Anda di halaman 1dari 26

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM KIMIA VI

KEMAMPUAN KOAGULASI GARAM-GARAM SULFAT DAN KLORIDA

Disusun Oleh : Kelompok VI 1. M J Devries Fernando 2. Marina Adriati 3. Medina Indriati 4. Melly Wahyuningsih 5. Milka Ironia Realita 6. Ida Farida J2C007028 J2C007029 J2C007030 J2C007031 J2C007032 J2C607007

JURUSAN KIMIA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2010

ABSTRAK Telah dilakukan percobaan Kemampuan Koagulasi Garam-Garam Sulfat dan Klorida yang bertujuan untuk mempelajari daya koagulasi dari berbagai macam garam-garam sulfat dan klorida. Prinsip dari percobaan ini adalah destabilisasi koloid dengan menambahkan koagulan kationik untuk mengurangi muatan negatif pada koloid atau dengan penetralan gaya-gaya pemisah. Metode yang digunakan adalah koagulasi dan flokulasi. Koagulasi merupakan suatu proses tereduksinya gaya tolak antar partikel atau netralisasi muatan partikel, sehingga terjadi destabilisasi koloid yang mengakibatkan terjadinya agregasi (pembentukan agregat). Sedangkan flokulasi merupakan proses terkumpulnya agregat-agregat menjadi elemen yang lebih besar (floc). Hasil yang diperoleh pada percobaan adalah air sumur menjadi jernih, dengan urutan kejernihan (daya koagulasi dari koagulan), yaitu : tawas > CaSO4 > ZnSO4 > MgSO4 > FeSO4 > FeCl3 > PAC. Selain itu, dari percobaan diketahui bahwa daya koagulasi garam sulfat lebih baik dari garam klorida.

Keywords : koagulasi, flokulasi, garam sulfat, garam klorida

PERCOBAAN VII KEMAMPUAN KOAGULASI GARAM-GARAM SULFAT DAN KLORIDA

I.

TUJUAN Mempelajari daya koagulasi dari berbagai macam garam-garam sulfat dan

klorida.

II. TINJAUAN PUSTAKA 2.1. Sistem Koloid Sistem koloid penting bagi kehidupan sebagai contoh hampir semua bahan pangan mengandung partikel dengan ukuran koloid, seperti protein, karbohidrat dan lemak. Emulsi seperti susu juga termasuk koloid. Dalam bidang-bidang lain juga terdapat fungsi dan kegunaan koloid. Alasan mengapa kimia permukaan sering dibicarakan bersama dengan koloid adalah karena utama sistem koloid. Pada larutan sejati, nisbah permukaan dan volume ini tidak ada karena larutan hanya terdiri dari 1 fasa. Jadi tidak terdapat pemisahan permukaan yang jelas antara zat terlarut dan pelarut. Pada koloid, sistem ini selalu terdiri dari 2 fasa dan tiap permukaan partikel koloid jelas terpisah dari medium pelarutnya. Sistem koloid selalu terdiri dari 2 fasa yaitu fasa terdispersi yang terdiri dari partikel-partikel berukuran koloid dan medium pendispersi yang merupakan medium tempat partikel-partikel koloid tersebar. Cara penggolongan koloid yang lebih umum : a. Dispersi koloid Sistem ini secara termodinamika tidak stabil karena nisbah permukaan yang sangat besar. b. Larutan koloid sejati Terdiri dari larutan dengan zat terlarut yang BMnya tinggi. Sistem ini secara termodinamika stabil.

