Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PRAKTIKUM PENCEGAHAN KOROSI SEMESTER GENAP TAHUN AJARAN 2012/2013

MODUL : Penggunaan Indikator Untuk Studi Korosi Logam PEMBIMBING : Ir.Gatot Subiyanto, MT.

Praktikum

: 04 Maret 2013

Penyerahan : 11 Maret 2013 (Laporan)

Oleh :

Kelompok Nama

: I (Satu) : 1. Amer Purnama Jaya .101424001 2. Amy Siti Fatimah .101424002

3. Anjar Purnama Sari .101424003

Kelas

: 3A-TKPB

PROGRAM STUDI DIPLOMA IV TEKNIK KIMIA PRODUKSI BERSIH

JURUSAN TEKNIK KIMIA POLITEKNIK NEGERI BANDUNG 2013

PENGGUNAAN INDIKATOR UNTUK STUDI KOROSI LOGAM

I.

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penggunaan indicator dilakukan untuk menerangkan daerah-daerah yang mana yang bersifat anodic dan katodik, serta untuk melihat kemungkinan keberhasilan dari suatu logam untuk dikurang laju perpindahan produk reaksi yang terbentuk pada permukaan logam yang dapat diperlambat. Penggunaan indicator ini bisa dilakukan pada logam tunggal maupun rangkaian logam. Pada daerah yang bersifat anodic dimana pada daerah ini terjadi reaksi oksidasi, terbentuk warna yang berbeda dengan warna yang terbentuk pada daerah katodik yang merupakan tempatt erjadinya peristiwa reduksi. Percobaan ini dilakukan untuk menambah penjelasan tentang mekanisme korosi galvanik dan mekanisme terbentunya sel elektrokimia logam homogen.

1.2

Tujuan Mengidentifikasi korosi logam berdasarkan indikator dengan menunjukan daerah yang bersifat anodik dan katodik pada logam yang homogen, Menuliskan reaksi anodik dan katodik, Mengamati gejala yang terjadi di daerah anodik dan katodik

II.

LANDASAN TEORI Korosi merupakan proses degradasi, deteorisasi, pengerusakan material

yang disebabkan oleh pengaruh lingkungan sekelilingnya. Adapun prosesnya yakni merupakan reaksi redoks antara suatu logam dengan berbagai zat disekelilingnya tersebut. Reaksi reduksi oksidasi merupakan reaksi yang

disertai pertukaran elektron antara pereaksi, yang menyebabkan keadaan oksidasi berubah.

Korosi dapat digambarkan sebagai sel galvanik yang mempunyai hubungan pendek dimana beberapa daerah permukaan logam bertindak sebagai katoda dan lainnya sebagai anoda, dan rangkaian listrik dilengkapi oleh aliran elektron menuju besi itu sendiri. Sel elektrokimia terbentuk pada bagian logam dimana terdapat pengotor atau di daerah yang terkena tekanan. Tembaga adalah logam merah muda, yang lunak, dapat ditempa, dan liat. Melebur pada suhu yang sangat tinggi, yakni 1038 . Karena potensial

elektroda standar positif yaitu +0,34 volt untuk pasangan Cu/Cu2+. Logam ini tidak larut dalam asam klorida dan asam sulfat encer, meskipun dengan adanya oksigen ia bisa larut sedikit (Shevla, 1990). Zink adalah logam yang putih kebiruan, logam ini cukup mudah untuk ditempa dan liat. Zink melebur pada suhu 410 dan mendidih pada 906 .

