Anda di halaman 1dari 7

RINGKASAN MATERI DIKLAT PIM III

SISTEM PENGELOLAAN PEMBANGUNAN : suatu tata pola perencanaan, pelaksanaan, pengendalian pelaksanaan, evaluasi pasca kebijaksanaan dan program-program pembangunan secara jangka panjang, menengah, dan operasional tahunan Landasan SPP : Landasan Idiil : Pancasila Landasan Konstitusional : UUD 45 (ps.3, 23, 33) Landasan operasional (kaidah pelaksanaan): GBHN/PENGGANTI GBHN Arah Kebijakan Pembangunan Nasional : Menyeluruh, terarah dan terpadu, yang berlangsung secara terus menerus untuk mewujudkan tujuan nasional seperti yang dimaksudkan dalam alinea keempat pembukaan UUD 1945 Ada butir arah kebijakan nasional yang dikelompokkan dalam sembilan bidang pembangunan,yaitu: hukum, ekonomi, politik, agama, pendidikan, sosial dan budaya, daerah, sumber daya alam dan lingkungan hidup, pembangunan pertahanan dan keamanan Metode : Dalam menyusun sistem pengelolaan pembangunan menerapkan fungsi manajemen yaitu perencanaan, pengorganisasian, penerapan, pemantapan, evaluasi dan pengawasan Visi Pembangunan Nasional : Gambaran masa depan bangsa Indonesia yang ingin kita ciptakan agar dapat menjadi bangsa yang maju & mandiri Visi tersebut merupakan gambaran yang menantang sehingga diperlukan langkahlangkah antisipatif & inovatif

Good Governance adalah suatu penyelenggaraan manajemen pembangunan yang : solid dan bertanggung jawab sejalan dengan prinsip demokrasi dan pasar yang efisien penghindaran salah alokasi dana investasi, dan pencegahan korupsi baik secara politik maupun administratif, menjalankan disiplin anggaran serta penciptaan legal and political framework bagi tumbuhnya aktivitas usaha. (world Bank) a. Mengapa perlu menuju GG : Sistem kepemerintahan yang lama, sudah tidak mampu lagi mengakomodasi dan mengatur interaksi kehidupan bernegara, berbangsa, dan bermasyarakat, yang cenderung semakin kompleks, semakin dinamis, dan semakin beragam Tekanan arus globalisasi (atas dorongan perkembangan iptek): Sistem pemerintahan lama, tidak mampu mengendalikan KKN Sistem pemerintahan lama, yang menempatkan pemerintah bertindak sebagai subyek dan masyarakat sebagai obyek pembangunan ( pemerintah menjadi pelaku utama pembangunan, dan masyarakat kurang diberdayakan),membuat warga bangsa (sdm) kurang produktif dan kurang berkembang 1. Sebutkan asas good governance? Good governance merupakan proses penyelenggaraan kekuasaan dalam menyediakan barang dan jasa publik (public goods dan services.). Prinsip-prinsip good governance antara lain adalah prinsip efektifitas (effectiveness), keadilan, (equity), Partisipasi (participation), Akuntabilitas (accountability) dan tranparansi (transparency). Asas reformasi birokrasi yang dikenal dengan istilah prinsip good governance, sebagai berikut: 1) Asas Kepastian Hukum, adalah asas dalam negara hukum yang mengutamakan landasan per-UU-an, kepatuhan dan keadilan dalam setiap kebijakan Penyelenggara Negara. 2) Asas Tertib Penyelenggaraan Negara, adalah asas yang menjadi landasan keteraturan, keserasian dan keseimbangan dalam pengendalian Penyelenggara Negara; 3) Asas Kepentingan Umum, adalah asas yang mendahulukan kesejahteraan umum daripada kepentingan individu atau kelompok dengan cara yang aspiratif, akomodatif dan selektif.

