Anda di halaman 1dari 47

1

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Di beberapa negara, masalah diare sering berlaku pada sesetengah kelompok mahasiswa yang melanjutkan pelajaran di luar dari tempat asalnya. Kebanyakan individu mengalami kepayahan dalam beradaptasi terhadap jenis makanan yang baru dan berbeda dengan yang secara rutinnya dimakan di negara asal sehingga menimbulkan diare. Angka kejadian diare di dunia sangat tinggi dan ini tidak hanya terbatas pada negara dunia ketiga sahaja. Menurut data dari World Health Organization (2007), di Amerika Serikat sendiri terdapat 76 juta kasus diare dan memakan korban sekitar 5000 orang setiap tahun. Di Indonesia, kejadian diare ini turut berlaku pada mahasiswa asal Malaysia yang melanjutkan pelajaran di negara ini. Dari pengalaman penulis, onset dari keadaan diare ini selalunya berlaku dalam 3 bulan pertama perubahan budaya makan mahasiswa itu sendiri dan berlanjut terus sehingga tiba suatu saat di mana saluran cerna sudah dapat beradaptasi dengan jenis makanan baru yang dimakan. Akan tetapi, menurut pengamatan penulis, terdapat banyak kejadian di mana mahasiswa itu masih mengalami diare walaupun setelah berada di Indonesia lebih dari 6 bulan. Secara umumnya, kejadian diare yang berlaku apabila seseorang itu berada di luar negara asalnya disebut sebagai Travellers Diarrhoea. Travellers Diarrhoea ini sering terjadi akibat kurangnya sanitasi yang bersih dengan penyebab paling utama adalah infeksi enterotoxin-forming Escherichia coli bacteria, ETEC. Kejadian ini sering terjadi apabila seseorang itu tidak mengambil langkah-langkah penjagaan dalam mengkonsumsi bahan makanan atau minuman. Namun begitu, gejala diare yang disebabkan oleh Travellers Diarrhoea ini bersifat self-limiting di mana gejala akan menghilang dalam seminggu setelah ia muncul (Easmon, 2005).

Persoalan menarik yang dapat dibangkitkan dengan kejadian diare di Indonesia adalah hal ini tidak hanya terbatas kepada warga asing yang melawat negara ini, melainkan turut melibatkan warga Indonesia sendiri. Selain itu, karena faktor geografis yang hampir sama, letak kedua negara yang hanya bersebelahan serta perbedaan jenis makanan yang sangat tipis antara Indonesia dan Malaysia turut menjadikan tanda tanya mengapa hal ini bisa terjadi. Dengan penelitian ini, kita dapat meneliti faktor-faktor penyebab terjadinya diare di kalangan mahasiswa asing dan juga mahasiswa asal Indonesia dengan lebih mendalam lagi dan tidak hanya mengklasifikasikan dengan istilan Travellers Diarrhoea. 1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang diatas maka diperlukan suatu penelitian analitik kejadian diare di kalangan mahasiswa yang berada di Medan yaitu meneliti faktor-faktor yang mempengaruhi kejadian diare itu sendiri sesuai dengan kondisi lingkungan dan juga diri mahasiswa.

1.3 Tujuan Penelitian 1.3.1 Tujuan Umum Meneliti faktor yang mempengaruhi terjadinya diare di kalangan mahasiswa di Medan. 1.3.2 Tujuan Khusus. Yang menjadi tujuan khusus dalam penelitian ini adalah: 1. Mencari tahu faktor yang mempengaruhi kejadian diare pada mahasiswa warga negara asing (WNA) dan juga pada warga negara Indonesia (WNI). 2. Mencari tahu faktor-faktor ekstrinsik seperti pola makanan, jenis makanan, aktivitas sehari-hari, faktor sosio-ekonomi dan faktorfaktor intrinsik seperti kadar stress yang dihadapi mahasiswa,

jumlah jam tidur mahasiswa dan lain-lain yang bisa menyebabkan diare pada mahasiswa. 3. 4. Mencari tahu keberadaan Travellers Diarrhoea yang terjadi pada mahasiswa asing di Medan. Mencari tahu penanganan khusus yang sesuai dengan kondisi lingkungan kita. 1.4 Manfaat Penelitian Hasil dari penelitian ini diharapkan dapat memberikan manfaat untuk:
1. Memberikan informasi tambahan bagi penatalaksanaan masalah diare sesuai dengan kondisi individu dan negara.

2. 3.

Menyediakan informasi dan masukan dalam mengubah cara hidup individu supaya masalah ini tidak berulang. Meningkatkan diare. taraf kehidupan masyarakat seiring dengan produktivitas negara yang tidak lagi terganggu dengan masalah

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Diare Diare adalah suatu masalah global yang sering kali berasal dari pemakanan. Menurut data dari World Health Organization, WHO (2007), pada tahun 2005 sebanyak 1,8 juta dari penduduk di dunia meninggal akibat diare. 2.1.1 Definisi Diare Diare didefinisikan dengan kondisini dimana terjadi frekuensi defekasi yang abnormal yakni lebih dari 3 kali perhari, serta perubahan dalam isi (lebih dari 200 gram/ hari) dengan konsistensi feces cair. Hal ini biasanya dihubungkan dengan ketidaknyamanan perianal, inkontinensia, atau kombinasi dengan faktor-faktor ini. Adanya perubahan yang menyebabkan perubahan pada sekresi usus, absorbsi mukusal, atau motilitas dapat menimbulkan diare (Soebagyo, 2008). 2.1.2 Penyebab Diare Terdapat banyak penyebab diare yang bisa diklasifikasikan berdasarkan simptom yang dikeluhkan oleh pasien dan durasi diare itu sendiri. Namun begitu, menurut Brunner dan Suddarth (2001) secara umumnya, diare dapat disebabkan oleh obat-obatan tertentu seperti pengganti hormon tiroid, obat pelunak feses dan laksatif, antibiotik, kemoterapi maupun antasida. Selain itu juga dapat disebabkan oleh gangguan metabolik dan endokrin seperti keracunan makanan dan disentri. Proses penyakit lain yang dihubungkan dengan diare adalah gangguan nutrisi yang menyebabkan malabsorbsi seperti sindroma usus peka, colitis, ulseratif dan enteritis regional. Selain itu, penyakit seperti deficit spinkter anal, Zollinger-Ellison Syndrome, paralitik ileus dan obstruksi usus juga dapat menyebabkan diare.

Menurut Daldiyono (1997) pula, diare dapat dikelompokan ke dalam 6 kelompok besar, namun penyebab yang paling sering adalah akibat infeksi bakteri, virus, protozoa, maupun parasit. Penyebab lain diataranya adalah alergi, malabsorbsi, keracunan, defisiensi imunitas. Tipe dasar diare karena infeksi adalah non inflamatori dan inflamatori. Diare secara umumnya terjadi apabila cairan dari makanan kita tidak bisa diserap oleh usus besar. Dalam proses digestasi, makanan yang kita konsumsi akan tercampur dengan cairan untuk memudahkan proses pencernaan. Secara normal, makanan yang dicerna akan diserap oleh usus kecil dan meninggalkan kotoran yang tercampur dengan cairan untuk diserap oleh usus besar. Usus besar akan menyerap cairan, dan meninggalkan material lain sebagai kotoran yang setengah padat yang seterusnya menjadi feses. Apabila usus besar mengalami inflamasi, penyerapan cairan tidak berlaku dan hasilnya, air akan turut mengikuti feses keluar hingga mengakibatkan feses berair. Di Indonesia, sebagian besar diare pada bayi dan anak disebabkan oleh infeksi rotavirus. Bakteri dan parasit juga dapat menyebabkan diare. Organisme-organisme ini mengganggu proses penyerapan makanan di usus halus. Bagi infeksi dari mikroorganisme, mikroorganisme ini akan mengganggu proses penyerapan makanan di usus halus. Dampaknya makanan tidak dicerna kemudian segera masuk ke usus besar. Makanan yang tidak dicerna dan tidak diserap usus akan menarik air dari dinding usus. Di lain pihak, pada keadaan ini proses transit di usus menjadi sangat singkat sehingga air tidak sempat diserap oleh usus besar. Hal inilah yang menyebabkan tinja berair pada diare.

