 . 6) Mod 17

= 114 - ( = 12 R =

114 ) x 17 17

Zi 12 = = 0.7059 17 m

Z = (a . Z) Mod m = (19 . 12) Mod 17

= 228 - ( = 7 R =

228 ) x 17 17

Zi 7 = = 0.4118 17 m

Z = (a . Z) Mod m = (19 . 7) Mod 17 = 133 - ( = 14 R =

133 ) x 17 17

Zi 14 = = 0.8235 17 m

CDF dan Tag Number Supply


Jumlah hari Distribusi yg CDF Tag Number Densitas dibutuhkan 50 60 0.2 20 0 20 100 90 0.3 50 21 50 150 90 0.3 80 51 80 200 60 0.2 100 81 - 100 Jumlah 300 1.0 Supply

CDF dan Tag Number Demand


Demand 50 60 150 200 Jumlah Jumlah hari yg dibutuhkan 60 60 150 30 300 Distribusi CDF Tag Number Densitas 0.2 0.3 0.5 0.1 1.0 20 40 90 100 0 20 21 40 41 90 91 - 100 -

Tabel simulasi
Rill Rill Rand. Total biaya Rand. No Supply Demand Supply supply (Rp) Demand (unit) (unit) 1 2 3 4 5 0.0937 0.6328 0.875 0.4766 0.9062 50 150 200 100 200 30.000 90.000 120.000 60.000 120.000 0.7734 0.4141 0.8984 0.2891 0.0234 150 150 150 100 50 Jml Permintaan yang terpenuhi (unit) 50 150 150 100 50 Total Pendapatan (Rp) 50000 150000 150000 100000 50000 Jumlah permintaan yang tidak terpenuhi 100 Total biaya LOP (Rp) 20000 Jumlah barang sisa (unit) 50 Total biaya Profit (Rp) jual kembali 25000 75000 60000 55000 40000 5000 160.000

Total profit selama 5 hari adalah Rp 160.000

Jadi : Rata-rata profit per hari adalah Profit =

Rp 160000 total profit = jumlah hari 5

= Rp 32.000,-