Anda di halaman 1dari 97

MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS V SDN JAMBEWANGI SECANG TAHUN PELAJARAN 2004/2005 MELALUI PENGGUNAAN PIAS-PIAS

(CHART) PADA PENJUMLAHAN DAN PENGURANGAN PECAHAN DESIMAL

SKRIPSI
Diajukan dalam Rangka Menyelesaikan Studi Strata I Untuk Mencapai Gelar Sarjana Pendidikan

Oleh Nama NIM Program Studi Jurusan : SUNARTI : 4102903107 : Pendidikan Matematika : Matematika

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2005
i

MOTTO DAN PERSEMBAHAN

MOTTO
Ilmu adalah penyuluh masa depan Ilmu tanpa amal bagaikan pohon tak berbunga Sebagian ilmu Allah telah dipelajari, tetapi masih banyak lagi ilmu Allah yang terahasia. Allah menghendaki kenyataan, tidak perencanaan Baik buruk perbuatan kita tidak mempengaruhi Allah Mencari dan mengamalkan ilmu adalah ibadah Hidup, mati, ibadah, amal dan jodoh adalah rahasia Allah.

PERSEMBAHAN Kupersembahkan kepada: 1. Suamiku tercinta 2. Anak-anakku tersayang 3. Teman-teman seprovesi

ii

PENGESAHAN

Skripsi
MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS V SD JAMBEWANGI SECANG TAHUN PELAJARAN 2004/2005 MELALUI PENGGUNAAN PIAS-PIAS (CHART) PADA PENJUMLAHAN DAN PENGURANGAN PECAHAN DESIMAL

Telah dipertahankan di hadapan sidang Panitia Ujian Skripsi Fakultas Matemaaika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang pada: Hari Tanggal : . : .

Panitia Ujian Ketua, Sekretaris

Drs. Kasmadi Imam S,M.S NIP. 13078011 Pembimbing Utama,

Drs. Supriyono, M.Si. NIP. 130815345 Ketua Penguji

. NIP. Pembimbing Pendamping,

.. NIP. Anggota Penguji

. NIP.

.. NIP.

iii

KATA PENGANTAR

Assalamu alaikum Wr. Wb. Puji syukur ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat serta hidayah Nya, sehingga penulisan skripsi dengan judul Meningkatkan Hasil Belajar Matematika Siswa Kelas V SDN Jambewangi Secang Melalui Penggunaan Pias-pias Pada Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan Desimal, ini dapat penulis selesaikan sesuai dengan harapan. Dalam penyusunan skripsi ini, banyak bantuan dan banyak bimbingan yang diterima dari berbagai pihak.Oleh sebab itu disampaikan ucapan terima kasih kepada: 1. Bapak Dr.H.AT. Soegito, SH,MM., Rektor Universitas Negeri Semarang. 2. Bapak Drs. Kasmadi Imam S, M.S, Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang. 3. Bapak Drs.Supriyono, M Si., Ketua Jurusan Matematika FMIPA Universitas Negeri Semarang. 4. Ibu Dra. Emi Pujiastuti, M.Pd., Dosen Wali sekaligus sebagai Pembimbing Utama yang berkenan meluangkan waktu dan segala tenaga, pikiran guna memberikan pengarahan, bimbingan serta dorongan untuk memberi semangat dalam penyusunan skripsi ini. 5. Bapak Drs. Suhito, M.Pd., selaku pembimbing pendamping yang telah membantu penyusunan skripsi ini. 6. Bapak Drs. Zaenuri Mastur, SE. M.Si. Akt., Penguji Utama yang berkenan memberikan bimbingan serta dorongan dalam penyusunan skripsi ini. 7. Bapak dan Ibu Dosen Jurusan Matematika yang telah memberi bekal dalam penyusunan skripsi ini.

iv

8. Bapak Andreas, Kepala Sekolah SDN Jambewangi Secang Magelang yang telah memberikan fasilitas untuk pelaksanaan penyelesaian skripsi ini. 9. Bapak dan Ibu Guru SDN Jambewangi Secang Magelang yang telah memberikan dorongan dalam penyusunan skripsi ini 10. Teman-teman mahasiswa FMIPA Semarang B atas kerjasama dan kekompakannya dalam menyelesaikan skripsi ini. Suami tercinta yang telah setia menemani dan mendampingi dalam menyelesaikan penulisan skripsi ini. 11. Putra-putriku tersayang yang memberi semangat dan pengertian dalam penyusunan skripsi ini Semoga Allah SWT senantiasa memberikan balasan yang berlipat ganda atas bantuan dan amal baiknya. Penulis menyadari bahwa pengetahuan yang penulis miliki sangat terbatas sehingga skripsi ini masih jauh dari sempurna oleh karena itu penulis dengan senang hati mengharapkan saran maupun kritik yang bersifat membangun untuk perbaikan skripsi ini. Wassalamualaikum Wr Wb.

Magelang,

Agustus 2005

Penulis

DAFTAR ISI
Halaman HALAMAN JUDUL ................................................................................... HALAMAN MOTTO DAN PERSEMBAAN ............................................. HALAMAN PENGESAHAN ...................................................................... KATA PENGANTAR ................................................................................. DAFTAR ISI ............................................................................................... DAFTAR GAMBAR ................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................... ABSTRAKSI .............................................................................................. BAB I. PENDAHULUAN ......................................................................... A. Alasan Pemilihan Judul ............................................................. B. Permasalahan ............................................................................ C. Penegasan Istilah ....................................................................... D. Tujuan Penelitian ..................................................................... E. Manfaat Penelitian ................................................................... F. Sistematika Penulisan Skripsi ................................................... BAB II. LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS TINDAKAN .................. A. Landasan Teori ...................................................................... 1. Teori Belajar ..................................................................... 2. Pengertian Belajar ............................................................. 3. Pengertian Prestasi ............................................................ 4. Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar ......................... 5. Upaya Meningkatkan Prestasi Belajar ................................ B. Pias-pias (Chart) .................................................................... C. Pengajaran Matematika .......................................................... D. Pecahan Desimal .................................................................... E. F. Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan Desimal ................... Kerangka Berpikir ................................................................. i ii iii iv vi viii ix ix 1 1 3 4 5 5 6 8 8 8 11 13 13 17 18 19 21 22 24

vi

G. Hipotesis Tindakan ................................................................ BAB III. METODE PENELITIAN .............................................................. 1. Lokasi Penelitian ...................................................................... 2. Subjek Penelitian ...................................................................... 3. Rencana Penelitian ................................................................... a. Siklus I ............................................................................... b. Siklus II .............................................................................. c. Siklus III .............................................................................. 4. Tolok Ukur Keberhasilan ......................................................... 5. Instrumen Penelitian ................................................................. 6. Cara Pengumpulan Data ........................................................... BAB IV. HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ............................. A. Hasil Penelitian dan Pembahasan Siklus I ................................ B. Hasil Penelitian dan Pembahasan siklus II ............................... C. Hasil Penelitian dan Pembahasan Siklus III ............................. BAB V. PENUTUP .................................................................................... A. Simpulan .................................................................................. B. Saran ....................................................................................... DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

25 26 26 26 26 27 28 29 31 31 31 32 32 39 45 55 55 55

vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Grafik hasil tindakan sebelum pelaksanaan siklus dan siklus I .... 2. Grafik hasil tindakan sebelum pelaksanaan siklus I dan siklus II

Halaman 35 45 51

3. Grafik hasil tindakan sebelum pelaksanaan, siklus I, siklus II dan III

viii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Rencana Pembelajaran ......................................................................... 2. Model Pembelajaran Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan desimal Menggunakan Pias-pias (chart) ............................................................ 3. Lembar Kerja Siswa ............................................................................ 4. Lembar soal ......................................................................................... 5. Analisis Hasil Penelitian Kemampuan Menyelesaikan Latihan Soal...... 6. Observasi Pelaksanaan Tindakan oleh Guru Siklus I ............................ 7. Observasi Aktivitas Belajar Siswa ........................................................ 8. Analisis Hasil Penelitian Kemampuan Menyelesaikan Latihan Soal Pertemuan II ................................................................................. 9. Observasi Pelaksanaan Tindakan oleh Guru Siklus II ........................... 10. Foto kegiatan Siklus II ....................................................................... 11. Siklus III Rencana Pembelajaran pertemuan III .................................. 12. Latihan Soal Pertemuan III ................................................................. 13. Kunci jawaban Latihan soal ............................................................... 14. Pembahasan Kunci Jawaban Latihan soal siklus III ............................ 15. Analisis Hasil Penelitian Kemampuan Menyelesaikan Latihan soal .... 16. Observasi Pelaksanaan Tndakan Oleh Guru Siklus III ........................ 17. Observasi Aktivitas Belajar Siswa ...................................................... 18. Foto Kegiatan Sillus III ...................................................................... 19. Pembagian Kelompok Siklus I ........................................................... 20. Pembagian Kelompok Siklus II .......................................................... 21. Jadwal Pertemuan .............................................................................. 22. Program Pengajaran Semester II SD ................................................... 23. Kisi-kisi informatif siklus I ................................................................ 24. Kisi-kisi informatif siklus II ............................................................... 25. Kisi-kisi informatif siklus III ..............................................................

Halaman 57 63 64 65 66 69 70 75 78 79 92 98 80 81 85 95 96 97 98 99 100 101 102 103 104

ix

ABSTRAK
Sangatlah penting pengajaran matematika di Sekolah Dasar karena merupakan dasar untuk mempelajari matematika di jenjang berikutnya. Bagi siswa kelas V Sekolah dasar Negeri Jambewangi Secang, materi yang dirasakan sulit dipahami adalah tentang penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal. Hal ini dapat ditunjukkan hasil belajar yang dicapai masih rendah. Permasalahan dalam penelitian ini adalah Apakah melalui penggunaan alat peraga pias-pias (chart) dapat meningkatkan hasil belajar siswa dalam pokok bahasan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal?. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk meningkatkan hasil belajar siswa melalui penggunaan pias-pias (chart) dalam pokok bahasan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal pada kelas V SD N Jambewangi Secang Magelang. Penelitian ini dilaksanakan di kelas V SDN Jambewangi Secang Magelang yang memiliki 25 siswa. SDN Jambewang terletak di perbatasan Kabupaten Magelang dengan Kota Magelang sebelah komplek YON ARMED 3. Subjek penelitian ini adalah siswa kelas V SDN Jambewangi Secang Magelang tahun pelajaran 2004/2005 berjumlah 25 siswa terdiri dari 11 siswa laki-laki dan 14 siswa perempuan. Penelitian ini dilaksanakan tiga siklus yang masing-masing siklus terdiri dari perencanaan, pelaksanaan observasi dan refleksi. Siklus I dilaksanakan pada tanggal 2 Pebruari 2005, siklus II dilaksanakan pada tanggal 7 Pebruari 2005, sedangkan siklus III dilaksanakan pada tanggal 14 Pebruari 2005. adapun data yang diperoleh adalah data kualitatif dan kuantitatif yang terdiri dari hasil tugas, hasil prestasi belajar dan hasil observasi kegiatan belajar. Hasil penelitian siklus I yang mendapatkan nilai kurang dari 6,5 ada 7 siswa, dengan rata-rata kelas 7,2. kemudian dilanjutkan siklus II yang memperoleh nilai kurang dari 6,5 ada 11 siswa dengan rata-rata kelas 7,5, dilanjutkan siklus III ini nilai rata-rata kelas memperoleh nilai 8,5. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa dalam pembelajaran dengan mengunakan alat peraga pias-pias (chart) pada penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal dapat ditingkatkan bahkan alat peraga pias-pias ini dapat dikembangkan pada pokok bahasan yang lain dengan materi yang sesuai dengan pembelajaran pias-pias.

MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS V SDN JAMBEWANGI SECANG TAHUN PELAJARAN 2004/2005 MELALUI PENGGUNAAN PIAS-PIAS (CHART) PADA PENJUMLAHAN DAN PENGURANGAN PECAHAN DESIMAL

Skripsi
Diajukan dalam Rangka Penyelesaian Sudi Strata 1 Untuk Memperoleh Gelar Sarjana Pendidikan

Oleh Nama NIM Program Studi Jurusan : SUNARTI : 4102903107 : Pendidikan Matematika : Matematika

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG 2005
xi

PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu Perguruan Tinggi,dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Semarang, 31 Juli 2005

Suna rti Nim: 4102903107

xii

PENGESAHAN Skripsi
Meningkatkan Hasil Belajar Matematika Siswa Kelas V SDN Jambewangi Secang Tahun Pelajaran 2004/2005 Melalui Penggunaan Pias-pias (chart) Pada Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan Desimal

Telah dipertahankan di hadapan sidang Panitia Ujian Skripsi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan AlamUniversitas Negeri Semarang pada: Hari Tanggal : Rabu : 27 Juli 2005 Panitia Ujian Ketua Sekretaris

Drs. Kasmadi Imam S,M.S NIP.130781011 Pembimbing Utama

Drs.Supriyono,M,Si. NIP.1308153345 Ketua Penguji

Dra. Emi Pujiastuti, M.Pd. NIP.131862201 Pembimbing Pendamping

Drs. Zaenuri Mastur,SE M Si AKT NIP.131785185 Anggota Penguji

Drs. Suhito, M.Pd. NIP.130604210

Dra. Emi Pujiastuti,M.Pd NIP.131862201 Anggota Penguji

Drs. Suhito, M.Pd. xiii

NIP.130604210 iii

PENGESAHAN

SKRIPSI MENINGKATKAN HASIL BELAJAR MATEMATIKA SISWA KELAS V SDN JAMBEWANGI SECANG TAHUN PELAJARAN 2004/2005 MELALUI PENGGUNAAN PIAS-PIAS(CHART)PADA PENJUMLAHAN DAN PENGURANGAN PECAHAN DESIMAL

Sesuai dengan ketentuan pembimbing penyusunan skripsi, Dengan ini saya laporkan ,bahwa skripsi yang telah disusun oleh: Nama:Sunarti NIM:4102903107 Telah selesai dan siap diujikan

Pembimbing Utama

xiv

Dra.Emi Pujiastuti,M Pd NIP.131862201

PERNYATAAN

Dengan ini saya menyatakan bahwa dalam skripsi ini tidak terdapat karya yang pernah diajukan untuk memperoleh gelar kesarjanaan di suatu Perguruan Tinggi,dan sepanjang pengetahuan saya juga tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain,kecuali yang secara tertulis diacu dalam naskah ini dan disebutkan dalam daftar pustaka.

Semarang, 31Juli 2005

Sunarti Nim: 4102903107

xv

KATA PENGANTAR

Assalamu alaikum Wr. Wb. Puji syukur ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat serta hidayah Nya, sehingga penulisan skripsi dengan judul Meningkatkan Hasil Belajar Matematika Siswa Kelas V SDN Jambewangi Secang Melalui Penggunaan Pias-pias Pada Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan Desimal,ini dapat penulis selesaikan sesuai dengan harapan. Dalam penyusunan skripsi ini, banyak bantuan dan banyak bimbingan yang diterima dari berbagai pihak.Oleh sebab itu disampaikan ucapan terimakasih kepada: 1. Bapak Dr.H.AT.Soegito,SH,MM.,Rektor Universitas Negeri Semarang. 2. Bapak Drs. Kasmadi Imam S, M.S, Dekan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Negeri Semarang. 3. Bapak Drs.Supriyono,M Si.,Ketua Jurusan Matematika FMIPA Universitas Negeri Semarang. 4. Ibu Dra. Emi Pujiastuti, M.Pd., Dosen Wali sekaligus sebagai Pembimbing Utama yang berkenan meluangkan waktu dan segala tenaga , fikiran guna memberikan pengarahan, bimbingan serta dorongan untuk memberi semangat dalam penyusunan skripsi ini.

xvi

5. Bapak Drs.Suhito,M Pd., selaku pembimbing pendamping yang telah membantu penyusunan skripsi ini. 6. Bapak Drs. Zaenuri Mastur, SE.M Si.AKT., Penguji Utama yang berkenan memberikan bimbingan serta dorongan dalam penyusunan skripsi ini. 7. Bapak dan Ibu Dosen Jurusan Matematikayang telah memberi bekal dalam penyusunan skripsi ini. 8. Bapak Andreas, Kepala Sekolah SDN Jambewangi Secang Magelang yang telah memberikan fasilitas untuk pelaksanaan penyelesaian skripsi ini. 9. Bapak dan Ibu Guru SDN Jambewangi Secang Magelang yang telah memberikan dorongan dalam penyusunan skripsi ini 10. Teman-teman mahasiswa FMIPA Senter Magelang atas kerjasama dan

kekompakannya dalam menyelesaikan skripsi ini.Suami tercinta yang telah setia menemani dan mendampingi dalam menyelesaikan penulisan skripsi ini. 11. Putra-putriku tersayang yang memberi semangat dan pengertian dalam penyusunan skripsi ini Semoga Allah SWT senantiasa memberikan balasan yang berlipat ganda atas bantuan dan amal baiknya. Penulis menyadari bahwa pengetahuan yang penulis miliki sangat terbatas sehingga skripsi ini masih jauh dari sempurna oleh karena itu penulis dengan senang hati mengharapkan saran maupun kritik yang bersifat membangun untuk perbaikan skripsi ini. Wassalamualaikum Wr Wb.

xvii

Magelang,

Agustus 2005

Penulis

xviii

ABSTRAK
Sangatlah pentin pengajaran matematika di Sekolah Dasar karena merupakan dasar untuk mempelajari matematika di jenjang berikutnya. Bagi siswa kelas V Sekolah dasar Negeri Jambewangi Secang, materi yang dirasakan sulit dipahami adalah tentang penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal. Hal ini dapat ditunjukkan hasil belajar yang dicapai masih rendah. Permasalahan dalam penelitian ini adalah Apakah melalui penggunaan alat peraga pias-pias (chart) dapat meningkatkan hasil belajar siswa dalam pkok bahasan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal. Adapun tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah melalui penggunaan pias-pias (chart) dapat meningkatkan hasil belajar siswa dalam pokok bahasan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal pada kelas V SD N Jambewangi Secang Magelang. Penelitian ini dilaksanakan di kelas V SDN ambewangi Secang Magelang yang memiliki 25 siswa. SDN Jambewang terletak di perbatasan Kabupaten Magelang dengan Koa Magelang sebelah komplek YON ARMED 3. Subjek penelitian ini adalah siswa kelas V SDN Jambewangi Secang Magelang tahun pelajaran 2004/2005 berjumlah 25 siswa terdiri dari 11 siswa laki-laki dan 14 siswa perempuan. Penelitian ini dilaksanakan tiga siklus yang masing-masing siklus terdiri dari perencanaan, pelaksanaan observasi dan refleksi. Siklus I dilaksanakan pada tanggal 2 Pebruari 2005, siklus II dilaksanakan pada tanggal 7 Pebruari 2005, sedangkan siklus III dilaksanakan pada tanggal 14 Pebruari 2005. adapun data yang diperoleh adalah data kualitatif dan kuantitatif yang terdiri dari hasil tugas, hasil prestasi belajar dan hasil observasi kegiatan belajar. Hasil penelitian siklus I yang mendapatkan nilai kurang dari 6,5 ada 7 siswa, dengan rata-rata kelas 7,2. kemudian dilanjutkan siklus II yang memperoleh nilai kurang dari 6,5 ada 11 siswa dengan rata-rata kelas 7,5, dilanjutkan siklus III ini nilai rata-rata kelas memperoleh nilai 8,5. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa dalam pembelajaan dengan mengunakan alat peraga pias-pias (chart) pada penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal dapat ditingkatkan bahkan alat peraga pias-pias ini dapat dikembangkan pada pokok bahasan yang lain dengan materi yang sesuai dengan pembelajaran pias-pias.

xix

BAB I PENDAHULUAN 1
A. Alasan Pemilihan Judul 1

B. Permasalahan 3 C. Penegasan Istilah 4 D. Tujuan Penelitian 5 E. Manfaat Penelitian 6 F. Sistematika Penulisan Skripsi 6 BAB II LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS TINDAKAN 8 H. Landasan Teori 8 6. Pengertian Belajar 8 7. Pengertian Prestasi 9 8. Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar 10 I. Pias-pias (Chart) 11 J. Pengajaran Matematika 12 K. Pecahan Desimal 14 L. Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan Desimal 15 M. Kerangka Berpikir 17 N. Hipotesis Tindakan 18

BAB III
xx

METODE PENELITIAN 19
1. Lokasi Penelitian 19

2. Subjek Penelitian 19

3. Rencana Penelitian 19 a. Siklus I 20 b. Siklus II 21 c. Siklus III 22 4. Tolok Ukur Keberhasilan 24 5. Instrumen Penelitian 24 6. Cara Pengumpulan Data 24 BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 25

D. Pelaksanaan Pada Siklus I 25 E. Pelaksanaan pada siklus II 32 F. Pelaksanaan Siklus III 38

BAB V PENUTUP 48

A. Simpulan 48 B. Saran 48 xxi

BAB I PENDAHULUAN
A. Alasan Pemilihan Judul Berkembangnya ilmu pengetahuan dan teknologi secara cepat sangat berpengaruh besar dengan sistim pendidikan di Indonesia. Demikian pula perhatian pemerintah terhadap peningkatan mutu pendidikan pun sangat besar, seperti diamanatkan oleh UndangUndang Dasar 1945 dan UndangUndang no 2 tahun 1989 tentang sistem Pendidikan Nasional. Sejalan dengan kemajuan tersebut membawa pengaruh di sekolah sekolah, terutama bidang kurikulum, penilaian pendidikan, metode, dan media atau sarana pengajaran. Media pengajaran tersebut merupakan salah satu dari komponen pengajaran yang mendukung keberhasilan dalam proses belajar mengajar, karena merupakan komponen pengajaran yang berpengaruh pada Proses Belajar Mengajar dan saling mendukung dalam rangka mencapai tujuan. Kurikulum 1994 memberikan petunjuk bahwa proses belajar mengajar yang dilakukan, tidak hanya merupakan komunikasi satu arah saja, tetapi merupakan komunikasi dua arah bahkan multi arah. Dalam proses belajar mengajar, guru maupun siswa dituntut agar sama-sama aktif. Siswa dibiasakan tidak hanya menerima informasi dari guru saja, melainkan diajak belajar mendapatkan informasi, mengelola, mempergunakan dan mengkomunikasikan perolehan itu. Pengalaman peneliti selama menjadi guru di Sekolah Dasar Negeri