MEMBANGUN KEPEMERINTAHAN YG BAIK 1. Yg melatarbelakangi Good Governance(GG) : penegakan supremasi hukum dan pemberantasan KKN, penghormatan hak azasi manusia dan masih banyak perubahan interaksi sosial, politik dan ekonomi antara pemerintah dan masyarakat Proses perubahan Era Globalisasi & Tek.Informasi Negara- negara di dunia menujukonsep kepemerintahan yang baik (Good Governance) Trend global perubahan paradigma belajar dari pengalaman kegagalan penyelenggaraan pemerintahan (Mis: Indonesia di era orde baru) 2. Pengertian GG :

4) Asas Keterbukaan, adalah asas yang membuka diri terhadap hak masyarakat untuk memperoleh informasi yg benar, jujur, dan tidak diskriminatif tentang penyelenggaraan negara dengan tetap memperhatikan perlindungan atas hak asasi pribadi, golongan dan rahasia negara. 5) Asas Proporsionalitas, adalah asas yang mengutamakan keseimbangan antara hak dan kewajiban Penyelenggara Negara. 6) Asas Profesionalitas, adalah asas yang mengutamakan keahlian yang berlandaskan kompetensi, kode etik dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 7) Asas Akuntabilitas, adalah asas yang menentukan bahwa setiap kegiatan dan hasil akhir dari kegiatan Penyelenggara Negara harus dapat dipertanggung jawabkan kepada masyarakat atau rakyat sebagai pemegang kedaulatan tertinggi negara sesuai ketentuan peraturan per-UU-an yang berlakut. 8) Asas Efektifitas, adalah asas yang berorientasi pada tujuan yang tepat guna dan berdaya guna 9) Asas Efisiensi, adalah asas yang berorientasi pada minimalisasi penggunaan sumber daya untuk mencapai hasil kerja yang terbaik

TEORI DAN INDIKATOR PEMBANGUNAN Penggunaan indikator dan variabel pembangunan bisa berbeda untuk setiap Negara. Di Negara-negara yang masih miskin, ukuran kemajuan dan pembangunan mungkin masih sekitar kebutuhan-kebutuhan dasar seperti listrik masuk desa, layanan kesehatan pedesaan, dan harga makanan pokok yang rendah. Sebaliknya, di Negara-negsara yang telah dapat memenuhi kebutuhan tersebut, indikator pembangunan akan bergeser kepada factor-faktor sekunder dan tersier (Tikson, 2005). Sejumlah indikator ekonomi yang dapat digunakan oleh lembaga-lembaga internasional antara lain pendapatan perkapita (GNP atau PDB), struktur perekonomin, urbanisasi, dan jumlah tabungan. Disamping itu terdapat pula dua indikator lainnya yang menunjukkan kemajuan pembangunan sosial ekonomi suatu bangsa atau daerah yaitu Indeks Kualitas Hidup (IKH atau PQLI) dan Indeks Pembangunan Manusia (HDI). Kelompok Teori Pembangunan : 1. Kel. Teori yg menekankan perlunya perubahan struktural melalui intervensi pemerintah (Rostow, Rosenstein-Rodan, & Hirschman) WW.Rostow : proses pembangunan suatu Negara harus melalui tahapan tertentu scr berurutan :

tahap masyarakat tradisional, prakondisi agar dapat tinggal landas, lepas landas, dorongan menuju kedewasaan & tahap konsumsi tinggi Rosenstein-Rodan : selain memberikan tekanan pada perubahan struktural, juga member tekanan pada pentingnya perubahan dilakukan scr besarbesaran & serentak Hirschman : Meski senada dgn R-R mengenai perlu adanya keterkaitan antar industry, dilain pihak mengemukakan strategi sbb : a) pembangunan social overhead capital tidak selalu harus mendahului pemb. kegiatan produktif langsung; b) jenis industry tidak perlu serentak dibangun 2. Teori yg menolak adanya intervensi pemerintah, dan hanya percaya pada keampuhan mekaisme pasar (Teori Solow). Aliran neoklasik ini mengatakan bahwa kurang berhasilnya pembangunan justru karena pemerintah terlalu banyak intervensi. Ciri-cirinya : Mekanisme pasar harus disebarluaskan Jalan keluar masalah pemb yg menyangkut upaya peningk efisiensi alokasi sumber ekoomi, dengan membiarkan price signals berfungsi scr bebas. 3. Kel. Teori Endogenous, yg mengambil jalan tengah dengan menganjurkan adanya keseimbangan antara intevensi pemberintah & mekanisme pasar (Harrod- Domar). Mengemukakan perlunya tingkat tabungan masyarakat yg cukup tingggi sbg syarat peningkatan pertumbuhan. Rumus : Pertumbuhan pendapatan Nasional = tingkat tabungan/ capital output ratio. Indikator Pembangunan : a. Indikator ekonomi makro : Pertumbuhan ekonomi, yag diukur oleh pertumbuhan Produk Domestik Bruto Struktur Ekonomi : distribusi PDB & % distribusi kesempatan kerja Stabilitas Ekonomi Defisit/ surplus APBN/PDB Kebutuhan investasi & sumber pembiayaan b. Indikator Pemb. Non Ekonomi Sosbud, pol, hokum & pertahanan c. Indikator Pemb. Gabungan (HDI) Gabungan 3 unsur utama pembangunan : harapan hidup (longevity); knowledge, & kesejahteraan ekonomi

