Anda di halaman 1dari 27

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Adapun yang melatarbelakangi penyusunan makalah ini adalah untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Bimbingan dan Konseling. Penyusunan makalah ini bertujuan untuk meningkatkan serta menambah ilmu pengetahuan mengenai pentingnya memahami latar belakang dan sejarah perkembangan bimbingan dan konseling di Amerika maupun di Indonesia. Penyusunan makalah ini diharapkan dapat menjadi gambaran bagaimana pentingnya penjelasan tentang latar belakang dan sejarah bimbinghan dan konseling. Seringkali timbul pertanyaan mengapa bimbingan dan konseling itu dirasakan perlu, bahkan mutlak harus dilaksanakan di sekolah dengan meninjaunya dari berbagai aspek sosio-kultural. B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah yang telah dijelaskan, penulis mengemukakan beberapa rumusan masalahnya sebagai berikut: 1. 2. 3. 4. Apa saja yang menjadi latar belakang perlunya bimbingan dan konseling? Bagaimana sejarah pekembangan bimbingan dan konseling di Amerika? Bagaimana sejarah pekembangan bimbingan dan konseling di Indonesia? Bagaimana posisi bimbingan konseling dalam UU Sisdiknas?

C. Tujuan Makalah Makalah ini bertujuan untuk meningkatkan serta menambah ilmu pengetahuan mengenai pentingnya memahami latar belakang dan sejarah

perkembangan bimbingan dan konseling di Amerika maupun di Indonesia. Penyusunan makalah ini diharapkan dapat menjadi gambaran bagaimana pentingnya penjelasan tentang latar belakang dan sejarah bimbinghan dan konseling. Makalah ini disusun dengan tujuan untuk mejelaskan dan mendeskripsikan tentang: 1. 2. 3. 4. Latar belakang perlunya bimbingan dan konseling. Sejarah perkembangan bimbingan konseling di Amerika. Sejarah perkembangan bimbingan konseling di Indonesia. Posisi bimbingan konseling dalam UU Sisdiknas.

D. Kegunaan Makalah Makalah ini disusun dengan harapan memiliki kegunaan dan manfaat bagi pembaca dan penulis, khususnya kalangan umum dan mahasiswa. Secara ringkas makalah ini mempunyai beberapa kegunaan secara praktis maupun secara teoretis. Ditinjau dari kegunaan praktis makalah ini diharapkan berguna bagi penulis yakni sebagai wahana menambah wawasan keilmuan dalam kajian ilmu pengetahuan, terutama tentang latar belakang perlunya bimbingan dan konseling, perkembangan bimbingan dan konseling serta posisi bimbingan dan konseling dalam UU Sisdiknas. Sedangkan kegunaan secara teoretis, penyusunan makalah ini diharapkan bermanfaat untuk meningkatkan dan menambah ilmu pengetahuan mengenai pentingnya memahami tentang latar belakang bimbingan konseling. E. Prosedur Makalah

Prosedur yang penulis terapkan dalam penyusunan makalah ini adalah kajian pustaka dan metode deskriptif. Kajian pustaka yang diterapkan berupa kegiatan membaca data yang dapat diolah dengan menggunakan tekhnik analisis isi melalui kegiatan mengeksposisikan data dan mengaplikasikan data tersebut dalam konteks judul makalah dan melalui metode deskriptif ini penulis akan menguraikan permasalahan secara jelas.

BAB II PEMBAHASAN

A. Latar Belakang Perlunya Bimbingan dan Konseling Bimbingan dan konseling adalah pelayanan bantuan untuk peserta didik, baik secara perorangan maupun kelompok agar mandiri dan bisa berkembang secara optimal, dalam bimbingan pribadi, sosial, belajar maupun karier melalui berbagai jenis layanan dan kegiatan pendukung berdaarkan norma-norma yang berlaku (SK Mendikbud No. 025/D/1995) Bimbingan dan konseling merupakan upaya proaktif dan

sistematik dalam memfasilitasi individu mencapai tingkat perkembangan yang optimal, pengembangan perilaku yang efektif, pengembangan lingkungan, dan peningkatan fungsi atau manfaat individu dalam lingkungannya. Semua perubahan perilaku tersebut merupakan proses perkembangan individu, yakni proses interaksi antara individu dengan lingkungan melalui interaksi yang sehat dan produktif. Bimbingan dan konseling memegang tugas dan tanggung jawab yang penting untuk mengembangkan lingkungan, membangun interaksi dinamis antara individu dengan lingkungan, membelajarkan individu untuk

mengembangkan, merubah dan memperbaiki perilaku.

