Anda di halaman 1dari 41

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Indonesia merupakan negara kepulauan yang memiliki panjang pantai sekitar 81.000 km. Dengan kondisi alam dan iklim yang hampir tidak banyak mengalami perubahan sepanjang tahun, perairan pantai Indonesia sangat memungkinkan bila memiliki banyak jenis biota ekonomis. Echinodermata merupakan hewan triploblastik selomata. Hewan ini tubuhnya berduri terdapat 6750 spesies hidup. Tubuhnya mempunyai bentuk simetri radial yang dibagi menjadi lima bagian. Rangka berupa keping-keping kapur terdapat di dalam kulit dan pada umumnya mempunyai duri. Semua Echinodermata hidup di laut. Gerakan Echinodermata lambat dan gerakannya menggunakan kaki pembuluh (kaki ambulakral). Hewan-hewan ini dibagi ke dalam lima kelompok utama antara lain bintang laut (Astreroidea), landak laut (Echinoidea), bintang ular (Ophiuroidea), lili laut (Crinoidea), bulu babi (Echinoidea) dan teripang (Holothuroidea). Hewan-hewan ini sangat umum dijumpai di daerah pantai terutama di daerah terumbu karang. Di Indonesia dan sekitarnya (kawasan IndoPasifik Barat) terdapat bintang laut 87 jenis, landak laut 84 jenis, bintang ular 142 jenis, lili laut 91 jenis, dan teripang sebanyak 141 jenis. Makanannya berupa sisa organisme yang telah mati atau organisme lain yang lebih kecil. Peranan hewan ini cukup besar bagi sumber daya manusia dimana merupakan sumber makanan yang bergizi dan nilai jual dari teripang ini cukup mahal diekspor ke luar negeri. Beberapa jenis Echinodermata mempunyai manfaat untuk makanan, misalnya tripang dan telur bulu babi. Selain itu, banyak hewan ini yang bertindak sebagai pembersih karena memakan bangkai atau sisa-sisa hewan lain yang terdapat di pantai. Akan tetapi, ada jenis-jenis tertentu dari bintang laut yang dapat merusak binatang karang sehingga banyak yang mati karena dimakan.

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 1 of 41

BAB II Pengertian, dan Ciri Umum Filum Echinodermata

2.1. Pengertian Filum Echinodermata Echinodermata berasal dari bahasa Yunani yaitu echinos berarti landak, derma berarti kulit. Jadi echinodermata berarti hewan yang kulitnya berduri-duri. Hewan ini biasanya hidup di pantai dan di dalam laut sampai kedalaman sekitar 366 m. Sebagian hidup bebas, hanya gerakannya lamban, tidak ada yang parasit. Keistimewaan Echinodermata adalah memiliki tubuh (organ tubuh) lima atau kelipatannya. Di samping itu, hewan ini memiliki saluran air yang sering disebut sistem ambulakral. Sistem ini digunakan untuk bergerak, bernafas, atau untuk membuka mangsanya yang memiliki cangkok. Ciri umum lainnya adalah pada waktu masih larva tubuhnya berbentuk simatris bilateral dan hidup sebagai plankton kemudian bermetamorfosa menjadi simetris radial ketika dewasa, tidak berkepala, tubuh tersusun dalam sumbu oval aboral. Echinodermata tidak mempunyai sendi ataupun rangka untuk bergerak (walaupun

Echinodermata mempunyai rangka luar), melainkan bergerak menggunakan sistem hidrolik saluran air (water vascular system) yang membantunya dalam pergerakan. Sistem saluran air mempunyai banyak tonjolan-tonjolan yang disebut sebagai kaki tabung (tube feet) pada bagian ventral lengan yang membantunya dalam pergerakan dan makan. Tubuh tertutup epidermis tipis yang menyelubungi rangka messodermal (rangka di dalam). Rangka terdiri atas ossicle atau pelat-pelat kapur yang dapat digerakkan atau tidak. (Via Rifkia, S. Far)

Gambar 1. (a) Bintang laut; (b) Bintang ular laut; (c) Bulu babi; (d) Mentimun laut

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 2 of 41

Permukaan tubuh terbagi menjadi 5 bagian yang simetris terdiri atas daerah ambulakral (tempat menjulurnya kaki tabung dan daerah interambulakral (inter radii) yang tidak ada kaki tabungnya. Sistem ambulakral sebenarnya merupakan sistem saluran air. Sistem saluran air ini terdiri atas: a. Madreporit, merupakan lubang tempat masuknya air dari luar tubuh. b. Saluran batu c. Saluran cincin d. Saluran radial, meluas ke seluruh tubuh. e. Saluran lateral f. Ampula g. Kaki tabung Sistem ini berfungsi untuk bergerak, bernafas atau membuka mangsa. Pada hewan ini air laut masuk melalui lempeng dorsal yang berlubang-lubang kecil (madreporit) menuju ke pembuluh batu. Kemudian dilanjutkan ke saluran cincin yang mempunyai cabang ke lima tangannya atau disebut saluran radial selanjutnya ke saluran lateral. Pada setiap cabang terdapat deretan kaki tabung dan berpasangan dengan semacam gelembung berotot atau disebut juga ampula. Dari saluran lateral, air masuk ke ampula. Saluran ini berkahir di ampula rongga tubuh (coelem) luas dan dilapisi peritoneum bercilia dalam perkembangannya sebagian tubuh menjadi sistem pembuluh air terdiri avertebrata lainnya. Sistem pembuluh air terdiri atas madreporit, saluran batu, saluran cincin, saluran radial, saluran lateral, ampula dan kaki tabung. Sistem air ini berfungsi untuk menggerakkan kaki tabung dengan cara mengatur masuk dan keluarnya air laut melalui madeporit kontraksi ampula mengatur volume air dalam kaki tabung, berarti mengatur gerak kaki tabung. Kaki tabung berfungsi untuk merayap, berpegang pada substrat, memegang mangsa atau membantu pertukaran gas O2 dan CO2. (dr. Rr. Putri Adimukti)

Gambar 2. Struktur tubuh bintang laut

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 3 of 41

2.2. Sistem Reproduksi Filum Echinodermata Echinodermata mempunyai jenis kelamin terpisah, sehingga ada yang jantan dan betina. Fertilisasi terjadi di luar tubuh, yaitu di dalam air laut. Telur yang telah dibuahi akan membelah secara cepat menghasilkan blastula, dan selanjutnya berkembang menjadi gastrula. Gastrula ini berkembang menjadi larva. Larva atau disebut juga bipinnaria berbentuk bilateral simetri. Larva ini berenang bebas di dalam air mencari tempat yang cocok hingga menjadi branchidaria, lalu mengalami metamorfosis dan akhirnya menjadi dewasa.

Gambar 3. Perkembangan telur bintang laut setelah terjadi pembuahan.

Sistem reproduksi dari filum echinodermata ini berada sesuai dengan jenisnya. Seperti pada kelas asteroidea melakukan reproduksi dengan cara asexsual (pembelahan) yang disebut fissiparity artinya membelah dengan jalan fission diawali dengan penyekatan pisin pusat menjadi 2 bagian kemudian memisah dan masing-masing potongan melengkapi bagian tubuhnya. Ada juga secara sexual dioecius mempunyai 5 pasang gonad pada tiap tangannya. Telur dan sperma dilepas ke air, pembuahan di luar, 2 hari kemudian menjadi blastula yang berenang bebas dan masih simetri bilateral, gastrula dan larva bipinnaria, enam atau tujuh minggu kemudian larva turun ke substrat dan mengalami metamorfora menjadi bentuk simetri radial seperti yang dewasa. Untuk kelas ophiurridem juga dioecius, pembuahan di luar, larvanya disebut ophiopluteus yang berenang bebas untuk kelas echinoidea sama dengan ophiurridea, hanya nama larva yang dihasilkan disebut echinopluteus. Untuk kelas holothuridea dioecius
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 4 of 41

tetapi ada yang hermaprodit porotandri, gonad hanya sebuah berbentuk seperti sekat pembuluh yang bercabang dan menyatu menjadi gonaduct yang berhubungan dengan gonopore di pangkal tentakel. Larvanya disebut auricularia untuk kelas crinoidea dioecius. Gonad terletak pada pangkal beberapa pinnule atau pangkal tangan, pembuahan di luar. Larvanya disebut vitelaria yang tidak makan, berenang bebas untuk beberapa hari selanjutnya turun dan melekat dan menjalani proses metamorfosa menjadi bentuk larva bertangkai yang kecil disebut larva pentacrinoid.

2.3. Sistem Pencernaan Sistem pencernaan makanan hewan ini sudah sempurna. Sistem pencernaan dimulai dari mulut yang posisinya berada di bawah permukaan tubuh. Kemudian diteruskan melalui faring, ke kerongkongan, ke lambung, lalu ke usus, dan terakhir di anus. Anus ini letaknya ada di permukaan atas tubuh dan pada sebagian Echinodermata tidak berfungsi. Pada hewan ini lambung memiliki cabang lima yang masing-masing cabang menuju ke lengan. Di masingmasing lengan ini lambungnya bercabang dua, tetapi ujungnya buntu. Kebiasaan makan dari filum echinodermata juga berbeda berdasarkan jenisnya. Untuk kelas asteroidean termasuk karnivora dan memangsa berbagai avertebrata lain, polip colentrata dan ikan, bahakan ada yang makan bangkai. Untuk kelas ophiroidea merupakan suspention feeder beberapa sebagai filter feeder atau deposit feeder dan seavenger. Untuk jenis echionoidea mempunyai gigi 5 buah, tajam kuat digunakan untuk mengunyah (Lentera Aristoteles). Makanannya adalah ganggang, hewan sessile, bangkai dan detritus.

2.4. Sistem Respirasi Echinodermata bernafas menggunakan paru-paru kulit atau dermal branchiae (Papulae) yaitu penonjolan dinding rongga tubuh (selom) yang tipis. Tonjolan ini dilindungi oleh silia dan pediselaria. Pada bagian inilah terjadi pertukaran oksigen dan karbondioksida. Ada pula beberapa jenis Echinodermata yang bernafas dengan menggunakan kaki tabung. Sisa-sisa metabolisme yang terjadi di dalam sel-sel tubuh akan diangkut oleh amoebacyte (sel-sel amoeboid) ke dermal branchiae untuk selanjutnya dilepas ke luar tubuh.

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 5 of 41

2.5. Sistem Peredaran Darah Sistem peredaran darah Echinodermata umumnya tereduksi, sukar diamati. Sistem peredaran darah terdiri dari pembuluh darah yang mengelilingi mulut dan dihubungkan dengan lima buah pembuluh radial ke setiap bagian lengan.

2.6. Sistem Saraf Sistem saraf terdiri dari cincin saraf dan tali saraf pada bagian lengan-lengannya.

Gambar 4. Struktur umum bagian tubuh bintang laut.