2.1.3

Gejala Diare Gejala diare atau mencret adalah tinja yang encer dengan frekuensi 3 kali atau lebih dalam sehari, yang biasanya disertai denga rasa ketidaknyamanan perianal, inkontinensia, atau kombinasi dengan faktorfaktor ini (Brunner dan Sudarth, 2001). Rasa mual dan muntah-muntah dapat mendahului diare yang disebabkan oleh infeksi virus. Infeksi bisa secara tiba-tiba menyebabkan diare, muntah, tinja berdarah, demam, penurunan nafsu makan atau kelesuan. Selain itu, dapat pula mengalami sakit perut dan kejang perut, serta gejal-gejala lain seperti flu misalnya agak demam, nyeri otot atau kejang, dan sakit kepala. Gangguan bakteri dan parasit kadang-kadang menyebabkan tinja mengandung darah atau demam tinggi (Brunner dan Suddarth, 2001). Diare bisa menyebabkan kehilangan cairan dan elektrolit (misalnya natrium dan kalium), sehingga pada bayi, bayi menjadi rewel atau terjadi gangguan irama jantung maupun perdarahan otak. Diare seringkali disertai oleh dehidrasi (kekurangan cairan). Dehidrasi ringan hanya menyebabkan bibir kering. Dehidrasi sedang menyebabkan kulit keriput Dehidrasi berat bisa berakibat fatal, biasanya menyebabkan syok.

2.1.4

Uji Klinis Diare Bagi orang-orang yang sehat tetapi mengalami diare dan tidak menunjukkan gejala-gejala yang lain, pihak rumah sakit bisa mengambil tindakan untuk tidak melakukan ujian lanjutan sama sekali. Kultur feses tidak diwajibkan melainkan jika diare disertai dengan demam yang tinggi, darah pada feses, atau penyakit yang sudah lama dideritainya. Pada sebagian kasus, pihak rumah sakit akan mengirim sampel feses ke bagian laboratorium untuk melihat jika penyebab dari diare yang dideritai pasien dapat dijumpai. Ini memakan waktu sekitar 1 hingga 2 hari untuk mendapatkan hasil dari ujian laboratorium tersebut.

Tes darah diperlukan kadang kala bagi mereka yang menghidapi masalah medis yang lain atau yang menghidapi penyakit kronis.

2.2 Travellers Diarrhoea Menurut Easmon (2005), Travellers Diarrhoea (TD) adalah suatu penyakit yang yang sangat sering terjadi pada orang yang berlibur di tempat dengan kondisi makan maupun taraf hidup yang berbeda. TD didefenisikan sebagai pembuangan air besar yang bersifat cair sekurang-kurangnya 3 kali dalam suatu tempoh 24 jam dan disertai dengan sakit di bagian abdominal, pusing dan mual. Secara umum, Escherichia coli adalah penyebab paling sering penyakit TD ini. Wilderness Diarrhoea (WD) pula adalah kejadian di mana orang-orang yang sering bercuti ke daerah hutan-hutan atau perkampungan tetapi tetap di negara mereka sendiri menghidap diare dengan gejala yang mirip dengan TD. Setiap tahun, sekitar 30% dari warga dunia yang bercuti ke negara lain (sekitar 10 juta kasus) mengalami diare (Farthing, 2001). 2.2.1 Gejala Travellers Diarrhoea Kebanyakan kasus dari TD terjadi secara tiba-tiba. Penyakit ini secara umumnya akan menyebabkan peningkatan frekuensi, volume dan berat dari feses. Perubahan konsistensi feses juga sering terjadi. Biasanya, pasien yang menghidapi TD ini akan mengalami sekitar 4 hingga 5 kali pembuangan feses yang bersifat encer per hari. Ini disertai dengan gejalagejala lain seperti pusing, muntah, nyeri di bagian abdominal, demam dan juga malaise (Easmon, 2005). 2.2.2 Penyebab Travellers Diarrhoea Penyebab TD yang paling utama adalah agen-agen infeksi. Enteropatogen bakteri menyebabkan lebih dari 80% dari kasus TD. Agen kausatif yang paling sering menyebabkan TD ini di negara-negara membangun adalah Escherichia coli. Escherichia coli menyebabkan diare yang bersifat encer dan disertai dengan nyeri di bagian abdominal dan terkadang menyebabkan demam. Berikut adalah daftar penyebab dari kejadian diare yang sering terjadi pada warga yang berlibur di luar negara.

Tabel 2.1 Mikroorganisme Penyebab Travellers Diarrhoea dan Contoh Makanan Yang Sering Terkait (Dikutip dari Travel Doctor.) Mikroorganisme Tiada Medium
Makanan Minuman

Makanan Makanan pedas, makanan baru

Simptom Umum Mual muntah, diare yang bertahan selama 2448 jam dan bersifat self-limiting.

Ya

Tidak

diet sedang

Bacillus cereus

Ya

Bakteri Tidak Nasi telah dimasak, sayuran Susu mentah,

dan 1-5

jam

muntah

daging yang yang jam

predominan diare

diikuti dengan 8-16 predominan. Nyeri abdominal, diare disertai darah, malaise tetapi muntah tidaksering. Inkubasi antara 2-5 hari dan maksimak

Campylobacter

Ya

Ya

produk susu

Cholera

Ya

Ya

11 hari. Kerang, air Menginfeksi melalui kotor minuman makanan, sulit dibedakan dan onset untuk dengan

adalah tiba-tiba dan

yang lain. Penderita sering muntah dan mulai seiring membaik pasien

10

mengkonsumsi minuman. Penggunaan antibiotik mengurangi Clostridia Ya Tidak Ikan, daging, sayuran, madu per-oral durasi

infeksi. Diare dengan nyeri abdominal, jarang dengan Waktu tetapi disertai muntah. inkubasi

selama 12-18 jam. Infeksi dengan Cl. Botulinum Escherichia coli Ya Ya Salada, sayur mentah, susu, berakibat fatal. Bakteri bisa ini

memperbanyak diri di dalam usus kecil keju, dan menghasilkan yang lain defekasi cair.

