Anda di halaman 1dari 25

LAPORAN KASUS KEDOKTERAN KELUARGA Klinik Dokter Keluarga FK UNISMA Berkas Pembinaan Keluarga No. Berkas No.

RM : : 004462

Nama Pasien : Ny. D Tanggal kunjungan pertama kali : 22 April 2013

KARAKTERISTIK DEMOGRAFI KELUARGA Nama Pasien Alamat Bentuk Keluarga : Ny. D : Jl. Tumapel No.83 Singosari, Malang : nuclear Family

BAB I STATUS PASIEN A. PENDAHULUAN Laporan ini diambil berdasarkan kasus yang diambil dari seorang pasien yang menderita penyakit dyspepsia sindrom, berjenis kelamin perempuan dan berusia 45 tahun, dimana pasien tinggal di Jl. Tumapel No. 83 Singosari, Malang. Dengan berbagai permasalahan yang dihadapi, tidak hanya dari segi biomedis melainkan faktor psikologis dari penderita. Mengingat kasus ini masih banyak ditemukan di masyarakat, maka penting kiranya bagi kita untuk memperhatikan dan mencermatinya, untuk kemudian bisa menjadikannya sebagai pengalaman di lapangan B. IDENTITAS PENDERITA Nama Umur Jenis Kelamin Pekerjaan Pendidikan Agama Alamat Status Perkawinan Suku Tanggal Periksa C. ANAMNESA 1. Keluhan utama : Mual 2. Riwayat penyakit sekarang Demam dirasakan sejak dua hari yang lalu disertai menggigil. Mual dirasakan saat makan dan terasa cepat kenyang. Dua hari yang lalu Ny D merasa badanya demam sampai terasa menggigil. 3. Riwayat penyakit Dahulu : Riwayat rawat inap Riwayat hipertensi Riwayat sakit gula (-) (-) (-)
2

: Ny. D : 45 tahun : perempuan : Ibu Rumah Tangga : SMA : Islam : Jl. Tumapel No. 83 Singosari, Malang : Kawin : Jawa : 18 April 2013

Riwayat asma Riwayat alergi Riwayat penyakit jantung

(-) (-) (-)

4. Riwayat penyakit keluarga : Riwayat keluarga dengan penyakit serupa Riwayat rawat inap Riwayat hipertensi Riwayat sakit gula Riwayat asma Riwayat alergi obat/makanan Riwayat penyakit jantung (-) (-) (-) (+) (-) (-) (-)

5. Riwayat kebiasaan Riwayat merokok Riwayat minum kopi Riwayat makan makanan pedas Riwayat minum alkohol Riwayat olahraga (-) (+) (+) (-) (+)

Riwayat pengisian waktu luang : bermain dengan cucu Pasien adalah seorang ibu rumah tangga yang tinggal bersama suami dan 3 orang

6. Riwayat Sosial Ekonomi anaknya. Kebutuhan sehari hari ditanggung oleh suami. Hubungan Ny D dengan keluarganya sangat akrab, saling memperhatikan dan saling pengertian. 7. Riwayat gizi Ny. D untuk sehari hari makan tidak teratur. Hal ini dikarenakan kesibukannya untuk menyiapkan kebutuhan 3 orang anaknya yang masih pelajar. Untuk asupan nutrisi (karbohidrat, protein, lemak, vitamin) dari Ny. D terbilang cukup. D. ANAMNESIS SISTEM 1. 2. Kulit Kepala : kulit gatal (-), bintik merah di kulit (-) : Sakit kepala (-), pusing (-), rambut tidak rontok, luka (-), benjolan (-)

3.

Mata

: Pandangan mata berkunang-kunang (-), penglihatan kabur (-), : Tersumbat (-), mimisan (-) : Pendengaran berkurang (-), berdengung (-), cairan (-) : Sariawan (-), mulut hiperemis (-), lidah terasa pahit (+) : Sakit menelan (-), serak (-), minum air ada rasa tersendat : Sesak nafas (-), batuk (-), mengi (-) : Berdebar-debar (-), nyeri dada (-), : Mual (+), muntah (-), diare (-), nafsu makan kurang (+) , : BAK normal : Kejang (-), lumpuh (-), kaki kesemutan (-) : Kaku sendi (-), nyeri sendi pinggul (-), nyeri tangan dan kaki : Bengkak (-), sakit (-), ujung jari tangan hangat (+), telapak : bengkak (-), sakit (-), ujung jari tangan hangat (+), : emosi stabil (+), mudah tersinggung (-)

ketajaman penglihatan berkurang (-) 4. Hidung 5. Telinga 6. Mulut 7. Ternggorokan 8. Pernafasan 9. Kardiovaskuler 10. Gastrointestinal 11. Genitourinaria 12. Neurologic 13. Muskuluskeletal (-), nyeri otot (-) 14. Ekstremitas atas tangan pucat (-) 15. Ekstremitas bawah 16. Psikiatrik

nyeri perut (+), BAB normal

E. PEMERIKSAAN FISIK 1. 2. Keadaan umum : tampak sakit, kesadaran compos mentis ( GCS E4V5M6), status gizi kesan normal Tanda Vital BB TB BMI : 55 Kg : 155 cm : BB/TB2 = 21,5

