Anda di halaman 1dari 73

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM SURVEI TANAH DAN EVALUASI LAHAN

DI DESA TOYOMARTO, KECAMATAN SINGOSARI, KABUPATEN MALANG

Disusun oleh: KELOMPOK A-1

PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2011

LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM SURVEI TANAH DAN EVALUASI LAHAN


DI DESA TOYOMARTO, KECAMATAN SINGOSARI, KABUPATEN MALANG
OLEH : KELOMPOK A 1

ABDILLAH SYAHRONI ADHYTYA CAHYA D AFRIZANDHI H AKMAL SULTHONY ANDHINA R ANGGRAHENI W ARIF DIMAS A ARIF HERMANTO AVIVA AVIOLITA AULYA RETNO S

(0910480001) BAYU WIDHAYASA (0910480004) CAHYA ALAM

(0910480026) (0910480030)

(0910480006) CANDRA KUSUMA W (0910480031) (0910480011) DANIEL FREDY P (0910480033)

(0910480014) DEDY MURTIAWAN (0910480036) (0910480017) DETA TRAHDARA L S (0910480038) (0910480020) DEWI AMALIATUR (0910480040)

(0910480021) DHANANG TEDJA M (0910480041) (0910480023) DHEWYANGGA BISMI(0910480042) (0910480024) DIAN WULANDARI (0910480046)

PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI FAKULTAS PERTANIAN UNIVERSITAS BRAWIJAYA MALANG 2011

KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah SWT, kepada-Nya kami memuji dan mohon pertolongan serta ampunan dan kepada-Nya pula kami mohon perlindungan. Kami bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah utusan-Nya. Alhamdulillah, syukur kehadirat Illahi Rabbi, karena rahmat dan inayahNya penulis dapat menyelesaikan laporan fieldwork ke 3 pada mata kuliah Survey Tanah dan Evaluasi Lahan. Dalam kesempatan ini, penulis berkenan menyampaikan penghargaan dan ucapan terima kasih yang setinggi- tingginya kepada : 1. Allah SWT atas semua nikmat dan karunia yang diberikan. 2. Kedua orang tua tercinta dan seluruh keluarga yang senantiasa mendukung dan mendoakan kami. 3. Bpk. Mohammad Nari , selaku kepala desa Toyomarto Singosari 4. Semua pihak yang telah memberikan motivasi dan dorongan yang tidak ternilai hingga terselesaikannya tugas ini. 5. Teman-teman yang kami sayangi yang telah bekerjasama dalam

penyelesaian laporan ini Penulis senantiasa menyadari bahwa penulisan laporan fieldwork ke 3 pada mata kuliah Survey Tanah dan Evaluasi Lahan ini masih jauh dari kesempurnaan, baik dari segi materi, sistematika, pembahasan, maupun susunan bahasanya. Oleh karena itu, kritik dan saran yang membangun senantiasa penulis harapkan, dengan iringan doa mudah mudahan penulisan ini bisa bermanfaat dalam pengembangan pengetahuan dan wacana berpikir kita bersama. Malang, Mei 2011

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ......................................................................................................................... 3 DAFTAR ISI ..................................................................................................................................... 4 DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................................... 5 DAFTAR TABEL ............................................................................................................................... 7 BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................................... 8 1.1. 1.2. 1.3. Latar Belakang ............................................................................................................... 8 Maksud dan Tujuan ....................................................................................................... 9 Manfaat ......................................................................................................................... 9

BAB II METODE PELAKSANAAN .................................................................................................. 10 2.1. 2.2. Tempat dan Waktu ...................................................................................................... 10 Alat dan Bahan ............................................................................................................ 10

2.2.1. Alat ............................................................................................................................ 10 2.2.2. Bahan......................................................................................................................... 12 2.3. Persiapan Peta.................................................................................................................. 12 2.3.1 Pembuatan peta dasar ............................................................................................... 12 2.3.2 Pembuatan SPL ........................................................................................................... 12 2.3.3. Penentuan Titik Pengamatan .................................................................................... 14 2.3.4. Penentuan Titik Pewakil ...................................................................................... 14

2.4. Survei Tanah dan Kondisi Lahan....................................................................................... 15 2.4.1. Survei Tanah ............................................................................................................. 15 2.5.1. Kondisi Lahan............................................................................................................ 16 2.6 Tabulasi data ..................................................................................................................... 16 2.7 Kemampuan lahan dan Kesesuaian lahan......................................................................... 17 BAB III KONDISI UMUM WILAYAH ............................................................................................... 18 3.1. Lokasi Survei ..................................................................................................................... 18 3.2. Proses Geomorfologi ........................................................................................................ 19 3.3. Sebaran Satuan Peta lahan (SPL) Di Daerah Survei .......................................................... 20 3.4. Macam Penggunaan Lahan .............................................................................................. 21 BAB IV IDENTIFIKASI JENIS TANAH DI LOKASI SURVEI................................................................ 23

4.1. 4.2. 4.3. 4.4.

Keadaan Umum Tanah ................................................................................................ 23 Morfologi Tanah .......................................................................................................... 23 Klasifikasi Tanah .......................................................................................................... 25 Karakteristik Tanah...................................................................................................... 40

4.4.1. Tekstur Tanah ............................................................................................................ 40 4.4.2. 4.4.3. Struktur................................................................................................................ 41 Konsistensi........................................................................................................... 41

BAB V KEMAMPUAN DAN KESESUAIAN LAHAN ......................................................................... 44 5.1. Kemampuan Lahan...................................................................................................... 44

5.2. Kesesuaian Lahan ............................................................................................................. 48 BAB VI KESIMPULAN.................................................................................................................... 57 DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................................ 58 LAMPIRAN ................................................................................................................................... 59 Deskripsi Pedon M01 ................................................................................................................ 63 Deskripsi Pedon M02 ................................................................................................................ 64 Deskripsi Pedon M03 ................................................................................................................ 65 Deskripsi Pedon M04 ................................................................................................................ 66 Deskripsi Pedon M05 ................................................................................................................ 67 Deskripsi Pedon M06 ................................................................................................................ 68 Deskripsi Pedon M07 ................................................................................................................ 69 Deskripsi Pedon M08 ................................................................................................................ 70 Deskripsi Pedon M09 ................................................................................................................ 71 Deskripsi Pedon M10 ................................................................................................................ 72

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Langkah Kerja Pembuatan Peta.................................................................................. 13 Gambar 2 Peta Dasar ................................................................................................................... 18 Gambar 3 Peta landform Desa Toyomarto .................................................................................. 19 Gambar 4 Satuan Peta Lahan Desa Toyomarto........................................................................... 21 Gambar 5 Peta Landuse Desa Toyomarto ................................................................................... 22

Gambar 6 Peta Tanah .................................................................................................................. 24 Gambar 7 Peta Kemampuan Lahan ............................................................................................. 45 Gambar 8 Peta Kesesuaian Lahan Jagung................................................................................... 50 Gambar 9 Peta Kesesuaian Lahan Pisang ................................................................................... 51 Gambar 10 Peta Kesesuaian Lahan Tebu .................................................................................... 53

DAFTAR TABEL
Tabel 1 Sebaran SPL ................................................................................................................... 20 Tabel 2 Klasifikasi Tanah (A1) ................................................................................................... 25 Tabel 3 Klasifikasi Tanah (A2) ................................................................................................... 31 Tabel 14 Kemampuan Lahan ...................................................................................................... 44 Tabel 15 Kriteria kesesuaian lahan jagung.................................................................................. 49 Tabel 16 Kesesuaian lahan tanaman jagung................................................................................ 49 Tabel 17 Kriteria kesesuaian lahan pisang .................................................................................. 50 Tabel 18 Kesesuaian lahan tanaman pisang ................................................................................ 51 Tabel 19 Kriteria kesesuaian lahan tebu...................................................................................... 52 Tabel 20 Kesesuaian lahan tanaman tebu.................................................................................... 52

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Survei tanah dan evaluasi lahan merupakan pekerjaan yang sangat kompleks karena mencakup aspek fisik, ekonomi-sosial dan politik. Pekerjaan evaluasi lahan diperlukan untuk menyusun rencana tataguna lahan disuatu wilayah. Perencanaan tataguna lahan yang tepat, akan sangat bermanfaat dalam rangka pengembangan wilayah, sekaligus dalam usaha pelestarian sumber daya alam dan lingkungan. Sampai saat ini umumnya dalam penyusunan tataguna lahan suatu wilayah masih cenderung menitik beratkan kepada aspek ekonomis dan politis dibandingkan dengan aspek fisik, lebih-lebih dalam era otonomi daerah, umunya setiap daerah dalam mengembangkan wilayahnya masih lebih cenderung untuk mendapatkan pendapatan anggaran daerah yang setinggitingginya. Aspek fisik khususnya masalah pelestarian sumberdaya alam dan lingkungan seringkali dikesampingkan. Penetapan macam penggunaan lahan yang sesuai, seharusnya dapat mempertimbangkan ketiga aspek di atas dengan bobot yang proporsional. Pekerjaan ini dirasa sangat sulit, seringkali ada lahan yang secara fisik sesuai untuk macam penggunaan lahan tertentu, tetapi dari aspek ekonomi tidak sesuai, atau sebaliknya dari aspek ekonomi menguntungkan tetapi dari aspek fisik kurang sesuai. Dengan diketahuinya makna dari survei tanah dan evaluasi lahan di atas, maka dapat ditemukan informasi secara spesifik tentang kemampuan dan

kesesuaian lahan terhadap penggunaan lahan pada areal fieldwork 3 kali ini yaitu di Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang.

1.2.

Maksud dan Tujuan


Tujuan Survei Tanah dan Evaluasi Lahan tidak lain adalah untuk membuat semua informasi spesifik yang penting tentang tiap-tiap macam tanah terhadap penggunaannya dan sifat-sifat lainnya sehingga dapat ditentukan pengelolaannya, serta menyajikan uraian satuan peta sedemikian rupa sehingga dapat diinterpretasikan oleh orang-orang yang memerlukan fakta-fakta mendasar tentang tanah. Sedangakan secara khusus tujuan evaluasi lahan yang utama adalah menetapkan tingkat kesesuaian untuk macam penggunaan lahan tertentu di suatu wilayah.

1.3.