1. Latar Belakang Psikologis Bimbingan dan Konseling

Latar

belakang

prikologis

dalam

bimingan

konseling

memberikan pemahaman tentang tingkah laku individu yang menajadi sasaran (klien). Hal ini sangat penting karena bidang garapan bimbingan dan konseling adalah tingkah laku klien, yaitu tingkah laku yang perlu diubah atau dikembangkan untuk mengatasi masalah yang dihadapi. Untuk keperluan bimbingan dan konseling sejumlah daerah kajian dalam bidang psikologi perlu dikuasai yaitu tentang motif dan motivasi, pembawaan dasar dan lingkungan, perkembangan individu, belajar, dan kepribadian. Proses perkembangan dipengaruhi oleh berbagai faktor, baik dari dalam seperti dipengaruhi oleh pembawaan dan kematangan, sedangkan faktor dari luar seperti faktor lingkungan. Perkembangan dapat berkembang dengan baik jika kedua faktor tersebut saling melengkapi. Untuk mencapai perkembangan yang baik perlu dilaksanakan melalui proses belajar atau melalui proses pendidikan. Sekolah merupakan bentuk lingkungan dalam meningkatkan

perkembangan individu dalam proses belajar. Bimbingan dan konseling akan memberikan bantuan kepada individu di dalam memperoleh penyesuaian diri sesuai dengan tingkat perkembangannya. Dalam konsepsi tentang tugas perkembangan dikatakan bahwa setiap periode tertentu terdapat sejumlah tugas-tugas perkembangan yang harus diselsesaikan. Berhasil atau tidaknya individu dalam menyelesaikan tugas-tugas tersebut akan berpengaruh bagi

perkembangan selanjutnya. Sehubungan dengan hal tersebut maka prinsip-prinsip perkembangan yang harus diperhatikan antara lain: a. Hasil proses belajar tergantung kepada tingkat kematangan yang telah dicapai. b. Tempo perkembangan berlangsung cepat pada tahun-tahun permulaan. c. Setiap individu memiliki tempo perkembangan masing-masing. d. Perkembangan individu mengikuti pola umum. e. Perkembangan dapat menghalangi kemunduran, dan dapat pula dipercepat. f. Perkembangan menuju kearah integrasi dan diferensiasi sistem respons. g. Faktor pembawaan dan lingkungan berpengaruh sama kuat terhadap proses perkembangan individu.

2. Latar Belakang Sosial Budaya Bimbingan dan Konseling Perkembangan zaman, terutama pada zaman modern yang pesat seprti sekarang ini, banyak menimbulkan perubahan-perubahan dan kemajuan-kemajuan dalam berbagai aspek kehidupan. Di samping itu pertambahan penduduk yang kian hari kian meningkat cukup banyak berpengaruh terhadap perkembangan kehidupan. Selain itu kebudayaan maupun bimbingan timbul karena terdapat faktor yang

menambah rumitnya keadaan masyarakat dimana individu itu hidup. Faktor-faktor perkembagan komunikasil. Beberapa pendapat mengenai individu sebagai produk tersebut seperti perubahan kontelasi kerja, keuangan,