Tensi : 110/80 Nadi : 80/menit

Suhu : 37,2o C 3. 4. Kulit Sawo matang, turgor baik, ikterik (-), sianosis (-), pucat (-), petechie (-) Kepala

Bentuk mesocephal, luka (-), rambut tidak mudah dicabut, keriput (-), macula (-), papula (-), nodula (-), kelainan mimic wajah/ bells palsy (-)

5.

Mata Conjunctiva hiperemis (-/-), Sklera ikterik (-/-), pupil isokor (+/+), reflek kornea (+/+), warna kelopak coklat kehitaman.

6. 7.

Hidung Napas cuping hidung (-), secret (-), deformitas hidung (-), hiperpigmentasi (-) Mulut Bibir hiperemis (-), bibir kering (+), lidah kotor (-), papil lidah atrofi (-), tremor (-), gusi berdarah (-)

8.

Telinga Nyeri tekan mastoid (-), secret (-), pendengaran berkurang (-), kuping telinga dalam batas normal

9.

Tenggorokan Tonsil membesar (-), pharing hiperemis(-)

10. Leher Trakea di tengah, pembesaran kelenjar tiroid (-), pembesaran kelenjar limfe (-), lesi pada kulit (-) 11. Thoraks Normochest, simetris, pernapasan thoracoabdominal, retraksi (-) Cor : Inspeksi : ictus cordis tidak tampak Palpasi : ictus cordis tidak kuat angkat : SIC II Linea para sternalis sinistra : SIC II Linea para sternalis dekstra : SIC V 1 cm medial lineo medio clavicularis sinistra : SIC II linea para sternalis sinistra (batas jantung kesan tidak melebar) Auskultasi Pulmo :
5

Perkusi : batas kiri atas Batas kanan atas Batas kiri bawah Pinggang jantung

Batas kanan bawah : SIC IV linea para sternalis dekstra

: bunyi jantung I-II intensitas normal, regular, bising (-)

Statis (depan dan belakang) Inspeksi : pengembangan dada kanan sama dengan kiri Palpasi : fremitus raba kiri sama dengan kanan Perkusi : sonor / sonor Auskultasi: suara tambahan (-) Dinamis Inspeksi : pengembangan dada kanan sama dengan kiri Palpasi : fremitus raba kiri sama dengan kanan Perkusi : sonor / sonor Auskultasi: suara tambahan (-) 12. Abdomen Inspeksi : dinding perut sejajar dengan dinding dada Palpasi Perkusi : supel, nyeri epigastrium (+) : Tympani

Auskultasi: bising usus meningkat (+) 13. System collumna vertebralis Inspeksi : deformitas (-), skoliosis (-), kiphosis (-), lordosis (-) Palpasi : nyeri tekan (-) 14. Ekstremitas: palmar eritema (-/-) -

Status lokalis : regio coxae dextra et sinistra


6

L : deformitas (-), luka (-), F : nyeri tekan (-), krepitasi (-) M : dalam batas normal 15. System genetalia : dalam batas normal 16. Pemeriksaan neurologis Kesadaran Fungsi luhur : GCS E4V5M6 : dalam batas normal fungsi sensorik

Fungsi vegetative : dalam batas normal N N N N

fungsi motorik N N N N

Kekuatan Penampilan Kesadaran Afek Psikomotor Proses pikir

tonus

RF

RP

17. Pemeriksaan psikiatrik : Perawatan diri baik : kualitatif tidak berubah, kuantitatif kompos mentis : Appropriate : normoaktif : bentuk Isi Arus Insight F. RESUME Sejak dua hari yang lalu sebelum berobat keklinik, Ny. D mengeluh mual dan demam. Mual dirasakan hanya pada saat makan. Pasien juga mengeluh demam yang sempat disertai
7

