Anda di halaman 1dari 9

SATUAN ACARA PENYULUHAN

Masalah Pokok Bahasan Sub Pokok Bahasan Sasaran Hari/Tanggal Waktu Tempat : : : : : : : Kurangnya promosi, koordinasi tentang Posbindu Pelatihan dan penyegaran kader kesehatan Demonstrasi Penggunaan Tensi Kader Kesehatan dan ibu - ibu RW. 03 Sabtu, 16 Juli 2005 25 Menit Rumah Ibu Sumantri RT. 07 RW. 03 Kel. Sukabungah Kec. Sukajadi Bandung I. Tujuan Instruksional Umum ( TIU ) Setelah diberikan penjelasan dan demonstrasi cara penggunaan tensi selama 25 menit, ibu ibu kader kesehatan diharapkan dapat memahami dan menggunakan tensi. II. Tujuan Instruksional Khusus ( TIK ) Setelah diberikan penjelasan dan demonstrasi cara penggunaan tensi selama 25 menit, ibu ibu kader kesehatan diharapkan dapat : 1. Menyebutkan kembali langkah langkah penggunaan tensi 2. Menggunakan tensi I. Pokok Materi Langkah langkah penggunaan tensi III. Kegiatan Belajar Mengajar Metode : ceramah dan demonstrasi Langkah langkah kegiatan : A. Kegiatan Pra Pembelajaran 1. Mempersiapkan materi, media, dan tempat 2. Kontrak waktu B. Membuka Pembelajaran 1. Memberi salam 2. Perkenalan 3. Menjelaskan pokok bahasan 4. Menjelaskan tujuan

5. Apersepsi C. Kegiatan Inti 1. Penyuluh menyampaikan dan mendemonstrasikan materi 2. Sasaran menyimak materi 3. Sasaran mencoba untuk mendemonstrasikannya 4. Penyuluh menyimpulkan jawaban D. Penutup 1. Evaluasi 2. Penyuluh dan sasaran menyimpulkan materi 3. Memberi salam IV. Media 1. Tensimeter 2. Stetoskop V. Evaluasi Dilakukan uji coba cara penggunaan tensi pada calon kader.

MATERI

LANGKAH-LANGKAH PENGGUNAAN TENSIMETER


A. PERSIAPAN 1. Orang - Atur posisi duduk atau berbaring di tempat tidur - Jika sudah beraktivitas, istirahatkan sampai tenang, karena akan berpengaruh terhadap hasil pengukuran tekanan darah 2. Alat - Sphygnomanometer (tensimeter) - Stetoskop B. PELAKSANAAN 1. Atur posisi tangan minimal sejajar dengan letak jantung dan tidak lebih rendah 2. Tempatkan / letakkan manset pada lengan atas 3 jari di atas sikut 3. Tempelkan manometer pada manset yang telah di pasang 4. Cari denyut nadi pada arteri brachialis ( pada lipatan sikut ) 5. Setelah denyut nadi teraba, tempatkan stetoskop pada daerah denyutan tersebut 6. Pasang stetoskop pada telinga pemeriksa 7. Cari denyut nadi di arteri radialis ( pada pergelangan tangan ) 8. Mulai melakukan pemompaan sampai dirasakan denyutan nadi pada pergelangan tangan menghilang, lalu tambahkan 1 2 pompaan 9. Pegang ujung stetoskop, lalu mulai turunkan perlahan-lahan 10. Dengarkan adanya suara dub dub 11. Sesudah selesai lepaskan stetoskop dan manset dari pergelangan tangan 12. Catat dan beritahukan hasil yang telah diperoleh

SATUAN ACARA PENYULUHAN

Masalah Pokok Bahasan Sub Pokok Bahasan Sasaran Hari/Tanggal Waktu Tempat

: : : : : : :

Kurangnya promosi, koordinasi tentang Posbindu Pelatihan dan penyegaran kader kesehatan KMS Pada Usia Lanjut Kader Kesehatan dan ibu - ibu RW. 03 Sabtu, 16 Juli 2005 25 Menit Rumah Ibu Sumantri RT. 07 RW. 03 Kel. Sukabungah Kec. Sukajadi Bandung

I.

