Anda di halaman 1dari 24

BAB I PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG Kulit merupakan organ terbesar pada tubuh manusia mebungkus otot-otot dan organ dalam. Kulit berfungsi melindungi tubuh dari trauma dan merupakan benteng pertahanan terhadap bakteri. Salah satu penyakit kulit yang paling sering dijumpai yakni Dermatitis yang lebih dikenal sebagai eksim, merupakan penyakit kulit yang mengalami peradangan. Dermatitis dapat terjadi karena bermacam sebab dan timbul dalam berbagai jenis, terutama kulit yang kering. Umumnya enzim dapat menyebabkan pembengkakan, memerah, dan gatal pada kulit. Dermatitis tidak berbahaya, dalam arti tidak membahayakan hidup dan tidak menular. Walaupun demikian, penyakit ini jelas menyebabkan rasa tidak nyaman dan amat mengganggu. Dermatitis muncul dalam beberapa jenis, yang masing-masing memiliki indikasi dan gejala Dermatitis yang muncul dipicu alergen (penyebab alergi) tertentu seperti racun yang terdapat pada benda asing. Dimanapun lokasi timbulnya gejala utama yang dirasakan pasien adalah gatal. Terkadang rasa gatal sudah muncul sebelum ada tanda kemerahan pada kulit. Gejala kemerahan biasanya akan muncul pada wajah, lutut, tangan dan kaki, namun tidak menutup kemungkinan kemerahan muncul akan terasa sagat kering, menebal atau keropong. Berdasarkan uraian tersebut, maka penulis tertarik untuk membuat makalah yang berjudul Asuhan Keperawatan Pada klien Dermatitis.

B. RUMUSAN MASALAH 1. Apa itu penyakit Dermatitis, klasifikasi, etiologi, tanda dan gejala, patofisiologi, manifestasi klinik, pemeriksaan penunjang dan diagnostik, penatalaksanaan medis dan keperawatan, evaluasi keperawatan Dermatitis? 2. Bagaimana Asuhan Keperawatan pada klien Dermatitis Kontak?

C. TUJUAN Tujuan umum 1. Mahasiswa mampu memahami definisi, klasifikasi, etiologi tanda dan gejala, patofisiologi, manifestasi klinik, pemeriksaan penunjang dan diagnostik, penatalaksanaan medis dan keperawatan, serta komplikasi Dermatitis. 2. Mahasiswa mampu melakukan asuhan keperawatan kepada klien Dermatitis Tujuan khusus a. Mampu Untuk Mengetahui Penyebab Penyakit Dermatitis b. Mampu Untuk Membedakan Jenis-Jenis Penyakit Dermatitis c. Mampu Untuk Memahami Asuhan Keperawatan Penyakit Dermatitis

BAB II PEMBAHASAN

A. KONSEP MEDIK

1. DEFINISI DERMATITIS Dermatitis adalah peradangan kulit epidermis dan dermis sebagai respon terhadap pengaruh faktor eksogen atau faktor endogen, menimbulkan kelainan klinis berubah eflo-resensi polimorfik (eritema, edema,papul, vesikel, skuama, dan keluhan gatal). Dermatitis adalah istilah kedokteran untuk kelainan kulit yang mana kulit tampak meradang dan iritasi. Keradangan ini bisa terjadi dimana saja namun yang paling sering terkena adalah tangan dan kaki. Dermatitis adalah peradangan kulit ( epidermis dan dermis ) sebagai respon terhadap pengaruh faktor eksogen atau pengaruh faktor endogen, menimbulkan kelainan klinis berupa efloresensi polimorfik ( eritema, edema, papul, vesikel, skuama) dan keluhan gatal (Djuadha, Adhi, 2007 ). Dermatitis adalah peradangan pada kulit ( imflamasi pada kulit ) yang disertai dengan pengelupasan kulit ari dan pembentukkan sisik ( Brunner dan Suddart 2000 ). Jadi dermatitis adalah peradangan kulit yang ditandai oleh rasa gatal.