daging yang toksin tidak cukup menunjukkan masak symptom termasuk yang lebih

Kondisi ini bersifat self limiting dengan durasi Listeria Ya Ya Keju, mentah, sayuran mentah jam. susu Diare diikuti konjunktivitis sekitar dan 48 nyeri sering dengan dan

abdominal

11

nyeri tenggorokan. kadang septicaemia berkembang. Bersifat Salmonella (non Ya typhoid) Ya

di Pada kala bisa

kasus yang kronis

berbahaya

pada wanita hamil. Produk susu, Diare yang salada, sayuran, telur, daging, kerang mengandung mucus, nyeri abdominal, muntah dan demam yang kurang daari seminggu. Waktu inkubasi sekitar 12-

Shigella

Ya

Ya

Kentang, telur

36 jam. Sejenis disentri dan bertanggung kepada demam encer keluhan yang 15% jawab dari

kasus TD. Suatu fase dengan sehingga defekasi tetapi encer keluhan feses yang

sering disertai darah Staphylococcus aureus Ya Tidak Daging tenusu, keju, dan mukus. Pusing, abdominal, suhu krim tubuh menurun dan mual, nyeri

salai, produk muntah, salada, telur, dehidrasi,

12

dan eskrim

kadang-kala Waktu

diare. inkubasi

Thyphoid

Ya

Ya

Air terkontamin susu terkontamin susu, sayuran mentah Kerang mentah

sekitar 2-7 jam. Simptom mulai menunjuk selepas 7 sakit kepala, demam, nyeri Bersifat abdominal, fatal jika

asi, kerang, hari yaitu termasuk

asi, produk konstipasi dan diare. tidak ditangani. Nyeri demam kepala. 24 jam. Virus Ya Air minum, Virus kerang, abdominal, dan sakit Waktu

Vibrio parahaemolyticus

Ya

Ya

diare, mual, muntah,

inkubasi sekitar 12-

Hepatitis A

Ya

ini

menginfeksi melalui

buah-buahan air minum. Simptom dan sayuran utama adalah seperti mentah. symptom flu yaitu kehilangan makan, muntah, abdominal diikuti ikterus. maupun selera mual, nyeri dan dengan Diare tiada.

berkemungkinan ada

13

Hepatitis A jarang berkembang menjadi Rotavirus Ya Ya Tiada informasi kronis. Diare yang kronis bisa disebabkan oleh invasi dinding perut oleh virus yang memusnahkan kebolehan menyerap cairan dan mengurangkan kadar Norovirus (Norwhalk) Ya Ya Tiada informasi enzim pencernaan. Virus ini masih belum dengan sangat ditangani. menghasilkan imunitas yang tidak bertahan. Virus ini menyebabkan diare akut dan muntah kontak Biasanya, terjadi yang dapat tertular melalui tetesan. infeksi langsung dan juga dipahami mendalam sulit Infeksi

lagi membuatkan ia

bersifat menular dan

selama 24-48 jam dah jarang bersifat

14

serius. pada

Virus

ini

sangat sering terjadi tempat terisolasi seperti di atas kapal layar di mana ia sangat cepat tertular penumpang awak kapal. Cryptosporidium spp. Ya Protozoa Ya Susu mentah, sosis mentah. Berasal keluarga malaria, perut menyebabkan keluarnya durasi maupun Pengobatan organisme resisten disinfeksi Entamoeba histolytica Ya Ya Buahbuahan, sayursayuran. 10 cairan hari lebih. adalah turut terhadap kimia, yang bisa mencapai dari parasit organisme dan antara dan

menginvasi dinding

terapi rehidrasi dan

termasuk iodin. Onset diare bersifat gradual demam disentri Diare dan tiada untuk bakteri. mengandung

membedakan ia dari

15

Giardia lamblia

Ya

Ya

Buahbuahan, sayursayuran.

darah dan mukus. Diare terjadi setelah suatu besar busuk bertahan fase dan yang kronis bersifat sangat bisa selama defekasi

beberapa bulan.

2.2.3

Faktor Resiko Travellers Diarrhoea Penyebab primer dari infeksi adalah ingestasi dari air atau makanan yang telah terkontaminasi dengan feses. Negara-negara membangun memiliki persentase yang lebih tinggi terutama Amerika Latin, Afrika, Timur Tengah dan Asia. Menurut WHO dan Centers For Disease Control and Prevention, CDC (2006), yang memiliki resiko tinggi untuk mengalami TD adalah remaja dan dewasa muda (dalam rentang usia 20-25 tahun), penderita imunosupresan, pesakit diabetes, dan orang yang sedang mengambil obat H-2 Blockers atau antasid. Tidak ada perbedaan dalam faktor gender.

2.2.4

Pencegahan Travellers Diarrhoea TD paling sering terjadi akibat adanya kontak langsung dari route fecaloral. Oleh karena itu, penjagaan makanan adalah faktor penting dalam mencegah terjadinya TD. Menurut CDC (2007), secara umum, apabila seseorang berkunjung ke suatu tempat yang baru, haruslah diingatkan bahwa pemilihan makanan yang bersih dan aman itu penting. Semua makanan yang tidak cukup masak atau mentah mempunyai derajat kontaminasi yang sangat tinggi. Terutamanya di tempat-tempat di mana kebersihan dan sanitasi sangatlah tidak mencukupi, setiap orang yang mengunjungi tempat itu seharusnya dinasehati supaya tidak mengkonsumsi sayur-sayuran yang sering

16

dimakan mentah seperti salada, susu yang tidak menggunakan tehnik pempasteuran, produk tenusu lainnya seperti keju dan makan makanan yang sudah benar-benar dimasak dan masih hangat. Jika ingin memakan buah-buahan, pastikan buah-buahan itu sudah benar-benar dicuci dengan air yang bersih dan kulitnya dikupas sendiri. Makanan yang telah dimasak sekalipun, jika dibiarkan di tempat terbuka selama beberapa jam dengan suhu ruangan yang normal bisa menjadi tempat perkembangan bakteri dan sekaligus menyebabkan makanan tersebut terkontaminasi lagi. Tehnik pencucian tangan sebelum makan juga penting dimana pencucian tangan dilakukan dengan menggunakan sabun dengan kandungan alkohol lebih dari 60%. Ini harus dilakukan setiap kali ke kamar mandi, menukar lampin anak atau setelah kontak langsung dengan anak-anak kecil, hewan peliharaan ataupun feses secara langsung. Aktivitas renang yang terkawal turut memainkan peran penting dalam pencegahan TD. Terdapat banyak kasus yang mengatakan adanya hubungkait antara renang di laut, danau, sungai, maupun di kolam renang dengan terjadinya diare terutama jika kepala perenang turut masuk dalam air. Air tersebut bisa terkontaminasi oleh perenang lainnya dan juga dari bahan buangan sampah, bahan buangan dari hewan dan kotoran lainnya. Secara umum, bagi yang ingin berenang di tempat yang tidak terjamin kebersihannya, haruslah dilihat terlebih dahulu jika pantai atau kawasan renang itu telah terkontaminasi oleh buangan hewan maupun manusia. Seterusnya, elak dari berenang berdekatan dengan sistem perparitan. Selain itu, berenang selepas hujan yang lebat turut meningkatkan resiko untuk terinfeksi dengan mikroorganisme yang bisa menyebabkan diare. Cara pencegahan apabila berenang adalah dengan menggunakan nose plugs apabila melakukan aktivitas berenang. Ini dapat mengurangkan resiko patogen untuk masuk ke rongga hidung untuk menyebabkan infeksi. Berenang di kawasan kolam renang dengan air yang telah melalui proses netralisasi dengan klorin bisa dianggap aman selagi

