Anda di halaman 1dari 74

MCRMP ArcGIS ArcMap Editing

June 2005

TABLE OF CONTENTS
TABLE OF CONTENTS.......................................................................................................................................1
1. PENGENALAN ARCMAP................................................................................................................................3
1.1 PENGANTAR........................................................................................................................................................3
1.2 MENJALANKAN ARCMAP......................................................................................................................................3
1.3 KOMPONEN-KOMPONEN ARCMAP..........................................................................................................................4
1.4 PENGENALAN TOOLBAR........................................................................................................................................5
1.4.1 Toolbar Standard......................................................................................................................................5
1.4.2 Toolbar Tools............................................................................................................................................5
1.4.3 Toolbar Editor...........................................................................................................................................5
1.4.4 Toolbar Advanced Editing........................................................................................................................5
1.4.5 Toolbar Spatial Adjustment......................................................................................................................5
1.4.6 Toolbar Annotation...................................................................................................................................6
1.4.7 Toolbar Topology.....................................................................................................................................6
1.4.8 Mengaktifkan Toolbar..............................................................................................................................6
1.4.9 Mengkustomasi Toolbar...........................................................................................................................7
1.5 MEMASUKKAN DATA............................................................................................................................................9
1.6 SIMBOLISASI DATA.............................................................................................................................................11
1.7 EXPLORASI DATA...............................................................................................................................................14
1.7.1 Menggunakan Toolbar Tool untuk Explorasi Data................................................................................14
1.7.2 Melakukan Zoom Layer.........................................................................................................................16
1.7.3 Melakukan Zoom Pada Skala Tertentu..................................................................................................16
1.7.4 Melihat Tabel Attribut Data....................................................................................................................17
2. DASAR DASAR PENGEDITAN.....................................................................................................................18
2.1 SEKILAS TENTANG PROSES EDITING.....................................................................................................................18
2.2 TOOLBAR-TOOLBAR UNTUK EDITING....................................................................................................................18
2.2.1 Toolbar Editor Standar...........................................................................................................................18
2.2.2 Toolbar Editor Lanjutan.........................................................................................................................19
2.3 SKETSA............................................................................................................................................................20
2.3.1 Tool-tool Pembuat Sketsa.......................................................................................................................21
2.3.2 Bantuan Pembuatan Sketsa....................................................................................................................23
2.3.3 Membuat Segment dengan Menggunakan Parameter Arah dan Panjang Garis.....................................25
2.3.4 Membuat Segment dengan menelusuri fitur yang telah ada..................................................................26
2.4 TOMBOL PINTAS (KEYBOARD SHORCUTS)...............................................................................................................28
2.5 PENGATURAN SISTEM KOORDINAT DAN PROYEKSI...................................................................................................29
2.6 PENGESETAN SISTEM PENGUKURAN (ARAH DAN UNIT) ..........................................................................................30
2.7 MEMULAI DAN MENGHENTIKAN SESI PENGEDITAN.................................................................................................32
2.8 SNAPPING.........................................................................................................................................................34
2.9 PEMILIHAN FITUR..............................................................................................................................................37
2.10 MEMINDAHKAN FITUR......................................................................................................................................40
2.11 COPY & PASTE FITUR......................................................................................................................................41
2.12 MENGHAPUS FITUR..........................................................................................................................................42
3. MEMBUAT FITUR BARU..............................................................................................................................43
3.1 MEMBUAT FITUR TITIK......................................................................................................................................43
3.2 MEMBUAT FITUR GARIS DAN POLIGON.................................................................................................................43
4. MEMBUAT FITUR BARU BERDASARKAN FITUR LAIN YANG TELAH ADA.................................44
4.1 MENGGANDAKAN GARIS PADA INTERVAL TERTENTU..................................................................................................44
4.2 MEMBUAT BUFFER.............................................................................................................................................45
4.3 MENGGABUNGKAN FITUR....................................................................................................................................46
4.3.1 Menggabungkan fitur pada layer yang sama..........................................................................................46
4.3.2 Menggabungkan fitur dari layer yang berbeda......................................................................................46
4.4 PENCERMINAN FITUR..........................................................................................................................................46
5. MENGEDIT FITUR YANG TELAH ADA.....................................................................................................48
5.1 MEMBAGI GARIS ATAU POLIGON..........................................................................................................................48
5.1.1 Membagi Fitur Garis..............................................................................................................................48
5.1.2 Membagi Fitur Poligon..........................................................................................................................50
5.2 MEMOTONG/MEMANJANGKAN GARIS...................................................................................................................52
5.2.1 Memotong Garis Tunggal.......................................................................................................................52
5.2.2 Memotong Garis dengan Sketsa.............................................................................................................53
5.2.3 Memanjangkan Garis dengan Sketsa.....................................................................................................54
5.3 MEMBALIKKAN GARIS........................................................................................................................................54
5.4 MENGUBAH KEMBALI BENTUK (RESHAPE) FITUR......................................................................................................55
5.5 MEMINDAHKAN FITUR SECARA TEPAT...................................................................................................................56
5.6 MEMPERBESAR/MEMPERKECIL FITUR.....................................................................................................................58
5.7 MEMUTAR FITUR...............................................................................................................................................59
5.8 MENEMPATKAN TITIK DI SEPANJANG GARIS............................................................................................................60
6. PENGELOLAAN ATTRIBUT FITUR...........................................................................................................62
6.1 TABEL ATTRIBUT LAYER....................................................................................................................................62
6.1.1 Melihat & Menutup Tabel Attribut Layer..............................................................................................62
6.1.2 Komponen Tabel Attribut Layer.............................................................................................................63
6.1.3 Membatasi Field yang Tampil Dalam Tabel Attribut.............................................................................64
6.1.4 Menambah Field Attribut.......................................................................................................................64
6.1.5 Menghapus Field Attribut.......................................................................................................................65
6.1.6 Mengurut Record berdasarkan Field......................................................................................................65
6.1.7 Memilih Record......................................................................................................................................65
6.1.8 Mencari Attribut Tertentu.......................................................................................................................67
6.1.9 Mengedit Attribut...................................................................................................................................67
6.1.10 Melihat Fitur yang Terpilih..................................................................................................................69
6.2 KOTAK DIALOG ATTRIBUT..................................................................................................................................69
6.2.1 Membuka/Menutup Kotak Dialog Attribut............................................................................................69
6.2.2 Komponen Kotak Dialog Attribut..........................................................................................................69
6.2.3 Mengedit Attribut...................................................................................................................................70
SPATIAL MODELING CRITICAL HABITATS..............................................................................................71
7. INTRODUCTION.............................................................................................................................................71
8. MATERIAL AND METHODS.........................................................................................................................71
8.1 STUDY AREA....................................................................................................................................................71
8.2 DATA...............................................................................................................................................................71
8.2.1 Coral Reefs.............................................................................................................................................71
8.2.2 Mangroves..............................................................................................................................................71
8.2.3 Shipping Lanes.......................................................................................................................................71
8.2.4 Shoals.....................................................................................................................................................71
8.2.5 Water Depth............................................................................................................................................71
8.3 SPATIAL MODELING............................................................................................................................................71
THIS IS A SECTION HEADING.......................................................................................................................73
9. HEADING 1.......................................................................................................................................................73
9.1 HEADING 2 ......................................................................................................................................................73
9.1.1 Heading 3...............................................................................................................................................73
ANNEX X. ANNEXES SHOULD BE SECTION HEADING..........................................................................73
10. SMRI FIELD METHODS..............................................................................................................................73
10.1 FIELD TECHNIQUES..........................................................................................................................................73
2.4 REEF TOP.........................................................................................................................................................74

2
1. PENGENALAN ARCMAP
1.1 Pengantar
ArcMap adalah salah satu sub bagian dari kesatuan software ArcGIS Desktop yang memiliki banyak
fungsi, mulai membuat, mengedit menampilkan, melakukan query dan analisis spasial hingga
menghasilkan informasi spasial, baik dalam bentuk peta maupun dalam bentuk report dalam bentuk
tabel.
Pengenalan ArcMap pada bagian ini lebih ditujukan untuk menampilkan hal-hal dasar yang berkaitan
erat dengan proses editing. Referensi lanjut tentang dasar-dasar penggunaan Arcmap dapat anda lihat
pada daftar referensi di bagian akhir manual ini.
1.2 Menjalankan ArcMap
Untuk menjalankan ArcMap anda dapat melakukannya dengan mengklik ikon ArcMap yang terdapat
pada komputer anda. Salah satu caranya adalah sebagai berikut.
1). Klik Start Menu
2). Sorot Programs
3). Sorot ArcGIS
4). Klik ArcMap

3
1.3 Komponen-komponen ArcMap
Beberapa komponen ArcMap adalah sebagai berikut:

• Table of Contents (TOC), dapat dianggap sebagai daftar isi data yang terdapat dalam Map Area..
TOC terdiri atas Data Frame yang berisi layer-layer yang merepresentasikan data yang ada.
Beberapa aksi yang dapat dilakukan dalam TOC antara lain:
◊ Mengatur susunan layer-layer yang ada
◊ Mendefenisikan properti data spasial seperti simbolisasi, query, transparansi, pelabelan
berdasarkan attribut dll.
◊ Melihat sistem koordinat yang digunakan
◊ Membuka tabel attribut data spasial
TOC memiliki 3 mode tampilan (untuk ArcGIS 9.0), yaitu:
♦ Mode Display, merupakan mode standar dan paling sering digunakan.
♦ Mode Source, digunakan untuk melihat sumber data spasial yang ditampilkan
♦ Mode Selection, digunakan untuk menentukan layer yang dapat dipilih dengan
menggunakan selection tool.
Untuk menampilkan/menyembunyikan TOC, pada menu bar klik menu Window > Table Of
Contents
• License Indicator, memberikan informasi tentang lisensi yang sedang digunakan. Level lisensi
menentukan tingkat kemampuan ArcMap untuk melakukan operasi-operasi pengelolaan data. Hal
ini berarti bahwa beberapa operasi hanya dapat dilaksanakan pada tingkatan lisensi tertentu. Pada
gambar diatas, lisensi yang tersedia adalah pada tingkatanArcView.

4
• Toolbox, adalah kumpulan alat bantu yang disediakan untuk melaksanakan operasi-operasi
tertentu. Toolbox dapat diaktifkan dari menu Window > ArcToolbox atau dengan mengklik icon
ArcToolbox pada menu Toolbar Standar.
• Menu Bar, adalah kumpulan menu-menu yang ArcMap.
• Map Area, merupakan area yang memperlihatkan data spasial yang ada.
1.4 Pengenalan Toolbar.
Toolbar adalah kumpulan tool yang diletakkan didalam bar. Secara logis toolbar memiliki tool-tool
yang berkaitan secara erat dalam melaksanakan operasi-operasi tertentu. Sebagaimana layaknya
aplikasi modern lainnya yang mengandung konsep user friendly, toolbar dapat ditampilkan atau tidak
ditampilkan, dikustomasi sesuai keinginan kita dll. Berikut ini adalah toolbar-toolbar yang umum
dipergunakan dalam operasi editing ArcMap.
1.4.1 Toolbar Standard
Toolbar ini adalah toolbar yang memiliki tool-tool standar yang sangat sering digunakan dalam hampir
semua operasi di ArcMap.

