Anda di halaman 1dari 8

PRODID3TEKNIKMESINFTIITS

TM090301

BAB2C

PRAKTIKUMUJIIMPAK
1. Pendahuluan Beberapa peralatan pada automotive dan transmisi serta bagian-bagian pada kereta api dan lain-lain akan mengalami suatu beban kejutan dalam operasinya. Untuk hal ini tersebut maka ketahanan suatu material terhadap beban mendadak, serta faktor-faktor yang mempengaruhi sifat tersebut perlu diketahui dan diperhatikan. Walaupun uji impak tidak merupakan suatu uji yang representative

terhadap sikap suatu peralatan terhadap beban yang mendadak, namun test ini berguna untuk melihat efek-efek yang ditimbulkan oleh adanya takikan, bentuk takikan, temperatur, dan faktor-faktor yang lain terhadap bermacam macam material, sehingga dipilih suatu material sesuai dengan keadaan operasi yang akan dialami. Pada umumnya uji Impak bertujuan untuk menentukan sifat bahan yaitu : Ketahanan terhadap beban impak Sensitivity dari bahan terhadap adanya notch. Analisa patahan (fracture analysis) dari bahan uji.

2. Dasar Teori Uji impak bisa diartikan sebagal suatu test yang mengukur toughness atau kekenyalan suatu material; yaitu kemampuan suatu material untuk menyerap energi sebelum terjadinya ke patahan. Dalam hal ini energi didapat dari suatu bandul yang mempunyai ketinggian tertentu dan berayun memukul benda test, berkurangnya energi potensial dari bandul sebelum dan sesudah memukul benda uji merupakan energi yang dapat diserap oleh benda uji tesebut.

TEORIDANPRAKTIKUMPENGETAHUANBAHANTEKNIK

67

PRODID3TEKNIKMESINFTIITS

TM090301

Takik atau notch memegang peranan yang penting terhadap kekuatan Impak suatu material. Dua buah benda kerja yang mempunyai luas penampang, penahan beban yang sama bisa mempunyai kekuatan impak yang selalu jauh berbeda akibat perbedaan bentuk takik yang dimiliki. Adanya takikan pada benda kerja yang bisa berupa bentuk konfigurasi hasil desain, pengerjaan yang salah seperti diskontinuitas pada pengelasan, atau korosi lokal yang bisa bersifat sebagai pemusat tegangan ( stress concentration). Adanya pusat pusat tegangan ini dapat menyebabkan Brittle material yang menjadi patah pada beban dibawah yield strength. Facture atau kepatahan pada suatu material bisa digolongkan sebagai brittle atau ductile fracture. Suatu material yang mengalami kepatahan tanpa mengalami suatu deformasi plastis dikatakan patah secara brittle, sedang apabila kepatahan didahului dengan suatu deformasi plastis dikatakan mengalami ductile fracture. Material yang mengalami brittle facture hanya mampu menahan energi yang kecil saja sebelum mengalami kepatahan. Ketahanan suatu material menahan energi impak sangat dipengaruhi juga oleh temperatur. Efek dari temperatur terhadap kekuatan impak berbeda jenis material. Sebagai contoh dapat dilihat digambar 5, FCC material dapat menahan energi impak yang relative tinggi, walaupun pada temperatur rendah. Sedang high strength material menunjukkan ketahanan. Impak yang rendah pada range temperatur yang luas. Material-material seperti polymer, ceramic dan logam BCC mempunyai suatu range temperatur tertentu yang menunjukkan perubahan kekuatan impak yang menyolok dengan berubahnya temperatur.

TEORIDANPRAKTIKUMPENGETAHUANBAHANTEKNIK

68

PRODID3TEKNIKMESINFTIITS

TM090301

FCC Impact Energy

BCC Metal, Ceramic, Polymer tough

brittle

High Strength Material Transition Temperature Temperature

Gambar. 1. Hubungan antara temperatur dengan energi impak

Bermacam-macam

jenis

baja,

sebagaimana

halnya

logam

BCC

mempunyai suatu temperatur transisi, dimana disini energi adalah minimum. Transition temperature ini merupakan suatu temperatur yang penting sekali, karena disini terjadi perubahan sifat dari logam yang brittle menjadi ductile dan sebaliknya. Apabila temperatur operasi dari suatu peralatan berada dibawah transition temperatur dari material yang digunakan, maka adanya crack pada material fracture dan kerusakan pada peralatan, sedang apabila temperatur operasi terendah masih diatas temperatur transisi dari material, maka brittle fracture tidak akan merupakan masalah. Ukuran kristal yang kasar, Stain Hardening dan elemen-elemen tertentu seperti cenderung untuk menaikkan transition temperatur dari baja, sedang ukuran kristal kecil, dan element-element tertentu seperti Mn, Ni

memperendah transition temperature. Disamping hal tersebut micro structure dari baja juga mempengaruhi transition temperatur ini. Temperatur merupakan micro structure yang paling baik untuk pemakaian pada temperature rendah. Metoda pengujian Impak yang umum dipakai adalah metoda Charpy. Batang uji ditujukan pada kedua ujungnya, diletakan horizontal dan arah pukulan searah dengan takikan. Sedangkan pada metoda Izod, batang uji

TEORIDANPRAKTIKUMPENGETAHUANBAHANTEKNIK

69

PRODID3TEKNIKMESINFTIITS

TM090301

ditunjang/dijepit pada salah satu ujungnya, diletakan vertikal dan arah pukulan berlawanan dengan takikan.