Jambewangi menunjukkan bahwa masih banyak siswa kelas V yang masih rendah xxii

tingkat kemampuan dasar berhitung, terutama penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal, bahkan perolehan nilai rata-rata kelas dalam ulangan harian untuk sub pokok penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal pada tahun 2004 kurang dari enam (5,8). Oleh sebab itu diperlukan usaha-usaha meningkatkan prestasi siswa, khususnya pada penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal melalui penggunaan pias-pias (chart). Peningkatan pengajaran matematika di sekolah, banyak cara yang dilakukan guru. Salah satunya adalah dengan menggunakan metode pengajaran yang tepat. Selain memahami pengadaan dan pengguaannya, seorang guru harus berusaha mengembangkan keterampilan untuk membuat sendiri alat bantu pengajaran, sebab media pengajaran harus disesuaikan dengan kondisi sekolah masing-masing. Mengingat manfaat dari media pengajaran baik masa kini maupun masa datang, maka masalah penyediaan media pengajaran perlu menjadi bahan pemikiran bagi setiap guru di sekolah. Pembelajaran matematika bisa berhasil dengan baik, apabila guru merancang proses belajar mangajar yang melibatkan siswa aktif, mental dan fisiknya dalam belajar matematika. Fungsi media dalam kegiatan pengajaran matematika tidak lagi sekedar sebagai alat bantu bagi guru dalam proses belajar mengajar, melainkan sebagai pembawa informasi atau pesan pengajaran yang dibutuhkan oleh siswa. Pias-pias (chart) adalah salah satu media pengajaran, selain sebagai pembawa informasi pengajaran, juga diharapkan dapat memotifasi siswa dalam belajar.

xxiii

Media tersebut dapat dibuat oleh guru sendiri, dalam pembuatan serta penggunaan media pangajaran itu harus dipilih materi pengajaran yang sesuai, sehingga penggunaan media sesuai dengan kegiatan belajar mengajar dan efektif, sehingga sesuai dengan sasaran. Berdasarkan uraian di atas dapat dikemukakan pemilihan judul dalam penelitian ini, yaitu Meningkatkan Hasil Belajar Matematika Siswa Kelas V SD Jambewangi Secang Magelang Melalui Penggunaan Pias-Pias (Chart) Pada Penjumlahan Dan Pengurangan Pecahan Desimal Tahun Pelajaran 2004 / 2005. Judul tersebut berkaitan langsung dengan mata pelajaran matematika sesuai dengan profesi peneliti yang mengajar di kelas V SD Jambewangi, Secang, Magelang. Kegiatan penelitian ini belum pernah dilaksanakan di SD tersebut. Untuk itu peneliti ingin meningkatkan belajar matematika bagi siswa, khususnya pada penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal melalui penggunaan pias-pias (Chart).

B. Permasalahan Berdasarkan alasan pemilihan judul, maka permasalahan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. Apakah melalui penggunaan pias-pias (chart) pada pengerjaan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal dapat meningkatkan hasil belajar matematika kelas V SD Jambewangi tahun pelajaran 2004/2005?.

C. Penegasan Istilah

xxiv

Agar tidak terjadi perbedaan dalam menafsirkan judul tersebut, maka peneliti perlu memberikan penegasan istilah-istilah yang dipergunakan dalam penelitian ini. 1. Media pengajaran Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (1990:560), media pengajaran adalah sarana/alat bantu pembelajaran agar siswa mudah memahami dalam menerima materi yang sedang diajarkan oleh guru. 2. Prestasi Belajar Matematika a. W.J.S. Poerwodarminto (1992:700) mengemukakan bahwa prestasi belajar adalah penguasaan ilmu pengetahuan atau keterampilan yang bersifat kognitif dan biasanya ditentukan melalui pengukuran dan penilaian. b. Matematika adalah ilmu pengetahuan tentang penalaran yang logis dan masalah yang berhubungan dengan bilangan. c. Prestasi belajar matematika adalah hasil belajar matematika yang diperoleh atau dicapai siswa secara maksimal yang biasanya ditentukan melalui pengukuran dan penilaian. 3. Pengggunaan pias-pias (Chart) Menurut Tim Penyusun Kamus Besar Bahasa Indonesia (1998:9), penggunaan adalah proses, perbuatan, cara mempergunakan sesuatu. Sadiman (1990:28) mengemukakan bahwa pias-pias (Chart) adalah salah satu media grafis yang berfungsi menyalurkan sumber informasi kepada penerima pesan. Sedangkan Sutrisno (1992:82) menyimpulkan bahwa Chart merupakan benda-

xxv

benda verbal yang didesain untuk menyajikan ringkasan visual secara jelas dari suatu proses yang penting. Yang dimaksud penggunaan pias-pias (Chart) pada penelitian ini adalah suatu proses dalam belajar mengajar matematika yang menggunakan pias-pias (Chart) sebagai media dalam menyampaikan materi pelajaran pengerjaan hitung penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal. 4. Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan Desimal Nugroho (1982:350) mengemukakan bahwa pecahan desimal adalah bilangan yang menggambarkan bagian dari keseluruhan, bagian dari suatu benda.

D. Tujuan Penelitian Tujuan diadakan penelitian tindakan kelas ini adalah sebagai berikut. 1. Untuk mengetahui apakah melalui penggunaan pias-pias (chart) pada pengerjaan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal dapat

meningkatkan hasil belajar matematika kelas V SD Jambewangi tahun pelajaran 2004/2005.

E. Manfaat Penelitian Manfaat diadakan penelitian tindakan kelas, baik bagi siswa, guru maupun sekolah antara lain adalah sebagai berikut.

xxvi

1. Manfaat bagi siswa Siswa akan tertarik, terkesan dan lebih mudah dalam menerima materi pelajaran, mereka lebih aktif mengikuti pelajaran serta akan meningkat kemampuan belajarnya. 2. Manfaat bagi guru Guru lebih mudah menyampaikan materi pelajaran, sebab siswa

memanfaatkan media pias-pias (Chart) dalam mempelajari materi pelajaran tersebut. 3. Manfaat bagi sekolah Menciptakan suasana yang menggairahkan dalam kegiatan belajar mengajar, juga dapat berinteraksi dengan sekolah.

F. Sistematika Penulisan Skripsi Sistematika skripsi ini terdiri atas tiga bagian, yaitu bagian awal, bagian inti dan bagian akhir yang dapat dikemukakan sebagai berikut. 1. Bagian awal memuat halaman judul, abstrak, pengesahan, motto, persembahan, kata pengantar, daftar isi, daftar tabel, daftar gambar dan daftar lampiran 2. Bagian inti memuat bab-bab sebagai berikut. Bab I. Pendahuluan memuat alasan pemilihan judul, permasalahan, tujuan penelitian, sistematika penulisan skripsi. Bab II. Landasan teori dan hipotesis tindakan yang memuat tinjauan kepustakaan dan hipotesis tindakan.

xxvii

Bab III. Metode penelitian yang memuat tentang lokasi penelitian, rancangan penelitian yang meliputi siklus-siklus, tolok ukur keberhasilan, instrument penelitian, cara pengumpulan data dan analisis data. Bab IV. Hasil penelitian dan pembahasan memuat pelaksanaan pada siklus (1), pelaksanaan pada siklus (2) pelaksanaan, pelaksanaan siklus (3), pembahasan. Bab V. Penutup memuat simpulan dan saran

3. Bagian akhir yang memuat daftar pustaka dan lampiran-lampiran.

xxviii

BAB II LANDASAN TEORI DAN HIPOTESIS TINDAKAN

O. Landasan Teori 1. Teori Belajar Teori-teori belajar kaitannya dengan proses belajar banyak dikemukakan oleh beberapa ahli ilmu jiwa. Berikut dikemukakan oleh Nasution (2001:53) menyebutkan antara lain: a. Teori belajar menurut Ilmu Jiwa Daya Dimana teori ini jiwa manusia terdiri dari berbagai daya, masingmasing daya dapat dilatih untuk pemenuhan fungsi seperti daya ingat, daya khayal, daya pikir dan sebagainya. Dayadaya tersebut dapat dilatih yang penting dalam pelatihan daya bukan penguasaan bahan atau materinya, melainkan hasil dari pembentukan dayadaya tersebut. Nasution (2001) menyatakan bahwa menurut teori ini pendidikan adalah apa yang tinggal, ialah hasil pembentukan daya itu.Bahan pelajaran tidak penting namun dengan daya yang telah terbentuk kita mudah mempelajari bahan pelajaran baru. b. Teori Belajar menurut Ilmu Jiwa Asosiasi Teori ini berprinsip bahwa keseluruhan jiwa terdiri atas penjumlahan bagian-bagian atau unsur-unsurnya. Dalam aliran ini terdapat dua macam teori belajar yang terkenal yaitu :

xxix

1. Teori Connectionisme Belajar yaitu pembentukan atau penguatan hubungan antara S (Stimulus) dan R (Respon). Antara R dan S terjadi suatu hubungan yang akan bertambah bila saling berlatih, itu sebabnya teori ini juga disebut S-R Bond Theory. Apabila diberikan S, maka dengan sendirinya akan membangkitkan R berkat latihan hubungan S dan R menjadi otomatis. Ada beberapa hukum diantaranya: a. Law of Readines (Hukum Kesiapan) Di Kemukakan tiga pernyataan : Suatu unit tingkah laku siap

dilakukan, maka akan membawa kepuasan, suatu unit tingkah laku siap dilakukan tetapi tidak dilakukan maka akan menimbulkan ketidakpuasan. Bila suatu unit tingkah laku tidak siap dilakukan dan dipaksa untuk melakukan akan menimbulkan ketidakpuasan. a) Law of Effect (Hukum Akibat) Hubungan S dan R bertambah erat bila disertai oleh perasaan senang atau puas akan tetapi menjadi lebih lemah atau lenyap jika disertai perasaan tidak senang oleh sebab itu memuji atau membesarkan hati anak lebih baik dalam pengajaran daripada menghukum atau mencelanya. b) Law of Exercise (Hukum Latihan)