1.4.2 Toolbar Tools


Toolbar ini digunakan untuk navigasi dan explorasi data spasial yang ditampilkan.

1.4.3 Toolbar Editor


Toolbar ini digunakan digunakan pada saat pengeditan data. Pengenalan lebih lanjut tentang toolbar ini
akan dibahas pada bab-bab selanjutnya.

1.4.4 Toolbar Advanced Editing


Toolbar ini digunakan digunakan pada saat pengeditan data tingkat lanjut. Beberapa tool pada toolbar
ini membutuhkan tingkat lisensi ArcEditor untuk dapat beroperasi.

1.4.5 Toolbar Spatial Adjustment


Toolbar ini digunakan digunakan pada saat pengeditan data tingkat lanjut. Beberapa operasi yang
dapat dilakukan dengan menggunakan tool pada toolbar ini adalah:
• Perubahan geometri data (adjustment) dengan beberapa metode transformasi
• Edgemathing, pencocokan batas-batas tepi data. Umumnya operasi ini dilakukan sebelum
penggabungan data yang berasal dari 2 atau lebih lembar peta yang bersebelahan.

5
• Attribut Transfer, digunakan untuk duplikasi/transfer attribut antar fitur, baik yang berlainan layer
maupun pada layer yang sama.

1.4.6 Toolbar Annotation


Toolbar ini digunakan untuk mengedit annotasi yang berada dalam geodatabase.

1.4.7 Toolbar Topology


Toolbar ini digunakan untuk memastikan konsistensi topologi fitur karena memiliki kemampuan untuk
mendeteksi kesalahan topologi sekaligus menawarkan solusi perbaikannya.

1.4.8 Mengaktifkan Toolbar


Toolbar dapat diaktifkan dengan beberapa cara:
• Klik kanan pada toolbar area kemudian klik pada nama toolbar yang diinginkan.

• Klik menu View dari Main Menu Bar, selanjutnya pilih Toolbars, kemudian klik pada nama
toolbar yang diinginkan.

6
Toolbar yang telah aktif memiliki tanda centang ( ) di depan nama toolbar.
Untuk menghilangkan toolbar, lakukan langkah diatas kembali dengan memilih nama toolbar yang
nampak.
1.4.9 Mengkustomasi Toolbar
Pada prinsipnya kustomasi toolbar dilakukan agar lingkungan kerja memudahkan akses terhadap tool-
tool yang sesuai dengan kebutuhan kerja kita. Aktifitas yang termasuk dalam bagian ini antara lain:
• Mengatur Posisi toolbar sedemikian rupa sehingga memudahkan kita dalam bekerja.
• Membuat toolbar sendiri yang diperlukan
• Menambahkan/menghilangkan tool-tool pada toolbar
• Kustomasi Toolbar dapat dilakukan dengan cara:
• Klik kanan pada Toolbar Area, kemudian klik Customize pada bahagian paling bawah dari daftar
toolbar yang muncul sehingga kotak dialog Customize terlihat.

7
Untuk membuat toolbar baru klik pada Tombol New sehingga terlihat kotak dialog New Toolbar,
Isilah Nama Toolbar kemudian
Klik Oke sehingga terlihat toolbar baru yang siap untuk diisi dengan tool-tool yang diinginkan

Klik Tab Commands pada Kotak Dialog Customize

8
Pilihlah tool dengan memilih kategorinya terlebih dahulu kemudian klik sambil menyeret tool tersebut
ke toolbar yang baru dibuat. Untuk menghapus tool dari toolbar klik kanan tool kemudian klik delete.
Lakukan langkah ini hingga semua tool yang dibutuhkan masuk di dalam toolbar tersebut.
Klik Close untuk mengakhiri sesi kustomasi toolbar
Toolbar baru yang terbentuk siap untuk digunakan seperti toolbar lain.

1.5 Memasukkan Data


Sebelum bisa diedit, data terlebih dahulu dimasukkan ke ArcMap. Hal demikian juga berlaku pada
data yang digunakan sebagai referensi untuk editing, dimana data referensi ini digunakan sebagai
acuan dengan menampilkannya di dalam ArcMap bersama-sama dengan data yang akan di edit.
Arcmap dapat mengedit data spasial tipe Shapefiles dan Geodatabase. Langkah-langkah memasukkan
data adalah sebagai berikut:
Jalankan ArcMap dengan mengklik ikonnya di StartMenu atau Desktop. Secara standar Ikon ArcMap
terdapat pada StartMenu > Programs > ArcGIS
Klik menu File > Add Data dari Menu bar atau klik ikon AddData dari Standard toolbar

9
Dari kotak dialog AddData, pilihlah data yang akan dimasukkan kemudian klik tombol Add.
Pemilihan beberapa data dapat dilakukan dengan mengklik data sambil menahan tombol kontrol (Ctrl)
pada keyboard.

Data yang terpilih kemudian ditampilkan dalam ArcMap. Secara logis ArcMap menambahkan data
dengan hirarki berdasarkan urutan pemilihan dalam kotak dialog Add Data.
Untuk membuang data, klik kanan nama layernya pada TOC, kemudian pilih Remove.

10
1.6 Simbolisasi Data
Simbolisasi proses pengaturan simbol data dengan mendefenisikan tampilan fitur. Hal ini bertujuan
memperlihatkan informasi yang terkandung dalam data secara jelas. Caranya adalah dengan
menggunakan kotak dialog layer properties.
Klik kanan pada layer yang akan diatur simbolnya
Klik menu properties. Kotak dialog layer properties kemudian tampil.

11
Pada kotak dialog layer properties, klik tab Symbology
Selanjutnya klik metode penampilan data yang diinginkan pada kotak pemilihan show
Pilihlah field attribut data yang dijadikan acuan
Klik Add All Value untuk menambahkan nilai sekaligus atau Add Value untuk menambahkan nilai satu
persatu.
Lakukan perubahan warna dengan melakukan klik ganda pada ikon warna di depan nilai data.
Klik OK untuk menutup kotak dialog.

12
Layer selanjutnya tergambar sesuai dengan simbol yang ditentukan.

13
1.7 Explorasi Data
Eksplorasi data adalah kegiatan melihat data yang ada secara detail, baik dari geometri maupun
atributnya.
1.7.1 Menggunakan Toolbar Tool untuk Explorasi Data
Sebagaimana disebutkan sebelumnya, toolbar tool memiliki kumpulan tool yang sangat berguna untuk
melakukan ekplorasi data. Berikut ini adalah Toolbar tool dengan bagian-bagiannya:

Zoom In, digunakan untuk melakukan pembesaran sehingga data dapat terlihat lebih jelas. Tool ini
diikuti dengan pendefenisian acuan pembesaran dengan mouse pointer. Cara menggunakannya adalah
dengan mengklik tombolnya kemudian diikuti dengan menentukan referensi pembesaran dengan
menggunakan pointer mouse pada map area.

14
Zoom Out, kebalikan dari tool zoom in.
Fixed Zoom In, sama dengan tool Zoom In namun referensi pembesarannya tetap (fixed)
Fixed Zoom Out, kebalikan dari tool Fixed Zoom In.
Pan, digunakan untuk menggeser tampilan data tanpa mengubah skala. Cara menggunakannya adalah
dengan mengklik tombolnya, kemudian melakukan klik kiri dan menahannya sambil menyeret pointer
ke arah yang berlawanan dengan wilayah yang hendak dilihat.
Zoom Extent, digunakan untuk melihat semua data yang ada.
Previous Extent, digunakan untuk kembali ke tampilan data sebelumnya
Next Extent, kebalikan dari Previous Extent.
Identify Tool, digunakan untuk melihat informasi yang terdapat pada attribut fitur yang diklik. Cara
menggunakannya adalah sebagai berikut:
Klik Identify Tool
Pada Kotak dialog Identify Result, tentukan layer mana yang akan dilihat informasinya.
Pada Map Area, klik fitur yang ingin dilihat informasinya hingga fitur tersebut akan berkedip
(flashing). Untuk melihat attribut beberapa fitur tekan tombol Shift sambil melakukan klik pada fitur
yang diinginkan.
Informasi Fitur yang di klik terlihat pada kotak Identify Result.

15
Measure Tool, digunakan untuk melakukan pengukuran jarak secara umum. Hasil pengukurannya
ditampilkan di sudut kiri bawah window ArcMap (Status Bar). Satuan jarak yang digunakan adalah
display unit yang ditentukan pada Data Frame Properties.
1.7.2 Melakukan Zoom Layer
Zoom Layer digunakan untuk melihat seluruh fitur yang terdapat dalam layer. Hal ini dilakukan
dengan cara:
Pada Table of Content, klik kanan layer yang diinginkan.
Pada pop up menu yang muncul, pilihlah Zoom to Layer
1.7.3 Melakukan Zoom Pada Skala Tertentu
Zoom pada skala tertentu dilakukan dengan memilih atau mengetikkan langsung nilai skala yang
diinginkan pada kotak map scale yang ada pada toolbar Standard dan diikuti dengan menekan tombol
Enter pada keyboard.

16
1.7.4 Melihat Tabel Attribut Data
Tabel attribut data dapat dilihat dengan melakukan klik kanan pada layer kemudian pilih menu Open
Attribute Table. Tabel attribut menyediakan fasilitas yang memudahkan dalam melihat maupun
mengedit attribut. Fasilitas itu antara lain, kemampuan untuk mengurutkan data, pencarian dan
penggantian karakter ataupun angka tertentu, pemilihan data dll.

17
2. DASAR DASAR PENGEDITAN
2.1 Sekilas Tentang Proses Editing
Editing fitur adalah kegiatan memanipulasi objek peta melalui serangkaian aksi editing. Secara umum
kegiatan editing mencakup pembuatan fitur baru dan perbaikan fitur yang telah ada. Properti fitur yang
dieditpun tidak hanya terbatas pada geometry (bentuk) fitur saja, tetapi juga mencakup attribut fitur itu
sendiri.
Tahapan yang umum dilalui dalam proses editimg fitur adalah:
• Menjalankan ArcMap
• Memasukkan data, baik yang hendak diedit maupun data referensi kedalam ArcMap. Data
referensi adalah data lain yang dibutuhkan sebagai acuan dalam proses editing.
• Menampilkan Toolbar-toolbar Editing yang dibutuhkan.
• Mengaktifkan mode editing
• Melaksanakan operasi editing
• Mengakhiri mode editing yang disertai dengan penyimpanan hasil editing.
Dukungan editing fitur pada Arcmap dapat dilakukan dengan menggunakan toolbar-toolbar editing,
baik yang terpasang built-in maupun yang dibuat oleh pihak ketiga. Contoh toolbar editing yang built
in adalah Toolbar editing standar (standard editing toolbar), toolbar editing lanjutan (Advanced editor
toolbar), toolbar georeferensi (georeferencing toolbar) sedangkan contoh toolbar editing yang dibuat
oleh pihak ketiga adalah GeoTool ( http://www.ian-ko.com ).
2.2 Toolbar-Toolbar untuk Editing
2.2.1 Toolbar Editor Standar
Tampilan standar toolbar editor standar dan bagian-bagiannya adalah sebagai berikut:

Gambar 1. Toolbar Editor


Toolbar editor terdiri atas beberapa bagian, sesuai dengan kode nomor pada gambar 1 adalah sebagai
berikut:

18
1). Drop down menu editor. Dua sub menu teratas (Start editing dan Stop Editing), sesuai namanya
digunakan untuk memulai dan menghentikan sesi editing.
2). Edit tool . Digunakan untuk memilih fitur sebelum memodifikasi fitur tersebut.
3). Tool Palette. Kumpulan tool yang digunakan untuk membuat sketsa.
4). Current Task Drop Down List. Daftar tugas editing yang sedang dilakukan. Tool ini
menentukan jenis tindakan yang dilakukan oleh sketsa.
5). Target Drop Down List. Tool ini menentukan pada layer mana hasil operasi editing disimpan.
6). Split Tool. Tool ini digunakan untuk membagi fitur garis menjadi 2 bagian pada lokasi tertentu
7). Rotate Tool. Digunakan untuk memutar segment.
8). Attribute Button. Tombol yang memperlihatkan atribut fitur terpilih.
9). Sketch Properties. Tombol yang memperlihatkan attribut geometri (Posisi X dan Y) masing-
masing vertex pada sketsa yang dibentuk.
2.2.2 Toolbar Editor Lanjutan
Sesuai dengan namanya, toolbar ini digunakan untuk editing tingkat lanjut. Beberapa tool pada toolbar
ini tidak bisa diakses oleh lisensi ArcView. Tampilan standar toolbar editor lanjutan dan bagian-
bagiannya adalah sebagai berikut:

Gambar 1. Toolbar Editor Lanjutan

10).Fillet Tool. Digunakan untuk membuat lengkungan (kurva pada pertemuan 2 garis)
11).Extend Tool. Digunakan untuk memanjangkan garis hingga menyentuh garis yang terpilih.
12).Traverse Tool. Digunakan untuk membuat segment sketsa secara akurat dengan memasukkan
parameter-parameter sketsa yang sesuai. parameter-parameter yang digunakan sering disebut
COGO (Coordinate Geometry).
13).Explode Tool. Digunakan untuk memecahkan fitur yang terdiri atas banyak bagian (multipart
fitur) menjadi banyak fitur tunggal (singlepart fitur).
14).Smooth Tool. Digunakan untuk menghaluskan garis yang terpilih dengan cara mengubah segment
yang kasar menjadi beberapa segment yang halus dengan penambahan titik-titik node/verteks.

19
15).Circle Tool. Digunakan untuk menggambar lingkaran. Gunakan tombol ‘R’ untuk menentukan
radius lingkaran.
16).Rectangle Tool. Digunakan untuk menggambar segi empat. Tekan dan Tahan tombol ‘SHIFT’
pada keyboard untuk membuat bujur sangkar.
17).Generalize Tool. Digunakan untuk menyederhanakan geometri fitur dengan menghilangkan
verteks-verteks yang tidak vital.
18).Inverse Tool. Digunakan untuk menambahkan deskripsi COGO kedalam tabel attribut fitur.
19).Proportion Tool. Digunakan untuk membagi garis secara proporsional.
20).Trim Tool. Kebalikan dari extend tool. Tool ini digunakan untuk memotong garis tepat pada
perpotongan dengan garis terpilih.
21).Copy Features Tool. Digunakan untuk menduplikasi fitur terpilih.
2.3 Sketsa
Sketsa (sketch) adalah bentuk yang digambar dengan menggunakan sketch tool secara sementara dan
berfungsi untuk melaksanakan tugas yang ditentukan dalam daftar tugas (dropdown list task). Sebagai
contoh, untuk membuat fitur bangunan baru terlebih dahulu didefenisikan penugasan “Create New
Feature”, kemudian menggunakan sketch tool untuk menggambar bentuk bangunan yang diinginkan.
Fitur baru kemudian terbentuk sesuai dengan garis sketsa yang dibuat. Tipe dari sketsa, - titik, garis
atau poligon-, ditentukan oleh tipe layer target.

20
2.3.1 Tool-tool Pembuat Sketsa
Tool-tool sketsa, sering juga disebut Sketch Construction Tool terdiri atas:

Intersection tool

Arc tool
Sketch tool

Tangent Curve tool


Midpoint tool

Distance-Distance tool Trace tool

Endpoint Arc tool Direction-Distance tool

• Sketch tool
Digunakan untuk membuat fitur point dan digitasi fitur garis atau poligon.
• Midpoint tool
Digunakan untuk mendapatkan titik tengah antara 2 titik yang di klik (titik awal & titik akhir)
• Distance-Distance tool
Tool ini bekerja dengan memanfaatkan titik singgung antara 2 lingkaran yang ditentukan
radiusnya. Bila kedua lingkaran tersebut tidak bersinggungan, maka tidak akan terdapat verteks
yang dihasilkan oleh tool ini, sebaliknya akan terdapat 2 titik singgung yang dapat dipilih. Untuk
memasukkan nilai radius yang akurat gunakan tombol “R”.
• Intersection tool
Tool ini digunakan untuk menemukan titik singgung antara 2 garis.
• Arc tool

21
Tool ini digunakan untuk membuat garis lengkungan yang membutuhkan 3 parameter yaitu titik
awal, titik aksis dan titik akhir. Garis sketsa yang terbentuk akan selalu melalui ketiga titik tersebut
walaupun titik kedua (aksis) tidak terlihat.
• Endpoint Arc tool
Hampir sama dengan Arc tool, namun parameter lengkungan kurva ditentukan pada sesi akhir dan
dapat menggunakan nilai tertentu dengan menggunakan tombol “R”:
• Tangent Curve tool
Tool ini membuat segmen yang berbentuk tangensial terhadap segmen sebelumnya. Tool ini aktif
jika telah ada segmen yang dibuat dengan menggunakan tool lain.
• Trace tool
Digunakan untuk mengikuti bentuk fitur yang telah ada (tracing). Fitur yang akan diikuti
geometrinya harus terseleksi terlebih dahulu.
• Direction Distance tool
Tool ini digunakan untuk menentukan verteks berdasarkan 2 titik input. Satu titik input
memerlukan parameter sudut (bearing), sedangkan titik input yang lain memerlukan parameter
jarak. Salah satu contohnya adalah menentukan posisi tiang listrik yang berjarak X meter dari
sudut bangunan A dan memiliki sudut arah sebesar θ derajat dari titik perpotongan (interseksi)
jalan. Gunakan tombol “A” untuk memasukkan parameter sudut dan tombol “R” untuk parameter
Jari-jari lingkaran secara tepat.
Dengan mengingat bahwa konsep editing fitur di dalam ArcGIS banyak bergantung pada penggunaan
sketch, kiranya perlu dipahami komponen-komponen yang membentuk sketch tersebut:
• Start Point, adalah titik mulainya garis sketch;
• End Point, adalah titik berakhirnya garis sketch;
• Verteks, adalah titik-titik (node) yang berada diantara Start Point dan End Point;
• Segment, adalah garis yang menghubungkan 2 titik (node);

End Point
Start Point

Segment
Vertex (Node)

Selama dalam sesi pembuatan sketsa, komponen-komponen pembentuk sketsa juga dapat diubah,
misalnya:
• Menghapus/menambah verteks;
• Membalik (flipping) sketsa;
• Melihat/memindahkan posisi verteks secara relatif maupun absolute;
• Memotong panjang garis sketsa (trim); dan

22
• Melihat properti sketsa;
Semua menu untuk memodifikasi sketsa tersebut dapat diakses dengan cara klik kanan pada sketsa
sehingga muncul pop up menu untuk mengubah sketsa. Contoh dibawah ini memperlihatkan cara
melihat properti sketsa.

2.3.2 Bantuan Pembuatan Sketsa


Fasilitas bantuan untuk pembuatan sketsa dapat diakses dengan melakukan klik kanan pada Map Area
(bukan pada garis sketsa) selama dalam sesi pembangunan sketsa.

23
Untuk mengakses menu tersebut lakukan klik kanan pada saat pembuatan sketsa pada saat posisi
pointer mouse tidak berada pada garis sketsa yang telah terbentuk. Ketersediaan menu tergantung pada
tipe target layer dan banyaknya segment sketsa yang telah terbentuk. Beriku ini adalah penjelasan
singkat tentang pilihan-pilihan menu tersebut:
• Snap to Feature, digunakan pada pembuatan titik verteks sketsa secara yang berimpit (snap)
dengan komponen segmen fitur (bukan sketsa) eksisting. Lihat topik snapping untuk keterangan
lebih lanjut.
• Direction (shorcut = Ctrl + A), digunakan untuk membuat segmen dengan sudut tertentu. Tool ini
Membutuhkan tipe target layer Poligon atau Line dengan minimum 1 verteks awal sketsa.
• Deflection (shorcut = Ctrl + F), digunakan untuk membuat segmen dengan sudut defleksi tertentu
dari segment sketsa terakhir. Membutuhkan tipe target layer Poligon atau Line dengan minimum 1
segmen (2 verteks) sketsa yang telah terbentuk.
• Length (shorcut = Ctrl + L), digunakan untuk membuat segmen panjang tertentu dari titik verteks
terakhir. Tool ini membutuhkan tipe target layer Poligon atau Line dengan minimum 1 verteks
awal sketsa.
• Change Length, digunakan untuk mengubah panjang segment terakhir dengan tetap
mempertahankan arah segmen tersebut. Membutuhkan tipe target layer Poligon atau Line dengan
minimum 1 segmen (2 verteks) sketsa yang telah terbentuk.
• Absolute X,Y (shorcut = F6), digunakan untuk menggambar verteks yang diketahui posisi
absolutnya. Tool ini bekerja pada tipe target layer titik, line atau poligon.
• Delta X,Y (shorcut = Ctrl + D) digunakan untuk menggambar verteks yang diketahui posisi
relatifnya terhadap posisi verteks terakhir. Tool ini bekerja pada tipe target layer titik, line atau
poligon dengan minimum 1 verteks sketsa yang telah terbentuk.
• Direction/Length (shorcut = Ctrl + G), digunakan untuk membuat segmen dengan arah dan
panjang yang tertentu dalam sekali aksi (Gabungan antara menu Direction dan Length). Tool ini
membutuhkan tipe target layer Poligon atau Line dengan minimum 1 verteks awal sketsa.
• Paralel (shorcut =Ctrl + P), digunakan untuk membuat segmen sketsa yang sejajar dengan
segmen fitur yang diklik. Tool ini membutuhkan tipe target layer Poligon atau Line dengan
minimum 1 verteks awal sketsa. Tipe fitur yang diklik harus berupa fitur garis atau poligon.
• Perpendicular (shorcut =Ctrl + E ) digunakan untuk membuat segmen sketsa yang tegak lurus
terhadap segmen fitur yang diklik. Tool ini membutuhkan tipe target layer Poligon atau Line
dengan minimum 1 verteks awal sketsa. Tipe fitur yang diklik harus berupa fitur garis atau
poligon.
• Segment Deflection (shorcut = F7) digunakan untuk membuat segmen sketsa yang membentuk
sudut tertentu terhadap segmen fitur yang diklik. Tool ini membutuhkan tipe target layer Poligon
atau Line dengan minimum 1 verteks awal sketsa. Tipe fitur yang diklik harus berupa fitur garis
garis atau poligon.
• Replace Sketch, mengganti/membuat garis sketsa dengan bentuk fitur yang di klik. Tool ini
membutuhkan tipe target layer Poligon atau Line. Tipe fitur yang diklik harus berupa fitur garis
garis atau poligon.
• Tangent Curve (shorcut =Ctrl + T), membuat segment kurva tangen, Tool ini membutuhkan tipe
target layer Poligon atau Line dengan minimum 1 segmen awal sketsa.
• Streaming (Shorcut = F8), mengaktifkan mode streaming pada penggambaran sketsa dengan
menggunakan sketch tool. Mode streaming adalah penggambaran garis sketsa dengan mengikuti
pergerakan kursor mouse tanpa harus melakukan klik. Verteks sketsa ditambahkan pada jarak yang
ditentukan dalam kotak dialog Editing Option yang diakses melalui menu Editor > Option.