Logam murni melarut lambat sekali dalam asam dan dalam alkali. Adanya zatzat pencemar atau kontak dengan platinum dan tembaga, yang dihasilkan oleh penambahan beberapa tetes larutan garam dari logam-logam ini sehingga mempercepat reaksi (Shevla, 1990). Besi yang murni adalah logam yang berwarna putih perak yang kukuh dan liat. Ia melebur pada suhu 1535 . Jarang terdapat besi komersial yang murni, biasanya besi mengandung sejumlah kecil karbida, silsida, fosfida, dan sulfida dari besi, serta sedikit grafit. Zat-zat pencemar ini memainkan peranan penting dalam kekuatan struktur besi. Indikator phenolphthalein akan mengindikasikan pembentukan OHpada katoda dengan warna pink, sedangkan ferrocyanida menunjukkan pembebasan Fe2+ di anoda dengan warna biru. Logam baja karbon rendah yang mengalami perlakuan mekanik akan terjadi dua fungsi yaitu sebagai anoda pada daerah Fe yang berwarna biru tua dan sebagai katoda pada daerah Fe yang berwarna pink. Daerah yang berwarna biru sebagai anoda terjadi reaksi oksidasi menurut :

Fe

Fe2+ + 2e

(oksidasi)

Sedangkan pada daerah yang berwarna pink sebagai katoda terjadi pembentukan OH- (reduksi air) menurut reaksi : H2O + O2 + 4e 4OH(reduksi)

Jadi hasil keseluruhan yang berlangsung pada hasil percobaan adalah sebagai berikut: 3Fe + K4[Fe(CN)6] 3Fe2[Fe(CN)6] + 4K Warna biru tua Indikasi pada dua logam yang berbeda potensial sebagai contoh baja karbon rendah dengan Zn. Jika kedua logam tersebut dihubungkan dengan kawat tembaga dan ditempatkan dalam cawan petri yang berisi larutan yang akan dijelaskan pada bahan dan alat maka akan terlihat indikasi-indikasi sebagai berikut : Pada logam baja karbon rendah terbentuk warna pink, sehingga pada baja karbon rendah terjadi reaksi pembentukan OH-, menurut reaksi : 2H2O + O2 + 4e 4OH- (reduksi)

Sedangkan pada logam Zn terbentuk warna putih, artinya terjadi reaksi oksidasi Zn Zn2+ + 2e (oksidasi)

Reaksi keseluruhan yang terjadi pada hasil percobaan adalah 2Zn + K2[Fe(CN)6] Zn2[Fe(CN)6] + 2K Warna putih

III. IV. V.

ALAT DAN BAHAN PROSEDUR KERJA DATA PENGAMATAN Pengamatan Awal

No

Gambar

Keterangan

1.

Logam seng (Zn) dan besi (Fe) dihubungkan dengan

kabel tembaga

kemudian

diletakan di dalam cawan petri.

2.

Ke dalam cawan petri berisi rangkaian logam Fe dan Zn dituangkan agar-agar yang mengandung ferrycianida, ferrocyanida, dan kalium kalium NaCl.

Agar-agar berfungsi sebagai indikator untuk menghambat perpindahan secara muncul laju korosi Terlihat berwarna

bebas. cairan

kehijauan di sekitar logam Zn. 3. Ke dalam cawan petri yang telah berisi rangkaian logam Fe dan Zn dan dituangkan larutan agar-agar ke

dalamnya, ditaruh rangkaian logam Fe dan Zn lainnya di atas agar-agar yang telah mengeras. Kemudian tutup seluruh permukaan logam dengan cawan agar-agar petri sampai dan

penuh

segera tutup cawan petri. Pengamatan Hari Pertama No 1. Gambar Pada Keterangan hari pertama gumpalan

terbentuk

putih seperti lilin pada logam Zn di rangkaian logam bagian atas,

serta terbentuk warna pink (merah muda) di sekitar logam Fe. Pada logam Fe terbentuk sedikit gelembung. Pengamatan Hari Kedua No 1. Gambar Keterangan Pada hari kedua tidak berbeda jauh dengan hari pertama.

Terbentuk gumpalan putih seperti lilin

pada logam Zn di rangkaian bagian atas, logam serta

terbentuk warna pink (merah muda) di

sekitar logam Fe. Pengamatan Hari Ketiga No Gambar Keterangan

1.