xxx

Hubungan Stimulus dan respon akan bertambah erat kalau sering dipakai dan akan berkurang, bahkan lenyap jika jarang digunakan kalau itu perlu diadakan banyak ulangan dan pembiasaan. 2. Teori Conditioning Menurut teori Conditioning seseorang akan melakukan suatu kebiasaan karena adanya suatu tanda, dimana tanda tersebut sudah sering diulangi, sehingga menjadi suatu kebiasaan. Misalnya anak sekolah mendengar lonceng, maka mereka akan segera masuk kelas dan memulai kegiatan belajar kegunaan teori ini adalah sebagai salah satu pembentukan kebiasaan dengan jalan menghubungkan rangsangan yang kuat dan lemah secara stimulan. c. Teori Belajar Menurut Ilmu Gestalt Nasution (2001 : 65) mengemukakan pendirian aliran ini bahwa keseluruhan dari yang lain lebih penting dari pada bagian-bagiannya. Bahwa manusia adalah organisme yang aktif berusaha mencapai tujuan dalam arti individu bertindak atas berbagai pengaruh, baik dari dalam ataupun dari luar individu. Aliran ilmu jiwa Gestalt memberikan beberapa prinsip belajar yang berharga, antara lain: 1. Manusia bereaksi terhadap lingkungan secara keseluruhan tidak hanya secara intelektual, tetapi juga secara fisik, emosional, sosial. 2. Belajar adalah penyesuaian diri dengan lingkungannya

xxxi

3. Belajar berkembang sebagai keseluruhan dari masih dalam kandungan 4. Belajar yaitu perkembangan ke arah diferensiasi yang lebih luas 5. Belajar akan berhasil bila tercapai kematangan memperoleh insight 6. Belajar tidak mungkin tanpa kemauan untuk belajar 7. Belajar berhasil kalau ada tujuan yang mengandung arti bagi individu. 8. Dalam proses belajar anak senantiasa merupakan suatu oragnisme yang aktif. d. Teori Belajar Menurut Teori Piaget Menurut Muhibbin Syah (2001 : 144), teori Piaget yang membicarakan perkembangan kognitif, perkembangan dari tahapan sensorimotor (0 2 tahun), praoperasional (2 7 tahun), operasional konkret (7 12 tahun) dan operasional foral (12 15 tahun). 2. Pengertian Belajar Tidak sedikit ahli pendidikan telah mencoba merumuskan dan membuat tafsiran tentang belajar. Namun di antara mereka saling berbeda antara satu dengan yang lain, hal ini yang dapat menimbulkan perbedaan untuk mengambil langkah-langkah dalam perbedaan mereka. Perbedaan tersebut justru yang menambah wawasan dan pengetahuan tentang sistem belajar. Mohammad Surya (1989:3) mendefiniskan belajar sebagai berikut. Belajar adalah suatu proses usaha yang dilakukan individu untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan,

xxxii

sebagai hasil pengalaman individu itu sendiri dalam interaksinya dengan lingkungan. Nasution (1982:38) mengemukakan pengertian belajar sebagai berikut. a. Belajar adalah perubahan-perubahan dalam sistem urat syaraf. Dalam hal ini belajar dapat diartikan dalam hubungan tertentu dengan sistem urat syaraf, sehingga diharapkan ada respon setiap ada stimulus. b. Belajar adalah penanaman pengetahuan. Seseorang dikatakan belajar apabila terjadi suatu penambahan pengetahuan pada seseorang meskipun

penambahan mereka itu tidak sama, hal ini disebabkan oleh daya kemampuan untuk berpikir setiap orang yang berbeda. c. Belajar adalah perubahan tingkah laku akibat pengalaman sendiri. Dengan belajar maka seseorang mengalami perubahan-perubahan laku, sehingga terjadi perubahan baik pengetahuan, sikap, ketrampilan, maupun

kecakapannya. Dengan kata lain ada perbedaan tingkah laku antara sebelum dan sesudah belajar. Mc Connel (1989:27) mengemukakan bahwa Belajar adalah pemodifikasian tingkah laku melalui pengalaman dan latihan. Dalam mengartikan belajar pemodifikasian tingkah laku atau perubahan tindak tanduk luar yang tampak oleh mata. Tetapi juga melakukan tindakantindakan seperti berpikir dan berimajinasi. Pendapat-pendapat tersebut dapat disimpulkan bahwa belajar adalah suatu kegiatan yang dilakukan individu yang berupa tindakan-tindakan yang

xxxiii

tampak oleh mata, sehingga diperoleh pengetahuan yang baru dalam usahanya. 3. Pengertian Prestasi Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (1988:70) Prestasi adalah hasil yang telah dicapai (yang telah dilakukan, dikerjakan). Sedangkan Oemar Hamalik (Suhito, 1987:4) menyatakan bahwa Prestasi adalah hasil interaksi antara beberapa faktor yang mempengaruhi baik dari individu sendiri maupun dari luar individu yang bersangkutan. Prestasi belajar merupakan penguasaan pengetahuan atau keterampilan yang dikembangkan oleh mata pelajaran yang lazimnya dituangkan dengan nilai tes atau angka nilai yang diberikan oleh guru (Kamus Umum Bahasa Indonesia ,1995 : 787). Suharsimi (1997 : 269) berpendapat bahwa prestasi belajar adalah tingkat pencapaian yang telah dicapai oleh anak didik atau siswa terhadap tujuan yang ditetapkan oleh masing-maing bidang studi setelah mengikuti program pengajaran dalam waktu tertentu. Wirawan (1996 : 202) menyatakan bahwa prestasi belajar adalah hasil yang dicapai seseorang dalam usaha belajarnya sebagian dinyatakan dengan nilai-nilai dalam buku raportnya. Sehingga dengan memperhatikan pengertian belajar dan pengertian prestasi dapat didefinisikan sebagai hasil belajar individu secara maksimal.

4. Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar xxxiv

Faktor-faktor yang mempengaruhi belajar siswa meliputi faktor yang berasal dari dalam (internal) dan faktor yang berasal dari luar (eksternal). a. Faktor internal yaitu faktor-faktor yang dapat mempengaruhi keberhasilan belajar yang berasal dari siswa yang sedang belajar, diantaranya meliputi. 1) Kondisi fisiologi yakni kemampuan, keutuhan anggota badan, keadaan gizi dan kondisi panca indera. 2) Kondisi psikologis meliputi kecerdasan, bakat, minat, motivasi, emosi dan kemampuan kognitif. b. Faktor-faktor ekternal, yaitu faktor-faktor yang dapat mempengaruhi hasil belajar dari luar diri siswa yang sedang belajar, diantaranya meliputi 1) Faktor lingkungan, meliputi lingkungan alami yakni suhu udara, iklim, dan lingkungan sosial diantaranya adalah masyarakat dan teman belajar. 2) Faktor instrumental yaitu faktor yang pelaksanaannya dirancang sesuai dengan hasil belajar yang diharapkan, meliputi kurikulum, metode, sarana, fasilitas dan guru. Menurut pendapat Slamet (1995:54) secara garis besar prestasi belajar dipengaruhi oleh 2 faktor yaitu : a. Faktor Internal Terdiri dari: 1. Faktor Fisiologis Proses belajar seseorang dapat dipengaruhi oleh keadaan fisik atau jasmaninya, kesehatan dan kenormalan fungsi alatalat tubuh.Jika

xxxv

keadaan di atas baik, maka proses belajar akan berjalan dengan baik. Demikian sebaliknya jika faktor-faktor di atas kurang baik, maka akan mengganggu proses belajar seseorang. 2. Faktor Psikologis Terdiri dari tujuh faktor yang termasuk dalam faktor psikologis yang dapat mempengaruhi prestasi belajar. c) Intelegensi Merupakan kecakapan yang terdiri dari tiga unsur yaitu: 1. Kecakapan untuk menyesuaikan ke dalam situasi yang baru dengan cepat dan efektif. 2. 3. Mengetahui konsep-konsep yang abstrak secara efektif . Mengetahui reaksi dan mempelajari.

b) Perhatian Merupakan keaktifan jiwa yang dipertinggi, tertuju pada suatu obyek. Untuk dapat menjamin hasil belajar yang baik siswa harus mempunyai perhatian terhadap bahan yang dipelajarinya. Jika bahan pelajaran tidak menjadi perhatian siswa maka akan timbul kebosanan. c) Minat Minat adalah kecenderungan yang tetap untuk memperhatikan dan mengenang beberapa kegiatan. Minat selalu diikuti dengan perasaan senang dan dari situ akan diperoleh kekuasan.

xxxvi

d) Bakat Bakat adalah kemampuan untuk belajar. Kemampuan itu baru terealisir menjadi kecakapan nyata sesudah belajar atau berlatih. e) Motif dan motivasi 1. Motif merupakan daya penggerak dari dalam dan di dalam tertentu dalam

subyek untuk melakukan aktivitasaktivitas

mencapai suatu tujuan, daya penggerak di sini bisa menjadi aktif, sehingga membentuk motivasi. 2. Motivasi adalah daya penggerak yang telah menjadi aktif. Dalam proses belajar, apa yang mendorong siswa untuk dapat belajar di sini dapat dilatih dengan merencanakan kegiatan yang

berhubungan dengan penunjang belajar sehingga membentuk motivasi belajar. f) Kematangan. Kematangan adalah suatu tingkah laku atau fase dalam pertumbuhan seseorang dimana alat-alat tubuhnya sudah siap untuk melaksanakan kecakapan baru. Misalnya anak-anak dengan jari-jari siap menulis dan lain-lain. Belajar akan lebih berhasil jika anak sudah matang, sehingga kemajuan baru untuk memiliki kecakapan dapat dicapai.

g) Kesiapan

xxxvii

Menurut kesediaan untuk memberi respon. Kesiapan itu timbul dari dalam diri seseorang dan juga berhubungan dengan kematangan, karena kematangan berarti kesiapan untuk melaksanakan kecakapan. Dalam proses belajar bila siswa sudah memiliki kesiapan maka hasil belajarnya akan lebih baik.