24
• Delete Sketch (shorcut = Ctrl + Delete), digunakan untuk menghapus sketsa.
• Finish Sketch (shorcut = F2), digunakan untuk mengakhiri pembuatan sketsa.
• Square and finish, digunakan untuk mengakhiri pembuatan sketsa sambil menambahkan 2
segment pada sketsa. Segmen pertama yang ditambahkan tegak lurus terhadap segmen terakhir
yang telah ada dan segmen kedua yang ditambahkan tegak lurus terhadap segmen pertama yang
telah ada. Tool ini membutuhkan minimum 2 segmen yang berbeda arah.
• Finish Part, digunakan untuk menghentikan pembuatan 1 bagian sketsa dan dilanjutkan dengan
pembuatan bagian sketsa yang lain. Kegunaan fasilitas ini antara lain untuk membuat Multipart
Feature dan pemilihan banyak objek dengan garis sketsa.
Beberapa hal yang berguna pada waktu pembuatan sketsa antara lain:
• Tombol Esc dapat digunakan untuk membebaskan pembatasan yang diperlakukan pada pembuatan
segment seperti pembatasan sudut segment, panjang dll.
• Kombinasi tombol Ctrl + Z dapat digunakan untuk menghapus verteks terakhir pada garis sketsa
atau mengulang operasi editing terakhir yang dilakukan.
• Unit yang digunakan pada saat editing adalah Map Unit yang bergantung pada sistem koordinat
data frame yang digunakan, jadi walaupun layer yang diedit memiliki unit meter (mis: UTM),
namun koordinat sistem data frame yang digunakan adalah koordinat Geografis yang memiliki
unit Desimal Degree, maka nilai input yang diisikan haruslah nilai Desimal degree. Properti map
unit dapat dilihat pada kotak dialog Data Frame Properties.
• Pada tool-tool yang membutuhkan nilai input, biasanya telah terdapat nilai yang menunjukkan
posisi mouse pointer pada saat klik kanan dan format input yang valid. Nilai dapat digunakan
sebagai acuan dalam memasukkan nilai yang diinginkan.
2.3.3 Membuat Segment dengan Menggunakan Parameter Arah dan Panjang Garis
Untuk membuat segmen sketsa berdasarkan parameter arah dan panjang garis gunakan langkah-
langkah sebagai berikut:
• Setelah membuat paling tidak 1 titik vertex, pilih sketch tool dari Sketch Construction Tool Palette
• Klik kanan pada map area sehingga muncul menu popup, kemudian pilih Direction.
• Isilah nilai sudut yang diinginkan kemudian tekan Enter
• Oleh ArcMap arah segment kemudian dibatasi sesuai dengan input yang diberikan.
• Klik kanan kembali pada map area sehingga muncul menu popup, kemudian pilih Length.
• Isilah nilai panjang segment yang diinginkan kemudian tekan Enter
• ArcMap selanjutnya menggambar segmen pada arah dan panjang yang diinginkan.

25
2.3.4 Membuat Segment dengan menelusuri fitur yang telah ada
• Pilihlah fitur yang hendak ditelurusi. Indikator fitur terpilih akan segera terlihat. Fitur yang dipilih
tersebut tidak harus berada pada workspace yang diedit, namun layernya harus dapat dipilih
(selectable layer)
• Dari tool pembentuk sketsa, pilihlah Trace Tool. Tool ini hanya aktif untuk layer target garis atau
poligon.
• Klik titik awal penelusuran pada fitur yang terpilih
• Tekan tombol O untuk memberikan nilai offset, jika mengginginkan segmen yang terbentuk tepat
berimpit dengan fitur terpilih masukkan nilai 0. Nilai negatif (-) menunjukkan bahwa penelusuran
dilakukan pada sisi yang berlawanan dari nilai positif (+). Klik Ok untuk menutup kotak dialog
Trace Option tersebut.
• Telusurilah fitur terpilih dengan menggerakkan mouse mengikuti bentuk fitur. ArcMap
memperlihatkan petunjuk visual segmen yang terbentuk.
• Klik pada titik akhir penelusuran.
• Segmen sketsa baru segera terbentuk berdasarkan fitur terpilih.

26
27
2.4 Tombol Pintas (keyboard shorcuts)
Pada proses editing terdapat banyak tombol pintas yang diasosiasikan dengan perintah-perintah editing
tertentu. Adanya tombol-tombol pintas ini terasa sangat membantu dalam meningkatkan kinerja dan
produktifitas pengeditan. Tombol pintas yang standar dapat anda lihat pada lampiran manual ini..
Tombol pintas tambahan juga dapat ditentukan sendiri melalui menu View > Toolbar > Customize.
MODE EDITING TOMBOL KEYBOARD AKSI KETERANGAN

Umum

Z Zoom in

C Pan

X Zoom out

V Show Vertices Memperlihatkan vertex


dari fitur

E Toggle Edit Tool Berpindah mode editing


(seleksi, annotasi dan
sketsa)

Esc Cancel

Ctrl + Z Undo

Ctrl + Y Redo

Spacebar (tombol Suspend Snapping Tekan sambil tahan


spasi) tombol spasi untuk
menghentikan sementara
fasilitas snapping.

F5 Refresh Mengupdate tampilan


layar.

Seleksi dengan Edit


Tool

Shift Add/Remove Selection Menambah dan


Mengurangi fitur terpilih

Ctrl Move selection anchor Memindahkan ttk Jangkar


fitur terpilih

Sketsa

Ctrl + A Direction Arah, menunjuk pada


jurusan, menggunakan
Sistem arah yang
ditentukan pada setting
Editor > Option

Ctrl + F Deflection

Ctrl + L Length Menentukan panjang


sketsa secara spesifik

28
MODE EDITING TOMBOL KEYBOARD AKSI KETERANGAN

F6 Absolute X,Y Memasukkan nilai


koordinat vertex
berikutnya. (nilai mutlak)

Ctrl + D Delta X, Y Memasukkan vertex


berikut dari garis sketsa
dengan jarak X dan Y
yang relatif dari titik
verteks terakhir.

Ctrl + G Direction/Length Menentukan posisi vertex


sketsa berikutnya dengan
memasukkan parameter
Jurusan (arah) dan Jarak,
sering disebut sistem
koordinat polar atau
koordinat kutub.

Ctrl + P Parallel Membuat segment yang


paralel/sejajar dengan
segment lain.

Ctrl + E Perpendicular Membuat segment yang


tegak lurus terhadap
segment lain.

F7 Segment Deflection Membuat segment yang


memiliki sudut defleksi
tertentu terhadap segment
lain.

Ctrl + T Tangent curve

F8 Streaming Memulai dan mengakhiri


mode streaming pada garis
sketsa.

Ctrl + Delete Delete Sketch Menghapus garis sketsa

F2 Finish Sketch Mengakhiri sketsa

T Show Tolerance Memperlihatkan Toleransi


Snapping

2.5 Pengaturan Sistem Koordinat dan Proyeksi


Didalam ArcMap terdapat 2 tingkatan Penggunaan Sistem Koordinat, Tingkatan tertinggi berada pada
level dataframe sedangkan tingkatan terendah berada pada level layers. Pada proses penampilan data
spasial, apabila terdapat perbedaan sistem koordinat pada kedua level tersebut maka level layer akan
diproyeksikan secara on the Fly terhadap level Dataframe. Untuk mendapatkan akurasi geometri yang
terbaik pada saat melakukan pengeditan maka sebaiknya kedua level sistem koordinat tersebut
disamakan dengan cara mengubah sistem koordinat Data Frame mengikuti sistem koordinat Layer
sebagai berikut:
1). Klik Ganda DataFrame sehingga Kotak Dialog Data Frame Properties muncul. Alternatif lain
adalah dengan melakukan Klik kanan pada Data Frame kemudian memilih menu Properties

29
2). Selanjutnya klik Tab Coordinate Systems
3). Pada kotak pilihan Select a Coordinate System Pilihlah folder layers, selanjutnya pilih coordinat
system layer yang hendak diedit. Klik Ok untuk menutup kotak dialog Data Frame Properties.

2.6 Pengesetan Sistem Pengukuran (Arah dan Unit)


Pada proses editing, terdapat beberapa tool yang membutuhkan parameter arah dan system
pengukuran. Parameter yang digunakan dalam ArcMap adalah sebagai berikut:
• Direction Measuring System (Sistem Arah)
Terdapat 4 jenis direction system yang dapat digunakan:
◊ Polar Angle, adalah sistem arah yang titik 00 dimulai dari timur dan pertambahan positip
sudutnya bergerak berlawanan arah jarum jam (counter clockwise)
◊ Quadrant Bearing, adalah sistem arah yang besar sudutnya selalu dihitung dari garis meridian,
Utara maupun Selatan kearah Timur maupun Barat. Sistem ini selalu mencantumkan 2
Karakter penunjuk referensi yang mengapit nilai besar sudutnya, dimana karakter 1 (Utara
atau Selatan) menunjuk pada posisi titik 0 derajat ssedangkan karakter akhir (Timur atau Barat)
menunjuk pada arah pengukuran sudut. Contoh, U 22° B menunjukkan arah 22° dari Utara
kearah Barat.
◊ North Azimuth, adalah adalah sistem arah yang titik 00 dimulai selalu dari Utara dan
pertambahan positip sudutnya bergerak searah jarum jam (clockwise).
◊ South Azimuth, adalah adalah sistem arah yang titik 00 dimulai selalu dari Selatan dan
pertambahan positip sudutnya bergerak searah jarum jam (clockwise).

30
Secara standar, sistem arah yang digunakan oleh ArcMap adalah Polar Angle.

• Direction Measuring Unit


Unit yang digunakan dalam pengukuran arah adalah:
◊ Degrees, sering juga disebut desimal degree dan merupakan standar yang digunakan ArcMap
dimana 1(satu) degrees setara dengan 1/360 lingkaran, fraksinya dinyatakan dalam desimal.
◊ Degree Minutes Seconds (DMS), hampir sama dengan Degrees, hanya fraksinya yang
dinyatakan dalam bilangan Menit (minutes) dan Detik(seconds), dimana 1 menit setara dengan
1/60 degree dan 1 detik setara dengan 1/60 menit.
◊ Radians, adalah unit Standar Internasional untuk pengukuran sudut bidang datar. 1 radian
kurang lebih setara dengan 57,296 degree.
◊ Gradians, adalah unit pengukuran yang membagi satu kuadran lingkaran kedalam 100 bagian,
jadi 1 lingkaran yang terdiri dari 4 kuadran setara dengan 400 gradians.
◊ Gon, Sama dengan gradian. Istilah ini digunakan pada beberapa negara seperti Jerman dan
Swedia dimana istilah unit gradian menunjuk pada unit degrees.
Adapun langkah yang dilakukan untuk mengubah unit dan sistem pengukuran adalah melalui Toolbar
Editor sebagai berikut:
1). Klik Editor pada toolbar editor

31
2). Klik Option dari daftar menu yang muncul.
3). Pada kotak dialog Editing Options, klik Units
4). Pilih direction type dan direction unit dari kotak yang pilihan
5). Klik Ok untuk mengakhiri sesi pengesetan dan mengaplikasikan pilihan tersebut.