c. Koloid assosiasi Terkadang dinamakan koloid elektrolit. Sistem ini terdiri dari molekul yang berat molekulnya rendah yang beragregasi membentuk Partikel-partikel berukuran koloid. Sistem ini stabil secara termodinamika. (Underwood, 2001) 2.2. Kestabilan Koloid Stabilitas larutan koloid sangat erat hubungannya dengan muatan listrik pada partikel-partikel. Jadi dalam pembentukan arsenik (II) sulfida dengan pengendapan dengan H2S dalam larutan asam lemah sekali. Ion sulfida adalah yang pertama kali diadsorpsi karena setiap endapan cenderung mengadsorpsi ionnya sendiri dan agar terjaga kenetralannya. Jadi terciptalah suatu lapisan ganda listrik di sekeliling tiap partikel dengan sisi positif menghadap ke larutan akibatnya partikel-partikel koloid satu sama lain saling menolak, sehingga terhalangnya pembentukan partikel-partikel yang lebih besar. Bila lapisan ganda ini dirusak, koloid berkoagulasi ini dapat dicapai misalnya dengan menambahkan suatu elektrolit dalam jumlah yang cukup besar kepada larutannya (efek penggaraman, salting out effect). Ion-ion elektrolisis itu karena terdapat dalam konsentrasi yang besar mengganggu pembentukan lapisan ganda listrik yang bundar sekeliling partikel sehingga partikel-partikel tak terhalangi lagi untuk berkoagulasi. Ternyata yang diperlukan untuk koagulasi ialah ion-ion yang bermuatan yang berlawanan dengan ion-ion yang diadsorpsi primer pada permukaan. Jumlah minimum elektrolit yang perlu untuk menyebabkan flokulasi (penggumpalan) disebut nilai flokulasi. (Vogel, 1990) 2.3. Mekanisme Pembentukan Koloid Pembuatan koloid dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu : a. Cara kondensasi Cara kondensasi termasuk cara kimia. Prinsipnya adalah partikel kondensasi merupakan partikel koloid. Reaksi kimia untuk menghasilkan koloid meliputi :

- Reaksi redoks 2HeS (g) + SO2 (aq) 3S (s) + 2H2O (l) - Reaksi hidrolisis FeCl3 (aq) + 3H2O Fe(OH)2 (s) + 3HCl (aq) - Reaksi penggaraman Beberapa sol garam yang sukar larut seperti AgCl, AgBr, PbI2, BaSO4 dapat membentuk koloid. b. Cara dispersi Prinsipnya adalah besar dispersi merupakan partikel koloid. Cara dispersi dapt dilakukan dengan : 1) Cara mekanik, dilakukan dari gumpalan partikel yang besar kemudian dihaluskan dengan penggerusan 2) Cara busur breeding, dilakukan untuk membuat sol-sol logam 3) Cara peptisasi, pembuatan koloia dari butir kasar atau dari suatu endapan dengan bantuan suatu peptisasi (pemecah). Contoh : endapan NiS dipeptisasi oleh H2S, endapan Al(OH)3 oleh AlCl3. (Daintith, 1994) 2.4. Larutan dan Suspensi Larutan dapat didefinisikan sebagai suatu campuran homogen zat pelarut dan zat terlarut merupakan sistem zat cair yang terdiri dari 2 spesies (zat murni) atau lebih yang saling terdispersi pada tahap molekuler. Terjadi interaksi antar molekul secara langsung antara pelarut dengan molekul-molekul zat terlarut oleh karena itu zat-zat yang tercampur di dalamnya tak dapat lagi dipisahkan secara fisik. Ini terjadi karena sistemnya sangat homogen. Komponen utamanya disebut dengan pelarut atau zat yang melarutkan dan selebihnya disebut zat terlarut. Larutan dibagi menjadi 3 macam yaitu larutan jenuh, tak jenuh, dan larutan lewat jenuh. Suspensi merupakan suatu sistem koloid diman partikel-partikel halus dari zat padat atau cair terserap ke dalam zat cair atau gas. Misalnya pasir yang sangat halus atau lempung yang dikocok dengan air akan menghasilkan suspensi dimana partikel-