2. Apa yang dimaksud teori Harrod-Domar apakah dapat diterapkan di Indonesia Teori Harrod-Domar merupakan teori yang memberi rincian lebih lanjut atas pernyataan Rostow bahwa pertumbuhan dan pembangunan suatu negara mempersyaratkan adanya tingkat tabungan yang cukup besar. Harrod-Domar menspesifikasikan lebih lanjut hubungan besaran tingkat tabungan/investasi untuk menghasilkan

tingkat pertumbuhan tertentu. Melalui suatu rumus hubungan ini ditunjukkan dengan memperkenalkan suatu konsep baru, yaitu rasio antara investasi (capital) dengan pendapatan nasional (output), yaitu konsep capita loutput ratio) yang dalam rumusnya diberi notasi k. Rumus pertumbuhan Harrod-Domar tersebut adalah sebagai Y/Y = s/k dimana : Y = pendapatan nasional Y/Y = pertumbuhan pendapatan nasional s = tingkat tabungan k = capital-output ratio Teori dan rumus Harrod-Domar ini menunjukkan bahwa dengan kapital tertentu, maka semakin tinggi tingkat tabungan akan semakin tinggi pertumbuhan ekonomi. Rumus ini juga memberi jalan pada upaya pemecahan masalah untuk meningkatkan pertumbuhan melalui penambahan dana dari luar negeri (bantuan, pinjaman ataupun investasi luar negeri) dalam hal tabungan dalam negeri tidak mencukupi (adanya savingsinvestment gap yaitu ketika jumlah investasi yang dibutuhkan untuk mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi tertentu lebih besar daripada jumlah tabungan dalam negeri yang tersedia, suatu keadaan yang lazimnya dialami negaranegara yang sedang membangun).

Dasar pembedaan tahap pembangunan ekonomi menjadi 5 tahap tersebut adl: Karakteristik perubahan keadaan ekonomi, sosial, dan politik yg terjadi. Menurut Rostow, pembangunan ekonomi atau proses transformasi suatu masya-rakat tradisional menjadi masyarakat moderen meru-pakan suatu proses yg multidimensional. Pembangunan ekonomi bukan hanya berarti perubahan struktur ekonomi suatu negara yg ditunjukkan oleh menurunnya peranan sektor pertanian dan peningkatan peranan sektor industri saja.

