Anda di halaman 1dari 31

TRANSPORTASI dalam BANGUNAN

Alat transportasi dalam bangunan merupakan alat yang menunjang atau memberi fasilitas sirkulasi dalam bangunan gedung bertingkat, serta merupakan sarana prasarana yang memperlancar pergerakan manusia di dalamnya

UMUM TANGGA MANUAL RAMPS TRANSPORTASI DALAM BANGUNAN ESKALATOR MEKANIS CONVEYOR PENUMPANG LIFT (ELEVATOR) BARANG DARURAT

SISTEM TRANSPORTASI MANUAL


Sistem transportasi tanpa mesin yang ada dalam bangunan adalah tangga dan ramps. Tangga Ramps

TANGGA
A. TANGGA UMUM
Syarat tangga umum: Kemiringan sudutnya tidak lebih dari 38 derajat. Jika jumlah anak tangga lebih dari dua belas anak tangga, maka harus memakai bordes. Lebar anak tangga untuk satu orang cukup 90 cm, sedangkan untuk dua orang 110120cm. Tinggi balustrade sekitar 80-90 cm.

optrede, maks.19cm

antrede, min. 23cm

Perhitungan tangga:
60 cm < 2p + t < 65 cm

Tinggi optrede maupun antrede mempengaruhi kenyamanan, sehingga orang yang naik tidak cepat lelah dan yang turun tidak mudah tergelincir. Pada bangunan komersial, kemiringan dan jenis tangga harus diperhatikan, karena sangat mempengaruhi kenyamanan dan estetika dalam bangunan.

B. TANGGA DARURAT
Syarat tangga darurat:
Kemiringan maximum 40 derajat Letak antar tangga darurat dalam bangunan 30-40 m (+100 feet) Harus terlindung dengan material tahan api termasuk dinding (beton) dan pintu (metal) tahan api Dilengkapi penerangan yang cukup dengan listrik cadangan menggunakan baterai selama listrik bangunan dimatikan karena keadaan darurat Dilengkapi peralatan darurat Suplai udara segar diatur / dialirkan (menggunakan Exhaust fan atau Smoke Vestibule pada puncak / ujung tangga) sehingga pernafasan tidak terganggu Pintu pada lantai terbawah terbuka langsung ke arah luar gedung Pada tangga darurat, tiap lantai harus dihubungkan dengan pintu masuk ke dalam ruang tangga tsb.

RAMPS
Menurut kemiringannya, ramps dibagi menjadi:
Ramps rendah sampai dengan 5% kemiringan (00-50). Ramps jenis low atau landai ini tidak perlu menggunakan anti selip untuk lapisan permukaan lantainya. Ramps sedang atau medium dengan kemiringan sampai dengan 7% (50-100) dianjurkan menggunakan bahan penutup lantai anti selip. Ramps curam atau steep dengan kemiringan antara sampai dengan 90% (100-200) yang dipersyaratkan harus menggunakan bahan anti selip pada permukaan lantai dengan dibuat kasar. Untuk manusia, dilengkapi dengan railing terutama untuk handicapped / disabled person (penderita cacat tubuh, yang sekarang lebih dikenal sebagai para Difable atau Different ability people).

SISTEM TRANSPORTASI MEKANIS Sistem transportasi jenis ini juga dikenal sebagai sistim transportasi dengan mesin penggerak. Ada dua macam sistim transportasi jenis mekanis ini, ialah escalator (tangga berjalan) dan elevator (lift).

ESKALATOR
Escalator atau tangga berjalan adalah alat transportasi antar lantai, sebagaimana tangga (manual) yang menghubungkan satu lantai dengan satu lantai yang di atasnya maupun di bawahnya dengan menggunakan sistem tangga yang berjalan dengan bertenaga/bergerak atas bantuan tenaga mesin. Secara horizontal dibutuhkan ruang cukup luas untuk fasilitas ini, karenanya, escalator biasa digunakan pada bangunan yang bersifat publik seperti mall, bandar udara, dll. Dilengkapi dengan railing, Tidak ada celah antara lantai dengan anak tangga pada escalator, dan Sebaiknya didesain secara otomatis.
KECEPATAN (m/detik) 0,45 LEBAR (m) 0,85 1,05 1,25 0,60 0,85 1,05 1,25 0,75 0,85 1,05 1,25 KAPASITAS ANGKUT (orang/menit) 65 95 125 90 120 150 95 125 155

Syarat eskalator:

PERLETAKAN ESKALATOR:
Paralel. Diletakkan secara paralel. Perencanaannya lebih menekankan segi arsitektural dan memungkinkan sudut pandang yang luas. Cross Over. Perletakan bersilangan secara menerus (naik saja atau turun saja). Kurang efisien dalam sistim sirkulasi tetapi bernilai estetis tinggi. Double Cross Over. Perletakan bersilangan antara naik dan turun, sehingga dapat mengangkut penumpang dengan dalam jumlah lebih banyak. Gambar: Perletakan escalator pada lantai bangunan berlantai banyak
PARALEL CROSS OVER DOUBLE CROSS OVER

Gambar: Perletakan escalator pada lantai bangunan berlantai banyak

Tabel: Perbandingan antara lebar, kecepatan dan kapasitas penumpang escalator


KAPASITAS (jumlah penumpang/menit)

LEBAR (m) 0,85 1,05 1,25 0,45 65 95 12

KECEPATAN (m/detik) 0,6 90 120 150 0,75 95 125 155

ELEVATOR (LIFT)
Lift adalah alat transportasi vertikal antar lantai dalam bangunan bertingkat secara menerus dengan menggunakan tenaga mesin. Fasilitas transportasi vertikal pada bangunan berlantai banyak ini hanya membutuhkan ruangan yang relatif kecil. Lift mempunyai kecepatan yang lebih tinggi dibanding alat transportasi dengan mesin lain dalam hal memindahkan barang atau orang. Umumnya lift digunakan pada bangunan yang mempunyai jumlah lantai lebih dari tiga.

JENIS ELEVATOR BERDASARKAN SISTEM PENGGERAKNYA


A. TRACTION SYSTEM Cara kerja sistim ini dengan menarik ke atas sebuah kabin (car) dengan penggantung kabel baja, rel, dan beban pengimbang (counter weight) oleh motor listrik. Terdapat dua jenis lift dengan mesin traction ini, yaitu: Traction System dengan arus bolak-balik, terdiri atas tiga sistim lainnya, yaitu: type 2 speed elevator, sistim VVAC, dan sistem VVVF. Traction System dengan arus searah, terdiri atas dua sistim lainnya, yaitu: sistim DC Gearless dan sistim Geared. Beberapa catatan dari beberapa sistim di atas: Sistim 2 speed elevator adalah sistim traction AC dimana terdapat dua kecepatan motor, yaitu pada waktu start dan stop, serta pada waktu running. Sistim VVAC adalah sistim traction mesin AC dimana pengaturan kecepatan dipergunakan dengan sistem arus bolak-balik dan perubahan tegangan. Sistim VVVF adalah sistim traksi mesin dengan mempergunakan variable voltage dengan variable frequency. Sistim DC Gearless (tak bergigi) dan Geared (bergigi) adalah sistim mesin traction dengan mempergunakan motor DC. DC Gearless System sangat smooth (lembut) dan umumnya karena mahal harganya dipergunakan untuk sistim dengan kecepatan tinggi.

HYDRAULIC SYSTEM
Cara kerja sistem ini adalah dengan mempompakan minyak dari reservoir ke plunger sehingga bergerak ke atas mendorong kabin (car) dan turun karena gaya gravitas bumi. Elevator jenis ini mempunyai kecepatan yang relatif lebih rendah dibanding sistem traction. Maka umumnya banyak gedung memakai sistem traction karena disamping lebih cepat juga perawatannya lebih mudah.

JENIS ELEVATOR BERDASARKAN PENGGUNAANNYA


ELEVATOR PENUMPANG Elevator jenis ini biasa dipakai untuk fasilitas transportasi vertikal manusia pada gedung berlantai banyak: a. Elevator Konvensional Elevator ini merupakan jenis yang paling banyak dipakai, satu car memiliki satu cabin dan satu motor penggerak, serta pada umumnya terletak di dalam shaft yang tertutup. b. Double-deck Elevator Jenis elevator ini hampir sama dengan elevator konvensional, hanya pada setiap unit car memiliki dua cabin dan daya angkutnya menjadi besar. c. Observation Car Elevator Elevator ini merupakan pengembangan dari lift penumpang yang bergerak pada rel yang terletak ditepi suatu dinding core. Salah satu sisi dari kabin biasanya diganti dengan kaca yang dapat memungkinkan penumpang untuk melihat keluar. d. Slant Elevator Jenis ini merupakan pengembangan dari jenis lift konvensional yang tidak bergerak vertikal penuh tetapi mempunyai sudut kemiringan tertentu. Elevator ini digerakkan oleh satu motor penggerak dengan sistem traction. e. Chair Elevator Jenis elevator ini merupakan alat bantu khusus sehingga sering tidak dimasukkan dalam kategori lift. Lift jenis ini merupakan lift yang khusus diciptakan sebagai alat bantu bagi orang cacat, sehingga bentuknya menyerupai kursi yang bergerak pada sisi dalam sepanjang tangga biasa.