(dr. Rr. Putri Adimukti)

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 6 of 41

BAB. III Klasifikasi Echinodrmata. Penyebaran, Isolasi Bahan Aktif, Cara Pengolahan dan Kegunaan Zat Aktif Filum Echinodermata dilasifikasikan dalam 5 kelas, yaitu: 1. Kelas Asteroidea (Sea Star) 2. Kelas Ophiuroidea (Brittle Star) 3. Kelas Echinoidean (Sea Urchin) 4. Kelas Crinoidea (Sea Lilies) 5. Kelas Holothuroidea (Sea Cucumber) 3.1. Kelas Asteroidea (Sea Star) Biasanya disebut bintang laut, karena bentuk tubuhnya seperti bintang (penta merous), tangannya 5 buah, diameter antara 10-20 cm. Tangan bagian bawah disebut oral sedangkan bagian atas disebut obural. Dari mulut sampai ujung tangan terdapat lekukan memanjang. Pada tiap lekukan terdapat duri-duri yang dapat digerakkan untuk melindungi kaki tabung. Anus dan anodreporit terdapat pada bagian aboral.

Gambar 5. Bintang laut

Hewan-hewan asteroid berdiskus (bercakram) sentral dengan penjuluran-penjuluran yang berongga dan bercabang-cabang sebagai selom. Asteroid mempunyai telapak kaki berbentuk tabung dan terletak pada alur sepanjang sisi oral penjuluran-penjuluran itu. Contoh: Asterias vulgaris (bintang laut). Pada bintang laut (star fish) jelas dapat dibedakan permukaan atas (sisi aboral) dan permukaan bawah (sisi oral). Pada sisi aboral terdapat papan berwarna yang disebut madreporit yang letaknya pada persimpangan empat dari 2 penjuluran. Seluruh tubuhnya tertutup duri kecuali pada lekuk sisi oral yang disebut selah ambulakral. Alat gerak berupa tabung telapak, biasanya 4 buah, terletak dalam celah ambulakral. Dinding selom menonjol sebagai kantong yang disebut branki dan papulae. Branki muncul diantara papan-papan kapur, dan berfungsi sebagai alat pernapasan dan eksresi. Pada permukaan tubuhnya terdapat pediselariae, sebagai alat-alat tambahan dan berbentuk seperti angkup (forsep) yang berguna untuk menghilangkan benda-benda asing pada permukaan tubuhnya.
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 7 of 41

Sistem saraf Pada bintang laut terdapat cincin saraf dalam cakram. Pada tiap penjuluran tubuhnya terdapat saraf radial pada sisi ventral. Saraf ini bercabang-cabang halus banyak sekali. Tiap saraf radial berakhir sebagai sebuah mata pada tiap penjuluran tubuh. Reproduksi Jenis kelamin terpisah, namun pada tiap penjuluran terdapat sepasang gonad. Masingmasing gonad berlubang pada sisi aboral di dekat pangkal penjuluran. Telur dan sperma dicurahkan dalam satu musim, dan fertilisasi terjadi di luar tubuh (dalam air). Embrio tumbuh menjadi larva dan berenang bebas. Larva itu bersimetri bilateral. (dr. Rr. Putri Adimukti dan Via Rifkia, S. Far) 3.1.1. Cara Pengolahan dan Isolasi Bahan Aktif Starfish merupakan salah satu jenis hewan laut yang sangat mengganggu bagi para nelayan karena karena zat saponin yang dikeluarkannya yang dapat merusak lahan perikanan terutama bagi pada peternakan kerang-kerangan. Di Hokkaido Jepang starfish ini banyak dibunuh dan menjadi sampah. Oleh karena itu beberapa trial menjadikan starfish ini sebagai regulator perkembangbiakan tanaman. Selain itu ada satu spesies yang sangat beracun yaitu jenis thorns starfish Acanthaster planci. Reaksi yang ditumbulkannya bila terkena racun dari venom A. planci yaitu berupa gata-gatal, kemerahan, pembengkakan sampai edema local, reaksi ini terjadi pada beberapa jam setelah kontak sampai bisa beberapa minggu. Reaksi yang lebih berat dari nyeri otot, kekauan pada sendi-sendi kecil dan besar, kelemahan sampai kelumpuhan dapat terjadi. Gejala yang lainnya dapat berupa mual dan muntah, sakit kepala dan batuk.

Gambar 8. Thorn starfish (A. planci)


Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 8 of 41

Salah satu contoh Isolasi bahan aktif dari asteroidea yang diambil dari Asterias amurensis dapat dilihat sebagai berikut : 1. Esktraksi Lipid Bahan diambil dari gonad dan organ vicera dari A. Amurensis dan dilarutkan dengan campuran pelarut Chloroform : Methanol : air yang terdestilasi dengan metode Bligh and Dyer dengan modifikasi yang menghasilkan ratio campuran 10:5:3, v/v/v. Estrak lipid ini dilarutkan kembali dengan chloroform dan disimpan dibawah gas argon dalam keadaan gelap pada suhu -20oC. 2. Fraksinasi Total lipid Polar lipid (PL) dan nonpolar lipid (NL) dipisahkan dari total lipid menggunakan Sep-Pak Vac 12 cc silica cartridges dengan metode yang dibuat oleh Juaneda dan Rocquelin. Sampel lipid diambil dari atas cartridge dan dilarutkan dengan chloroform dan methanol secara bertahap. 3. Analisis lipid Non polar lipid ditentukan dengan menggunakan kromatografi lapis tipis commercial silica gel 60F dengan menggunakan single step development system yang terdiri dari n-hexane: diethyl ether: acetic acid (80:20:1, v/v/v). Wadah kemudiah disemprotkan 50% H2SO4 dan dipanaskan pada suhu 150-160oC selama 15 menit. Setiap titik diidentiikasikan dengan Authentic lipid standards dan kemudian komposisi lipid dianalisis menggunakan scanner and Image software. Monoglycerides (1-MG dan 2-MG) ditentukan dengan menggunakan Kromatografi lapis tipis menggunakan n-hexane: diethyl ether: actic acid (50:50:1, v/v/v) dan 50% H2SO4 sebagai reagen pendeteksi. Polar Lipid ditentukan dengan kromatografi lapis tipis dengan campuran larutan chloroform: methanol: air (65:25:4, v/v/v) dan 50% H2SO4 sebagai reagen pendeteksi. Phosphatidylserine ditentukan dengan menggunakan campuran larutan Chloroform: methanol: 25% ammonia (65:25:5, v/v/v) dan ninhydrin sebagai reagen pendeteksi. 4. Fatty Acid Fatty Acid methyl ester diambil dari polar lipid yang diambil dari sampelgonad dan vicera dengan metode yang dibuat oleh Prevot dan Mordrest. Sampel Lipid kering dilarutkan dalam 1 ml n-hexane dan ditambhakan dengan 2 ml larutan methanolic 2N-NaOH. Campuran kemudian dikocok dan dipertahankan pada suhu 50oC selama 20 detik dan kemudian ditambahkan dengan 0,2 ml larutan methanolic 2N-HCl. Kemudian lapisan n-hexane
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 9 of 41

dikumpulkan, dikonsentrasikan ke dalam alat gas chromatograph dengan flame ionization detection. Temperaturnya pada collumn, detector dan injector berturut-turut diatur pada 170,250,240oC. Fatty Acids diidentifikasi dengan membandingkan waktu puncak retensi dengan Authentic standard dan dengan mengikuti teori hubungan linier antara unit karbon atau ikatan rangkap dari fatty Acids dan logaritma dari waktu retensi yang saling berhubungan. 5. Menentukan Sphingoid Base dari Cerebroside Starfish Cerebrosides dipisahkan dari fraksi polar Lipid organ dalam dengan menggunakan Kromatografi lapis tipis dalam campuran chloroform: methanol: air (65:25:4, v/v/v). Pita lipid yang berhubungan dengan cerebrosides divisualisasikan di bwah sinar UV dalam ruang gelap dan dibandingkan dengan authentic standard. Pita yang mengandung cerebrosides ditandai dan segera dilarutkan dengan methanol. Larutan methanol dievaporasi, dilarutkan ke dalam campuran chloroform: methanol: air (10:5:3, v/v/v) dan ditempatkan ke dalam corong yag terpisah untuk mengeluarkan gel silica. Corong yang terpisah ini dipertahankan pada suhu 4-5oC sepanjang malam dan kemudain lapisan chloroform dikumpulkan dan dievaporasi untuk mendapatkan sereborosides. Untuk Mengisolasi sphingoid base, srebrosides yang sudah jadi di campurkan pada hidorlisi alakaline yang kuat (10% Ba(OH)2cair: dioxane, 1:1, selama 24 jam pada suhu 110oC. Sphingoid bebas ini kemudian diekstraksi dengan diethyl eter dan dimurnikan dengan silica kromatografi lapis tipis dalam campuran chloroform: methanol: ammonia (40:10:1, v/v/v). Komposisi sphingoid base ditentukan melalui oksidasi dengan sodium periodate. Sphingoid base juga dianalisis dengan GC-MS dalam DB capillary column pada suhu 220oC setelah mengubahnya dalam bentuk derivate N-acetyllated-Otrimethylsilylated. 3.1.2. Senyawa Bioaktif dan Potensi Farmakologi Kandungan bioactive utama dari asteroidea adalah saponin, yaitu asterosaponin, lebih dari 70 jenis asterosaponin sudah diidentifikasikan sejenis sulfat steroidal glycoside yang diambil dari ekstrak starfish. Jenis Ikatan asterosaponin ini adalah 20-hydroxy dan 23-oxo functionalities di dalam struktur Thornasterol A Sulfat.

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 10 of 41

Gambar 6. Struktur thornasterol Sulfat

Gambar 7. Struktur Kimia Asterosaponin

Beberapa kandungan lain yang berguna sudah berhasil diisolasi pada class ini yaitu : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Gangliosides sejenis glikospigolipids yang memiliki rantai gula di tengah Spingosine, suatu hidrolisis dari Sphingolipid. Glikosilseramides (sphingoid base) Sphinganine Sphingoid Bases Ophidiacereboroside

Gambar 7. Saponins Composition Pada penelitian yang dilakukan oleh Marta S. Maier dkk yang menyebutkan asterosaponin mengandung beberapa zat aktif lainnya yaitu steroidal mono- and diglycosides.
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 11 of 41