17

pH airnya dalam batas normal. Akan tetapi, ada beberapa organisme yang sedikit resisten terhadap klorin seperti Giardia, hepatitis A, norovirus dan yang sangat resisten terhadap klorin seperti Cryptosporidium banyak dijumpai di kawasan kolam renang dengan air yang diklorinkan. Oleh itu, para perenang harus hati-hati dan tidak menelan air di kolam renang itu (Cartwright, 2003). Cairan yang diminum juga harus dilihat dan diawasi tingkat keamananya. Di kawasan yang terdapat banyak kasus diare, konsumsi es pada hidangan harus turut diawasi. Ini karena, es yang telah cair akan mengaktivasikan bakteri bersifat patogen tersebut yang sebelumnya tidak aktif. Oleh karena itu, aktivitas rutin seperti menyikat gigi harus juga diawasi dan sebisa mungkin, tidak menggunakan air biasa melainkan air yang telah dijamin kebersihannya. Selain mengkonsumsi air dari botol, memasak air adalah cara paling efektif dan tidak menguras kantong untuk memastikan air yang dikonsumsi itu aman. Ini dilakukan dengan cara membiarkan air tersebut masak dan berbuih selama kurang lebih 1 menit, dan kemudian membiarkan suhunya turun ke suhu kamar tanpa menggunakan es (Cartwright, 2003). 2.3 Stress Apabila kita berbicara tentang stress, biasanya pembicaraan itu berawal dari suatu keadaan atau situasi yang sulit untuk dihadapi sementara tuntutan untuk keberhasilan dalam menghadapi situasi tersebut sangat tinggi sehingga menyebabkan ketegangan dan perasaan tidak nyaman. Kita dapat memahami arti kata stress tersebut karena pernah mengalami pengalaman pribadi yang serupa dan berdampak sama. Karena pengalaman tersebut sifatnya sangat umum, mungkin diharapkan bahwa konsep mengenai stress itu sendiri dapat diuraikan secara sederhana. Tetapi pada kenyataannya tidak. Stress psikologis telah dikonsepkan dalam 3 cara (Baum, 1990; Coyne & Holroyd, 1982; Hobfoll, 1989) yaitu:

18

1.

Konsep yang fokusnya pada lingkungan, mendeskripsikan stress sebagai stimulus, dimana referensi sumber atau penyebab ketegangannya adalah suatu kejadian atau rangkaian peristiwa yang terjadi. Contohnya seperti yang banyak dialami dalam pekerjaan yang tingkat stressnya tinggi. Kejadian atau keadaan yang direspon sebagai ancaman atau sesuatu yang membahayakan diri kita, sehingga menimbulkan perasaan tegang, disebut stressors.

2.

Pendekatan yang memperlakukan stress sebagai suatu respon yang terfokus pada reaksi seseorang terhadap stressors. Contohnya adalah ketika seseorang menggunakan kata stress untuk menjelaskan tingkat ketegangan dalam dirinya. Respon tersebut mempunyai 2 komponen yang saling berkaitan, yaitu komponen psikologis yang melibatkan perilaku, pola pikir, dan emosi, dan komponen fisiologis yang melibatkan peningkatan rangsangan tubuh seperti jantung berdebar, sakit perut, berkeringat, dan lain sebagainya. Respon psikologis dan fisiologis seseorang terhadap stressor disebut strain.

3.

Pendekatan yang mendeskripsikan stress sebagai sebuah proses yang melibatkan stressors dan strains, ditambah dengan sebuah bentuk hubungan yang penting yaitu hubungan antara seseorang dan lingkungannya (Cox, 1978; Lazarus & Folkman, 1984). Proses ini melibatkan interaksi dan penyesuaian secara berkesinambungan yang disebut transaksi, antara seseorang dan lingkungannya, dimana keduanya saling mempengaruhi satu sama lain. Contohnya, seseorang yang terjebak dalam kemacetan dan terlambat untuk suatu pesta terus melihat jamnya, terus membunyikan klakson mobilnya, dan menjadi semakin marah setiap menitnya.

2.3.1

Definisi Stress Menurut Colman dan Andrew (2001), stress bermaksud tekanan secara psikologis maupun fisikal yang dihasilkan dari kejadian fisikal, emosi,

19

sosial, maupun ekonomik yang sulit diatasi. Stress sejak dahulu sering dikaitkan dengan kejadian diare. Walaupun patofisiologi bagaimana kejadian stress ini terjadi belum ditentukan secara pasti, akan tetapi kejadian ini telah lama diteliti dengan kasus diare akibat stress yang turut mengekskresi 4-hydroxy-3-methoxy mandelic acid (J.T. Wright dan A.K. Das, 1969). 2.3.2 Kaitan Stress dan Diare Diare yang disebabkan oleh stress disebut sebagai Performance Anxiety Diarrohea (PAD) atau Nervous Diarrhoea. Ini adalah tipe diare yang akan muncul apabila seseorang itu terpaksa melalui suatu fase di mana memerlukan konsentrasi yang tinggi dari seseorang itu yang bisa menimbulkan stress.

20

2.3.3

Penyebab Performance Anxiety Diarrhoea Diare terjadi apabila sesuatu mengganggu keseimbangan sistem pencernaan kita. Kaitan antara kejadian-kejadian di dunia nyata dan simptom-simptom gastrointestinal telah lama diterima. Penelitian modern pada saat ini berfokus kepada kepentingan hubungan antara kejadian yang berlaku sehari-hari yang mempengaruhi sistem saraf pusat kita, dan bagaimana faktor ini member efek kepada fungsi sistem pencernaan melalui enteric nervous system yang telah terspesialisasi di usus kecil.

21

BAB III KERANGKA KONSEP DAN DEFENISI OPERASIONAL 3.1 Kerangka Konsep Penelitian Berdasarkan tujuan penelitian di atas maka kerangka konsep dalam penelitian ini adalah: Gambar 3.1 Kerangka konsep penyebab diare dengan kejadian diare pada mahasiswa.

Faktor Ekstrinsik: Lingkungan Pola makan Jenis makanan Riwayat infeksi Sosio-ekonomi Sanitasi makanan Kebersihan diri Faktor Intrinsik (Stress): i. ii. iii. Pola tidur Pola belajar Faktor keluarga Kejadian diare pada mahasiswa.

3.1.1

Variabel Independen Variabel dalam penelitian ini adalah faktor yang mempengaruhi terjadinya diare pada mahasiswa di negara ini. Faktor-faktor di sini termasuk faktor ekstrinsik yaitu faktor lingkungan, pola makanan, jenis makanan, riwayat

22

infeksi, sosio-ekonomi, sanitasi makanan, kebersihan diri maupun faktor genetik. Selain itu, terdapat juga faktor intrinsik yang menggambarkan tahap stress yang dilalui oleh mahasiswa itu seperti pola tidur, pola belajar maupun faktor keluarga. 3.1.2 Variabel Dependen Hasil dari penelitian ini akan memberi kita jawaban terhadap faktor yang sebenarnya mempengaruhi kejadian diare pada mahasiswa. 3.2 Defenisi Operasional Skala pengukuran dalam penelitian digunakan untuk mengukur perilaku dan riwayat hidup responden yang meliputi tempat tinggal, riwayat penyakit terdahulu, pola makan dan keadaan sosio-ekonomi di mana variabel pengukur akan dijabarkan menjadi komponen yang dapat diukur berdasarkan nilai yang diberikan kepada setiap pertanyaan. 1. Tempat tinggal Pengukuran tempat tinggal responden didasarkan pada tempat tinggal sebelum responden datang ke Medan dan pada saat ini. Tempat tinggal yang dijawab oleh responden akan dianalisa untuk dinilai keadaan sosio ekonomi dan juga kebersihan lingkunannya. 2. Riwayat penyakit Pengukuran riwayat penyakit responden didasarkan pada jenisjenis penyakit yang dapat menimbulkan gejala diare pada saat responden baru datang ke Medan dan pada saat ini, sehingga kelainan diare akibat penyakit terdahulu dapat dieliminasi. 3. Pola makan Pengukuran pola makan responden didasarkan pada pola makan responden pada saat responden baru datang ke Medan dan pada saat ini dan dianalisa untuk menilai hubungannya dengan kejadian diare.

