Anda di halaman 1dari 41

LAPORAN ASUHAN KEPERAWATAN KOMUNITAS KELOMPOK KHUSUS SD NEGERI 1 GROGOL DI DUSUN KRAJAN DESA GROGOL KECAMATAN GIRI BANYUWANGI

OLEH : KELOMPOK I Anggota : 1.


mad Saifudin Ah Bri an Setyawan Eni k Suprapti Fiq i Qulbi Ma sruroh Mu tiara Put u Agus Sya hmul Laily Ulf a Anis

11.
ia Nur Wega

Yul Ani Latifah Arr y Eka Eni Pujiati Bat ik Mega He ni Sulfiana Me ga Wahyu S No vi Widiatmoko Ric hah Fauziah

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19.

10.
ia Atmasari

Yul

20.
hadah Villa

Sya

PRODI SI KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN BANYUWANGI 2012


LEMBAR PENGESAHAN

Laporan Asuhan Keperawatan Komunitas Kelompok Khusus SD Negeri 1 Grogol Prodi S1 Keperawatan Komunitas Di Dusun Krajan Desa Grogol Kecamatan Giri Kabupaten Banyuwangi Telah disahkan pada : Maret 2012

Pembimbing Institusi

Tim Pembimbing Klp. I

Mengetahui,

Kepala Desa Grogol

Ketua STIKES Banyuwangi

Ishak S.H

Drs. H. Soekardjo, S. Kep., MM,

KATA PENGANTAR Puji syukur alhamdulillah kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat-Nya kepada penulis sehingga dapat menyelesaikan tugas pembuatan Laporan Asuhan Keperawatan Komunitas Praktek Klinik Di Dusun Krajan Desa Grogol Kecamatan Giri Kabupaten Banyuwangi sesuai dengan waktu yang ditentukan. Dalam penulisan laporan asuhan keperawatan komunitas ini kami banyak sekali mendapat pengarahan dan bantuan dari berbagai pihak, oleh karena itu penulis banyak mengucapkan terima kasih kepada: 1. Drs. H. Soekardjo, S. Kep., MM, selaku Ketua STIKES Banyuwangi yang telah memberi kesempatan dan fasilitas untuk mengikuti dan menyelesaikan pendidikan Praktek Klinik Komunitasi Ilmu Keperawatan STIKES Banyuwangi. 2. Essy Sonontiko, S. Kep. Ners, selaku Ketua Program Studi S1 Keperawatan yang telah memberikan kesempatan dan dorongan kepada kami untuk menyelesaikan praktek ini. 3. Ishak S. H, selaku Kepala Desa Grogol yang telah memberikan izin lahan studi klinik keperawatan komunitas. 4. Bapak Yahya, selaku Kepala Dusun Krajan yang telah banyak membantu kami selama praktek studi klinik. 5. Dosen pembimbing yang telah banyak memberikan masukan dan pengarahan kepada kami. 6. Seluruh pegawai puskesmas Mojopanggung yang telah membantu dan memberikan pengarahan kepada kami

7. Rekan-rekan mahasiswa keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Banyuwangi dan seluruh pihak yang telah membantu kelancaran pembuatan laporan Asuhan Keperawatan Komunitas ini yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu. Penulis menyadari sepenuhnya dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari sempurna, sehingga penulis mohon kritik dan saran yang sifatnya membangun. Akhirnya penulis hanya bisa berharap semoga laporan Asuhan Keperawatan Komunitas ini berguna bagi pembaca pada umumnya dan penulis pada khususnya. Banyuwangi, Maret 2012

Kelompok I

BAB 1 PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Tujuan pembangunan dibidang kesehatan adalah terwujudnya derajat kesehatan masyarakat yang optimal, sebagai salah satu unsure kesejahteraan umum dari Tujuan Nasional. Derajat kesehatan masyarakat menggambarkan tingkat kesehatan dan kemampuan masyarakat mengusahakan dirinnya dan lingkungannya menjadi sehat. Keluarga adalah unit social terkecil di masyarakat, dengan demikian derajat kesehatan masyarakat ditentukan oleh tingkat kesehatan keluarga, dimana tingkat kesehatan keluarga ditentukan oleh tingkat masing-masing anggota keluarga. Karena itu, untuk mencapai tingkat kesehatan keluarga yang optimal perlu dijalankan upaya untuk menghasilkan derajat kesehatan anggota keluarga. Dalam hal ini upaya terutama diarahkan kepada anggota keluarga yang mempunyai daya ungkit terhadap derajat kesehatan keluarga, dan pada gilirannya berdaya ungkit terhadap derajat kesehatan masyarakat. Anggota keluarga dimaksud ialah ibu dan anak, dan dalam siklus hidup manusia, masa anaka merupakan masa meletakkan landasan yang kokoh bagi terwujudnya manusia seutuhnya, yang akan menjadi sumber daya insane dan modal pembangunan bangsa. Kesadaran akan fungsi anak dan nilai substantifnya melatar belakangi dikembangkannya berbagai upaya pembinaan dan pengembangan anak, diantaranya upaya pembinaan kesehatan anak usia sekolah. Dengan demikian pembinaan kesehatan anak usia sekolah adalah salah satu strategi yang ditempuh dalam rangka pembangunan dibidang kesehatan. 1.2 Tujuan 1.2.1 Tujuan Umum

Tujuan umum pembinaan kesehatan anak usia sekolah adalah tumbuhnya dan terwujudnya kemandirian anak untuk hidup sehat.