Kandungan asterosaponin ini memiliki efek farmakologis yaitu sebagai antifungal, antiviral, hemolytic agent, imunomodulator dan juga mempunyai efek cytotoxic. Pada penelitian yang dilakukan oleh Iorrizzi M.; Marino S.De; Zollo F. menyebutkan bahwa adanya kandungan oligoglicosydes dan ini hanya pada phylum echinodermata dan terutama pada class asteroidean (sea star). Sebagai anti kanker terdapat beberapa penelitan yang sudah dilakukan. Pada penelitian yang dilakukan oleh Inagi dkk berhasil mengisolasi untuk pertama kalinya zat trisialoganglioside LLG-5 dari sea star Linckia Laevigata yang dibuktikan sebagai zat yang lebih neuritogenic terhadap sel PC12 tikus dengan pheochromocytoma (suatu tumor neuroendokrin) dibandingkan dengan CEG-3 dan CEG-6. Sedangkan Higuchi et al. berhasil mengisolasi Active glycoside GP-3 dari starfish Asterina pectinifera dan dibuktikan kurang neuritogenik terhadap tikus dengan pheochromocytoma pada sel PC12 dibandingkan CEG-3, CEG-6 dan LLG-5. Pada penelitian lain yaitu han et al. adanya steroidal glicocyde (Linckosides) yang berhasil diisolaso dari Okinawan sea star Linckia laevigata. Linckosides ini dapat meningkatkan aktifitas neuritogenic dari NGF. Pada penelitian yang dilakukan oleh Alla A. Kicha dkk, berhasil mengisolasi 2 Polihydrosysteroid, 8 polyhydroy steroid glycoside baru termasuk 4 triosides, 2 biosides, 8 monoside dan 8 zat yang tidak diketahui dari estrac alcohol Far Eastern Spiny red Starfish Hipassteria kurilensis yang berasal dari laut Okhotsk dekat kepulauan Kuril. Pada penelitian berikutnya mereka berhasil mengisolasi lagi 4 asterosaponin baru yang berasal dari spesies yang sama dengan nama hippasteriosides A-D. Semua zat tersebut di atas diduga memiliki efek cytotoxic dan kapabilitas yang sama untuk menginhibisi tumor colon sel HT-29 pada manusia. Pada penelitan lain yang dilakukan oleh Feresteh dkk, berhasil mengisolasi jenis glikolipid yang diambil dari African Starfish Narcissia canariensis. Glikolipid ini sejenis ophidiacerebrosides (B,C,D) yang memiliki keaktifan farmakologi yang sama dengan yang terdapat pada Ophidiaster ophidiamus. Dan pada penilitian ini juga mendapatkan bahwa glikolipid ini memiliki efek sitotoxic terhadap sel kanker pada manusia yaitu mulitiple myeloma, colorectal adenocarcinoma, dan glioblastoma (suatu tumor otak yang terbanyak). (dr. Richard Siahaan)

3.2. Kelas Ophiuroidea

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 12 of 41

Gambar 8. Bintang ular

Seperti echinodermata lainnya, ophiuroidea memiliki rangka dari kalsium karbonat. Bentuk tubuhnya mirip dengan asteroidea. Kelima lengan ophiuroidea menempel pada cakram pusat yang disebut calyx. Ophiuroidea memiliki lima rahang. Di belakang rahang ada kerongkongan pendek dan perut besar, serta buntu yang menempati setengah cakram. Ophiuroidea tidak memiliki usus maupun anus. Pencernaan terjadi di perut. Pertukaran udara dan ekskresi terjadi pada kantong yang disebut bursae. Umumnya ada 10 bursae. Kelamin terpisah pada kebanyakan spesies. Ophiuroidea memiliki gonad. Gamet disebar oleh bursal sacs. Sistem saraf terdiri atas cincin saraf utama yang bekerja di sekitar cakram utama. Ophiuroidea tidak memiliki mata, atau sejenisnya. Tetapi, mereka memiliki kemampuan untuk merasakan cahaya melalui reseptor pada epidermis. Baik Ophiurida maupun Euryalida memiliki lima lengan yang panjang, langsing, fleksibel, dan berbentuk seperti cambuk. Mereka dibantu dengan rangka internal yang terbuat dari kalsium karbonat. Pembuluh dari sistem vaskular air berakhir di kaki tabung. Sistem vaskular air umumnya memiliki satu madreporit. Kaki tabung tidak memiliki penghisap dan ampulla. Ophiuroidea memiliki kemampuan untuk meregenerasi kaki yang putus. Ophiuroidea menggunakan kemampuan ini untuk melarikan diri dari predator, seperti kadal, yang mampu memutuskan ekor mereka untuk membingungkan pengganggu seperti pada bintang ular.

Gambar 9. Anatomi bintang laut

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 13 of 41

Bintang ular adalah hewan dari filum Echinodermata, yang memiliki hubungan dekat dengan bintang laut. Mereka berjalan di dasar laut dengan menggunakan lengan fleksibel mereka untuk bergerak. Bintang ular umumnya memiliki lima lengan berbentuk seperti cambuk yang panjangnya bisa mencapai 60 cm (2 kaki) pada spesimen terbesar. Ada sekitar 1.500 spesies bintang ular yang hidup sekarang, dan mereka kebanyakan ditemukan pada kedalaman lebih dari 500 meter (1.620 kaki). Bintang ular dapat ditemukan pada perairan besar, dari kutub sampai tropis. Berdasarkan fakta, lili laut, teripang, dan bintang ular merajai dasar laut pada kedalaman lebih dari 500 meter, di seluruh dunia. Bintang ular menggunakan lengan mereka untuk bergerak. Mereka, tidak seperti bintang laut, bergantung pada kaki tabung. Bintang laut bergerak dengan menggerakan lengan mereka yang sangat fleksibel dan membuat mereka bergerak seperti ular. Pergerakan mereka mirip dengan hewan simetri bilateral. Sistem pernapasan Pernapasan dilakukan oleh 5 pasang kantong kecil yang bercelah di sekitar mulut, alat ini berhubungan dengan saluran alat reproduksi (gonad). Sistem pencernaan makanan Alat-alat pencernaan makanan terdapat dalam bola cakram, dimulai dari mulut yang terletak di pusat tubuh kemudian lambung yang berbentuk kantong. Hewan ini tidak memiliki anus. Di sekeliling mulut terdapat rahang yang berupa 5 kelompok lempeng kapur.Makanan dipegang dengan satu atau lebih lengannya, kemudian dihentakkan dan dengan bantuan tentakel dimasukkan ke mulut. Sesudah dicerna, bahan-bahan yang tidak tercerna dibuang ke luar melalui mulutnya. Sistem reproduksi Jenis kelamin hewan ini terpisah. Hewan ini melepaskan sel kelamin ke air dan hasil pembuahannya akan tumbuh menjadi larva mikroskopis yang lengannya bersillia, disebut pluteus. Pleteus kemudian mengalami metamorfosis menjadi bentuk seperti bintang laut dan akhirnya menjadi bintang ular. (dr. L. Nurlinda P)

3.3. Kelas Echinoidea Kelas Echinoidea kurang lebih terdiri dari 1437 species dan subspecies. Salah satu ordo dari kelas Echinoidea yang terkenal memiliki banyak manfaat adalah ordo Cidaroida atau sea urchin atau bulu babi atau landak laut. Bulu babi memiliki bentuk dasar tubuh segilima. Mempunyai lima pasang garis kaki tabung dan duri panjang yang dapat digerakkan. Kaki tabung
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 14 of 41

dan duri memungkinkan binatang ini merangkak di permukaan karang dan juga dapat digunakan untuk berjalan di pasir. Cangkang luarnya tipis dan tersusun dari lempengan-lempengan yang berhubungan satu sama lain. Hewan ini tidak mempunyai lengan. Tubuhnya umumnya berbentuk seperti bola dengan cangkang yang keras berkapur dan dipenuhi dengan duri-duri. Durinya amat panjang, lancip seperti jarum dan sangat rapuh. Duri-durinya terletak berderet dalam garis-garis membujur dan dapat digerak-gerakkan, panjangnya dapat mencapai ukuran 10 cm dan lebih. Penyelam yang tidak menggunakan alas kaki mudah sekali tertusuk durinya sehingga akan sedikit merasakan demam karena bisa pada duri tersebut, racunnya sendiri dapat dinetralisir dengan amonia, perlakuan asam ringan (jeruk lemon atau cuka). Berdasarkan bentuk tubuhnya, kelas Echinodoidea dibagi dalam dua subkelas utama, yaitu bulu babi beraturan (regular sea urchin) dan bulu babi tidak beraturan (irregular sea urchin), dan hanya bulu babi beraturan saja yang memiliki nilai konsumsi. Tubuh bulu babi sendiri terdiri dari tiga bagian, yaitu bagian oral, aboral, dan bagian diantara oral dan aboral. Pada bagian tengah sisi aboral terdapat sistem apikal dan pada bagian tengah sisi oral terdapat sistem peristomial. Lempeng-lempeng ambulakral dan interambulakral berada diantara sistem apikal dan sistem peristomial. Di tengah-tengah sistem apikal dan sistem peristomial termasuk lubang anus yang dikelilingi oleh sejumlah keping anal (periproct) termasuk diantaranya adalah keping-keping genital. Salah satu diantara keping genital yang berukuran paling besar merupakan tempat bermuaranya sistem pembuluh air (waste vascular system). Sistem ini menjadi ciri khas Filum Echinodermata, berfungsi dalam pergerakan, makan, respirasi, dan ekskresi. Sedangkan pada sistem peristomial terdapat pada selaput kulit tempat menempelnya organ lentera aristotle, yakni semacam rahang yang berfungsi sebagai alat pemotong dan penghancur makanan. Organ ini juga mampu memotong cangkang teritip, moluska ataupun jenis bulu babi lainnya. Di sekitar mulut bulu babi beraturan kecuali ordo Cidaroidea terdapat lima pasang insang. Hewan unik ini juga memiliki kaki tabung yang langsing panjang, mencuat diantara duridurinya. Duri dan kaki tabungnya digunakan untuk bergerak merayap di dasar laut. Ada yang mempunyai duri yang panjang dan lancip, ada pula yang durinya pendek dan tumpul. Mulutnya terletak di bagian bawah menghadap ke dasar laut sedangkan duburnya menghadap keatas di puncak bulatan cangkang. Makanannya terutama alga, tetapi ada beberapa jenis yang juga memakan hewan-hewan kecil lainnya.

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 15 of 41

Pada umumnya bulu babi berkelamin terpisah, dimana jantan dan betina merupakan individu-individu tersendiri (gonochorik/dioecious). Spesies gonochorik secara khusus memiliki rasio seks sendiri dan jarang bersifat hemafrodit. Munculnya hemafrodoitisme pada Tripneustes gratilla adalah 1 dari 550 individu. Pembelahan bulu babi terjadi secara eksternal, dimana sel telur dan sel sperma di lepas ke dalam air laut di sekitarnya. Gonad jantan dan betina pada bulu babi juga sulit dibedakan tanpa menggunakan mikroskop. Secara kasar hanya warna yang digunakan untuk membedakan gonad. Misalnya pada bulu babi Paracentrotus livindus, gonad jantan berwarna kuning sedangkan betina berwarna orange. Dalam penelitian Gunarto dan Setiabudi (2002) di perairan Pulau Barang Lompo, Kepulauan Spermonde, Sulawesi Selatan, didapati ukuran bulu babi terbesar memiliki kisaran tinggi cangkang 50-61 mm, diameter cangkang 86-94 mm, berat total 148-331 g. Sedangkan ukuran bulu babi terkecil dengan ukuran tinggi cangkang 27,2-36,4 mm, diameter cangkang 47,4-66,0 mm, dan berat total 41,4-110,9 g. Bulu babi termasuk organisme yang pertumbuhannya lambat. Umur, ukuran, dan pertumbuhan tergantung kepada jenis dan lokasi. Chen dan Run (1988) melaporkan bahwa bulu babi jenis Tripeneuste gratilla yang dipelihara di laboratorium di Taiwan mengalami metamorfosis pada umur 30 hari. Pertumbuhan Tripneustes gratilla sangat cepat pada awal perkembangannya, tetapi jumlahnya terbatas. Hal ini diduga erat kaitannya dengan banyaknya predator yang dialami oleh hewan berukuran kecil. Setelah mencapai umur tertentu, cangkangnya sudah cukup kuat sehingga jumlah predator yang dapat menyerang dan memecahkan cangkangnya berkurang. Bulu babi mempunyai banyak predator, yaitu berbagai jenis ikan, termasuk hiu, anjing laut, lobster, kepiting, dan gastropoda. Hal ini juga menyebabkan rendahnya densitas bulu babi. Predator utama bulu babi jenis Diadema setosum adalah ikan Buntal (Tetraodon) dan ikan Pakol (Balistes) yang mempunyai gigi yang kuat dan tajam yang dapat mematahkan duri-duri dan mengoyak cangkang bulu babi. Mortalitas bulu babi umumnya sangat tinggi. Secara umum di alam bulu babi dapat mengalami kematian massal pada suhu 34-40 C. Bulu babi hidup di ekosistem terumbu karang (zona pertumbuhan alga) dan lamun (sea grass). Bulu babi ditemui dari daerah intertidal sampai kedalaman 10 m dan merupakan penghuni sejati laut dengan batas toleransi salinitas antara 30-34 . Bulu babi termasuk hewan benthonic, ditemui di semua laut dan lautan dengan batas kedalaman antara 0-8000 m. Karena echinoid memiliki kemampuan beradaptasi dengan air payau lebih rendah dibandingkan invertebrata lain. Kebanyakan bulu babi beraturan hidup pada substrat yang keras, yakni batuBahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 16 of 41