23

4.

Uang untuk makanan Pengukuran uang untuk makanan yang disisain oleh responden setiap hari didasarkan pada saat responden baru datang ke Medan dan pada saat ini untuk dianalisa dan dinilai kualitas makanan yang dikonsumsi responden sehari-hari.

5.

Stress Pengukuran tahap stress oleh responden didasarkan pada saat responden baru datang ke Medan dan pada saat ini untuk dianalisa dan dinilai hubungan antara stress dengan kejadian diare.

3.3 Hipotesa Hipotesa yang ingin dibuktikan pada penelitian ini adalah terdapat faktorfaktor ekstrinsik dan intrinsic yang mempengaruhi tercetusnya diare pada mahasiswa. H0 = tidak terdapat hubungan antara faktor ekstrinsik dan intrinsik dengan tercetusnya kejadian daire di kalangan mahasiswa. H1 = terdapat hubungan antara faktor ekstrinsik dan intrinsik dengan tercetusnya diare di kalangan mahasiswa.

24

BAB IV METODE PENELITIAN 4.1 Jenis Penelitian Penelitian ini bersifat analitik dengan menggunakan rancangan penelitian retrospektif. Penelitian ini akan memberikan gambaran umum kejadian diare yang berlaku pada mahasiswa di Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara. 4.2 Waktu dan Tempat Penelitian 4.2.1 Waktu Penelitian Penelitian ini akan dilakukan pada akhir Juli 2009 dan berlangsung selama 4 bulan. Penelitian ini dimulai dari penelusuran daftar pustaka, survei awal, penyusunan proposal penelitian, konsultasi dengan dosen pembimbing, seminar proposal dan dilanjutkan dengan penelitian lapangan untuk pengumpulan data serta melakukan pengolahan dan analisa data, penyusunan laporan penelitian, penulisan karya tulis ilmiah (KTI) dan seminar hasil. 4.2.2 Tempat Penelitian Penelitian ini akan dilakukan di sekitar kampus Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara, di Jalan Dokter Mansyur Medan. Adapun alasan dipilihnya tempat ini sebagai lokasi penelitian adalah karena jumlah mahasiswa asing yang cukup banyak disamping adanya mahasiswa warga negara Indonesia dengan latar belakang dan tingkat sosio-ekonomi yang bervariasi. 4.3 Populasi dan Sampel 4.3.1 Populasi Populasi dalam penelitian ini adalah semua mahasiswa yang belajar di Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara bagi tahun ajaran 2006, 2007 dan 2008. Berdasarkan data yang diperoleh dari Sub-

25

bagian Pendidikan Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara, terdapat sebanyak 426 orang mahasiswa bagi stambuk 2006, 456 orang mahasiswa bagi stambuk 2007 dan 428 orang mahasiswa bagi stambuk 2008. Jumlah populasi yang ingin diteliti adalah 1310 orang mahasiswa. 4.3.2 Sampel Sampel dalam penelitian ini adalah bagian dari populasi mahasiswa stambuk 2006 hingga 2008 di Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara. Penentuan besar sampel berdasarkan rumus: N n= 1 + N (d)2 Dimana: n = sampel N = populasi d = penyimpangan statistic dari sampel terhadap populasi, ditetapkan sebesar 0,10 (Notoatmodjo, 2002) Berdasarkan rumus tersebut didapatkan jumlah sampel sebesar 93 orang. Tehnik pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan quota sampling, yaitu peneliti menghubungi responden yang memenuhi criteria inklusi sampai data yang terkumpul mencapai jumlah yang sudah ditentukan. 4.4 Teknik Pengumpulan Data Pada pelaksanaan penelitian penulis mengumpulkan data melalui data yang dikumpulkan menggunakan melalui wawancara langsung berupa pada responden Data dengan yang instrument penelitian kuesioner.

dikumpulkan adalah semua ada termasuk variable independen dan dependen.

26

Wawancara dilakukan dengan melakukan pertemuan bersama responden di sekitar kampus Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara. Kriteria inklusi adalah semua mahasiswa yang pernah mengalami diare dan tidak disebabkan oleh demam maupun penyakit terdahulu yang ketika dilakukan penelitian bersedia untuk berpartisipasi dalam penelitian. Kriteria eksklusi adalah semua mahasiswa yang tidak mengisi kuesioner dengan lengkap, tidak mengalami diare atau mengalami daire disebabkan penyakit terdahulu. 4.4.1. Uji Validitas dan Realibilitas Validitas menunjukkan sejauh mana ukuran yang diperoleh benar-benar menyatakan hasil pengukuran yang ingin diukur. Sedangkan Reabilitas merupakan indeks yang menunjukkan sejauh mana suatu alat pengukur dapat dipercaya atau dapat diandalkan. Berdasarkan hasil uji yang diperoleh, instrumen yang digunakan dalam penelitian ini menunjukkan bahwa pengukuran yang telah dilakukan telah valid dan reliabel. Tabel 4.1. Laporan Hasil Uji Validitas dan Uji Realibitas. Variabel Nomor Pertanyaan Faktor Mempengaruhi Tercetusnya Diare 1 6 7 8 10 11 Total Pearson Correlation 0,7234 0,7699 0,5164 0,6182 0,9705 0,5710 Valid Valid Valid Valid Valid Valid 0,916 5 Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Status Alpha Status

27

12 13 15 16 17 18

0,6143 0,4618 0,4951 0,5724 0,9271 0,7851

Valid Valid Valid Valid Valid Valid

Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel Reliabel

4.5 Metode Analisis Data Data-data yang telah dikumpulkan dilakukan pengolahan melalui proses pengeditan dan pengkodean, kemudian dimasukkan dan diolah dengan menggunakan program SPSS versi 15. Data yang telah diperoleh dianalisis dengan menggunakan uji statistik yang sesuai secara univariat dan bivariat. Selanjutnya data-data tersebut disajikan dalam bentuk tabel.