pertikel halus yang terdispersi mengandap dengan lambat sekali dan saling bertolakan sehingga mudah menggumpal. (Arsyad, 2001) 2.5. Koagulasi Koagulasi atau penggumpalan ialah peristiwa pengendapan koloid. Terdapat beberapa cara melakukan koagulasi antara lain : a. Cara mekanik Dapat dilakukan dengan pemanasan, pendinginan, pendinginan b. Cara penambahan elektrolit Dilakukan dengan menambahkan zat elektrolit ke dalam suatu koloid misalnya sol emas yang bermuatan negatif dapat dikoagulasi dengan menambahkan elektrolit bermuatan positif ( Na+, Mg2+, Al3+). Elektrolit ini akan menempel pada permukaan partikel emas sehingga partikel netral ini tak memiliki daya tolak menolak lagi, tak saling bergabung dan menggumpal. Daya koagulan kation kirakira berbanding dengan muatan pangkat 6. c. Pencampuran 2 macam larutan koloid yang muatannya berlawanan Contohnya campuran antara sistem koloid yang muatannya berlawanan positif dengan koloid As2I3 yang bermuatan negatif akan menggumpal. (Hardjadi, 1993) 2.6. Flokulasi Sebagian besar air baku untuk persediaan air bersih diambil dari air permukaan seperti danau, sungai. Salah satu langkah penting pengolahan untuk mendapatkan air bersih adalah menghilangkan kekeruhan dari air baku tersebut. Kekeruhan ini disebabkan adanya partikel-partikel koloid misalnya tanah liat, sisa tanaman ganggang dsb. Kekeruhan ini dapat dilakukan dengan pembubuhan sejenis bahan kimia dengan sifat-sifat tertentu yang disebut flokulan. Umumnya, flokulan tersebut ialah tawas, namun dapat pula garam Fe(III) atau suatu elektrolit organik. Selain pembubuhan flokulan diperlukan pengadukan sampai flok-flok terbentuk. Flok-flok

ini menggupalkan partikel-partikel kecil dari koloid tersebut bertumbukan dan bersama mengendap. Proses flokulasi terdiri dari 3 langkah : a. Pelarutan reagen melalui pengadukan cepat, bila perlu juga pembubuhan bahan kimia sesaat untuk koreksi pH. b. Pengadukan lambat untuk pembentukan flok-flok c. Penghapusan flok-flok dengan koloid yang terkurung dari larutan melalui proses sedimentasi. (Hardjadi, 1993) 2.7. Proses Pembentukan Endapan Melalui Koagulasi dan Flokulasi Pada koloid, lapisan primer dan sekunder dianggap menbentuk lapisan pengisap listrik yang membantu menstabilkan dispersi koloid. Lapisan-lapisan ini menyebabkan partikel tolak-menolak bergabung membentuk partikel-pertikel yang lebih besar dan turun ke dasar wadah. Partikel-partikel tersebut dapat berkoagulasi (berflokulasi yakni saling mendekati dan membentuk gumpalan yang lebih besar yang akan mengendap). Misalnya AgCl koagulasi dapat dicapai dengan penambahan AgNO3 sampai terdapat ion Ag+ dan Cl- dalam kuantitas yang ekuivalen. Karena Ag+ tertarik pada lapisan primer dimana Ag+ lebih kuat daripada Na+ maka ion Ag+ dapat menggeser ion Na+ dalam lapisan sekunder dan kemudian menetralkan muatan negatif yang disumbangkan oleh lapisan primer. Dengan dikupas, muatan partikel itu segera bergabung membentuk gumpalan yang cukup besar yang mengendap ke dasar wadah. Koagulasi dispersi koloid dapat dilaksanakan oleh ion yang bukan endapan itu sendiri, bila terjadi koagulasi suatu koloid, ion pengkoagulasi dapat terbawa mengendap dengan endapan itu sendiri. Jika ion-ion ini terlarutkan ketika endapan dicuci. Partikel zat padat itu akan kembali menjadi dispersi koloid dan menembus kertas saring. (Underwood, 2001)

2.8. Mekanisme Pembentukan Koagulasi dan Flokulasi Pada koloid, lapisan primer dan sekunder dianggap membentuk suatu lapisan rangkap yang memberikan suatu tingkat kestabilan pada dispersi koloid. Lapisan ini menyebabkan partikel-partikel koloid saling tolak-menolak dan partikel-partikel itu melawan penggumpalan untuk membentuk partikel yang lebih besar yang akan turun ke dasar larutan. Na+ Na+ ClNa+ ClClAgCl Na+ lapisan primer Na+ Cllapisan sekunder

