Anda di halaman 1dari 18

AZIZ - 1106068200

I. Ceramic Armor

Sejak perang dunia kedua berakhir, ancaman serangan militer mulai sedikit berkurang namun ancaman dari teroris maupun organisasi 1elative yang ada mengalami peningkatan, dari fakta itulah pasukan seperti kepolisian maupun militer diharuskan untuk beradaptasi dengan meningkatnya serangan yang ada dengan meningkatkan pertahanan untuk menahan meningkatnya firepower dari teroris maupun organisasi 1elative. Untuk menunjang hal tersebut militer maupun pihak yang berwenang meningkatkan armor untuk kendaraan keramik maupun untuk personal. Armor untuk kendaraan lapis baja digunakan untuk menahan Improved Explosive Devices (IEDs) dan Explosively Formed Projectiles (EFPs) yang sangat sering dialami oleh pasukan-pasukan penjaga kedamaian PBB. Untuk personal, biasanya keramik matriks composite digunakan sebagai bahan dasar dari rompi anti peluru yang berguna untuk melindungi sebagian anggota badan dari pemakainya.

I.a. Keramik sebagai Proteksi Balistik pada Kendaraan Tempur

Kendaraan lapis baja diera perang dunia kedua banyak menggunakan high streng armor plate steel. Namun, high strength armor plate steel memiliki kekurangan yang cukup mencolok yakni berat dari armor plate steel yang memaksa mesin kendaraan bekerja lebih sedangkan pada beberapa decade terakhir telah dikembangkan ceramic composites untuk menggantikan armor plate steel, hal ini lebih dikarenakan ceramic composite memiliki berat jenis yang jauh lebih rendah dan memiliki harga impak yang lebih tinggi akibat dari serat kompositnya. penggunaan keramik material saat ini banyak menggunakan Alumina (Al2O3), Silicon Carbide (SiC), dan Boron Carbide (BC). Yang kepentingannya tergantung jenis kendaraan, misalnya untuk Alumina digunakan pada helicopter seperti MI28 karena lebih ringan, sedangkatn Boron Carbide lebih banyak digunakan untuk Main Battle Tank seperti Merkava IV milik Israel.

AZIZ - 1106068200

Seiring meningkatnya penggunaan keramik komposit sebagai proteksi balistik, beberapa material seperti Silicon Nitride (SN), Titanium Boride (TiB2), Aluminium Nitride (AlN), SIALON (Silicon Aluminium Oxynitride), Fibrereinforced Ceramic, dan CMC.

Secara umum, proteksi balistik pada kendaraan tempur terdiri dari empat lapisan seperti Splinter Foil, Keramik, Adhesive, dan backing. Pada sistem Armor Komposite biasanya secara teknik uji coba maupun ekspektasi proyektil akan tegak lurus dengan lapisan armor agar dapat diperkirakan seberapa besar lapisanlapisan tersebut dapat menahan laju dari proyektil yang diarahkan.

Gambar 1. Armor Kendaraan Lapis Baja

Mekanisme Penetrasi dari proyektil merupakan salah satu cara mengurangi energi dari proyektil tersebut dengan menyebarkan energi merata ke permukaan pada lapisan armor. Saat proyektil menabrak permukaan dari keramik, akan terjadi pengurangan secara signifikan energi kinetic dari proyektik tanpa adanya penetrasi lebih lanjut pada keramik hal ini diakibatkan adanya efek dwell. Pada saat hal itu terjadi keramik akan mengalami deformasi ductile yang sangat besar yang memanfaatkan energi dari proyektil kemudian energi yang masih tersisa selanjutnya akn diserap oleh backling.