Gambar.2. Batang uji pengujian Impak Charpy dan Izod.

Kekuatan Impak suatu bahan didefinisikan sebagai energi yang digunakan untuk mematahkan batang uji dibagi dengan luas penampang pada daerah takikan. energi untuk mematahkan batang uji dihitung berdasarkan berat dan ketinggian ayunan pendulum sebelum dan setelah Impak. Tanpa memperhatikan kehilangan energi. Energi yang dipakai untuk mematahkan test piece dapat dihitung sebagai berikut:

Energi awal (Eo) = Energi akhir (El) =

Wh Wh1

= W l [ 1 Cos ] = W l [ 1 Cos ]

1 2

Energi untuk mematahkan test piece adalah (E) = W (h - hl) = W l (Cos - Cos ) (kgm) 3

TEORIDANPRAKTIKUMPENGETAHUANBAHANTEKNIK

70

PRODID3TEKNIKMESINFTIITS

T itik t u m p u

TM090301

L x pendulum Titik berat


h1 h

Gambar.3. Kebutuhan enerji untuk mematahkan

Dimana: W = berat dari pendulum (kg) h = Ketinggian pendulum sebelum diayunkan (m)

hl = Ketinggian pendulum setelah keadaan patah (m) l = Sudut awal (o) = Sudut akhir (o) = jarak antara titik berat rat darl pendulum ke sumbu putar 0 (m).

Dan akhirnya kekuatan impak dari logam dapat dihitung dengan rumus:

IS = WI (Cos Cos ) kgm / mm


A

TEORIDANPRAKTIKUMPENGETAHUANBAHANTEKNIK

71

PRODID3TEKNIKMESINFTIITS

TM090301

Dimana : A = luas penampang test piace pada bagian yang tertakik (mm2). Kekuatan impak (impact strength) akan tergantung pada komposisi bahan pada proses pembuatannya. Untuk ini temperatur benda uji pada percobaan hubungannya dengan kesimpulan uji.

3. Peralatan dan Material

3.1. Peralatan yang dibutuhkan: Mesin Impak Charpy Tipe HT-8041A

Gambar.4. Alat uji impak

Keterangan: 1 2 3 4 Hammer Knife Hammer Idle Pointer Brake Rod 5 6 7 8 Clutch Scale Pointer Horizontal eye

TEORIDANPRAKTIKUMPENGETAHUANBAHANTEKNIK

72

PRODID3TEKNIKMESINFTIITS

TM090301

3.2. Material yang dibutuhkan: Baja yang telah dilaku panas kondisi setimbang dan laku panas kondisi tidak setimbang dengan ukuran yang disesuaikan dengan standar
Arahpemukulan

Satuan:mm 10

10

R0,25
45

55

Gambar .5. Standar JIS 2202 no.4

Panjang Lebar Tebal Dalam takikan Jari-jari takikan Sudut takikan

= 55 mm = 10 mm = 10 mm = 2 mm = 0,25 mm = 45 0

4. Prosedur Percobaan a. Memasang benda uji pada penumpu dengan takikan tepat berada pada tengah-tengah, bagian bertakik diletakkan disebelah dalam sehingga bandul akan memukul benda uji pada sisi yang berlawanan dengan sisi spesimen uji yang bertakik. b. c. Bandul dinaikkan setinggi h atau sebesar sudut (140) Atur posisi jarum penunjuk skala pada posisi nol.

TEORIDANPRAKTIKUMPENGETAHUANBAHANTEKNIK

73

PRODID3TEKNIKMESINFTIITS

TM090301

d.

Bandul dilepas sehingga memukul spesimen uji, setelah memukul spesimen uji bandul masih akan berayun setinggih 1 atau sebesar sudut kemudian data yang diperoleh dari mesin dicatat kedalam tabel.

e. f.

Mengambil spesimen yang telah diuji untuk diukur dimensinya (l x t) Mengamati penampang patahan spesimen dan menggambarkannya

(dibuat sket) pada kertas untuk diidentifikasi jenis patahannya.

5. Hasil Hasil pengujian berupa angka yang menunjukkan EI. Selanjutnya EI dibagi dengan luasan spesimen yang dipatahkan. Didapat Impact Strength. Is = EI / A Dari hasil pengujian ini bisa dibandingkan impact strength untuk berbagai jenis material. Juga bisa diketahui patahan spesimen apakah termasuk ulet atau getas. Patahan ulet jika berserabut dan kusam/suram sedangkan Patahan getas apabila berbutir dan mengkilat.

Hal penting yang harus diperhatikan adalah mekanisme selama proses impack berlangsung. Kemudian rangkumlah pertanyaan berikut dalam sebuaah laporan praktikum. a) Apakah ada perbedaan terhadap hasil dari masing masing benda uji yang sejenis. Berikan analisa anda terhadap adanya perbedaan ini. b) Hitunglah energi untuk mematahkan tes pieces (E) dari hasil rata-rata secara teoritis berdasarkan rumus yang ada, kemudian bandingkan dengan hasil percobaan anda berdasarkan praktek. c) Jelaskan sumber-sumber yang mengakibatkan terjadinya perbedaan

perhituggan secara teoritis dan yang terjai pada percobaan. d) Gambarkan frakture (sketsa) dari batang uji dan tunjukan mana yang ductile dan yang brittel. e) Bagaimana pengaruh laku panas pada benda uji terhadap kekuatan impak dari suatu beban.

TEORIDANPRAKTIKUMPENGETAHUANBAHANTEKNIK

74