28

BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

5.1. Hasil Penelitian 5.1.1. Deskripsi Lokasi Penelitian Lokasi penelitian ini dilakukan di sekitar kampus Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara yang bertempat di Jl. dr. T. Mansur No. 5, Kampus USU Medan. 5.1.2. Deskripsi Karakteristik Responden Tabel 5.1. Karakteristik responden berdasarkan onset kejadian diare. Variabel Kategori Jumlah %

Onset diare

Sewaktu baru datang ke Medan Setelah Medan Sejak datang ke Medan sampai saat ini Tidak pernah diare Tidak ada waktu tertentu beberapa minggu di

10 2

10,8 2,2

9,7

0 72

0 77,4 100

Total

93

Dari hasil analisis dapat diketahui bahwa sebaran responden menurut onset kejadian diare mayoritas tidak mempunyai waktu tertentu bagi kejadian diare yakni 72 orang (77,4%) sedangkan responden yang mengalami diare

29

sewaktu baru dating ke Medan sebanyak 10 orang (10,8%), yang mengalami diare dari saat datang ke Medan hingga kini sebanyak 9 orang (9,7%) dan yang mengalami diare setelah beberapa minggu di Medan sebanyak 2 orang (2,2%). Tabel 5.2. Karakteristik responden berdasarkan frekwensi diare. Variabel Frekwensi kejadian diare Kategori Lebih dari 1X dalam 1 minggu 1X hingga 4X dalam 1 bulan Kurang 3X dalam waktu 3 bulan Tidak ada waktu tertentu Total Jumlah 15 8 6 64 93 % 16,1 8,6 6,5 68,8 100

Dari hasil analisis diketahui bahwa mayoritas responden mengalami diare dengan waktu yang tidak tentu yaitu sebanyak 64 orang (68,8%). Selanjutnya diikuti responden yang mengalami diare lebih dari sekali dalam seminggu yaitu sebanyak 15 orang (16,1%), frekwensi diare antara sekali hingga empat kali dalam satu bulan yaitu sebanyak 8 orang (8,6%) dan yang terakhir responden yang mengalami diare kurang dari tiga kali dalam tempoh waktu tiga bulan yaitu sebanyak 6 orang (6,5%).

30

Tabel 5.3. Karakteristik responden terhadap penyebab diare. Variabel Penyebab diare Kategori Diare diawali dengan demam Diare tidak diawali dengan demam Diare menyebabkan demam Jumlah 12 76 5 % 12,9 81,7 5,4

Total

93

100

Dari hasil analisis dapat diketahui sebaran responden berdasarkan penyebab diare mayoritas diare yang tidak diawali dengan demam yaitu sebanyak 76 orang (81,7%). Responden yang mengalami diare setelah demam adalah berjumlah 12 orang (12,9%) sedangkan responden yang mengalami demam akibat diare adalah berjumlah 5 orang (5,4%).

31

5.1.3. Hasil Analisis Statistik Tabel 5.4. Distribusi responden berdasarkan ada atau tidaknya hubungan antara tempat tinggal dengan frekwensi terjadinya diare. Tempat tinggal Jarang Frekwensi Diare Kadangkadang n Saudara / keluarga Kost / kontrakan Total 10 15 18.2 16.1 41 70 74.5 75.3 4 8 7.3 8.6 55 93 100 100 5 % 13.2 n 29 % 76.3 n 4 % 10.5 n 38 % 100 0.364 Sering Total p value

Dari hasil analisa hubungan antara frekwensi diare dengan tempat tinggal, diperoleh bahwa sebanyak 4 orang (10.5%) responden yang tinggal bersama saudara atau keluarga sering mengalami diare. Sebanyak 4 orang (7.3%) responden yang tinggal di kost atau di kontrakan juga sering mengalami diare. Hasil uji statistik didapatkan p value = 0.364. Karena nilai p>0.05, disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan antara frekwensi diare dengan tempat tinggal responden sama ada responden tinggal bersama saudara / keluarga atau tinggal di kost/ /kontrakan.

32

Tabel 5.5. Distribusi responden berdasarkan ada tidaknya hubungan antara frekwensi mengkonsumsi makanan cepat saji dengan frekwensi terjadinya diare. Frekwensi konsumsi makanan cepat saji >3x seminggu 1-3x seminggu Jarang / tidak pernah Total 3 15 21.4 16.1 8 70 57.1 75.3 3 8 21.4 8.6 14 93 100 100 7 22.6 22 71.0 2 6.5 31 100 n 5 % 10.4 Jarang Frekwensi Diare Kadangkadang n 40 % 83.8 n 3 % 6.3 n 48 % 100 0.301 Sering Total p value

Dari hasil analisa statistik hubungan antara frekwensi mengkonsumsi makanan capat saji dengan frekwensi terjadinya diare, diperoleh bahwa sebanyak 40 orang (83.8%) responden yang mengkonsumsi makanan cepat saji lebih dari 3x seminggu kadang-kadang mengalami diare. Sebanyak 22 orang (71%) responden yang mengkonsumsi makanan cepat saji 1 hingga 3x seminggu juga kadang-kadang mengalami diare. Hasil uji statistik menunjukkan p value = 0.301. Karena nilai p>0.05 maka dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan antara frekwensi mengkonsumsi makanan cepat saji dengan frekwensi terjadinya diare.

33

Tabel 5.6. Distribusi responden berdasarkan ada tidaknya hubungan antara tempat makan sehari-hari dengan frekwensi terjadinya diare. Makanan seharihari n Makanan rumah Rantangan / kantin FK / restoran Pinggir jalan Total 2 15 16.7 16.1 10 70 83.3 75.3 0 8 0 8.6 12 93 100 100 9 20.0 32 71.1 4 8.9 45 100 4 % 11.1 Jarang Frekwensi Diare Kadangkadang n 28 % 77.8 n 4 % 11.1 n 36 % 100 0.641 Sering Total p value

Dari hasil analisa hubungan antara frekwensi diare dengan tempat makan, diperoleh sebanyak 10 orang (83.3%) responden yang makan di pinggir jalan mengalami diare dengan keseringan kadang-kadang. Sebanyak 28 orang (77.8%) responden yang makan di rumah turut kadang-kadang mengalami diare. Hasil uji statistik didapatkan p value = 0.641. Karena nilai p>0.05, disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan antara frekwensi diare dengan tempat makan sehari-hari

34

Tabel 5.7. Distribusi responden berdasarkan ada tidaknya hubungan antara sumber air dengan frekwensi terjadinya diare. Sumber air Jarang Frekwensi Diare Kadangkadang n Air mineral PT. Aqua Air galon isi ulang Air PDAM Tirtanadi (dimasak) Total 15 16.1 70 75.3 8 8.6 93 100 3 13.6 18 81.8 1 4.5 22 100 9 3 18.0 14.3 37 15 74.0 71.4 4 3 8.0 14.3 50 21 100 100 0.868 % N % n % n % Sering Total p value

Dari hasil analisa hubungan antara sumber air dengan frekwensi kejadian diare, didapatkan bahwa sebanyak 18 orang (81.8%) responden yang sumber airnya dari PDAM Tirtanadi mengalami diare dengan keseringan yang kadang-kadang. Sebanyak 37 orang (74%) responden yang meminum air dari PT.Aqua turut kadang-kadang mengalami diare. Hasil uji statistik diperoleh p value = 0.868. Karena p>0.05, maka disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan antara sumber air dengan frekwensi diare.