Syarat khusus lift penumpang:


Waktu menunggu tidak boleh terlalu lama. Kecepatan yang disarankan:
JUMLAH LANTAI 4-10 10-15 15-20 20-50 lebih 50 RUMAH SAKIT RUMAH TINGGAL KECEPATAN DALAM (meter/menit) 60-150 150-210 210-240 240-360 360-450 150-210 60

Gambar: LAY-OUT ELEVATOR

Gambar: PENAMPANG ELEVATOR

Cabin 1 Cabin 2

Gambar: DOUBLE-DECK ELEVATOR

Gambar: OBSERVATION-CAR ELEVATOR

Cabin

Gambar: SLANT ELEVATOR

B. ELEVATOR BARANG
Elevator barang ini biasa dipakai pada bangunan bengkel, industri, gudang dan gedung parkir. Sistim penggerak dapat memakai sistem traction ataupun hydraulic, car dibuat dari logam dan lapisan kayu pada lantainya serta telah dipersiapkan sedemikian rupa untuk menerima benturan ataupun gesekan dengan barang yang diangkut. Penerangan pada car mutlak diperlukan. Pada fasilitas elevator barang, car harus dilengkapi dengan peralatan-peralatan yang otomatis. Terutama dalam pengaturan penaikan ke lantai dengan menggunakan automatic levelling. Pintu masuk pada elevator barang, umumnya dapat dibuka secara vertikal dan minimum mempunyai ketinggian 6 (enam) kaki atau sekitar 2 meter. Komposisi yang dipersyaratkan, setiap lima lift penumpang diperlukan satu lift barang. Kapasitas lift barang berkisar antara 1-5 ton. Ukuran dalam lift barang berkisar antara 1,60x2,10 meter sampai 3,10x4,20 meter, dengan kecepatan bergerak maksimum 1,50-2,0 meter/ detik, sedangkan kecepatan rata-rata yang ideal 0,25-1 meter/detik. Pada umumnya lift barang bergerak dengan kecepatan 22,50-60 m/menit.

JUMLAH LANTAI 2-3 4-5 6-10

KECEPATAN (meter/menit) 30 45 60

ELEVATOR BARANG (Freight Elevator) MENURUT MUATANNYA


Ada tiga macam elevator barang (freight elevator), yaitu: a. Elevator barang dengan muatan barang biasa Muatannya tidak diperkenankan melebihi 25% kapasitas yang sudah ditentukan. Kapasitasnya angkutnya berkisar antara 50 Pounds (Lbs) per-sqft atau sekitar 277,78 kg/m2. b. Elevator barang dengan muatan kendaraan bermotor Car elevator jenis ini menanggung muatan yang cukup besar. Kapasitas angkut yang diperkenankan sekitar 30 psf (Lbs/sqft) atau sekitar 126,5 kg/m2. c. Elevator barang dengan muatan kendaraan berat, misalnya: truk Kapasitas angkut elevator jenis ini lebih besar, yaitu 50 psf (Lbs/sqft).

C. DUMB WAITERS
Dumbwaiters atau Ejection Elevator berfungsi sebagai pengantar. Elevator jenis ini ukurannya kecil dan biasa dipakai untuk mengantar makanan, minuman dll. pada bangunan berlantai banyak, seperti pada hotel, rumah sakit, dll. Kecepatan elevator ini berkisar antara 300 fpm (Feet per-minute) dengan kapasitas angkutnya sebesar 100 Pounds (Lbs) atau sekitar 50 kg, dan penggeraknya menggunakan sistem traction dengan motor kecil.

D. ELEVATOR KHUSUS
1. Paternoster elevator Merupakan jenis elevator penumpang yang digunakan untuk mengangkut penumpang dari lantai satu ke lantai yang lainnya secara acak (random). Dapat mengangkut 30 orang per-menit, jika yang dilayani bangunan 5 lantai. Pada bangunan 11 lantai, diperkirakan dapat mengangkut 35 orang per- menitnya. Pada bangunan 16 lantai, dapat mengangkut 42 orang per-menitnya. Apabila terlalu banyak orang yang akan menggunakannya, kapasitas pengangkutan diperkirakan dapat membengkak sekitar 60%. Pada elevator jenis ini, jumlah car lebih dari satu. Car tersebut tidak terdapat pada seluruh lantai tetapi hanya terdapat pada lantai tertentu. Pada prinsipnya, Paternoster Elevator hampir sama dengan Double Deck Elevator, dengan batasan sebagai berikut: Dimensi car: tinggi minimum 2,2 m dengan lebar/kedalaman 1 m, luas lantai maksimal 0,93 m2, ketinggian pintu gerbang berkisar antara 2,6-2,7 m. Kecepatan maksimal 0,4 meter per-detik.