1.2.2

Tujuan Khusus

1.2.2.1 Meningkatnya kemampuan anak untuk menolong dirinya sendiri melalui : 1) Penajaman kepekaan terhadap masalah kesehatan pada dirinya, keluarganya, dan lingkunganya 2) Peningkatan kemampuan berpikir yang berorientasi kepada pemecahan masalah yang dihadapi 3) Peningkatan kemampuan untuk mengendalikan diri, sehingga mampu mengatur dirinya untuk berperilaku hidup sehat. 1.2.2.2 Meningkatnya kemampuan anggota keluarga, khususnya ibu, dalam melaksanakan pengasuhan anak yang mendorong terbentuknya perilaku hidup sehat dari anak-anak usia sekolah dikeluarga tersebut.

BAB 2 TINJAUAN TEORI


Masa anak merupakan masa meletakkan landasan yang kokoh bagi terwujudnya manusia seutuhnya, yang akan menjadi sumber daya insani dan modal pembangunan bangsa. Kesadaran akan fungsi anak dan nilai substansinya melatar belakangi dikembangkannya berbagai upaya pembinaan dan pengembangan anak, diantaranya upaya pembinaan kesehatan anak usia sekolah. UKS pada dasarnya merupakan program dengan dua intervensi pokok yaitu, upaya pendidikan dan upaya kesehatan. Karena dalam mencapai tujuan UKS ada hubungan interaksi secara fungsional. Departemen pendidikan dan kebudayaan menentukan arah, tujuan dan dasar-dasar upaya pendidikan sedangkan departemen kesehatan menentukan arah tujuan dan dasar-dasar upaya kesehatan Berpedoman pada petunjuk-petunjuk operasional yang tercantum dalam rencana pokok program pembangunan jangka panjang kesehatan (RP 3 JPK), upaya kesehatan melalui UKS dilaksanakan melalui dasar- dasar sebagai berikut : a. Pentingnya pelayanan kesehatan paripurna berdasarkan pendekatanpendekatan, peningkatan, pencegahan, pengobatan dan pemulihan yang diarahkan untuk mencapai derajat kesehatan yang optimal b. Pelayanan kesehatan paripurna berdasarkan pendekatan, peningkatan, pencegahan, pengobatan, dan pemulihan dilaksanakan dengan peran serta aktif seluruh masyarakat, baik secara perorangan maupun secara kelompok serta masyarakat yang lebih luas.

c. Peran serta aktif masyarakat perlu dikembangkan dan dibina untuk membudayakan sikap dan perilaku hidup sehat serta mengembangkan kemampuan mereka untuk mendayagunakan potensi yang ada

BAB III TINJAUAN KASUS Kegiatan Praktek Klinik Keperawatan Komunitas Kelompok Khusus SD Negeri 1 Grogol ini dilakukan pada tanggal 28 februari 2012 sampai 2 Maret 2012. Dengan berbekal materi yang diberikan saat pembekalan, maka secara resmi pada tanggal 28 Februari 2012 mahasiswa Program Studi S1 Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Banyuwangi angkatan tahun 2008 kelompok Praktek Klinik Keperawatan Komunitas Kelompok Khusus di SD Negeri 1 Grogol Dusun Krajan Desa Grogol Kecamatan Giri Kabupaten Banyuwangi. Adapun kegiatan selama Praktek Klinik Keperawatan Komunitas Kelompok Khusus SD Negeri 1 Grogol di Dusun Krajan Desa Grogol diuraikan sebagai berikut: 3.1 Pengkajian 3.1.1 Tahap Persiapan a.Advokasi kepada Kepala Sekolah dan Dewan Guru Advokasi bertujuan untuk menjalin tali silaturrahmi kepada kepala sekolah di SD Negeri 1 Grogol sekaligus menyampaikan maksud dan tujuan dari mahasiswa melakukan proktek klinik di wilayah sekolah. Kegiatan ini dimulai dengan menemui Kepala Sekolah SD Negeri 1 Grogol Bapak Samtobah, pada saat di SD tanggal 28 Maret 2012 pukul 09.00-11.00 WIB. Pertemuan tersebut untuk membahas tentang perijinan dan kesediaan beliau untuk

membantu mahasiswa selama melakukan pengkajian di SD ini, serta membahas masalah-masalah yang ada di SD. Kepala sekolah memaparkan beberapa masalah yang biasa terjadi di SDnya, antara lain: masalah prilaku kebersihan diri, masalah sampah, kebersihan lingkungan. b. Pertemuan dengan Warga Bersamaan dengan acara pembukaan dan serah terima tanggal 13 Februari 2012 dilakukan pertemuan warga beberapa kali bersama dengan sebagian ketua RT, ketua RW dan para kader kesehatan Dusun Krajan Desa Grogol untuk sosialisasi kegiatan selama 3 minggu dan sosialisasi pengkajian data Survey Mawas Diri (SMD). Atas kesepakatan antara warga dengan mahasiswa, dilakukan pengkajian data SMD serempak mulai tanggal 13 Februari 2012 sampai 18 Februari 2012 melalui ketua RT sebagai fasilitator. Pada saat yang lain, mahasiswa telah menyiapkan format pengkajian data kesehatan dan asuhan keperawatan komunitas, dan keluarga. Serta format K3 dari Kader setempat. c.Pengkajian Data Survey Mawas Diri (SMD) Pengkajian SMD dilakukan pada tanggal 13 Januari 2012 sampai 18 Januari 2012 sesuai dengan kesepakatan antara mahasiswa dan warga. Pelaksana adalah mahasiswa yang telah dibagi tiap RT, bekerja sama dengan ketua RW dan ketua RT. Mekanisme pengumpulan data merupakan hak otonom masingmasing kelompok RT dengan tanpa meninggalkan prinsip pengkajian keperawatan komunitas dengan menggunakan format indikator GEMMAS (daftar anggota kelompok RT terlampir). Pembagian kelompok pengkajian sebagai berikut: RT1/RW1 1. Arry Eka P. 2. Yulia Nur Wega 3. Heni sulfiana