2. ETIOLOGI Penyebab dermatitis belum diketahui secara pasti. Sebagian besar merupakan respon kulit terhadap agen-agen misal nya zat kimia, bakteri dan fungi selain itu alergi makanan juga bisa menyebabkan dermatitis. Respon tersebut dapat berhubungan dengan alergi. (Arief Mansjoer.1998.Kapita selekta)
3

Penyebab Dermatitis secara umum dapat dibedakan menjadi 2 yaitu Luar ( eksogen ) misalnya bahan kimia ( deterjen, oli, semen, asam, basa ), fisik ( sinar matahari, suhu ), mikroorganisme ( mikroorganisme, jamur). Dalam ( endogen ) misalnya dermatitis atopik. Penyebab dermatitis dapat berasal dari luar(eksogen), misalnya bahan kimia (contoh : detergen,asam, basa, oli, semen), fisik (sinar dan suhu), mikroorganisme (contohnya : bakteri, jamur) dapat pula dari dalam(endogen), misalnya dermatitis atopik.(Adhi Djuanda,2005) Sejumlah kondisi kesehatan, alergi, faktor genetik, fisik, stres, dan iritasi dapat menjadi penyebab eksim. Masing-masing jenis eksim, biasanya memiliki penyebab berbeda pula. Seringkali, kulit yang pecah-pecah dan meradang yang disebabkan eksim menjadi infeksi. Jika kulit tangan ada strip merah seperti goresan, kita mungkin mengalami selulit infeksi bakteri yang terjadi di bawah jaringan kulit. Selulit muncul karena peradangan pada kulit yang terlihat bentol-bentol, memerah, berisi cairan dan terasa panas saat disentuh dan .Selulit muncul pada seseorang yang sistem kekebalan tubuhnya tidak bagus. Segera periksa ke dokter jika kita mengalami selulit dan eksim. 3. TANDA DAN GEJALA DERMATITIS a. Rasa panas dan dingin yang berlebihan pada bagian kulit yang terkena eksima b. Rasa gatal terutama terasa pada malam hari. c. Akan tampak lepuhan-lepuhan kecil dan kulit bersisik yang keras pada permukaan kulit yang akan disertai dengan pembengkakan. d. e. Eksim akan sangat cepat sekali penularannya pada kulit yang lain. Eksim dapat dibedakan menjadi 2 yaitu eksim kering dan eksim basah

f. Eksim kering akan tampak pada kulitnya kering, bersisik, kemerah-merahan, kadang - kadang bengkak, dan terasa gatal. Sedangkan pada eksim basah

kulitnya akan tampak merah, bengkak, melepuh, dan basah, timbul bintilbintil yang mengandung air atau nanah yang menimbulkan rasa gatal. 4. KLASI FIKASI DERMATITIS a. Dermatitis kontak Dermatitis kontak adalah respon peradangan kulit akut atau kronik terhadap paparan bahan iritan eksternal yang mengenai kulit. Dermatitis kontak terbagi 2 yaitu : Dermatitis kontak iritan (mekanisme non imunologik) Dermatitis kontak alergik (mekanisme imunologik spesifik)

Perbedaan Dermatitis kontak iritan dan kontak alergik No. 1. Penyebab Dermatitis kontak iritan Iritan primer Dermatitis kontak alergik Alergen S.sensitizer 2. 3. 4. Permulaan Penderita Lesi Pada kontak pertama Semua orang Batas lebih jelas Eritema sangat jelas 5. Uji Tempel Pada kontak ulang Hanya orang yang alergik Batas tidak begitu jelas Eritema kurang jelas sesudah 24 jam kontak

Sesudah ditempel 24 Bila jam, angkat segera bila iritan

di bahan allergen di angkat, akan reaksi menetap atau

reaksi

meluas berhenti.

b. Dermatitis atopik Dermatitis atopik adalah keadaan peradangan kulit kronis dan residif, disertai gatal dan umumnya sering terjadi selama masa bayi dan anak-anak, sering berhubungan dengan peningkatan kadar IgE dalam serum dan riwayat atopi pada
5

keluarga atau penderita. Kelainan kulit berupa papul gatal, yang kemudian mengalami ekskoriasi dan likenifikasi, tempatnya dilipatan atau fleksural..

c.