: realistic : waham (-), ilusi (-), halusinasi (-) : koheren

: baik

menggigil. Pasien merasa menggigil sehari sebelum pasien berkunjung keklinik. Dari anamnesa didapatkan pasien tidak teratur makan, mengkonsumsi kopi dan makanan pedas. Untuk pemeriksaan fisiknya didapatkan nyeri tekan abdomen dan peristaltic yang menngkat. Berdasarkan hasil anamnesa, pemeriksaan fisik didapatkan data : Anamnesa: Pasien mengeluh mual sejak 2 hari yang lalu dan demam disertai rasa menggigil Pemeriksaan fisik didapatkan : Nyeri perut bagian atas dan adanya peningkatan peristaltik

G. DIGNOSTIK HOLISTIK Ny. D dengan usia 45 tahun adalah penderita dyspepsia sindrom yang tinggal dalam nuclear family. Hubungan Ny. D dengan keluarganya berjalan dengan harmonis dan dalam kehidupan sosial, Ny. D adalah anggota masyarakat biasa dalam kehidupan masyarakat. 1. Diagnosis dari segi biologis Penderita menderita dyspepsia sindrom. Diagnosis dyspepsia sindrom pada: dyspepsia sindrom kumpulan keluhan/gejala klinis (sindrom) rasa tidak nyaman atau nyeri yang dirasakan di daerah abdomen bagian atas yang disertai dengan keluhan lain yaitu : 2. perasaan panas di dada dan perut kembung perut terasa penuh cepat kenyang sendawa Leucopenia anoreksia mual muntah

Diagnosis dari segi psikologis


8

Hubungan Ny. D dengan keluarganya sangat harmonis, saling mendukung dan saling pengertian. 3. Diagnosis dari segi social Penderita hanya anggota masyarakat biasa dan aktif dalam kegiatan mayarakat (PKK), ?????????????

BAB II Karakteristik Demografi Keluarga Tabel 1. Daftar anggota keluarga yang tinggal dalam 1 rumah No 1 2 3 4 Nama Tn. N Ny. D An. N An. N Status KK Istri Anak Anak L/P L P L P Umur 53 45 16 12 Pekerjan Juru Parkir IRT Pelajar Pelajar Pasien Klinik Tidak Pasien Tidak Tidak Ketrangan Pasien

Kesimpulan: Keluarga Ny.D adalah nuclear family yang terdiri atas 5 orang. Terdapat anggota keluarga yang menderita dyspepsia sindrom. Ny.D yang menderita dyspepsia sindrom umur 45 tahun, beralamat di Jl. Tumapel No. 83 Singosari, Malang. Diagnosis klinis Ny.D adalah Dispepsia sindom. pendidikan terakhir Ny.D adalah SMA. Pasien tinggal bersama dengan suami dan 3 anaknya. IDENTIFIKASI FUNGSI-FUNGSI DALAM KELUARGA A. 1. FUNGSI HOLISTIK Fungsi biologis Keluarga ini terdiri dari 6 orang anggota keluarga. Ny. d adalah ibu rumah tangga yang aktif. Menurut Ny, D keluhan yang dialami ini sangat mengganggu kesehatan dan untuk mengatasi keluhan tersebut Ny. D berobat ke klinik
9

2.

Fungsi Psikologis Hubungan Ny. D dengan anggota keluarga sangat baik, dimana satu sama lain saling mendukung, memperhatikan dan saling pengertian.

3.

Fungsi Sosial Keluarga ini mempunyai kedudukan social di masyarakat. Dimana Ny. D adalah menjadi pengurus PKK yang aktif dalam setiap kegiatan yang diadakan di kampung tersebut. Hubungan dengan tetangga sangat baik dan rukun.

B.

FUNGSI FISIOLOGIS DENGAN APGAR SCORE Adaptation Kemampuan anggota keluarga tersebut beradaptasi dengan anggota keluarga yang lain, serta penerimaan, dukungan dan saran dari anggota keluarga yang lain. Partnership Menggambarkan komunikasi, saling membagi, saling mengisi antara anggota keluarga dalam segala masalah yang dialami oleh keluarga tersebut Growth Menggambarkan dukungan keluarga terhadap hal-hal baru yang dilakukan anggota keluarga tersebut Affection Menggambarkan hubungan ksih sayang dan interaksi antar anggota keluarga Resolve Menggambarkan kepuasan anggota keluarga tentang kebersamaan dan waktu yang dihabiskan bersama anggota keluarga yang lain.