2.7 Memulai dan Menghentikan Sesi Pengeditan


• Dari toolbar Editor, klik tombol Editor;
• Klik Start Editing;
• Bila Data yang ada dalam Arcmap terdiri atas beberapa workspace, maka kotak dialog konfirmasi
pemilihan workspace yang diedit akan muncul. Pada kotak dialog ini pilihlah workspace yang
menyimpan layer yang hendak di edit.
• Klik Ok.

32
• Selanjutnya ArcMap segera mengaktifkan status editing data. Hal ini ditandai dengan aktifnya
tombol-tombol yang ada pada toolbar editing.

• Untuk menyimpan hasil editing klik Editor pada toolbar editor, kemudian pilih menu Save Edit.
Pilihan ini menyimpan hasil editing dengan tetap berada pada mode editing.

33
• Untuk menghentikan mode editing klik Editor pada toolbar editor, kemudian pilih menu Stop
Editing. Kotak dialog konfirmasi penyimpanan selanjutnya ditampilkan, klik pada pilihan yang
diinginkan dan Arcmap akan mengakhiri sesi editing.

2.8 Snapping
Snapping adalah salah satu fasilitas editing ArcMap yang memegang peranan penting dalam
menghasilkan output editing yang akurat dengan cara mengatur perilaku sketsa.
• Type Snapping
Pada proses editing fasilitas snapping dapat diberlakukan berdasarkan layer, sketsa atau topologi.
Berdasarkan dasar inilah tipe snapping dibedakan atas layer snapping, sketch snapping dan
topology snapping. Penentuan properti snap yang diaktifkan diatur dalam kotak dialog snapping
environment Window. Berikut ini adalah properti snapping berdasarkan tipenya:

34
• Snapping Environment Window
Kotak dialog ini dapat diakses melalui menu Editor pada Toolbar Editor dan hanya bisa diakses
dalam mode editing.

35
• Mematikan fasilitas snapping:
◊Untuk mematikan fasilitas snapping secara sementara tekan tombol “Spasi” (SPACEBAR)
pada keyboard sambil melakukan editing. Snapping akan kembali aktif segera tombol tersebut
dilepas.
◊ Untuk mematikan fasilitas snapping secara tetap, bersihkan tanda centang yang ada pada kotak
dialog Snapping Environment.
• Snapping to Feature Command:
Pada saat pembuatan sketsa, terdapat juga bantuan snapping yang dapat diakses melalui klik kanan
pada fitur lain yang telah ada sehingga muncul pop up menu. Berikut adalah tipikal urutan
penggunaan perintah tersebut:
◊ Dengan menggunakan salah satu tool sketsa, klik kanan pada fitur eksisting
◊ Pada pop up menu yang muncul, sorot menu snap to feature, selanjutnya pilih tipe snapping
yang diinginkan
◊ Verteks sketsa yang terbentuk akan segera di-Snap sesuai dengan tipe snapping yang dipilih.

36
2.9 Pemilihan Fitur
Dalam konsep editing fitur eksisting di ArcMap, sebagian besar operasi editing diawali dengan
pemilihan fitur. Terdapat banyak metode pemilihan fitur, antara lain:
• Pemilihan dengan menggunakan Edit Tool:
◊ Klik Edit Tool pada Toolbar Editor. Tool ini hanya aktif dalam mode editing
◊ Klik Fitur yang hendak dipilih. Bila terdapat banyak layer yang dapat dipilih fiturnya
(selectable layer) dan pemilihannya dengan klik tunggal, maka fitur pada layer terataslah yang
terpilih, sebaliknya jika pemilihannya adalah tipe persegi (menekan tombol mouse sambil
menyeret kemudian melepasnya), maka fitur tepilih adalah semua fitur yang memiliki
interseksi dengan kotak tersebut dari semua layer terpilih.
◊ Untuk memilih banyak fitur gunakan tombol “SHIFT” sambil menggunakan Edit Tool untuk
Pemilihan.
◊ Fitur yang terpilih kemudian memiliki indikator pemilihan (highlighted).

• Pemilihan dengan menggunakan Sketsa


Pemilihan dapat juga dilakukan dengan menggunakan garis sketsa dengan mengatur pilihan tugas pada
Kotak Daftar Tugas yang dilanjutkan dengan membuat garis sketsa.

37
Pada kotak Daftar Tugas terdapat dua opsi pemilihan fitur:
◊ Select Fitur by Line, pilihan menggunakan metode pemilihan garis; dimana fitur yang
bersinggungan dengan garis sketsa tersebut akan menjadi terpilih setelah sketsa diakhiri. Untuk
mengakhiri pembuatan sketsa, gunakan shorcut F2 pada keyboard.
◊ Select Fitur by Area adalah metode pemilihan poligon yang memilih fitur yang bersinggungan
dengan poligon sketsa atau yang berada dalam wilayah poligon sketsa.
Metode pemilihan berdasarkan sketsa memiliki urutan sebagai berikut:
◊ Aktifkan sesi editing jika belum aktif
◊ Dari kotak Daftar tugas pada toolbar editor pilihlah bentuk penugasan seleksi yang sesuai
◊ Dengan menggunakan Skech Construction Tool buatlah garis/poligon sketsa pemilihan
◊ Hentikan pembuatan sketsa dengan menekan tombol F2 pada keyboard atau dengan klik kanan
kemudian memilih menu Finish Sketch.
◊ Fitur selanjutnya akan terpilih.

• Pemilihan dengan menggunakan Attribut Data dan Lokasi


Metode pemilihan fitur eksisting yang lain adalah dengan menggunakan attribut data. Metode ini
dapat diakses melalui menu Selection pada Main Menu Bar.
• Membebaskan Fitur Terpilih

38
Untuk membebaskan fitur terpilih, Klik Menu Selection pada Main Menu, selanjutnya klik pada
menu Clear Selected Features atau menekan tombol kombinasi tombol Control, tombol
Alternative dan tombol A secara bersamaan (Ctrl + Alt + A).
• Menentukan Layer yang dapat dipilih.
Pada saat editing data yang menggunakan banyak layer penggunaan fasilitas ini sangat membantu
dalam mengurangi kemungkinan kesalahan pemilihan. Untuk mengatur Layer yang dapat dipilih,
gunakan menu Selection > Set Selectable Layer. Berilah tanda centang pada layer yang dapat
dipilih.

Khusus untuk ArcGIS 9.x pengaturan ini juga dapat dilakukan dengan mengklik tab Selection
pada bahagian bawah Table of Contents. Window Table of Content dapat diaktifkan melalui menu
Window > Table of Contents. Untuk membersihkan/mengaktifkan tanda centang tekan tombol
Ctrl sambil melakukan klik kiri pada kotak kecil yang ada di depan nama layer.

Hal ini terasa lebih memudahkan pada saat editing, karena pada tab tersebut juga terdapat
informasi jumlah fitur yang terpilih pada masing-masing layer. Klik kanan pada nama layer untuk
mengakses menu-menu tambahan yang tersedia.

39
2.10 Memindahkan Fitur
• Pilih fitur yang akan dipindahkan

• Dengan menggunakan Edit Tool, gerakkan pointer mouse hingga ikonnya memiliki tanda + ( )
Bila tanda tersebut tidak muncul kemungkinan penyebabnya adalah bahwa layer yang memiliki
fitur tersebut tidak berada dalam workspace yang sedang di edit walaupun fiturnya dapat dipilih.
• Tekan mouse sambil seret (drag) mouse ke lokasi yang diinginkan. Selama mouse masih ditekan,
fitur yang diseret akan terlihat garis outline dan bordernya yang berbentuk persegi (envelope)
untuk memberikan panduan visual selama proses drag fitur. Gunakan tombos Escape (Esc) pada
keyboard untuk membatalkan proses ini.
• Lepas tekanan pada mouse dan fitur yang terpilih akan berpindah.

40
2.11 Copy & Paste Fitur
• Pilih fitur yang hendak dicopy
• Dari toolbar standar, klik icon Copy atau dengan shorcut Ctrl + C. Icon ini akan aktif bila ada fitur
yang terpilih.
• Kemudian klik icon Paste. Fitur akan digandakan tepat pada lokasinya semula dan berada pada
layer target
• Perintah ini juga dapat diakses dengan klik kanan pada Map Area.

41
2.12 Menghapus Fitur
• Pilih fitur yang hendak dihapus
• Dari toolbar standar, klik icon delete yang akan aktif bila ada fitur yang terpilih. Cara lain adalah
dengan memilih menu Delete setelah melakukan klik kanan pada Map Area. Secara praktis dapat
juga dilakukan dengan menekan tombol Delete pada Keyboard.
• Fitur yang terpilih kemudian dihapus.

42
3. MEMBUAT FITUR BARU
3.1 Membuat Fitur Titik
Pembuatan fitur baru diawali dengan pemilihan target layer yang bertipe Point dan dilanjutkan dengan
membuat titik sketsa dengan menggunakan sketch contruction tool.
• Dari kotak daftar tugas pada toolbar editor, pilihlah bentuk penugasan “Create New Feature”
• Dari kotak target pada toolbar editor, Pilihlah target layer. Tipe layer target harus yang berupa
layer titik.
• Dengan menggunakan skecth construction tool, klik pada lokasi yang diinginkan.
• Bila fitur titik yang akan dimasukkan diketahui posisi geografisnya, klik kanan pada map area,
kemudian pilih menu Absolute X,Y (shorcutnya adalah F6).
• Pada Kotak input yang muncul, isikan nilai koordinat titik yang hendak dimasukkan

3.2 Membuat Fitur Garis dan Poligon


Untuk membuat fitur garis dan poligon, langkahnya sama dengan membuat fitur titik. Perbedaannya
hanya pada tipe target layer dan bentuk sketsa. Gunakan shorcut F2 atau klik ganda pada verteks
terakhir untuk mengakhiri sesi sketsa sekaligus membuat fitur baru berdasarkan garis sketsa yang
terbentuk.

43
4. MEMBUAT FITUR BARU BERDASARKAN FITUR LAIN YANG TELAH ADA
4.1 Menggandakan garis pada interval tertentu
• Pilihlah fitur garis yang hendak digandakan
• Tentukan layer target, tempat duplikat fitur tersebut akan disimpan.

• Dari menu Editor pada toolbar editor, pilihlah menu Copy Feature
• Isilah parameter yang diinginkan pada kotak dialog Distance yang muncul selanjutnya klik OK.

• Duplikat dari garis terpilih selanjutnya dibuat sesuai dengan parameter yang dimasukkan.