PEMBANGUNAN DAERAH, SEKTOR & NASIONAL 1. PEMBANGUNAN DAERAH Tujun pembangunan daerah, baik yg dilaksanakan dlm rangka desentralisasi, dekonsentrasi, tugas perbantuan maupun atas kemauan sendiri, adalah untuk meningkatkan kesejahteraan dan mewujudkan kemudahan sesuai dengan tujuan pembangunan mnasional dan pendirian NKRI Strategi pemb daerah : ketentuan mengenai garis besar rencana pembangunan daerah Rencana pemb daerah: ketentuan daerah yg memuat ketetapan mengenai pembangunan daerah yg akan dilaksanakan Tahapan : persiapan, pelaksanaan, menyusun laporan pelaks, & menyelsiakan pertangungjawaban 2. PEMBANGUNAN SEKTOR = usaha meningkatakan pengelolaan manfaat sumberdaya sektoral untuk mendukung pembangunan daerah & pemb nasional Tantangan : rendahnya produktifitas sector sehingga tidak mencukupi keperluan masyarakat luas, keterbatasan dana dan sarana & keterbatasan sumber daya sektoral Contoh : pemb sector pertanian untuk meningkatakan hasil pertanian; pemb sector hankam untuk melindungi seluruh wil Negara RI; pemb sector industry untuk meningkatkan PRD & GNP; pem sector kesehatan untuk meningkatakan kesehatan seluruh masyarakat. 3. PEMBANGUNAN NASIONAL = merupakan penjabaran dari tujuan bangsa Ind yg tercantum dalam pemb UUD 45. Tantangan ; meliputi bid pol, sosbud, lingk, ekonomi DN, & kondisi perdagangan LN. Dana berasal dari produksi barang dan jasa, dana pinjaman dan hibah dr Negara lain & org internasional.

Penilaian atas teori Harrod-Domar. Teori Harrod-Domar memberikan rumus sederhana yang dapat diterapkan negara-negara yang sedang membangun untuk menghitung besaran pembiayaan investasi untuk mencapai tingkat pertumbuhan ekonomi tertentu. Dilain pihak, teori Harrod-Domar hanya membahas aspek ekonomi dan tidak mempersoalkan masalah non-ekonomi yang merupakan kendala yang nyata dihadapi dalam proses pembangunan. Selain itu, HarrodDomar membahas aspek ekonomi ini hanya pada tingkat agregat dalam mana teori ini menjelaskan pentingnya keseimbangan antara permintaan agregat (aggregat demand) dengan penawaran agregat (aggregat supply). 3. Salah satu teori pembangunan ekonomi adalah teori Rostow. Apakah teori Rostow itu? Dapatkah diterapkan di Indonesia? Menurut Rostow, proses pertumbuhan ekonomi bisa dibedakan ke dlm 5 tahap : 1) Masyarakat tradisional (the traditional society), 2) Prasyarat untuk tinggal landas (the preconditions for take-off), 3) Tinggal landas (the take-off), 4) Menuju kekedewasaan (the drive to maturity), dan 5) Masa konsumsi tinggi (the age of high massconsumption)

TEORI DAN INDIKATOR PEMBANGUNAN Penggunaan indikator dan variabel pembangunan bisa berbeda untuk setiap Negara. Di Negara-negara yang masih miskin, ukuran kemajuan dan pembangunan mungkin masih sekitar kebutuhan-kebutuhan dasar seperti listrik masuk desa, layanan kesehatan pedesaan, dan harga makanan pokok yang rendah. Sebaliknya, di Negara-negsara yang telah dapat memenuhi kebutuhan tersebut, indicator pembangunan akan bergeser kepada factor-faktor sekunder dan tersier (Tikson, 2005). Sejumlah indicator ekonomi yang dapat digunakan oleh lembaga-lembaga internasional antara lain pendapatan perkapita (GNP atau PDB), struktur perekonomin, urbanisasi, dan jumlah tabungan. Disamping itu terdapat pula dua indicator lainnya yang menunjukkan kemajuan pembangunan sosial ekonomi suatu bangsa atau daerah yaitu Indeks Kualitas Hidup (IKH atau PQLI) dan Indeks Pembangunan Manusia (HDI). Berikut ini, akan disajikan ringkasan Deddy T. Tikson (2005) terhadap kelima indikator tersebut : 1. Pendapatan perkapita Pendapatan per kapita, baik dalam ukuran GNP maupun PDB merupakan salah satu indikaor makroekonomi yang telah lama digunakan untuk mengukur pertumbuhan ekonomi. Dalam perspektif makroekonomi, indikator ini merupakan bagian kesejahteraan manusia yang dapat diukur, sehingga dapat menggambarkan kesejahteraan dan kemakmuran masyarakat. Tampaknya pendapatan per kapita telah menjadi indikator makroekonomi yang tidak bisa diabaikan, walaupun memiliki beberapa kelemahan. Sehingga pertumbuhan pendapatan nasional, selama ini, telah dijadikan tujuan pembangunan di negara-negara dunia ketiga. Seolah-olah ada asumsi bahwa kesejahteraan dan kemakmuran masyarakat secara otomatis ditunjukkan oleh adanya peningkatan pendapatan nasional (pertumbuhan ekonomi). Walaupun demikian, beberapa ahli menganggap penggunaan indikator ini mengabaikan pola distribusi pendapatan nasional. Indikator ini tidak mengukur distribusi pendapatan dan pemerataan kesejahteraan, termasuk pemerataan akses terhadap sumber daya ekonomi. 2. Struktur ekonomi Telah menjadi asumsi bahwa peningkatan pendapatan per kapita akan mencerminkan transformasi struktural dalam bidang ekonomi dan kelas-kelas sosial. Dengan adanya perkembangan ekonomi dan peningkatan per kapita, konstribusi sektor manupaktur/industri dan jasa terhadap pendapatan nasional akan meningkat terus. Perkembangan sektor industri dan perbaikan tingkat upah akan meningkatkan permintaan atas barangbarang industri, yang akan diikuti oleh perkembangan investasi dan perluasan tenaga

