Anda di halaman 1dari 4

BTLS JOURNAL RESUME

Evaluation Of Performance Of Two Different Chest Tubes With Either A Sharp Or A Blunt Tip For Thoracostomy In 100 Human Cadavers
Clemens M Ortner, Kurt Ruetzle, Nikolaus Schauman, Veit Lorenz, Peter Schellongowski, Ernst Schuster, Ramez M Salem & Michael Frass

Oleh : ANGGRAENI CITRA SETYANINGTYAS 10507020131007

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN K3LN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA 2013

1. Pengantar
Penempatan tabung dada darurat adalah prosedur yang dapat menyelamatkan jiwa, namun tingkat kesalahan dalam penempatan dan cedera organ hingga 30%. Pada prinsipnya, penyisipan tabung dada dapat dilakukan dengan menggunakan Trocar atau teknik Non-trocar. Jika menggunakan teknik trocar, dua tabung dada yang berbeda (dilengkapi dengan ujung tajam atau tumpul) yang tersedia secara komersial saat ini. Penelitian ini dilakukan untuk mendeteksi perbedaan terhadap respon waktu sampai tabung disisipkan, untuk keberhasilan dan untuk menilai salah penempatan.

2. Tujuan
Untuk menguji hipotesis bahwa tidak ada perbedaan antara alat dengan ujung tumpul dan tajam berhubungan dengan tingkat keberhasilan penempatan, komplikasi, dan waktu untuk menyelesaikan prosedur.

3. Metode
20 dokter emergensi melakukan 5 thoracostomies tabung menggunakan kedua tumpul dan tajam kit tabung pada 100 cadaver segar (100 thoracostomies dengan masing-masing kit).

Semua dokter menghadiri kuliah standar dan demonstrasi praktek. Setiap dokter harus melakukan prosedur di satu sisi dari cadaver manusia dewasa menggunakan tabung kit yang dipilih dalam komputer dan urutannya dihasilkan secara acak. Setelah itu, dokter harus melakukan prosedur dengan

menggunakan kit lain di sisi lain dari dada. Prosedur ini diulang setiap bulan selama 5 bulan berturut-turut oleh setiap dokter untuk mengevaluasi pelatihan atau efek pembelajaran.

Penyisipan tabung dada dilakukan dengan dua kit berikut : a. Kit 1: tabung Unit thoracostomy (Tyco Trocar Thoracic dan tiriskan, Athlone, Irlandia) untuk pengenalan aseptik dari tabung dada dilengkapi dengan ujung tumpul yang terdiri dari trocar dada 24 F (8,0 mm 332 mm) dalam The Tyco menguras [Gambar 1].

b. Kit 2: The Vygon tabung Unit thoracostomy (Trocar Thoracic dan tiriskan, Vygon , Norristown, Philadelphia) untuk pengenalan aseptik dari tabung dada dilengkapi dengan ujung yang tajam yang terdiri dari trocar dada 24 F (8,0 mm 280 mm) dalam dari saluran [Gambar 2].

Waktu sampai penyisipan tabung sebagai hasil utama. Komplikasi dan tingkat keberhasilan diperiksa oleh diseksi patologis dan menjabat sebagai parameter hasil lebih lanjut.

4. Hasil
2 uji coba dengan kit 1 harus dibatalkan karena kerusakan alat dan dikeluarkan dari analisis. Hasil dari semua 98 penempatan tabung dada lain dimasukkan dalam analisis. Berarti waktu untuk penyisipan tabung dada dengan tips tumpul adalah 63 detik ( 25), dibandingkan 59 detik ( 22) menggunakan tips tajam (p = 0,41). rata-rata waktu untuk penyisipan menurun sama untuk kedua kit dari pertama ke urutan kelima upaya [18 39 s (p = 0,05) dengan kit 1, dan 20 20 s (p = 0,003) dengan menggunakan kit 2] [tabel 2]. Pemeriksaan post-mortem mengungkapkan bahwa tabung dada yang akurat ditempatkan ke dalam rongga pleura di 92 dari 98 (94%) mayat menggunakan kit 1, dan di 86 dari 100 (86%) menggunakan kit 2 [Tabel 3]. Tidak ada perbedaan antara luka sisi kanan dan kiri atau salah penempatan yang ditemukan.

Cedera dan misplacements terjadi lebih sering menggunakan tabung dada dengan kit 2, yang berisi trocar berujung tajam (p = 0,04). Cedera organ internal terjadi saat tabung itu dimasukkan melalui ruang intercostal ketujuh atau kedelapan, berdasarkan aplikasi yang salah oleh operator. Dua uji coba menggunakan kit 1 harus dibatalkan karena kerusakan saluran toraks, yang mengakibatkan ketidakmampuan untuk memperkenalkan tabung dada.

Pada kedua kelompok tidak ada luka pada paru-paru atau jantung atau cedera perut yang diamati. Perhitungan tabel kontingensi menunjukkan hubungan cedera organ dengan penggunaan kit 2 (p = 0,043).

Dalam analisis varians dengan tiga faktor (ter-masuk BMI, dilakukan oleh dokter dan jumlah percobaan), dapat ditunjukkan bahwa waktu untuk penyisipan dependen pada BMI cadaver (kit 1: p <0,002, kit 2: p <0,03) dan pada dokter individu (p <0,001 pada kedua kelompok).

5. Kesimpulan
Penyisipan drainase dada dengan trocars dikaitkan dengan tingkat komplikasi 6-14% yaitu terkait operator. Penggunaan trocars berujung tajam meningkatkan terjadinya komplikasi tanpa fasilitasi kecepatan prosedur. Oleh karena itu, trocars berujung tajam tidak boleh digunakan dalam rutinitas setting klinis. Waktu penyisipan dapat dikurangi dengan pelatihan advance, bagaimanapun, hal ini terkait operator dan dipengaruhi oleh BMI pasien.