5. Upaya Meningkatkan Prestasi Belajar Prestasi belajar siswa perlu diketahui dengan baik oleh siswa itu sendiri,guru yang bersangkutan dan orang tua siswa. Hal ini dimaksudkan agar siswa bisa mengetahui kemampuan dan kelebihan juga kekurangannya. Maka dari itu guru dan pihak sekolah harus memberikan bimbingan kepada siswa bagaimana meningkatkan prestasi belajarnya. Menurut Bahri dalam Mustofa (2003), upaya meningkatkan prestasi belajar sisa dengan cara : a. Pemberian bimbingan belajar terhadap siswa Memberikan bimbingan kepada siswa bagaimana cara belajar yang baik dan benar karena belajar merupakan kewajiban seorang pelajar untuk meningkatkan prestasi belajarnya. b. Pemberian bimbingan belajar kelompok kepada siswa Memberikan bimbingan pada siswa agar bersama-sama dengan teman sebaya untuk membentuk kelompok belajar guna meningkatkan prestasi belajarnya. c. Pemberian bimbingan orang tua xxxviii

Orang tua memberikan bimbingan belajar pada anaknya di rumah dengan cara misalnya: mendampinginya saat belajar. d. Pemberian bimbingan pribadi Memberikan bimbingan pribadi bagi siswa yang mempunyai masalah, sehingga masalah tersebut bisa diatasi dan tidak mengganggu belajarnya. Prestasi

P. Pias-pias (Chart) Menurut Sutrisno PHM (1992:8) mengemukakan bahwa pias-pias (Chart) adalah benda-benda verbal yang didesain untuk mengajukan ringkasan visual secara jelas dari suatu proses yang penting. Arief. S. Sadiman (1990:35) menyatakan bahwa di dalam pias-pias (Chart) sering dijumpai media grafis yang lain seperti gambar, diagram, kartun atau lambang-lambang verbal. Ditinjau dari segi penggunaannya pada bidang pendidikan matematika, chart dibagi menjadi 2 kategori yaitu: 1. Chart umum : Untuk tujuan pendidikan bersifat umum (bahan dari luar kurikulum). 2. Chart khusus : yakni untuk tujuan pendidikan bersifat khusus. Pias pias chart khusus dapat digunakan . a. Sebelum mengajarkan suatu pokok bahasan, yaitu untuk memotivasi dan manarik intern pokok bahasan tersebut.

xxxix

b. Pada saat mengajarkan suatu pokok bahasan, yaitu untuk menanamkan konsep, pembuktian danpenyajian suatu problem. c. Sesudah mengajarkan suatu pokok bahasan, yaitu untuk memberikan kesimpulan, menunjukkan prinsip-prinsip dan menguraikan penerapan dari pokok bahasan. Pias-pias (Chart) merupakan konsep media instruktusional yang mempunyai dua aspek yang tidak dapat dipindahkan yaitu material bahan atau disebut software dan peralatan (Hardware). Fungsinya yang pokok adalah menyajikan ide-ide atau konsep-konsep yang sulit bila hanya disampaikan secara tertulis. Untuk mengaktifkan siswa dalam belajar, situasi belajar mengajar harus dapat menciptakan suasana yang menggairahkan kegiatan belajar, antara lain dengan menyajikan bahan pelajaran menjadi sesuatu yang mengesankan dan merangsang daya kretaifitas.

Q. Pengajaran Matematika 1. Tahap-tahap pengajaran matematika Pengajaran matematika telah dikembangkan tahap-tahap atau struktur

pengajaran matematika yang secara garis besar adalah sebagai berikut. a. Pendahuluan Langkah awal dalam pengajaran matematika adalah pendahuluan yang meliputi pemberian motivasi apersepsi dan pretes. Tujuan dari tahap ini adalah untuk mempersiapkan siswa dengan materi yang akan diajarkan. b. Pengembangan xl

Langkah kedua adalah pengembangan, yaitu kegiatan pengajaran dimana guru menyampaikan materi baru, menanamkan konsep baru. Peranan guru adalah mengawasi dan memberikan bimbingan kepada siswa yang diberikan guru. Namun hendaknya ada batasan-batasan yang mendasar agar dapat memancing siswa untuk menggali informasi selanjutnya. c. Penerapan Untuk langkah ketiga ini hampir seluruhnya merupakan kegiatan siswa. Siswa diberikan kesempatan untuk mengerjakan soal-soal latihan yang sesuaiu dengan materi yang telah dijelaskan. d. Penutup Penutup merupakan langkah terakhir dalam setiap tatap muka. Pada kelompok ini guru menekankan gagasan-gagasan yang baru saja dijelaskan. Siswa dengan bimbingan guru membuat rangkuman. Kemudian guru memberi pekerjaan rumah (PR). 2. Motivasi dan pias-pias (Chart) Ahli psikologj Jerome Brunner (1985) mengemukakan bahwa dalam belajar siswa dapat diberi pengalaman langsung (melalui media, demonstrasi) maka situasi pengajaran itu akan meningkatkan kegairahan dan minat siswa tersebut dalam belajar. Fleming dan Levie (1978) menyimpulkan dari berbagai penelitian yang dilakukan Bruner bahwa media pengajaran memberikan pengalaman konkrit

xli

yang memudahkan siswa belajar, yaitu dalam mencapai penguasaan mengingat dan memahami simbol-simbol abstrak. Elida Prayitno (1989:119) menyatakan bahwa Dengan dikemukakan pendapat para ahli dari berbagai hasil penelitian yang telah mereka lakukan itu, maka tidak perlu diragukan lagi tentang pentingnya media pengajaran dalam meningkatkan motivasi siswa atau meningkatkan kegiatan belajar siswa. Pias-pias (Chart) adalah salah satu media yang dapat dikategorikan sebagai media variasi pada pengajaran matematika, karena chart termasuk media pengajaran, maka penggunaan chart dalam kegiatan belajar mengajar dapat meningkatkan motivasi siswa.

R. Pecahan Desimal Kata pecahan (fraction) itu diartikan berbeda-beda. Ada yang mengatakan bilangan rasional dan ada pula yang mengartikan lambang bilangan irasional. Darhim (1991:163) mengemukakan bahwa Dalam matematika SD telah disepakati pecahan adalah bilangan. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia pecahan diartikan sebagai bilangan yang kurang dari satu. Sedangkan pecahan desimal bilangan yang kurang dari satu yang menempati pada tempat desimal. Contoh : 0,5 0,25

xlii

Bilangan di belakang koma itulah yang diartikan desimal, bilangan di belakang satu angka menunjukkan persepuluh, di belakang dua angka menunjukkan perseratusan dan seterusnya. Dalam GBPP SD materi pelajaran matematika yang diajarkan di kelas V cukup banyak Dalam penelitian ini, yang diteliti adalah pokok bahasan pecahan dengan sub pokok bahasan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal dengan pengajaran menggunakan pias-pias (Chart). Peneliti berpendapat bahwa dalam mempelajari sub pokok bahasan tersebut diperlukan daya abstraksi yang tinggi, sehingga dalam penanaman konsep memerlukan alokasi waktu yang cukup dan media yang sesuai. Pias-pias (Chart) termasuk salah satu media yang sesuai untuk mengajarkan pada sub pokok bahasan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal karena lebih efektif dan efisien untuk menanamkan konsep kepada siswa.

S. Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan Desimal 1. Penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal yang memuat satu tempat desimal. Pada pengerjaan pecahan desimal ini model konkrit yang digunakan yaitu menggunakan pias-pias (Chart), tentang penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal dengan cara mendatar dan dengan cara bersusun. Contoh pias-pias yang digunakan dalam pembelajaran.

xliii

Contoh cara mendatar : 1,3 + 2,5 1,4

= (1,3+2,5) 1,4

= 3,8 1,4 = 2,4 Contoh cara berususun : 1,3 + 2,5 1,4


1,3

I. 2,5 + 3,8
3,8

II. 1,4 2,4

2. Penjumlahan dan pengurangan yang memuat dua tempat desimal Contoh cara mendatar : 2,25 1,20 + 3,15 = (2,25 1,20) + 3,15 = 1,05 + 3,15 = 4,20 Contoh cara bersusun : 2,25 1,20 + 3,15
2,25

I. 1,20 1,05
1, 05

II. 3,15 + 4,20

xliv

3. Penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal menurut soal cerita.

Contoh : Pagi tadi Bapak pulang kantor membawa rambutan 2,50 kg, Ibu juga membeli 1,25 kg. Kemudian adik makan 0,6 kg. Berapa sisa rambutan itu ? Cara mendatar : 2,50 + 1,25 0,6 = (2,50 + 1,25) 0,6 = 3,75 0,6 = 3,15 Cara bersusun
2,50

I. 1,25 + 3,75
3,75

II. 0,6 3,15

T. Kerangka Berpikir Belum berhasilnya pengajaran matematika di SD Negeri Jambewangi Secang dalam proses belajar mengajar perlu dilakukan upaya-upaya yang sifatnya pembaruan. Belum berhasilnya dalam pembelajaran matematika disebabkan adanya beberapa hal, diantaranya cara peneliti menggunakan metode yang kurang sesuai dan hanya monoton saja. Apabila ditinjau dari motivasi siswa untuk mempelajari matematika, dikarenakan matematika sementara ini dianggap pelajaran yang sukar,

xlv

rumit dan membosankan. Di lain pihak, sekolah tidak dapat menyediakan sarana yang cukup untuk menunjang proses belajar mengajar yang dapat menarik siswa. Masalah penyediaan media pengajaran perlu menjadi bahan pemikiran setiap guru di sekolah. Pembelajaran matematika bisa berhasil dengan baik, apabila guru merancang proses belajar mengajar yang melibatkan siswa aktif, mental dan fisiknya dalam belajar matematika. Pias-pias (Chart) yang menjadi salah satu pilihan peneliti untuk mencapai peningkatan prestasi siswa yang melibatkan siswa aktif dan menyenangkan. Pias-pias (Chart) adalah salah satu media pengajaran sebagai pembawa informasi pengajaran yang dapat memotivasi siswa belajar. Media tersebut dengan pokok bahasan untuk mengajarkan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal. Diharapkan setelah proses pembelajaran selesai siswa dapat menerapkan konsep dalam belajarnya lebih mudah, sehingga sesuai dengan sasaran.

U. Hipotesis Tindakan Berdasarkan uraian masalah dan tinjauan pustaka, maka hipotesis tindakan yang diajukan dalam penelitian ini yaitu melalui penggunaan pias-pias (Chart) pada pengerjaan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal, maka hasil belajar matematika siswa kelas V SD Negeri Jambewangi Secang dapat ditingkatkan.

xlvi

BAB III METODE PENELITIAN

1. Lokasi Penelitian Penelitian dilakukan di SDN Jambewangi Secang Magelang. SD Negeri jambewangi merupakan SD yang terletak di pinggiran kota berdampingan dengan balai desa Jambewangi Yon Armed 3 Catur Arga dan berbatasan Kabupaten Magelang dengan Kotamadia Magelang.

2. Subjek Penelitian Penelitian dilaksanakan di kelas V SD Negeri jambewangi Secang Kabupaten Magelang, karena peneliti bertugas di sekolah tersebut. Kelas V terdiri dari 11 siswa dan 14 siswi. Peneliti juga berkolaborasi dengan teman seprofesi dalam penelitian matematika khususnya pokok bahasan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal.