Partikel-partikel

dapat

dibuat

berkoagulasi

atau

berflokulasi

yaitu

menggumpal dan membentuk gumpalan materi yang lebih besar dan akan turun ke dasar larutan dari jalan menghilangkan muatan yang telah diberikan oleh lapisan primer. Dalam contoh perak klorida. (Underwood, 2001) 2.9. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Koagulasi 2.9.1. Kadar dan Jenis Zat Terdispersi Kadar atau banyaknya konsentrasi dan jenis zat terdispersi sangat mempengaruhi proses koagulasi. Makin tinggi konsentrasi zat tersuspensi koagulasi akan semakin cepat. Jenis zat tersuspensi juga mempengaruhi proses koagulasi dimana hal itu pula dipengaruhi oleh zat pendispersi. 2.9.2. pH Larutan pH larutan akan mempengaruhi terjadinya koagulasi Hal ini akan terjadi seperti koagulasi pada KAl(SO4)2.xH2O dengan air pada pH<7 terbentuk molekul Al(OH)2+, Al(OH)4+, Al2(OH)22+ pada pH=7 terbentuk Al(OH)-.

2.9.3. Waktu dan Kecepatan Pengadukan Lama waktu cukup mempengaruhi dimana waktu yang cukup cepat saat koagulasi makin baik koagulan tersebut. Dengan semakin cepat pengadukan proses koagulasi makin cepat terjadi. 2.9.4. Jenis ion terlarut Jenis ion terlarut juga mempengaruhi koagulasi seperti fosfat dan sulfat yang akan lebih mudah melakukan terjadinya koagulasi dibanding ion lain. 2.9.5. Kadar dan jenis flokulan Kadar atau jenis flokulan yang berbeda akan mempengaruhi cepat tidaknya koagulasi berlangsung. (Hardjadi, 1993) 2.10. Garam-Garam Sulfat Garam-garam atau ester dari sulfat (IV) sulfat organik mempunyai rumus R2SO4 dengan R adalah gugus organik. Garam sulfat mengandung in SO 4-. Contohcontoh garam sulfat antara lain ZnSO4, CuSO4, Fe2(SO4)3. (Daintith, 1994) Terbentuk apabila ion hidrogen dari asam sulfat, H2SO4, diganti oleh ion logam atau ion ammonium, NH4+. Contoh : Kation Ba2+ Zn2+ Cu2+ Fe2+ NH4+ H2SO4 Asam Sulfat Formula Garam BaSO4 ZnSO4 CuSO4 FeSO4 (NH4)2SO4 Nama Garam Barium sulfat Zink sulfat Kuprum (II) sulfat Ferum (II) sulfat Ammonium sulfat (www.google.com) 2.11. Garam-Garam Klorida Terbentuk apabila ion hidrogen dari asam klorida, HCl, diganti oleh ion logam atau ion ammonium, NH4+. Contoh :

Kation Ba2+ Zn2+ Cu2+ Fe2+ NH4+

Asam Sulfat

Formula Garam BaCl2 ZnCl2

Nama Garam Barium klorida Zink klorida Kuprum (II) klorida Ferum (II) klorida Ammonium klorida (www.google.com)

HCl

CuCl2 FeCl2 NH4Cl

2.12. Analisa Bahan 2.12.1. Tawas (KAl(SO4)2) Muatan Ion : K = +1, Al = +3, SO4 = -2 Sifat Fisik : Berbentuk padatan berwarna putih bening Merupakan suatu reagen yang digunakan untuk menjernihkan kekeruhan pada air Sifat Kimia : Bila dimasukkan dalam air akan terbentuk molekul yang larut pada pH<7 Molekul flok yang mengendap berwarna putih Al(OH)2+, Al(OH)3+, Al(OH)4pada PH=7 (Arsyad, 2001) 2.12.2. Magnesium Sulfat (MgSO4) Muatan Ion : Mg = +2, SO4 = -2 Sifat Fisik : Padatan kristal berwarna putih Larut dalam gliserol dan sukar larut dalam alkohol Sifat Kimia : Berubah menjadi garam air pada 200oC (Arsyad, 2001)