kerja. Di lain pihak , kontribusi sektor pertanian terhadap pendapatan nasional akan semakin menurun. 3. Urbanisasi Urbanisasi dapat diartikan sebagai meningkatnya proporsi penduduk yang bermukim di wilayah perkotaan dibandingkan dengan di pedesaan. Urbanisasi dikatakan tidak terjadi apabila pertumbuhan penduduk di wilayah urban sama dengan nol. Sesuai dengan pengalaman industrialisasi di negara-negara eropa Barat dan Amerika Utara, proporsi penduduk di wilayah urban berbanding lurus dengn proporsi industrialisasi. Ini berarti bahwa kecepatan urbanisasi akan semakin tinggi sesuai dengan cepatnya proses industrialisasi. Di Negara-negara industri, sebagain besar penduduk tinggal di wilayah perkotaan, sedangkan di Negara-negara yang sedang berkembang proporsi terbesar tinggal di wilayah pedesaan. Berdasarkan fenomena ini, urbanisasi digunakan sebagai salah satu indicator pembangunan. 4. Angka Tabungan Perkembangan sector manufaktur/industri selama tahap industrialisasi memerlukan investasi dan modal. Finansial capital merupakan factor utama dalam proses industrialisasi dalam sebuah masyarakat, sebagaimana terjadi di Inggeris pada umumnya Eropa pada awal pertumbuhan kapitalisme yang disusul oleh revolusi industri. Dalam masyarakat yang memiliki produktivitas tinggi, modal usaha ini dapat dihimpun melalui tabungan, baik swasta maupun pemerintah. 5. Indeks Kualitas Hidup IKH atau Physical Qualty of life Index (PQLI) digunakan untuk mengukur kesejahteraan dan kemakmuran masyarakat. Indeks ini dibuat indicator makroekonomi tidak dapat memberikan gambaran tentang kesejahteraan masyarakat dalam mengukur keberhasilan ekonomi. Misalnya, pendapatan nasional sebuah bangsa dapat tumbuh terus, tetapi tanpa diikuti oleh peningkatan kesejahteraan sosial. Indeks ini dihitung berdasarkan kepada (1) angka rata-rata harapan hidup pada umur satu tahun, (2) angka kematian bayi, dan (3) angka melek huruf. Dalam indeks ini, angka rata-rata harapan hidup dan kematian b yi akan dapat menggambarkan status gizi anak dan ibu, derajat kesehatan, dan lingkungan keluarga yang langsung beasosiasi dengan kesejahteraan keluarga. Pendidikan yang diukur dengan angka melek huruf, dapat menggambarkan jumlah orang yang memperoleh akses pendidikan sebagai hasil pembangunan. Variabel ini menggambarkan kesejahteraan masyarakat, karena tingginya status ekonomi keluarga akan mempengaruhi status pendidikan para anggotanya. Oleh para pembuatnya, indeks ini dianggap sebagai yang paling baik untuk mengukur kualitas manusia sebagai hasil dari pembangunan, disamping