3. Rencana Penelitian Penelitian tindakan kelas ini dirancang untuk dilaksanakan 3 siklus, sebab dalam GBPP terdiri dari 6 jam pelajaran/tiga pertemuan. Setiap siklus ada 4 tahap sebagai berikut. a. Perencanaan. b. Pelaksanaan/tindakan. c. Pengamatan/observasi.

xlvii

d. Refleksi. a. Siklus I 1) Perencanaan a. Guru menentukan pokok bahasan yang akan diajarkan b. Merancang rencana pengajaran (RP) c. Merancang pembelajaran dengan menggunakan pias-pias (chart) d. Merancang membentuk kelompok-kelompok kecil untuk mengerjakan LKS e. Merancang latihan soal secara individual. 2) Pelaksanaan a. Guru menyusun rencana pengajaran (RP) b. Melaksanakan pembelajaran dengan menggunakan pias-pias (chart) c. Dengan metode Tanya jawab, guru mengamati konsep yang telah dikuasai oleh siswa. d. Membentuk kelompok-kelompok kecil untuk mengerjakan LKS e. Siswa dengan bimbingan guru membuat kesimpulan f. Siswa latihan soal secara individual. 3) Pengamatan a. Peneliti berkolaborasi dengan tema seprofesi untuk melakukan pengamatan

xlviii

b. Anggota team peneliti mengamati jalanya pembelajaran dan menilai kemampuan guru dalam mengelola kelas, kelompok serta menilai kemampuan siswa dalam mengerjakan LKS c. Melakukan penilaian hasil latihan soal yang dikerjakan siswa secara individual 4) Refleksi Menilai kembali pelaksanmaan siklus I untuk mengetahui kelebihan dan kekurangan, hasil refleksi ini digunakan untuk memperbaiki pelaksanaan siklus II. Semua tindakan dalam siklus II sama dengan siklus I karena sebagai Refleksi dari siklus b. Siklus II 1) Perencanaan a. Guru menentukan kembali pokok bahasan yang akan diajarkan b. Merancang kembali rencana pengajaran (RP) c. Merancang kembali pembelajaran dengan menggunakan pias-pias (chart) d. Merancang kembali kelompok-kelompok kecil untuk mengerjakan LKS. e. Merancang lagi latihan soal secara individual 2) Pelaksanaan a. Guru menyusun kembali rencana pengajaran (RP) b. Melaksanakan kembali pembelajaran dengan menggunakan pias-pias (chart)

xlix

c. Dengan metode tanya jawab, guru mengamati kembali pemahaman konsep yang telah dikuasai siswa. d. Membentuk kembali kelompok-kelompok kecil untuk mengerjakan LKS. e. Dengan bimbingan guru siswa membuat kesimpulan f. Siswa latihan soal secara individual. 3) Pengamatan a. Peneliti berkolaborasi dengan teman seprofesi untuk melakukan pengamatan b. Anggota team peneliti mengamati jalannya pembelajaran dan menilai kemampuan siswa dalam mengerjakan LKS c. Melakukan penelitian hasil latihan soal yang dikerjakan secara individual. 4) Refleksi Menilai kembali pelaksanaan siklus II untuk mengetahui kelebihan dan kekurangan, hasil refleksi ini di pergunakan untuk memperbaiki pada siklus III semua tindakan pada siklus II karena sebagai refleksi dari siklus II. c. Siklus III 1) Perencanaan a. Guru menentukan kembali pokok bahasan yang akan diajarkan b. Merancang kembali rencana pengajaran c. Merancang kembali pembentukan kelompok-kelompok kecil untuk mengerjakan LKS d. Merancang kembali latihan soal secara individual

2) Pelaksanaan. a. Guru menyusun kembali rencana pengajaran (RP) b. Melaksanakan kembali pembelajaran dengan menggunakan pias-pias (chart) c. Dengan metode Tanya jawab, guru mengamati kembali pemahaman konsep yang telah dikuasai siswa. d. Membentuk kelompok-kelompok kecil kembali untuk mengerjakan LKS e. Dengan bimbingan guru siswa membuat kesimpulan f. Siswa latihan soal secara individual. 3) Pengamatan a. Peneliti berkolaborasi dengan teman seprofesi untuk melakukan pengamatan. b. Anggota team peneliti mengamati jalanya pembelajaran dan menilai kemampuan guru dalam mengelola kelas, kelompok, serta menilai kemampuan siswa dalam mengerjakan LKS c. Melakukan penilaian hasil latihan soal yang dikerjakan secara individual. 4) Refleksi Mendiskusikan hasil pengamatan untuk mendapatkan suatu

kesimpulan. Diharapkan setelah siklus III dengan penggunaan pias-pias (chart) pada penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal, prestasi belajar matematika siswa kelas V SDN Jambewangi dapat ditingkatkan. 4. Tolok Ukur Keberhasilan

li

Yang menjadi tolok ukur keberhasilan pada penelitian ini adalah apabila prestasi belajar matematika dapat meningkat, yakni hasil belajar matematika siswa minimal mencapai nilai rata-rata 6,5.

5. Instrumen Penelitian Instrumen penelitian ini adalah sebagai berikut. a. Lembar pengamatan. b. Tes buatan guru.

6. Cara Pengumpulan Data Cara pengumpulan data dalam peneletian tindakan kelas ini sebagai berikut. a. Hasil pengamatan data dari teman seprofesi yang observasi. b. Tes. membantu sebagai

lii

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

G. Hasil Penelitian dan Pembahasan Siklus I Sesuai dengan gagasan yang dikemukakan, maka peneliti mengadakan penelitian ini berupa prosedur kerja dalam penelitian tindakan yang dilaksanakan di dalam kelas. Ada beberapa tahapan dalam penelitian tindakan kelas ini yang meliputi tiga siklus. Setiap siklus, terdiri dari tahapan perencanaan, pelaksanaan\ tindakan, pengamatan dan refleksi. Siklus I merupakan pembelajaran mata pelajaran matematika pokok bahasan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal, khususnya yang memuat satu tempat desimal, dua tempat desimal dan yang mengandung soal cerita dengan menggunakan alat peraga pias- pias (chart). 1. Proses Pelaksanaan. a. Guru menentukan pokok bahasan yang akan diajarkan yaitu Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan Desimal. Khususnya penjumlahan dan

pengurangan yang memuat satu tempat desimal, dan soal cerita. b. Melaksanakan pembelajaran sebagai pedoman dalam kegiatan belajar mengajar. c. Melaksanakan pembelajaran dengan menggunakan alat peraga pias-pias (chart) baik secara klasikal maupun indifidual.

liii

d. Membentuk kelompok-kelompok kecil dengan memperhatikan kemampuan berpikir siswa. e. Membuat alat peraga pias-pias (chart) sebagai sarana kegiatan belajar mengajar. f. Melaksanakan latihan soal sesuai dengan materi yang akan diberikan. g. Observer melaksanakan sarana untuk dokumentasi, pencatatan kegiatan mengajar atau lembar observasi 2. Proses Pelaksanaan Tindakan a. Guru melaksanakan tindakan pembelajaran sebagai pedoman pembelajaran. b. Guru melaksanakan apersepsi sesuai materi pembelajaran yang akan disampaikan. c. Guru melaksanakan pembelajaran dengan menggunakan alat peraga pecahan dengan menggunakan pias-pias tentang materi penjumlahan dan

pengurangan pecahan desimal satu tempat desimal secara mendatar dan bersusun. d. Dengan menggunakan metode tanya jawab, guru memahami pemahaman konsep yang telah dikuasai siswa. Siswa diberi kesempatan bertanya tentang materi yang belum jelas. e. Guru membentuk kelompokkelompok kecil dengan memperhatikan kemampuan berpikir siswa. Tiap kelompok empat siswa kecuali satu kelompok terdiri lima siswa. Ketua kelompok dipilih berdasarkan kemampuan berpikir paling tinggi.

liv

f. Masing-masing

kelompok

diwakili

satu

orang

untuk

mencoba

menyelesaikan soal pada pias-pias . g. Guru menyuruh masing-masing kelompok memperhatikan wakil dari kelompok menyelelsaikan di depan. h. Masing-masing kelompok memberi tanggapan cara menyelesaikan soal pada pias-pias. i. Guru bersama siswa membuat simpulan tentang materi yang telah diselesaikan. j. Guru memberi latihan soal secara individual tentang pokok bahasan yang telah dibahas. Hasil dari tindakan terlihat dalam gambar berikut.

lv

80 72 70 58

60

50

40

30

20

10

0 Pra Ptl Skl I

Gambar 1. Grafik hasil tindakan sebelum pelaksanaan siklus dan siklus I 3. Proses Pengamatan a. Peneliti bekerja sama dengan teman seprofesi untuk melaksanakan pengamatan. b. Observer mengamati jalannya pembelajaran dan menilai hasil kemampuan guru dalam mengelola kelas, kelompok, serta menilai kemampuan siswa dalam menyelesaikan LKS. c. Melakukan penilaian hasil latihan soal yang dikerjakan siswa secara individual. d. Dari pengamatan terhadap guru dalam mengelola kelas dan kelompok siswa diperolih temuan sebagai berikut.

lvi

1) Guru kurang memusatkan perhatian siswa ,sehingga pada saat berlangsungnya pembelajaran perhatian siswa kurang terpusat karena keberadaan guru lain/observer. 2) Waktu yang digunakan guru untuk memberi latihan di pias-pias melebihi waktu yang ditentukan. 3) Guru kurang melibatkan melibatkan siswa pada saat mendemonstrasikan alat peraga pias-pias .Jadi masih didominasi oleh guru. 4) Ada satu kelompok belajar di belakang yang belum jelas tetapi belum berani bertanya, guru belum memberi kesempatan untuk bertanya. e. Dari pengamatan terhadap kemampuan siswa dalam kegiatan belajar di kelas diperoleh temuan sebagai berikut. 1) Siswa belum menyiapkan buku dan alat pelajaran matematika ketika pelajaran dimulai. 2) Ada siswa yang belum paham tentang penjumlahan diselesaikan dengan dua tahap cara mendatar, penjumlahan /pengurangan yang lebih awal diselesaikan dahulu baru pekerjaan berikutnya. 3) Siswa dalam menyelesaikan dengan cara bersusun letak koma tidak lurus,ini dibuktikan observer ketika pembelajaran tidak mampu untuk bertanya. 4) Sebagian siswa masih kurang percaya diri untuk maju ke depan kelas. 5) Sebagian siswa kurang percaya diri menyelesaikan di pias-pias. 6) Siswa yang pandai masih mendominasi kelompoknya masing-masing.

lvii

7) Ada kelompok yang kesul;itan dalam menentukan perwakilan dalam kelompoknya untuk menyajikan hasil diskusi di depan kelas. 4. Proses Refleksi Setelah melaksanakan atas tindakan pelajaran di dalam kelas selanjutnya diadakan refleksi atas segala kegiatan yang telah dilakukan. Dalam kegiatan siklus I, dihasilkan produk refleksi sebagai berikut. a. Waktu yang digunakan dalam menyampaikan materi pelajaran kurang efisien, sehingga melebihi waktu yang ditentukan. Seharusnya guru mengatur waktu dengan sebaik-baiknya. b. Perhatian siswa kurang terpusat karena ada guru lain/observer yang berada di dalam kelas. Seharusnya guru berusaha memusatkan perhatian siswa dalam pembelajaran. c. Dalam mendemonstrasikan alat peraga penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal dengan pias-pias masih didominasi guru. Sebaiknya guru lebih banyak melibatkan siswa dalam mendemonstrasikan menggunakan alat peraga pias-pias sehingga siswa aktif. d. Ada satu kelompok di belakang menemui kesulitan tetapi tidak mampu untuk bertanya. Sebaiknya guru memberi kesempatan kepada siswa supaya tidak malu-malu bertanya. e. Guru kurang memotifasi siswa dalam berdiskusi kelompok.Akibatnya ada kelompok yang pasif. Sebaiknya guru memotivasi siswa agar dapat mengemukakan pendapatnya atau mau berperan aktifdalam berdiskusi.