2.12.3. Ferri (III) Klorida (FeCl3) Muatan Ion : Fe = +3, Cl = -1 Sifat Fisik : Padatan logam berwarna hijau TL=308oC, TD=316oC Larut dalam air dan gliserol Sifat Kimia : Dibuat dengan melewatkan gas klor di atas besi panas Bersifat higroskopis (Basri, 1996) 2.12.4. Zink Sulfat (ZnSO4) Muatan Ion : Zn = +2, SO4 = -2 Sifat Fisik : Padatan kristal berwarna putih Larut dalam air dan gliserol, tidak larut dalam alcohol Titik leleh 250oC Digunakan sebagai pengawet kayu Sifat Kimia : Bersifat polar (Daintith, 1994) 2.12.5. Ferro (II) Sulfat (FeSO4) Muatan Ion : Fe = +2, SO4 = -2 Sifat Fisik : Padatan kristal berwarna hijau pucat Terdapat di alam sebagai mineral melaterit Sifat Kimia : Dibuat melalui oksidasi besi di udara, bersifat higroskopis (Arsyad, 2001)

2.12.6. Kalsium Sulfat (CaSO4) Muatan Ion : Ca = +2, SO4 = -2 Sifat Fisik : Padatan kristal berwarna putih Sifat Kimia : Merupakan garam sulfat yang dibuat dari asam sulfat dan kalsium, dimana ion hidrogen asam sulfat digantikan oleh ion logam Ca2+ Bersifat polar (Daintith, 1994) 2.12.7. Poli Alumunium Klorida (PAC) Sifat Fisik : Padatan kristal berwarna putih atau kuning TL=190oC, menyublim pada 178oC Sifat Kimia : Merupakan senyawa polimer dari alumunium klorida (Daintith, 1994) 2.12.8. Air Sumur Sifat Fisik : Memiliki pH antara 6,2-8,7 Sifat Kimia : Mengandung ion Ca2+ sebanyak 2,0-110 mg/L Mengandung ion Na+ sebanyak 1,9-131 mg/L dan ion Fe 0-1,9 mg/L Mengandung ion NO3- sebanyak 0-17 mg/L Mengandung ion SO42- sebanyak 0,572 mg/L Mengandung ion HCO3- sebanyak 15-364 mg/L Mengandung ion PO43- sebanyak 0-0,6 mg/L Mengandung ion SiO2 sebanyak 0-21 mg/L (Arsyad, 2001)

III. METODE PERCOBAAN 3.1. Alat dan Bahan 3.1.1. Alat Gelas beker Erlenmeyer Corong gelas Pengaduk Kertas saring Alat timbang Pipet tetes Gelas ukur

3.1.2. Bahan PAC (Poli Aluminium Klorida) FeCl3 ZnSO4 Air sumur KAl(SO4)2 FeSO4 MgSO4 CaSO4

3.2. Skema kerja 3.2.1. Koagulasi dengan KAl(SO4)2 / Tawas 150 mL Air sumur Gelas beker -Penambahan 1 g KAl(SO4)2 -Pengadukan -Pendiaman selama 1 hari -Penyaringan Residu Filtrat Erlenmeyer -Pengamatan kejernihan Hasil

3.2.2. Koagulasi dengan PAC 150 mL Air sumur Gelas beker -Penambahan 1 g PAC -Pengadukan -Pendiaman selama 1 hari -Penyaringan Residu Filtrat Erlenmeyer -Pengamatan kejernihan Hasil

3.2.3. Koagulasi dengan FeCl3 150 mL Air sumur Gelas beker -Penambahan 1 g FeCl3 -Pengadukan -Pendiaman selama 1 hari -Penyaringan Residu Filtrat Erlenmeyer -Pengamatan kejernihan Hasil

3.2.4. Koagulasi dengan FeSO4 150 mL Air sumur Gelas beker -Penambahan 1 g FeSO4 -Pengadukan -Pendiaman selama 1 hari -Penyaringan Residu Filtrat Erlenmeyer -Pengamatan kejernihan Hasil

3.2.5. Koagulasi dengan ZnSO4 150 mL Air sumur Gelas beker -Penambahan 1 g ZnSO4 -Pengadukan -Pendiaman selama 1 hari -Penyaringan Residu Filtrat Erlenmeyer -Pengamatan kejernihan Hasil

3.2.6. Koagulasi dengan MgSO4 150 mL Air sumur Gelas beker -Penambahan 1 g MgSO4 -Pengadukan -Pendiaman selama 1 hari -Penyaringan Residu Filtrat Erlenmeyer -Pengamatan kejernihan Hasil