pendidikan,

dunia-dunia

perkembangan

lingkungan sosial budaya adalah sebagai berikut: MC Daniel memandang, setiap anak, sejak lahirnya harus memenuhi tidak hanya tuntutan biologisnya, tetapi juga tuntutan budaya di tempat ia hidup, tuntutan budaya itu menghendaki agar ia mengembangkan tingkah lakunya sehingga sesuai dengan pola-pola yang dapat diterima dalam budaya tersebut. Tolbert memandang bahwa, organisasi sosial, lembaga keagamaan, kemasyarakatan, pribadi, dan keluarga, politik dan masyarakat secara menyeluruh memberikan pengaruh yang kuat terhadap sikap, kesempatan dan pola hidup warganya. Unsur-unsur budaya yang ditawarkan oleh organisasi dan budaya lembaga-lembaga tersebut mempengaruhi apa yang dilakukan dan dipikirkan oleh individu, tingkat pendidikan yang ingin dicapainya, tujuan-tujuan dan jenis-jenis pekerjaan yang dipilihnya, rekreasinya dan kelompokkelompok yang dimasukinya. Bimbingan konseling harus

mempertimbangkan aspek sosial budaya dalam pelayanannya agar menghasilkan pelayanan yang lebih efektif.

Beberapa Hipotesis yang dikemukakan Pedersen dkk (1976) tentang berbagai aspek konseling budaya seperti makin besar kesamaan harapan tentang tujuan konseling antara budaya pada diri konselor dan klien maka konseling akan berhasil. Semakin besar kesamaan pemohonan tentang ketergantungan dalam berkomunikasi secara terbuka, maka semakin efektif konseling tersebut sehingga akan sederhana harapan yang diinginkan oleh klien yang bersifat personal dan penuh suasana emosional. Suasana konseling antar budaya akan memudahkan konselor memahami klien. Keefektifan konseling antara budaya tergantung pada kesensitifan konselor terhadap proses komunikasi, keefektifan konseling akan meningkat jika ada latihan khusus serta pemahaman terhadap permasalahan hidup yang sesuai dengan budaya tersebut, semakin klien kurang memahami proses konseling semakin perlu konselor atau program konseling antara budaya memberikan pengarahan tentang proses keterampilan

berkomunikasi, pengambilan keputusan dan transfer. 3. Latar Belakang Agama Bimbingan dan Konseling Dalam latar belakang agama pada bimbingan dan konseling diperlukan penekanan dalam beberapa hal pokok diantaranya, keyakinan bahwa manusia dan seluruh alam adalah mahluk Tuhan. Sikap yang mendorong perkembangan dan kehidupan manusia akan berjalan kearah yang sesuai dengan kaidah-kaidah agama. Upaya yang

memungkinkan berkembang dan dimanfaatkannya secara optimal suasana dan perangkat budaya serta kemasyarakatan yang sesuai dengan kaidah-kaidah agama untuk membentuk perkembangan dan pemecahan masalah individu. Latar belakang agama pada bimbingan dan konseling berkenaan dengan beberapa hal seperti berikut ini:

a. Manusia sebagai Mahluk Tuhan Manusia adalah mahluk Tuhan yang memiliki sisi-sisi kemanusiaan. Sisi-sisi kemanusiaan tersebut tidak boleh dibiarkan agar tidak mengarah pada hal-hal negatif. Perlu adanya bimbingan yang akan mengarahkan sisi-sisi kemanusiaan tersebut pada hal-hal positif. b. Sikap Keberagamaan Agama yang menyeimbangkan antara kehidupan dunia dan akhirat menjadi isi dari sikap keberagamaan. Sikap keberagamaan tersebut pertama difokuskan pada agama itu sendiri, agama harus dipandang sebagai pedoman penting dalam hidup, nilai-nilainya harus diresapi dan diamalkan. Kedua, menyikapi peningkatan

IPTEK sebagai upaya lanjut dari penyeimbang kehidupan dunia dan akhirat. c. Peranan Agama Pemanfaatan unsur-unsur agama hendaknya dilakukan secara wajar, tidak dipaksakan dan tepat menempatkan klien sebagai seorang yang bebas dan berhak mengambil keputusan sendiri sehingga agama dapat berperan positif dalam konseling yang dilakukan agama. Sebagai pedoman hidup agama memiliki fungsi seperti memelihara fitrah, memelihara jiwa, memelihara akal, memelihara keturunan. 4. Latar Belakang Pendidkan Bimbingan dan Konseling