Dermatitis numularis Merupakan dermatitis yang bersifat kronik residif dengan lesi berukuran

sebesar uang logam dan umumnya berlokasi pada sisi ekstensor ekstremitas. d. Dermatitis seboroik Merupakan golongan kelainan kulit yang didasari oleh factor konstitusi, hormon, kebiasaan buruk dan bila dijumpai pada muka dan aksila akan sulit dibedakan. Pada muka terdapat di sekitar leher, alis mata dan di belakang telinga.

5. PATOFISIOLOGI Dermatitis merupakan perdangan pada kulit,baik bagian dermis ataupun epidermis yang di sebabkan oleh beberapa zat alargen atau zat iritan.Zat tersebut masuk ke dalam kulit kemudian menyebabkan hipersensitifitas pada kulit yang terkena tersebut. Masa inkubasi sesudah terjadi sensititasi permulaan terhadap suatu antigen adalah 5-12 sedangkan reaksi setelah yang terkena berikutnya adalah 12-48 jam. Adapun factor-faktor yang ikut mendorong perkembangan dermatitis adalah gesekan,tekanan,balutan,macerasi,panas dan dingin,tempat dan luas daerah yang terkena adanyan penyakit kulit lain.

BAGAN PATOFISIOLOGI DERMATITIS

6. PATOGENESIS Dermatitis Kontak Iritan Pada dermatitis kontak iritan kelainan kulit timbul akibat kerusakan sel yang disebabkan oleh bahan iritan melalui kerja kimiawi maupun fisik. Bahan iritan merusak lapisan tanduk, dalam beberapa menit atau beberapa jam bahan-bahan iritan tersebut akan berdifusi melalui membran untuk merusak lisosom, mitokondria dan komponen-komponen inti sel. Dengan rusaknya membran lipid keratinosit maka fosfolipase akan diaktifkan dan membebaskan asam arakidonik akan membebaskan prostaglandin dan leukotrin yang akan menyebabkan dilatasi pembuluh darah dan transudasi dari faktor sirkulasi dari komplemen dan system kinin. Juga akan menarik neutrofil dan limfosit serta mengaktifkan sel mast yang akan membebaskan histamin, prostaglandin dan leukotrin. PAF akan mengaktivasi platelets yang akan menyebabkan perubahan vaskuler. Diacil gliserida akan merangsang ekspresi gen dan sintesis protein. Pada dermatitis kontak iritan terjadi kerusakan keratisonit dan keluarnya mediator- mediator. Sehingga perbedaan mekanismenya dengan dermatis kontak alergik sangat tipis yaitu dermatitis kontak iritan tidak melalui fase sensitisasi. Ada dua jenis bahan iritan yaitu : iritan kuat dan iritan lemah. Iritan kuat akan menimbulkan kelainan kulit pada pajanan pertama pada hampir semua orang, sedang iritan lemah hanya pada mereka yang paling rawan atau mengalami kontak berulang-ulang. Faktor kontribusi, misalnya kelembaban udara, tekanan, gesekan dan oklusi, mempunyai andil pada terjadinya kerusakan tersebut. Dermatitis Kontak Alergi Pada dermatitis kontak alergi, ada dua fase terjadinya respon imun tipe IV yang menyebabkan timbulnya lesi dermatitis ini yaitu : a.Fase Sensitisasi
8

Fase sensitisasi disebut juga fase induksi atau fase aferen. Pada fase ini terjadi sensitisasi terhadap individu yang semula belum peka, oleh bahan kontaktan yang disebut alergen kontak atau pemeka. Terjadi bila hapten menempel pada kulit selama 18-24 jam kemudian hapten diproses dengan jalan pinositosis atau endositosis oleh sel LE (Langerhans Epidermal), untuk mengadakan ikatan kovalen dengan protein karier yang berada di epidermis, menjadi komplek hapten protein. b.Fase elisitasi Fase elisitasi atau fase eferen terjadi apabila timbul pajanan kedua dari antigen yang sama dan sel yang telah tersensitisasi telah tersedia di dalam kompartemen dermis. Sel Langerhans akan mensekresi IL-1 yang akan merangsang sel T untuk mensekresi Il-2. Selanjutnya IL-2 akan merangsang INF (interferon) gamma. IL-1 dan INF gamma akan merangsang keratinosit memproduksi ICAM-1 (intercellular adhesion molecule-1) yang langsung beraksi dengan limfosit T dan lekosit, serta sekresi eikosanoid. Eikosanoid akan mengaktifkan sel mast dan makrofag untuk melepaskan histamin sehingga terjadi vasodilatasi dan permeabilitas yang meningkat. Akibatnya timbul berbagai macam kelainan kulit seperti eritema, edema dan vesikula yang akan tampak sebagai dermatitis.