AZIZ - 1106068200

Gambar 2. Reduksi Energi Proteksi Balistik

Pemilihan Material merupakan hal yang penting karena pemilihan material mempengaruhi sifat mekanis itu sendiri. Sifat mekanis dari bahan keramik adalah pertimbangan terbesar tunggal untuk efisiensi balistik tinggi. Keramik yang digunakan sebagai armor dapat ditunjukkan oleh strukturmikronya dengan stabilitas ukuran butir tinggi dikombinasikan dengan homogenitas tinggi. Meskipun penyelidikan ilmiah yang signifikan telah dilakukan, itu belum mungkin untuk membangun hubungan yang tepat antara sifat keramik dan efisiensi balistik. Namun, tidak bisa dibantah bahwa kekerasan tinggi dan kecepatan ultrasonic diperlukan untuk efisiensi balistik hal ini terlihat dari tingkat kekerasan dari beberapa material yang telah digunakan sebagai armor pada table dibawah.

Tabel 1. Sifat Mekanik dari Keramik

Modulus elastisitas yang tinggi dan kepadatan energi tinggi adalah prasyarat untuk kecepatan ultrasonic. Hal ini belum dipahami apa bagian kekuatan mekanik (tekanan, tikungan dan ketahanan geser) dan bermain resistensi fraktur dalam

AZIZ - 1106068200

kinerja keseluruhan dari keramik dibandingkan dengan sifat-sifat lainnya dalam secara balistik.

II.

Dye Sensitized Solar Cells

Sel surya dye-sensitized (DSSC) adalah jenis efisien film tipis sel fotovoltaik. Modern sel surya dye-sensitized, atau sel Grtzel, didasarkan pada konsep diciptakan pada tahun 1988 oleh Brian ORegan dan Michael Grtzel, tapi konsep tanggal kembali ke 1960-an dan 70-an.

DSSCs mudah untuk memproduksi dengan teknik roll-pencetakan tradisional, dan semi-transparan dan semi-fleksibel, yang memungkinkan berbagai manfaat yang tidak berlaku untuk sistem fotovoltaik kaku.

Sebagian besar bahan yang digunakan adalah murah, namun beberapa bahan yang lebih mahal yang diperlukan, seperti ruthenium dan platinum. Ada tantangan praktis yang signifikan yang terlibat dalam merancang cairan elektrolit untuk DSSCs, yang harus mampu tetap dalam fase cair dalam semua jenis kondisi cuaca. Meskipun efisiensi konversi sel PV dye-sensitized lebih rendah dibandingkan beberapa sel tipis-film lainnya, harga keramik untuk rasio kinerja cukup untuk membuat keramik pemain penting di pasar surya, khususnya di photovoltaic bangunan-terpadu (BIPV) aplikasi.

II.1. Keuntungan DSSC Keuntungan dari DSSCs tercantum di bawah ini: DSSC adalah yang paling efisien generasi ketiga teknologi surya yang tersedia, menyerap lebih banyak sinar matahari per luas permukaan dari panel surya berbasis silikon standar. DSSCs merupakan pengganti yang menarik untuk teknologi saat ini dalam aplikasi kepadatan rendah seperti atap kolektor surya, di mana bobot yang ringan dan ketahanan mekanik dari sel dicetak adalah keuntungan kunci.

AZIZ - 1106068200

Ini mungkin tidak menarik untuk penyebaran skala besar di mana efisiensi tinggi, biaya tinggi sel lebih cocok. Namun, bahkan meningkat di masa depan minimal dalam efisiensi konversi DSSC dapat membuatnya cocok untuk beberapa aplikasi.

DSSCs bekerja bahkan dalam kondisi cahaya rendah seperti sinar matahari tidak langsung dan langit mendung. DSSC termasuk ekonomis, mudah untuk diproduksi dan dibangun dari bahan sumber daya yang melimpah dan stabil. Ketangguhan mekanik DSSC mengarah langsung ke efisiensi yang lebih tinggi pada kisaran suhu. Biasanya, DSSCs dibangun hanya dengan konduktif plastik lapisan atas tipis, membantu panas yang dipancarkan jauh lebih mudah dan karenanya beroperasi pada suhu internal yang rendah.