pendapatan per kapita sebagai ukuran kuantitas manusia. 6. Indeks Pembangunan Manusia (Human Development Index) The United Nations Development Program (UNDP) telah membuat indicator pembangunan yang lain, sebagai tambahan untuk beberapa indicator yang telah ada. Ide dasar yang melandasi dibuatnya indeks ini adalah pentingnya memperhatikan kualitas sumber daya manusia. Menurut UNDP, pembangunan hendaknya ditujukan kepada pengembangan sumberdaya manusia. Dalam pemahaman ini, pembangunan dapat diartikan sebagai sebuah proses yang bertujuan m ngembangkan pilihan-pilihan yang dapat dilakukan oleh manusia. Hal ini didasari oleh asumsi bahwa peningkatan kualitas sumberdaya manusia akan diikuti oleh terbukanya berbagai pilihan dan peluang menentukan jalan hidup manusia secara bebas. Pertumbuhan ekonomi dianggap sebagai factor penting dalam kehidupan manusia, tetapi tidak secara otomatis akan mempengaruhi peningkatan martabat dan harkat manusia. Dalam hubungan ini, ada tiga komponen yang dianggap paling menentukan dalam pembangunan, umur panjang dan sehat, perolehan dan pengembangan pengetahuan, dan peningkatan terhadap akses untuk kehidupan yang lebih baik. Indeks ini dibuat dengagn mengkombinasikan tiga komponen, 1) rata-rata harapan hidup pada saat lahir, 2) rata-rata pencapaian pendidikan tingkat SD, SMP, dan SMU, 3) pendapatan per kapita yang dihitung berdasarkan Purchasing Power Parity. Pengembangan manusia berkaitan erat dengan peningkatan kapabilitas manusia yang dapat dirangkum dalam peningkatan knowledge, attitude dan skills, disamping derajat kesehatan seluruh anggota keluarga dan lingkungannya 4. Apa yang dapat saudara lakukan terkait RKP Rencana Kerja Pemerintah (RKP) merupakan acuan atau dasar dalam merancang kegiatankegiatan prioritas berikut indikator-indikator output dan pendanaan yang diperlukan, untuk itu RKP tersebut kemudian dituangkan ke dalam pagu masing-masing pada Kementerian/Lembaga. Dan kemudian RKP daijabarkan dalam Renstra-KL dan dilakukan review secara menyeluruh, bukan hanya menyangkut kegiatan, tetapi juga programnya. Dengan demikian, kita dapat betul-betul meningkatkan efektivitas dan efisiensi anggaran. 5. Bagimana proses penyusunan anggaran pembangunan Penyusunan anggaran pembangunan merupakan hasil dari sebuah proses perencanaan yang bertahap dari penetapan kebijakan pemerintah

yang diturunkan hingga teknis kegiatan di masingmasing unit-unit kerja di masing-masing kementerian/lembaga. Berikut ini merupakan gambaran proses dan tahapan penyusunan anggaran dari awal hingga akhir terbitnya dokumen daftar isian pelaksanaan anggaran atau DIPA. 6. Apa yang dimaksud dengan sistem pengelolaan pembangunan ? Jelaskan Sistem pengelolaan pembangunan adalah suatu tata pola perumusan rencana, pelaksanaan, dan pengendalian kegiatan (program dan kebijakan) untuk mencapai kehidupan masyarakat yang lebih maju, lebih adil, lebih makmur dan lebih kuat ikatan kebangsaannya. Jelaskan hubungan antara pembangunan sektor dengan pembangunan nasional dan daerah. Pokok-pokok pembangunan daerah. Dalam pembangunan pada sasaran yang menjadi kewenangan daerah, tugas pusat adalah bersifat koordinatif dan menentukan kriteria atau menetapkan ketentuan-ketentuan pokok serta melakukan pengendalian dan pengawasan agar pembangunan menghasilkan manfaat yang maksimal bagi bangsa. Pada sasaran yang menghasilkan komoditas sejenis perlu terhindar dari persaingan yang saling merugikan diantara daerah. Dalam pembangunan pada sasaran yang menjadi kewenangan pemerintah pusat, pemerintah daerah terbatas memberikan saran dan harapan serta membantu pelaksanaan pembangunan agar sesuai dengan keadaan daerah. Adapun pemerintah pusat berperanan sebagai penyelenggara dan penanggungjawab. Pembangunan sektoral dapat merupakan bagian dari pembangunan daerah dan juga dapat merupakan bagian dari pembangunan nasional, tergantung kepada sumber dana dan penanggungjawab.