7. MANIFESTASI KLINIS DERMATIS Pada umumnya manifestasi klinis dermatitis adanya tanda-tanda radang akut terutama pruritus ( gatal ), kenaikan suhu tubuh, kemerahan, edema misalnya pada muka ( terutama palpebra dan bibir ), gangguan fungsi kulit dan genitalia eksterna. a. Stadium akut : kelainan kulit berupa eritema, edema, vesikel atau bula, erosi dan eksudassehingga tampak basah. b. Stadium subakut : eritema, dan edema berkurang, eksudat mengering menjadi kusta. c. kronis : lesi tampak kering, skuama, hiperpigmentasi, papul dan likenefikasi.

d. Stadium tersebut tidak selalu berurutan, bisa saja sejak awal suatu dermatitis sejak awal memberi gambaran klinis berupa kelainan kulit stadium kronis.

8. PEMERIKSAAN DIANGNOSTIK a. Percobaan asetikolin ( suntikan dalam intracutan, solusio asetilkolin 1/5000). b. Percobaan histamin hostat disuntikkan pada lesi

9. PEMERIKSAAN LABORATORIUM a. Darah : Hb, leukosit, hitung jenis, trombosit, elektrolit, protein total, albumin, globulin b. Urin : pemerikasaan histopatologi

10. PENATALAKSANAAN DERMATITIS Pada prinsipnya penatalaksanaan dermatitis kontak iritan dan kontak alergik yang baik adalah mengidentifikasi penyebab dan menyarankan pasien untuk menghindarinya, terapi individual yang sesuai dengan tahap penyakitnya dan perlindungan pada kulit 1. Pencegahan Merupakan hal yang sangat penting pada penatalaksanaan dermatitis kontak iritan dan kontak alergik. Di lingkungan rumah, beberapa hal dapat dilaksanakan misalnya penggunaan sarung tangan karet di ganti dengan sarung tangan plastik, menggunakan mesin cuci, sikat bergagang panjang, penggunaan deterjen. 2. Pengobatan Pengobatan yang diberikan dapat berupa pengobatan topikal dan sistemik Pengobatan topikal Obat-obat topikal yang diberikan sesuai dengan prinsip-prinsip umum

10

pengobatan dermatitis yaitu bila basah diberi terapi basah (kompres terbuka), bila kering berikan terapi kering. Makin akut penyakit, makin rendah prosentase bahan aktif. Bila akut berikan kompres, bila subakut diberi losio, pasta, krim atau linimentum (pasta pendingin ), bila kronik berikan salep. Bila basah berikan kompres, bila kering superfisial diberi bedak, bedak kocok, krim atau pasta, bila kering di dalam, diberi salep. Medikamentosa topikal saja dapat diberikan pada kasus-kasus ringan. Jenis-jenisnya adalah :