batuan atau terumbu karang dan hanya sebagian kecil yang menghuni substrat pasir dan lumpur, karena pada kondisi demikian kaki tabung sulit untuk mendapatkan tempat melekat. Golongan tersebut khusus hidup pada teluk yang tenang dan perairan yang lebih dalam, sehingga kecil kemungkinan dipengaruhi ombak. Bulu babi tersebar di hampir semua zone lautan. Diketahui ada sekitar 800 species bulu babi di seluruh dunia. Di Perairan Indo-Malaya (Perairan Indonesia, Malaysia, Filipina, sebagian wilayah Australia Utara) diketahui berjumlah sekitar 316 spesies (Clark & Rowe, 1971). Khusus di Perairan Indonesia diketahui sekitar 84 jenis yang tergabung dalam 48 marga dan 21 suku (Aziz, 1987). Bulu babi tersebut berasal dari berbagai ordo, famili, genus, dan spesies. Bulu babi merah (Strongylocentrotus franciscanus) dan bulu babi hijau

(Strongylocentrotus droebachiensis) banyak tersebar di seluruh dunia, yakni di Samudra Atlantik dan Samudra Pasifik, terutama perairan Amerika Serikat (California dan Maine) serta perairan Kanada (British Columbia dan New Brunswick).10 Sedangkan di Indonesia, Menurut Laode M Aslan, ada 3 (tiga) bulu babi yang banyak terdapat di perairan Indonesia dan dapat dikembangkan sebagai komoditas yang penting, yakni dari jenis Echinometra spp., Tripneustes gratilla, dan Diadema setosum. Ketiga jenis bulu babi ini selain pertumbuhannya cepat juga mampu menghasilkan gonad (organ reproduksi) yang lebih besar dibandingkan jenis bulu babi lainnya. Bulu babi merupakan salah satu jenis komoditas perairan yang gonadnya dimanfaatkan sebagai sumber pangan potensial. Gonad yang banyak dicari konsumen adalah gonad yang bertekstur kompak, padat, tidak berlendir, dan berwarna kuning cerah, baik gonad betina ataupun jantan. Selain menjadi sumber pangan dunia, bulu babi ternyata memiliki fungsi ekologis yang sangat penting. Kematian massal bulu babi yang pernah terjadi di perairan Pasifik Barat dengan tingkat kematian mencapai 93-100% ternyata mengakibatkan terjadinya biomassa alga meningkat sehingga kesetimbangan ekosistem terganggu. Biota laut berduri ini juga ternyata memiliki keunikan yang tidak lazim, yaitu memiliki umur yang panjang. Bahkan bulu babi merah tidak sekedar mencapai umur 7 hingga 15 tahun seperti diperkirakan, tapi bisa mencapai 200 tahun lebih. Selain itu, bulu babi juga dinyatakan sebagai saudara tua manusia dengan hasil pengamatan yang menunjukkan bahwa 70 persen gen bulu babi ternyata memiliki kemiripan dengan manusia.

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 17 of 41

Beberapa species bulu babi yang penting diantaranya adalah: Paracentrotus lividus

Gambar 10. Paracentrotus lividus

Strongylocentrotus franciscanus

Gambar 11. Strongylocentrotus franciscanus

Strongylocentrotus droebachiensis

Gambar 12. Strongylocentrotus droebachiensis

Strongylocentrotus purpuratus

Gambar 13. Strongylocentrotus purpuratus

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 18 of 41

Diadema setosum

Gambar 14. Diadema setosum

Tripneustes gratilla

Gambar 15. Tripneustes gratilla

Echinometra spp.

Gambar 16. Echinometra spp.

3.3.1. Fungsi dan Kegunaan Fungsi dan kegunaan dari organisme echinoidea adalah sebagai berikut: Organisme dari kelas Echinodea merupakan sumber makanan untuk kepiting, bintang laut, ikan, anjing laut, dan mamalia lainnya. Bulu babi merupakan salah satu komoditas hasil perairan yang telah dimanfaatkan sebagai salah satu bahan pangan. Bagian dari bulu babi yang biasa dimanfaatkan adalah gonad, baik gonad jantan maupun gonad betina. Bulu babi beraturan mempunyai lima gonad yang tergantung sepanjang bagian dalam interambulakral pada daerah aboral. Gonad betina
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 19 of 41

maupun jantan (corals atau roe) dari bulu babi merah (Strongylocentrotus franciscanus), ungu (Strongylocentrotus purpuratus), dan hijau (Strongylocentrotus droebachiensis), merupakan salah satu jenis makanan yang penting bagi masyarakat Jepang yang biasa dihidangkan pada sushi atau sashimi yang dikenal dengan nama uni.

Gambar 17. Telur atau roe (gonad) dari bulu babi yang dipanen

Gambar 18. Gonad bulu babi diolah menjadi uni pada hidangan sashimi dan sushi.

Paracentrotus lividus juga merupakan jenis bulu babi yang dapat dimakan, terutama dalam hidangan Mediterania dan Chili. Strongylocentrus droebachiensis, Cidaris tribuloides, Strongylocentrotus franciscanus, Strongylocentrotus purpuratus, dan Evechinus chloroticus, juga merupakan jenis bulu babi yang digunakan sebagai makanan di beberapa negara (edible sea urchin).

Secara empiris, gonad bulu babi yang dimakan sebagai makanan dipercaya memiliki khasiat sebagai afrodisiak dan meningkatkan stamina/vitalitas kaum pria. Penelitian yang dilakukan oleh Delianis Pringenies, seorang peneliti dari Universitas Diponegoro Semarang, membuktikan bahwa aktivitas seksual mencit yang diberi pakan gonad bulu babi sebanyak 2 kali perhari ternyata meningkat secara bermakna. Kadar hormon testosteron dan jumlah spermatozoa mencit juga meningkat secara tajam setelah diberi pakan gonad bulu babi 1 kali perhari.

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 20 of 41

Telur bulu babi sejak tahun 1800-an digunakan sebagai model untuk mempelajari biologi molekuler dan genomik molekuler, terutama dalam mempelajari perkembangan zigot/embrio. Hal ini dikarenakan bahwa struktur bulu babi merupakan organisasi yang sederhana dan transparansi optik dari embrio bulu babi memungkinkan dalam melakukan observasi morfogenesis in-vivo.

Gambar 19. Embrio bulu babi yang transparan: sebuah laboratorium hidup untuk mempelajari perkembangan dan morfogenesis embrio

Bulu babi juga digunakan sebagai model untuk mempelajari evolusi innate immunity (imunitas yang diturunkan), karena adanya homologi antara gen terkait sistem imun pada bulu babi dengan gen terkait sistem imun pada vertebrata.

Gamet, embrio, dan larva bulu babi dapat digunakan untuk skrining dan menguji substansi toksik dan mekanisme kerjanya. Contohnya: skrining terhadap toksisitas retinoid yang biasa dipakai dalam pengobatan di bidang dermatologi menunjukkan adanya malformasi fetus.

Embrio bulu babi juga digunakan sebagai model untuk menguji obat antikanker. Sel efektor pada sistem imunitas bulu babi juga dapat digunakan sebagai alat untuk mendeteksi polusi di laut (biosensor/bioindikator). Sel efektor tersebut dinamakan coelomocytes yang terdapat di dalam rongga coelom, yang akan berespon terhadap stress lingkungan seperti polusi di laut, misalnya polusi oleh logam berat Cadmium.

3.3.2. Senyawa Bioaktif dan Potensi Farmakologis Secara umum, echinoid mempunyai komponen kimia yang sama dengan organisme echinodermata lainnya, beberapa di antaranya ialah: Pigmen
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 21 of 41

Venom Hemagglutinin Glikosfingolipid Saponin Peptida Pada species Strongylocentrotus droebachiensis, dapat diisolasi antimicrobial peptide (AMP) berupa Strongylocin yang bersifat sebagai antibakteri gram positif maupun gram negatif, dan centrocin yang bersifat antifungi dan antibakteri. Penemuan ini dapat dikembangkan lebih lanjut, sehingga dapat dihasilkan obat antibiotik baru. (dr. Inggrid Tania)

3.4. Kelas Holothuridae

Gambar 20. Sea cucumber

Tubuh lunak dan panjang, simetris bilateral secara sekunder karena sumbu oral-aboral memanjang dan terletak sejajar dengan substrat. Mulut dikelilingi 10-30 buah tentrakel retraktil, semacam kaki tabung. Letak mulut di anterior dan anus posterior. Pada bagian ventral terdapat 3 daerah kaki tabung yang mengandung alat penempel, berfungsi sebagai alat gerak.