Gambar 3. Mekanisme DSSC

II.2 DSSC Hari ini Saat ini, Insinyur dari University of Pennsylvania dan Universitas Drexel menggunakan pemodelan matematika dan nanoteknologi untuk merancang sel fotolistrik baru yang lebih tahan lama, efisien dan ekonomis. Tim ini mengevaluasi panel surya dye-sensitized untuk merampingkan proses transfer elektron di dalam panel surya sehingga efisien mengubah radiasi menjadi listrik. Saat ini, panel surya dye-sensitized mengkonversi sekitar 11 12% sinar matahari

AZIZ - 1106068200

memukul keramik menjadi listrik. Para peneliti berusaha untuk meningkatkan efisiensi dan membuatnya sebanding dengan panel surya berbasis silikon.

Para peneliti mengantisipasi bahwa menambahkan nanotube karbon akan meningkatkan efisiensi pengumpulan biaya keseluruhan sel surya jauh. Bagian selanjutnya dari penelitian ini ditujukan untuk menggantikan larutan elektrolit, memisahkan elektroda dalam sel surya dengan bahan polimer lebih efisien. Para peneliti percaya bahwa ini juga akan meningkatkan efisiensi sel surya.

Northwestern University peneliti telah melaporkan perangkat inovatif yang menghilangkan korosif dan rawan kebocoran cairan elektrolit khas DSSCs. Bahan ilmuwan Robert Chang, kimiawan Mercouri Kanatzidis, dan dua mahasiswa pascasarjana menggantikan cairan elektrolit sel dye dengan semikonduktor berbasis yodium yang solid. Desain ini benar-benar meningkatkan kinerja sebagai semikonduktor caesium-timah-iodine yang berfungsi sebagai pengganti cairan elektrolit juga membantu sel menyerap cahaya.

III. Ceramic Sensor Sensor merupakan elemen kunci dalam berkembang pesatnya pengukuran, instrumentasi, dan sistem otomatis. Kemajuan terbaru yang dibuat dalam meningkatkan kemampuan dalam sensor serta menurunkan biaya mikroprosesor dan sirkuit-sirkuit interface yang semuanya telah menghasilkan permintaan yang lebih tinggi untuk sensor. Fungsi dan beberapa material yang berbeda telah diteliti, dan beberapa perangkat telah diletakkan di pasar atau telah menjadi bagian dari instrumentasi yang canggih.

Di antara bahan-bahan ini, keramik fungsional telah memainkan peran utama karena karakteristik intrinsik keramik, yaitu keramik lebih unggul dalam kekuatan mekanik dan ketahanan kimia di lingkungan yang paling dan reproduksibilitas sifat listrik. Keramik juga telah banyak digunakan untuk memenuhi beragam kebutuhan untuk perangkat sensor dan hasil yang konsisten telah diperoleh di bidang sensor atmosfer seperti suhu, kelembaban, dan sensor gas.
6

AZIZ - 1106068200

Penyusuan masal keramik oleh suatu proses yang relatif sederhana yang terdiri dari bahan baku pencampuran, membentuk bagian, dan sintering. Keramik ditandai oleh struktur keramik yang unik terdiri dari butiran kristal, batas butir dan, ketika keramik berpori, dengan permukaan intra dan inter-butiran pori-pori besar. Kedua kepadatan tinggi dan keramik berpori yang mudah diproduksi dengan mengontrol kompak membentuk, dan kondisi sintering. Selanjutnya, pada bahan keramik, larutan padat atau doping dapat dengan mudah dibentuk dan properti meningkat relatif mudah untuk mendapatkan. Sensitive Ceramic Thick Film dapat diperoleh dengan layar percetakan dan menembak teknik, sedangkan puttering, deposisi uap kimia, dan proses sol-gel memungkinkan seseorang untuk menyimpan film keramik tipis pada substrat yang berbeda.

Tabel 2. Keramik dan fungsi pada sensor

Pada Tabel I (Ceramic sensor) menunjukkan beberapa bahan keramik dengan properti sensor dan fungsinya. Dalam keramik berpori, permukaan dan pori-pori terbuka cenderung untuk mengumpulkan uap air dan gas melalui kimia dan adsorpsi fisik dan melalui kondensasi. Terutama di keramik semikonduktor, sifat

AZIZ - 1106068200

listrik sebagian besar terkait dengan ukuran butir dan distribusi ukuran pori poripori terbuka. Pori perubahan konduktivitas permukaan dengan variasi bahkan kecil dalam kelembaban atau dengan adsorpsi berbagai gas. Keramik Porositas dikendalikan cocok untuk penginderaan atmosfer seperti kelembaban dan sensor gas.