1. Kortikosteroid Kortikosteroid mempunyai peranan penting dalam sistem imun. Pemberian topikal akan menghambat reaksi aferen dan eferen dari dermatitis kontak alergik. Steroid menghambat aktivasi dan proliferasi spesifik antigen. Ini mungkin disebabkan karena efek langsung pada sel penyaji antigen dan sel T. Pemberian steroid topikal pada kulit menyebabkan hilangnya molekul CD1 dan HLA-DR sel Langerhans, sehingga sel Langerhans kehilangan fungsi penyaji antigennya. Juga menghalangi pelepasan IL-2 oleh sel T, dengan demikian profilerasi sel T dihambat . Jenis yang dapat diberikan adalah hidrokortison 2,5 %, halcinonid dan triamsinolon asetonid. Cara pemakaian topikal dengan menggosok secara lembut. Untuk meningkatan penetrasi obat dan mempercepat penyembuhan, dapat dilakukan secara tertutup dengan film plastik selama 6-10 jam setiap hari. 2. Radiasi ultraviolet Sinar ultraviolet juga mempunyai efek terapiutik dalam dermatitis kontak melalui sistem imun. Paparan ultraviolet di kulit mengakibatkan hilangnya fungsi sel Langerhans dan menginduksi timbulnya sel panyaji antigen yang berasal dari sumsum tulang yang dapat mengaktivasi sel T supresor. Paparan ultraviolet di kulit mengakibatkan hilangnya molekul permukaan sel langehans (CDI dan HLA-DR), sehingga menghilangkan fungsi penyaji antigennya . Secara imunologis dan histologis PUVA akan mengurangi ketebalan epidermis, menurunkan jumlah sel Langerhans di epidermis, sel mast di dermis dan infiltrasi mononuklear. Fase induksi dan
11

elisitasi dapat diblok oleh UVB. Melalui mekanisme yang diperantarai TNF maka jumlah HLA- DR + dari sel Langerhans akan sangat berkurang jumlahnya dan sel Langerhans menjadi tolerogenik. UVB juga merangsang ekspresi ICAM-1 pada keratinosit dan sel Langerhans. 3. Siklosporin A Pemberian siklosporin A topikal menghambat elisitasi dari hipersensitivitas kontak pada marmut percobaan, tapi pada manusia hanya memberikan efek minimal, mungkin disebabkan oleh kurangnya absorbsi atau inaktivasi dari obat di epidermis atau dermis. 4. Antibiotika dan antimikotika Superinfeksi dapat ditimbulkan oleh S. aureus, S. beta dan alfa hemolitikus, E. koli, Proteus dan Kandida spp. Pada keadaan superinfeksi tersebut dapat diberikan antibiotika (misalnya gentamisin) dan antimikotika (misalnya clotrimazole) dalam bentuk topikal. 5. Imunosupresif topikal Obat-obatan baru yang bersifat imunosupresif adalah FK 506 (Tacrolimus) dan SDZ ASM 981. Tacrolimus bekerja dengan menghambat proliferasi sel T melalui penurunan sekresi sitokin seperti IL-2 dan IL-4 tanpa merubah responnya terhadap sitokin eksogen lain. Hal ini akan mengurangi peradangan kulit dengan tidak menimbulkan atrofi kulit dan efek samping sistemik. SDZ ASM 981 merupakan derivat askomisin makrolatum yang berefek anti inflamasi yang tinggi. Pada konsentrasi 0,1% potensinya sebanding dengan kortikosteroid klobetasol-17-propionat 0,05% dan pada konsentrasi 1% sebanding dengan betametason 17-valerat 0,1%, namun tidak menimbulkan atrofi kulit. Konsentrasi yang diajurkan adalah 1%. Efek anti peradangan tidak mengganggu respon imun sistemik dan penggunaan secara topikal sama efektifnya dengan pemakaian secara oral. Pengobatan sistemik Pengobatan sistemik ditujukan untuk mengontrol rasa gatal dan atau

12

edema, juga pada kasus-kasus sedang dan berat pada keadaan akut atau kronik. Jenis-jenisnya adalah . 1. Antihistamin Maksud pemberian antihistamin adalah untuk memperoleh efek sedatifnya. Ada yang berpendapat pada stadium permulaan tidak terdapat pelepasan histamin. Tapi ada juga yang berpendapat dengan adanya reaksi antigen-antobodi terdapat pembebasan histamin, serotonin, SRS-A, bradikinin dan asetilkolin. 2. Kortikosteroid Diberikan pada kasus yang sedang atau berat, secara peroral, intramuskular atau intravena. Pilihan terbaik adalah prednison dan prednisolon. Steroid lain lebih mahal dan memiliki kekurangan karena berdaya kerja lama. Bila diberikan dalam waktu singkat maka efek sampingnya akan minimal. Kortikosteroid bekerja dengan menghambat proliferasi limfosit, mengurangi molekul CD1 dan HLA- DR pada sel Langerhans, menghambat pelepasan IL-2 dari limfosit T dan menghambat sekresi IL-1, TNF-a dan MCAF. 3. Siklosporin Mekanisme kerja siklosporin adalah menghambat fungsi sel T penolong dan menghambat produksi sitokin terutama IL-2, INF-r, IL-1 dan IL-8. Mengurangi aktivitas sel T, monosit, makrofag dan keratinosit serta menghambat ekspresi ICAM-1 4. Pentoksifilin Bekerja dengan menghambat pembentukan TNF-a, IL-2R dan ekspresi ICAM-1 pada keratinosit dan sel Langerhans. Merupakan derivat teobromin yang memiliki efek menghambat peradangan. 5. FK 506 (Takrolimus) Bekerja dengan menghambat respon imunitas humoral dan selular. Menghambat sekresi IL-2R, INF-r, TNF-a, GM-CSF . Mengurangi sintesis leukotrin pada sel mast serta pelepasan histamin dan serotonin. Dapat juga diberikan secara topikal.
13