lviii

f. Sewaktu pelajaran dimulai sebagian siswa belum menyiapkan buku pelajaran. Hal ini merupakan kebiasaan siswa selalu menunggu perintah guru. Sebaiknya guru memberi penjelasan pada siswa untuk menyiapkan buku dan alat pelajarannya di atas meja sebelum pelajaran dimulai g. Siswa yang pandai mendominasi dalam kelompoknya pada saat berdiskusi, akibatnya siswa yang kurang pandai pasif dan menggantungkan jawaban yang pandai saja. Sebaiknya guru menyarankan yang pandai untuk mendominasi kelompoknya, tetapi diberi tugas untuk membibing anggota kelompok yang masih mengalami kesulitan dalam operasi penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal h. Ada kelompok yang mengalami kesilitan dalam menentukan perwakilannya untuk menyajikan hasil diskusi di depan kelas. Mereka hanya saling menuding temannya. Oleh karena itu sebelum diskusi kelompok harus sudah menentukan terlebih dahulu perwakilan untuk menjadi penyaji. i. Temuan dari beberapa kelompok siswa dalam menyelesaikan LKS ada yang hasilnya baik. j. Secara garis besar pelaksanaan siklus I berlangsung cukup baik dan kondusif, namun kegiatan pada siklusI diulang agar kemampuan siswa dalam penjumlahan dan pengurangan pecahan desimamenggunakan piaspias dapat ditingkatkan

H. Hasil Penelitian dan Pembahasan siklus II

lix

Siklus II merupakan pembelajaran matematika pada pokok bahasan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal yang memuat dua tempat desimal, satu tempat desimal secara mendatar dan cara menurun. Siklus II dilaksanakan pada tanggal 7 Pebruari 2005 jam pelajaran kedua Satu pertemuan selama 80 menit dengan perincian 10 menit untuk persiapan dan kegiatan awal, 50 menit untuk pelaksanaan tindakan, dan 20 menit digunakan untuk melaksanakan tes secara individual dan pemberian pekerjaan/tindak lanjut. 1. Proses Perencanaan a. Menentukan kembali pokok bahasan yang diajarkan yaitu penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal dua tempat desimal, dua desimal atau satu desimal secara mendatar maupun secara menurun. b. Merancang kembali pembuatan Rencana Pengajaran sebagai pedoman dalam pembelajaran. c. Merancang kembali pembelajaran dengan menggunakan alat peraga piaspias (chart) baik secara klasikal maupun secara kelompok. d. Merancang kembali pembentukan kelompok-kelompok kecil menjadi enam kelompok masing-masing kelompok terdiri dari empat siswa kecuali kelompok terakhir terdiri dari lima siswa. Tetap memperhatikan penyebaran kemampuan berpikir siswa. e. Merancang kembali latihan secara individual, untuk mengukur sejauh mana materi yang disampaikan dapat diterima siswa.

lx

f. Mengecek kembali tersedianya sarana yang mungkin akan diperlukan kelompok siswa dalam menyelesaikan LKS. Prasarana tersebut antara lain pias-pias, spidol dan sebagainya. g. Observer mempersiapkan kembali lembar observasi dan menyuiapkan foto dokumentasi. 2. Proses Pelaksanaan Pembelajaran a. Guru menyusun kembali Rencana Pembelajaran sebagai pedoman dalam pembelajaran. b. Guru menjelaskan kembali materi pelajaran matematika pada siswa dengan menggunakan alat peraga pias-pias (chart). Pokok bahasan yang diajarkan adalah penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal yang memuat dua tempat desimal ,satu tempat desimal baik secara mendatar maupun dengan cara bersusun. c. Guru bersama siswa membentuk kelompokkelompok kecil sesuai dengan kemampuan berpikir siswa.Siswa dibagi menjadi enam kelompok kecuali kelompok terakhir terdiri dari lima siswa. Ketua kelompok ditentukan oleh kesepakatan anggotanya masing-masing. d. Guru mengadakan tanya jawab, guru mengamati pemahaman konsep yang telah dikuasai siswa, dan memberi kesempatan siswa untuk bertanya tentang materi pelajaran yang belum dipahai. e. Guru membari penjelasan tentang cara mengerjakan LKS, kemudian guru membagi LKS untuk didiskusikan oleh tiap kelompok.

lxi

f. Siswa berdiskusi mengerjakan LKS, guru mengamati dan memberi bimbingan kepada kelompok yang masih mengalami kesulitan . g. Siswa melaporkan hasil diskusi di depan kelas, kelompok yang lain memperhatikan dan memberi tanggapan terhadap hasil diskusi yang telah disajikan. h. Siswa dengan bimbingan guru membuat simpulan dan mencatat hasil simpulan tersebut. Siswa kembali mengerjakan latihan soal secara individual tentang pokok bahasan yang sedang dibahas di dalam kelas.Hal ini merupakan kegiatan rutin dalam setiap pembelajaran mata pelajaran matematika. 3. Proses Pengamatan a. Peneliti berkolabirasi dengan teman seprofesi untuk melakukan pengamatan . b. Observer mengamati jalanya pembelajaran, kemampuan dalam mengelola kelas, kelompok serta kemampuan siswa dalam mengerjakan LKS. c. Observer membantu guru menilai hasul kerja kelompok dalam mengerjakan LKS, maupun nilai hasil aoal yang dikerjakan siswa secara individual. d. Dari pengamatan terhadap guru dalam mengelola kelas dan kelompok diperoleh temuan sebagai berikut. 1) Guru dalam menyampaikan materi pelajaran waktu yang digunakan sudah efisien, sesuai dengan alokasi waktu yang ditentukan.

lxii

2) Dalam mendemonstrasikan bahan pelajaran menggunakan alat peraga pias-pias sudah melibatkan siswa, sehingga siswa menjadi aktif. 3) Guru dalam mendemonstrasikan bahan pelajaran sudah melibatkan siswa. e. Dari pengamatan terhadap kemampuan guru dalam kegiatan bel;ajar di dalam kelas diperoleh temuan sebagai berikut. 1) Semua siswa sudah siap mengikuti pelajaran matematika. 2) Sebagian besar siswa sudah paham terhadap penjelasan guru mengenai materi pelajaran. Hal ini dibuktikan oleh pengamat pada waktu diberi pertanyaan guru, siswa dapat menjawab dengan benar. 3) Sudah ada beberapa siswa yang berani maju ke depan kelas untuk menyelesaikan soal 4) Siswa berani mengajukan pertanyaan kepada guru pada waktu KBM berlangsung. 5) Siswa masih terlihat takut memberikan tanggapan terhadap diskusi yang disajikan kelompok lain. 6) Ada ketua kelompok yang belum dapat mengelola kerja sama dalam kelompoknya. 7) Pada waktu wakil kelompok melaporkan hasil diskusi di depan kelas masih canggung.

lxiii

f. Suasana kelas tertib, terkendali dan kondusif. Dengan demikian proses penyajian di depan kelas oleh kelompok siswa dapat berlangsung dengan baik. 4. Proses Refleksi Sebagaimana dalam siklus I maka setelah melaksanakan pengamatan atas tindakan pembelajaran di dalam kelas, selanjutnya diadakan refleksi atas segala kegiatan yang telah dilakukan. Dalam kegiatan pada siklus II dihasilkan produksi refleksi sebagai berikut. a. Guru dalam menyampaikan materi pelajaran sudah efisien sebab sudah sesuai dengan alokasi waktu yang ditentukan. b. Guru dalam mendemonstrasikan bahan pelajaran menggunakan alat peraga pias-pias sudah melibatkan siswa, sehingga siswa aktif dalam mengikuti pembelajaran dan semakin paham dengan pelajaran yang diberikan guru. c. Kesiapan siswa dalam mengikuti pelajaran lebih meningkat dibandingkan dengan siklus I. Hasil ini merupakan kesadaran siswa untuk belajar lebih baik. d. Keberanian anak untuk bertanya maupun maju menyelesaikan soal semakin meningkat. Hal ini pengaruh motivasi guru yang dapat membangkitkan kepercayaan diri siswa untuk maju. e. Ada kelompok belajar siswayang kurang berani memberika tanggapan terhadap hasil diskusi yang disajikan kelompok lain. Kelompok tersebut

lxiv

takut salah dalam memberikan tanggapan kepada kelompok lain yang telah menyajikan hasil diskusi. f. Masih ada ketua kelompok yang belum dapat mengelola kerja sama dalam kelompoknya. Siswa yang kurang pandai belum dilibatkan dalam

penyelesaian LKS. Oleh karena itu guru dianjurkan memberikan nasehat kepada semua kelompok untuk tidak membeda bedakan siswa yang pandai dan yang kurang pandai. g. Penyaji yang menjadi wakil kelompok siswa, masih ada yang canggung dalam menyajikan hasil diskusi, sehingga guru harus memberi motivasi kepada siswa agar dapat tampil percaya diri di depan kelas. h. Secara garis besar, pelaksanaan siklus II perlu diulang agar kemampuan siswa dalam penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal menggunakan alat peraga pias-pias dapat lebih ditingkatkan..Dengan demikian tujuan penelitian dapat dicapai. Hasil dari tindakan terlihat dalam gambar berikut.

lxv

80 72 70 60 50 40 30 20 10 0 Pra Ptl Skl I 58

76

Skl II

Gambar 2. Grafik hasil tindakan sebelum pelaksanaan siklus I dan siklus II

I. Hasil Penelitian dan Pembahasan Siklus III Siklus III merupakan pembelajaran penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal yang memuat satu desimal, dua desimal dan yang mengandung soal cerita. Siklus III ini dilaksanakan pada tanggal 14 Pebruari 2005 jam pelajaran pertama dan kedua selama 80 menit .Dengan perincian 35 menit pertama digunakan untuk persiapan dan pelaksanaan tindakan, sedangkan 45 menit berikutnya digunakan untuk melaksanakan tes individual dan menutup pelajaran.

lxvi

1. Proses Perencanaan a. Perencanaan tindakan pada siklus III didasarkan atas hasil refleksi pada siklus II. Selanjutnya peneliti kembali menentukan pokok bahasan yang akandiajarkan adalah penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal yang memuat satu desimal, dua desimal yang mengadung soal cerita dengan menggunakan pias-pias. b. Merancang kembali Rencana Pembelajaran sebagai pedoman dalam pembelajaran. c. Merancang kembali pembelajaran menggunakan pias-pias serta penanaman konsep penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal yang mengandung soal cerita. d. Merancang kembali pembentukan kelompok-kelompok kecil menjadi lima kelompok yang masing-masing kelompok terdiri dari lima siswa, berdasarkan kemampuan berpikir siswa, kecocokan, dan kedekatan tempat tinggal. e. Menyiapkan kembali foto untuk dokumentasi dan lembar observasi kegiatan pembelajaran pada siklus III. f. Observer menyiapkan tes/latihan soal untuk melihat tingkat keberhasilan siswa kelas V SDN Jambewangi dalam menyelesaikan soal-soal penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal. 2. Proses Pelaksanaan Pembelajaran.