Seperti disebutkan di atas, sensor kelembaban atau gas biasanya terkena kondisi atmosfer yang mengandung berbagai komponen lainnya. Keramik cenderung kehilangan sifat sensitif yang melekat selama penggunaan karena sejumlah proses fisik dan kimia yang rumit terjadi antara komponen dan material. Upaya penelitian utama yang diarahkan pada pengembangan bahan keramik sangat fungsional. Selain itu, sebagian keramik tidak tunggal fungsional tapi multifungsi. Oleh karena itu, kunci keberhasilan dalam mengembangkan bahan fungsional tunggal adalah teknologi yang tidak memiliki fungsi yang tidak diinginkan.

Tidak adanya selektivitas dianggap membatasi untuk mempekerjakan beberapa keramik sebagai sensor. Teknologi elektronik hari ini membuat penuh penggunaan fungsi beberapa intrinsik dari perangkat sensor dan multifungsi sekarang sedang dikembangkan. Perangkat ini dapat melakukan berbagai fungsi dengan elemen tunggal. Sebagai contoh, di atmosfer-jenis sensor, ada peningkatan permintaan untuk sensor multifungsi yang secara simultan dan independen dapat mengukur kedua kelembaban dan gas lain, atau kelembaban dan suhu. Jadi, upaya untuk membuat perangkat multifungsi diarahkan memanfaatkan aktif intrinsik beberapa fungsi bahan. Dalam mengembangkan perangkat multifungsi, penting untuk membangun teknologi yang dapat membedakan sinyal tanpa cross-talk, di tempat teknologi masking konvensional. Baru-baru ini, teknologi sensor array melalui analisis multi-komponen telah dikembangkan. Teknik ini memanfaatkan metode pengenalan pola di mana selektivitas dapat diperoleh dengan membandingkan vektor sinyal diukur dengan vektor sesuai kelompok sensor, yang diperoleh dengan kalibrasi independen.

AZIZ - 1106068200

Sensor tekanan, kimia dan gas akan memiliki rasio pertumbuhan tertinggi (sekitar 2,5) pada tahun 2000. Peningkatan bidang penerapan teknologi sensor, di Eropa, akan menjadi pembangunan pabrik dan teknologi proses, mobil dan kendaraan transportasi dan teknologi konstruksi dan keselamatan. Kami telah

mengembangkan sebuah sensor kelembaban berdasarkan mikro berpori a-FeO3 dan prototipe kelembaban meter telah dipasang dan diuji. Sensitivitas multifungsi dari-Fe203 kelembaban dan karbon monoksida sekarang sedang digunakan untuk menghasilkan perangkat multifungsi mampu mendeteksi gas tersebut dalam kondisi lingkungan. Dalam laporan ini, state-of-the-art keramik sensor kelembaban dibahas dan hasil eksperimen meringkas upaya kita pada-FeO3 kelembaban dan sensitivitas CO disajikan.

IV. Keramik Refraktori Refraktori atau batu tahan api adalah suatu material inorganik baik natural (langsung dari alam) umumnya senyawa oksida, maupun sintetis, yang mampu mempertahankan sifat mekanis dan kimianya terhadap beban temperatur diatas 15000C tanpa terjadi perubahan bentuk atau melebur. Dengan demikian, salah satu syarat material refraktori adalah pada temperatur tinggi dan berbagai kondisi material ini masih mampu mempertahankan bentuk dan mampu mempertahankan kekuatan.