Tn. N (53 tahun) Apgar Ny. A terhadap keluarga 0 A Saya puas bahwa saya dapat kembali ke keluarga saya bila saya menghadapi P masalah Saya puas dengan cara keluarga saya membahas dan membagi masalah 1 2 X X X

dengan saya G Saya puas dengan cara keluarga saya menerima dan mendukung keinginan
10

saya untuk melakukan kegiatan baru atau arah hidup yang baru A Saya puas dengan cara keluarga saya mengekspresikan kasih sayangnya dan merespon smosi saya seperti kemarahan, perhatian dll R Saya puas dengan cara keluarga saya dan saya membagi waktu bersamasama

X X

Untuk Tn. N apgar score dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Adaptation Tn. N sangat mendapat dukungan , saran dan bantuan dari keluarganya tempat Tn. N tinggal. Jika menghadapi suatu masalah dan memerlukan bantuan, Tn. N biasanya menceritakan keluhan tersebut kepada keluarganya dan terkadang kepada teman tetangganya. Score : 2 2. Partnership Hubungan Tn. N dengan keluarganya sangat akrab. Jika ada suatu masalah Tn. N selalu menceritakan masalah tersebut pada keluarganya. Score : 2 3. Growth Tn. N sering mendapat dukungan dari anggota keluarganya untuk melakukan hal-hal yang baru dan positif. Misalnya dalam hal kegiatan dalam masyarakat. Score : 2 4. Affection Antara anggota keluarga saling menyayangi dan saling memberikan perhatian. Score : 2 5. Resolve Tn. N merasa puas dengan kebersamaan dan waktu yang diberikan oleh keluarganya untuknya. Hal ini bisa dilihat jika ada waktu luang yang dimiliki oleh keluarga Tn. N maka mereka sering kumpul bersama atau pergi rekreasi. Score : 2

11

Total APGAR score Tn. N =10 ( fungsi keluarga dalam keadaan baik)

Ny. D (45 tahun) APGAR Ny. D terhadap keluarga Apgar Ny. M terhadap keluarga 0 A Saya puas bahwa saya dapat kembali ke keluarga saya bila saya menghadapi P masalah Saya puas dengan cara keluarga saya membahas dan membagi masalah 1 2 X

X X X

dengan saya G Saya puas dengan cara keluarga saya menerima dan mendukung keinginan saya untuk melakukan kegiatan baru atau arah hidup yang baru A Saya puas dengan cara keluarga saya mengekspresikan kasih sayangnya dan merespon smosi saya seperti kemarahan, perhatian dll R Saya puas dengan cara keluarga saya dan saya membagi waktu bersama- X sama Untuk Ny. D apgar score dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Adaptation

Ny. D sangat mendapat dukungan , saran dan bantuan dari keluarganya tempat Ny. D tinggal. Jika menghadapi suatu masalah dan memerlukan bantuan, Ny. D biasanya menceritakan keluhan tersebut kepada keluarganya terutama kepada suami sehingga masalah yang dihadapi bisa dipecahkan bersama-sama. Score : 2 2. Partnership Hubungan Ny. D dengan keluarganya cukup baik. Jika ada suatu masalah Ny. D terkadang menceritakan masalah tersebut pada suaminya, Score : 1
12

3. Growth Ny. D sering mendapat dukungan dari anggota keluarganya untuk melakukan hal-hal yang baru dan positif. Misalnya dalam menyelesaikan program khusus, Ny. D mendapat dukungan dari suami serta anak-anaknya. Score : 1 4. Affection Antara anggota keluarga saling menyayangi dan saling memberikan perhatian. Akan tetapi terkadang masih kurang peka antar anggota keluarga Score : 1 5. Ny. D merasa tidak puas dengan kebersamaan dan waktu yang diberikan oleh keluarganya untuknya. Hal ini dikarenakan kesibukan yang begitu beragam dan juga pekerjaan dari suami Ny. D yang sangat menyita banyak waktu untuk keluarga Score : 0 Total APGAR score Ny. D = 6 Sdr. N (16 tahun) APGAR score sdr R terhadap keluarga Apgar Sdr. R terhadap keluarga 0 A Saya puas bahwa saya dapat kembali ke keluarga saya bila saya menghadapi P masalah Saya puas dengan cara keluarga saya membahas dan membagi masalah 1 2 X

X X X X

dengan saya G Saya puas dengan cara keluarga saya menerima dan mendukung keinginan saya untuk melakukan kegiatan baru atau arah hidup yang baru A Saya puas dengan cara keluarga saya mengekspresikan kasih sayangnya dan merespon emosi saya seperti kemarahan, perhatian dll R Saya puas dengan cara keluarga saya dan saya membagi waktu bersamasama Untuk An. N apgar score dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Adaptation