Manfaat
Dengan dilakukannya survei tanah dan evaluasi lahan maka manfaat yang dapat diambil diantaranya adalah mengetahui informasi spesifik yang penting dari tiap-tiap macam tanah dan penggunaannya serta sifat-sifat lainnya yang akhirnya dapat ditentukan pengelolaannya. Kemudian, dapat menyajikan uraian satuan peta sedemikian rupa sehingga mampu diinterpretasikan oleh orang-orang yang memerlukan data darinya. Selain itu, dari hasil survei tanah kita dapat mengklasifikasikan kelas kemampuan lahan dan kesesuaian lahan untuk jenis tanaman tertentu di lokasi survei.

BAB II METODE PELAKSANAAN


2.1. Tempat dan Waktu
Pelaksanaan fieldwork ketiga Survei Tanah dan Evaluasi Lahan dilaksanakan di Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang, Propinsi Jawa Timur. Pelaksanaan survey dilakukan di lima dusun pada Desa Toyomarto, yaitu Dusun Sumberawan, Dusun Glatik, Dusun Petung Wulung, Dusun Bodean Puthuk, dan Dusun Ngujung. Pelaksanaan survey dilakukan selama 2 hari yaitu sabtu dan minggu pada tanggal 7 Mei 2011 dan 8 Mei 2011.

2.2.

Alat dan Bahan


2.2.1. Alat a. Alat Penggali 1) Cangkul Digunakan untuk mencangkul (menggali) tanah untuk membuat profil tanah. 2) Sekop Mempermudah dalam mencangkul dan megambil tanah untuk membuat minipit. 3) Bor tanah Digunakan untuk malkukan pemboran dalam minipit. b. Deskripsi Tanah 4) Pisau tanah Digunakan untuk membuat batas horison tanah dan konsistensi tanah. 5) Buku Munsell Colour Chart Digunakan untuk mmenentukan warna tanah. 6) Botol air Sebagai tempat air yang digunakan untuk membasahi tanah dalam menetukan tekstur, struktur dan konsistensi tanah.

7) Meteran (roll meter) 2 meter Digunakan untuk mengukur kedalaman profil tanah dan ketebalan horison yang telah digali. 8) Sabuk profil Digunakan untuk menentukan batas ketebalan horison. 9) Kartu Deskripsi Profil Tanah, Kartu pemboran, Kartu Minipit Digunakan untuk mencatat data dari hasil survei tanah. 10) Meja dada Digunakan sebagai tempat (alas) untuk mencatat data survei. 11) Alat tulis (bolpoin, kertas, pensil, penghapus, stipo, penggaris) Digunakan untuk mencatat dan membuat laporan hasil survei. 12) Kamera Digunakan untuk mendokumentasikan kegiatan survei. 13) Kantong plastik Digunakan sebagai tempat sampel tanah yang diambil. 14) Kartu label + tali Digunakan untuk memberikan label pada tempat sampel tanah. 15) Karet gelang Digunakan untuk mengikat plastik tempat sampel. 16) Stapler Digunakan untuk menutup plastik tempat sampel tanah. c. Deskripsi Lokasi 17) Kompas Digunakan untuk menetukan arah dalam mencari titik pengamatan. 18) GPS Digunakan untuk menentukan titik pengamatan yang pertama. 19) Klinometer Digunakan untuk menentukan besar kelerengan suatu tempat survei. d. Referensi Lapangan 20) Buku Panduan Deskripsi Lapang

Digunakan sebagai panduan untuk mengumpulkan data hasil survey

21) Buku Keys to Soil Taxonomy Untuk menentukan jenis tanah, epipedon, dan endopedon yang berada di daerah survei. 22) Foto udara, Peta Topografi, Peta Geologi, Peta Pengamatan Digunakan sebagai pedoman penentuan daerah survei dan menemukan titik survei.

2.2.2. Bahan 1. Air Untuk menentukan tekstur, struktur, dan konsistensi tanah. 2. Tanah Sebagai objek yang diamati.

2.3. Persiapan Peta


2.3.1 Pembuatan peta dasar Peta dasar yang digunakan peta topografi (peta rupa bumi) atau mosaik foto jika tidak tersedia peta topografi (peta rupa bumi). Peta dasar yang digunakan harus disederhanakan dan informasi maupun objek yang terdapat pada peta dasar harus diperbaharui sesuai dengan kondisi lahan saat ini. 2.3.2 Pembuatan SPL Peta SPL (Satuan Penggunaan Lahan) dibuat dengan melakukan overlay (penampalan) dari peta landform,peta penggunaan lahan, dan peta kelerengan. Peta SPL sebagai unit terkecil dalam Survei Tanah. Sebelum dilakukan digitasi peta akan diperlukan beberapa data penunjang, data-data tersebut dapat diperoleh dari: Adaptasi dari Peta Rupa Bumi Indonesia (Peta RBI). Adaptasi dari Citra Satelit. Adaptasi dari Foto Udara/Google Earth.

Berikut ini merupakan cara membuat Satuan Peta Penggunaan Lahan :

Gambar 1 Langkah Kerja Pembuatan Peta Pertama-tama Peta Dasar dicapture melalui pencitraan satelit dari Google Earth menggunakan Stich map. Kemudian gambar wilayah yang didapatkan harus direktifikasi (memasukkan koordinat baik berupa sistem UTM ataupun LatLong) menggunakan Global Mapper. Selanjutnya peta dasar selesai yang telah direktifikasi akan didigitasi. Proses digitasi ini dapat dilakukan dengan scanning peta dan pada akhirnya akan diperoleh berupa data yang berformat gambar

(.jpeg/.jpg). Setelah didigitasi akan dibutuhkan data spasial berupa polygon yang membentuk areal serta data atribut yang menunjang data spasial. Setelah data-data tersebut diperoleh maka selanjutnya akan diperoleh peta penggunaan lahan. Proses-proses ini membutuhkan suatu program/piranti lunak (software) khusus semisal ArcView 3.2/3.3. Dengan menggunakan software ArcView 3.2/3.3, dapat dibuat berbagai macam peta diantaranya adalah peta administrasi yang berisi keterangan mengenai jalan dan sungai, peta landform yang berisi keterangan tenatang bentukan lahan, peta land use yang berisi tentang informasi penggunaan lahan serta peta kelerengan yang berisi tentang informasi kemiringan / perbedaan ketinggian permukaan lahan. Peta peta ini kemudian di intersect (ditumpuk) menjadi satu dengan ArcView untuk membuat peta SPL. Setelah peta SPL terbentuk, key area dapat ditentukan untuk menentukan titik pengamatan yang memungkinkan untuk di amati.

2.3.3. Penentuan Titik Pengamatan Untuk penentuan titik pengamatan, didasarkan dari keberadaan satuan peta lahan (SPL). Dari suatu bentang alam atau hamparan permukaan bumi (landscape) yang mencakup komponen iklim, tanah, topografi, hidrologi, dan vegetasi akan terbagi menjadi beberapa SPL, artinya adalah kelompok lahan yang mempunyai karakteristik sama. Kemudian dari SPL tersebut dapat ditentukan titik pengamatan untuk survei tanah. 2.3.4. Penentuan Titik Pewakil Penentuan titik pewakil dilakukan agar dapat memilih suatu daerah survei yang di dalamnya secara berdekatan dan terdapat sebanyak mungkin satuan peta yang ada di seluruh daerah survei tersebut. Syarat utamanya adalah harus dapat mewakili sebanyak mungkin satuan peta.

2.4. Survei Tanah dan Kondisi Lahan


2.4.1. Survei Tanah 2.4.1.1. Deskripsi Tanah
Membuat minipit (minimal 80 cm)

Menentukan batas horizon (Warna dan Konsistensi)

Warna (menggunakan buku munsell soil color chart)

Menentukan tekstur (diberi air kemudian digulung, dibentuk cincin dan disesuaikan dengan klasifikasinya)

Menentukan struktur (digoyang hingga menjadi bagian kecil dan dipijat, disesuaikan dengan klasifikasinya)

Menentukan konsistensi (diraba dan dilihat kelekatannya)

Menentukan jumlah pori tiap horizon (mengamati perakaran yang ada)

2.4.1.2. Klasifikasi Tanah


Menentukan Epipedon Menentukan Endopedon Menentukan Ordo Tanah Menentukan Sub Ordo Tanah Menentukan Group Tanah Menentukan Sub Group Tanah

2.5.1. Kondisi Lahan 2.5.1.1. Identifikasi Tanaman dan Penggunaan Lahan Secara umum, lokasi survei yang terletak di Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang, merupakan daerah dengan penggunaan lahan mayoritas adalah tegalan dengan komoditas yang banyak ditanam adalah tebu, jagung, padi, talas, kopi, jati, dan durian yang tersebar pada lima dusun, yaitu Dusun Sumberawan, Dusun Glatik, Dusun Petung Wulung, Dusun Bodean Puthuk, dan Dusun Ngujung. Selain tegalan, juga terdapat pemukiman namun tidak sebanyak tegalan. Pemusatan

pemukiman terdapat pada dua dusun yaitu Dusun Bodean Krajan dan Dusun Wonosari.

2.5.1.2. Identifikasi Karakteristik Lahan Karakteristik lahan pada dasarnya merupakan sifat lahan yang dapat diukur atau pun diduga. Dimana setiap karakteristik lahan yang digunakan secara langsung dalam evaluasi lahan, biasanya saling berinteraksi satu sama lainnya karena karakteristik lahan dirinci dan diuraikan yang mencakup keadan fisik lingkungan dan tanahnya.

2.6 Tabulasi data


Tabulasi data merupakan langkah memasukkan data berdasarkan hasil penggalian data di lapangan.Tabulasi data dapat dilakukan pada Microsoft Office Excel ataupun dengan database. Tabulasi data di sini adalah menyatukan seluruh data di lapang, baik data dari segi keadaan vegetasi, landform, landuse, sampai data jenis tanah yang telah didapat. Dengan melakukan tabulasi data ini, maka pengolahan data untuk dijadikan peta akan menjadi lebih mudah.