3.2.6. Koagulasi dengan CaSO4 150 mL Air sumur Gelas beker -Penambahan 1 g CaSO4 -Pengadukan -Pendiaman selama 1 hari -Penyaringan Residu Filtrat Erlenmeyer -Pengamatan kejernihan Hasil

IV. DATA PENGAMATAN NO. 1. PERLAKUAN Air sumur + tawas Penyaringan 2. Air sumur + PAC Penyaringan 3. Air sumur + FeCl3 Penyaringan 4. Air sumur + FeSO4 Penyaringan 5. Air sumur + ZnSO4 Penyaringan 6. Air sumur + MgSO4 Penyaringan HASIL Putih keruh agak jernih Jernih Putih keruh Putih keruh Kuning kecoklatan Kuning jernih Kuning keruh Jernih Putih keruh Jernih Putih keruh agak jernih Jernih

Urutan Kejernihan Air Sumur

Koagulan

Tawas

CaSO4

ZnSO4

MgSO4

FeSO4

FeCl3

PAC

V. HIPOTESIS Percobaan Kemampuan Koagulasi Garam-Garam Sulfat dan Klorida bertujuan untuk mempelajari daya koagulasi dari berbagai macam garam-garam sulfat dan klorida. Prinsip percobaan ini adalah destabilisasi koloid dengan menambahkan koagulan katonik untuk mengurangi muatan negatif pada koloid, atau dengan penetralan gaya-gaya pemisah. Pada percobaan digunakan air sumur sebagai sistem koloid dan koagulan yang digunakan adalah tawas (KAl(SO4)2), ZnSO4, MgSO4, FeSO4, PAC (Poli Aluminium Klorida), dan FeCl3. Penambahan koagulan dalam sistem koloid bertujuan untuk mendapatkan larutan bening dengan mengendapkan kekeruhan dari air sumur, dimana kekeruhan disebabkan adanya partikel-partikel koloid pada sistem koloid tersebut. Dari percobaan, akan diperoleh urutan kejernihan air sumur, yaitu : tawas (KAl(SO4)2) > ZnSO4 > FeSO4 > MgSO4 > FeCl3 > PAC. Sedangkan urutan kelarutan, yaitu : MgSO4 > ZnSO4 > PAC > FeCl3 > FeSO4 > tawas (KAl(SO4)2).

VI. PEMBAHASAN Percobaan Kemampuan Koagulasi Garam-Garam Sulfat dan Klorida bertujuan untuk mempelajari daya koagulasi dari berbagai macam garam-garam sulfat dan klorida. Prinsip dari percobaan ini adalah destabilisasi koloid dengan menambahkan koagulan kationik untuk mengurangi muatan negatif pada koloid atau dengan penetralan gaya-gaya pemisah. Metode yang digunakan adalah koagulasi dan flokulasi. Koagulasi merupakan suatu proses tereduksinya gaya tolak antar partikel atau netralisasi muatan partikel, sehingga terjadi destabilisasi koloid yang mengakibatkan terjadinya agregasi (pembentukan agregat). Sedangkan flokulasi merupakan proses terkumpulnya agregat-agregat menjadi elemen yang lebih besar (floc). Sampel yang digunakan berasal dari air sumur. Sampel yang digunakan pada percobaan ini adalah air sumur sebagai sistem koloidnya dan koagulannya adalah tawas (KAl(SO4)2), ZnSO4, MgSO4, FeSO4, PAC (Poli Aluminium Klorida), dan FeCl3. Langkah awal untuk mempelajari daya koagulasi dari beberapa koagulan, dilakukan dengan penambahan koagulan pada larutan koloid. Penambahan koagulan dalam sistem koloid bertujuan untuk mendapatkan larutan jernih dengan mengendapkan partikel koloid dalam air sumur yang menyebabkan kekeruhan pada air sumur. Koagulan berfungsi sebagai zat yang mengkoagulasi koloid di dalam larutan. Dalam suatu sistem koloid, partikel-partikel koloid bermuatan listrik akibat adanya adsorpsi ion-ion ke permukaan. Hal ini