6.

Ca++ antagonis Menghambat fungsi sel penyaji dari sel Langerhans. Jenisnya seperti nifedipin dan amilorid.

7.

Derivat vitamin D3 Menghambat proliferasi sel T dan produksi sitokin IL-1, IL-2, IL-6 dan INF-r yang merupakan mediator-mediator poten dari peradangan. Contohnya adalah kalsitriol.

8. SDZ ASM 981 Merupakan derivay askomisin dengan aktifitas anti inflamasi yang tinggi. Dapat juga diberikan secara topical, pemberian secara oral lebih baik daripada siklosporin. Umum o Mengatasi gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit o Mengatasi hipotermia o Perbaikan kesadaran umum o Emolient untuk mengurangi kulit yang kaku Khusus pengobatan spesifik tergantung kausa. Umumnya dengan kortikosteroid dengan dosis awal 40-60 mg prednison/hari. Antibiotika diberikan terutama untuk kasus-kasus yang eksofoliasinya dalam keadaan lembab untuk menghindari infeksi.

14

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN

1. PENGKAJIAN Identitas Pasien Nama Pasien : Alamat : Pekerjaan Pasien : Umur : Agama/Suku: Keluhan Utama. Nyeri Gelisah Gatal Kerusakan intergitas kulit Pemeriksaan Fisik. Tekanan Darah : Nadi : Pernafasan : Suhu : Skala Nyeri : Riwayat Kesehatan.

15

a) Riwayat Penyakit Sekarang Tanyakan sejak kapan pasien merasakan keluhan seperti yang ada pada keluhan utama dan tindakan apa saja yang dilakukan pasien untuk menanggulanginya. Klien merasa nyeri Terdapat Vesikel/ bula pada Kulit Klien Gatal dan Lesi

b) Riwayat Penyakit Dahulu Apakah pasien dulu pernah menderita penyakit seperti ini atau penyakit kulit lainnya. Penyakit yang sama Klien Pernah Mengalami Penyakit yang sama sebelumnya Apakah klien pernah mengalami penyakit kulit sebelumnya

c) Riwayat Penyakit Keluarga Apakah ada keluarga yang pernah menderita penyakit seperti ini atau penyakit kulit lainnya. Apakah terdapat keluarga klien yang mengalami penyakit yang sama Apakah ada keluarga klien mengalami penyakit Kulit

d) Riwayat Psikososial Apakah pasien merasakan kecemasan yang berlebihan. Apakah sedang mengalami stress yang berkepanjangan. Cara klien menyelesaikan stresor Perasaan klien saat ini Respon klien terhdap penyakitnya Tingkat kecemasaan klien

e) Riwayat pemakaian obat Apakah pasien pernah menggunakan obat-obatan yang dipakai pada kulit, atau pernahkah pasien tidak tahan (alergi) terhadap sesuatu obat.
16

Pemakaian obat sebelumnya Klien pernah alergi terhadap obat

1. DIAGNOSA KEPERAWATAN Diagnosa keperawatan yang umumnya muncul pada klien penderita kelainan kulit seperti dermatitis kontak adalah sebagai berikut : a. Ganguan integritas kulit b. Resiko infeksi c. Gangguan rasa nyaman (nyeri dan gatal) yang berhubungan dengan proses inflamasi d. riko kerusakan kulit berhubungan dengan terpapar allergen e. Perubahan rasa nyaman berhubungan dengan pruritus f. Gangguan pola tidur berhubungan dengan pruritus g. Gangguan citra tubuh berhubungan dengan penampakan kulit yang tidak bagus.