2.7 Kemampuan lahan dan Kesesuaian lahan


Kesesuaian lahan adalah kecocokan suatu lahan untuk penggunaan tertentu, sebagai contoh lahan untuk irigasi, tambak, pertanian tanaman tahunan atau pertanian tanaman semusim. Lebih spesifik lagi kesesuaian lahan tersebut ditinjau dari sifat-sifat fisik lingkungannya, yang terdiri atas iklim, tanah, topografi, hidrologi dan atau drainase yang sesuai untuk usahatani atau komoditas tertentu yang produktif. Sedangkan kemampuan lahan lebih menekankan kepada kapasitas berbagai penggunaan lahan secara umum yang dapat diusahakan disuatu wilayah. Jadi semakin banyak jenis tanaman yang dapat dikembangkan atau diusahakan di suatu wilayah semakin tinggi kemampuan lahan tersebut.

BAB III KONDISI UMUM WILAYAH

3.1. Lokasi Survei


Lokasi survei dilaksanakan di Desa Tomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang, Propinsi Jawa Timur. Desa Toyomarto merupakan bagian lereng dari Gunung Arjuno dengan sebagian besar wilayahnya digunakan sebagai lahan pertanian, baik untuk tanaman pangan maupun hortikultura. Ketinggian tempat Desa Toyomarto berada di atas 700 meter di atas permukaan laut, dan dengan batas wilayah adalah sebagai berikut: Sebelah utara berbatasan dengan Gunung Arjuno Sebelah selatan berbatasan dengan Desa Ardimulyo Sebelah barat berbatasan dengan Desa Randuagung Sebelah timur berbatasan dengan Desa Candirenggo

Gambar 2 Peta Dasar

3.2. Proses Geomorfologi


Geomorfologi adalah sebuah studi ilmiah terhadap permukaan Bumi dan proses yang terjadi terhadapnya. Secara luas, berhubungan dengan landform (bentuk lahan) tererosi dari batuan yang keras, namun bentuk konstruksinya dibentuk oleh runtuhan batuan, dan terkadang oleh perilaku organisme di tempat mereka hidup. Lokasi survei di desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang, Propinsi Jawa Timur termasuk dalam wilayah Gunung Arjuno dicirikan dengan adanya perbukitan vulkanik. Gunung Arjuno bersebelahan dengan Gunung Welirang, puncak Gunung Arjuno terletak pada satu punggungan yang sama dengan puncak Gunung Welirang. Bentukan lahan yang terbentuk karena aktivitas vulkanik / gunung berapi. Landform ini dicirikan dengan adanya bentuk kerucut volkan, aliran lahar, lahar ataupun dataran yang merupakan akumulasi bahan vulkan.

Gambar 3 Peta landform Desa Toyomarto

3.3. Sebaran Satuan Peta lahan (SPL) Di Daerah Survei


Sebaran satuan peta lahan berdasarkan atas landform, lereng dan penggunaan lahan dimana setiap satuan peta lahan memiliki varian karakeristik yang berbeda. Kondisi sifat dan karakteristik lahan yang berbeda menunjukan tingkat kesesuaian lahan tersebut sehingga gambaran sifat atau karakteristik lahan menunjukan bahwa lahan yang ada dipermukaan bumi, maka perlu pengelompokan berdasarkan karakteristik dan lahan yang sama. Tabel 1 Sebaran SPL
KODE LANDFORM LANDUSE LERENG%

M1 M2 M3 M4 M5 M6 M7 M8 M9 M10

Lereng atas Lereng atas Lereng atas Lereng tengah Lereng tengah Lereng tengah Lereng tengah Lereng bawah Lereng bawah Lereng bawah

Hutan Hutan Semak Sawah Sawah Hutan Sawah Tegalan Pemukiman Sawah

21 21 5-7 8 6 12 10 4 15 5

Gambar 4 Satuan Peta Lahan Desa Toyomarto

3.4. Macam Penggunaan Lahan


Daerah survei yang terletak di Desa Toyomarto merupakan daerah yang dikelilingi oleh pegunungan, sehingga memiliki bahan induk abu vulkan. Desa Toyomarto merupakan daerah lereng yang memiliki macam tipe penggunaan lahan secara ganda dimana penggunaan tipe ganda merupakan jenis penggunaan lahan yang diusahakan dengan komoditas lebih dari satu jenis. Pada suatu areal yang sama. Jika dilihat dari komoditas yang diusahakan di Desa Toyomarto umumnya didominasi oleh sektor hortikultura atau tanaman sayur-sayuran dan tanaman pangan misalnya padi, jagung, singkong, pisang, tebu dan lain-lain. jika dilihat dari macam penggunaan lahan yang ada di Desa Toyomarto diantaranya adalah tegalan, hutan, sawah.

Gambar 5 Peta Landuse Desa Toyomarto

BAB IV IDENTIFIKASI JENIS TANAH DI LOKASI SURVEI


4.1. Keadaan Umum Tanah
Secara umum, kondisi tanah di lokasi survey yaitu di Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang memiliki jenis tanah Inceptisols. Dari 10 titik survey, 8 diantaranya berjenis tanah Inceptisols dan 2 titik lain berjenis tanah Alfisols. Tanah-tanah Inceptisols mempunyai horizon bawah penciri kambik sedangkan untuk tanah Alfisols mempunyai horizon bawah penciri argilik. Dari 10 titik pengamatan, 3 titik pengamatan memiliki tekstur tanah pasir berlempung, 3 titik liat berpasir, 2 titik lempung berpasir, dan 2 titik liat berdebu. Jadi secara umum tanah di lokasi pengamatan memiliki fraksi tanah liat dan pasir. Untuk kandungan bahan organik dari kesepuluh titik yang diamati terlihat bahwa kandungan bahan organic yang ada tidak terlalu tinggi, hal ini dapat dilihat dari warna pada tiap horizon yang diamati. Umumnya tanah dengan kandungan bahan organic tinggi mempunyai warna tanah yang hitam dan gelap. Dari 10 titik yang diamati, rata-rata warna tanah tidak hitam dan tidak terlalu gelap, rata-rata tanah berwarna coklat.

4.2.

Morfologi Tanah
Secara umum, dari 10 titik pengamatan, 3 titik pengamatan memiliki tekstur tanah pasir berlempung, 3 titik liat berpasir, 2 titik lempung berpasir, dan 2 titik liat berdebu. Jadi secara umum tanah di lokasi pengamatan memiliki fraksi tanah liat dan pasir. Untuk struktur yang ada pada titik pengamatan, dari 10 titik pengamatan, 8 titik memiliki tipe struktur gumpal bersudut, dan 2 titik gumpal membulat. Untuk konsistensi lembab, dari 10 titik pengamatan, 5 titik mempunyai konsistensi gembur, 4 titik agak teguh, dan 1 titik mempunyai konsistensi teguh. Sedangkan untuk konsistensi basah, dari 10 titik pengamatan, 4 titik mempunyai kelekatan agak lekat dan keplastisan tidak plastis, 4 titik agak lekat dan agak plastis, dan 2 titik agak lekat dan plastis. Untuk kondisi pori, dari 10 titik pengamatan, 3 titik memiliki pori halus, sedang, dan kasar banyak; 2 titik memilik pori halus dan sedang sedikit; 2 titik memiliki pori sedang dan kasar biasa; 1 titik memiliki pori kasar sedikit;1 titik mempunyai pori halus

sedikit; 1 titik mempunyai pori halus bias dan kasar sedikit; dan 1 titik mempunyai pori halus sedikit, sedang dan kasar biasa.

Gambar 6 Peta Tanah

4.3.

Klasifikasi Tanah
Tabel 2 Klasifikasi Tanah (A1)
M1 Epipedon Umbrik Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Kambik Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik. Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim kelembaban tanah udik Dystrudepts Udepts yang lain Humic Dystrudepts Dystrudepts lain yang mempunyai epipedon umbrik atau mollik. Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

Endopedon

Ordo

Subordo

Great Grup Subgrup Rezim Lengas

M2 Epipedon

Umbrik Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Kambik Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen

Endopedon

Ordo

Subordo

Great Grup Subgrup Rezim Lengas

atau mempunyai endopedon kambik. Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim kelembaban tanah udik Dystrudepts Udepts yang lain Humic Dystrudepts Dystrudepts lain yang mempunyai epipedon umbrik atau mollik. Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

M3 Epipedon

Okrik Tidak memenuhi definisi salah satu dari tujuh epipedon yang lain, tetapi mempunyai kemiripan dengan epipedon umbrik atau mollik. Kambik Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap. Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik. Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim kelembaban tanah udik Dystrudepts Udepts yang lain Lithic Dystrudepts Dystrudepts lain yang mempunyai kontak litik di dalam 50 cm dari permukaan tanah mineral. Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

Endopedon

Ordo

Subordo

Great Grup Subgrup

Rezim Lengas

M4 Epipedon

Umbrik Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Kambik Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik. Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim kelembaban tanah udik Dystrudepts Udepts yang lain Lithic Dystrudepts Dystrudepts lain yang mempunyai kontak litik di dalam 50 cm dari permukaan tanah mineral. Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

Endopedon

Ordo

Subordo

Great Grup Subgrup

Rezim Lengas

M5 Epipedon

Umbrik Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Kambik Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik. Udepts

Endopedon

Ordo

Subordo

Great Grup Subgrup Rezim Lengas

Inceptisols lain yang mempunyai rezim kelembaban tanah udik Dystrudepts Udepts yang lain Typic Dystrudepts Dystrudepts yang lain. Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

M6 Epipedon

Umbrik Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Kambik Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik. Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim kelembaban tanah udik Dystrudepts Udepts yang lain Typic Dystrudepts Dystrudepts yang lain. Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

Endopedon

Ordo

Subordo

Great Grup Subgrup

Rezim Lengas

M7 Epipedon

Umbrik Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Argilik Adanya iluviasi liat pada penampang horizon. Alfisols Tanah lain yang mempunyai horizon argilik. Udalfs Alfisols yang lain. Hapludalfs Udalfs yang lain Typic Hapludalfs Hapludalfs yang lain. Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

Endopedon Ordo Subordo Great Grup Subgrup Rezim Lengas

M8 Epipedon

Umbrik Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Kambik Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik. Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim kelembaban tanah udik Dystrudepts Udepts yang lain Typic Dystrudepts Dystrudepts yang lain. Udic

Endopedon

Ordo

Subordo

Great Grup Subgrup Rezim

Lengas

Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

M9 Epipedon

Umbrik Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Kambik Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik. Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim kelembaban tanah udik Dystrudepts Udepts yang lain Humic Lithic Dystrudepts Kontak litik di dalam 50 cm dari permukaan tanah mineral dan mempunyai epipedon umbrik atau mollik. Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

Endopedon

Ordo

Subordo

Great Grup Subgrup

Rezim Lengas

M10 Epipedon

Umbrik Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Argilik Adanya iluviasi liat pada penampang horizon. Alfisols Tanah lain yang mempunyai horizon argilik. Udalfs

Endopedon Ordo Subordo

Great Grup Subgrup Rezim Lengas

Alfisols yang lain. Hapludalfs Udalfs yang lain Typic Hapludalfs Hapludalfs yang lain. Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

Tabel 3 Klasifikasi Tanah (A2) M1 Epipedon Umbrik (0 28 cm) Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Endopedon Kambik ( 28 83 cm) Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap Ordo Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik. Subordo Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim

kelembaban tanah udik Great Grup Dystrudepts Udepts yang lain Subgrup Humic Dystrudepts Dystrudepts lain yang mempunyai epipedon umbrik atau mollik.