Pada umumnya pendidikan dapat diartikan sebagai suatu proses pembelajan yang diberikan orang lain kepada kita. Henderson mengartikam pendidikan sebagai suatu proses pertumbuhan dan perkembangan individu yang berangsung sepanjang hayat. Dalam prose situ timbullah interaksi antara individu dengan lingkunganya, baik fisik maupun lingkungan sosial-kultural. Pendidikan dalam konseling dapat bermanfaat bagi tercapainya perkembangan individu secara optimal serta dapat mensejahterakan manusia. Proses

pendidikan dapat bersifat formal dan informal. Proses pendidikan

10

formal lazimnya diberikan di sekolah atau lembaga-lembaga pendidikan lainnya, dan pendidikan yang informal yaitu pendidikan yang diberikan di dalam lingkungan keluarga dan lingkungan lain. Pendidikan non formal pada umumnya diselenggarakan oleh lembagalembaga tertentu tetapi tidak formal seprti di sekolah. Yang tergolong pendidikan non formal misalnya: kursus-kursus, pramuka, pendidikan masyarakat. Sekolah sebagai salah satu yang menyelenggarakan pendidikan formal mempunyai peranan yang amat penting dalam usaha mendewasakan anak didik sebagai anggota masyarakat yang berguna.

5. Latar Belakang Perkembangan IPTEK Bimbingan dan Konseling

Latar belakang perkembangan IPTEK pada bimbingan dan konseling menyebabkan kemajuan IPTEK yang sangat pesat, kesempatan kerja berkembang dengan cepat pula sehingga siswa memerlukan bantuan dari pembimbing untuk menyesuaikan minat dan kemampuan mereka terhadap kesempatan dunia kerja yang selalu berubah dan cepat meluas.

11

Sistem pemerintahan yang demokratis berdampak positif terhadap seluruh aspek kehidupan. Kesempatan yang sama untuk semua orang dalam berbagai bidang seperti sekolah, universitas, dan perguruan tinggi lain. Peluasan program pendidikan memberikan kesempatan kepada siswa supaya dapat melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi sesuai dengan kemampuannya.

Perkembangan dibidang industri bisa berdampak positif dan negatif terhadap kehidupan sosial para remaja, terutama mereka yang tinggal di kota-kota industri. B. Sejarah Perkembangan Bimbingan Konseling di Amerika

Sejarah bimbingan di Amerika mulai diberikan oleh Jesse B. Davis sekitar tahun 1898-1907. Beliau bekerja sebagai konselor sekolah menengah di Detroit. Dalam waktu sepuluh tahun, ia membantu mengatasi masalah-masalah pendidikan, moral, dan jabatan siswa. Pada tahun 1908, Frank Parsons mendirikan Vocational Bureau untuk membantu para remaja mendapatkan pekerjaan yang cocok. Tahun 1910, William Healy mendirikan Juvenile Psychopathic Institut di Chicago. Tahun 1911, Universitas Harvard memberikan kuliah bidang bimbingan jabatan dengan dosennya Meyer Bloomfield. Tahun 1912, Grand Rapids, Michigan mendirikan lembaga bimbingan dalam sistem sekolahnya. Tahun 1913 berdiri National Vocational Guidance Association di Grand Rapids.

12

Perkembangan bimbingan dan konseling di Amerika sangat pesat pada awal tahun 1950. Hal ini ditandai dengan berdirinya APGA (American Personnel and Gidance Association) pada tahun 1952. Selanjutnya, pada bulan Juli1983 APGA mengubah namanya nenjadi AACD (American Association for Counselling and Development). Klemudian, satu organisasi lainnya bergabung pula dengan AACD, yaitu military education (MECA). Dengan demikian, pada saat ini AACD merupakan organisasi propesional bagi para konselor Amerika serikat, dengan 14 divisi (organisasi khusus) yang tergabung di dalamnya dismping itu, pada setiap negara bagian tertentu. AACD mengeluarkan jurnal-jurnal secara berkala, diantaranya Journal of Counseling and Development, Journal of Collage Student Personnel, Counselor Education and Super Vision dan The Career Development Quarterly. Awal abad ke-20 belum ada konselor disekolah, akan tetapi pada saat itu pekerjaan-pekerjaan konselor masih ditangani oleh para guru. Gerakan bimbingan disekolah mulai berkembang sebagai dampak dari revolusi industri dan keragaman latar belakang para siswa yang masuk kesekolah-sekolah negeri. Tahun 1898 Jesse B. Davis, seorang konselor di Detroit mulai memberikan layanan konseling pendidikan dan pekerjaan di SMA. Pada tahun 1907 dia memasukkan program bimbingan di sekolah tersebut.