An. N mendapat dukungan , saran dan bantuan dari keluarganya. Jika menghadapi suatu masalah dan memerlukan bantuan, An. N biasanya menceritakan keluhan tersebut kepada keluarganya terutama kepada ibunya masalah yang dihadapi bisa dipecahkan bersama-sama. Score : 2
13

2. Partnership Hubungan An. N dengan keluarganya sangat akrab. Jika ada suatu masalah An. N jarang menceritakan masalah tersebut pada keluarganya. Score : 1

3. Growth An. N sering mendapat dukungan dari anggota keluarganya untuk melakukan hal-hal yang baru dan positif. Misalnya dalam hal melanjutkan pendidikan An. N selalu mendapat dukungan dari orang tua serta saudaranya. Score : 2 4. Affection Antara anggota keluarga saling menyayangi dan saling memberikan perhatian. Score : 2 5. An. N merasa puas dengan kebersamaan dan waktu yang diberikan oleh keluarganya untuknya. Hal ini bisa dilihat jika ada waktu luang yang dimiliki oleh keluarga Sdr. R maka mereka sering kumpul bersama. Score : 2 Total APGAR score An. N = 9 ( fungsi keluarga dalam keadaan baik) An. N (12 tahun) APGAR score An. N terhadap keluarga Apgar Tn. T terhadap keluarga 0 A Saya puas bahwa saya dapat kembali ke keluarga saya bila saya menghadapi P masalah Saya puas dengan cara keluarga saya membahas dan membagi masalah 1 2 X

X X X X

dengan saya G Saya puas dengan cara keluarga saya menerima dan mendukung keinginan saya untuk melakukan kegiatan baru atau arah hidup yang baru A Saya puas dengan cara keluarga saya mengekspresikan kasih sayangnya dan merespon smosi saya seperti kemarahan, perhatian dll R Saya puas dengan cara keluarga saya dan saya membagi waktu bersamasama Untuk An. N apgar score dapat dijelaskan sebagai berikut: 1. Adaptation
14

An. N sangat mendapat dukungan , saran dan bantuan dari keluarganya tempat Tn.T tinggal. Jika menghadapi suatu masalah dan memerlukan bantuan, An. N biasanya menceritakan keluhan tersebut kepada keluarganya terutama kepada Ny. D sehingga masalah yang dihadapi bisa dipecahkan bersama-sama. Score : 2 2. Partnership Hubungan An. N dengan keluarganya berjalan baik. Namun terhadap Tn. N terkesan kaku. Jika ada suatu masalah An. N selalu menceritakan masalah tersebut pada keluarganya terutama Ny. D.. Score : 1 3. Growth An. N mendapat dukungan dari anggota keluarganya untuk melakukan hal-hal yang baru dan positif. Score : 2 4. Affection Antara anggota keluarga saling menyayangi dan saling memberikan perhatian. Score : 2 5. An. N merasa puas dengan kebersamaan dan waktu yang diberikan oleh keluarganya untuknya. Hal ini bisa dilihat jika ada waktu luang mereka sering kumpul bersama. Score : 2 Total APGAR score An. N = 9 ( fungsi keluarga dalam keadaan baik) C. FUNGSI PATOLOGIS DENGAN ALAT SCREEM Fungsi patologis dari keluarga Ny. A dinilai dengan menggunakan alat S.C.R.E.E.M sebagai berikut: SCREEM keluarga Ny. A Social Culture Religious Economic Educational Medical Sumber Ikut berpartisipasi dalam kegiatan di lingkungannya Menggunakan adat-istiadat Jawa dalam kehidupan seharihari Anggota keluarga menjalankan sholat 5 waktu di rumah Penghasilan keluarga yang relatif tidak stabil Tingkat pendidikan keluarga yang lumayan cukup, Ny. A lulusan s1 Dalam mencari pelayanan kesehatan, keluarga Ny. A pergi
15

Patologis -

ke bidan, atau puskesmas terdekat, sangat memperhatikan jika ada yang terkena penyakit Kesimpulan: Dalam keluarga Ny. A tidak ditemukan satu fungsi patologis, dikarenakan Ny. D ini adalah orang yang aktif dalam segala hal, baik dalam ruang lingkup keluarga maupun masyarakat. D. GENOGRAM DALAMA KELUARGA

Keterangan: = laki-laki = perempuan Kesimpulan: Dyspepsia sindrom tidak ditemukan pada anggota keluarga lainnya. = penderita