Rezim Lengas

Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana

penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal. M2 Epipedon Umbrik (0 22 cm) Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Endopedon Kambik ( 22 85 cm) Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap Ordo Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik. Subordo Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim

kelembaban tanah udik Great Grup Dystrudepts Udepts yang lain Subgrup Humic Dystrudepts Dystrudepts lain yang mempunyai epipedon umbrik atau mollik. Rezim Lengas Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana

penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal. M3 Epipedon Umbrik (0 16 cm) Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Endopedon Argilik (16 90 cm) Adanya iluviasi liat pada penampang horizon. Ordo Alfisols Tanah lain yang mempunyai horizon argilik. Subordo Udalfs Alfisols yang lain. Great Grup Hapludalfs Udalfs yang lain Subgrup Typic Hapludalfs Hapludalfs yang lain. Rezim Lengas Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana

penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

M4 Epipedon Umbrik (0 27 cm)

Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Endopedon Kambik (27 102 cm) Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap Ordo Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik. Subordo Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim

kelembaban tanah udik Great Grup Dystrudepts Udepts yang lain Subgrup Typic Dystrudepts Dystrudepts yang lain. Rezim Lengas Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana

penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal. M5 Epipedon Umbrik (0 44 cm) Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab.

Endopedon

Kambik (44 114 cm) Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap

Ordo

Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik.

Subordo

Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim

kelembaban tanah udik Great Grup Dystrudepts Udepts yang lain Subgrup Humic Lithic Dystrudepts Kontak litik di dalam 50 cm dari permukaan tanah mineral dan mempunyai epipedon umbrik atau mollik. Rezim Lengas Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana

penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

M6 Epipedon Umbrik (0 21 cm) Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Endopedon Kambik (21 81 cm)

Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap Ordo Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik. Subordo Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim

kelembaban tanah udik Great Grup Dystrudepts Udepts yang lain Subgrup Humic Lithic Dystrudepts Kontak litik di dalam 50 cm dari permukaan tanah mineral dan mempunyai epipedon umbrik atau mollik. Rezim Lengas Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana

penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

M7 Epipedon Umbrik (0 21 cm) Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Endopedon Kambik (21 84 cm) Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm

atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap Ordo Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik. Subordo Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim

kelembaban tanah udik Great Grup Dystrudepts Udepts yang lain Subgrup Typic Dystrudepts Dystrudepts yang lain. Rezim Lengas Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana

penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

M8 Epipedon Umbrik (0 29 cm) Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab. Endopedon Kambik (29 111 cm)

Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap Ordo Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik. Subordo Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim

kelembaban tanah udik Great Grup Dystrudepts Udepts yang lain Subgrup Typic Dystrudepts Dystrudepts yang lain. Rezim Lengas Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana

penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

M9 Epipedon Okrik (0 24 cm) Tidak memenuhi definisi salah satu dari tujuh epipedon yang lain, tetapi mempunyai kemiripan dengan epipedon umbrik atau mollik. Endopedon Kambik (24 81 cm)

Karena merupakan horison alterasi yang ketebalannya 15 cm atau lebih, mempunyai tekstur pasir sangat halus atau pasir sangat halus berlempung, memiliki struktur tanah atau tidak memiliki struktur batuan pada lebih dari setengah volume tanah, bukan merupakan bagian dari suatu horison Ap. Ordo Inceptisols Tanah lain yang mempunyai epipedon umbrik, mollik atau plagen atau mempunyai endopedon kambik. Subordo Udepts Inceptisols lain yang mempunyai rezim

kelembaban tanah udik Great Grup Dystrudepts Udepts yang lain Subgrup Lithic Dystrudepts Dystrudepts lain yang mempunyai kontak litik di dalam 50 cm dari permukaan tanah mineral. Rezim Lengas Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana

penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

M10 Epipedon Umbrik (0 13 cm) Karena mempunyai kelas resistensi pecah tergolong lebih lunak, warna dengan value 3 atau kurang dan kroma 3 atau kurang jika lembab.

Endopedon

Argilik (13 80 cm) Adanya iluviasi liat pada penampang horizon.

Ordo

Alfisols Tanah lain yang mempunyai horizon argilik.

Subordo

Udalfs Alfisols yang lain.

Great Grup

Hapludalfs Udalfs yang lain

Subgrup

Typic Hapludalfs Hapludalfs yang lain.

Rezim Lengas

Udic Karena merupakan suatu rejim kelembaban di mana

penampang kontrol kelembaban tanahnya tidak kering di sebarang bagian selama 90 hari kumulatif dalam tahun-tahun normal.

4.4.

Karakteristik Tanah
4.4.1. Tekstur Tanah Berdasarkan penentuan kelas tekstur di lapangan, yang paling dominan adalah kelas tekstur pasir berlempung, lempung berpasir, dan liat berpasir. Untuk pengelompokkan kelas tekstur menunjukkan bahwa tekstur pasir berlempung termasuk dalam kategori kasar, sifat tanahnya sangat kasar, membentuk bola yang mudah sekali hancur serta agak melekat. Untuk tekstur lempung berpasir termasuk dalam kelompok agak kasar, sifat tanahnya agak kasar, membentuk bola yang mudah sekali hancur serta agak melekat. Sementara itu tekstur liat berpasir termasuk dalam kelompok halus, sifat tanahnya licin agak kasar, membentuk bola dalam keadaan kering sukar dipilin, mudah digulung serta melekat.

4.4.2. Struktur Berdasarkan penentuan struktur tanah di lapangan banyak dijumpai tanah dengan struktur gumpal membulat dan gumpal bersudut. Dari seluruh titik pengamatan sebagian besar mempunyai struktur tanah tersebut. Struktur gumpal lebih banyak terbentuk pada horizon bagian bawah permukaan, khususnya terbentuk di daerah basah. Derajat kekuatan struktur yang dijumpai di lapangan adalah dari lemah sampai sedang. Maksud dari lemah adalah ketika disentuh mudah hancur, banyak pecahannya. Maksud dari sedang adalah ketika disentuh tanah pecah dalam bagian berstruktur. 4.4.3. Konsistensi a. Konsistensi Lembab Berdasarkan penentuan konsistensi lembab di lapangan diperoleh data yang menunjukkan bahwa sebagian besar konsistensi tanah adalah gembur. Dari seluruh titik pengamatan, horizon-horizon tanah mempunyai konsistensi lembab gembur. Bila suatu agregat tanah dipegang dengan ujung ibu jari dan telunjuk diberi sedikit saja tekanan akan hancur maka konsistensi lembab adalah gembur. b. Konsistensi Basah Berdasarkan penentuan konsistensi basah di lapangan diperoleh data yang menunjukkan bahwa sebagian besar konsistensi basah pada titik yang diamati adalah agak lekat dan agak plastis. Kelekatan tanah diuji diantara ibu jari dan telunjuk. Jika ada tanah sedikit yang melekat di jari tangan maka tanah agak lekat. Kelekatan bertambah dengan seiring banyaknya tanah yang menempel. Plastisitas diuji dengan membuat pasta tanah dan kemudian

dilengkung-lengkungkan membentuk O, jika ada sedikit retak maka tanah agak plastis. 4.4.4. Permeabilitas dan Drainase Permeabilitas tanah dari hasil pengamatan di tiap titik pengamatan menunjukkan sebagian besar permeabilitasnya sedang. Kemampuan tanah meloloskan air dapat dikatakan cukup baik. Struktur dan tekstur tanah serta unsur organik lainnya ikut ambil bagian dalam menaikkan laju permeabilitas tanah. Data drainase di lapangan menunjukkan sebagian besar drainasenya adalah sedang, artinya peredaran udara pada daerah tersebut baik, tidak terdapat bercak kuning, kelabu atau cokelat pada lapisan tanah atas ataupun bawah.

4.4.5. Kedalaman Efektif Berdasarkan dari pengamatan kedalaman efektif di tiap titik pengamatan menunjukkan kedalaman efektif dalam sebagian besar dalam kategori sedang, kedalam efektif ada pada kisaran 50-90 cm. Kedalaman efektif tanah sangat penting bagi pertumbuhan tanaman. Kedalaman efektif adalah tebalnya lapisan tanah dari permukaan sampai ke lapisan bahan induk atau tebalnya lapisan tanah yang dapat ditembus perakaran tanaman. Makin dalam lapisan tanah, maka kualitas tanah makin baik untuk usaha pertanian.

4.4.6. Batuan Permukaan Berdasarkan dari pengamatan yang dilakukan sebagian besar titik pengamatan tidak ada/sedikit batuan permukaan (0-15% dari volume tanah), baik batuan lepas yaitu batuan yang tersebar di atas permukaan tanah atau pun batuan terungkap yaitu

batuan yang terungkap di atas tanah yang merupakan dari batuan besar yang terbenam di dalam tanah.

4.4.7. Bahan Kasar Bahan kasar yang diidentifikasi pada titik pengamatan hanya pada kedalaman sampai 20 cm. Data yang diperoleh sebagian besar tidak ada/sedikit sekali bahan kasar (0-15% dari volume tanah). Bahan kasar yang ditemukan berupa kerikil kurang dari 10%.