13

Pada waktu yang sama para ahli yang juga mengembangkan program bimbingan ini, diantaranya sebagai berikut: Eli Weaper mengatakan (1906), memilih suatu karir dan membentuk komite guru pembimbing disetiap sekolah menengah di New York. Komite tersebut bergerak untuk membantu para pemuda dalam menemukan kemampuan-kemampuan dan belajar tentang bimbingan menggunakan kemampuan-kemampuan tersebut dalam rangka menjadi seorang pekerja yang produktif. Frank Parson dikenal sebagai Father of The Guedance Movement in American Education. Mendirikan biro pekerjaan tahun 1908 di Boston Massachussets, yang bertujuan membantu pemuda dalam memilih karir uang didasarkan atas proses seleksi secara ilmiyah dan melatih guru untuk memberikan pelayanan sebagai koselor. Bradley (John J.Pie Trafesa et. al., 1980) menambah satu tahapan dari tiga tahapan tentang sejarah bimbingan menurut Stiller, yaitu sebagai berikut: 1. Vocational exploration: Tahapan yang menekankan tentang analisis individual dan pasaran kerja 2. Metting Individual Needs: Tahapan yang menekankan membantu individu agar meeting memperoleh kepuasan kebutuhan hidupnya. Perkembangan BK pada tahapan ini dipengaruhi oleh diri dan memecahkan masalahnya sendiri.

14

3. Transisional Professionalism: Tahapan yang memfokuskan perhatian kepada upaya profesionalisasi konselor. 4. Situasional Diagnosis: Tahapan sebagai periode perubahan dan inovasi pada tahapan ini memfokuskan pada analisis lingkungan dalam proses bimbingan dan gerakan cara-cara yang hanya terpusat pada individu. C. Sejarah Perkembangan Bimbingan Konseling di Indonesia

Sejarah lahirnya bimbingan dan konseling di Indonesia diawali sejak masukkannya bimbingan dan konseling (dulunya bimbingan dan penyuluhan) pada setting sekolah. Pemikiran ini diawali sejak tahun 1960. Hal ini merupakan salah satu hasil konferensi Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (disingkat FKIP, yang kemudian menjadi IKIP) di Malang tanggal 20-24 Agustus 1960. Perkembangan berikutnya tahun 1964 IKIP Bandung dan IKIP Malang mendirikan jurusan Bimbingan dan Penyuluhan. Tahun 1971 berdiri Proyek Perintis Sekolah Pembangunan (PPSP) pada delapan IKIP yaitu IKIP Padang, IKIP Jakarta, IKIP Bandung, IKIP Yogyakarta, IKIP Semarang, IKIP Surabaya, IKIP Malang, dan IKIP Menado. Melalui proyek ini bimbingan dan konseling dikembangkan, juga berhasil disusun Pola Dasar Rencana dan Pengembangan bimbingan dan penyuluhan pada PPSP. Lahirnya Kurikulum 1975 untuk Sekolah Menengah Atas di dalamnya memuat pedoman bimbingan dan konseling.