4. Achmad saifudin RT1/RW2 1. Fiqi qulbi 2. Novie widiatmoko 3. Richa Fauziah 4. Brian Setiawan RT2/RW1 1. Eni pujiati 2. Mega wahyu S. 3. Enik Suprapti 4. Batik mega damayanti RT2/RW2 1. Yulia atmasari 2. Ani latifah 3. Putu Agus 4. Mutiara oktaviana RT3/RW1 1. Masruroh 2. Syahadah villa 3. Syahmul laily 4. Ulfa anis Dengan dibantu Ketua RT 3.1.2 Tahap Pengkajian Pengumpulan data dilakukan pada tanggal 13 Januari 2012 sampai 18 Januari 2012 oleh mahasiswa yang telah dibagi tiap RT. 1. Data Inti a. Sejarah Perkembangan Dusun Krajan Desa Grogol Wilayah Dusun Krajan Desa Grogol Kecamatan Giri memiliki jumlah penduduk berdasarkan hasil pengkajian mahasiswa selama melakukan pendataan adalah 786 jiwa.

Secara umum, gambaran wilayah berdasarkan Winshield survey sebagai berikut: o Batas wilayah sebelah utara o Batas wilayah sebelah selatan o Batas wilayah sebelah barat o Batas wilayah sebelah timur : Persawahan : Sungai :Taman Kanak-Kanak : Bendungan

Fasilitas agama yang ada di Dusun Krajan : masjid 1 buah, dan beberapa musholla. Fasilitas pendidikan formal : 1 buah sekolah dasar , dan 1 buah taman kanak-kanak. Pelayanan di bidang kesehatan yang ada meliputi 1 Polindes dan 1 Posyandu. Masyarakat Dusun Krajan merupakan masyarakat yang agamis dengan menjalankan tradisi-tradisi yang ada dalam agama Islam. Terdapat lebih dari 1 pengajian ibu-ibu dan 2 bapak-bapak pada observasi lingkungan di wilayah Dusun Krajan

TABULASI DATA 1) Tabel 3.1 Jenis Kelamin Jenis kelamin Laki- laki Perempuan Jumlah Jumlah 42 36 78 Prosentasi 53,8 % 46,2 % 100% Jumlah siswa berdasarkan jenis kelamin

Berdasarkan tabel di atas, didapatkan bahwa dari 78 siswa SD Negeri 1 Grogol sekitar 46,2 % berjenis kelamin perempuan, sedangkan yang berjenis kelamin laki laki sekitar 53,3% 2) Tabel 3.2 Umur Siswa Umur 7 th 8 th 9 th 10 th 11 th 12 th Jumlah Jumlah 5 10 27 23 9 4 78 Prosentase 6, 4 % 12, 9% 34, 6 % 29, 5 % 11, 5 % 5,1 % 100% Jumlah siswa berdasarkan umur

Berdasarkan tabel di atas, didapatkan bahwa dari 78 siswa SD Negeri 1 Grogol sekitar 6,4% siswa berumur 7 tahun, 12,9% bermur 8 tahun, 34,6% berumur 9 tahun, 11,5% berumur 11 tahun, 5,1% berumur 12 tahun.

3) ini

Jumlah siswa berdasarkan penyakitnya saat Tabel 3.3 Penyakit siswa saat ini Penyakit saat ini Jumlah ISPA 13 Sakit gigi 21 Typhus 9 Mag 8 Linu 1 Amandel 1 Berdasarkan tabel diatas, didapatlkan bahwa 40% siswa SD Negeri 1 Pesucen mengalami sakit gigi.

4) siswa tentang penyakit

Jumlah siswa berdasarkan pengetahuan Tabel 3.4 Pengetahuan tentang penyakit Pengetahuan tentang penyakit Baik Cukup Kurang

Jumlah 9 17 27

Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 51% siswa SD Negeri 1 Pesucen pengetahuan tentang penyakitnya kurang. 5) Jumlah siswa berdasarkan Frekuensi makan Tabel 3.5 Frekuensi Makan Frekuensi Makan 3 kali/hari 2kali/hari 1kali/hari Jumlah Jumlah 65 12 1 78 Prosentase 83,3% 15,38% 1,28% 100%

Berdasarkan tabel diatas, didapatlkan bahwa 83,3% siswa SD Negeri 1 Grogol frekuensi makannya normal 6) Tabel 3.6 Kualitas Makan Jumlah siswa berdasarkan Kualitas makan

Kualitas Makan 4 sehat 5 sempurna Cukup Kurang Jumlah

Jumlah 45 32 1 78

Prosentase 57,7% 41,02% 1,1% 100%

Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 57,7% siswa SD Negeri 1 Grogol kualitas makan baik.