Gambar 21. Teripang /mentimun laut

Sebagai contoh, Teripang atau trepang atau timun laut adalah istilah yang diberikan untuk hewan invertebrata Holothuroidea yang dapat dimakan. Ia tersebar luas di lingkungan laut
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 22 of 41

diseluruh dunia, mulai dari zona pasang surut sampai laut dalam terutama di Samudra Hindia dan Samudra Pasifik Barat. Di dalam jurnal-jurnal internasional, istilah trepang atau beche-de-mer tidak pernah dipakai dalam topik-topik keanegaragaman, biologi, ekologi maupun taksonomi. Dalam subyeksubyek ini, terminologi yang dipakai untuk menggambarkan kelompok hewan ini adalah sea cucumbers atau holothurians (disebut holothurians karena hewan ini dimasukkan dalam kelas Holothuroidea). Kelompok timun laut yang ada di dunia ini lebih dari 1200 jenis, dan sekitar 30 jenis di antaranya adalah kelompok teripang. Teripang adalah hewan yang bergerak lambat, hidup pada dasar substrat pasir, lumpur pasiran maupun dalam lingkungan terumbu. Teripang merupakan komponen penting dalam rantai makanan di terumbu karang dan ekosistem asosiasinya pada berbagai tingkat struktur pakan (trophic levels). Teripang berperan penting sebagai pemakan deposit (deposit feeder) dan pemakan suspensi (suspensi feeder). Di wilayah Indo-Pasifik, pada daerah terumbu yang tidak mengalami tekanan eksploitasi, kepadatan teripang bisa lebih dari 35 ekor per m2, dimana setiap individunya bisa memproses 80 gram berat kering sedimen setiap harinya. Beberapa spesies teripang yang mempunyai nilai ekonomis penting diantaranya: teripang putih (Holothuria scabra), teripang koro (Microthele nobelis), teripang pandan (Theenota ananas), teripang dongnga (Stichopu ssp) dan beberapa jenis teripang lainnya. (dr. Rr. Putri Adimukti)

3.4.1. Manfaat Teripang Teripang (sea cucumber) merupakan salah satu sumber hayati laut yang banyak manfaatnya. Di pasar komersial, teripang dikenal sebagai beche-de-mer (Jepang : iriko, China : Hai-som), merupakan produk perikanan yang mempunyai harga yang tinggi di negara-negara Paifik Selatan dan Asia (Morgan dan Archer , 1999). Beche-de-mer merupakan produk olahan dari teripang yang dikonsumsi dalam berbagai bentuk. Di Jepang dan Korea, dinding tubuh teripang dikonsumsi mentah atau dalam bentuk pickle (acar) dan produk-produk khusus lainnya yang diproduksi dari gonad, pohon respirasi (organ respirasi) dan saluran pencernaannya (Mottet, 1976; Conand and Sloan, 1989). Konowata, perut atau usus yang di acar atau difermentasi, dan kuchiko, gonad kering, merupakan delicacy (hidangan) yang sangat disukai dan berharga mahal di Jepang. Otot teripang sering digunakan sebagai pengganti daging kerang di asia dan Amerika (Mottet, 1976) dan sering dikonsumsi sebagai tablet. Ekstrak dari teripang yang direbus dimanfaatkan sebagai tonik
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 23 of 41

di Malaysia (Subasinghe, 1992). Di Australia, teripang dimanfaatkan sebagai food supplement yang mempunyai zat anti-inflammatory (Morgan dan Archer (1999) dan di China, teripang telah dikenal sebagai salah satu aphrodisiac food. Di bidang farmasi teripang juga banyak manfaatnya. Actynopyga agassizii digunakan sebagai hemolotik dan anti kanker dari produk holothurinnya (Soediro dan Padmawinata, 2000). Nigrelli et al. (1955) dalam Doezema (1969) mengidentifikasi holothurin, suatu toksin yang terdapat pada mentimun laut Actynopyga agassizii, dikenal sebagai steroid glycoside atau saponin. Zat tersebut dihidrolisis dan difraksinasi kedalam campuran beberapa steroid aglycone dan gula. Terdapat 4 steroid aglycone yang masing-masing mempunyai cincin quinovose, 3 -0methyl glucose, glucose dan xilose. Xylose terikat pada molekul steroid yang diduga hydroxyl group pada C3. Meskipun saponin biasanya merupakan produk tumbuhan, mentimun laut dikenal sebagai hewan pertama yang menghasilkan saponin ini.

Holothurin bersifat stabil terhadap panas, saponin steroid aktif yang terdapat pada cuverian organ dan jaringan lain pada mentimun laut dari Bahama ( Boolothian, 1966 dalam Fnge, 1969) Actynopyga agassizii. Bahan bioaktif yang sama juga ditemukan pada beberapa jenis mentimun laut yang lain (Arvy, 1954 dalam Fnge, 1969). Berat molekul holothurin berkisar 1150. Zat ini bersifat sangat toksik bagi hewan lain dan mempunyai efek antitumor (Fnge, 1969) dan mempunyai sifat hemolitik kuat. Saponin juga terdapat pada kulit mentimun laut jenis H. atra dan cuverian tubule dari Bohadschia sp. di Laut Pasifik (Adam, 1993). Selanjutnya dikatakan, dengan beragamnya jenis mentimun laut ini maka akan menarik bio-prospektor untuk menggali kemungkinan dimanfaatkannya mentimun laut ini untuk menghasilkan zat-zat yang berguna bagi farmakologi. Percobaan penggunaan holothurin yang diambil dari cairan mentimun laut telah dilakukan oleh Fao (1990). Holothurin bersifat thermo-stabil dan digunakan sebagai anti fungi pada ikan tilapia. Mentimun laut Cucumaria sp. selain dipergunakan sebagai makanan, di Rusia, juga digunakan dalam bidang farmakologi, karena mengandung triterpene glycoside yang mempunyai kemampuan biologis sebagai obat pada hewan dan zat tambahan pada pasta gigi dan krim kosmetik (Levin dan Stonik, 1994 dalam Levin, 1995)

3.4.2. Jenis-Jenis Teripang Beberapa jenis teripang yang telah dimanfaatkan adalah sebagai berikut (C0nand, 1991) : 1. Bernilai ekonomi tinggi : Holothuria scabra, H. scabra versicolor, H. fuscogilva, Thelenota ananas, Stichopus chloronatus, S. hermanii, S. variegatus
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 24 of 41

2. Bernilai ekonomis sedang : H. nobilis, Actinopyga lecanora, A. mauritinia, A. miliaris, Bohatchia marmorata (marmorata), B. marmorata (vatiensis) 3. Bernilai ekonomis rendah : H. edulis, T. anax, B. argus, B. argeffei, H. vagabunda, H. vatiensis, H. marmorata (Via Rifkia, S. Far)

3.4.3. Senyawa Bioaktif dan Potensi Farmakologi Teripang salah satu kelompok jenis biota laut sudah lama dikenal dan merupakan bahan pangan. Dalam pada itu kelompok teripang ini diketahui mempunyai kandungan senyawa toksik yang dikenal sebagai holothurin. Telah lama diketahui beberapa jenis teripang tertentu menghasilkan suatu zat yang bersifat toksik untuk ikan dan beberapa hewan laut, dan mungkin juga terhadap manusia. Di beberapa daerah Indo-Pasifik, cairan daging teripang, khususnya Holothuria atra dan Bohadschia argus, digunakan oleh para nelayan untuk menuba ikan. Cara penubaan dilakukan dengan meremas-remas daging teripang tersebut sehingga mengeluarkan cairan. Pada area/tempat yang terbatas (celah karang atau kubangan) dimana dilakukan hal itu airnya akan menjadi kehitaman keruh, tidak lama kemudian terlihat ikan pada mengapung pingsan. Kejadian ini mirip seperti halnya akibat peracunan dengan rotenon. Terdapat paling sedikit ada 30 jenis dalam 4 atau 5 bangsa dan kelas Holothuroidea adalah toksik. Beberapa jenis yang toksik tersebut seperti Thelenota ananas, Stichopus variegatus, Holothuria atra dan H. axiologa, adalah bahan pangan dengan predikat kualitas baik di beberapa lokasi di Pasifik. Kandungan zat toksik tersebut diperkirakan sebagai kelengkapan perlindungan diri dari predator. Pada beberapa jenis teripang yang mempunyai organ Cuverian Tubules, kandungan zat toksik terkonsentrasi pada organ tersebut, seperti halnya pada jenis Actinopyga agassizi. Pada jenis lain yang tidak mempunyai organ tersebut, zat toksik dikandung pada bagian tubuhnya. Kajian Ekologi toksisitas teripang menyebutkan bahwa holothurin merupakan penangkal efektif terhadap pemangsa teripang. NIGRELLI (1952) dan YAMANOUCHI (1955) secara terpisah menemukan senyawa toksik pada teripang sebagai holothurin. Senyawa ini bisa diperoleh dengan mengekstraksi daging teripang, mengisolasi dan mempurifikasikannya. Analisa awal terhadapnya diperoleh kandungan glycosides dan pigment (60%). cholesterol (1%), protein tak terlarut (5 10%), garam, polypeptida dan asam amino bebas (30%). Dengan menggunakan kertas kromatografi
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 25 of 41

beberapa asam amino bebas diidentifikasikan yaitu : alanine, arginine, cystine, glycine, glutamic acid, histidine, serine (atau lysine) dan valine. Menurut NIGRELLI & JAKOWSKA (1960), holothurin memberikan efek yang bervariasi terhadap sistem biologi. Aksi holothurin menunjukkan kecepatan menimbulkan efek, berkemam- puan mengkombinasikan berbagai komponen dalam sel, dan pengaruhnya bersifat tidak kembali (irreversible). Holothurin mungkin bertindak sebagai antimetabolite. FRIES et al. (1959.1960) mempelajari sifat-sifat

pharmakologik holothurin. Mereka mempelajari pengaruh stereoid glycoside holothurin pada syaraf ampibi dan syaraf otot mamalia. Secara umum saponin tersebut mempunyai pengaruh kuat dan tak kembali, pada kedua macam syaraf tersebut dan nampaknya membawa efek langsung menimbulkan kontraksi pada otot. Pengaruh holothurin hampir mirip dengan apa yang tejadi oleh cocaine, procaine dan physostigmine. CHANLEY et al. (1959) melakukan isolasi dan analisa kandungan unsur gula pada holothurin A. Analisa dasar terhadapnya rumus empiris diperoleh sebagai C50 52H61 65O25 26 SNa. Produk hidrolisa yang diturunkan

dari holothurin A, memberikan petunjuk bahwa zat ini merupakan campuran dari beberapa glycosida yang masing-masing terdiri atas satu steroid aglycone dari 26-28 karbon dan 4-5 atom oksigen, satu molekul setiap dari empat macam gula yang berbeda dan satu molekul sulfuric acid berbentuk garam sodium. Pemisahan dan identifikasi monoses yang diturunkan dari holothurin A, diperoleh : D-glucose, D-xylose, D-glucomethylose (quinovose) dan 3-0methylglucose. Mereka kemukakan juga tentang sifat neurotoksik, hemolitik dan concerostatic

dari holothurin A. Pada studi lebih lanjut, CHANLEY et al. (1960) mengisolasikan quinovose, 3-0-methylglucose, trace of glucose, quinovosyl-3-0-methyl glucose, 3-0-methyl-glucosylglucose dan sejumlah kecil 3-0-methyl-glucosyl- lucosyl- xylose. Dalam ihtisar hasil penelitian mengenai toksin pada ekhinoderm oleh HABERMEHL & KREBS (1990), ternyata bahwa senyawa toksin pada teripang bervariasi dalam struktur komposisi glykosidnya. Variasi tersebut hampir sebanyak jenis-jenis teripang itu sendiri. Beberapa tulisan yang berkaitan dengan holothurin pada teripang dihimpun oleh HOLAND & HOLAND (1969). Hal ini memberikan indikasi akan potensi manfaat teripang dalam aspek lain selain sebagai bahan pangan. Apa yang sudah ditemukan oleh para peneliti nampak mengarah pada hasil positip bahwa teripang berpotensi sebagai bahan dasar obat. ANONIM (1970) mencatat bahwa ekstrak yang dihasilkan dari teripang menghambat pertumbuhan tumor pada tikus, namun belum ada pengungkapan lebih lanjut tentang temuan ini. Jalan kearah sana sudah dirintis, terbuka kesempatan para ahli farmakologi untuk mengungkapkan lebih lanjut. Dalam iktisar yang dibuat oleh RUSSELL (1965) tentang hewan
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 26 of 41

laut yang mengandung toksin, berbisa dan beracun beberapa jenis filum Echinodermata termasuk didalamnya diantaranya kelompok teripang. Teripang dipungut sebagai bahan pangan, namun hampir tidak pernah dilaporkan adanya keracunan yang berakibat fatal. Keracunan yang mungkin ada oleh makanan ini tidak ada kaitannya dengan kandungan toksik tersebut (CHANLEY et al 1960). Toksik tersebut tidak efektif bila termakan secara oral. Namun keracunan bisa mungkin terjadi bila pada waktu pengolahan pengawetannya dilakukan tidak sempurna. Hasil penelitian medik akhir-akhir ini (ANONIM 1991) pada teripang Stichopus japonicus menunjukkan bahwa hampir disemua bagian tubuhnya mengandung beberapa jenis mucopolysaccharida asam yang mempunyai efek khusus terhadap pertumbuhan, pemulihan (recovery) dari sakit, anti imflammation, pembentukan tulang, dan pencegahan/penundaan terhadap penuaan jaringan, serta arteriosclerosis. Mucopolysaccharide adalah juga berdaya obat antitumor. Dalam pada itu senyawa ini mem- punyai efek intensive pada contravariant. Holotoksin yang diekstrak dan dimurnikan dari teripang adalah suatu antimycin yang efektif. Dengan larutan 6,25 25 ug/ml, holotoksin tersebut dapat mencegah tumbuhnya berbagai jenis jamur. Berapa jenis teripang yang diketahui berdaya obat (medicinal value) selain S. japonicus yaitu S. variegatus S. Chloronotus. Thelenota ananas dan Bohadschia argus, sedangkan beberapa jenis teripang yang dikemukakan oleh NIGRELLI & JAKOWSKA (1960) banyak tersebar di daerah Indo Pasifik termasuk Indonesia.