Tujuan Instruksional Umum ( TIU ) Setelah diberikan materi selama 25 menit, para kader kesehatan dan ibu ibu RW. 03 mampu mengetahui tentang KMS Pada Lanjut Usia

II.

Tujuan Instruksional Khusus ( TIK ) Setelah diberikan penjelasan selama 25 menit diharapkan sasaran dapat : 1. Para kader kesehatan dapat memahami dan mengetahui pengertian KMS Lanjut Usia 2. Para kader kesehatan dapat mengetahui dan menyebutkan 2 dari 3 manfaat dari KMS Lansia 3. Para kader kesehatan mengetahui isi/bagian dari KMS Lansia 4. Para kader dapat mengetahui dan menyebutkan hal-hal (keluhan) yang perlu diperhatikan dalam anjuran hidup sehat (minimal 8 dari 16)

III. 1. 2. 3. 4. IV. -

Pokok Materi Pengertian KMS Lansia Manfaat dari KMS Lansia Hal-hal (keluhan) yang perlu diperhatikan Anjuran hidup sehat Kegiatan Belajar Mengajar Metode : ceramah dan 4anya jawab Langkah langkah kegiatan : A. Kegiatan Pra Pembelajaran 1. Mempersiapkan materi, media, dan tempat 2. Kontrak waktu B. Membuka Pembelajaran

1. Memberi salam 2. Perkenalan 3. Menjelaskan pokok bahasan 4. Menjelaskan tujuan dan manfaat dari penyuluhan 5. Apersepsi C. Kegiatan Inti 1. Penyuluh memberikan penjelasan mengenai pengertian KMS Lansia 2. Penyuluh memberikan penjelasan mengenai manfaat KMS Lansia 3. Penyuluh memberikan penjelasan mengenai isi atau bagian dari KMS Lansia 4. Penyuluh memberikan penjelasan mengenai sehat bagi lansia dan hal hal (keluhan) yang perlu diperhatikan 5. Penyuluh menanyakan tentang kejelasan materi yang disampaikan D. Penutup 1. Evaluasi ( Penyuluh menanyakan tentang pengertian, tujuan dan bagian bagian dari KMS Lansia ) 2. Penyuluh dan sasaran menyimpulkan materi 3. Memberi salam V. VI. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Media dan Sumber Media : Leaflet dan Flip Chart Sumber : Direktorat Kesehatan Keluarga, Depkes RI Tahun 2000 Evaluasi Prosedur : Proses penyuluhan/selama proses penyuluhan Jenis tes : Pertanyaan secara lisan Butir soal : 5 soal Sebutkan pengertian KMS Lansia ! Sebutkan tujuan / manfaat KMS (minimal 2 dari 3) ! Sebutkan isi / bagian dari KMS ! Sebutkan anjuran untuk hidup sehat ! Sebutkan kegiatan fisik dan psikososial untuk lansia (minimal 4 dari 7) ! Sebutkan keluhan-keluhan yang perlu diperhatikan (minimal 8 dari 16) !