7) berangkat sekolah

Jumlah siswa yang sarapan sebelum Tabel 3.7 Sarapan sebelum berangkat sekolah Sarapan sebelum berangkat Sarapan Kadang-kadang Tidak pernah Jumlah Jumlah 62 13 3 78 Prosentase 79,5% 16,7% 3,8% 100%

Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 79,5% siswa SD Negeri 1 Grogol sarapan sebelum berangkat. 8) yag dimakan Tabel 3.8 Jumlah makanan yang dimakan Jumlah makanan yang dimakan 1 porsi < 1 porsi > 1 porsi Jumlah Prosentase Jumlah 52 15 12 78 66,7% 19,2% 15,1% 100% Jumlah siswa berdasarkan jumlah makanan

Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 66,7% siswa SD Negeri 1 Grogol menghabiskan makanan sebanyak 1 porsi. 9) terhadap makanan ringan Jumlah siswa berdasarkan kesukaan

Tabel 3.9 Kesukaan terhadap makanan ringan Kesukaan terhadap makanan ringan Suka Tidaka suka Jumlah Jumlah 67 11 78 Prosentase 85,9% 14,1% 100%

Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 85,9% siswa SD Negeri 1 Grogol suka dengan makanan ringan.

10) ringan yang disukai

Jumlah siswa berdasarkan jenis makanan Tabel 3.10 Makanan ringan yang disukai Makanan ringan yang disukai Coklat Snack Pentol+saos (cilot) Jumlah Prosentase Jumlah 36 19 23 78 46,15% 24,35% 29,48% 100%

Berdasarkan tabel diatas, didapatlkan bahwa 74% siswa SD Negeri 1 Pesucen punya jamban 11) Jumlah siswa berdasarkan kebutuhan minum sehari Tabel 3.11 Kebutuhan minum sehari kebutuhan minum sehari < 500 cc 1000-1500cc > 1500 cc Jumlah

Jumlah 43 30 5 78

Prosentase 55,1% 38,5% 6,4% 100%

Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 55,1% siswa SD Negeri 1 Grogol, kebutuhan minumnya dalam sehari < 500 cc

12) diminum

Jumlah siswa berdasarkan jenis air yang Tabel 3.12 Jenis air yang diminum Jenis air yang diminum Air mineral Air kopi Air teh Jumlah Jumlah 78 0 0 78 Prosentase 100% 0% 0% 100%

Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 100% siswa SD Negeri 1 Grogol, jenis air yang diminum yaitu air mineral

13) dikonsumsi Tabel 3.13 Frekuensi mandi Frekuensi mandi 2X Sehari 1X Sehari Tidak Rutin

Jumlah siswa berdasarkan air yang

Jumlah 53 0 -

Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 100% siswa SD Negeri 1 Pesucen frekuensi mandinya 2x sehari 14) Jumlah siswa berdasarkan kebiasaan sikat gigi Tabel 3.14 Kebiasaan sikat gigi Sikat Gigi Jumlah 2X Sehari 30 1X Sehari 23 Tidak Rutin Potong Kuku 1 Minggu Sekali 2 Minggu Sekali Tidak rutin Jumlah 36 15 2

15)

Jumlah siswa berdasarkan kebiasaan keramas Tabel 3. 16 Keramas Keramas Jumlah 3 kali seminggu 2 kali seminggu 24 Tidak rutin 29 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 55% siswa SD Negeri 1 Pesucen tidak rutin untuk keramas Jumlah siswa berdasarkan kebiasaan membersihkan telinga Tabel 3.17 Membersihkan telinga Membersihkan telinga Jumlah 1 Minggu Sekali 2 Minggu Sekali 20 Tidak rutin 33 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 62% siswa SD Negeri 1 Pesucen tidak rutin untuk membersihkan telinga Jumlah siswa berdasarkan pengetahuan tentang kebersihan diri Tabel 3.18 Pengetahuan kebersihan diri Pengetahuan kebersihan diri Jumlah Baik 11 Kurang 42 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 79% siswa SD Negeri 1 Pesucen pengetahuan kebersihan dirinya masih kurang Jumlah siswa berdasarkan motivasi kebersihan diri Tabel 3.19 Motivasi kebersihan diri Motivasi kebersihan diri Jumlah Baik 19

16)

17) 18)

19)

20)

Kurang 34 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 79% siswa SD Negeri 1 Pesucen pengetahuan kebersihan dirinya masih kurang Jumlah siswi berdasarkan kebiasaan PSN Tabel 3.20 PSN PSN Jumlah 1 minggu sekali 9 > 1 minggu 44 Tidak pernah Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 83% siswa SD Negeri 1 Pesucen kebiasaan PSNnya > 1 minggu sekali Jumlah siswa berdasarkan pengelolaan kaleng bekas Tabel 3.21 Pengelolaan kaleng bekas Pengelolaan kaleng bekas Jumlah Disimpan di gudang 5 Ditimbun 17 Berserakan 31 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 59% siswa SD Negeri 1 Pesucen dalam pengelolaan kaleng bekasnya berserakan Jumlas siswa berdasarkan tempat buang sampah Tabel 3.22 Buang sampah Buang sampah Jumlah Di tempatnya/ditimbun/ dibakar 16 Sungai/sembarangan 37 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 70% siswa SD Negeri 1 Pesucen buang sampah sembarangan Jumlah siswa berdasarkan pengetahuan kebersihan lingkungan Tabel 323 Pengetahuan kebersihan lingkungan Pengetahuan kebersihan lingkungan Jumlah Baik 15 Kurang 38