3.5. Kelas Crinoidea

Gambar 22. Lili laut

Lili laut atau Crinoidea adalah salah satu anggota filum echinodermata. Bentuk tubuh dan penampilannya menyerupai tanaman lili atau pakis. Bagi orang awam lili laut mungkin

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 27 of 41

dianggap sebagai flora laut, apalagi bagian tangannya mempunyai corak warna yang beraneka ragam, hijau, kuning, merah, hitam atau kombinasi dari dua atau lebih warna. Secara umum Crinoidea dapat digolongkan dalam dua kelompok besar yaitu Comatulida atau lili laut yang hidup bebas dan bisa berpindah tempat, dan "stalked crinoid" atau lili laut bertangkai. Kelompok lili laut yang disebutkan belakangan ini, hidupnya di dasar laut dan tidak bisa berpindah tempat. Lili laut ditemukan di semua laut dengan kedalaman antara 0 - 6000 m. Jenis Comatulida hidup di perairan dangkal sedangkan lili laut bertangkai (stalked crinoids) hidup di laut dalam. Telah diketahui anggota lain dari filum echinodermata seperti teripang, bulu babi, bintang laut, dan bintang ular dapat dikelompokkan berdasarkan cara makan dan macam makanan. Lili laut pada umumnya mempunyai cara dan kebiasaan makan yang sama dengan kelompok di atas yaitu termasuk kedalam kelompok biota pemakan penyaring (filter feeders). Makanannya pun berupa plankton dan partikel melayang (seston). Secara ekonomis lili laut tidaklah mempunyai nilai yang berarti, tetapi kehadirannya di daerah terumbu karang adalah cukup penting terutama di dalam siklus rantai makanan di ekosistem terumbu karang tersebut. Selain itu kehadiran lili laut di terumbu karang akan menambah nilai este-tika terumbu karang tersebut. Menurut penelitian para pakar, ternyata bahwa lili laut juga dikonsumsi oleh berbagai jenis ikan karang (MEYER 1985). Penelitian mengenai kehidupan lili laut cukup banyak dilakukan pakar asing terutama untuk jenis-jenis lili laut yang hidup di terumbu karang.

3.5.1. Makanan dan Cara Makan Macam makanan dari lili laut adalah plankton, termasuk larva ikan, larva biota bentik dan partikel melayang atau seston (RUTMAN & FISHELSON 1969; MEYER 1985). Lili laut disebut juga sebagai pemakan makanan tersaring yang pasif (passive filter-feeders). Aktifltas makan terutama dilakukan di malam hari, siang hari kebanyakan lili laut bersembunyi di bawah atau di celah-celah koloni karang (CLARK 1976; RUTMAN & FISHELSON 1969). Pada waktu aktifitas makan, kelihatan lili laut ini berkelompok dan membentuk semacam barisan dengan posisi tangan-tangan terkembang seperti kipas dan mengarah kepada datangnya arus (menentang arus). Pada tangan-tangan lili laut terdapat percabangan kapur yang disebut pinnulus, posisi percabangan ini dapat bergantian atau bertentangan, secara sepintas menyerupai bentuk bulu ayam. Cabang-cabang kapur ini berfungsi menyaring plankton dan partikel melayang, kemudian dengan gerakan yang teratur dan serempak dari pinnulus dan kaki tabung, partikel makanan
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 28 of 41

tersebut diarahkan kebagian mulut yang terdapat di pertengahan disk. Kondisi mengelompok (aggregasi) di suatu koloni karang bisa dianggap sebagai usaha bersama untuk meningkatkan efisiensi penyaringan partikel makanan (BIR-KELAND 1989). ZMARZLY (1984), melaporkan bahwa dalam posisi makan seluruh tangan-tangan lili laut akan terentang secara maksimal. Sedangkan pada posisi istirahat tangan-tangan tersebut akan melingkar ke arah dalam. Posisi lili laut dalam pengambilan makanan dapat dilihat pada Gambar 21.

Gambar 21. A. Lili laut dalam posisi makan dan B. dalam posisi istirahat

3.5.2. Daur Hidup Sebagaimana umumnya kelompok echinodermata, pada lili laut kelaminnya terpisah, tetapi dimorfisma seksual tidak tampak dari luar. Gonad terletak kurang lebih pada sepertiga pangkal tangan, biasanya pinnulus yang mengandung gonad bentuknya lebih menebal dari pinnulus yang lain. Hewan jantan dan betina masing-masing melepaskan sperma dan sel telur ke dalam air laut di sekitarnya. Pertemuan sperma dan sel telur akan membentuk zygote, kemudian tumbuh menjadi larva yang bisa berenang bebas disebut sebagai vitellaria larva. Pada akhirnya larva akan mengalami metaformosa dan menempel pada substrat keras seperti, karang mati, kulit kerang, gorgonian atau benda keras lainnya. Setelah mengalami metamorfosa lili laut tersebut mempunyai tangkai dan 5 tangan, stadium ini disebut juga sebagai pentacrinoid larva. Lamanya stadium pentacrinoid larva ini sekitar 2 sampai 4 bulan. Selanjutnya lili laut tersebut akan
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 29 of 41

melepaskan diri dari tangkainya dan mulai membentuk kaki cengkram (cirrus). Saat ini lili laut telah mirip dengan hewan dewasa dan dapat berenang bebas dan berpindah tempat dari satu obyek yang keras ke obyek lainnya. Lili laut yang hidup di laut jeluk, tetap mempertahankan bagian tangkai ini dan hidup tertambat untuk selamanya. Menurut FELL (1966), lili laut kelompok Comatulida mengalami matang kelamin pada umur satu sampai dua tahun dan hewan ini dapat hidup selama 4 sampai 5 tahun. Sedangkan lili laut bertangkai yang hidup di laut jeluk mengalami matang kelamin pada usia 10 tahun dan dapat hidup selama kurang lebih 20 tahun.

3.5.3. Morfologi, Sistematika dan Sebaran

Gambar 22. Lili laut bertangkai

Lili laut sebagaimana anggota filum echinodermata lainnya mempunyai susunan tubuh bersimetri lima (pentaradial simetri), tubuh berbentuk cakram (disk) di dalamnya terdapat sistem pencernaan, sistem reproduksi, sistem saluran air, sistem respirasi dan sistem saraf. Tubuh dilindungi oleh lempeng kapur berbentuk perisai (ossicles). Mulut dan anus terletak di sisi yang sama yaitu di sisi oral. Pada umumnya mulut terletak di pertengahan dari disk atau disebut sebagai kondisi "endocyclic", tetapi pada beberapa anggota suku Comasteridae mulut terletak pada posisi tepi dari disk atau disebut kondisi "exocydic". Dari disk tumbuh lima tangan (arms) atau lebih. Percabangan tangan bisa berupa percabangan ganda atau semi ganda, atau berupa percabangan tak beraturan, sehingga pada kenyataaannya lili laut mempunyai lebih dari 10 tangan, biasa-nya berkisar antara 10 sampai 200 tangan. Sebagai contoh lili laut jenis Comanthus bennetti bisa mempunyai 60 - 200 tangan (CLARK 1976). Di sepanjang tangan terda-pat sistem reproduksi dan sistem pembuluh air. Pada dasar disk (sisi aboral) terdapat kakikaki cengkram atau "cirrus". Kaki cengkram ini berfungsi sebagai pemegang pada substrat keras sewaktu lili laut tersebut bertengger di atas koloni karang atau pada substrat keras lainnya.
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 30 of 41

Lili laut yang hidup saat ini diperkira-kan sekitar 690 jenis (species), yang termasuk dalam kelas Crinoidea. Kelas Crinoidea ini hanya terdiri dari satu anak kelas yaitu anak kelas Articulata. Anak kelas Articulata ini terdiri dari 3 bangsa (ordo), 20 suku (famili), dan 169 marga. Jenis-jenis Comatulida terutama hidup di perairan dangkal antara 0 meter sampai 100 meter, terutama di tempat-tempat yang bersubstrat keras dan berarus kuat. Sedangkan kelompok Crinoidea bertangkai adalah penghuni laut dalam (200 m - 6000 m). Kelompok ini diduga menghilang dari perairan dangkal pada zaman "cretaceous" akhir (BIRKELAND 1989). Sedangkan jenis lili laut yang termasuk dalam kelompok comatulida, merupakan karakteristik perairan dangkal, hidup tersebar terutama diwilayah Indo-Pasifik Barat dan Karibia. Tidak bisa dijelaskan kenapa biota ini tidak ditemukan di wilayah Indo-Pasifik Timur dan di perairan Panama. Diduga, batas sebaran paling timurnya untuk kawasan IndoPasifik Barat adalah daerah Kepulauan Marshall (BIRKELAND 1989). Keanekaragaman jenis comatulida ini menurun tajam ke arah belahan bumi selatan dan utara, dan pusat sebarannya adalah di wilayah Indo-Pasifik Barat dan Karibia. Beberapa jenis lili laut dapat menyesuaikan diri untuk hidup di dasar yang berlumpur lunak. Di sini terlihat kaki cengkram (cirrus) tumbuh memanjang sehingga biota ini tidak terperosok sewaktu berada di dasar yang lunak tersebut (FELL 1966). Namun habitat yang paling cocok buat lili laut adalah ekosistem terumbu karang. Pada ekosistem terumbu karang lili laut dapat mencapai diversitas maksimal (BRAD-BURY et al. 1987). Diduga persyaratan hidup di ekosistem terumbu karang adalah sangat sesuai buat lili laut. Suku yang pa-ling menonjol di ekosistem terumbu karang adalah suku Comasteridae (ZMARZLY1985; BRADBURY et al 1987). Di perairan Indonesia terbatas pada kedalaman antara 0 m sampai 20 m, terda-pat sekitar 91 jenis (species) lili laut yang tergabung dalam 33 marga dan 21 suku (CLARK &R0WE 1971).

