Anda di halaman 1dari 10

PESAWAT RONTGEN

PENGENALAN PESAWAT SINAR-X

1. PENDAHULUAN Pesawat sinar-x pertama kali ditemukan olehseorang berkebangsaan Jerman bernamaWilhelm Conrad Rontgen pada tahun 1895.Pesawat ini merupakan penghasil sinarxyang dimanfaatkan di bidang kedokteransebagai alat diagnose. Pesawat sinar-x biasadisebut juga dengan photo Rontgen dimanahasil pencitraan divisualisasikan dalamsebuah film positip. 2. TEORI SINAR-X Terjadinya sinar-x Sinar-x merupakan gelombang elektromagnetikyang dipancarkan oleh perpindahan elektron dari kulitluar ke kulit yang lebih dalam. Hal itu disebabkan olehtumbukan tak kenyal sempurna antara elektrondengan targed (logam anod) dalam tabung sinarx(Darmawan,1987). Sinar-x mempunyai energi antara 40 KeV sampai 100KeV dan mempunyai daya tembus yang tinggi(Pembangkit sinar-x Sinar-x dibangkitkan dari tabung vacumyang berisi filamen (yang juga sebagai katoda)dan anoda. Adanya beda potensial yangtinggi antara anoda dan katoda maupun faktor pemanasan pada filamen maka elektron akankeluar dari katoda dan mengalami percepatanuntuk menuju ke anoda, maka terjadilahtumbukan tak kenyal sempuna anataraelektron dengan atom-atom di anoda peristiwaini disebut Bremtrahlung.Kaplan, 1964).

TABUNG SINAR-X Generator Pembangkit Sinar-X Filamen AnodaKolimatorSinar-xGambar.1. : Tabung Sinar-x

PERANGKAT PESAWAT SINAR-X 1.Tabung sinar-XTempat pembangkit sinar-X 2. Trafo Tegangan Tinggi (HV)Untuk mempercepat elektron di dalamtabung besarnya sampai 100 kV 3. Sistem KontrolUntuk mengatur parameter pesawat sinar-Xyaitu tegangan (kV), Arus (mA) dan waktupencitraan (S)

SISTEM KONTROL TERDIRI DARI : Rangkaian Pengatur Tegangan Tinggi (HV) Rangkaian Pengatur Arus Filamen Rangkaian Pengatur waktu pencitraan(expose) Rangkaian penggerak motor pada stand tabung Rangkaian penggerak Grid Rangkaian display

Tegangan Line

Tegangan line adalah tegangan atau catu daya yang mensupply suatu alat/pesawat agar alat tsb dapat berfungsi. Tegangan Line dapat berupa tegangan AC maupun DC. Tegangan Line AC pada umunya diperoleh dari tegangan PLN Line Voltage Compensator.

Line Voltage Compensator (LVC) sering disebut juga Line Selector. LVC ini berada pada rangkaian awal dari power supply sebuah pesawat rontgen. Tujuan LVC ini adalah mengatur agar tegangan yang masuk ke pesawat Rontgen sesuai dengan tegangan yang dibutuhkan oleh pesawat itu sendiri. Kadang tegangan supply yang dari PLN nilainya dapat kurang atau lebih dari standar, maka LVC ini mengaturnya agar sesuai yang akan dikomsumsi pesawat tsb. Line Selector pada umumnya diatur secara manual oleh operatornya

Auto Trafo (Automatic Transformer)

. Auto trafo bentuknya hampir sama dengan biasa, namun pada trafo ini jarang dijumpai adanya lilitan primer maupun sekundernya yang terpisah, lilitannya hanya lilitan tunggal yang terlilit pada inti besi, namun terdapat beberapa terminal pengaturan tegangan output. Transformator.

Transformtor biasanya orang menyingkatnya dengan kata trafo, gunannya adalah untuk menaikkan atau menurunkan tegangan AC. Pada hakekatnya trafo terdiri dari teras atau lempengan besi lunak yang disusun rapat, lilitan primer dan lilitan sekunder. Lilitan primer adalah gulungan /lilitan kawat tembaga yang dialiri arus / tegangan yang masuk (input), sedangkan lilitan sekunder adalah gulungan kawat tembaga yang mempunyai tegangan output setelah inputnya diberi tegangan. Kenaikkan/penurunan tegangan output sebanding dengan perbandingan jumlah lilitan pada primer maupn sekunder. Tabung sinar x