21)

22)

23)

24)

Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 72% siswa SD Negeri 1 Pesucen kurang dalam pengetahuan kebersihan lingkungan Jumlah siswa berdasarkan motivasi kebersihan lingkungan Tabel 3.24 Motivasi kebersihan lingkungan Motivasi kebersihan lingkungan Jumlah Baik 14 Kurang 39 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 74% siswa SD Negeri 1 Pesucen kurang dalam motivasi kebersihan lingkungan Jumlah siswa berdasarkan pengggunaan yankes \ Tabel 3.25 Penggunaan Yankes Penggunaan Yankes Jumlah Dokter 4 Perawat Bidan 24 Puskesmas 17 Rumah sakit Dukun 8 Membeli obat di warung Tidak pernah Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 67% siswa SD Negeri1 Pesucen menggunakan pelayanan kesehatan dibidan Jumlah siswa berdasarkan pemerikasaan nadi Tabel 3.26 Nadi Nadi Jumlah Normal 60-100/menit 53 Takikardi > 100/menit Bradikardi < 60/menit Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 100% siswa SD Negeri1 Pesucen nadinya normal 60100/menit

25)

26)

27)

Jumlah siswa berdasarkan kebersihan mulut

28)

Tabel 3.27 Kebersihan mulut Kebersihan mulut Jumlah Bersih 18 Kotor 35 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 66% siswa SD Negeri1 Pesucen kebersihan mulutnya masih kotor Jumlah siswa berdasarkan bau mulut Tabel 3.28 Bau mulut Bau Jumlah Tidak bau 18 Bau 35 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 66% siswa SD Negeri1 Pesucen kebersihan mulutnya masih bau Jumlah siswa berdasarkan kebersihan gigi Tabel 3.29 Kebersihan gigi Kebersihan gigi Jumlah Bersih 30 Kotor 23 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 57% siswa SD Negeri1 Pesucen kebersihan giginya sudah bersih Jumlah siswa berdasarkan kelengkapan gigi Tabel 3.30 Kelengkapan gigi Kelengkapan gigi Jumlah Lengkap 32 Tidak lengkap 21 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 60% siswa SD Negeri1 Pesucen kelengkapan giginya telah lengkap

29)

30)

31)

Jumlah siswa berdasarkan keadaan tonsil Tabel 3.31 Keadaan tonsil Keadaan Tonsil Jumlah Normal 52 Abnormal 1 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 98% siswa SD Negeri 1 Pesucen keadaan tonsil normal

32)

Jumlah siswa berdasarkan kebersihan telinga Tabel 3.32 Kebersihan telinga Kebersihan telinga Jumlah Bersih 15 Kotor 38 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 77% siswa SD Negeri 1 Pesucen kebrsihan telinganya tergolong kotor Jumlah siswa berdasarkan serumen Tabel 3.33 Serumen Serumen Jumlah Tidak ada 15 Ada 38 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 77% siswa SD Negeri1 Pesucen terdapat serumen pada telinga. Jumlah siswa berdasarkan fungsi pendenngaran Tabel 3.34 Fungsi pendenngaran Fungsi Pendengaran Jumlah Baik 48 Mengalami Gangguan 5 Konjungtiva Anemis Tidak Anemis Jumlah 53

33)

34)

35)

Jumlah siswa berdasarkan visus Tabel 3.36 Visus Visus Jumlah Normal 53 Abnormal Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 100% siswa SD Negeri1 Pesucen visusnya normal Jumlah siswa berdasarkan skera Tabel 3.37 Skera Sklera Putih Jumlah 53

36)

37)

Keruh Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 100% siswa SD Negeri1 Pesucen skleranya putih Jumlah siswa berdasarkan reaksi pupil Tabel 3.38 Reaksi pupil Reaksi Pupil Jumlah Normal 53 Abnormal Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 100% siswa SD Negeri1 Pesucen reaksi pupilnya normal Jumlah siswa berdasarkan kebersihan kuku Tabel 3.39 Kebersihan kuku Kebersihan Kuku Jumlah Bersih 36 Kotor 17 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 68% siswa SD Negeri1 Pesucen, kebersihan kuku sudah bersih

38)

39)

Jumlah siswa berdasarkan ukuran kuku Tabel 3.40 Ukuran kuku Ukuran Kuku Jumlah Panjang 37 Pendek 16 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 70% siswa SD Negeri1 Pesucen ukuran kuku panjang Jumlah siswa berdasarkan Tabel 3.41 Kebersihan kuku Kebersihan Kulit Jumlah Bersih 53 Kotor 0 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 100% siswa SD Negeri1 Pesucen kebersihan kuku bersih Jumlah siswa berdasarkan bau kulit Tabel 3.42 Bau kulit Bau kulit Bau Jumlah 0

40)

41)

42)

