Anda di halaman 1dari 8

ASUHAN KEPERAWATAN No. Diagnosa Keperawatan 1.

Kekurangan volume cairan berhubungan dengan dieresis osmotic ditandai dengan: DO: - Gula darah 450 mg/dl - BJ urine 1060 - Turgor anak jelek - Ekstermitas dingin dan lembab - Anak menangis tanpa mengeluarkan air mata DS: Ibu klien mengatakan bahwa anaknya sering mengompol. Tujuan Tupan : Kebutuhan cairan dan elekrtolit klien kembali normal. Tupen : Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 x 24 jam dehidrasi pada klien berkurang dengan kriteria hasil : a. TTV stabil b. Turgor kulit baik c. Haluaran urin tepat secara individu Kadar elektrolit dalam batas normal Intervensi Rasional

Mandiri Pantau TTV Untuk memantau klien, setiap 4 perubahan jam. elektrolit pada klien. Hipovolemia dapatdi manifestasikan oleh takikardia dan hipotensi. Cek suhu klien, Demam dengan warna dan kulit yang kelembabannya. kemerahan juga merupakan tanda dari dehidrasi. Pantau intake dan Memberikan output, dan catat perkiraan berat jenis urin. kebutuhan akan cairan pengganti, fungsi ginjal, dan keefektifan dari terapi yang diberikan. Pertahankan Mempertahankan untuk dehidrasi/ volume memberikan sirkulasi. cairan paling sedikit 2500 ml/ hari dalam batas yang dapat di toleransi oleh jantung. Tingkatkan Menghindari lingkungan yang pemanasan yang dapat berlebihan menimbulkan terhadap klien rasa nyaman. yang bisa Selimuti klien menimbulkan dengan selimut kehilangan cairan. tipis.

Catat hal-hal Kekurangan cairan yang dilaporkan dan elektrolit seperti mual, mengubah muntah, nyeri motilitas lambung, lambung ataupun seringkali distensi lambung. menyebabkan mual muntah dan secara potensial akan menimbulkan kekurangan cairan dan elektrolit.

Kolaborasi Berikan terapi cairan sesuai dengan indikasi : Pemberian RL (Ringer Laktat) sesuai indikasi. Ringer Laktat mengandung elektrolit dan prekusor bikarbonat. Elektrolit dapat menggantikan elektrolit yang telah hilang, sedangkan prekusor bikarbonat mengandung energi yang dapat menggantikan energi yang tidak dapat di hasilkan oleh tubuh.

2.

Kecemasan (anxietas) yang berhubungan dengan penatalaksanaan pengambilan darah yang ditandai dengan: DO: DS: Anak menangis lemah tanpa

Tupan : Mandiri Klien merasa Bina hubungan Sikap saling nyaman kembali dan saling percaya percaya akan tidak ada rasa antara klien dan memudahkan cemas. perawat atau tim dalam melakukan medis lainnya. tindakan Tupen : keperawatan dan Setelah dilakukan tindakan medis tindakan lainnya serta bisa keperawatan selama mengurangi tingkat 1 x 24 jam rasa kegelisahan. cemas klien

3.

berkurang dengan Jelaskan semua Dengan kriteria hasil : prosedur memberikan a. Wajah klien pengobatan penjelasan klien tampak rileks kepada klien dan akan mau b. Ibu klien dapat ibunya dengan bekerjasama memahami bahasa dan cara dengan tim medis prosedur penyampaian yang lainnya, dan pengobatan yang mudah dimengerti penjelasan dengan akan dilakukan dan sesuai dengan bahasa yang c. Klien mampu tingkat sederhana akan bekerjasama deng pendidikan. meningkatkan tenaga medis pemahaman klien untuk dan ibunya. pengobatannya. Resiko Pola nafas Tupan: 1. Kaji pola nafas 1. Pola dan tidak efektif Status tiap hari kecepatan berhubungan pernafasan pernafasan dengan kompensasi klien normal. dipengaruhi oleh asidosis metabolic status asam basa, Tupen: status hidrasi, Dalam 1x24jam pola status nafas klien normal cardiopulmonal dengan kriteria: dan sistem TTV normal persyarafan. (RR= 12Keseluruhan faktor 20x/menit, harus dapat HR= 80diidentifikasi 100x/menit) untuk menentukan Hasil faktor mana yang pemeriksaan berpengaruh/palin AGD normal g berpengaruh. mengeluarkan air mata. 2. Kaji kemungkinan adanya secret yang mungkin timbul 2. Penurunan kesadaran mampu merangsang pengeluaran sputum berlebih akibat kerja reflek parasimpatik dan atau penurunan kemampuan menelan. 3. Paru-paru mengeluarkan asam karbonat