2. NO

PERENCANAAN KEPERAWATAN NANDA RENCANA KEPERAWATAN NOC NIC

Outcome yang. P perawatan Kulit : Pengobatan Topikal. dianjurkan: Batasan Karakteriatik : Integritas Menghindari Jaringan : Kulit penggunaan kasur lapisan kulit (dermis) dan Membran linen dengan tekstur Gangguan pada Mukosa kasar Penyembuhan Menggunakan obat oles permukaan kulit Luka : untuk membasahi (epidermis) Tahapan Utama bibir dan mokosa oral Penyembuhan sesuai dengan Invasi dari struktur Luka : kebutuhan tubuh Tahapan Kedua Menahan diri dari Luka mulai pemberian panas Faktor-faktor yang kering. lokal, jika perlu berhubungan Menahan diri dari penggunaan sabun Eksternal (lingkungan) alkali pada kulit Memutar posisi diam Substansi kimia pasien setiap dua jam, Ganguan integritas kulit
17

Kebasahan Kelembaban

Internal (somatik) Defisit kelebaban tubuh

berdasarkan jadwal tertentu Menggunakan antibiotik topical untuk area yang sakit Menggunakan agen antiimflamasi topical pada area yang sakit Menggunakan Menggunakan agen antijamur topical untuk area yang sakit Memeriksa kulit seharihari untuk memeriksa resiko kerusakan Mendokumentasi tingkat kerusakan kulit Menambahkan kelembaban ke lingkungan dengan sebuah pelembab yang sesuai b. Pengawasan Kulit Aktifitas : Memantau area merah dan r Memantau kudis dan abrasi kulit Us akar dari kulit Memantau kelainan kekeringan dan kelembaban kulit Memantau warna kulit Memantau suhu kulit Mencatat perubahan kulit atau membrane mukosa Menginstruksikan anggota keluarga/pemberi perawatan tentang tanda-tanda dari kerusakan kulit, jika perlu.

18

Resiko infeksi Faktor Resiko


Penyakit kronik Mendapatkan kekebalan yang tidak adekuat

Hasil yang K disarankan : Integritas diameter jalan masuk. Status imun Pengetahuan : Kontrol infeksi Penyembuhan luka : Tujuan utama

Pertahanan utama yang tidak adekuat

Prosedur menyerang

yang

bersifat

kontrol Infeksi Batasi jumlah pengunjung/pembezuk . Gunakan sabun anti mikroba untuk mencuci tangan dengan benar. Cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan perawatan pada Gosok kulit pasien dengan alat anti bakteri dengan tepat. Lakukan terapi antibiotic yang tepat. Ajarkan pasien dan keluarga tentang tanda-tanda dan gejala infeksi dan kapan harus melaporkannya pada tim kesehatan. b. Penyembuhan Luka Catat karakteristik dari luka. cuci /bersihkan dengan sabun antibiotic, sebagai tambahan. Gunakan obat salap dengan tepat pada kulit / luka jika perlu. Bandingkan dan catat perubahan pada luka pasien. Peningkatan Citra Diri Aktivitas: Tentukan harapan gambaran diri pasien berdasarkan tahap perkembangan Gunakan bimbingan antisipasi untuk mempersiapkan pasien
19

Outcome yang disarankan: Batasan karakteristik: Adaptasi Respon nonverbal terhadap kemampuan terhadap perubahan tubuh fisik. yang Penghargaan actual(contoh:bentuk,strukt diri Gangguan citra diri

ure dan fungsi) Respon nonverbal terhadap penerimaan perubahan tubuh(contoh bentuk,struktur dan fungsi) Menyembunyikan bagian tubuh tanpa disengaja Menyembunyikan bagian tubuh Faktor yang berhubungan: Surgery

terhadap perubahan tubuh yang dapa diprediksi Pantau apakah pasien bisa melihat perubahan bagian tubuh Monitor frekuensi stattment diri yang kritis Identifikasi budaya pasien,agama,jenis kelamin dan umur.