Tidak Bau 53 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 100% siswa SD Negeri1 Pesucen kulitnya tidak bau Jumlah siswa berdasarkan kelainan kulit Tabel 3.43 Kelainan kulit Kelainan Kulit Jumlah Ada Tidak Ada 53 Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 100% siswa SD Negeri1 Pesucen tidak ada yang mengalami kelainan kulit

43)

Jumlah siswa berdasarkan inspeksi paru Tabel 3.44 Inspeksi paru Inspeksi Jumlah Normal 53 Abnormal Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 100% siswa SD Negeri1 Pesucen inspeksi keadaan parunya normal Jumlah siswa berdasarkan auskultasi paru Tabel 3.45 Auskultasi paru Auskultasi Jumlah Normal 53 Abnormal Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 100% siswa SD Negeri1 Pesucen auskultasi parunya normal Jumlah siswa berdasarkan inspekasi jantung Tabel 3.46 Inspeksi jantung Inspeksi Jumlah Normal 53 Abnormal Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 100% siswa SD Negeri1 Pesucen inspeksi jantung normal Jumlah siswa berdasarkan auskultasi peristaltik 3.47 Auskultasi peristaltik

44) 45)

46)

47)

Auskultasi Peristaltik Jumlah Normal 53 Abnormal Berdasarkan tabel diatas, didapatkan bahwa 100% siswa SD Negeri1 Pesucen auskultasi peristaltiknya normal

ANALISA DATA
No. Masalah 1 Kurangnya perilaku kebersihan diri : Etiologi 29.5% 14.1% 29.5% 10.2% siswa siswa siswa siswa Data giginya kotor mulutnya bau mengalami karies gigi terdapat serumen

a. Mulut dan gigi

Kurangnya motivasi Kurangnya Pengetahuan kebersihan diri Kurangnya ketrampilam prosedur pencegahan penyakit Kurangnya motivasi

% siswa sikat gigi 1x sehari % siswa kurang pengetahuannya tentang kebersihan diri Saat akan tidur siswa tidak sikat gigi Dari 78 siswa yang mengalami karies gigi 29.5 % 21.8% siswa tidak rutin membersihkan telinga siswa mengatakan kaleng bekas berserakan siswa mengatakan buang sampah sembarangan 100% siswa kurang pengetahuannya tentang PSN

b. Telinga Kurangnya perilaku kebersihan lingkungan: a. PSN

Kurangnya pengetahuan Kurangnya motivasi Kurangnya pengetahuan

100% siswa tidak pernah melakukan PSN 100% siswa kurang pengetahuannya tentang dampak buang sampah sembarangan

b. Buang sampah

Lingkungan yang tidak sehat

Tidak adanya tempat cuci tangan bagi siswa Keadaan kamar mandi /WC yang kotor dan bau Tidak tersedianya sabun dan alat2 kebersihan disetiap kamar mandi/WC Kurangnya pengetahuan Kurangnya motivasi 72% siswa kurang pengetahuannya tentang kesehatan lingkungan 74% siswa motivasinya kurang dalam menjaga kesehatan lingkungan 24% siswa menderita penyakit ISPA

Resiko peningkatan penyakit ISPA

Kurangnya 51% siswa pengetahuannya tentang penyakit masih kurang pengetahuan Kurangnya ketrampilan Siswa yang sakit saat berkomunikasi tidak memakai masker prosedur pencegahan penyakit

No. 1

Dx. Kep Siswa-siswi SDN 1 Pesucen berperilaku kurang baik dalam kebersihan diri mulut, gigi, dan telinga berhubungan dengan :

TUM/TUK Siswa-siswi SDN 1 Pesucen akan berperilaku baik dalam kebersihan diri mulut, gigi, telinga, setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 bulan

Kriteria hasil 43% siswa giginya kotor 66% siswa mulutnya bau 62% siswa mengalami karies gigi 72% siswa telinganya kotor 72% siswa terdapat serumen Pengetahuan siswa-siswi tentang kebersihan diri menurun dari 79% menjadi 45%

Intervensi

P. Jawab

Kepala Penyuluhan : Personal Higine sekolah gigi,mulut,dan telinga.

Pelaksanaan Waktu Tempat Sabtu , SDN 1 11/02/12 PESUCE N

Metode Tanya jawab

Media Liflet dan LCD

a. Kurangnya pengetahuan

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen meningkat pengetahuannya tentang kebersihan diri setelah dilakukan

Penyuluhan kebersihan diri : 1. Mulut dan gigi 2. Telinga

tindakan penyuluhan selama 3-4 kali kunjungan

Siswa siswi mampu memperagakan cara kebersihan diri yang benar

Demonstrasi kebersihan diri

c. Kurangnya motivasi

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen meningkat motivasinya tentang kebersihan diri setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 3-5 kali kunjungan

Motivasi siswa Melakukan siswi meningkat : pemeriksaa a) Dari 43% n fisik rutin siswa yang setiap sikat giginya 1 seminggu x sehari sekali menurun menjadi 25% b) Dari 62% siswa yang tidak rutin membersihkan telinga menurun menjadi 26%

d. Kurangnya ketrampilan prosedur pencegahan penyakit

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen meningkat ketrampilannya dalam prosedur pencegahan penyakit setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 2-3 kali kunjungan

Dari 40% Siswa-siswi Bekerja yang mengeluh nyeri sama gigi menurun menjadi dengan 20% pihak UKS Siswa-siswi telah sekolah membiasakan mengupaya perilaku sikat gigi kan saat akan tidur ketrampilan siswa dalam pencegahan penyakit Pelatihan kader tiwi sada

2.