IV.1 Refraktori Semen Tahan Api ( Batu Tahan Api ) Batubata tahan api merupakan bentuk yang umum dari bahan refraktori. Bahan ini digunakan secara luas dalam industri besi dan baja, metalurgi non-besi, industri kaca, kiln barang tembikar, industri semen, dan masih banyak yang lainnya. Refraktori semen tahan api, seperti batu bata tahan api, semen tahan api silika dan refraktori tanah liat alumunium dengan kandungan silika (SiO2) yang bervariasi sampai mencapai 78 % dan kandungan Al2O3 sampai mencapai 44 %. Tabel 4.2. memperlihatkan bahwa titik leleh (PCE) batu bata tahan api berkurang dengan meningkatnya bahan pencemar dan menurunkan Al2O3. Bahan ini seringkali digunakan dalam tungku, kiln dan kompor sebab bahan tersebut tersedia banyak dan relatif tidak mahal.
9

AZIZ - 1106068200

Jenis batu bata

Persentase SiO2

Persentase Al2O3

Persentase kandungan lainnya

PCE oC

Super Duty High Duty Menengah Jenis batu bata

49-53 50-80 60-70 Persentase SiO2

40-44 35-40 26-36 Persentase Al2O3 40-44 35-40 26-36

5-7 5-9 5-9 Persentase kandungan lainnya

1745-1760 1690-1745 1640-1680 PCE oC

Super Duty High Duty Menengah

49-53 50-80 60-70

5-7 5-9 5-9

1745-1760 1690-1745 1640-1680

Tabel 3. Batu Bata Refraktori

IV.2 Refraktori Alumina Tinggi Refraktori silika alumina yang mengandung lebih dari 45 % alumina biasanya dikatakan sebagai bahan-bahan alumina tinggi. Konsentrasi alumina berkisar dari 45 sampai 100 %. Penerapan refraktori alumina tinggi meliputi perapian dan batang as tungku hembus, kiln keramik, kiln semen, tangki kaca dan wadah tempat melebur berbagai jenis logam.

IV.3 Batu Bata Silika Batu bata silica merupakan suatu refraktori yang mengandung paling sedikit 93 % SiO2. Bahan bakunya merupakan batu yang berkualitas. Batu bata silika berbagai kelas memiliki penggunaan yang luas dalam tungku pelelehan besi dan baja dan industri kaca. Sebagai tambahan terhadap refraktori jenis multi dengan titik fusi yang tinggi, sifat penting lainnya adalah ketahanannya yang tinggi terhadap kejutan panas (spalling) dan kerefraktoriannya. Sifat batu bata silika yang terkemuka adalah bahwa bahan ini tidak melunak pada beban tinggi sampai titik fusi terdekati. Sifat ini sangat berlawanan dengan beberapa refraktori lainnya, contohnya bahan silikat alumina, yang mulai berfusi dan retak pada

10

AZIZ - 1106068200

suhu jauh lebih rendah dari suhu fusinya. Keuntungan lainnya adalah tahanan flux dan stag, stabilitas volum dan tahanan spalling tinggi.

IV.4 Magnesit Refraktori magnesit merupakan bahan baku kimia, yang mengandung paling sedikit 85 % magnesium oksida. Tersusun dari magnesit alami (MgCO3). Sifatsifat refraktori magnesit tergantung pada konsentrasi ikatan silikat pada suhu operasi. Magnesit kualitas bagus biasanya dihasilkan dari perbandingan CaOSiO2 yang kurang dari dua, dengan konsentrasi ferrit yang minimum, terutama jika tungku yang dilapisi refraktori beroperasi pada kondisi oksidasi dan reduksi. Perlawanan terak sangat tinggi terutama terhadap kapur dan terak yang kaya dengan besi.

IV.5 Refraktori Khromit Dibedakan menjadi dua jenis refraktori khromit antara lain : Refraktori Khrom-magnesit, yang biasanya mengandung 15-35% Cr2O3 dan 42-50% MgO. Senyawa-senayawa tersebut dibuat dengan kualitas yang bermacam- macam dan digunakan untuk membentuk bagianbagian kritis pada tungku bersuhu tinggi. Bahan tersebut dapat tahan terhadap terak dan gas yang korosif dan memiliki sifat refaktori yang tinggi. Refraktori Magnesit-khromit, yang mengandung paling sedikit 60 % MgO dan 8-18 %Cr2 O3. Bahan tersebut cocok untuk pelayanan pada suhu paling tinggi dan untuk kontak dengan terak/slag yang sangat dasar yang digunakan dalam peleburan baja. Magnesit khromit biasanya memiliki tahanan spalling yang lebih baik daripada khrom- magnesit.