44
4.2 Membuat buffer
• Pilihlah fitur yang hendak digandakan. Semua tipe fitur dapat menjadi acuan pembuatan buffer.
Untuk fitur titik, hasil buffer akan berbentuk lingkaran.
• Tentukan layer target, tempat duplikat fitur tersebut akan disimpan. Tipe layer target harus garis
atau poligon.
• Dari menu Editor pada toolbar editor, pilihlah menu Buffer
• Isilah parameter buffer yang diinginkan yang diikuti dengan menekan tombol Enter. Nilai input
dalam unit lain harus memiliki besaran unit dibelakangnya. Jika input tidak memiliki besaran
tersebut maka unit yang digunakan adalah unit standar (map unit).
• Buffer selanjutnya terbentuk dalam target layer sesuai dengan parameter input.

45
4.3 Menggabungkan Fitur
4.3.1 Menggabungkan fitur pada layer yang sama
Untuk menggabungkan 2 atau lebih fitur pada layer yang sama, pilihlah fitur-fitur yang ingin
digabungkan, selanjutnya dari menu Editor pilihlah perintah Merge. Perintah ini tidak dipengaruhi
oleh target layer, jadi hasil penggabungan tersebut tetap berada pada layer sumber. Perintah ini tidak
akan aktif jika hanya terdapat 1 fitur yang terpilih dan tidak berfungsi jika senua fitur yang terpilih tida
tidak berada dalam satu layer satu layer. Gunakan tab Selection pada Table of Contents untuk
mengetahui pada layer mana fitur yang sedang terpilih.
4.3.2 Menggabungkan fitur dari layer yang berbeda
Untuk menggabungkan 2 atau lebih fitur dari layer yang berbeda ke dalam layer target pilihlah fitur-
fitur sejenis dari layer-layer yang diinginkan, selanjutnya pilih perintah Union dari menu Editor.
Perintah ini membuat fitur baru dalam layer target dengan attribut yang kosong. Perintah ini tidak aktif
jika hanya terdapat 1 fitur yang terpilih dan tidak berfungsi jika fitur-fitur yang terpilih tidak sejenis
dengan layer target.
4.4 Pencerminan Fitur
• Pilihlah fitur yang hendak dicerminkan
• Dari Kotak Daftar Tugas pada toolbar editor, pilihlah penugasan Mirror Features
• Selanjutnya buat garis sketsa yang menjadi dasar pencerminan. Garis sketsa yang dibutuhkan
hanya terdiri atas 1 segmen (2 verteks). Segera setelah verteks kedua ditentukan, perintah akan
langsung dieksekusi.
• Fitur baru selanjutnya terbentuk pada layer yang sama dengan layer fitur terpilih. Perintah
pencerminan ini tidak dipengaruhi oleh pemilihan layer target.

46
47
5. MENGEDIT FITUR YANG TELAH ADA
5.1 Membagi Garis atau Poligon
Dengan fasilitas editing yang terdapat dalam ArcMap, pembagian fitur garis atau poligon dapat
dilakukan secara mudah. Pembagian garis secara manual dapat dilakukan dengan menggunakan Split
Tool yang terdapat pada toolbar editor. Bantuan snapping dapat digunakan untuk pembagian garis
secara presisi. Cara lain membagi fitur garis adalah dengan melalui menu Editor > Split. Kedua
perintah ini aktif pada saat hanya 1 fitur garis yang terpilih. Pembagian fitur poligon dapat dilakukan
dengan menggunakan garis sketsa dengan penugasan Cut Polygon Features pada kotak daftar tugas.
Tool ini bisa membagi banyak fitur poligon sekaligus. Untuk tipe data shapefiles, attribut kedua bagian
akan sama dengan attribut fitur sumber, sedangkan untuk data tipe Geodatabase, kebijakan split
attribut dapat ditentukan pada saat pembuatan kolom atribut (Field)
5.1.1 Membagi Fitur Garis
Menggunakan Split Tool
• Pilih fitur garis yang hendak dibagi
• Klik Split Tool yang ada pada toolbar editor

• Klik titik pembagian fitur yang diinginkan.

• Fitur akan dibagi pada titik yang ditentukan. Indikator ini dtandai dengan munculnya label ID
garis yang baru.

48
Menggunakan Perintah Split
• Setelah memilih fitur yang hendak dibagi, Klik menu Editor untuk memilih menu Split.

• Pada kotak dialog Split isilah parameter yang diinginkan selanjutnya tekan OK. Pada kotak
tersebut terdapat parameter:
◊ Line length, merupakan informasi panjang garis yang terpilih dalam satuan Map unit.
◊ Pilihan distance along the line, digunakan bila nilai yang dimasukkan adalah panjang salah satu
garis yang terbentuk. Nilai inputnya tidak boleh lebih besar dari nilai Line Length
◊ Pilihan Percentage of the line length, digunkaan bila nilai yang dimasukkan menyatakan
persentasi salah satu panjang garis yang terbentuk terhadap nilai Line Length. Nilai inputnya
tidak lebih besar dari 100. Sebagi contoh, nilai 50 pada pilihan ini akan membagi garis tersebut
menjadi 2 bagian yang sama panjang.

49
◊ Pilihan orientasi menunjukkan titik awal perhitungan pembagian dimulai. Untuk mengetahui
bagian ujung mana yang merupakan EndPoint suatu garis, klik ganda garis tersebut hingga
muncul verteks-verteksnya. End Point garis tersebut adalah verteks yang berwarna merah.

• Fitur akan dibagi sesuai dengan parameter yang ditentukan. Untuk sekedar mengecek, pilih fitur
yang telah terbagi dan klik kembali perintah split untuk melihat panjang fitur yang tersebut.

5.1.2 Membagi Fitur Poligon


• Pilih fitur-fitur poligon yang akan dibagi.
• Pilih bentuk penugasan Cut Polygon Features dari kotak daftar tugas.

50
• Buatlah sketsa garis pembagi yang melalui poligon terpilih
• Akhiri pembuatan sketsa dengan klik kanan pada sembarang map area dan dilanjutkan dengan
memilih menu Finish Sketch.

• ArcMap memotong poligon terpilih tepat pada garis sketsa.

51
5.2 Memotong/Memanjangkan Garis
5.2.1 Memotong Garis Tunggal
• Klik Edit Tool pada toolbar editor
• Klik ganda fitur garis yang hendak dipotong hingga verteks-verteknya terlihat.
• Klik Kanan pada salah satu bagian fitur tersebut kemudian pilih menu Trim to Length

• Selanjutnya akan muncul kotak input Trim. Nilai awal yang ditampilkan untuk panduan adalah
panjang total garis dalam satuan Map Unit. Masukkan nilai panjang yang diinginkan. Bila input
bernilai positip, maka nilai panjang tersebut adalah nilai panjang garis yang dipertahankan dan
sebaliknya untuk nilai negatif. Acuan bagian yang dipertahankan adalah Start Point sedang acuan
bagian yang dihilangkan adalah End Point (verteks yang berwarna merah).
• Akhiri pengisian parameter input dengan menekan tombol Enter. Bagian yang akan dibuang
ditandai dengan dengan tidak adanya garis segmen sketsa pada tempat bagian tersebut. Tekan
kombinasi tombol Ctrl+Z untuk membatalkannya.
• Akhiri pembuatan sketsa dengan menekan tombol F2 atau dengan klik kiri sembarang wilayah
dalam Map Area.
• Fitur garis selanjutnya dipotong berdasarkan input yang diberikan.

52
5.2.2 Memotong Garis dengan Sketsa
Metode lain pemotongan fitur garis adalah dengan menggunakan bantuan penugasan sketsa. Cara ini
dapat digunakan untuk memotong banyak garis sekaligus.
• Pilihlah fitur-fitur garis yang hendak dipotong.
• Pilihlah penugasan Extend/Trim Features dari kotak daftar tugas pada toolbar editor.

• Buatlah garis sketsa yang melalui fitur-fitur yang hendak dipotong. Bagian yang akan terpotong
adalah bagian fitur terpilih yang berada pada sisi kanan sketsa. Gunakan petunjuk verteks sketsa
(Start Point dan End Point) untuk mengetahui sisi sketsa.
• Akhiri pembuatan sketsa
• Fitur-fitur terpilih yang dilalui oleh garis sketsa selanjutnya akan dipotong.

53
5.2.3 Memanjangkan Garis dengan Sketsa
Untuk memanjangkan fitur garis dengan menggunakan sketsa, urutan kerja dan tool yang digunakan
sama persis dengan Memotong garis dengan menggunakan sketsa. Perbedaannya hanya terletak pada
penempatan garis sketsa dimana garis sketsa yang ditempatkan tidak bersinggungan dengan fitur
terpilih.

5.3 Membalikkan Garis


Membalikkan garis adalah membuat arah garis menjadi berlawanan dengan sebelumnya, dapat juga
dianggap sebagai operasi menukarkan posisi Start Point dengan posisi End Point dan sebaliknya.
• Klik Edit Tool dari toolbar editor
• Klik ganda pada fitur garis yang hendak dibalikkan arahnya sehingga verteks-verteksnya terlihat.
Perhatikan posisi EndPoint yang berwarna merah. Arah garis selalu berujubg pada verteks
tersebut.
• Klik kanan pada salah satu bagian garis tersebut, kemudian pilih menu Flip, Perhatikan bahwa
posisi EndPoint kemudian berpindah ke ujung garis yang satunya.
• Akhiri dengan menekan tombol F2 atau klik kiri diluar garis sketsa.

54
5.4 Mengubah kembali bentuk (reshape) fitur
Operasi ini tidak membentuk fitur baru, hanya mengubah bentuk fitur yang terpilih berdasarkan garis
sketsa dan tidak dipengaruhi oleh pemilihan layer target.
• Pilih fitur yang hendak diubah fiturnya. Fitur tersebut harus berada dalam workspace yang bisa
diedit.
• Pilihlah bentuk penugasan Reshape Features dari kotak daftar tugas.

• Selanjutnya buat garis sketsa yang melalui fitur tepilih dan memotong pada sedikitnya 2 titik.

• Akhiri pembuatan sketsa


• Fitur yang terpilih selanjutnya mengikuti bentuk garis sketsa. Perhatikan bahwa bagian fitur yang
mengikuti sketsa ditentukan oleh perpotongan antara fitur dengan garis sketsa.

55
5.5 Memindahkan Fitur secara Tepat
Anchor point adalah titik acuan yang digunakan dalam beberapa operasi editing. Titik ini muncul
secara otomatis pada saat ada fitur yang terpilih. Titik ini dikenali dari bentuknya yang meyerupai
huruf x. Untuk memindahkan fitur secara presisi, gunakan bantuan titik ini dalam lingkungan snapping
yang aktif. Contoh di bawah ini menunjukkan cara memindahkan fitur garis hingga tepat berada di
ujung garis lainnya.
• Bila belum berada dalam mode Editing, klik Menu Editor kemudian pilih Start Editing
• Pilih Menu Editor > Snapping untuk mengatur lingkungan snapping
• Dari kotak dialog snapping pilih tipe aktifkan tipe snapping yang dibutuhkan.

• Pilih fitur garis yang ingin dipindahkan. Setelah ada fitur yang terpilih, anchor point akan segera
terlihat.