7.

8. Jelaskan otonomi daerah, daerah otonom, desenntralisasi, dekonsentrasi dan tugas perbantuan. Otonomi Daerah adalah kewenangan Daerah Otonom untuk mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat sesuai dengan peraturan perundang-undangan (pasal 1 huruf (h) UU NOMOR 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah). Daerah Otonom, selanjutnya disebut Daerah, adalah kesatuan masyarakat hukum yang mempunyai batas daerah tertentu berwenang mengatur dan mengurus kepentingan masyarakat setempat menurut prakarsa sendiri berdasarkan aspirasi masyarakat dalam ikatan Negara Kesatuan

Republik Indonesia (pasal 1 huruf (i) UU NOMOR 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah). Desentralisasi yaitu melaksanakan semua urusan yang semula adalah kewewenang pemerintahan menjadi kewenangan pemerintah daerah untuk mengatur dan mengurus urusan pemerintahan dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia. Dekonsentrasi yaitu menerima pelimpahan wewenang pemerintahan oleh Pemerintah kepada Gubernur sebagai wakil pemerintah dan/atau kepada instansi vertikal di wilayah tertentu untuk dilaksanakan; dan Tugas pembantuan yaitu melaksanakan semua penugasan dari Pemerintah kepada daerah dan/atau desa dari pemerintah provinsi kepada kabupaten/kota dan/atau desa serta dari pemerintah kabupaten/kota kepada desa untuk melaksanakan tugas tertentu. 9. Apa saja yang dihadapi dalam penyusunan proposal (TOR) Yang dihadapi dalam penyusunan TOR adalah bagai mana menentukan 1) Latar Belakang 2) Maksud dan tujuan 3) Sasaran Kegiatan 4) Indikator Keluaran 5) Cara pelaksanaan 6) Tempat pelaksanaan kegiatan 7) Pelaksana dan Penangung kegiatan 8) Jadwal Kegiatan 9) Biaya

perlengkapan badan-badan hukum publik (negara dan atau daerah-daerah otonom (misalnya UU kepegawaian, UU perumahan dan sebagainya). Prajudi Atmosudirjo memandang HAN sebagai suatu pengkhususan atau spesialisasi belaka dari salah satu bagian dari hukum tata negara yakni hukum mengenai administrasi dari pada negara, oleh karena itu antara hukum tata negara dan hukum administrasi negara memiliki hubungan yang erat. Keterkaitan ini dapat dilihat apa yang diungkapkan oleh vollenhouven yaitu : badan pemerintah tanpa aturan hukum akan negara lumpuh, oleh karena badan ini tidak mempunyai wewenang apapun atau wewenangnya tanpa berketentuan , dan badan pemerintah tanpa hukum administrasi akan bebas sepenuhnya , oleh karena badan ini dapat menjalankan wewenangnya menurut kehendaknya sendiri. Ten Berg mengatakan bahwa hukum administrasi negara adalah sebagai perpanjangan dari hukum tata negara atau hukum sekunder dari hukum tata negara. Jadi dengan demikian terdapat hubungan erat antara hukum tata negara dengan hukum administrasi negara. Hukum tata negara adalah mengenai konstitusi daripada negara secara keseluruhan, sedangkan hukum administrasi negara adalah khusus hanya administrasinya saja. 12. Konsep pelayanan prima Katalik : mengarahkan untuk menumbuhkan pelayanan masyarakat yg mandiri Milik masyarakat : menjadikan pelayanan sebagai perangkat dinamika dlm mewujudkan kesejahteraan umum Kompetitif : Menyajikan pelayanan secara kompetetif dengan mutu terbaik Mengemban misi : memberikan pelayayan tidak hanya sebatas menyelesaikan tugas tetapi atas kesadaran tinggi dlm mengemban misi suci untuk memberdayakan masyarakat Mengutamakan hasil akhir : investasi selektif untuk memilih kegiatan yang memiliki daya ungkit yang tinggi untuk kemajuan masarakat Mengutamakan pelanggan : memenuhi kebutuhan/kepuadsan pelanggan Memperoleh keuntungan : pelayanan tdk hanya mengeluarkan biaya ttp juga memberi keuntungan Melihat kedepan : Bukan hanya mengatasi masalah yang muncul tetapi mengantisipasi Desentralisasi : Menghapus hierarki dan menggalang partisipasi masyarakat untuk semua kegiatan pelayanan umum Menciptakan pasar : menumbuhkan wirausaha dan wiraswasta anggota masyarakat