IV.6 Refraktori Zirkonia Zirkonium dioksida (ZrO2) merupakan bahan polymorphic. Penting untuk menstabilkan bahan ini sebelum penggunaannya sebagai refraktori, yang dicapai dengan mencampurkan sejumlah kecil kalsium, magnesium dan cerium oksida, dll. Sifatnya tergantung terutama pada derajat stabilisasi, jumlah

11

AZIZ - 1106068200

penstabil/stabiliser dan jumlah bahan baku orisinalnya. Refraktori zirkonia memiliki kekuatan yang sangat tinggi pada suhu kamar, yang dicapai sampai suhu setinggi 15000C. Oleh karenanya bahan tersebut berguna sebagai bahan konstruksi bersuhu tinggi dalam tungku dan kiln. Konduktivitas panas zirkonium dioksid lebih rendah dari kebanyakan refraktori oleh karena itu bahan ini digunakan sebagai refraktori isolasi suhu tinggi. Zirkonia memperlihatkan kehilangan panas yang sangat rendah dan tidak bereaksi dengan logam cair, dan terutama berguna untuk pembuatan wadah tempat melebur logam pada refraktori dan tempat lainnya untuk keperluan metalurgi. Tungku kaca menggunakan zirkonia sebab bahan ini tidak mudah basah oleh kaca yang meleleh dan tidak mudah bereaksi dengan kaca.

IV.7 Refraktori Oksida (Alumina) Bahan refraktori alumina yang terdiri dari alumunium oksida dengan sedikit kotoran dikenal sebagai alumina murni. Alumina merupakan satu dari bahan kimia oksida yang dikenal paling stabil. Bahan ini secara mekanis sangat kuat, tidak dapat larut dalam air, steam lewat jenuh, dan hampir semua asam inorganik dan alkali. Sifatnya membuatnya cocok untuk pembentukan wadah tempat melebur logam untuk fusi sodium karbonat, sodium hidroksida dan sodium peroksida. Bahan ini memiliki tahanan tinggi dalam oksidasi dan reduksi pada kondisi atmosfir. Alumina digunakan dalam industri dengan proses panas. Alumina yang sangat berpori digunakan untuk melapisi tungku dengan suhu operasi sampai mencapai 1850oC.

IV.8 Monolitik Refraktori monolitik adalah sebuah cetakan tunggal dalam pembentukan peralatan, seperti sendok besar. Refraktori ini secara cepat menggantikan refraktori jenis kovensional dalam banyak digunakan termasuk tungku-tungku industri. Keuntungan utama monolitik adalah: Penghilangan sambungan yang merupakan titik kelemahan Metoda penggunaannya lebih cepat Tidak diperlukan keakhlian khusus untuk pemasangannya

12

AZIZ - 1106068200

Mudah dalam penanganan dan pengangkutan Cakupan yang lebih baik untuk mengurangi waktu penghentian dalam perbaikan Cakupannya sungguh mengurangi tempat penyimpanan dan

menghilangkan bentuk khusus Penghematan panas Tahanan spalling yang lebih baik Stabilitas volum yang lebih besar

Penempatan monolitik menggunakan berbagai macam metoda, seperti ramming, penuangan, gunniting, penyemprotan, dan sand slinging. Ramming

memerlukan tool yang baik dan kebanyakan digunakan pada penggunaan dingin dimana penggabungan bahan merupakan hal yang penting. Dikarenakan semen kalsium aluminat merupakan bahan pengikat, maka bahan ini harus disimpan secara benar untuk mencegah penyerapan kadar air. Kekuatannya mulai berkurang setelah 6 sampai 12 bulan.

