Anda di halaman 1dari 11

LAMPIRAN 1

FORMULIR FOOD RECALL 24 JAM


No. Responden Nama Umur Jenis Kelamin Tinggi Badan Berat Badan : : : : : : Hari ke : Zat Gizi Energi Protein (Kalori) (Gram)

Waktu makan Pagi

Nama makanan

Jenis

Bahan Banyaknya URT Gram

Siang

Malam

Keterangan : URT : Ukuran Rumah Tangga, misalnya : piring, mangkok, potong, sendok, gelas,dan lain-lain. Apakah anda menghabiskan makanan yang anda konsumsi?

Universitas Sumatera Utara

LAMPIRAN 2

FORMULIR FOOD FREQUENCY MENURUT JENIS BAHAN-BAHAN MAKANAN


No. Responden Nama Umur Jenis Kelamin Tinggi Badan Berat Badan
Jenis bahan makanan

: : : : : :
3 x sehari Frekuensi > 3 x sehari 3 x seminggu >3x seminggu

Bahan Makanan Pokok Nasi Mie Roti Lauk-Pauk Ikan basah Ikan kering Telur Ayam Daging Tahu Tempe Sayur-sayuran Daun singkong Bayam Kangkung Wortel Kol Kol Kembang Sawi Kacang Panjang Buah-buahan Pisang Jeruk Semangka Pepaya Nenas Minuman Teh manis Kopi Susu

Universitas Sumatera Utara

LAMPIRAN 3

FORMULIR AKTIVITAS FISIK SELAMA 24 JAM


No. Responden Nama Umur Jenis Kelamin Tinggi Badan Berat Badan No : : : : : : Jenis Kegiatan Alokasi Waktu (menit)

Jumlah

Universitas Sumatera Utara

LAMPIRAN 4 Cara Menghitung Tingkat Konsumsi Energi dan Protein Pedagang Sayur Apabila ingin melakukan perbandingan antara konsumsi zat gizi (energi dan protein) dengan keadaan gizi seseorang, biasanya dilakukan perbandingan pencapaian konsumsi zat gizi individu tersebut terhadap AKG (Angka Kecukupan Gizi). Dan untuk menentukan AKG individu dapat dilakukan dengan melakukan koreksi terhadap berat badan nyata individu tersebut dengan berat badan standar yang ada pada tabel AKG. Tingkat Konsumsi Energi Pedagang Sayur Contoh perhitungan : Diketahui : Riamasta (Perempuan) berusia 28 tahun BB (Berat Badan) 74 kg Jumlah konsumsi energi berdasarkan hasil food recall 24 jam yaitu 3015,6 kkal BB Standar perempuan usia 20 59 tahun ialah 54 kg AKG untuk energi adalah 2050 kkal Jadi AKG energi Riamasta adalah : BB nyata AKG individu = BB standar 74 = 54 = 2809,26 kkal Selanjutnya pencapaian AKG (Tingkat Konsumsi Energi) untuk Riamasta adalah : Konsumsi Tingkat Konsumsi = AKG individu 3015,6 kkal = 2809,26 kkal = 107,34 % Menunjukkan tingkat konsumsi energi kategori Tinggi x 100 % x 100 % x 2050 kkal x Energi Standar

Universitas Sumatera Utara

Tingkat Konsumsi Protein Pedagang Sayur Contoh perhitungan : Diketahui : Riamasta (Perempuan) berusia 28 tahun BB (Berat Badan) 74 kg Jumlah konsumsi protein berdasarkan hasil food recall 24 jam yaitu 55,5 gr BB Standar perempuan usia 20 59 tahun ialah 54 kg AKG untuk protein adalah 48 gr Jadi AKG energi Riamasta adalah : BB nyata AKG individu = BB standar 74 = 54 = 65,78 gr Selanjutnya pencapaian AKG (Tingkat Konsumsi Protein) untuk Riamasta adalah : Konsumsi Tingkat Konsumsi = AKG individu 55,5 gr = 65,78 gr = 84,37 % Menunjukkan tingkat konsumsi protein kategori Sangat Rendah x 100 % x 100 % x 48 gr x Protein Standar

Keterangan : Sangat Tinggi Tinggi Cukup/Sesuai Standar Rendah Sangat Rendah

: Bila Tingkat Kecukupan > 115% : Bila Tingkat Kecukupan 106 115% : Bila Tingkat Kecukupan 95 105% : Bila Tingkat Kecukupan 85 94% : Bila Tingkat Kecukupan < 85%

Universitas Sumatera Utara

LAMPIRAN 5 Cara Menghitung Tingkat Aktivitas Fisik Pedagang Sayur No. Responden : 01 Nama : Riamasta Umur : 28 tahun Jenis Kelamin : Perempuan Tinggi Badan : 162 cm Berat Badan : 74 kg No Jenis Kegiatan Alokasi Waktu (menit) 1 Tidur siang (2 jam) 390 Tidur malam (4,5 jam) 2 3 4 Mandi (2 x sehari) Makan (3 x sehari) Kegiatan di pasar : - Mencari sayur ke agen - Membersihkan sayuran - Memilah-milah sayuran - Menimbang dan mengikat sayuran - Menyusun keranjang/goni/plastik/timbangan/tali - Membersihkan tempat jualan Istirahat sambil menunggu pembeli Istirahat/ tidur di angkot Kegiatan di rumah : - Memasak - Mencuci pakaian dan mencuci piring - Menyapu/mengepel rumah - Membersihkan halaman rumah Pergi ke ladang : - Menanam sayur - Mencangkul ladang Istirahat di rumah : - Menonton TV - Duduk santai/ berkumpul tetangga/ menyirih Jumlah 30 60

420

5 6 7

60 60

180

120

120 dengan 1440 (24 jam)

Universitas Sumatera Utara

Selanjutnya kegiatan individu dibagi menjadi dua kategori, yaitu: Waktu untuk duduk atau berdiri : 390+ 60+60+60+120 = 690 (11,5 jam) Waktu untuk aktivitas pekerjaan tertentu : 30+420+180+120 = 750 (12,5 jam) Setelah itu, setiap kategori tersebut diubah menjadi persen, yaitu : 690 Waktu untuk duduk atau berdiri = 1440 = 47,9% x 100 %

750 Waktu untuk aktivitas tertentu = 1440 = 52,1 % Dari hasil di atas menunjukkan bahwa Riamasta mempunyai aktivitas fisik kategori sedang. x 100 %

Keterangan : Ringan : Jika 75% waktu digunakan untuk duduk atau berdiri, 25% waktu untuk aktivitas pekerjaan tertentu. Sedang : Jika 40% waktu digunakan untuk duduk atau berdiri, 60% waktu untuk aktivitas pekerjaan tertentu. Berat : Jika 25% waktu digunakan untuk duduk atau berdiri, 75% waktu untuk aktivitas pekerjaan tertentu.

Universitas Sumatera Utara

LAMPIRAN 7

Dokumentasi Penelitian
Mengukur tinggi badan responden

Mengukur berat badan responden.

Universitas Sumatera Utara

Aktivitas fisik pedagang sayur di rumah

Menggoreng (berjualan di rumah)

Menyusun sayur

Universitas Sumatera Utara

Aktivitas fisik pedagang sayur di pasar

Membersihkan dan memilah-milah sayur

Merapikan dan mengikat sayur

Universitas Sumatera Utara

Duduk-duduk (sambil menunggu pembeli)

Membersihkan sayur

Universitas Sumatera Utara