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen berperilaku kurang baik dalam

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen akan berperilaku baik

Dari 59% siswa yang membuang kaleng bekas

Kerja bakti

Kepala sekola h

Sabtu, SDN 1 11/02/12 PESUCE N

Membe rsihkan lingkun

Sapu,te mpat sampah,

kebersihan lingkungan berhubungan dengan :

dalam kebersihan lingkungan setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 bulan

a. Kurangnya pengetahuan

b. Kurangnya motivasi

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen meningkat pengetahuannya tentang kebersihan lingkungan setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 3-4 kali kunjungan Siswa-siswi SDN 1 Pesucen meningkat motivasinya tentang kebersihan lingkungan

berserakan menurun menjadi 31% Dari 70% siswa yang membuang sampah sembarangan menurun menjadi 40% 72% siswa kurang Penyuluhan tentang pengetahuannya kebersihan tentang PSN lingkungan : a. PSN 72% siswa kurang b. Pengelola pengetahuannya an kaleng tentang dampak bekas buang sampah c. Buang sembarangan sampah Dari 83% siswa yang Memberikan tidak pernah reward bagi melakukan PSN siswa yang berkurang menjadi melakukan : 46% a. PSN seminggu Dari 59% siswa yang sekali motivasinya kurang

gan sekolah

plastik kresek.

setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 3-4 kali kunjungan

3.

Lingkungan sekolah SDN 1 Pesucen yang kurang sehat berhubungan dengan :

Lingkungan sekolah SDN 1 Pesucen akan menjadi lingkungan yang sehat setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 bulan

a. Kurangnya pengetahuan

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen

b. Pengelola an kaleng bekas dengan benar c. Buang sampah pada tempatny a Adanya tempat Menjembatani cuci tangan bagi warga sekolah menyampaikan siswa tapi tidak aspirasi ke dipergunakan Kepala Desa dan tidak ada tentang sabun masalah Keadaan kamar kebersihan mandi /WC yang lingkungan. kotor Tidak tersedianya sabun dan alat2 kebersihan disetiap kamar mandi/WC Dari 72% siswa Memberikan yang penyuluhan dalam pengelolaan kaleng bekas berkurang menjadi 28%

Kepala Sekola h

Senin , Balai 06/02/12 Desa Pesucen

Penyam Laporan paian hasil hasil MMS MMS

meningkat pengetahuannya tentang kesehatan lingkungan setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 2-3 kali kunjumgan

mempunyai pengetahuan kurang tentang kesehatan lingkungan berkurang menjadi 45%

c. Kurangnya motivasi

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen meningkat motivasinya tentang kesehatan lingkungan setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 2-3 kali kunjungan

Dari 74% siswa yang motivasinya kurang dalam menjaga kesehatan lingkungan berkurang menjadi 35%

tentang kesehatan lingkungan : a. Tersedian ya tempat cuci tangan dan diperguna kan dengan baik. b. Kriteria kamar mandi/WC yang sehat Memberikan reward bagi siswa yang telah menjaga kesehatan lingkungan : a. Ruang kelas b. Kamar mandi

4.

Resiko peningkatan penyakit ISPA pada siswa-siswi SDN 1 Pesucen berhubungan dengan : a. Kurangnya pengetahuan

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen yang menderita penyakit ISPA akan berkurang setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 bulan Siswa-siswi SDN 1 Pesucen meningkat pengetahuannya tentang penyakit ISPA setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 2-3 kali kunjungan

Jumlah siswa yang menderita penyakit ISPA mengalami penurunan dari 24% menjadi 12% Dari 51% siswa yang mempunyai pengetahuan kurang tentang penyakit menurun menjadi 20%

c. WC Penyuluhan: ISPA

Kepala sekolah

Sabtu, SDN 1 11/02/12 PESUCE N

Tanya jawab

Liflet, LCD

Memberikan penyuluhan tentang penyakit ISPA : a. Pengertian b. Etiologi c. Cara pencegaha n d. Dampak atau kompikasi mendemons trasikan : a. memakai masker

b. Kurangnya ketrampilan prosedur pencegahan

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen meningkat ketrampilanya

Siswa-siswa menerapkan penggunaan masker saat

penyakit

terhadapa prosedur pencegahan penyakit ISPA setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 2-3 kali kunjungan

berkomunikasi dengan siswa yang sakit Siswa-siswi membiasakan diri menutup hidung dan mulutnya saat bersin

yang benar b. Cara bersin yang benar

IMPLEMENTASI KELOMPOK KHUSUS SDN 1 PESUCEN


No . Dx. Keperawatan TUM/TUK Tgl / Jam Implementasi Evaluasi Evaluator

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen berperilaku kurang baik dalam kebersihan diri berhubungan dengan :

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen akan berperilaku baik dalam kebersihan diri mulut, gigi, dan telinga setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 bulan

Sabtu , 11/02/12

a. Kurangnya Siswa-siswi SDN 1 pengetahuan Pesucen meningkat pengetahuannya tentang kebersihan diri setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 3-4 kali kunjungan

Penyuluhan kebersihan diri : 3. Mulut dan gigi 4. Telinga Demonstrasi kebersihan diri