BAB V KEMAMPUAN DAN KESESUAIAN LAHAN


5.1. Kemampuan Lahan
Tabel 4 Kemampuan Lahan

Kelas Kemampuan No Faktor Pembatas Satuan SPL 1 SPL 2 SPL 3 1 Tekstur tanah (t) a. Lapisan atas (40 cm) b. Lapisan bawah 2 Lereng (%) 3 Drainase 4 Kedalaman Efektif 5 Tingkat Erosi 6 Batu/Kerikil 7 Bahaya banjir Kelas Kemampuan Lahan Faktor Pembatas Sub Kelas Kemampuan Lahan Kelas Kelas % Kelas cm Kelas Volume Kelas t1 t5 D d2 k1 e2 b0 o0 VIII t4 t4 D d2 k1 e1 b0 o0 IV t5 t5 B d3 k3 e1 bo o1 VIII t1 t1 B d1 k2 e2 b0 o0 IV t5 t5 B d1 k0 e1 b0 o0 VIII t1 t1 C d1 k3 e1 b0 o1 VI t1 t1 C d1 k0 e1 b0 o0 III t4 t4 B d1 k1 e0 b0 o1 III t1 t1 C d1 k0 e2 b0 o0 III t1 t1 B d1 k1 e0 b0 o0 II SPL 4 SPL 5 SPL 6 SPL 7 SPL 8 SPL 9 SPL 10

Tekstur Lereng Tekstur Kedalaman Tekstur Kedalaman Lereng Tekstur Lereng Lereng VIIIs IVe VIIIs IVs VIIIs VIs IIIe IIIs IIIe IIe

Gambar 7 Peta Kemampuan Lahan a. SPL 1 (Titik M1) Titik M1 berada pada ketinggian 1281 m dpl, dengan kelerengan 21%. Titik M1 mempunyai tekstur pasir berlempung pada lapisan atas dan lapisan bawah. Tingkat drainase tergolong sedang dengan tingkat erosi cukup dan tidak ada bahaya banjir. Kedalaman efektif pada titik M1 mencapai kedalaman 80 cm. Dari data-data tersebut, maka titik M1 berada pada kelas kemampuan lahan kelas VIII dengan faktor pembatas tekstur. Lahan yang termasuk dalam kelas VIII tidak cocok untuk budidaya pertanian, tetapi lebih sesuai untuk dibiarkan dalam keadaan alami. b. SPL 2 (Titik M2) Titik M2 berada pada ketinggian 1104 m dpl, dengan kelerengan 21%. Titik M2 mempunyai tekstur lempung berpasir pada lapisan atas dan lapisan bawah. Tingkat drainase tergolong sedang dengan tingkat erosi cukup dan bahaya banjir sangat jarang. Kedalaman efektif pada titik M2 mencapai kedalaman 85 cm.

Dari data-data tersebut, maka titik M2 berada pada kelas kemampuan lahan kelas IV dengan faktor pembatas lereng. Lahan yang termasuk dalam kelas IV bisa digunakan untuk budidaya pertanian, tetapi dengan pilihan tanaman yang terbatas. c. SPL 3 (Titik M3) Titik M3 berada pada ketinggian 855 m dpl, dengan kelerengan 5-7%. Titik M3 mempunyai tekstur pasir berlempung pada lapisan atas dan lapisan bawah. Tingkat drainase tergolong lambat dengan tingkat erosi ringan dan bahaya banjir kadangkadang. Kedalaman efektif pada titik M3 mencapai kedalaman 13 cm. Dari data-data tersebut, maka titik M3 berada pada kelas kemampuan lahan kelas VIII dengan faktor pembatas tekstur. Lahan yang termasuk dalam kelas VIII tidak cocok untuk budidaya pertanian, tetapi lebih sesuai untuk dibiarkan dalam keadaan alami. d. SPL 4 (Titik M4) Titik M4 berada pada ketinggian 852 m dpl, dengan kelerengan 8%. Titik M4 mempunyai tekstur liat berdebu pada lapisan atas dan liat berpasir pada lapisan bawah. Tingkat drainase tergolong sedang dengan tingkat erosi ringan dan tidak ada bahaya banjir. Kedalaman efektif pada titik M4 mencapai kedalaman 35 cm. Dari data-data tersebut, maka titik M4 berada pada kelas kemampuan lahan kelas IV dengan faktor pembatas kedalaman efektif. Lahan yang termasuk dalam kelas IV bisa digunakan untuk budidaya pertanian, tetapi dengan pilihan tanaman yang terbatas. e. SPL 5 (Titik M5) Titik M5 berada pada ketinggian 856 m dpl, dengan kelerengan 6%. Titik M5 mempunyai tekstur pasir berlempung pada lapisan atas dan lapisan bawah. Tingkat drainase tergolong sedang dengan tingkat erosi tidak ada dan tidak ada bahaya banjir. Kedalaman efektif pada titik M5 mencapai kedalaman 113 cm. Dari data-data tersebut, maka titik M5 berada pada kelas kemampuan lahan kelas VIII dengan faktor pembatas tekstur. Lahan yang termasuk dalam kelas VIII tidak cocok untuk budidaya pertanian, tetapi lebih sesuai untuk dibiarkan dalam keadaan alami.

f. SPL 6 (Titik M6) Titik M6 berada pada ketinggian 782 m dpl, dengan kelerengan 12%. Titik M6 mempunyai tekstur liat berpasir pada lapisan atas dan pasir berlempung pada lapisan bawah. Tingkat drainase tergolong sedang dengan tingkat erosi ringan dan bahaya banjir jarang. Kedalaman efektif pada titik M6 mencapai kedalaman 21 cm. Dari datadata tersebut, maka titik M6 berada pada kelas kemampuan lahan kelas VI dengan faktor pembatas kedalaman efektif. Lahan yang termasuk dalam kelas VI mempunyai hambatan berat yang menyebabkan tanah tidak sesuai untuk penggunaan pertanian. g. SPL 7 (Titik M7) Titik M7 berada pada ketinggian 814 m dpl, dengan kelerengan 10%. Titik M7 mempunyai tekstur liat berpasir pada lapisan atas dan lapisan bawah. Tingkat drainase tergolong sedang dengan tingkat erosi ringan dan tidak ada bahaya banjir. Kedalaman efektif pada titik M7 mencapai kedalaman 102 cm. Dari data-data tersebut, maka titik M7 berada pada kelas kemampuan lahan kelas III dengan faktor pembatas lereng. Lahan yang termasuk dalam kelas III mempunyai hambatan berat yang mengurangi pilihan penggunaan dan memerlukan tindakan konservasi khusus. h. SPL 8 (Titik 8) Titik M8 berada pada ketinggian 814 m dpl, dengan kelerengan 4%. Titik M8 mempunyai tekstur lempung berpasir pada lapisan atas dan lapisan bawah. Tingkat drainase tergolong sedang dengan tingkat erosi tidak ada dan bahaya banjir kadangkadang. Kedalaman efektif pada titik M8 mencapai kedalaman 85 cm. Dari data-data tersebut, maka titik M8 berada pada kelas kemampuan lahan kelas III dengan faktor pembatas tekstur. Lahan yang termasuk dalam kelas III mempunyai hambatan berat yang mengurangi pilihan penggunaan dan memerlukan tindakan konservasi khusus. i. SPL 9 (Titik M9) Titik M9 berada pada ketinggian 821 m dpl, dengan kelerengan 15%. Titik M9 mempunyai tekstur liat berdebu pada lapisan atas dan lapisan bawah. Tingkat drainase tergolong sedang dengan tingkat erosi ringan dan tidak ada bahaya banjir. Kedalaman efektif pada titik M9 mencapai kedalaman 106 cm. Dari data-data tersebut, maka titik

M9 berada pada kelas kemampuan lahan kelas III dengan faktor pembatas lereng. Lahan yang termasuk dalam kelas III mempunyai hambatan berat yang mengurangi pilihan penggunaan dan memerlukan tindakan konservasi khusus. j. SPL 10 (Titik M10) Titik M10 berada pada ketinggian 754 m dpl, dengan kelerengan 5%. Titik M10 mempunyai tekstur liat berdebu pada lapisan atas dan lapisan bawah. Tingkat drainase tergolong sedang dengan tingkat erosi tidak ada dan tidak ada bahaya banjir. Kedalaman efektif pada titik M10 mencapai kedalaman 81 cm. Dari data-data tersebut, maka titik M10 berada pada kelas kemampuan lahan kelas II dengan faktor pembatas lereng. Lahan yang termasuk dalam kelas II memiliki beberapa hambatan atau ancaman kerusakan yang mengurangi pilihan penggunaan, memerlukan tindakan konservasi sedang.

5.2. Kesesuaian Lahan


Berdasarkan hasil survei yang dilakukan, telah dilakukan identifikasi kesesuaian lahan pada tiap-tiap SPL. Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk mengetahui tingkat kesesuaian lahan terhadap tanaman untuk budidaya pertanian. Komoditas yang dijadikan ukuran adalah tanaman pangan, hortikultura, dan perkebuan. Tanaman yang digunakan acuan adalah jagung (pangan), pisang (hortikultura), dan tebu (perkebunan). Hasil dari identifikasi kesesuaian lahan adalah sebagai berikut:

Tabel 5 Kriteria kesesuaian lahan jagung

Tabel 6 Kesesuaian lahan tanaman jagung

Gambar 8 Peta Kesesuaian Lahan Jagung

Tabel 7 Kriteria kesesuaian lahan pisang

Tabel 8 Kesesuaian lahan tanaman pisang

Gambar 9 Peta Kesesuaian Lahan Pisang

Tabel 9 Kriteria kesesuaian lahan tebu

Tabel 10 Kesesuaian lahan tanaman tebu

Gambar 10 Peta Kesesuaian Lahan Tebu

a. SPL 1 (Titik M1) Pada titik 1, hasil identifikasi kesesuaian lahan yang telah dilakukan untuk tanaman pangan, hortikultura, dan perkebunan menunjukkan bahwa tidak sesuai baik untuk tanaman pangan, hortikultura, maupun perkebunan. Kelas kesesuaian lahan adalah N dimana lahan mempunyai pembatas yang lebih serius, tetapi masih memungkinkan untuk diatasi, hanya tidak dapat diperbaiki pada tingkat pengelolaan dengan modal normal. Keadaan pembatas sedemikian seriusnya sehingga mencegah penggunaan secara berkelangsungan dari lahan. b. SPL 2 (Titik M2) Pada titik pengamatan 2, hasil identifikasi kesesuaian lahan menempatkan lahan tersebut pada kelas kesesuaian lahan S3 baik untuk tanaman pangan, hortikultura, dan perkebunan. Lahan mempunyai pembatas-pembatas yang serius untuk mempertahankan

tingkat pengelolaan yang harus diterapkan. Pembatas akan mengurangi produksi dan keuntungan atau lebih meningkatkan masukan yang diperlukan. c. SPL 3 (Titik M3) Pada titik 3, hasil identifikasi kesesuaian lahan yang telah dilakukan untuk tanaman pangan, hortikultura, dan perkebunan menunjukkan bahwa tidak sesuai baik untuk tanaman pangan, hortikultura, maupun perkebunan. Kelas kesesuaian lahan adalah N dimana lahan mempunyai pembatas yang lebih serius, tetapi masih memungkinkan untuk diatasi, hanya tidak dapat diperbaiki pada tingkat pengelolaan dengan modal normal. Keadaan pembatas sedemikian seriusnya sehingga mencegah penggunaan secara berkelangsungan dari lahan. d. SPL 4 (Titik M4) Pada titik 4, hasil identifikasi kesesuaian lahan menunjukkan bahwa lahan tersebut menempati kelas kesesuaian lahan S3 untuk tanaman pangan dan hortikultura. Lahan mempunyai pembatas-pembatas yang serius untuk mempertahankan tingkat

pengelolaan yang harus diterapkan. Pembatas akan mengurangi produksi dan keuntungan atau lebih meningkatkan masukan yang diperlukan. Sedangkan untuk tanaman perkebunan menempati kelas kesesuaian lahan S2. Lahan mempunyai pembatas-pembatas yang serius untuk mempertahankan tingkat pengelolaan yang harus diterapkan. Pembatas akan mengurangi produksi dan keuntungan atau lebih

meningkatkan masukan yang diperlukan. e. SPL 5 (Titik M5) Pada titik 5, hasil identifikasi kesesuaian lahan yang telah dilakukan untuk tanaman pangan, hortikultura, dan perkebunan menunjukkan bahwa tidak sesuai baik untuk tanaman pangan, hortikultura, maupun perkebunan. Kelas kesesuaian lahan adalah N dimana lahan mempunyai pembatas yang lebih serius, tetapi masih memungkinkan untuk diatasi, hanya tidak dapat diperbaiki pada tingkat pengelolaan dengan modal normal. Keadaan pembatas sedemikian seriusnya sehingga mencegah penggunaan secara berkelangsungan dari lahan. f. SPL 6 (Titik M6) Pada titik 6, hasil identifikasi kesesuaian lahan menunjukkan bahwa lahan tersebut menempati kelas kesesuaian lahan S3 untuk tanaman pangan dan hortikultura. Lahan

mempunyai

pembatas-pembatas

yang

serius

untuk

mempertahankan

tingkat

pengelolaan yang harus diterapkan. Pembatas akan mengurangi produksi dan keuntungan atau lebih meningkatkan masukan yang diperlukan. Sedangkan untuk tanaman perkebunan menempati kelas kesesuaian lahan S2. Lahan mempunyai pembatas-pembatas yang serius untuk mempertahankan tingkat pengelolaan yang harus diterapkan. Pembatas akan mengurangi produksi dan keuntungan atau lebih

meningkatkan masukan yang diperlukan. g. SPL 7 (Titik M7) Pada titik 7, hasil identifikasi kesesuaian lahan menunjukkan bahwa lahan tersebut menempati kelas kesesuaian lahan S3 untuk tanaman pangan dan perkebunan. Lahan mempunyai pembatas-pembatas yang serius untuk mempertahankan tingkat

pengelolaan yang harus diterapkan. Pembatas akan mengurangi produksi dan keuntungan atau lebih meningkatkan masukan yang diperlukan. Sedangkan untuk tanaman hortikultura menempati kelas kesesuaian lahan S2. Lahan mempunyai pembatas-pembatas yang serius untuk mempertahankan tingkat pengelolaan yang harus diterapkan. Pembatas akan mengurangi produksi dan keuntungan atau lebih

meningkatkan masukan yang diperlukan. h. SPL 8 (Titik 8) Pada titik pengamatan 8, hasil identifikasi kesesuaian lahan menempatkan lahan tersebut pada kelas kesesuaian lahan S3 baik untuk tanaman pangan, hortikultura, dan perkebunan. Lahan mempunyai pembatas-pembatas yang serius untuk mempertahankan tingkat pengelolaan yang harus diterapkan. Pembatas akan mengurangi produksi dan keuntungan atau lebih meningkatkan masukan yang diperlukan. i. SPL 9 (Titik M9) Pada titik 9, hasil identifikasi kesesuaian lahan menunjukkan bahwa lahan tersebut menempati kelas kesesuaian lahan S3 untuk tanaman pangan dan hortikultura. Lahan mempunyai pembatas-pembatas yang serius untuk mempertahankan tingkat

pengelolaan yang harus diterapkan. Pembatas akan mengurangi produksi dan keuntungan atau lebih meningkatkan masukan yang diperlukan. Sedangkan untuk tanaman perkebunan menempati kelas kesesuaian lahan S2. Lahan mempunyai pembatas-pembatas yang serius untuk mempertahankan tingkat pengelolaan yang harus

diterapkan.

Pembatas akan mengurangi produksi dan keuntungan atau lebih

meningkatkan masukan yang diperlukan. j. SPL 10 (Titik M10) Pada titik 10, hasil identifikasi kesesuaian lahan menunjukkan bahwa lahan tersebut menempati kelas kesesuaian lahan S2 untuk tanaman pangan dan perkebunan. Lahan mempunyai pembatas-pembatas yang serius untuk mempertahankan tingkat

pengelolaan yang harus diterapkan.

Pembatas akan mengurangi produksi dan

keuntungan atau lebih meningkatkan masukan yang diperlukan. Sedangkan untuk tanaman hortikultura menempati kelas kesesuaian lahan S3. Lahan mempunyai pembatas-pembatas yang serius untuk mempertahankan tingkat pengelolaan yang harus diterapkan. Pembatas akan mengurangi produksi dan keuntungan atau lebih meningkatkan masukan yang diperlukan.

BAB VI KESIMPULAN

Secara umum, kondisi tanah di lokasi survey yaitu di Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang memiliki jenis tanah Inceptisols. Dari 10 titik survey, 8

diantaranya berjenis tanah Inceptisols dan 2 titik lain berjenis tanah Alfisols. Tanah-tanah Inceptisols mempunyai horizon bawah penciri kambik sedangkan untuk tanah Alfisols mempunyai horizon bawah penciri argilik. Berdasarkan data hasil pengamatan dan analisa kelas kemampuan lahan diketahui bahwa di Desa Toyomarto adalah kelas kemampuan lahan bermacam antara lain kelas VIII, IV, VI, III, dan II dengan faktor pembatas berupa lereng dan erosi tanah. Kemampuan lahan kelas IV, III, dan II tetap dapat digunakan sebagai lahan pertanian akan tetapi disertai dengan upaya konservasi. Dari hasil identifikasi kesesuaian lahan digunakan tanaman jagung yang mewakili dari tanaman pangan, tanaman pisang yang mewakili dari tanaman hortikultura, dan tanaman tebu yang mewakili dari tanaman perkebunan. Rata-rata menunjukkan S3 yang artinya sesuai marjinal, . Lahan mempunyai pembatas-pembatas yang serius untuk mempertahankan tingkat pengelolaan yang harus diterapkan. Pembatas akan mengurangi produksi dan keuntungan atau lebih meningkatkan masukan yang diperlukan.

DAFTAR PUSTAKA

Anonymous. 2011. Kriteria Kesesuaian Lahan Tanaman. http://bbsdlp.litbang.deptan.go.id/ tamp_komoditas.php. Di unduh pada tanggal 30 Mei 2011. Rayes, L. 2007. Metode Inventarisasi Sumberdaya Lahan. ANDI Yogayakarta. Yogyakarta. Ritung et al. 2007. Panduan Evaluasi Kesesuaian Lahan. Balai Penelitian Tanah dan World Agroforestry Centre. Bogor Soemarno. 2009. Kaidah Analisis Kesesuaian Lahan. Tidak Dipublikasikan Soil Survey Staff. 1998. Kunci Taksonomi Tanah Edisi 2 Bahasa Indonesia. Pusat Penelitian dan Pengembangan Pertanian. Indonesia.

LAMPIRAN

Gambar Peta Landuse

Gambar Peta Landform

Gambar Peta Satuan Lahan

Gambar Peta Kemampuan Lahan

Deskripsi Pedon M01 Lokasi : Dusun ternak 5,3 km barat daya Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang UTM : 0684228mE ; 9129353mN Jenis Pengamatan Bahan induk; batuan Deposisi Fisiografi Lereng Posisi Ketinggian Land use dan Land cover Drainase Permeabilitas Erosi dan sedimentasi Keadaan batuan Keadalaman efektif Dideskripsi oleh Tanggal No. Foto Klasifikasi Rejim kelembapan tanah Rejim suhu tanah Epipedon Endopedon Ordo Sub ordo Great group Sub group : Mini pit : Abu Vulkanik : : Miring berbukit : 21% : Barat daya, Lereng atas : 1281 mdpl : Hutan dengan vegetasi pohon pinus dan paku - pakuan : Sedang : Sedang : Permukaan, cukup : Tanpa batuan permukaan : > 80 cm : Kelompok A1 : 7 Mei 2011 :-

Horizon

Kedalaman

Deskripsi 10 YR 3/1,abu-abu sangat gelap ;baur ombak ;pasir berlempung ;gumpal membulat ,kecil,lemah ;gembur ,agak lekat,tidak plastis ; perakaran halus ,sedang,kasar banyak ; pori halus,sedang sedang ,kasar sedikit 10YR 3/2, coklat sangat gelap keabuabuan; Jelas rata; pasir berlempung; gumpal membulat, kecil sampai sedang, lemah; gembur,agak lekat, tidak plastis; Pori halus, sedang, sedang dan kasar sedikit ;Perakaran sedang halus 10YR 3/3 ,coklat gelap; baur rata; pasir berlempung ; ,gumpal bersudut, sedang, sedang; gembur, agak lekat,tidak plastis; pori halus, sedang, kasar, sedikit; perakaran sedikit,halus.