3. PELAKSNAAN KEPERAWATAN Pelaksanaan 1. Mengatasi kerusakan integritas kulit 2. Mengatasi hipotermia 3. Meningkatkan konsep diri klien 4. Emolient untuk mengurangi kulit yang kaku keperawatan a. Mandikan pasien 2 kali sehari dengan air dingin, gunakan sabun yangmengandung pelembab. Setelah mandi dan dikeringkan segera oleskan obat topikal 2 kali sehari pada kelainan kulitnya. b. Supaya kulit tak menjadi kering, oleskan pelembab 2 kali sehari sehabis mandi. Walaupun kulit sudah sembuh, pemakaian pelembab tetap dianjurkan untuk mengatasi kekeringan pada kulit. c. Hindarkan faktor pencetus

d. Krim atau salep corticosteroid bisa mengurangi ruam dan mengendalikan rasa gatal.
20

4.

EVALUASI Evaluasi yang akan dilakukan yaitu mencakup tentang : a. Pasien bebas nyeri , gatal. b. Individu menilai keadaan dirinya terhadap hal hal yang realistis. c. Jaringan berangsur pulih d. Intengritas kulit dapat dipertahankan e. Pasien dapat mengungkapkan pengertian mengenai proses penyakit, kemungkinnan komplikasi dan program rehabilitasi. f. Tidak terjadi infeksi sekunder dan komplikasi. g. Tidak ada eksudat purulen disekitar luka. h. integritas kulit kembali normal. i. Kerusakan kulit berkurang. j. Klien tidak cemas lagi. k. Klien merasa nyaman.

21

BAB IV PENUTUP

A. KESIMPULAN

Berdasarkan penjelasan yang telah dipaparkan pada sebelumnya dapat kita ambil sebuah kesimpulan bahwa penyakit dermatitis merupakan peradangan kulit epidermis dan dermis sebagai respon terhadap pengaruh faktor eksogen atau faktor endogen, menimbulkan kelainan klinis efloresensi polimorfik ( eritema, edema, papul, vesikel, skuama) dan keluhan gatal. Klasifikasi Dermatitis adalah dermatitis kontak, dermatitis atopik, dermatitis numularis dan demertitis soboik. Penyebab dermatitis belum diketahui secara pasti. Sebagian besar merupakan respon kulit terhadap agen-agen misal nya zat kimia, bakteri dan fungi selain itu alergi makanan juga bisa menyebabkan dermatitis. Manifestasi klinis dermatitis adanya tanda-tanda radang akut terutama pruritus ( gatal ), kenaikan suhu tubuh, kemerahan, edema misalnya pada muka (terutama palpebra dan bibir), gangguan fungsi kulit dan genitalia eksterna. Pemeriksaan penunjang dan lab dibutuhkan untuk menegakkan diagnosa medis maupun keperawatan, komlikasi yang mungkin muncul pada penatalaksaan medis dan keperawatan adalah infeksi. Asuhan keperawatan yang dapat dilakukan mencakup beberapa diagnosa yaitu Kerusakan integritas kulit yang berhubungan dengan perubahan fungsi barier kulit, nyeri dan gatal yang berhubungan dengan lesi kulit, perubahan pola tidur yang berhubungan dengan pruritus, perubahan citra tubuh yang berhubungan dengan penampakan kulit yang tidak baik, kurang pengetahuan tentang perawatan kulit dan cara cara menangani kelainan kulit, resiko infeksi berhubungan dengan lesi, bercak bercak merah pada kulit.

22

B. SARAN a. Diharapkan kepada para pembaca agar dapat memahami dari isi ASKEP kami. Dan dapat menambah wawasan para pembaca kami sadar bahwaASKEP yang b. kami buat masih jauh dari kesempurnaan.

Diharapkan selalu menjaga kebersihan tubuh untuk menghindari penyakit dermatitis

c. Memberikan asuhan keperawatan kepada klien yang mengalami penyakit dermatitis secara profesional d. Memberikan pendidkan kesehatan kepada masyarakat tentang kebersihan diri dan pola diet yang baik.

23

24