Elevator untuk orang cacat


Elevator ini harus mempunyai peralatan yang lebih dibanding dengan elevator biasa, karena pemakainya adalah orang cacat atau Difable. Perbedaan elevator ini dengan lainnya, yaitu pada pengolahan car, perletakan sistem kontrol yang ada, dimensi maupun ukurannya, sehingga memenuhi persyaratan sesuai kondisi penggunanya. Pada saat ini, hampir semua elevator yang digunakan untuk kepentingan publik juga perlu memiliki fasilitas yang sesuai untuk para Difable.

PERLETAKAN ELEVATOR PADA BANGUNAN


Dibagi menjadi beberapa zone transportasi, yaitu: a. Low Zone Transportation b. Medium Zone Transportation c. High Zone Transportation Kecepatan untuk masing-masing zone tersebut berbeda-beda tergantung dari fungsi dan kebutuhan masing-masing. Jarak antar elevator / lift juga harus diperhatikan dengan baik, minimal memenuhi standar, apalagi jika terdapat lebih dari 2 buah car elevator dalam sebuah lobby, maka harus ada suatu space yang cukup luas, yang diberikan di sekitar area (hall) pada lift. Diperkirakan di sekitar dalam lobby dekat lift membutuhkan ruang untuk menunggu paling tidak sekitar 5 Sqft (square foot) per-orang. Sedangkan bila agak terpaksa, misalnya terjadi kondisi berjejal, luasan tersebut dapat berkurang menjadi 3-4 Sqft per-orang.

KOMPONEN ELEVATOR
MACHINE. Berfungsi sebagai penggerak elevator dengan dua macam sumber daya listrik yaitu arus bolak balik dan arus searah. CYLINDRICAL. Bekerja sebagai katrol penggulung dimana alur-alurnya dililiti kabel baja. CAR. Fungsi dari bagian ini adalah untuk membawa penumpang atau barang, yang terbuat dari bahan yang ringan dan mempunyai daya tahan yang tinggi terhadap waktu pakai. Car bergerak dalam suatu tabung yang berfungsi sebagai shaft atau core. COUNTER WEIGHT. Fungsi dari komponen ini adalah untuk mengimbangi beban car dan beban muatan agar mesin penggerak dapat beroperasi lebih ringan. GUIDE RAIL (Rel). Terdapat dua jenis rel, yaitu rel untuk kereta lift dan rel untuk beban pengimbang (counter weight). Rel yang dipasang adalah baja dengan profil T yang digunakan untuk bergerak dengan bantuan guide shoes sebagai pemegang jalur. BRAKE (REM). Berfungsi untuk menghentikan putaran silinder sesuai dengan perintah. CABLES (Kabel). Berfungsi untuk menarik dan mengulur kereta (car) dan beban pengimbang. Biasanya dipakai 4-5 kabel yang tiap kabelnya mempunyai gaya tarik yang sama. CONTROL PANEL. Adalah alat perekam perintah yang mempengaruhi gerak reaksi lift. GOVERNOR. Adalah alat untuk menghentikan beban pengimbang dan kereta karena jatuh bebas. LIMIT SWITCH. Alat otomatis yang menghentikan laju kereta lift/elevator. RHEOSTATIC CONTROL. Kontrol tenaga listrik dengan bermacam-macam tahapan pada field sirkuit yang terdapat pada motor pengangkat. OPERATING DEVICE. Adalah alat pengontrol dalam operasi-operasi lain. HOISTWAY. Adalah lorong (tabung) luncur kereta dan beban pengimbang, yang dapat berupa core ataupun hanya shaft saja yang tidak mempunyai kaitan langsung dengan struktur bangunan. PITS (Sumur). Merupakan bagian bawah dari Hoistway yang merupakan dasar minimal dan tempat berhentinya elevator. Pits berisi bantalan yang dapat meredam benturan akibat luncuran kereta maupun beban pengimbang. MACHINE ROOM. Ruangan ini dapat berada di atas hoistway ataupun berada di bawah (lantai basement). Ketinggian ruang, ventilasi udara, akustik yang meredam kebisingan merupakan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam ruang mesin. Elevator yang ideal adalah yang menghasilkan waktu menunggu di setiap lantai yang minimal, percepatan yang nyaman / komfort, angkutan vertikal yang cepat, pemuatan dan penurunan yang cepat di setiap lantai.