16

BAB III IDENTIFIKASI FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KESEHATAN A. IDENTIFIKASI FAKTOR PERILAKU DAN NON PERILAKU KELUARGA 1. Factor Perilaku Keluarga a. Pengetahuan Keluarga ini memiliki pengetahuan yang kurang tentang kesehatan. Penderita dan keluarganya masih sedikit mengetahui tentang penyakit dyspepsia sindrom, sehingga ketika Ny. D mengalami gejala yang mirip dengan dyspepsia sindrom, maka keluarga Ny. D segera membawa Ny. D ke rumah sakit. b. Sikap Keluarga ini sangat peduli terhadap kesehatan penderita maupun anggota keluarga yang lain. Jika ada anggota keluarga yang menderita sakit, maka langsung diperiksakan ke bidan atau puskesmas di sekitar rumah mereka. c. Tindakan Keluarga langsung mengantarkan Ny.D untuk berobat ke klinik ketika Ny. D mendapat gejala mual. Disamping itu, mereka sangat menjaga kesehatan kesehatan lingkungan. Namun Ny. D mempunyai pola makan yang kurang teratur sehingga Ny. D merasakan tidak nyaman pada pencernaanya. d. Faktor Non Perilaku Faktor non perilaku yang mempengaruhi kesehatan masyarakat adalah lingkungan hidup. Lingkungan hidup adalah segala sesuatu baik benda maupun keadaan yang berada disekitar manusia, yang dapat mempengaruhi kehidupan manusia dan masyarakat, yaitu lingkungan biologi, lingkungan fisik, lingkungan ekonomi dan lingkungan social (Entjang, 2000). Keadaan rumah adalah salah satu faktor yang menentukan keadaan hygiene dan sanitasi lingkungan. Rumah yang terlalu padat dan sempit mengakibatkan tingginya kejadian penyakit, kecelakaan dan lain-lain. Rumah yang sehat menurut Winslow adalah yang mampu memenuhi kebutuhan fisiologis, psikologis, menghindari terjadinya kecelakaan, dan menghindari terjadinya penyakit (Sukarni 1994).
17

a.

Lingkungan Lingkungan tempat tinggal Ny. D sudah cukup bersih dan terawat. Dilihat dari struktur bangunan dan lingkungan sekitar, rumah Ny. D dapat dikatakan memenuhi kategori rumah sehat. Tatanan rumah meliputi kamar, ruang tamu, ruang keluarga, kamar mandi, tempat cuci sudah terstruktur bagus.

b.

Pelayanan kesehatan Menurut pengakuan ibu penderita, rumah mereka cukup dekat dengan puskesmas ataupun klinik. Sehingga jika sakit, penderita dan keluarga bisa segera mendatangi tempat pelayanan kesehatan tersebut.

c.

Keturunan Tidak ada faktor keturunan untuk sakit yang diderita pasien saat ini.

Diagram factor perilaku dan non perilaku


Pengetahuan Keluarga ini kurang mengerti masalah kesehatan Sikap Keluarga ini sangat peduli dengan kesehatan anggota keluarga satu sama lain Lingkungan Lingkungan tempat tinggal Ny. D sudah memenuhi kriteria rumah sehat Pelayanan kesehatan Cukup dekat dengan tempat tinggal Ny. D

Keluarga Ny. D

Tindakan Keluarga NY. A segera membawanya ke rumah sakit

Keturunan Tidak ada keturunan yang menderita penyakit serupa

Kesimpulan: Identifikasi faktor perilaku dan faktor non perilaku keluarga Ny. D cukup mendukung kesehatan Ny. D, kepedulian keluarga terhadap penyakit yang diderita Ny,D serta tempat pelayanan kesehatan yang cukup dekat dengan tempat tinggal Ny. D

18

Denah rumah keluaarga Ny. D 6.5 m

Halaman belakang T. cuci 3m K. Mandi Dapur 3m

1.5m

3m

Mushola R. Makan 3m

Kamar 7m R. Keluarga Kamar

3 m 21.5 m

3m

R. Tamu 3,5 m Kamar

4m

Teras 2m

4m

19

Keterangan : Luas tananh Luas bangunan

: 21,5 x 6,5 : 18,5 x 5,5 BAB IV DAFTAR MASALAH

MASALAH MEDIS Dispepsia sindrom MASALAH NON MEDIS Ny. A tidak teratur dalam menjaga pola makanan sehari - hari Ny. A mengahadapi stress ketika memikirkan masalah keluarga

DIAGRAM PERMASALAHAN KELUARGA


Ny. D tidak teratur dalam menjaga pola makan Ny. mengalami stress memikirkan masalah D