V. Ceramic Cutting Tools Penggunaan material keramik pada cutting tools biasanya hanya digunakan sebagai coating untuk memperkeras permukaan dari cutting tools, material keramik yang banyak digunakan antara lain keramik dari alumina, Ceramic Matrix Composite, dan silicon nitridea. Hal ini dikarenakan karena sifat dari material keramik memiliki kekerasan yang cukup tinggi sehingga kemampuan dalam memotong material lain ikut meningkat, bukan serta merta alas an kekerasan dari keramik melainkan alasan suhu operasional juga menjadi bahan pertimbangan penting untuk keramik sebagai coating maupun sepenuhnya menggunakan keramik. Dapat dilihat bahwa sebagai cutting tools keramik dibagi menjadi tiga, yaitu keramik oksida, keramik nitride, dan Ceramic Matrix Composite.

Keramik oksida merupakan keramik yang memiliki Oksi didalam rumusnya (merupakan lapisan pasif) yang memiliki kekerasan yang lebih tinggi daripada normal namun ductilitas yang rendah. Keramik Nitride mempunyai ketangguhan

13

AZIZ - 1106068200

yang tinggi dan digunakan untuk memotong besi tuang yang berada dalam kondisi kasar. Sedangkan Ceramic Matrix Composite atau lebih sering disingkat dengan CMC terdiri dari keramik dan material keras lain seperti titanium dan sementit karbida. Terkadang penguatan dengan whiskers dilakukan untuk meningkatkan ketahanan aus dan ketangguhan dalam kondisi panas.Whiskers yang ditambahkan biasanya SiC. Alumina yang dikuatkan dengan SiC merupakan material tertangguh dan paling tahan panas mendadak di antara material keramik berbasis oksida lain. Hal ini terjadi karena whiskers SiC mempunyai kekuatan yang sangat tinggi.

Pengembangan yang dilakukan pada cutting tools berbasis keramik adalah menggunakan komposisi baru berbasis serbuk keramik murni (biasanya Al2O3) dengan penguat whiskers karbida SiC dan komposit matriks.Hal ini dapat meningkatkan kemampuan ceramic tools dan memperlebar cakupan aplikasinya. Proses serbuk ini akan menghasilkan ukuran butir yang halus sehingga ketahanan ausnya lebih tinggi dan pemotongan yang lebih halus.

VI. Keramik Otomotif Pada aplikasi otomotif, keramik banyak digunakan seperti sebagai sensor, katalis gas pembuangan, mesin yang menggunakan silikon nitrida, dan lain-lain. Selain itu, kontribusi keramik untuk potensi di masa mendatang telah dipikirkan seperti sebagai sumber energi (fuel cell), turbin gas keramik, kendaraan listrik, dan lainlain.[12]Sifat-sifat keramik yang dibutuhkan adalah keringanan material, stabilitas termal dan kimia pada suhu tinggi, kekuatan dan ketahanan ausnya.[13]Berikut adalah penggunaan keramik pada beberapa aplikasi otomotif:

Knock sensor Knock sensor merupakan material piezo-ceramic yang dapat memberikan sinyal getaran halus yang dialami oleh material. Knock sensor membuat engnine beroperasi dengan kondisi yang efisien.

Valve system

14

AZIZ - 1106068200

Silikon nitride banyak digunakan untuk sistem katup ini karena mempunyai ketahanan aus yang sempurna sehingga cocok untuk penggunaan yang berulangulang dan meminimalisir seringnya penggantian. Selain itu, material seperti karbon yang seperti intan (diamond-like carbon) dapat merendahkan gaya friksi sehingga cocok untuk melapisi katup.

Sensor oksigen Sensor oksigen dibutuhkan untuk mengetahui kehadiran oksigen yang terkait dengan rekasi gas-gas mudah terbakar dengan NOx.Sensor oksigen ini terbuat dari zirconia yang dipasang di pipa pembuangan.

Sumber tenaga Contohnya seperti fuel cell yang terbuat dari elektroda Li-oksida atau serat karbon.