• Dekatkan pointer mouse ke anchor point kemudian tombol Ctrl hingga pointer berubah bentuk.
Sambil tetap menekan tombol Ctrl drag anchor pint ke ujung garis terpilih. Fungsi snapping akan
melekatkan anchor point ke verteks ujung fitur tersebut. Lepaskan tombol mouse dan kontrol.

56
• Pada saat icon pointer memiliki tanda + diujungnya, seret fitur tersebut sedemikian sehingga
anchor point berada di ujung garis yang diinginkan. Fungsi snap kembali melekatkan anchor point
beserta fitur terpilih ke garis yang diinginkan.

57
• Ujung fitur garis yang dipilih selanjutnya dipindahkan tepat pada ujung garis lainnya

5.6 Memperbesar/memperkecil Fitur


• Pilihlah fitur yang hendak diperbesar atau diperkecil
• Klik Scale Tool yang terletak pada toolbar editor, jika dibutuhkan aturlah Anchor Point sesuai
dengan yang diinginkan

• Klik sambil drag untuk memperbesar/memperkecil fitur. Semakin dekat posisi awal melakukan
drag terhadap anchor point, semakin besar faktor skala yang diperoleh untuk setiap pergeseran
mouse. Pada metode ini ArcMap menyediakan panduan visual yang menggambarkan besar fitur.
Untuk membatalkan penggunaan tool gunakan tombol Escape (Esc). Untuk penskalaan dengan
nilai tertentu tekan tombol “F” dan isikan nilai faktor skala yang diinginkan yang dilanjutkan
dengan menekan tombol Enter.

58
• Fitur kemudian diperbesar/diperkecil.

5.7 Memutar Fitur


• Pilih fitur yang hendak diputar.
• Klik Rotate Tool yang terletak pada toolbar editor, jika dibutuhkan aturlah Anchor Point sesuai
dengan yang diinginkan dengan menyeret Anchor Point tersebut. Anchor Point pada proses ini
digunakan sebagai pusat rotasi.

59
• Klik sambil seret mouse untuk memutar fitur. Gunakan tombol “A” jika ingin memasukkan nilai
rotasi secara presisi.

5.8 Menempatkan titik di sepanjang Garis


Perintah ini menempatkan fitur titik pada interval tertentu atau menempatkan sejumlah titik dengan
interval yang sama disepanjang garis terpilih. Sesuai dengan fungsinya, fitur aktif jika layer targetnya
adalah layer titik atau garis. Jika layer targetnya adalah titik maka hasil operasinya adalah sejumlah

60
titik yang ditempatkan sesuai dengan interval yang diinginkan, sedangkan jika targetnya adalah layer
garis, maka akan dibentuk sejumlah garis dengan interval yang diinginkan. Contoh aplikasi yang
sesuai dengan perintah ini antara lain menempatkan titik tiang listrik atau patok kilometer pada
interval tertentu di sepanjang garis jalan.
• Dalam mode Editing, tentukan layer target titik melalui kotak Target Layer pada toolbar editor.
• Pilih fitur garis yang diinginkan.
• Dari menu Editor pada toolbar editor pilih perintah Divide

• Dari kotak dialog divide, pilihlah pilihan yang sesuai kemudian isikan nilai yang dibutuhkan.
Pilihan pertama untuk pembagian berdasarkan jumlah bagian/titik sedangkan pilihan kedua
berdasarkan jarak. Klik Ok untuk menutup kotak dialog sekaligus mengeksekusi perintah divide.

61
6. PENGELOLAAN ATTRIBUT FITUR
Semua program aplikasi Sistem Informasi Geografis menggunakan attribut fitur untuk menghasilkan
informasi dan memanipulasi tampilan. Tanpa data yang tersimpan dalam attribut fitur, maka data
tersebut tidak memiliki arti yang banyak karena hanya memberikan informasi bentuk fitur saja. Semua
operasi editing fitur harus selalu mempertimbangkan faktor attribut fitur yang diedit, terlebih pada
beberapa perintah yang dapat menyebabkan perubahan attribut.
Dalam ArcMap terdapat 2 pilihan akses pengelolaan attribut:
• Tabel attribut layer. Tabel ini dapat diakses baik dalam mode editing maupun dalam mode biasa.
Di dalam mode biasa, editing yang dilakukan sangat terbatas sehingga umumnya hanya digunakan
untuk preview attribut sebelum diedit.
• Kotak dialog Attributes. Kotak dialog ini dapat diakses melalui tool Attributes yang terdapat
pada toolbar editor. Tool ini hanya aktif dalam mode editing dan hanya memperlihatkan attribut
fitur yang terpilih.
6.1 Tabel Attribut Layer
Tabel attribut adalah tabel yang menampilkan data-data yang terdapat dalam fitur dan dapat diakses
baik dalam mode editing maupun dalam mode biasa.
6.1.1 Melihat & Menutup Tabel Attribut Layer
• Dalam Table of Content klik kanan nama layer yang hendak dilihat attributnya
• Dari daftar menu yang tampil, pilih Open Attribut Table.
• Selanjutnya akan tampil Tabel Attribut Layer.
• Untuk menutup Tabel attribut, klik icon Close ( ) yang terdapat pada sudut kiri atas tabel.

62
6.1.2 Komponen Tabel Attribut Layer
Tabel attribut menampilkan data layer serupa dengan worksheet atau tabel dimana record data
diperlihatkan dalam arah mendatar (baris) sedangkan Field diperlihatkan dalam arah vertikal (kolom).
Sel adalah bagian terkecil dari tabel attribut. Pada tabel attribut data spasial, 1 record mewakili 1 fitur,
jadi menghapus 1 record dalam tabel sama berarti juga menghapus fitur yang diwakili oleh record
tersebut. Demikian juga pada saat pembuatan fitur baru pada layer, record dalam tabel ini akan
bertambah dengan sendirinya

1). Record Tool, digunakan untuk navigasi record secara cepat


2). Show Record Tool, digunakan untuk membatasi tampilan record dalam tabel.
3). Record Selection Indicator, memperlihatkan jumlah record yang terpilih diantara total record yang
ada.
4). Option Button

5). Editing Status, memperlihatkan status editing tabel. Icon pensil ( ) pada indikator
menunjukkan tabel yang berada dalam status editing.
6). Option Menu, diakses dengan cara melakukan klik pada Option Button.
7). Cell Context Menu, diakses dengan melakukan klik kanan pada sel.
8). Field Context Menu, diakses dengan melakukan klik kanan pada judul kolom (Field).
9). Field Header, Judul kolom. Klik kiri untuk memilih 1 kolom.
10).Layer Indicator, menampilkan informasi nama layer yang sedang ditampilkan attribut-attributnya.
11).Record Header, Klik kiri untuk memilih 1 record, klik kiri sambil menyeret mouse untuk memilih
banyak record. Tombol Ctrl dapat dipergunakan untuk pemilihan banyak record.
12).Identify menu, menampilkan informasi record dalam kotak dialog Identify. Menu ini diakses
dengan melalui klik kanan pada Record Header.

63
6.1.3 Membatasi Field yang Tampil Dalam Tabel Attribut
Acapkali field yang terdapat dalam tabel attribut terlalu banyak sehingga menyulitkan untuk melihat
isinya. Pembatasan field yang ditampilkan dalam tabel attribut layer dapat diatur dalam kotak dialog
Layer Properties pada tab Fields. Bagian ini juga berguna untuk melihat tipe-tipe Field yang terdapat
dalam tabel. Berilah tanda centang ( ) pada nama field yang ingin ditampilkan.

6.1.4 Menambah Field Attribut


• Pada tabel attribut Klik Option, selanjutnya pilih Add Field. Perintah ini hanya aktif pada saat
tidak dalam mode editing. Bila tombol Option tidak terlihat, cobalah untuk memperbesar window
tabel dengan cara menyeret sisi window tersebut.
• Pada Kotak dialog yang muncul isikan parameter yang dibutuhkan, kemudian klik OK.

• Field kemudian ditambahkan pada tabel.

64
6.1.5 Menghapus Field Attribut
• Arahkan pointer ke Judul Field yang hendak dihapus hingga Icon pointer berubah menjadi icon
selector ( ) kemudian klik kanan. Field Context menu kemudian tampil.
• Pilih menu Delete. Perintah ini hanya aktif pada saat tidak dalam mode editing.

• Pada kotak konfirmasi, pilih YES untuk menghapus field. Field yang telah dihapus tidak dapat
dimunculkan kembali.

• Field selanjutnya dihapus dari tabel attribut.

6.1.6 Mengurut Record berdasarkan Field


Untuk mengurutkan record, klik kanan pada judul kolom yang menjadi acuan pengurutan data
kemudian klik Sort Ascending untuk pengurutan menaik atau Sort Descending untuk pengurutan
menurun.
6.1.7 Memilih Record
• Untuk memilih record dengan menggunakan pointer mouse, klik kiri pada record header. Record
yang terpilih memiliki latar belakang warna biru muda (default). Gunakan tombol Ctrl sambil klik
untuk pemilihan beberapa record.

65
• Untuk memilih record berdasarkan attributnya, klik tombol option pada tabel kemudian pilih menu
Select by Attribute. Masukkan parameter yang dibutuhkan kemudian klik Apply untuk
mengeksekusi pemilihan. Gunakan tombol Verify untuk validasi syntaks.

• Pilihlah menu Clear Selection untuk membebaskan semua record yang terpilih atau Switch
Selection untuk membalikkan (inversi) pemilihan record.

66
6.1.8 Mencari Attribut Tertentu
Untuk mencari nilai attribut tertentu, klik tombol option pada tabel kemudian pilih menu Find &
Replace.
6.1.9 Mengedit Attribut
Pengeditan attribut melalui tabel attribut layer dapat dilakukan baik dalam mode editing maupun
bukan. Perbedaan utama keduanya adalah bahwa editing attribut diluar mode editing tidak dapat di-
Undo pada saat terjadi kesalahan editing. Untuk mendapatkan keleluasaan editing, sebaiknya selalu
gunakan mode editing pada saat pengelolaan attribut.
• Untuk mengubah isi sel, klik kiri pada sel kemudian rubahlah nilainya sesuai dengan yang
diinginkan.
• Untuk mengubah isi Field pada beberapa record sekaligus, pilihlah record-record yang ingin
diubah nilai fieldnya, kemudian klik kanan judul Fieldnya lalu pilih Calculate Values. Isilah nilai
yang diinginkan pada kotak dialog Field Calculator yang muncul, selanjutnya klik OK. Syntaks
pengisian dapat dilihat dengan mengklik help pada koatak dialog tersebut.

67
• Untuk melakukan duplikasi isi sel klik kanan sel sumber yang diinginkan kemudian pilih copy,
selanjutnya klik kanan sel target lalu pilih paste. Sel yang terpilih ditandai dengan garis bingkai
yang lebih tebal dari sel lainnya.

• Attribut sel target selanjutnya sama dengan attribut sel sumber.