3. Kaji pernafasan kusmaul atau pernafasan keton

melalui pernafasan yang menghasilkan kompensasi alkalosis respiratorik terhadap keadaan ketoasidosis. Pernafasn yang berbau keton berhubungan dengan pemecahan asam ketoasetat dan harus berkurang bila ketosis harus terkoreksi. 4. Pastikan jalan nafas tidak tersumbat 4. Pengaturan posisi ekstensi kepala memfasilitasi terbukanya jalan nafas, menghindari jatuhnya lidah dan meminimalkan penutupan jalan nafas oleh sekret yang mungkin terjadi. 5. Pernafasan kusmaull sebagai kompensasi keasaman memberikan respon penurunan CO2 dan O2, Pemberian oksigen sungkup dalam jumlah yang minimal diharapkan dapat mempertahankan level CO2. 6. Evaluasi rutin

5. Berikan bantuan oksigen

6. Kaji Kadar AGD

setiap hari

konsentrasi HCO3, CO2 dan O2 merupakan bentuk evaluasi objektif terhadap keberhasilan terapi dan pemenuhan oksigen.

4.

Resiko Ketidaksebangan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan defisiensi insulin

Tupan: Mempertahankan BB tetap seimbang. Setelah dilakukan perawatan selama 3x24 kebutuhan nutrisi terpenuhi. Tupen: Pemasukan nutrisi yang adekuat. Setelah dilakukan perawatan selama 1x24jam nutrisi terpenuhi dengan kriteria: - Porsi makan habis - Keadaan umum klien mengalami kemajuan

Mandiri 1. Timbang BB tiap hari

2. Tentukan program diet dan pola makan pasien dan bandingkan dengan makanan yang dapat dihabiskan pasien

1. Mengkaji pemasukan makanan yang adekuat termasuk absorbsi dan utilisasinya. 2. Mengidentifikasi kekurangan dan penyimpangan dari kebutuhan teraupetik.

3. Auskultasi bising usus, catat adanya nyeri abdomen, perut kembung, mual, muntahan makanan yang belum sempat dicerna, pertahankan keadaan puasa sesuai indikasi

3. Hiperglikemia dan gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit dapat menurunkan motilitas/fungsi lambung (distensi dan ileus paralitik) yang akan mempengaruhi pilihan intervensi. 4. Pemberian makanan peroral lebih baik jika pasien sadar dan fungsi gastrointestinal baik.

4. Berikan makanan cair yang mengandung zat makanan dan elektrolit dengan segera jika pasien sudah dapat

mentoleransi melalui oral 5. Identifikasi makanan yang disukai/dikehenda ki 6. Libatkan keluarga/pasien dalam perencanaan makanan 5. Jika makanan yang disukai dapat dimasukkan dalam perencanaan makan. 6. Meningkatkan rasa keterliatan keluarga; memberikan rasa nyaman untuk klien; memeberikan informasi pda keluarga untuk memahami kebutuhan nutrisi klien. 7. Karena metabolisme karbohidrat mulai terjadi (gula darah akan berkurang, dan sementara tetap diberikan insulin maka hipoglikemia mungkin terjadi tanpa memperhatikan perubahan tingkat kesadaran. Ini harus ditangani dengan cepat dan ditangani melalui protokol yang direncanakan.

7. Observasi tanda hipoglikemia : penuruann kesasadaran, kulit lembab/dingin, nadi cepat, lapar, sakit kepala, peka rangsang

Kolaborasi - Lakukan pemeriksaan gula darah dengan

Kolaborasi - Analisa di tempat tidur terhadap gula darah lebih akurat

menggunakan finger stick

dibandingkan dengan reduksi urine.

-Pantau pemeriksaan laboratorium seperti glikosa darah, aseton, pH dan HCO3

- Gula darah akan menurun perlahan dengan pengantian cairan dan terapi insulin terkontrol. Dengan pemberian insulin optimal, glukosa akan masuk dalam sel dan digunakan untuk sumber kalori. Jika hal ini terjadi kadar aseton akan menurun dan asidosis dapat dikoreksi. - Insulin reguler memiliki awitan cepat karenanya dnegan cepat pula membantu memindahkann glukosa dalam sel. Pemberian melalui IV merupakan rute pilihan utama karena absorbsi jaringan subkutan tidak menentu/lambat. - Bermanfaat dalam perhitungan dan penyesuaian diet untuk memenuhi kebutuhan nutrisi pasien, menjawab pertanyaan dan dapat pula membantu pasien atau orang terdekat untuk mengembangkan rencana makanan

-Berikan pengobatan insulin secara teratur dengan IV intermiten/ kontinyu (5 10 IV/jam) sampai glukosa darah 250 mg/dl

- Lakukan konsultasi dengan ahli diet