35

Tabel 5.8. Distribusi responden berdasarkan hubungan antara keteraturan waktu makan dengan frekwensi terjadinya diare. Keteraturan waktu makan n Ya, teratur Kadang kala Tidak Total 1 13 1 15 % 3.7 23.6 9.1 16.1 Jarang Frekwensi Diare Kadangkadang n 25 37 8 70 % 92.6 67.3 72.7 75.3 n 1 5 2 8 % 3.7 9.1 18.2 8.6 n 27 55 11 93 % 100 100 100 100 0.056 Sering Total p value

Dari hasil analisa hubungan antara keteraturan waktu makan dengan frekwensi terjadinya diare, diperoleh bahwa sebanyak 25 orang (92.6%) responden yang waktu makannya teratur, hanya kadang-kadang mengalami diare. Sedangkan sebanyak 2 orang (18.2%) responden yang waktu makannya tidak teratur sering mengalami diare. Hasil uji statistik menunjukkan bahwa p value = 0.056, karena nilai p>0.05 maka disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan antara keteraturan waktu makan dengan frekwensi terjadinya diare.

36

Tabel 5.9. Distribusi responden berdasarkan hubungan antara frekwensi makan dalam sehari dengan frekwensi terjadinya diare. Frekwensi makan dalam sehari 3x >3x / <3x Total n 8 7 15 % 15.7 16.7 16.1 Jarang Frekwensi Diare Kadangkadang n 39 31 70 % 76.5 73.8 75.3 n 4 4 8 % 7.8 9.5 8.6 n 51 42 93 % 100 100 100 0.559 Sering Total p value

Dari hasil analisa hubungan antara frekwensi makan dalam sehari dengan frekwensi terjadinya diare diperoleh bahwa sebanyak 39 orang (76.5%) responden yang frekwensi makannya 3x sehari kadang-kadang mengalami diare. Sedangkan 31 orang (73.8%) responden yang frekwensi makannya lebih atau kurang dari 3x sehari turut kadang-kadang mengalami diare. Hasil uji statistik menunjukkan bahwa p value = 0.559. Karena nilai p>0.05, maka disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan antara frekwensi makan dalam sehari dengan frekwensi kejadian diare.

37

Tabel 5.10. Distribusi responden berdasarkan hubungan antara jenis makanan sehari-hari dengan frekwnsi terjadinya diare. Jenis makanan sehari-hari n Makanan seimbang Tidak tentu Total 7 15 21.9 16.1 24 70 75.0 75.3 1 8 3.1 8.6 32 93 100 100 8 % 13.1 Jarang Frekwensi Diare Kadangkadang n 46 % 75.4 n 7 % 11.5 n 61 % 100 0.211 Sering Total p value

Dari hasil analisa diperoleh bahwa sebanyak 46 orang (75.4%) responden yang memakan makanan seimbang mengalami diare dengan frekwensi yang kadang-kadang. Sebanyak 24 orang (75%) responden yang tidak tentu jenis makanannya turut mengalami diare dengan frekwensi yang kadang-kadang. Hasil uji statistik menunjukkan bahwa p value = 0.211. Karena nila p>0.05 maka disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan antara jenis makanan sehari-hari dengan frekwensi terjadinya diare.

38

Tabel 5.11. Distribusi responden berdasarkan hubungan antara lama tidur dalam sehari dengan frekwensi terjadinya diare. Lama tidur sehari Jarang Frekwensi Diare Kadangkadang n 6-8 jam <6jam / >8jam Total 10 5 15 % 18.2 13.2 16.1 n 40 30 70 % 72.7 78.9 75.3 n 5 3 8 % 9.1 7.9 8.6 n 55 38 93 % 100 100 100 0.364 Sering Total p value

Dari hasil analisa hubungan antara lama tidur sehari dengan frekwensi terjadinya diare diperoleh bahwa, sebanyak 30 orang (78.9%) responden yang lama tidurnya kurang dari 6 jam atau lebih dari 8 jam mengalami diare dengan frekwensi yang kadang-kadang. Sebanyak 40 orang (72.7%) responden yang lama tidunya cukup 6 hingga 8 jam juga turut mengalami diare dengan frekwensi kadang-kadang. Hasil uji statistik menunjukkan p value = 0.364. Karena nila p>0.05 maka daoat disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan antara lama tidur sehari dengan frekwensi terjadinya diare.

39

Tabel 5.12. Distribusi responden berdasarkan hubungan antara lama belajar dalam sehari (selain kuliah) dengan frekwensi terjadinya diare. Lama belajar sehari (selain kuliah) Tidak tentu 2-3jam >3jam Total 9 2 4 15 13.2 10.5 66.7 16.1 54 14 2 70 79.4 73.7 33.3 75.3 5 3 0 8 7.4 15.8 0 8.6 68 19 6 93 100 100 100 100 0.002 n % Jarang Frekwensi Diare Kadangkadang n % n % n % Sering Total p value

Dari hasil analisa hubungan antara lama belajar dalam sehari (selain kuliah) dengan frekwensi terjadinya diare diperoleh bahwa sebanyak 54 orang (79.4%) responden yang lama belajarnya tidak tentu, mengalami diare dengan frekwensi yang kadang-kadang. Sebanyak 14 orang (73.7%) responden yang lama belajarnya 2 hingga 3 jam juga kadang-kadang mengalami diare. Sedangkan sebanyak 4 orang (66.7%) responden yang lama belajarnya lebih dari 3 jam, jarang mengalami diare. Hasil uji statistik menunjukkan bahwa p value = 0.002. Karena nilai p<0.05 maka disimpulkan bahwa terdapat hubungan antara lama belajaer dengan frekwensi terjadinya diare.

40

Tabel 5.13. Distribusi responden berdasarkan hubungan antara frekwensi berenang dengan frekwensi terjadinya diare. Frekwensi berenang Jarang Frekwensi Diare Kadangkadang n Jarang / tidak 1-3x seminggu Total 14 1 15 % 15.6 33.3 16.1 n 68 2 70 % 75.6 66.7 75.3 n 8 0 8 % 8.9 0.0 8.6 n 90 3 93 % 100 100 100 0.414 Sering Total p value

Dari hasil analisa hubunga antara frekwensi nerenang dengan frekwensi terjadinya diare diperoleh bahwa sebanyak 68 orang (75.6%) responden yang jarang atau tidak berenang mengalami diare dengan frekwensi yang kadang-kadang. Sebanyak 2 orang (66.7%) responden yang berenang 1-3x seminggu turut kadang-kadang mengalami diare. Hasil uji statistik menunjukkan bahwa p value = 0.414. Karena nilai p>0.05, disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan antara frekwensi berenang dengan frekwensi terjadinya diare.

41

Tabel 5.14. Distribusi responden berdasarkan hubungan antara keseringan meminum minuman dingin dengan frekwensi terjadinya diare. Keseringan meminum minuman dingin Tidak pernah Kadang kala Sering Total n 0 5 10 15 0 16.7 17.9 16.1 % Jarang Frekwensi Diare Kadangkadang n 7 21 42 70 % 100 70.0 75.0 75.3 n 0 4 4 8 0 13.3 7.1 8.6 % n 7 30 56 93 % 100 100 100 100 0.478 Sering Total p value

Dari hasil analisa hubungan antara keseringan meminum minuman dingin dengan frekwensi terjadinya diare, diperoleh bahwa sebanyak 7 orang (100%) responden yang tidak pernah meminum minuman dingin mengalami diare. Sebanyak 42 orang (75%) responden yang sering meminum minuman dingin juga turut mengalami diare dengan frekwensi kadang-kadang. Hasil uji statistik menunjukkan p value = 0.478. Karena nilai p>0.05 maka dapat disimpulkan bahwa tidak terdapat hubungan antara keseringan meminum minuman dingin dengn frekwensi terjadinya diare.