10. Apa yang dimaksud sasaran utama dan berikan contohnya Sasaran utama adalah hal yang ingin dicapai oleh individu, grup, atau seluruh organisasi. Sasaran sering pula disebut tujuan. Sasaran memandu manajemen membuat keputusan dan membuat kriteria untuk mengukur suatu pekerjaan. 11. Apa yang dimaksud dengan Hukum Administrasi Negara ? Bagaimana keterkaitannya dengan Hukum Tata Negara ? Hukum administrasi negara adalah keseluruhan aturan-aturan hukum yang harus diperhatikan oleh alat perlengkapan negara dan pemerintahan jika menjalankan kekuasaannya. Keterkaitannya dengan Hukum tata negara adalah : Obyek dari Hukum Tata Negara adalah keseluruhan aturan-aturan hukum yang mengatur struktur/ bangunan/susunan umum dari suatu negara, seperti yang diatur di dalam UUD 1945, UU tentang pemerintah daerah dan sebagainya sedangkan obyek dari Hukum Administrasi Negara adalah keseluruhan aturan-aturan hukum yang mengatur komposisi dan wewenang alat-alat

13. Sistem akuntabiltas dan kinerja instansi pemerintah : Bertanggung jwb atas seluruh akibat dari keputusan yg diambil kepada seluruh pihak yg berkepentingan bertanggung jwb atas`efisensi dan efektifitas penggunaan setiap sumber daya , terutama kpd pihak-pihak yg merupakan sumber dr sumber daya tsb. Tidak melempar tanggung jwb kpd pihakl lain Kinerja Instasni pemerintah Proses sistematis dan berkesinambungan untuk emnilai keberhasilan dan kegagalan pelaksanaan pembangunan apakah kegiatan sesuai dg program, kebijakan sasaran dan tujuan yg telah dietetapkan dalam mewujudkan visi misi dan strategi pemerintah

14. Karakteristik kepemerintahan yang baik Demokratis Pelayanan Prima Partisipasi dan pemberdayaan masyarakat Transparansi Tanggap Akuntabel Aturan hukum dan HAM Desentralisasi Kemitraan Mengakui dan menghargai perbedaan 15. Sistem akuntabilitas dan kinerja instansi pemerintah Setiap instansi pemerintah diwajibkan untuk menyampaikan informasi mengenai kinerja secara tertulis periodik dan melembaga sebagai perwujudan normatif pertanggungjawabannya. Penyampaian informasi kinerja ini dimaksudkan sebagai pengungkapan/komunikasi capaian kinerja instansi pemerintah dalam suatu tahun anggaran berdasarkan komitmen yang telah ditetapkan sebelumnya. Komitmen dimaksudkan merupakan fokus organisasi untuk mencapai tingkat kinerja yang tertuang dalam rumus tujuan dan saran. Instansi pemerintah harus mempertanggungjawabkan dan menjelaskan keberhasilan dan kegagalan tingkat kinerja yang dicapainya. Pelaporan kinerja instansi pemerintah dituangkan dalam laporan akuntabilitas kinerja instansi pemerintah (LAKIP).