Anda di halaman 1dari 4

HISTOLOGI HEPAR

- Kelenjar tebesar. - Organ yang terbesar ke-2 setelah kulit - Letak: di dalam perut di bawah diafragma. - Hepar dibungkus oleh kapsula glisson: jaringan ikat padat yang mengandung sabutsabut kolagen dan elastis yang membungkus seluruh permukaan hepar.

Porta hepatis - Tempat masuk dan keluarnya pembuluh darah. - Fisura pada hati: tempat masuknya vena porta dan arteri hepatika dan tempat keluarnya duktus hepatika. - Mempunyai hilus: jaringan ikat yang mengikuti pembuluh darah masuk ke hepar dan membagi hepar menjadi 2, yaitu: lobus dan lobulus. - Lobulus pada manusia tidak jelas. Yang jelas terdapat pada babi, beruang, dan unta. - Hepar terbagi menjadi 2, yaitu:

1. Parenchyma hepar, yang terdiri atas: a. Sel-sel hepar (hepatosit) Bentuk: polihedral, diameter: 20-30 m. Jumlah inti: 1 atau lebih dari 1, bulat. Hepatosit tersusun dalam lempengan-lempengan setebal 1 sel: lamina hepatis, yang tersususn atas epitel kelenjar. Sitoplasma eosinofil, tersusun banyak organel: mitokondria, aapratus golgi, lisosom, butir glikogen, dan tetesan lemak. Lobus dipisahkan oleh jaringan ikat yang mengandung duktus biliaris, pembuluh limfe, saraf, dan pembuluh darah. Bagian perifer lobulus: zona aktif (zone of permanent function). Bagian sentral lobulus: zona yang tidak aktif (zone of permanent repose). Zona di antara keduanya: zone of intermediet zone.

b. Kapiler-kapiler empedu Dibentuk oleh selaput sel dari 2 sel hepatosit yang berdekatan. Dindingnya mempunyai mikrovili. Mengalirkan empedu ke arah perifer lobuli, ditampung ke dalam kala hering, yang tersusun atas epitel selapis kubis pucat, susunannnya kurang teratur. Intralobuler: saluran empedu yang sudah punya dinding sendiri, yang tersusun atas epitel selapis pipih. 2. Sinusoid Sistem kapiler intralobuler Lumen lebar dan saling beranastomosis Memisahkan lamina hepatis yang 1 dengan yang lain. Dindingnya, terdiri dari: a. Sel endotel Tersusun atas sel pipih berinti gelap, sifat: Selaput sel berlubang-lubang (fenestrated). Hubungan antar sel tidak lengkap. Tidak mempunyai basal membran. b. Sel dari Von kupffer Inti bulat.

Sel fagosit, mempunyai bentuk seperti bintang karena mempunyai juluran-juluran plasma yang menyusup di antara sel-sel endotel.

Jaringan ikat (septum interlobaris) - Jaringan ikat kendor . - Tempat pertemuan 3 lobuli yang berdekatan, yaitu: 1.Vena interlobularis Cabang dari vena porta, penampang terbesar, dinding tipis. 2.Arteri interlobularis Cabang dari arteri hepatika, penampang terkecil, dinding tebal. 3.Duktus interlobularis Saluran empedu, penampang sedang, tersusun atas epitel selapis kubis. Ketiga lobuli tersebut akan membentuk segitiga kiernan (portal triad). Lobulasi Hepar, vena sentralis sebagai pusatnya. 1.1.1 Empedu Membran luar diselubungi oleh Jaringan Epitel Selapis Pipih Ada 3 lapisan : a. Lamina Propia => terdapat papil-papil propia, Crypts dan Arteriol dan Venule b. Jaringan Otot Polos => terdapat jaringan ikat elastis c. Serosa => terdapat jaringan ikat perimuskular, nervus dan arteri dan vena

Lapisan-lapisan kandung empedu:

1. tunika submukosa Berlipat-lipat seperti sarang lebah. Dilapisi oleh epitel selapis silindris yang pucat dengan mikrovilli yang cepat mengalami autodigesti post mortem. Lamina propria terdiri dari jaringan ikat dengan sedikit otot polos. 2.Tunika muskularis Terdiri dari otot polos yang tebal dengan arah sirkuler dan longitudinal dengan diantaranya terdapat sabut-sabut elastis 3.Tunika serosa/adventitia Terdiri atas jaringan ikat kendor yang dilapisi oleh mesotel,mengandung pembuluh darah Extra hepatic duct a.Duktus hepatikus b.Duktus cystikus c.Duktus choleodochus ketiga saluran ini merupakan saluran empedu diluar hepar.

Anda mungkin juga menyukai