42

5.2.

Pembahasan 5.2.1 Diare di Kalangan Mahasiswa Dari hasil penelitian telah dikumpulkan, kejadian diare di kalangan mahasiswa menunjukkan angka kejadian yang cukup tinggi. Akan tetapi, frekwensi kejadian diare itu sendiri bervariasi dan sebagian besar dari responden yang menjawab kuesioner ini menyatakan bahwa kejadian diare tidak terjadi pada waktu tertentu sehingga sulit untuk mengidentifikasi penyebab diare itu sendiri. Hal ini menunjukkan bahwa ada kemungkinan jika diare yang terjadi adalah disebabkan oleh konsumsi makanan yang tidak steril. Hal ini dapat dapat diklarifikasi dengan soalan dalam kuesioner yang menanyakan tentang apakah mahasiswa itu sendiri memastikan bahwa makanan yang dikonsumsi benar-benar aman dan bersih ataupun tidak. Walaupun frekwensi kejadian diare di kalangan mahasiswa secara keseluruhan tidak dapat dijelaskan dengan terperinci, akan tetapi kejadiannya yang menjadi faktor inklusi dalam penelitian ini harus dipertimbangkan. Sebanyak 93 orang responden yang menyatakan bahwa pernah mengalami diare dengan mayoritas frekwensi diare dan onset diare yang tidak tentu menunjukkan angka kejadian diare sangatlah tinggi. 5.2.2 Faktor Penyebab Diare di Kalangan Mahasiswa Dari hasil analisis statistik tentang faktor penyebab diare dan kejadian diare di kalangan mahasiswa, dapat disimpulkan bahwa terdapat satu faktor yang signifikan yang menyebabkan diare di kalangan mahasiswa yaitu faktor jumlah jam belajar dalam sehari dan kejadian diare pada mahasiswa tersebut. Dengan nilai p value sebanyak 0,002, ternyata ada hubungan kuat antara kedua hal ini. Jumlah jam belajar dalam kuesioner ini adalah sangat berkaitan dengan tingkat stres yang dihadapi oleh mahasiswa itu sendiri.

43

Dengan pemilihan responden Fakultas Kedokteran USU yang ratarata mempunyai tugasan dan jam kuliah yang lebih dibanding dengan fakultas yang lain, menguatkan teori kejadian Performance Anxiety Diarrhoea (PAD) atau Nervous Diarrhoea yang teorinya telah banyak dikembangkan di negara barat di mana kejadian diare di kalangan mahasiswa akan meningkat apabila musim ujian semester di universitas itu sendiri atau apabila seseorang itu berada dalam keadaan stres yang berat.

44

BAB 6 KESIMPULAN DAN SARAN 6.1. Kesimpulan Kesimpulan yang dapat dicapai dari hasil penelitian adalah hanya faktor intrinsik (stress) saja yang mempengaruhi tercetusnya diare pada mahasiswa. 6.2. Saran 1. Perlu dilakukan penelitian serupa untuk mahasiswa stambuk dan fakultas yang lain untuk melihat kemungkinan adanya variasi pola diare pada mahasiswa. 2. Perlu diberikan informasi tambahan kepada mahasiswa tentang penanganan stress agar resiko untuk terjadinya diare dapat diminimalisirkan. 2. Perlu disediakan informasi dan masukan dalam mengubah cara hidup individu supaya masalah ini tidak berulang sekaligus dapat meningkatkan diare. taraf kehidupan masyarakat seiring dengan produktivitas negara yang tidak lagi terganggu dengan masalah

45

DAFTAR PUSTAKA Blackburn, B.G., et al., Craun, G.F., Yoder, J.S., Hill, V., Calderon, R.L., Chen, N., 2004. Surveillance for Waterborne-Disease Outbreaks Associated With Drinking Water United States, 2001-2002. M.M.W.R. Surveill Summ. 53:23-45 Brammer, L.M., Abrego, P.J., Shostrom, E.L., 1993. Theraupetic Counseling and Psychotherapy. USA: John Wiley & Sons. Budiyanto, C. 2009, Gastritis, Ulkus Peptikum Diare, Universitas Sebelas Maret, Solo. Available from: http://ackogtg.wordpress.com/2009/04/03/gastritis-ulkus-peptikum-diare/ [Accessed 5 April 2009] Cartwright, R.Y., 2003. Food and Waterborne Infections Associated with Package Holidays. J. Appl. Microbiol, 94: 12-24. Centers for Disease Control and Prevention, 2006. Pre- and Post General Health Recommendations. National Center for Immunization and Respiratory Diseases: Division of Bacterial Diseases Centers for Disease Control and Prevention, 2006. Travellers Health Kit. National Center for Immunization and Respiratory Diseases: Division of Bacterial Diseases Colman, A.M., 2001. Oxford Dictionary of Psychology. New York: Oxford University Press Inc. Daldiyono, 1997. Diare. Dalam: Sulaiman, H. A., Daldiyono, Nurul, H., Rani, H. A., Gastroenterologi Hepatologi. Jakarta: CV Sagung Seto.

46

Daldiyono, 1997. Pendekatan Klinik Diare Kronik pada Orang Dewasa. Dalam: Sulaiman, H. A., Daldiyono, Nurul, H., Rani, H. A., Gastroenterologi Hepatologi. Jakarta: CV Sagung Seto Easmon, C. 2005, Causes of Travellers Diarrhoea, UK. Available from: http://www.netdoctor.co.uk/travel/diseases/travellers_diarrhoea.htm [Accessed 5 April 2009] Kliegman, R.M., Greenbaum, L.A., Lye, P.S. 2004. Practical Strategies in Pediatric Diagnosis and Therapy, 2nd ed. Philadelphia, Elsevier Notoatmodjo, S., 2002. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta: Rineka Cipta. Slifko, T.R., Smith, H.V., Rose, J.B., 2000. Emerging Parasite Zoonoses Associated With Water and Food. Int. J. Parasitol, 30: 1379-93 Smeltzer, S.C., Bare, B.G., 2001. Keperawatan Medikal Bedah Brunner & Suddarth, edisi 8, vol 2. Jakarta, EGC. traveldoctor.co.uk, 2002. Table of Microorganisms That Cause Travellers Diarrhoea and Some Examples of Commonly Associated Foods, UK. Available from: http://www.traveldoctor.co.uk/diarrhoea.htm [Accessed 5 April 2009] World Health Organization, 2005. Enterohaemorrhagic Escherichia coli (EHEC). USA: Available from: http://www.who.int/mediaacentre/factsheets/fs125/en/ [Accessed 5 April 2009]

47

World Health Organization, 2002. Foodborne Diseases, Emerging. USA: Available from: http://www.who.int/mediaacentre/factsheets/fs124/en/ [Accessed 5 April 2009] World Health Organization, 2007. Food Safety and Foodborne Illness. USA: Available from: http://www.who.int/mediaacentre/factsheets/fs237/en/ [Accessed 5 April 2009] Wright, J. T., Das, A. K., 1969. Excretioin of 4-hydroxy-3-methoxy Mandelic Acid, British Society of Gastroenterology. Available from: http://gut.bmj.com/cgi/content/abstract/10/8/628 [Accessed 5 April 2009]