43% siswa giginya kotor 66% siswa mulutnya bau 62% siswa mengalami karies gigi 72% siswa telinganya kotor 72% siswa terdapat serumen Pengetahuan siswasiswi tentang kebersihan diri menurun dari 79% menjadi 45% Siswa siswi mampu memperagakan cara kebersihan diri yang benar Motivasi siswa-siswi meningkat : c) Dari 43% siswa yang tidak rutin sikat gigi menurun menjadi 25%

b.Kurangnya motivasi

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen meningkat motivasinya tentang kebersihan diri setelah dilakukan tindakan penyuluhan

Melakukan pemeriksaan fisik rutin setiap seminggu sekali

selama 3-5 kali kunjungan

c. Kurangnya ketrampilan prosedur pencegahan penyakit

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen berperilaku kurang baik dalam kebersihan lingkungan berhubungan dengan :

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen meningkat ketrampilannya dalam prosedur pencegahan penyakit setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 2-3 kali kunjungan Siswa-siswi SDN 1 Sabtu, Pesucen akan 11/02/12 berperilaku baik dalam kebersihan lingkungan setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 6 bulan

Bekerja sama dengan pihak UKS sekolah mengupayakan ketrampilan siswa dalam pencegahan penyakit

d) Dari 62% siswa yang tidak rutin membersihkan telinga menurun menjadi 26% Dari 40% Siswa-siswi yang mengeluh nyeri gigi menurun menjadi 20% Siswa-siswi telah membiasakan perilaku sikat gigi saat akan tidur

c. Kurangnya Siswa-siswi SDN 1 pengetahuan Pesucen meningkat pengetahuannya tentang kebersihan

Penyuluhan tentang kebersihan lingkungan :

Dari 59% siswa yang membuang kaleng bekas berserakan menurun menjadi 31% Dari 70% siswa yang membuang sampah sembarangan menurun menjadi 40% 72% siswa kurang pengetahuannya tentang

lingkungan setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 3-4 kali kunjumgan

d. PSN e. Pengelolaan kaleng bekas f. Buang sampah

PSN 72% siswa kurang pengetahuannya tentang dampak buang sampah sembarangan Dari 83% siswa yang tidak pernah melakukan PSN berkurang menjadi 46% Dari 59% siswa yang motivasinya kurang dalam pengelolaan kaleng bekas berkurang menjadi 28%

d.Kurangnya motivasi

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen meningkat motivasinya tentang kebersihan lingkungan setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 3-4 kali kunjungan

Memberikan reward bagi siswa yang melakukan : d. PSN seminggu sekali e. Pengelolaan kaleng bekas dengan benar f. Buang sampah pada tempatnya

Lingkungan sekolah SDN 1 Pesucen yang kurang sehat berhubungan dengan :

Lingkungan sekolah Senin , SDN 1 Pesucen akan 06/02/12 menjadi lingkungan yang sehat setelah dilakukan tindakan keperawatan selama

Adanya tempat cuci tangan bagi siswa tapi tidak dipergunakan dan tidak ada sabun

6 bulan

Kurangnya pengetahuan

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen meningkat pengetahuannya tentang kesehatan lingkungan setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 2-3 kali kunjungan

Memberikan penyuluhan tentang kesehatan lingkungan : d. Tersedianya tempat cuci tangan e. Kepadatan ruangan f. Jarak papan tulis yang sesuai g. Kriteria kamar mandi/WC yang sehat

Keadaan kamar mandi /WC yang kotor Tidak tersedianya sabun dan alat2 kebersihan disetiap kamar mandi/WC Dari 72% siswa yang mempunyai pengetahuan kurang tentang kesehatan lingkungan berkurang menjadi 45%

Kurangnya motivasi

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen meningkat motivasinya tentang kesehatan lingkungan setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 2-3 kali kunjungan Siswa-siswi SDN 1 Pesucen yang menderita penyakit ISPA akan berkurang setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 bulan Sabtu, 11/02/12

Memberikan reward bagi siswa yang telah menjaga kesehatan lingkungan : d. Ruang kelas e. Kamar mandi f. WC

Dari 74% siswa yang motivasinya kurang dalam menjaga kesehatan lingkungan berkurang menjadi 35% Jumlah siswa yang menderita penyakit ISPA mengalami penurunan dari 24% menjadi 12%

Resiko peningkatan penyakit ISPA pada siswasiswi SDN 1 Pesucen berhubungan dengan :

c. Kurangnya Siswa-siswi SDN 1 pengetahuan Pesucen meningkat pengetahuannya tentang penyakit ISPA setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 2-3 kali kunjungan

Memberikan penyuluhan tentang penyakit ISPA : e. Pengertian f. Etiologi g. Cara pencegahan h. Dampak atau kompikasi

Dari 51% siswa yang mempunyai pengetahuan kurang tentang penyakit menurun menjadi 20%

d.Kurangnya ketrampilan prosedur pencegahan penyakit

Siswa-siswi SDN 1 Pesucen meningkat ketrampilanya terhadapa prosedur pencegahan penyakit ISPA setelah dilakukan tindakan penyuluhan selama 2-3 kali kunjungan

mendemonstrasikan : c. memakai masker yang benar d. Cara bersin yang benar

Siswa-siswa menerapkan penggunaan masker saat berkomunikasi dengan siswa yang sakit Siswa-siswi membiasakan diri menutup hidung dan mulutnya saat bersin