Ap (0-14 cm)

: Udic : Isohipertermik : Umbrik (0 14 cm) : Kambik ( 14 30 cm) : Inceptisol : Udepts : Dystrudepts : Humic Dystrudepts

A (14-30cm)

Bw (30-80cm)

Deskripsi Pedon M02 Lokasi : Dusun ternak 3,3 km barat daya Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang UTM : 0684228mE ; 9129353mN Jenis Pengamatan : Mini pit Bahan induk; batuan : Abu Vulkanik Deposisi : Fisiografi : Landai berombak Lereng : 21% Posisi : Barat daya, Lereng atas Ketinggian : 1104 mdpl Land use dan Land cover : Hutan dengan vegetasi pohon pinus dan rumput gajah Drainase : Sedang Permeabilitas : Sedang Erosi dan sedimentasi : Permukaan, cukup Keadaan batuan : Tanpa batuan permukaan Keadalaman efektif : > 85 cm Dideskripsi oleh : Kelompok A1 Tanggal : 7 Mei 2011 No. Foto :Klasifikasi Rejim kelembapan tanah Rejim suhu tanah Epipedon Endopedon Ordo Sub ordo Great group Sub group

Horizon

Kedalaman

Deskripsi 10 YR 2/1,hitam ;baur ombak ;Lempung berpasir ;gumpal membulat ,kecil sampai sedang,lemah ;gembur ,agak lekat,tidak plastis ; perakaran halus ,sedang,kasar banyak ; pori halus,sedang sedang ,kasar sedikit

Ap (0-23 cm)

: Udic : Isohipertermik : Umbrik (0 22 cm) : Kambik ( 28 85 cm) : Inceptisol : Udepts : Dystrudepts : Humic Dystrudepts

A (23-39cm)

10YR 3/1,abu-abu sangat gelap; Jelas rata; Lempung berpasir; gumpal membulat, sedang, sedang; gembur,agak lekat, tidak plastis; Pori halus, sedang, sedang dan kasar sedikit ;Perakaran sedang halus 10YR 3/6 ,coklat gelap kekuningan; baur rata; pasir berlempung ; ,gumpal bersudut, sedang, sedang; gembur, agak lekat,tidak plastis; pori halus, sedang,sedang,sedang, kasar, sedikit; perakaran sedikit,halus.

B (39-85cm)

Ordo Sub ordo Great group Sub group

: Inceptisols : Udepts : Dystrudepts : Lithic Dystrudepts

Deskripsi Pedon M03 Lokasi : Dusun Petungwulung 3 km Barat daya Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang UTM : 0682690mE ; 9132692mN Jenis Pengamatan : Mini pit Bahan induk; batuan : Abu Vulkanik Deposisi : Fisiografi : Landai berombak Lereng : 5-7% Posisi : Barat daya, Lereng tengah Ketinggian : 855,844 mdpl Land use dan Land cover : Ladang dengan vegetasi tanaman tebu, talas dan pohon sengon. Drainase : Sedang Permeabilitas : Sedang Erosi dan sedimentasi : Permukaan, ringan Keadaan batuan : Tanpa batuan permukaan Keadalaman efektif : < 50 cm Dideskripsi oleh : Kelompok A1 Tanggal : 7 Mei 2011 No. Foto :Klasifikasi Rejim kelembapan tanah Rejim suhu tanah Epipedon Endopedon

Horizon

Kedalaman

Deskripsi 10 YR 3/1, abu-abu sangat gelap ;baur rata ;Pasir berlempung ;gumpal membulat ,sedang,sedang ;gembur ,agak lekat,agak plastis ; perakaran halus ,sedang,kasar biasa ; pori halus, biasa , kasar sedikit

Ap (0-13 cm)

Bw1 (13-31cm)

10YR 2/1,hitam; Baur ombak; Pasir berlempung; gumpal bersudut,kecil sampai sedang, kuat ; agak teguh ,agak lekat, tidak plastis; Pori halus, biasa, dan kasar sedang ;Perakaran tidak ada ;Karatan ,Fe ,biasa. 10YR 3/2 ,coklat sangat gelap keabu-abuan; Jelas berombak; pasir berlempung ; ,gumpal bersudut, kecil sampai sedang,kuat ; agak teguh , tidak lekat,tidak plastis; pori halus,

: Udic : Isohipertermik : Okrik (0 13 cm) : Kambik (16 90 cm)

Bw2 (31-60cm)

Bw3 (60-82)

sedang,sedang,sedang, kasar, sedikit; perakaran tidak ada; Karatan ,Fe ,biasa 10YR 3/3 , coklat gelap ; Jelas berombak; pasir berlempung ; ,gumpal bersudut, kecil sampai sedang,sangat kuat ; sangat teguh , tidak lekat,tidak plastis; pori halus, sedang,sedang,sedang, kasar, sedikit; perakaran tidak ada

Klasifikasi Rejim kelembapan tanah Rejim suhu tanah Epipedon Endopedon Ordo Sub ordo Great group Sub group

: Udic : Isohipertermik : Umbrik (0 11 cm) : Kambik (11 35 cm) : Inceptisol : Udepts : Dystrudepts : Lithic Dystrudepts

Deskripsi Pedon M04 Lokasi UTM Jenis Pengamatan Bahan induk; batuan Deposisi Fisiografi Lereng Posisi Ketinggian Land use dan Land cover Drainase Permeabilitas Erosi dan sedimentasi Keadaan batuan Keadalaman efektif Dideskripsi oleh Tanggal No. Foto

: Dusun Petungwulung 3 km barat laut dari Kantor desa Toyomarto : 0682907mE ; 9132664mN : Minipit : Abu Vulkanik : : Miring berbukit : 8% : Barat daya, Lereng tengah : 852mdpl : Jati dan Kopi. : Sedang : Sedang : Permukaan, ringan : kerikil 10% : < 50 cm : Kelompok A1 : 7 Mei 2011 :-

Horizon

Kedalaman

Deskripsi 10 YR 3/2, coklat sangat gelap keabu-abuan ;jelas rata ;Liat berdebu ;gumpal bersudut ,sedang sampai besar ,sedang ;gembur ,agak lekat,plastis ; perakaran halus ,sedang ; pori halus, sedang

Ap (0-11 cm)

Bw1 (11-35cm)

10 YR 3/3,dark brown ;baur berombak ;Liat berpasir ;gumpal bersudut ,kecil sampai sedang ,sedang ;gembur ,agak lekat,plastis ; perakaran sedang ,sedang ; pori sedang, sedang 10YR 2/2 ,cokelat sangat gelap; baur rata ;

Bw2

(35-54cm)

Bw3 (54-78cm)

Liat berpasir ; ,gumpal bersudut, kecil sampai sedang, sedang ; gembur , agak lekat, agak plastis; pori halus, sedang,sedang,sedang, kasar, sedikit; perakaran tidak ada; 10YR 3/2 , coklat sangat gelap keabu-abuan ; baur rata ; Liat berpasir ; ,gumpal bersudut, sedang sampai besar , sedang ; agak teguh , agak lekat, tidak plastis; pori halus, sedang,sedang,sedang, kasar, sedikit; perakaran tidak ada;

Tanggal No. Foto Klasifikasi Rejim kelembapan tanah Rejim suhu tanah Epipedon Endopedon Ordo Sub ordo Great group Sub group

: 7 Mei 2011 :-

: Udic : Isohipertermik : Umbrik (0 32 cm) : Kambik (32-43 cm) : Inceptisol : Udepts : Dystrudepts : Typic Dystrudepts

Deskripsi Pedon M05 Lokasi : Dusun Glatik 2853 m Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang UTM : 0682666mE ; 9132174mN Jenis Pengamatan : Singkapan Bahan induk; batuan : Abu Vulkanik Deposisi : Fisiografi : Landai berombak Lereng : 6% Posisi : Utara Ketinggian : 855 mdpl Land use dan Land cover : Ladang dengan vegetasi pohon pisang dan sengon. Drainase : Sedang Permeabilitas : Sedang Erosi dan sedimentasi : Permukaan, ringan Keadaan batuan : Tanpa batuan permukaan Keadalaman efektif : > 90 cm Dideskripsi oleh : Kelompok A1

Horizon

Kedalaman

Deskripsi 10 YR 3/2, coklat sangat gelap keabu-abuan ;jelas rata ;Pasir Berlempung ;Remah,halus ,sedang ;sangat gembur ,agak lekat,plastis ; perakaran halus ,banyak,sedang biasa,kasar,biasa ; pori halus, biasa

Ap (0-32 cm)

Bw1 (32-43cm)

10 YR 3/2, coklat sangat gelap keabu-abuan ; jelas rata; Pasir Berlempung ;gumpal membulat , keil sampai sedang ,sedang ;gembur ,agak lekat,agak plastis ; perakaran halus ,sedang , kasar banyak ; pori kasar,sedang,halus, sedang 10YR 3/1 , abu-abu sangat gelap ; jelas rata; Pasir Berlempung ; ,gumpal membulat, sedang ,sedang; gembur , agak lekat, agak plastis; pori halus, biasa, kasar, sedikit; perakaran halus, biasa, kasar, sedang 10YR 3/4 , abu-abu sangat gelap ; jelas rata; Pasir Berlempung ; ,gumpal bersudut, sedang ,sedang; gembur , agak lekat, agak plastis; pori halus ,sedikit, kasar, sedikit; perakaran halus, sedikit , kasar, sedikit 10YR 3/4 , coklat gelap kekuningan; jelas rata; Pasir Berlempung ; ,gumpal bersudut, sedang ,sedang; gembur , agak lekat, Tidak plastis; pori halus ,sedikit, kasar, sedikit; perakaran halus, sedikit , kasar, sedikit 10YR 3/1 , abu-abu sangat gelap ; jelas rata; Pasir Berlempung ; ,gumpal bersudut, sedang ,sedang; Teguh , agak lekat, Tidak plastis; pori kasar, sedikit; perakaran, kasar, sedikit

Bw2 (43-62cm)

Fisiografi Lereng Posisi Ketinggian Land use dan Land cover Drainase Permeabilitas Erosi dan sedimentasi Keadaan batuan Keadalaman efektif Dideskripsi oleh Tanggal No. Foto Klasifikasi Rejim kelembapan tanah Rejim suhu tanah Epipedon Endopedon Ordo Sub ordo Great group Sub group

: Landai berombak : 12 % : Utara : 782 mdpl : Tebu : Sedang : Sedang : Permukaan, ringan : Tanpa batuan permukaan : < 50 cm : Kelompok A1 : 7 Mei 2011 :-

Bw3 (62-78cm)