3.5.4. Habitat dan Kepadatan Lili laut membutuhkan air laut yang bersalinitas agak tinggi dengan toleransi pada air laut normal sampai sedikit salin (28 %0 sampai 36 %0). Boleh dikatakan biota ini tidak ada di perairan mangrove dan estuarina. Lili laut dapat hidup di dasar perairan laut lepas, terutama yang bersubstrat keras dan berarus relatif kuat. Tetapi ekosistem terumbu karang merupakan habitat yang paling umum untuk kelompok lili laut ini. Pada ekosistem terumbu karang lili laut biasanya menempati daerah tubir dan lereng terumbu. Persyaratan adanya arus lokal yang relatif
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 31 of 41

kuat, perairan yang jernih, oksigen yang cukup, tersedianya plankton yang cukup dan terlindung dari hempasan ombak yang kuat menyebabkan lili laut disebut juga sebagai biota yang sebarannya sangat ditentukan oleh kualitas habitat. Selain itu lili laut juga dilaporkan mempunyai respon negatif terhadap cahaya yang kuat (FELL 1966). Faktor lingkungan ini bisa dipandang sebagai faktor pem-batas yang amat penting dalam sebaran-nya. Kaki cengkram atau cirrus dapat sangat panjang (5 cm - 10 cm). Pada jenis yang teradaptasi hidup di lumpur, atau berukuran sedang ( 1 cm 4 cm) untuk jenis-jenis yang hidup di terumbu karang. Namun untuk jenis-jenis tertentu yang hidup berlindung di dalam koloni karang batu kaki cengkram ini bisa sangat tereduksi atau hilang sama sekali. Kaki cengkram ini biasanya berjumlah 5 sampai 30. Di Kepulauan Lizard (Great Barrier Reef), kepadatan lili laut dapat mencapai 18 ekor per meter persegi (VAIL 1987). Sedangkan BIRKELAND (1989) melaporkan bahwa dalam satu koloni Gorgonian pernah dijumpai 14 ekor lili laut. Selanjutnya FISHELSON (1968), melaporkan bahwa lili laut jenis Lamprometra klunzingeri yang hidup di daerah terumbu karang di Eilat, Laut Merah, dapat mencapai kepadatan 70 ekor per meter persegi. Hadir atau absennya lili laut di suatu ekosistem terumbu karang tidak memberikan dampak yang berarti, tetapi secara langsung dapat mempengaruhi populasi plankton di terumbu karang tersebut, dan secara tidak langsung dapat pula mempengaruhi populasi ikan karang dan biota bentik di terumbu karang tersebut (BIRKELAND 1989).

3.5.5. Senyawa Bioaktif dan Potensi Farmakologi Lili laut (Comaster sp.) merupakan salah satu genus dari filum Echinodermata yang sampai saat ini masih sedikit sekali pemanfaatannya dan belum bernilai ekonomis penting. Bentuk tubuh dari lili laut sangatlah unik karena berbentuk seperti tanaman. Kelimpahan lili laut di sekitar pulau Pramuka mencapai 3.142 ind/ha dan belum termanfaatkan dengan maksimal (FDC-IPB 2010). Pemanfaatan lili laut di Indonesia khusunya Kepulauan Seribu dapat dijadikan sebuah indikator suatu ekosistem terumbu karang. Hal ini telah dibuktikan dalam penilitian Yusri et al. (2005) bahwa lili laut memiliki kelimpahan maksimum di perairan yang masih baik, sedangkan pada perairan yang buruk lili laut tidak dapat hidup.

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 32 of 41

Penelitian mengenai kehidupan lili laut cukup banyak dilakukan pakar-pakar asing terutama untuk jenis lili laut yang hidup di terumbu karang (Aziz et al. 1990). Upaya untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat Indonesia dan untuk meningkatkan nilai komersialitas dari lili laut adalah dengan melakukan penelitian mengenai antioksidan yang terkandung dari di dalam lili laut. Hasil uji proksimat pada lili laut dapat dilihat pada Tabel 1. Tabel 1 Hasil uji proksimat lili laut dibandingkan dengan bulu babi dan teripang Komponen Kadar air Kadar lemak Kadar protein Kadar abu Kadar karbohidrat
2

Lili laut(%) 74,67 (bb) 0,55 (bk) 0,11 (bk) 13,51 (bk) 11,16 (bk)

Bulu babi(%)1 69,47 (bb) 2,45 (bk) 16,99 (bk) 2,25 (bk) 8,84 (bk)

Teripang(%)2 92,65 (bb) 0,15 (bk) 2,85 (bk) 3,16 (bk) 1,19 (bk)

Sumber: 1 ( Murniyati dan Setiabudi 1998 dalam Mustafa 2007) ( Meydia 2007)

3.5.6. Aktivitas Antioksidan Keberadaan senyawa antioksidan dalam suatu bahan dapat diketahui melalui uji aktivitas antioksidan. Metode yang digunakan untuk menguji aktivitas antioksidan dalam lili laut adalah dengan menggunakan radikal bebas diphenylpicrylhydrazyl (DPPH). Diphenylpicrylhydrazyl merupakan radikal bebas yang bersifat stabil dan beraktivitas dengan cara mendelokasi elektron bebas pada suatu molekul, sehingga molekul tersebut tidak reaktif sebagaimana radikal bebas yang lain. Metode ini dipilih karena karena merupakan metode yang sederhana, mudah, dan menggunakan sampel dalam jumlah yang sedikit dengan waktu yang singkat (Hanani et al. 2005).
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 33 of 41

Aktivitas antioksidan pada penelitian ini menggunakan metode DPPH dengan menggunakan prinsip spektrofotometri dengan panjang gelombang 517nm. Larutan senyawa antioksidan dari hasil ekstraksi lili laut yang ditambahkan dengan larutan DPPH (dalam metanol) berubah warna dari ungu menjadi kuning cerah. Penurunan absorbansi, yang ditunjukkan dengan berkurangnya warna ungu menunjukkan adanya aktivitas antioksidan. Menurut (Molyneux 2004). Suatu senyawa dapat dikatakan memiliki aktivitas antioksidan apabila senyawa tersebut mampu mendonorkan atom hidrogennya pada radikal DPPH, yang ditandai dengan perubahan warna ungu menjadi kuning pucat. Pembanding yang digunakan pada penelitian ini adalah antioksidan sintetik butylatedhydroxytoluene (BHT). Butylatedhydroxytoluene dalam penelitian ini dibuat dengan konsentrasi 2, 4, 6, dan 8 ppm. Konsentrasi tersebut diperoleh dari hasil pengenceran stok BHT dengan konsentrasi 250 ppm. Konsentrasi ekstrak kasar lili laut yang digunakan pada metode DPPH ini adalah 200, 400, 600, dan 800 ppm. Konsentrasi tersebut diperoleh melalui proses pengenceran dari setiap larutan ekstrak kasar lili laut 1000 ppm. Persen inhibisi adalah kemampuan suatu bahan untuk menghambat aktivitas radikal bebas, yang berhubungan dengan konsentrasi suatu bahan. Nilai IC50 diartikan sebagai konsentrasi substrat yang dapat menyebabkan berkurangnya 50% aktivitas DPPH. Semakin kecil nilai IC50 berarti nilai aktivitas antioksidan semakin tinggi (Molyneux 2004). Hasil uji aktivitas antioksidan BHT dan berbagai ekstrak kasar lili laut dapat dilihat pada Tabel 2.

Tabel 2 Hasil uji aktivitas antioksidan Sampel BHT 2ppm 12,55 200ppm Ekstrak_Etanol Ekstrak_Kloroform Ekstrak_Etil_Asetat Ekstrak_Metanol 22,59 16,84 8,04 39,51 % Inhibisi 4ppm 23,67 400ppm 28,32 19,69 13,05 48,75 6ppm 79,37 600ppm 32,56 19,97 17,23 58,38 8ppm 89,45 800ppm 34,61 21,08 22,28 62,99 1.605,25 5.718,08 2.016,78 419, 21 4,91 IC50 (ppm)

Aktivitas antioksidan tertinggi pada lili laut terdapat pada ekstrak kasar metanol dengan nilai IC50 sebesar 419,21% yang menunjukkan 50% radikal bebas DPPH dapat dihambat aktivitasnya pada konsentrasi 419,21 ppm. Diikuti dengan nilai aktivitas antioksidan pada
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 34 of 41

ekstrak etanol dengan nilai IC50 sebesar 1.602,05% yang menunjukkan 50% radikal bebas DPPH dapat menghambat aktivitasnya pada konsentrasi 1.602,05 ppm dan nilai aktivitas antioksidan pada ekstrak etil asetat dengan nilai IC50 sebesar 2.016,78% yang menunjukkan 50% radikal bebas DPPH dapat menghambat aktivitasnya pada konsentrasi 2.016,78 ppm. Aktivitas antioksidan terendah lili laut terdapat pada ekstrak kloroform dengan nilai IC 50 sebesar 5.718,08% yang menunjukkan 50% radikal bebas DPPH dapat dihambat aktivitasnya pada konsentrasi 5.718,08 ppm. Secara spesifik suatu senyawa dikatakan sebagai antioksidan sangat kuat jika nilai IC50 kurang dari 0,05 mg/ml, kuat untuk IC50 antara 0,05-0,10 mg/ml, sedang jika IC50 bernilai 0,100,15 mg/ml, dan lemah jika IC50 bernilai 0,15-0,20 mg/ml (Molyneux 2004). Aktivitas antioksidan ekstrak metanol masih tergolong lemah karena nilai IC50-nya jauh lebih besar dari 200 ppm. Hal ini dapat terjadi karena ekstrak yang diuji masih berupa ekstrak kasar, sehingga perlu dilakukan proses pemurnian. Ekstrak kasar ini masih mengandung senyawa lain yang bukan merupakan senyawa antioksidan. Tetapi jika dibandingkan dengan hewan invertebrata air lainnya (keong melo, kerang pisau, keong mas, dan nudibranch) lili laut memiliki nilai aktivitas antioksidan yang paling tinggi. Berdasarkan hasil perhitungan, rata-rata kemampuan menghambat radikal bebas terendah terdapat pada konsentrasi 200 ppm, yaitu 22,59% untuk ekstrak etanol, 16,84% untuk ekstrak kloroform, 8,03% untuk ekstrak etil asetat, 39,51% untuk ekstrak metanol. Sedangkan rata-rata kemampuan menghambat radikal bebas tertinggi terdapat pada konsentrasi 800 ppm, yaitu 34,61% untuk ekstrak etanol, 21,08% untuk ekstrak kloroform, 22,28% untuk ekstrak etil asetat, 62,99% untuk ekstrak metanol. Semakin tingginya konsentrasi ekstrak kasar lili laut yang digunakan menghasilkan persentase penghambatan radikal bebas yang tinggi pula. Hal ini sesuai dengan penelitian yang telah dilakukan oleh Qian dan Nihorimbere (2004), yang menyatakan bahwa persentase penghambatan terhadap aktivitas radikal bebas meningkat dengan meningkatnya konsentrasi ekstrak. Ekstrak kasar lili laut mengandung empat komponen bioaktif yaitu komponen alkaloid, steroid, flavonoid, dan karbohidrat. Ekstrak kasar kloroform, etil asetat, dan metanol kerang pisau memiliki aktivitas antioksidan. Ekstrak kasar metanol lili laut memiliki aktivitas antioksidan paling tinggi dengan nilai IC50 sebesar 419,21% sehingga lili laut dapat dinyatakan sebagai salah satu jenis Echinodermata pengahasil senyawa antioksidan yang dapat dikembangkan lebih lanjut sebagai bahan baku pangan fungsional dan industri farmasi. (Via Rifkia, S. Far)
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 35 of 41

BAB IV PENUTUP

4.1. Kesimpulan Filum echinodermata ini adalah hewan yang berduri yang mempunyai peranan yang cukup besar bagi kehidupan manusia yang dapat digunakan sebagai pangan maupun obat-obatan dan juga bermanfaat sebagai sumber daya perairan serta berperan dalam ekologi. Sudah banyak penelitian yang menyinggung Phylum ini dari sisi morfologi, ekologi dan penyebaran serta isolasi bahan aktifnya. Tetapi untuk penelitian mengenai kegunaannya dalam dunia pengobatan dan kedokteran masih berupa penilitian secara in vivo dan in vitro, belum sampai pada penelitan kilinis dan dapat dipakai dalam dunia pengonatan konvensional.