Ny. D 45 mengalami dyspepsia sindrom

th

20

BAB V TINJAUAN PUSTAKA V.I Definisi Menurut Almatsier tahun 2004, dispepsia merupakan istilah yang menunjukkan rasa nyeri atau tidak menyenangkan pada bagian atas perut. Kata dispepsia berasal dari bahasa Yunani yang berarti pencernaan yang jelek. Menurut Konsensus Roma tahun 2000, dispepsia didefinisikan sebagai rasa sakit atau ketidaknyamanan yang berpusat pada perut bagian atas. Definisi dispepsia sampai saat ini disepakati oleh para pakar dibidang gastroenterologi adalah kumpulan keluhan/gejala klinis (sindrom) rasa tidak nyaman atau nyeri yang dirasakan di daerah abdomen bagian atas yang disertai dengan keluhan lain yaitu perasaan panas di dada dan perut, regurgitas, kembung, perut terasa penuh, cepat kenyang, sendawa, anoreksia, mual, muntah dan banyak mengeluarkan gas asam dari mulut.2 Sindroma dispepsia ini biasanya diderita selama beberapa minggu /bulan yang sifatnya hilang timbul atau terus-menerus V.II Epidemiologi dyspepsia sindrom 1. Umur Dispepsia terdapat pada semua golongan umur dan yang paling beresiko adalah diatas umur 45 tahun. Penelitian yang dilakukan di Inggris ditemukan frekuensi anti Helicobacter pylori pada anak-anak di bawah 15 tahun kira-kira 5% dan meningkat bertahap antara 50%-75% pada populasi di atas umur 50 tahun. Di Indonesia, prevalensi Helicobacter pylori pada orang dewasa antara lain di Jakarta 4057% dan di Mataram 51%-66%. 2. Jenis kelamin Kejadian dispepsia lebih banyak diderita perempuan daripada laki-laki. Perbandingan insidennya 2 : 1.5 Penelitian yang dilakukan Tarigan di RSUP. Adam Malik tahun 2001, diperoleh penderita dispepsia fungsional laki-laki sebanyak 9 orang (40,9%) dan perempuan sebanyak 13 orang (59,1%)
21

3. Etnik Di Amerika, prevalensi dispepsia meningkat dengan bertambahnya usia, lebih tinggi pada kelompok kulit hitam dibandingkan kelompok kulit putih. Di kalangan Aborigin frekuensi infeksi Helicobacter pylori lebih rendah dibandingkan kelompok kulit putih, walaupun kondisi hygiene dan sanitasi jelek. Penelitian yang dilakukan Tarigan di Poliklinik penyakit dalam sub bagian gastroenterology RSUPH. Adam Malik Medan tahun 2001, diperoleh proporsi dispepsia fungsional pada suku Batak 10 orang (45,5%), Karo 6 orang (27,3%), Jawa 4 orang (18,2%), Mandailing 1 orang (4,5%) dan Melayu 1 orang (4,5%). Pada kelompok dispepsia organik, suku Batak 16 orang (72,7%), Karo 3 orang (13,6%), Nias 1 orang (4,5%) dan Cina 1 orang (4,5%). 4. Tempat Penyebaran dispepsia pada umumnya pada lingkungan yang padat penduduknya, sosioekonomi yang rendah dan banyak terjadi pada negara yang sedang berkembang dibandingkan pada negara maju. Di negara berkembang diperkirakan 10% anak berusia 2-8 tahun terinfeksi setiaptahunnya sedangkan di negara maju kurang dari 1%. V.III Determinan A. Host/penjamu Penjamu adalah keadaan manusia yang sedemikian rupa sehingga menjadi faktor resiko untuk terjadinya penyakit. A.1. Umur dan jenis kelamin Berdasarkan penelitian yang dilakukan Eddy Bagus di Unit Endoskopi Gastroenterologi RSUD Dr. Soetomo Surabaya tahun 2001 diperoleh penderita dispepsia terbanyak pada usia 30 sampai 50 tahun. Kejadian dispepsia lebih banyak diderita perempuan daripada laki-laki. Perbandingan insidennya 2:1. A.2. Stres dan factor psikososial Stres dan faktor psikososial diduga berperan pada kelainan fungsional saluran cerna menimbulkan perubahan sekresi dan vaskularisasi. Dispepsia non ulser sebagai suatu kelainan fungsional dapat dipengaruhi emosi sehingga dikenal dengan istilah dispepsia nervosa.