Pada hari ketiga tidak berbeda jauh dengan hari kedua. gumpalan seperti logam rangkaian bagian atas, lilin Zn pertama dan

Terbentuk putih pada di logam serta

terbentuk warna pink (merah sekitar muda) logam di Fe. warna

Perbedaan

tampak semakin jelas pada hari ketiga.

VI.

PEMBAHASAN Pada praktikum kali ini dilakukan pengamatan terhadap logam besi (Fe)

dan seng (Zn) yang dihubungkan dengan kabel tembaga kemudian diletakkan di dalam cawan petri yang berisi larutan agar-agar yang berfungsi sebagai indikator untuk menghambat perpindahan laju korosi secara bebas dan

elektrolit NaCl , K2[Fe(CN)6], K4[Fe(CN)6], dan indikator phenolphthalein. Indikator pp ini akan mengindikasikan pembentukan OH- pada katoda dengan warna pink. Sedangkan ferrocyanida menunjukkan pembebasan Fe2+ di anoda dengan warna biru. Logam Fe yang mengalami perlakuan mekanik akan terjadi dua fungsi yaitu sebagai anoda pada daerah Fe yang berwarna biru tua, dan sebagai katoda pada daerah Fe yang berwarna pink. Berdasarkan hasil pengamatan, pada pengamatan awal dapat dilihat bahwa pada rangkaian logam Fe-Zn pada lapisan pertama (bawah) muncul warna biru tua (secara kasat mata terlihat seperti warna hijau) pada logam Zn.

Hal tersebut menunjukkan bahwa Zn bertindak sebagai anoda dan terjadi reaksi oksidasi seperti reaksi di bawah ini: Zn Zn2+ + 2ePada pengamatan setelah 24 jam, pada rangkaian logam Fe Zn baik lapisan atas maupun lapisan bawah, terbentuk warna pink pada daerah logam Fe. Hal tersebut menunjukkan bahwa Fe bertindak sebagai katoda dan terjadi pembentukan OH- (reduksi air) menurut reaksi berikut: H2O + O2 + 4e 4OH-

Pada pengamatan hari kedua dan ketiga terbentuk warna pink pada daerah logam Fe dan terbentuk warna putih (seperti lilin) pada Zn. Pembentukan lapisan berwarna putih pada Zn terjadi pada rangkaian logam Fe-Zn pada lapisan atas. Reaksi keseluruhan pada hasil percobaan dapat ditunjukkan dengan persamaan reaksi berikut: 2Zn + K2[Fe(CN)6] Zn2[Fe(CN)6] (warna putih) + 2K

Berdasarkan literatur, jika dilihat dari potensial reduksi standar (Eo) dari logam Fe dan Zn (Fe2+=-0,440 dan Zn =-0,763). Semakin positif Eo semakin besar kecenderungan logam untuk mengalami reduksi, dan semakin negatif Eo semakin besar kecenderungan logam untuk mengalami oksidasi. Berdasarkan harga Eo tersebut, logam seng (Zn) dapat melindungi besi (Fe) dari korosi. Logam Zn bertindak sebagai anoda dan Fe bertindak sebagai katoda. Hasil percobaan yang dilakukan sudah sesuai dengan literatur yakni pada Fe terjadi reaksi reduksi (Fe bertindak sebagai katoda) yang ditunjukkan dengan warna pink pada daerah logam Fe dan pada Zn terjadi reaksi oksidasi (Zn bertindak sebagai anoda) yang ditunjukkan dengan terbentuknya lapisan berwarna putih.

VII.

KESIMPULAN

VIII. DAFTAR PUSTAKA Tonapa, Yunus. 2006. Penggunaan Indikator Untuk Studi Korosi Logam. Jurusan Teknik Kimia Politeknik Negeri Bandung Ngatin, Agustinus. Pengendalian Korosi. Jurusan Teknik Kimia Politeknik Negeri Bandung Budikus, Faisal. http://www.scribd.com/doc/38518865/experimen-korosi. Diakses pada 08 Maret 2013 ____________. http://www.scribd.com/doc/45367105/penggunaan-indikator. Diakses pada 08 Maret 2013