Jenis tabung x dibedakan 2 jenis yaitu : Tabung rontgen degan anoda putar (Rotating anode) dan tabung rontgen dengan anoda diam (Stationary anode). Beberapa bagian yang terdapat pada tabung rontgen antara lain : Katoda, Anoda, Rotor (berada diluar insert tube), Stator, Target (piring anoda terbuat dari wolfram), Tangkai Molybdenum, Rumah tabung (tube housing, Expansion diaphragma, Tombol pengaman (safety switch), Tube windows( jendela tanung), Minyak pemdingin (olie trafo) Katoda . Merupakan tempat filamen yang terbuat dari kawat tungsten yang mempunyai titik lebur tinggi. Pada filamen terjadi emisi elektron akibat pemanasan filamen. Emisi elektron artinya terlepasnya elektron dari atom-atom bahan filamen tersebut (atom Wolfram) oleh karena panas yang terjadi pada filamen. Banyaknya elektron bebas dapat terjadi pada permukaan filamen tergantung pada pengaturan tegangan yang masuk ke filamen diatur melalui pengaturan tahanan (Rheostat). Disamping mempunyai kutub negatif, filamen juga dilengkapi alat pemusat elektron (focusing cup) pada ujung filamen.

Anoda Merupakan sasaran (target) yang akan ditembaki oleh elektron, dilengkapi dengan bidang focus (focal spot). Permukaan anoda membentuk sudut dengan kemiringan 45 derajat. Kemiringan ini untuk mendapatkan focus efektif agar sinar x yang keluar dari tabung dapat terarah. Bahan anoda terbuat dari wolfram/tungsten, dg nomor atom 74 dan mempunyai titik lebur 3360 derajat Celcius, mempunyai keuntungan sebagai penghantar panas yang baik. Anoda ini juga berfungsi/merangkap sebagi kutub positif. Tube Housing Dinding bagian luar tabungdisebut rumah tabung ,erbuat dari metal, bagian dalamnya terbuat dari lapisan timbal (Pb), Fungsi dinding ini agar dapat menekan radiasi yang tidak dibutuhkan. Rumah tabung juga dilengkapi sambungan kabel tegangan tinggi yaitu kabel dari HTT.

Tombol (safety switch dan Expansion diaphragma) Pada beberapa tabung dilengkapi juga dengan alat pengaman terhadap panas yang berlebihan yang mungkin terjadi didalam tabung akibat proses pembangkitan sinar x tersebut. Alat pangaman ini disebut safety switch denganmemmanfaatkan alat membran yang terdapat pada expansion chamber).

Windows (jendela tabung) Pada bagian dimana sinar dapat keluar disebut poet (window) ditutup dngan bahan yang terbuat dari kaca atau mika/plastik/acrylic yang fungsinya disamping dapat melewatkan sinar x , juga dapat menahan minyak trafo yang ada didalam tabung agar tidak dapat keluar.

Dinding tabung Dinding tabung insert ini terbuat dari gelas pyrex yang berfungsi untuk menempatkan filamen dan target berada didalam ruangan hampa udara. Keadaan hampa udara ini berfungsi agar elektron didalam tabung dapatdikendalikan, Tabung kaca yang tinggi kevakumannya ini terendam dalam minyak trfao. Minyak ini berfungsi sebagai bahan isolasi tegangan tinggi dan juga sebagai pendingin tabung rontgen.

Rotor Berfungsi agar anoda dapat berputar sampai 8000-9000 rpm. Keuntungan denga anoda putar antara lain pendinginan dpt lebih sempurna, target elektron dapat berganti-ganti sehingga bisa awet. Filter tabung sinar-X. Pada jendela tabung Rontgen ditempatkan / dipasang filter sinar xl. Ada 2 macam filter, yaitu : a. Inhernt filter dan b. Additional filter. Inherent Filter. Merupakan bahan-bahan yang dilalui sinar x setelah keluar dari target. Inherent filter terdiri dari gelas/kaca (tabung sinar x, minyak trafo, acrylic jendela tabung, seluruhnya setara dengan ketebalan dari 0,5 1,0 mm aluminium. Additional Filter (filter tambahan). Untuk setiap pesawat perlu mendapat tambahan filter yakni 1,5 mm 2,0 mm ketebalan aluminium yang gunanya untuk dapat menahan sinar-x yang mempunyai panjang gelombang tertentu. Untuk itu ada ketentuan-ketentuan (tabel tertentu) didalam penggunaan filter tambahan ini sesuai dengan besarnya KV yang digunakan. Tabung Rontgen bila digunakan harus mempergunakan alat yang dapat mengarahkan dan membatasi lapangan penyinaran berupa collimator yang dapat diatur besar/kecilnya luas bidang pemaparan.

Persyaratan tabung sinar-X. a. Terbuat dari Metalic dan pada bagian dalamnya dilapisi dengan timah hitam/timbal sehingga tahan panas terhadap sinar-x (x-ray proof) b. Dinding tabung tahan akan goncangan (shock proof) c. Harus mempunyai bahan isolasi (minyak trafo) dan tahan terhadap tegangan tinggi. d. Pada tabung terdapat socket yang berhubungan dengan ujung kabel tegangan tinggi untuk anoda dan katoda. e. Mampu menerima panas (Anoda heat storage capacity)