22

Penelitian yang dilakukan Mudjadid dan Manan mendapatkan 40% kasus dispepsia disertai dengan gangguan kejiwaan dalam bentuk anxietas, depresi atau kombinasi keduanya. B. Agent Agent sebagai faktor penyebab penyakit dapat berupa unsur hidup atau mati yang terdapat dalam jumlah yang berlebih atau kekurangan B.1. Helicobacter Pylori Agent yang dapat menimbulkan dispepsia adalah Helicobacter pylori. Helicobacter pylori dapat menginfeksi dan merusak mukosa lambung. Kerusakan ini disebabkan ammonia, cytotosin dan zat lain yang dihasilkan oleh bakteri ini dan bersifat merusak mukosa lambung B.2. obat obatan Sejumlah obat-obatan dapat menyebabkan beberapa iritasi gastrointestinal sehingga mengakibatkan mual, mual dan nyeri di ulu hati. Misalnya NSAIDs, aspirin, potassium supplemen dan obat lainnya. B.3. intoleransi makanan Sejumlah makanan dapat menimbulkan dispepsia, diantaranya adalah jeruk, makanan pedas, alkohol, makanan berlemak dan kopi. Mekanisme oleh makanan yang menimbulkan dispepsia termasuk kelebihan makan, kegagalan pengosongan gastrik, iritasi dan mukosa lambung. B.4. Gaya hidup Pada umumnya pasien yang menderita dispepsia adalah pengkonsumsi rokok, minuman alkohol yang berlebihan, minum kopi dalam jumlah banyak dan makan makanan yang mengandung asam. C. Environment Lingkungan merupakan factor yang menunjang terjadinya penyakit. Faktor ini disebut sebagai faktor ekstrinsik. Faktor lingkungan dapat berupa lingkungan fisik, lingkungan biologis dan lingkungan sosial ekonomi. C.1. Lingkungan Fisik Penyebaran dispepsia pada umumnya terdapat di lingkungan yang padat penduduknya, soioekonomi yang rendah dan banyak terjadi pada negara yang sedang berkembang dibandingkan dengan negara maju. C.2. Lingkungan social ekoniomi

23

Berdasarkan penelitian yang dilakukan Hatono di PT. Kusumahadi Santosa Karanganyar tahun 2001-2002, diperoleh bahwa intensitas kebisingan di tempat kerja berpengaruh sangat signifikan terhadap jumlah penderita dispepsia pada tenaga kerja di PT tersebut, hal ini karena pengaruh bising yang dihasilkan mesin pabrik kepada stress pekerja.

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN A. KESIMPULAN HOLISTIK Diagnose holistic : Ny. D (45 tahun) adalah penderita dyspepsia sindrom dalam nuclear family dengan kondisi keluarga yang sangat harmonis, status ekonomi menengah, merupakan anggota masyarakat biasa dalam kehidupan masyarakat dan sering mengikuti beberapa aktivitas pada lingkungan tempat tinggal 1. Segi Biologis Dari hasil anamnesis, pemeriksaan fisik didapatkan hasil bahwa Ny. D ( 45 tahun ) menderita dyspepsia sindrom. 2. Segi psikologis Ny. D memiliki APGAR score 6 menunjukkan fungsi keluarga yang cukup baik. Hubungan antar keluarga berjalan sangat harmonis, adanya perhatian dan kasih sayang. Hubungan antara Ny.D dan anaknya juga saling mendukung, memperhatikan dan saling pengertian. 3. Segi sosial Keluarga ini memiliki status ekonomi menengah, tingkat pendidikan dalam keluargan Ny, D kurang, di samping itu Ny. D juga berperan aktif dalam kegiatan PKK dilingkungan tempat tinggal. B. SARAN KOMPREHENSIF Ny. D perlu diberikan edukasi mengenai penyakit dyspepsia sindrom disamping itu, agar menjaga pola makannya dengan teratur. Dan meneruskan terapi yang diberikan. Membatasi aktivitas fisik yang diberikan serta melakukan aktivitas olahraga yang teratur. 1. Promotif

24

Edukasi penderita dan keluarga mengenai dyspepsia sindrom beserta komplikasi yang ditimbulkan. Segera Memeriksakan diri ke dokter atau puskesmas terdekat jika menderita sakit yang serupa. 2. Preventif Tetap menjaga kondisi tubuh disamping itu menjaga pola makan dengan mengurangi knsumsi makanan pedas, dan menghindari diri stress yang berlebihan. 3. 4. Kuratif Obat penurun panas Antibiotik Obat anti emetic Obat penghambat sekresi asam lambung

Rehabilitative Edukasi dan motivasi kepada pasien bahwa penderita dyspepsia sindrom sebaiknya mengatur pola makan dan juga menghindari makanan pedas dan kopi. Selain itu juga mengontrol pikiran agar tidak terlalu stres.

25