Anda di halaman 1dari 1

Analisis Diskriminan adalah salah satu tehnik analisa Statistika dependensi yang memiliki kegunaan untuk mengklasifikasikan objek

beberapa kelompok. Pengelompok an dengan analisis diskriminan ini terjadi karena ada pengaruh satu atau lebih v ariabel lain yang merupakan variabel independen. Kombinasi linier dari variabelvariabel ini akan membentuk suatu fungsi diskriminan (Tatham et. al.,1998). Analisis diskriminan adalah teknik multivariate yang termasuk dependence method, yakni adanya variabel dependen dan variabel independen. Dengan demikian ada var iabel yang hasilnya tergantung dari data variabel independen. Analisis diskrimin an mirip regresi linier berganda (multivariable regression). Perbedaannya analis is diskriminan digunakan apabila variabel dependennya kategoris (maksudnya kalau menggunakan skala ordinal maupun nominal) dan variabel independennya menggunaka n skala metric (interval dan rasio). Sedangkan dalam regresi berganda variabel d ependennya harus metric dan jika variabelnya independen, bias metric maupun nonm etrik. Sama seperti regresi berganda, dalam analisis diskriminan variabel depend en hanya satu, sedangkan variabel independen banyak (multiple). Misalnya varibel dependen adalah pilihan merek mobil : Kijang, Kuda dan Panther. Variabel indepe ndennya adalah rating setiap merek pada sejumlah atribut yang memakai skala 1 sa mpai 7. Analisis diskriminan merupakan tehnik yang akurat untuk memprediksi sese orang termasuk dalam kategori apa, dengan catatan data-data yang dilibatkan terj amin akurasinya. Tujuan analisis diskriminan Oleh karena bentuk multivariate dar i analisis diskriminan adalah dependence, maka variabel dependen adalah variabel yang menjadi dasar analisis diskriminan. Variabel dependen bisa berupa kode gru p 1 atau grup 2 atau lainnya, dengan tujuan diskriminan secara umum adalah : Unt uk mengetahui apakah ada perbedaan yang jelas antar grup pada variabel dependen. Jika ada perbedaan, kita ingin mengetahui variabel independen mana pada fungsi diskriminan yang membuat perbedaan tersebut. Membuat fungsi atau model diskrimin an, yang pada dasarnya mirip dengan persamaan regresi. Melakukan klasifikasi ter hadap objek (dalam terminology SPSS disebut baris), apakah suatu objek (bisa nam a orang, nama tumbuhan, benda atau lainnya) termasuk pada grup 1 atau grup 2 ata u lainnya. Proses diskriminan : Memisah variabel-variabel menjadi variabel depen den dan variabel independen. Menentukan metode untuk membuat fungsi diskriminan. Pada prinsipnya ada dua metode dasar untuk itu, yakni : 1. Simultaneous estimat ion, di mana semua variabel dimasukkan secara bersama-sama kemudian dilakukan pr oses diskriminan. 2. Step-wise estimation, di mana variabel dimasukkan satu pers atu ke dalam model diskriminan. Pada proses ini, tentu ada variabel yang tetap ada pada model dan ada kemungkinan satu atau lebih variabel independen yang dibuang dari model. Menguji signifikansi dari fungsi diskriminan yang telah terbentuk dengan menggunakan Wilk s Lambda, Pilai, F test dan lainnya. Menguji ketepatan klasifika si dari fungsi diskriminan , termasuk mengetahui ketepatan klasifikasi secara in dividual dengan Casewise Diagnostics. Melakukan interpretasi terhadap fungsi dis kriminan tersebut. Melakukan uji validasi fungsi diskriminan Asumsi yang harus d ipenuhi dalam analisis diskriminan adalah : Multivariate normality, atau variabe l independen seharusnya berdistribusi normal. Jika data tidak berdistribusi norm al, hal ini akan menyebabkan masalah pada ketepatan fungsi (model) diskriminan. Regresi logistic (logistic regression) bisa dijadikan alternatif metode jika mem ang data tidak berdistribusi normal. Matriks kovarians dari semua variabel indep enden relatif sama. Tidak ada korelasi antar variabel independen. Jika dua variabel independen mempu nyai korelasi yang kuat, maka dikatakan terjadi multikolinearitas. Tidak adanya data yang sangat ekstrim (outlier) pada variabel independen. Jika ada data outli er yang tetap diproses, hal ini bisa berakibat berkurangnya ketepatan klasifikas i dari fungsi diskriminan. Menurut Malhotra, analisis diskriminan terdiri dari l ima tahap, yaitu : (1) merumuskan masalah, (2) mengestimasi koefisien fungsi dis kriminan, (3) menginterpretasi hasil, (4) uji signifikansi, (5) validasi fungsi diskriminan.