menyebabkan anion-anion dalam sistem koloid tersebut membentuk suatu lapisan primer dan kationnya membentuk suatu lapisan sekunder. Lapisan primer dan sekunder ini membentuk lapisan rangkap listrik yang menstabilkan dispersi koloid dengan gaya-gaya pemisah. Gaya-gaya pemisah antar partikel koloid timbul karena muatan negatif partikel, sehingga dibutuhkan koagulan kationik yang memiliki muatan positif untuk menetralkan muatan negatif partikel koloid. Penetralan ini menyebabkan gaya tolak antar partikel berkurang dan akan terbentuk gumpalan yang lebih besar (floc). Pengadukan bertujuan untuk meningkatkan frekuensi singgungan

antara partikel koloid dengan koagulan. Penetralan muatan negatif dari partikel tersebut merupakan kombinasi kekuatan pengadukan, keteraturan pengadukan dengan lama pengadukan akan diperoleh hasil koagulasi yang baik. Pendiaman selama sehari bertujuan untuk pembentukan floc dan mengendapkan floc-floc yang terbentuk dari proses koagulasi dan flokulasi, sehingga koloid dapat terpisah dari larutannya. Penyaringan bertujuan untuk memisahkan floc-floc yang telah mengendap dari larutannya, sehingga diperoleh larutan yang lebih jernih. Ion-ion bermuatan positif dan negatif dalam air sumur membentuk suatu sistem koloid. Ion-ion tersebut berada dalam jumlah yang ekuivalen dan bersifat stabil, sehingga sulit diendapkan dan dipisahkan dengan sendirinya. Agar dapat terjadi suatu proses koagulasi, maka pada air sumur tersebut perlu ditambahkan suatu koagulan. Anion-anion dalam air sumur membentuk suatu lapisan primer dan kationnya membentuk lapisan sekunder. Kation dalam air sumur akan mengagregasi ion positif koagulan dalam lapisan sekunder, lalu menetralkan muatan negatif yang disumbangkan oleh lapisan primer. Lapisan primer dalam hal ini adalah pada air sumur, dan lapisan sekundernya adalah setelah ditambahkan pengkoagulan. Penetralan muatan negatif pada lapisan primer oleh kation pada lapisan sekunder menyebabkan pembentukan gumpalan atau koagulasi. Gumpalan-gumpalan dalam ukuran kecil akan berkumpul membentuk gumpalan yang lebih besar (floc). Hasil yang diperoleh pada percobaan adalah air sumur menjadi jernih, dengan urutan kejernihan (daya koagulasi dari koagulan) : tawas (KAl(SO4)2) > CaSO4 > ZnSO4 > MgSO4 > FeSO4 > FeCl3 > PAC. Makin besar muatan positif dari koagulan, maka kemampuan destabilisasi terhadap muatan negatif pada koloid semakin besar. Koagulan terbaik pada percobaan ini adalah tawas (KAl(SO4)2). Hal ini disebabkan tawas mempunyai muatan positif +3 yang berasal dari ion Al3+, dimana muatan positif ini paling besar dibandingkan koagulan yang lain sehingga makin mudah mendestabilisasi muatan negatif koloid dengan gaya-gaya pemisah. Sedangkan, PAC (poli alumunium klorida) menjadi koagulan terburuk. PAC merupakan suatu polimer yang terdiri dari monomer-monomer gabungan aluminium dan klorida. Polimer