Bw4 (78-95)

: Udic : Isohipertermik : Umbrik (0 21 cm) : Kambik (21 53 cm) : Inceptisol : Udepts : Dystrudepts : Typic Dystrudepts

C (95-113cm)

Deskripsi Pedon M06 Lokasi Malang UTM Jenis Pengamatan Bahan induk; batuan Deposisi

: Dusun Puthuk Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten : 0683676mE ; 9131856mN : Mini pit : Abu Vulkanik : Horizon Kedalaman Deskripsi

Ap (0-21 cm)

10 YR 3/1, abu-abu sangat gelap ;jelas rata ;Liat berpasir ;Gumpal membulat ,sedang,agak lemah ; gembur ,agak lekat, agak plastis ; perakaran halus ,sedang,sedang biasa; pori halus, sedang

Bw1 (21-53cm)

10 YR 3/2, coklat sangat gelap keabuabuan ; jelas rata; Liat berpasir ;gumpal bersudut , sedang ,sedang ;agak teguh ,agak lekat,agak plastis ; perakaran tidak ada ; pori kasar,sedang,halus, sedang 10YR 3/3 , coklat gelap ; jelas rata; Pasir Berlempung ; ,gumpal bersudut, sedang ,kuat; gembur , agak lekat, agak plastis; pori halus, biasa, kasar, sedikit; perakaran tidak ada

Lokasi UTM Jenis Pengamatan Bahan induk; batuan Deposisi Fisiografi Lereng Posisi Ketinggian Land use dan Land cover Drainase Permeabilitas Erosi dan sedimentasi Keadaan batuan Keadalaman efektif Dideskripsi oleh Tanggal No. Foto Klasifikasi Rejim kelembapan tanah Rejim suhu tanah Epipedon Endopedon Ordo Sub ordo Great group Sub group

: Dusun Sumberawan,Desa Toyomarto Kec. Singosari,Kab. Malang, : 0681772mE ; 9131590mN : singkapan : Abu Vulkanik : : Landai berombak : 10 % : Utara : 814 mdpl : Hutan : Sedang : Sedang : Tidak ada : Tanpa batuan permukaan : > 90 cm : Kelompok A1 : 7 Mei 2011 :-

Bw2 (53-81cm)

: Udic : Isohipertermik : Umbrik (0 34 cm) : Argilik(34-47 cm) :Alfisolsl : Udalfs : Hapludalfs : Typic Hapludalfs

Deskripsi Pedon M07

Horizon

Kedalama n

Deskripsi 10 YR 3/4,coklat gelap kekuningan;jelas berombak ;Liat berpasir ;Gumpal membulat ,kecil sampai sedang, lemah ; gembur ,agak lekat, agak plastis ; perakaran halus ,sedang,kasar ,banyak ; pori halus, sedang,kasar ,banyak 10 YR 3/3, coklat gelap ; jelas berombak; Liat berpasir ;gumpal bersudut , sedang ,sedang ;agak teguh ,agak lekat,agak plastis ; perakaran halus ,sedang,kasar ,banyak; pori halus,banyak,sedang,banyak,kasar,sedik it 10YR 3/2 , coklat sangat gelap keabuabuan ; baur rata; Liat berpasir ; ,gumpal bersudut, sedang ,sedang ; teguh , agak lekat, tidak plastis; pori halus, banyak,sedang ,banyak ,kasar sedikit; perakaran halus,sedang,sedang 10YR 3/2 , coklat sangat gelap keabuabuan ; baur rata; Liat berpasir ; ,gumpal bersudut, sedang ,sedang ; teguh , agak lekat, tidak plastis; pori halus, sedang,sedang ,sedang; perakaran halus,sedikit Deskripsi Pedon M08 Lokasi : Dusun Puthuk Toyomerto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang UTM : 0682276mE ; 9131490mN Jenis Pengamatan : Minipit Bahan induk; batuan : Abu Vulkanik Deposisi : Fisiografi : Landai berombak Lereng :4% Posisi : Utara Ketinggian : 676 mdpl Land use dan Land cover : Jagung Drainase : Sedang Permeabilitas : Sedang Erosi dan sedimentasi : Permukaan, ringan Keadaan batuan : Tanpa batuan permukaan Keadalaman efektif : > 50 cm Dideskripsi oleh : Kelompok A2 Tanggal : 7 Mei 2011 No. Foto :Klasifikasi Rejim kelembapan tanah Rejim suhu tanah Epipedon Endopedon Ordo Sub ordo Great group Sub group

Ap (0-34 cm)

Bw (34-47cm)

Bt1 (47-78cm)

Bt2 (78-102)

: Udic : Isohipertermik : Umbrik (0 26 cm) : Kambik (26-56 cm) : Inceptisol : Udepts : Dystrudepts : Typic Dystrudepts

Horizon

Kedalaman

Deskripsi Deskripsi Pedon M09 Lokasi : Dusun Sumberawan 1855 m arah Barat Desa Toyomarto, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang UTM : 0681711mE ; 9130988mN Jenis Pengamatan : Singkapan Bahan induk; batuan : Abu Vulkanik Deposisi : Fisiografi : Landai berombak Lereng : 15% Posisi : Utara Ketinggian : 681 mdpl Land use dan Land cover : sengon Drainase : Sedang Permeabilitas : Sedang Erosi dan sedimentasi : Permukaan, ringan Keadaan batuan : Tanpa batuan permukaan Keadalaman efektif : > 90 cm Dideskripsi oleh : Kelompok A1 Tanggal : 7 Mei 2011 No. Foto :Klasifikasi Rejim kelembapan tanah Rejim suhu tanah Epipedon Endopedon Ordo Sub ordo Great group Sub group

Ap (0-26 cm)

10 YR 2/2,coklat sangat gelap ;jelas rata ;Lempung berpasir ;Gumpal membulat , sedang, lemah ; gembur ,agak lekat, agak plastis ; perakaran halus ,sedang,kasar ,banyak ; pori halus, sedang,kasar ,banyak

Bw1 (26-56 cm)

10 YR 2/2, coklat sangat gelap ; baur,rata ; Lempung berpasir;gumpal bersudut , sedang ,sedang ;agak teguh ,agak lekat, plastis ; perakaran halus ,biasa, kasar,sedang ; pori,sedang,biasa ,kasar,sedikit 10YR 3/3 , coklat gelap ; baur rata; Lempung berpasir; ,gumpal bersudut, sedang ,sedang ; teguh , agak lekat, tidak plastis; pori halus, sedikit; perakaran halus,sedikit

Bw2 (56-85cm)

: Udic : Isohipertermik : Umbrik (0-41 cm) : Kambik (41-71 cm) : Inceptisol : Udepts : Dystrudepts : Humic Lithic Dystrudepts

bersudut , sedang,lemah ; Agak teguh,agak lekat, plastis ; perakaran halus ,sedang,kasar,sedkit; pori halus, sedang , kasar ,sedikit

Horizon

Kedalaman

Deskripsi 10 YR 3/2,coklat sangat gelap keabuabuan ;baur rata ;Liat berdebu ;Remah , halus, lemah ; gembur ,agak lekat, plastis ; perakaran halus ,sedang,kasar ,banyak ; pori halus, sedang,kasar ,banyak 10 YR 3/2, coklat sangat gelap keabuabuan ; baur,rata ; Liat berdebu ;gumpal bersudut , kecil sampai sedang,lemah ; Gembur,agak lekat, plastis ; perakaran halus ,sedang,kasar ,banyak; pori halus, sedang,kasar ,banyak 10 YR 3/3,coklat gelap ; baur,rata ; Liat berdebu ;gumpal bersudut , kecil sampai sedang,lemah ; Agak teguh,agak lekat, plastis ; perakaran halus ,sedkit,sedang biasa,kasar,banyak; pori halus, banyak,sedang ,biasa,kasar ,sedikit 10 YR 3/4,coklat gelap kekuningan ; baur,rata ; Liat berdebu ;gumpal

Ap (0-41 cm)

Bw1 (41-71 cm)

Bw2 (71-93cm)

Deskripsi Pedon M10 Lokasi : Dusun Ngujung Desa Toyomarto, Kec. Singosari, Kabupaten Malang UTM : 0682337mE ; 9130062mN Jenis Pengamatan : Singkapan Bahan induk; batuan : Abu Vulkanik Deposisi : Fisiografi : Landai berombak Lereng :5 % Posisi : Utara Ketinggian : 626 mdpl Land use dan Land cover : Ladang dengan vegetasi pohon pisang, kopi Drainase : sedang Permeabilitas : sedang Erosi dan sedimentasi : Permukaan, ringan Keadaan batuan : Tanpa batuan permukaan Keadalaman efektif : > 50 cm Dideskripsi oleh : Kelompok A1 Tanggal : 7 Mei 2011 No. Foto :Klasifikasi Rejim kelembapan tanah Rejim suhu tanah Epipedon Endopedon

Bw3 (93-106cm)

: Udic : Isohipertermik : Umbrik (0 24 cm) : Argilik (24 44 cm)

Ordo Sub ordo Great group Sub group

: Alfisol : Udalfs : Hapludalfs : Typic Hapludalfs

C (56-81cm)

10 YR 3/2, coklat sangat gelap keabuabuan ; baur,rata ; Liat berdebu ;gumpal bersudut , kecil sampai sedang,sedang ; Agak teguh,agak lekat, tidak plastis ; perakaran kasar,sedikit; pori, kasar ,sedikit

Horizon

Kedalaman

Deskripsi 10 YR 3/2, coklat sangat gelap keabuabuan ;baur rata ;Liat berdebu ;Gumpal membulat, sedang , lemah ; Agak gembur ,agak lekat, agak plastis ; perakaran halus ,sedang,kasar ,banyak ; pori halus dan kasar ,sedikit

Ap (0-24 cm)

Bt1 (24-44 cm)

10 YR 2/2,coklat sangat gelap ;baur rata ;Liat berdebu ;Gumpal bersudut, sedang , sedang ; gembur ,agak lekat, agak plastis ; perakaran kasar ,sedikit ; pori kasar ,sedikit 10 YR 3/1, abu-abu sangat gelap; baur,rata ; Liat berdebu ;gumpal bersudut sedang , sedang ; gembur,agak lekat, tidak plastis ; perakaran kasar, sedkit ; pori kasar ,sedikit

Bt2 (44-56cm)