15

Tahun 1978 diselenggarakan program PGSLP dan PGSLA bimbingan dan konseling di IKIP (setingkat D2 atau D3) untuk mengisi jabatan Guru bimbingan dan konseling di sekolah yang sampai saat itu belum ada jatah pengangkatan guru BP dari tamatan S1 Jurusan Bimbingan dan Konseling. Pengangkatan Guru Bimbingan dan Konseling di sekolah mulai diadakan sejak adanya PGSLP dan PGSLA Bimbingan dan Konseling. Keberadaan Bimbingan dan Konseling secara legal formal diakui pada tahun 1989 dengan lahirnya SK Menpan No

026/Menpan/1989 tentang Angka Kredit bagi Jabatan Guru dalam lingkungan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Sejarah Perkembangan bimbingan dan konseling di Indonesia lebih banyak dilakukan dalam kegiatan formal di sekolah. Pada awal tahun 1960 di beberapa sekolah dilakukan program bimbingan akademis dan konseling yang terbatas. Pada tahun 1964, lahir Kurikulum SMA Gaya Baru, dengan program bimbingan dan konseling. Akan tetapi program ini tidak berjalan, karena kurang persiapan prasyarat dan kekurangan tenaga pembimbing yang profesional. Untuk mengatasinya pada dasawarsa 60-an Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan dan diteruskan oleh Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan (1963) membuka jurusan bimbingan dan konseling yang sekarang dikenal dengan Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) dengan nama Jurusan Psikologi Pendidikan dan Bimbingan (PPB).

16

Secara formal bimbingan dan konseling diprogramkan di sekolah sejak diberlakukannya kurikulum 1975 yang menyatakan bahwa bimbingan dan konseling merupakan bagian integral pendidikan di sekolah. Pada tahun 1975 berdiri Ikatan Petugas Bimbingan Indonseia (IPBI), dengan memberikan pengaruh terhadap perluasan program bimbingan di sekolah yang dilaksankan di Malang. Beberapa upaya dalam pendidikan yang dilakukan untuk menyempurnakan kurikulum dari kurikulum 1975 ke kurikulum 1984. Dalam kurikulum 1984 telah dimasukan bimbingan karier di dalamnya. Usaha untuk memantapkan bimbingan terus dilakukan dengan diberlakukannya UU No.2/1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Dalam Pasal 1 Ayat 1 disebutkan bahwa pendidikan adalah usaha sadar untuk menyiapkan peserta didik melalui kegiatan bimbingan, pengajaran, latihan bagi peranannya pada masa yang akan datang. Pemantapan bimbingan terus dilanjutkan dengan dikeluarkannya SK Menpan No. 80/1993 tentang jabatan Fungsional Guru dan Angka Kreditnya. Dalam Pasal 3 disebutkan tugas pokok guru adalah menyusun program bimbingan, melaksanakan program bimbingan, evaluasi

pelaksanaan bimbingan, analisis hasil pelaksanaan bimbingan, dan tindak lanjut dalam program bimbingan. Pada tahun 2001 terjadi perubahan organisasi Ikatan Petugas Bimbingan Indonseia (IPBI) menjadi Asosiasi Bimbingan dan Konseling

17

Indonesia (ABKIN). Dengan fungsi bahawa bimbingan dan konseling harus tampil sebagai profesi yang mendapat pengakuan.

D. Posisi Bimbingan Konseling dalam UU Sisdiknas Undang-undang Sistem Pendidikan Nasional No. 20 tahun 2003 Pasal 3 dinyatakan bahwa Pendidikan Nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. Bimbingan merupakan bantuan kepada individu dalam menghadapi persoalan-persoalan yang dapat timbul dalam hidupnya. Bantuan semacam itu sangat tepat jika diberikan di sekolah, supaya setiap siswa lebih berkembang ke arah yang semaksimal mungkin. Dengan demikian bimbingan menjadi bidang layanan khusus dalam keseluruhan kegiatan pendidikan sekolah yang ditangani oleh tenaga-tenaga ahli dalam bidang tersebut. Di Sekolah Dasar, kegiatan bimbingan dan konseling tidak diberikan oleh Guru Pembimbing secara khusus seperti di jenjang pendidikan SMP dan SMA. Guru kelas harus menjalankan tugasnya secara

18

menyeluruh, baik tugas menyampaikan semua materi pelajaran (kecuali Agama dan Penjaskes) dan memberikan layanan bimbingan konseling kepada semua siswa tanpa terkecuali. Ada beberapa hal yang melatarbelakangi perlunya layanan bimbingan di sekolah seperti: masalah perkembangan individu, masalah perbedaan individual, masalah

kebutuhan individu, serta masalah belajar.