4.2. Saran Perlu adanya pengembangan penelitian lebih lanjut terhadap Phylum ini terutama terhadap zat bioaktif sampai pada efek farmakologis dan manfaatnya bagi dunia kedokteran, sehingga dapat dipergunakan dalam industry makanan dan obat-obatan.

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 36 of 41

DAFTAR PUSTAKA
Alejandro MS Mayer; Abimael D. Rodriguez; Roberto GS Berlinck; Mark T. Hamann, marine Pharmacology in 2005-6: Marine Compounds with Anthelmintic, Antibacterial, Anticoagulant, Antifungal, Anti-inlamatory, Antimalarial, Antiprotozoal,

Antituberculosis, and Antiviral activities; affecting the Cardivascular, Immune and Nervous System, and other miscellaneous mechanisms of Action. USA: Elsevier. 2009. Hal 284-304. Alla A. Kicha*, Anatoly I. Kalinovsky, Natalia V. Ivanchina, Timofey V. Malyarenko,Pavel S. Dmitrenok, Svetlana P. Ermakova, and Valentin A. Stonik, Four New Asterosaponin, Hipasteroisidea A-D, from the Far Eastern Starfish Hippasteria kurilensis dari jurnal Chemistry and Biodiversity vol 8. 2011. Hal 166-172. Animal Diversity Web University of Michigan Museum of Biology. Class Echinoidea. Diunduh dari: http://animaldiversity.ummz.umich.edu/site/accounts/information/Echinoidea.html. Diakses Februari 2011. Anonim. Bulu babi Merah, Hewan yang Nyaris "Hidup Selamanya". Diunduh dari: www.kompas.com/teknologi/news/0311/25/163940.htm. Diakses April 2007. Anonim. Bulu Babi. Diunduh dari: www.pipp.dkp.go.id/pipp2/species.html?idkat= 12&idsp=259. Diakses April 2007. Anonim. Manfaat Bulu Babi bagi Kesehatan. Gatra, No. 17 Tahun XVI: 4 -10 Maret 2010. Anonim. 1970, Drugs from the sea. Comm. Fish. Rev, 32 (6) : 20 -22. Anonim. 1991. Training manual on breeding and culture of scallop and sea cucumber in China. Training manual 9, Yellow Sea Fisheries Research Institute in Qingdao, Peoples Republic of China. 83 pp. Anonimus. Saudara Tua Manusia Tubuhnya Berduri. Diunduh dari: http://www.kompas.com/ver1/Iptek/0611/10/152724.htm. Diakses Mei 2007. Aziz, Aznan., Sugiarti, Herri., dan Supardi. 1991. Beberapa Catatan Mengenai Kehidupan Lili Laut. Oseana, Volume XVI, Nomor 3 : 17-24 Bakus, G.J. 1973. The biology and ecology of tropical holothurians. In : Biology and Geology of Coral Reefs (O.A. Jones & R. Endean, eds.) Vol. II, Biology 1 : 326 93 387. Academic Press, New York
Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia) Page 37 of 41

Brusca, R.C. and G.J. Brusca. 1990. Invertebrates Sinauter Associates. Inc Publishers, Sunderland Massachusetts. Hal 695-769

CHANLEY, J.D.; R. LEDEEN; J. WAZ; R.F. NIGRELLI Chem. Soc. 8 : 5180 5183.

and H.

SABOTKA

1959.

Holothurin. I. The isolation, properties and sugar components of holothrin A. J. Am.

CHANLEY, J.D.; J. PERSTEIN; R.F. NIGRELLI dan H. SABOTKA 1960. Further studies on the structure of holothurin. Ann. N. Y. Acad. Sci, 90 : 902 -905.

DARSONO, P. 1988. Teripang sebagai variasi sumber protein hewani. Widyakarya Pangan dan Gizi IV, Jakarta 1 -3 Juni 1988, 12 hal. CONAND 1979. Beche- de-mer of the Tropical Pacific. South Pac. Comm. Handbook 18 : 31 pp. D.S. Bakuni, D.S. Rawat, Bioactive Marine Natural Products : Bioactive Metabolits of Marine Invertebrates. New Delhi (India): Anamaya Publisher. 2005. Echinoidea. Diunduh dari: http://zipcodezoo.com/Key/Animalia/Echinoidea_Class.asp. Diakses Februari 2011. Fereshteh Farokhi 1, Gaetane Wielgosz-Collin 1, Monique Clement 2, Jean-Michel Kornprobst 1 and Gilles Barnathan, Cytotoxicity on Human Cancer Cells of Ophidiacerebrosides Isolated from the African Narcissia canariensis dari jurnal Marine Drugs vol 8. 2010. Hal 2989-2996. FRIES, S.L.; F.G. STANDAERT; E.R. WHITCOMB; 1959. Some R.F. NIGRELLI; properties J.D. of

CHANLEY dan H. Therap. 126 : 323 329.

SABOTKA

pharmacologic J.

holothurin, an active neurotoxin from the sea

cucumber.

Pharmacol.

Exptl.

FRIES, S.L.;F.G. STANDAERT; E.R. WHITCOMB; R.F. NIGRELLI; J.D. CHANLEY dan H. SABOTKA 1960. Some pharmacologic properties of holothurin A, a glycosidic mixture from a sea cucumber. Ann. N. Y. Acad. Sci. 90 : 893 901. GENTLE, M. dan C. Gunarto dan Setabudi E. Perkembangan Gonad Bulu Babi (Tripneustes gratilla) di Kepulauan Spermonde, Sulawesi Selatan. Jakarta : Badan Riset Kelautan dan Perikanan, Departemen Kelautan dan Perikanan; 2002.

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 38 of 41

HABERMEHL, G.G. dan H.C. KREBS 1990. Toxins of Echinoderms. Dalam : Atta-ur Rahman (Ed). Studies in natural products Chemistry, vol. 7. Elsevier Sci. publish. B. V., Amsterdam, p. 265 316. Hai-fang Li; Guo-ping Cai; Meng-su Yang, Acetone Extracts of Sea Urchin Anthocidaris crassispina Stimulate Osteogenesis and Adipogenesis in Mouse Mesenchymal Stem Cells. Chengdu : Bioinformatics and Biomedical Engineering (iCBBE) 4th International Conference. 2010. HOLAND, N.D. dan L.Z. HOLAND 1969. A bibliography 543. Integrated Taxonomic Information System. Echinoidea TSN 157821. Diunduh dari: http://www.itis.gov/servlet/SingleRpt/SingleRpt?search_topic=TSN&search_value=1578 21. Diakses Februari 2011. Iorrizzi M; Marino S.De; Zollo F, Steroidal Oligoglycosides from the Asteroidea dalam jurnal Current Organic Chemistry. Vol 5 no 9. 2001. Hal 951-973. Li Chun. Antimicrobial peptides in sea urchins - Isolation, characterization and expression. Troms: Universitetet i Troms; 2010. Lonng Kh; Wu ZD. Marine Natural Products Chemistry. Beijing: Marine Publishing Company. 1984. Lopuch Meredith. Seafood Watch-Urchin Report. Final Report. Monterey: Monterey Bay Aquarium; 2008. Marta S. Maier, Biological Activities of Sulfated Glycosides from Echinoderms. Buenos Aires, Argentina: University of Buenos Aires. 2008. Matranga Valeria, Ed. Echinodermata. Berlin: Springer; 2005. NIGRELLI, R.F. 1952. The effect of holothurin on fish and mice with Sarcoma- 180. Zoologica 37 : 89 -90. of Echinoderm Biology, Continuing Hymans 1955 Bibilography through 1965. Publ. Staz. Zool. Napoli 37 : 441

NIGRELLI, R.F. dan S. JAKOWSKA 1960. Effect of holothurin, a steroid saponin from the Bahaman sea cucumber (Actinopyga agassizi) on various biological systems. Ann. N. Y. Acad. Sci, 90 : 884 892. Nontji A. Laut Nusantara. Jakarta : Djambatan; 2005. Pechnik, J.A. 1991. Biology of The Invertebrates. Second Edition. Win C. Brown Publishers Dubuque. Hal 269-341

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 39 of 41

Ratna FD. Pengaruh penambahan gula dan lama fermentasi terhadap mutu pasta fermentasi gonad bulu babi Diadema setosum dengan Lactobacillus plantarum sebagai kultur starter [skripsi]. Bogor : Departemen Teknologi Hasil Perairan. Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan. Institut Pertanian Bogor; 2002. Retno Hartati.2007.Manfaat teripang.seacucumber. http://retno2007.blogspot.com/ Ruppert, E.E and R.D. Barnes., 19994. Invertebrates Zoology. Sixth Edition. Saunders College Publishing. Forth Worth. Hal 361-498. RUSSELL, F.E. 1965. Marine Toxins and Venomous and Poisonous Marine Animals. Adv. Mar. Biol. 3 : 255 284. Suwigyo, S.B. Widigdo. Y. Wardiatno dan M. Krisanti., 1998. Avertebrata Air. Jilid I. Fakultas Perikanan. Institut Pertanian Bogor. Hal 105-160 . Toha AHA. Keragaman Genetik Bulu Babi (Echinoidea). Biota Vol. 12 (2), Juni 2007, p.131135. Ulfana. Bulu Babi. Diunduh dari: http://ulfana.multiply.com/journal/item/7/Bulu_Babi. Diakses Maret 2011. Valerie J. Smith; Andrew P. Desbois; Elisabeth A. Dyrynda, Conventional and Unconventional Antimicrobials from Fish Marine Invertebrates and Micro-algae dari jurnal Marine Drugs Vol 8. 2010. Hal 1213-1226. YAMANOUCHI, T. 1955. On the poisonous substance contained in holothurians. publ. Seto Mar. Lab. 4 : 183 203.

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 40 of 41

Bahan Alam Laut: Filum Echinodermata_Kelompok VIII FMIPA (Herbal Farmasi_Estetika Indonesia)

Page 41 of 41