68
6.1.10 Melihat Fitur yang Terpilih
Seringkali pada saat mengedit record data spasial kita membutuhkan informasi fitur mana yang sedang
terpilih record datanya. Hal ini dapat dilakukan dengan memilih menu Zoom to Selected Features (
) dari menu Selection pada Main Menu Bar. Arcmap akan segera menampilkan fitur yang terpilih
dalam map area. Window tabel attribut dapat di-minimize untuk sementara dengan melakukan klik
pada icon minimize ( ) yang terdapat pada sudut kiri atas tabel attribut dan di-restore kembali dengan
mengklik icon restore ( ).
6.2 Kotak Dialog Attribut
6.2.1 Membuka/Menutup Kotak Dialog Attribut
• Dalam mode editing, pilih fitur yang ingin dilihat attributnya

• Dari toolbar editor, klik tombol attributes ( ) yang terdapat pada toolbar editor
• Untuk menutup kotak dialog attribut, klik pada icon close ( ) yang terdapat pada sudut kiri atas
kotak dialog tersebut.
6.2.2 Komponen Kotak Dialog Attribut

Indikator Nama Layer, menunjukkan nama-nama layer yang sedang terpilih fitur-fiturnya

69
Indikator fitur, menunjukkan isi field utama fitur-fitur yang terpilih. Field utama dapat ditentukan
dalam kotak dialog Layer Properties pada tab Fields.
Pop Up menu yang diakses dengan melakukan klik kanan pada indikator fitur.
Informasi jumlah fitur yang terpilih
Horisontal Scroll Bar, gunakan bar ini untuk melihat nilai yang tidak terlihat karena kecilnya window
secara horisontal.
Field List, daftar field yang terdapat dalam layer
Value List, daftar nilai untuk fitur yang sedang terpilih, ditandai dengan latar belakang berwarna gelap
pada indikator fitur.
Vertical Scroll Bar, gunakan bar ini untuk melihat nilai yang tidak terlihat karena kecilnya window
secara vertikal.
6.2.3 Mengedit Attribut
• Untuk mengedit Attribut 1 fitur, pilih fitur yang diinginkan, kemudian masukkan nilai yang
diinginkan pada field yang sesuai.

• Untuk mengedit semua fitur terpilih dalam satu layer, klik nama layernya kemudian isilah nilai
yang diinginkan.

• Untuk menghapus fitur, klik kanan indikator fiturnya kemudian pilih Delete.
• Untuk membebaskan fitur, klik kanan indikator fiturnya kemudian pilih Unselect.
• Untuk melihat fitur terpilih dalam Map Area, klik kanan indikator fiturnya kemudian pilih Zoom
To. Menu Highlight membuat fitur terpilih akan berkedip sesaat (flash).

70
SPATIAL MODELING CRITICAL HABITATS

7. INTRODUCTION
The Straits of XXX between Singapore and the Indonesian islands of Batam and Bintan xx km to the
south are one of the most heavily traversed in South East Asia. The constant traffic, numerous islands,
reefs and shoals in shallow waters makes this area an extremely potent combination of factors that
could lead to collisions and groundings. To exacerbate the situation piracy is a serious problem which
undoubtedly increases the risk of collisions and accidents if ships once boarded and robbed are
abandoned and become floating hazards.
In terms of potential environmental damage the risks are also extremely high since the area has diverse
and extensive coral reefs, seagrass beds and mangrove forests. The purpose of this study was to
spatially model physical factors water depth and distance from shipping lanes with critical habitat
parameters mangroves and coral reefs to map areas of high environmental value at risk from a
grounding or oil spill.
The results of the modeling can be used as input into a disaster recovery plan.
The model does not attempt to predict the movement of oil from a spill nor the movement of ships
without way.

8. MATERIAL AND METHODS


8.1 Study Area
The study area was defined as a xx km2 area from the Straits of xxx south to xxx (Figure x). This area
has extensive coral reefs and mangroves (Table x).
8.2 Data
8.2.1 Coral Reefs
Coral reefs were extracted from Landsat 7 ETM+ satellite imagery circa year 2000 using ESRI GIS
software for heads-up digitizing of bands 1 (blue), 2 (green) and 3 (red). Coral reef polygons were
buffered at 250, 500, 1,000, 2,000, 5,000 and > 5,000 m.
8.2.2 Mangroves
Mangroves were extracted from Landsat 7 ETM+ satellite imagery circa year 2000 using ESRI GIS
software for heads-up digitizing of bands 5 (Middle Infrared [MIR]), 4 (Near Infrared [NIR]) and 3
(Red). Mangrove polygons were buffered at 250, 500, 1,000, 2,000, 5,000 and > 5,000 m.

8.2.3 Shipping Lanes


8.2.4 Shoals
8.2.5 Water Depth
8.3 Spatial Modeling
Fuzzy Logic spatial modeling was used to map areas at risk from an oil spill or grounding. This
technique is very powerful, flexible and intuitively easy to understand. A brief description of the
technique is given below.
“In classical set theory, the membership of a set is defined as true or false, 1 or 0. Membership of a
fuzzy set, however, is expressed on a continuous scale from 1 (full membership) to 0 (full non-
membership) (Bonham-Carter 1994)” Thus individual measurements of distance from shipping lane
might be defined according to their degree of membership in the set called “Risk from Shipping”. Very
high values are found close to the shipping lane whilst low values occur further away. In a similar
manner individual measurements of water depth might be defined according to their degree of
membership in the set called “Risk of Grounding”. High values are found in shallow water and low

71
values occur in deep water. Shoals are a hazard to shipping and individual distance from shoal might
be defined according to their degree of membership in a set called “Submerged Hazards”.
Mangroves are the target of the spatial model: individual measurement of mangroves might be
defined according to their degree of membership in the set called “Mangrove Risk Assessment”. At an
intuitive level mangroves close to a shipping lane with shallow water and nearby shoals is at high risk
from an accident at sea such as an oil spill or grounding whereas mangroves far away from shipping
would be at a low risk regardless of water depth and other risk factors.
Coral reefs are a special case in that they are both critical habitat and as such are the target of the
spatial mode and a marine hazard to shipping. Regardless, individual measurement of coral reefs
might be defined according to their degree of membership in the set called “Coral Reef Risk
Assessment”. At an intuitive level coral reefs close to a shipping lane with shallow water and nearby
shoals is at high risk from an accident at sea such as an oil spill or grounding and for causing an
accident through grounding whereas coral reefs far away from shipping would be at a low risk
regardless of water depth and other risk factors.
These verbal descriptions need to be translated into fuzzy membership function.
The function used to describe fuzzy membership can be mathematical or based on expert knowledge.
In this study the following functions were used. High values are close with GIS to map areas
Table 1. Fuzzy membership function for distance from reef.

DISTANCE FROM REEF RFZ


(M)

250 0.950

500 0.850

1,000 0.650

2,000 0.300

5,000 0.100

20,000 0.010

The Scope of Work (SOW) calls for five main outputs:


• This is a list bullet. Note the semicolon at the end of the list item;
• This is also a List Bullet;
• And so is this but I am now going to have a further indent:
◊ List Bullet 2;
◊ So is this; and
◊ So is this. But I indent again:
♦ List Bullet 3;
♦ Training on all aspects of survey design, implementation and analysis, interpretation and
reporting of results.
The project requires that contractors do not deviate from the guidelines developed by the project for
shallow water marine mapping, field sampling, analysis and reporting (Annex 1).
We also have a Body Text Indent.
And so is this;
Back to Body Text.

72
• Coral Reefs; and
• Foreshores.

THIS IS A SECTION HEADING

9. HEADING 1
9.1 Heading 2
This is body text.
9.1.1 Heading 3
Body Text again.
Heading 4
You can add bold or underline to Body Text but do not add new styles.
teams may use these as bases.
Sampling – Reef top and Foreshore
Dingies depart each day to sample with maps, GPS and field equipment. The maps are used to
ANNEX X. ANNEXES SHOULD BE SECTION HEADING

10. SMRI FIELD METHODS


The SMRI survey methodology is a modern application of satellite imagery mapping, GIS, GPS and
simple field sampling techniques to rapidly and cost-effectively survey and map the resources of
shallow marine environments. The technique provides:
13).List Number 1; and
14).And List Number 2.
terms of the area that would be covered if all the algae was ‘pushed’ into a corner of the transect.
10.1 Field Techniques
The sequence of activities for the survey is:
15).More List Number;
a). List Number 2;
b). More List Number 2;
i). List Number 3;
ii). List Number 3;
iii). And so it goes;
16).Maps printed on waterproof paper are made for each days sampling to assist the field workers in
locating stations and for tracking stations that have been sampled. Maps are deliberately kept
simple and uncluttered to improve readability. The figure below gives and illustration of a map
used in the field;

73
Table 2. This is a Table Header. It goes at the top of a table. Note that it is Caption with automatic
numbering.

TABLE HEADER CODE NOTES REMARKS


Mud MU Fine sediment
Sand SA Bare sand
Pavement PA Reef pavement

122°24' 122°26' 122°28'

1000 0 1000 2000 3000 4000 Meters

MAT27
% MAT98
% W E

MAT189
MAT95
MAT217 MAT100 MAT23 %
%
S
% MAT206 % %
8°26' %
MAT3 MAT201 8°26'
MAT75
% % %
MAT234 MAT105
% % MAT121 MAT41
% % MAT228
% MAT89
MAT51 MAT175 %
% MAT229 MAT99 MAT143
% % MAT168
MAT205 % MAT220 %
% %
% MAT199
MAT106%
% MAT48
MAT17% MAT129
% %
MAT154
% MAT61
MAT218 % MAT241
% %
MAT85
%
MAT223
MAT215 % MAT76
% % MAT44
%
MAT203
MAT45 %
% MAT49 MAT240
% MAT7 %
%
MAT176
MAT163 %
%
MAT239
%
MAT109
MAT104
%
MAT138
% MAT238 %
%

MAT212 MAT246MAT68 MAT90


%
MAT94 %
% %
%
8°28' 8°28'

MAT187 MAT224
%
MAT196
%
MAT115 MAT91
MAT226
MAT134 % % % MAT177
MAT140
%
MAT185
% %
MAT170
%
MAT146
%

MAT50 MAT34 MAT14 MAT178


% %
MAT35 MAT81 % %
MAT18 MAT26
% % MAT80 % %
%

MAT210 MAT93

122°24' 122°26' 122°28'

Figure 2. Figure caption goes below the figure. Figures MUST FLOAT IN FRONT OF TEXT. USE
CARRAGE RETURNS TO CREATE A SPACE FOR THE FIGURE. Note that it is also caption with
automatic numbering.
2.4 Reef Top
Reef top sites can generally be sampled using snorkel. Sites located at depths beyond free diving
capabilities should be sampled using a “Spare Air” breathing apparatus. The dinghy will have a three
person team. One person acts as boat operator, and two persons sample transects. The two persons
sampling transects rotate after every 10 sites to avoid observer fatigue. Sampling is done as follows:
1). Dinghies depart from the mother ship and proceed to the first site utilizing GPS1;
Table 3. Another Table.
REEF TOP DINGHY NO. NOTES REMARKS
Fuel Ensure adequate fuel for the days trip (responsibility
of boatman to ensure each day is undertaken with a
full compliment of fuel)
Basic tool kit 1 For minor motor repairs
SCUBA tank 2 For refilling “Spare Air” bottles
“Spare Air” bottles 2 For deep sites

1
The sites should be as close as possible to the mother ship as possible. Normally the mother ship anchors at the
start of the next days sampling.

74