MATERI PEMBELAJARAN KMS LANSIA

A. Pengertian KMS Lansia KMS Lansia adalah alat untuk mencatat kesehatan pribadi lanjut usia baik fisik maupun mental emosionalnya, yang di isi tiap bulan dan di simpan oleh lanjut usia dan keluarga, dan selalu dibawa setiap kunjungan ke Puskesmas atau kelompok Posbindu. B. Tujuan / Manfaat KMS 1. Memantau dan menilai kemajuan kesehatan lanjut usia. 2. Menentukan secara dini penyakit pada lansia. 3. Bahan informasi bagi lanjut usia dan keluarganya dalam memelihara dan meningkatkan kesehatan. C. Isi / Bagian dari KMS 1. Identitas klien dan tanggal kunjungan 2. Hasil Pemeriksaan a. Pengkategorian Kegiatan Kehidupan Sehari hari Kegiatan dasar dalam kehidupan seperti : makan/minum, berjalan, mandi, berpakaian, BAB/BAK, dan lain-lain. Kegiatan melakukan pekerjaan di luar rumah, seperti : pengajian, berbelanja, dan lain lain. Pengkategorian kegiatan hidup sehari hari terdiri dari 3 kategori, yaitu : 1) Kategori A : Tidak mampu melakukan kegiatan sehari hari (ketergantungan) 2) Kategori B : Ada gangguan dalam melakukan sendiri, kadang kadang butuh bantuan 3) Kategori C : Mandiri b. Indeks Masa Tubuh (IMT) Pada tiap kunjungan, timbang berat badan tanpa alas kaki dan dicatat pada kolom yang tersedia. Nilai normal indeks masa tubuh untuk pria dan wanita lanjut usia berkisar antara 18,5 25. Untuk mengetahui indeks masa tubuh dapat dilihat di monogram IMT dengan menemukan titik temu antara garis berat badan dan tinggi badan. Untuk IMT terdapat tiga kategori yang diberi warna, yaitu : 1) Warna merah : IMT lebih

2) Warna hijau : IMT sesuai/normal 3) Warna kuning : IMT kurang c. Tekanan Darah Dilakukan pengukuran tekanan darah dan dicatat pada kolom yang tersedia, nilai normalnya, yaitu systole/atas antara 120 150 mmHg dan diastole/bawah kurang dari 90 mmHg. Penilaian tekanan darah terdapat tiga kategori, yaitu : 1) Tinggi : Bila salah satu systole/diastolenya atau keduanya diatas normal. 2) Normal : Berada dalam batas 160/90 mmHg 3) Rendah : Bila systole/diastolenya atau keduanya dibawah normal d. Pemeriksaan Penunjang Dilakukan pemeriksaan darah dan air kencing dan tidak harus dilakukan tiap bulan hanya sewaktu waktu. Pemeriksaan darah meliputi : hemoglobin dan kadar gula dalam darah. Pemeriksaan protein dalam air kencing, dimana dilakukan pada penderita yang mengalami gangguan ginjal. e. Catatan Keluhan dan Tindakan Dilakukan pada pemeriksaan dengan menanyakan keluhan dan dilakukan tindakan yang diperlukan dan bila tidak diperlukan tindakan berilah nasehat/penkes pada lansia untuk mempertahankan kesehatannya. D. Anjuran untuk Hidup Sehat 1. Perkuat ketakwaan pada Tuhan Yang Maha Esa 2. Periksakan kesehatan secara berkala 3. Makanan dan minuman : a. Kurangi gula b. Kurangi lemak c. Kurangi garam d. Perbanyak buah dan sayur e. Perbanyak susu dan ikan f. Hindari alkohol g. Berhenti merokok

Kegiatan fisik dan psikososial : 1. Pertahankan berat badan secara normal 2. Lakukan kegiatan fisik sesuai dengan kemampuan

3. Biasakan olah raga sesuai dengan kemampuan (jalan kaki, senam untuk lansia) 4. Sempatkan rekreasi 5. Tingkatkan silaturahmi 6. Gunakan obat-obatan atas saran petugas kesehatan 7. Pertahankan hubungan harmonis dalam keluarga Keluhan yang perlu diperhatikan : 1. Cepat lelah 2. Nyeri dada 3. Sesak nafas 4. Berdebar-debar 5. Sulit tidur 6. Batuk 7. Gangguan penglihatan 8. Gangguan pendengaran 9. Gangguan mengunyah 10. Gangguan nafsu makan 11. Nyeri panggung 12. Nyeri sendi 13. Gangguan gerak 14. Kaki bengkak 15. Kesemutan 16. Sering BAK dan haus