memiliki ikatan yang tidak mudah putus, sehingga ikatannya stabil. Akibatnya polimer ini sulit untuk terionisasi dan bereaksi dengan muatan dalam koloid sehingga daya koagulasinya kecil. Untuk CaSO4, ZnSO4, MgSO4, dan FeSO4 anionnya sama yaitu SO42- maka yang dibandingkan adalah nomor atom kationnya. Berdasarkan nomor atom kation, semakin besar nomor atom maka kemampuan koagulasinya semakin besar pula. Jadi urutan kemampuan koagulasi dari garam-garam sulfat seharusnya yaitu ZnSO4 > FeSO4 > CaSO4 > MgSO4. Tetapi pada percobaan ini hasil yang diperoleh tidak sesuai dimungkinkan karena pengamatan yang kurang teliti dan pengadukkan yang belum optimal. Sedangkan untuk koagulan FeCl3 walaupun mempunyai muatan positif 3+ (Fe3+) menghasilkan larutan yang berwarna orange kecoklatan. Hal ini dipengaruhi adanya sifat higroskopis dari FeCl3 sehingga mudah berikatan dengan air membentuk larutan kuning coklat, selain itu FeCl3 dapat membentuk larutan dengan daya hantar listrik yang rendah (Daintith,1994). Oleh karena itu sistem koloid yang ditambahkan FeCl3 tidak dapat menghasilkan larutan jernih. Koagulan garam-garam sulfat lebih baik dibandingkan koagulan garam klorida karena adanya perbedaan muatan negatif dan elektronegatifitas dari ion Cl dan SO42-. Ion SO42- memiliki muatan negatif lebih tinggi dibandingkan dengan ion Cl- sedangkan elektronegatifitas Cl- lebih besar daripada SO42-. Hal ini menyebabkan ion SO42- lebih mudah berikatan dengan partikel koloid yang bermuatan positif pada lapisan sekunder dalam sistem koloid. Sehingga koagulan dengan garam sulfat lebih mudah mendestabilkan sistem koloid dengan membentuk partikel yang lebih besar. Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi daya koagulasi antara lain adalah : 1. Efek pengadukan Pengadukan bertujuan untuk meningkatkan frekuensi singgungan antara partikel pengotor dengan koagulan sehingga diperoleh hasil yang optimal. Penetralan muatan negatif dari partikel tersebut merupakan kombinasi kekuatan pengadukan, keteraturan pengadukan dengan lama pengadukan akan diperoleh hasil koagulasi yang baik.

2. pH lingkungan Pada pH rendah koagulan akan bermuatan negatif, misalnya PAC, sehingga untuk menetralisir partikel akan semakin besar. Hal ini berlawanan dengan proses koagulasi, yaitu membutuhkan pH tinggi (larutan bersifat asam) karena flokulasi akan optimal pada suhu tinggi. 3. Konsentrasi koagulan Kemampuan koagulan dalam proses koagulasi bergantung pada

kemampuan koagulan untuk menetralkan partikel koloid. Dimana dengan konsentrasi koagulan yang tinggi maka makin banyak partikel yang dinetralkan, namun tidak selalu demikian dimana bertambahnya konsentrasi koagulan sebanding dengan banyaknya partikel yang berkoagulasi (Hardjadi, 1993).

VII. PENUTUP 7.1. KESIMPULAN 1. Urutan koagulasi yang diperoleh pada percobaan adalah tawas > CaSO4 > ZnSO4 > MgSO4 > FeSO4 > FeCl3 > PAC. 2. Daya koagulasi garam-garam sulfat lebih baik dibandingkan garam-garam klorida.

7.2. SARAN 1. Praktikan harus berhati-hati dalam menggunakan alat-alat dan bahan-bahan di laboratorium. 2. Praktikan harus cermat dan teliti dalam melakukan percobaan.

DAFTAR PUSTAKA

Arsyad, N., 2001, Kamus Kimia, PT Gramedia, Jakarta. Basri, S., 1996, Kamus Kimia, Rineka Cipta, Jakarta. Daintith, J., 1994, Kamus Lengkap Kimia, Erlangga, Jakarta. Hardjadi, 1993, Ilmu Kimia Analitik Dasar, PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Underwood, A.L., 2001, Analisis Kimia Kuantitatif, Erlangga, Jakarta. Vogel, 1990, Buku Teks Analisis Kualitatif Anorganik Makro dan Semimikro, PT Kalman Media Pusaka, Jakarta . www.google.com

LEMBAR PENGESAHAN

PERCOBAAN VII: KEMAMPUAN KOAGULASI GARAM-GARAM SULFAT DAN KLORIDA

Semarang, 10 Juni 2010 Praktikan,

M J Devries Fernando J2C007028

Marina Adriati J2007029

Medina Indriati J2C007030

Melly Wahyuningsih J2C007031

Milka Ironia Realita J2C007032

Ida Farida J2C607007

Mengetahui Asisten,

Singgih Hertato J2C006050