Penggunaan silicon nitride Silikon nitride banyak digunakan untuk bagian dari kendaraan seperti plug pada mesin diesel, plug panas pada mesin diesel, rocker arm pads, tappets untuk mesin diesel. Penggunaan keramik pada plug pada mesin diesel menyebabkan permulaan mesin yan cepat, sedangkan pada plug panas, keramik mengurangi suara berisik dan bahan bakar yang tidak terbakar. Pada rocker arm pads dan tappets pada mesin diesel, keramik meningkatkan ketahanan aus.

VII.

Ceramic Fuel Cells / SOFC

Fuel Cell mengubah tenaga gas seperti hydrogen, gas alam dan gas batubara melalui proses elektrokimia langsung menjadi listrik. Efisiensinya tidak hanya sebatas oleh siklus karnot dari mesin, dan hasil polusi dari fuel sel merupakan efek yang cukup kecil dari teknologi yang didapatkan. Fuel Cell beroperasi seperti baterai, namun tidak dibutuhkan pengisian kembali, dan terus menerus memproduksi power ketika disuplai dengan fuel dan oksidant.

15

AZIZ - 1106068200

Pengembangan Fuel sel sebagai sumber tenaga telah dilakukan selama bertahuntahun. Awalnya dikembangkan untuk keperluan NASA maupun aplikasi dibidang pertahanan. Namun, seiring dengan meningkatnya kebutuhan akan efisiensi dan energy yang ramah lingkungan memaksa fuel cell dikembangkan untuk keperluan sipil.

Gambar 4. Cara Kerja CFC

Keuntungan SOFC Selain keuntungna dari fuel cell secara umum seperti ramah lingkungan, SOFC merupakan fuel cell yang sangat flexible dan dapat beropersai pada multiple fuel contohnya carbon-based fuels. Hal ini menghasilkan potensial rata-rata yang cukup tinggi dari fuel ke listrik sekitar 60% untuk satu siklus lebih efisien. SOFC Stack Design Untuk mendapatkan output yang bagus, mengkombinasikan beberapa sel saat ini telah menjadi pilihan, hal ini disebut sebagai fuel cell stack.

16

AZIZ - 1106068200

Gambar 5. SOFC Design

17

AZIZ - 1106068200

Referensi Badwal and Foge. 1995. Solid Oxide Electrolyte Fuel Cell Review. CFC ltd: Australia Foger and Godfrey. 2000. System Demonstration Program at Ceramic Fuel Cell Ltd in Australia. CFC ltd: Australia CFC ltd. 2011. Annual Report. CFC ltd: Australia CeramTec. Ceramic Materials for Light-Weight Ceramic Polymer Armor System. CeramTec-Etec GmbH Saint-Gobain Ceramics. Ceramic Armor Protection Systems. SGC Suharno, Bambang.2007.Diktat Kuliah Refraktori (Batu Tahan Api).Departemen Metalurgi dan Material :Fakultas Teknik Universitas Indonesia. Akbar, Dutta, and Lee. 2006. High-Temperature Ceramic Gas Sensors: A Review. Applied Ceramic Tech: Ohio Takechi, Muszynski, and Kamat. Fabrication Procedure of DSSC Ceramic Technology Lectures note. FTUI

Referensi Gambar Gambar 1 CeramTec. Ceramic Materials for Light-Weight Ceramic Polymer Armor System. CeramTec-Etec GmbH Gambar 2 CeramTec. Ceramic Materials for Light-Weight Ceramic Polymer Armor System. CeramTec-Etec GmbH Gambar 3 Ceramic Technology Lectures note. FTUI Gambar 4 Ceramic Technology Lectures note. FTUI Gambar 5 Badwal and Foge. 1995. Solid Oxide Electrolyte Fuel Cell Review. CFC ltd: Australia Referensi Tabel Tabel 1 Saint-Gobain Ceramics. Ceramic Armor Protection Systems. SGC Tabel 2 Anonymous. Ceramic for Humidity Sencor. Ceramic Jurnal Tabel 3 Diktat Kuliah Refraktori

18