masalah penyesuaian diri dan kelainan tingkah laku,

19

BAB III PENUTUP


A. Simpulan Kebutuhan akan bimbingan dan konseling dipengaruhu oleh beberapa faktor seperti: latar belakang psikologis, latar belakang sosial budaya, latar belakang agama, latar belakang pendidikan, latar belakng perkembangan IPTEK. Latar belakang psikologis berkaitan erat dengan proses perkembangan manusia yang sifatnya unik. Latar belakang sosial budaya sangat berpengaruh dengancara berpikir dan perilaku individu. Latar belakang agama berkaitan dengan keyakinan bahwa manusia dan seluruh alam adalah mahluk tuhan. Latar belakang pendidikan dapat diartikan sebagai suatu proses pembelajan. Sedangkan latar belakng perkembangan IPTEK berfungsi untuk kemajuan seseorang.

B. Saran Berdasarkan uraian yang tertera di atas, perlu memandang dan mengungkapkan sejumlah saran sebagai berikut, penulis mengharapkan dukungan dari pembaca, penulis selaku pembaca dapat mengetahui dan memahami tentang latar belakang dan sejarah bimbingan dan konseling supaya dapat diajarkan serta dipahami dalam kegiatan belajar mengajar di sekolahan maupun di perguruan tinggi.

20

21

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah swt yang telah memberikan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah ini tepat sebelum waktu yang telah ditentukan. Makalah yang penulis susun ini berjudul Latar Belakang dan Perkembangan Bimbingan dan Konseling. Penyusunan makalah ini merupakan penyelesaian tentang latar belakang dan perkembangan bimbingan konseling. Penyusunan makalah ini diajukan untuk memenuhi tugas mata kuliah Bimbingan dan Konseling. Makalah ini disusun berdasarkan pengumpulan materi dari berbagai buku dan internet. Makalah ini bukanlah karya yang sempurna karena masih banyak kekurangan, baik dalam hal sistematika maupun tekhnik penulisannya. Oleh sebab itu, penulis sangat mengharapkan saran dan kritik yang membangun demi kesempurnaan makalah ini. Semoga makalah ini dapat memberi manfaat bagi penulis maupun pembaca.

Penyusun,

Tasikmalaya,

Oktober 2010

22

23

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR................................................................................ DAFTAR ISI............................................................................................... BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah.............................................................. B. Rumusan Masalah....................................................................... C. Tujuan Makalah........................................................................... D. Kegunaan Makalah...................................................................... E. Prosedur Makalah........................................................................ BAB II PEMBAHASAN A. Latar Belakang Perlunya Bimbingan dan Konseling................. B. Sejarah Perkembangan Bimbingan Konseling di Amerika........ C. Sejarah Perkembangan Bimbingan Konseling di Indonesia...... D. Posisi Bimbingan dan Konseling dalam UU Sisdiknas ............ BAB III SIMPULAN DAN SARAN A. Simpulan .................................................................................... B. Saran............................................................................................ DAFTAR PUSTAKA

i ii

1 1 2 2 3

4 10 12 14

16 16

24

DAFTAR PUSTAKA

Djumhur, I dan Surya, Muhammad. 1975. Bimbingan dan Penyuluhan Di Sekolah. Bandung: CV Ilmu.

Juntika Nurhasan, Achmad. 2006. Bimbingan dan Konseling. Bandung: P.TRefika Aditama. Sulistyoningrum, Nining. 2010. Bimbingan dan Konseling. (on line) tersedia:http://niningsulistyoningrum.wordpress.com (03 Oktober 2010). Noorcholic. 2008. Sejarah dan Lahirnya Bimbingan Konseling. (on line) tersedia: http://noorholic.wordpress.com (03 Oktober 2010).

25

LATAR BELAKANG PERKEMBANGAN BIMBINGAN DAN KONSELING


MAKALAH Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Mata kuliah Bimbingan dan Konseling

oleh

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BAHASA DAN SASTRA INDONESIA FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN UNIVERSITAS SILIWANGI TASIKMALAYA 2010

26

27