PERSYARATAN UMUM LIFT


Bangunan lebih dari tiga lantai harus dilengkapi dengan lift sebagai alat transportasi. Jalan masuk ke dalam lift harus dilengkapi dengan: penutup gulungan (roller shutter) pintu dengan adanya daya tahan api minimal 1 jam cabin dilengkapi dengan pelengkap komunikasi pada saat beroperasi tidak boleh menimbulkan suara gaduh cabin dilengkapi dengan telepon, penerangan dan penghawaan yang baik Jika menggunakan traction system, dimensi kabel yang digunakan berukuran minimum 12 mm. Jumlah kabel minimal tiga buah. Balok pemikul harus dari baja atau beton bertulang. Rel lift harus dari bahan baja. Pada saat beroperasi ruang lift atau cabin harus tertutup rapat. Lubang masuk lift tidak boleh lebih dari satu. Jarak antara tepi lantai cabin dengan tepi lantai bangunan pada pintu lift maksimal 4 cm. Tiap lift harus mempunyai motor penggerak dan panel kontrol sendiri. Lift hanya dapat bergerak setelah pintu dalam keadaan tertutup. Hoist way tidak boleh merupakan cerobong. Dasar lobang lift harus mempunyai pondasi kedap air. Pintu dilengkapi dengan alat otomatis untuk menghindari kecelakaan. Pada cabin harus dilengkapi dengan panel kontrol yang jelas. Pintu lift harus dibuat double (pintu cabin dan pintu shaft). Elevator barang tidak diperkenankan menjadi satu dengan tangga darurat. Elevator harus dibuat secara khusus, merupakan satu kesatuan dengan bangunannya sendiri atau berdiri sendiri. Tabung lift dibuat secara menerus sampai ke puncak bangunan dan dibuat sedemikian rupa sehingga kuat menahan rel yang akan dilalui lift. Bahan dibuat dari beton dan tahan terhadap air maupun api. Ruang mesin lift mempunyai ketinggian minimal 2,10 meter. Cukup penerang-annya serta terlindung dari bahaya petir (bila terletak di penthouse), kebakaran maupun kebocoran air. Pintu ruang mesin harus mempunyai ukuran minimal seperti pintu-pintu rumah pada umumnya, supaya dapat dilalui dengan leluasa bila ada perbaikan sewaktu-waktu. Perlengkapan yang tidak ada hubungannya dengan elevator tidak diperkenan-kan berada dalam tabung lift / ruang mesin lift.

PERSYARATAN STRUKTURAL
Ruang mesin, pits, dan tabung lift merupakan kesatuan dari konstruksi bangunan. Tabung lift harus merupakan konstruksi masif dan cukup kaku dan kuat untuk menahan rel lift. Tabung lift haruslah dibuat sedemikian rupa sehingga beban pengimbang dapat berjalan sejajar dengan kereta lift. Pit (sumur lift) harus ada pada dasar tabung lift dengan kedalaman menyesuaikan kecepatan dan jenis lift, dan dengan konstruksi kedap air. Dinding dan kereta lift direncanakan untuk tidak terjadi gesekangesekan yang membisingkan. Tangga darurat harus tetap disediakan untuk mengantisipasi keadaan darurat.

PERSYARATAN TEKNIS
Tiap unit lift harus mempunyai motor penggerak sendiri-sendri. Minimal jumlah kabel baja yang boleh dipakai adalah tiga buah bila memakai sistem lilitan dan harus memenuhi syarat-syarat standar yang ada. Balok pemikul mesin lift harus terbuat dari baja profil atau beton bertulang. Rel harus dari baja profil. Pada kereta harus ada pintu darurat yang terletak di bagian atas kereta. Daya muat harus ditetapkan dan bila melebihi kapasitas secara otomatis lift tidak mau bergerak. Pintu lift harus dapat membuka dan menutup secara halus. Di dekat pintu masuk dan di dalam kereta dilengkapi dengan tombol, serta indikator kedudukan lift. Di dalam kereta harus terdapat penerangan yang cukup dan komunikasi apabila terjadi kemacetan. Kecepatan lift harus konstan dan halus pada saat start maupun berhenti. Khusus untuk lift penumpang, interval tidak boleh lama.