Anda di halaman 1dari 4

Diverticulitis

Diverticulitis adalah pembengkakan (radang) dari suatu kantong abnormal (divertikulum) di dinding usus. Kantong ini biasanya ditemukan di dalam usus besar (kolon). Kehadiran kantong sendiri disebut diverticulosis.

Penyebab
Kecil, kantung menonjol dari lapisan bagian dalam (diverticulosis) usus dapat berkembang dalam setiap bagian dari usus. Mereka adalah yang paling umum di usus, khususnya kolon sigmoid, bagian terendah dari usus besar. Kantung ini, yang disebut diverticula, lebih sering terjadi setelah usia 40. Ketika mereka menjadi meradang, kondisi ini dikenal sebagai diverticulitis. Diverticula diperkirakan berkembang sebagai akibat dari tekanan tinggi atau tekanan abnormal dalam usus besar. bertekanan tinggi terhadap dinding usus besar menyebabkan kantung dari lapisan usus untuk tonjolan keluar melalui cacat kecil di dinding usus besar yang mengelilingi pembuluh darah. Diverticulosis adalah sangat umum. Hal ini ditemukan di lebih dari setengah orang Amerika di atas usia 60. Hanya sebagian kecil dari orang-orang ini akan mengembangkan komplikasi diverticulitis. Diverticulitis disebabkan oleh peradangan, atau (kadang-kadang) sobekan kecil di sebuah divertikulum. Jika air mata besar, tinja dalam usus besar bisa tumpah ke dalam rongga perut, menyebabkan infeksi (abses) atau peradangan pada perut. Faktor risiko untuk diverticulosis mungkin termasuk usia yang lebih tua atau diet rendah serat.

Symptoms Gejala

nyeri perut, biasanya di bagian kiri perut bagian bawah tetapi dapat berada di mana saja Panas dingin Nyeri perut
Mual Muntah

Kehilangan berat badan

Ujian dan Tes


Pengujian menunjukkan diverticulitis mungkin termasuk:

Palpasi
CT Scan

peningkatan leukosit

Differntial Diagnosis
Ca Colon Inflammatory bowel disease Ischemic colitis irritable bowel syndrome

Treatment Pengobatan
Diverticulitis akut diobati dengan antibiotik. Bagian yang terlibat dari usus besar mungkin perlu dihilangkan dengan pembedahan jika Anda memiliki:

Abses Lubang (perforasi) pada usus besar Fistula (hubungan abnormal antara bagian-bagian yang berbeda dari usus besar atau usus besar dan daerah lain tubuh) Serangan berulang diverlikulitis

Setelah infeksi akut telah membaik, makan makanan tinggi serat dan menggunakan aditif massal seperti psyllium dapat membantu mengurangi risiko diverticulitis atau gejala lainnya.

Prognosis
Biasanya, ini adalah kondisi ringan yang respon yang baik terhadap pengobatan. Dari pasien

dengan diverticulosis, 80-85% tetap asimtomatik. Sekitar 5% mengembangkan diverticulitis, 15-25% dari mereka dengan diverticulitis mengembangkan komplikasi yang mengarah ke operasi. Komplikasi ini meliputo abscess formation, intestinal rupture, peritonitis, and fistula formation

Kemungkinan Komplikasi

Pembentukan abses Penyempitan (penyempitan) dalam pembentukan usus atau fistula

Perforasi usus besar yang menyebabkan peritonitis

Pencegahan
Diet tinggi serat dapat mencegah perkembangan diverticulosis. Beberapa dokter mengatakan kepada pasien dengan riwayat divertikulitis untuk menghindari kacang-kacangan dan biji-bijian dalam diet. Namun, tidak ada bukti bahwa ini adalah membantu untuk mencegah penyakit.

Diverticulitis in the left lower quadrant as seen on CT scan

Large bowel (sigmoid colon) showing multiple diverticula. The diverticula appear on either side of the longitudinal muscle bundle (taenium).

References Referensi
Prather C. Inflammatory and anatomic diseases of the intestine, peritoneum, mesentery, and omentum. Prather C. Inflamasi dan penyakit anatomi peritoneum, usus, mesenterium dan omentum. In: Goldman L, Ausiello D. Cecil Textbook of Medicine . In: Goldman L, Ausiello D. Cecil Textbook of Medicine. 23rd ed. 23 ed. Philadelphia, Pa: Saunders Elsevier; 2007:chap 145. Philadelphia, Pa: Saunders Elsevier; 2007: chap 145.