lxvii

a. Guru menyusun kembali Rencana Pembelajaran (RP) sebagai pedoman dalam kegiatan belajar mengajar. b. Guru kembali menjelaskan materi pelajaran matematika dengan

menggunakan alat peraga pias-pias pada pokok bahasan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal khususnya yang memuat satu desimal dua desimal yang mengandung soal cerita. c. Melalui tanya jawab guru mengamati pemahaman konsep materi penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal d. Guru bersama-sama siswa kembali membentuk kelompok-kelompok kecil, berdasarkan kemampuan siswa, kecocokan dan kedekatan tempat tinggal. Satu kelas dibagi menjadi lima kelompok yang masing-masing kelompok terdiri dari lima siswa. e. Siswa berdiskusi mengrjakan LKS f. Guru mengamati dan membimbing siswa yang masih mengalami kesulitan. g. Siswa melaporkan hasil diskusi di depan kelas, kelompok yang lain memperhatikan dan menanggapi hasil diskusi yang telah disajikan. h. Siswa dengan bimbingan guru membuat simpulan dan mencatat hasil simpulan tersebut. i. Guru memberikan latihan soal tentang pokok bahasan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal menggunakan alat peraga pias-pias. j. Hal ini untuk melihat hasil dalam penelitian tindakan kelas yang dilakukan.

lxviii

3. Proses Pengamatan a. Peneliti berkolaborasi dengan teman seprofesi untuk melakukan pengamatan b. Observer mengamati jalannya pembelajaran ,kemampuan guru dan kemampuan siswa. Kegiatan ini juga termasuk pendokumentasian. Pengamatan pada siklus III ini ditemui hal-hal sebagai berikut : 1) Siswa dengan cepat dapat merespon pertanyaan guru dengan jawaban yang benar. 2) Siswa terampil dalam menggunakan alat peraga pias-pias dalam penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal 3) Siswa dapat bekerja sama dengan baik dalam kelompok untuk menyelesaikan LKS 4) Ada seorang siswa yang terpaksa izin meninggalkan ruang kelas karena dijemput orangtuanya untuk cabut gigi. 5) Ada dua siswa yang mengalamiu kesulitan dalam menerima pelajaran karena kurang memahami tentang isi soal cerita.Hal ini disebabkan karena pada siklus III ini mempelajari tentang penjumlahan dan penguranga npecahan desimal satu desimal,dua desimal dan dalam bentuk scerita. Sehingga tingkat kesulitannya lebih tinggi dibandingkan dengan siklus II. c. Suasana kelas tertib, terkendali dan kondusif. Dengan demikian Proses Belajar Mengajar dapat berjalan dengan lancar.

lxix

d. Keberanian anak semakin tembuh. Sebagian besar siswa mengacungkan tangannya untuk menjawab pertanyaan guru, menyelesaikan soal di depan kelas, atau menyajikan hasil diskusi kelompok terlebih dahulu. e. Selama siswa dites, siswa mengerjakan semua soal dengan tertib, tenang, dan kondusif, observer tetap terlibat aktif dalam semua kegiatan penelitian. 4. Proses Refleksi Hasil refleksi atas pelaksanaan siklus III, dihasilkan hal-hal sebagai berikut. a. Siswa memanfaatkan waktu yang diberikan guru untuk bertanya tentang materi pelajaran. Siswa tidak takut dan tidak malu lagi untuk bertanya kepada guru. b. Siswa dengan cepat dapat merespon pertanyaan guru dengan jawaban yang benar. Dalam hal ini guru tanpa harus menunjuk kepada siswa, siswa cepat mengacungkan jarinya untuk menjawab. c. Siswa tambah terampil menggunakan alat peraga pias-pias pada

penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal, baik secara indifidual maupun menyalesaika LKS secara kelompok. d. Seluruh siswa aktif dalam melaksanakan kerja kelompok dalam mengelola kerja sama di kelompoknya masing-masing. e. Keberanian siswa semakin tumbuh, sebagian siswa mengacungkan jarinya untuk menjawab pertanyaan guru, menyelesaikan soal di depan kelas, atau menyajikan hasil diskusi kelompok terlebih dahulu. Hal ini merupakan

lxx

semangat siswa untuk mengikuti pelajaran dan hasil motivasi guru selama proses belajar mengajar. f. Siswa yang menjadi penyaji hasil diskusi kelompok tampak sungguhsungguh dan percaya diri, sehingga kelompok lain menanggapinya dengan penuh perhatian. g. Suasana kelas tertib, terkendali dan kondusif. Dengan demikian proses belajar mengajar dapat berjalan dengan lancar. h. Dalam siklus III masih ditemukan beberapa siswa yang belum tolok ukur keberhasilan. Sehingga siklus III dipandang belum cukup, karena belum semua siswa terampil dalam mengerjakan tes. Tingkat ketuntasan belajar baru mencapai 85 %. Dengan demikian hipotesis tindakan belum tercapai secara maksimal. Berdasarkan temuan hasil refleksi/evaluasi dalam siklus III ini secara keseluruan pembelajaran dengan menggunakan alat peraga pias-pias pada pokok bahasan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal cukup berlangsung dengan baik Prestasi belajar matematika siswa kelas V SDN Jambewangi dapat ditingkatkan meskipun belum maksimal. Hal ini tampak bahwa dari analisis hasil tes yang telah dilakukan setelah akhir pelaksanaan siklus III. Kemampuan siswa dalam mengerjakan tes formatif secara indifidual sudah mencapai ketuntasan belajar yakni 85 % (karena yang menjadi tolok ukur keberhasilan adalah 85%)dalam penelitian

lxxi

tindakan kelas. Hasil tes yang telah dilakukan setelah akhir pelaksanaan siklus III dapat dilihat dari lampiran laporan penelitian ini. Hasil keseluruhan pelaksanaan siklus I hingga siklus III dapat dilihat pada grafik berikut.
90 80 72 70 60 50 40 30 20 10 0 Pra Ptl Skl I Skl II Skl III 57 76

85

Gambar 3. Grafik hasil tindakan sebelum pelaksanaan, siklus I, siklus II dan III

J. Pembahasan Pembahasan yang diuraikan di sini lebih banyak didasarkan atas hasil pengamatan yang diteruskan dengan kegiatan refleksi. Berdasarkan hasil refleksi pada siklus I, dihasilkan antara lain pembelajaran kurang kondusif, karena siswa kurang aktif dan masih ada beberapa siswa yang belum dapat menjawab pertanyaan guru dengan benar. Siswa terlihat tegang dan hanya beberapa siswa yang berani

lxxii

menjawab pertanyaan guru maupun maju ke depan kelas untuk menyelesaikan contoh soal. Siswa kurang dilibatkan dalam menggunakan alat peraga dari pias-pias. Penyebab ini bukan tidak mungkin jika kesalahan ada pada gurunya,yakni guru kurang jelas dalam menerangkan, kurang memotivasi siswa, atau kurang melibatkan dalam pembelajaran . Ada kelompok belajar siswa yang belum tahu secara persis tentang penjumlahan maupun pengurangan dengan posisi koma dengan benar, sehingga hasil yang diperoleh tidak benar. Oleh sebab itu guru memerintahkan siswa dalam menyelesaikan LKS, siswa yang pandai membimbing temannya yang belum paham dalam pembelajaran ini. Guru perlu memotivasi siswa tentang pentingnya kerja sama dalam mengerjakan dalam LKS, adanya kelompok yang kesulitan dalam menentukan perwakilan untuk menyajikan hasil diskusi di depan kelas. Dalam kelompok tersebut anggota saling menuding, akibatnya terjadi perdebatan kecil di dalam kelas karena masing masing anggota tidak mau dan tidak berani maju ke depan kelas untuk menyajikan hasil diskusi kelompok, untuk itu guru perlu membantu menyelesaikan masalah dalam kelompok tersebut. Dengan demikian wajarlah jika siklus I perlu diulang agar kemampuan siswa dalam penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal dengan menggunakan alat peraga pias-pias semakin meningkat. Hasil refleksi dalam siklus II menujukkan bahwa sebagian besar siswa sudah paham dengan penjelasan guru tentang materi pelajaran. Hal ini dibuktikan dengan siswa dapat menjawab pertanyaan dari guru, namun demikian masih ada yang

lxxiii

belum dapat menjawab pertanyaan guru dengan benar. Untuk itu guru perlu menerangkan kembali secara singkat materi pelajaran tersebut, keaktifan siswa mulai tumbuh. Siswa mengacungkan jarinya untuk menyelesaikan soal di depan kelas. Guru sudah melibatkan siswa dalam mendmonstrasikan alat peraga pecahan dengan pias-pias di depan kelas. Siswa berebut ingin maju ke depan kelas. Hal ini terjadi karena semakin tertarik dan termotivasi untuk dapat menunjukkan keterampilannya dalam menggunakan alat peraga. Namun masih ada juga wakil dari beberapa siswa yang mewakili kekurangan sewaktu menyampaikan hasil diskusi. Yakni masih canggung dan kurang percaya diri sehingga dalam penyampaian hasil diskusi belum terdengar jelas oleh semua siswa yang lain. Maka masih perlu dilanjutkan ke siklus III agar prestasi belajar matematika siswa dalam penjumlahan dan penguranga pecahan menggunakan alat peraga pias-pias semakin meningkat. Akhir siklus III, refleksi/evaluasi sangat menentukan untuk mengetahui hasil atau tidaknya keberhasilan suatu penelitian tindakan kelas.Berdasarkan atas siklus III, dihasilkan hal-hal sebagai berikut. 1). Keaktifan siswa dalam pembelajaran semakin meningkat sehingga cepat merespon semua pertanyaan dari guru. 2). Siswa sudah terampil menggunakan alat peraga dengan pias-pias

lxxiv

3). Penggunaan alat peraga pecahan dalam proses belajar mengajar merangsang ketertiban intelektual, emosional siswa, sehingga mampu mengikuti pelajaran dengan baik dan bersemangat dalam belajar. 4). Suasana diskusi dapat berkembang dengan baik. 5). Ada beberapa siswa masih sulit dalam mengikuti pembelajaran ini, karena siklus III mempelajari penjumlahan dan pengurangan yang mengandung soal cerita. Sehingga prestasi belajar dengan menggunakan alat peraga pias-pias ini belum menunjukkan hasil secara maksimal. Sesuai dengan pendapat Elida Prayitno (1989:119) yang menyatakan bahwa pias-pias (Chart) merupakan salah satu media yang dapat dikategorikan sebagai media variasi pada pengajaran matematika, karena chart dalam kegiatan belajar mengajar dapat meningkatkan motivasi siswa. Berdasarkan hasil temuan tersebut, hasil yang dapat penulis kemukakan dalam penelitian ini adalah metode pengajaran melalui penggunaan alat peraga piaspias (chart) merupakan metode pengajaran yang sangat efektif digunakan terutama pelajaran matematika tentang penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal. Namun demikian hipotesis tindakan sudah dapat dicapai berdasarkan temuan hasil refleksi/evaluasi dalam siklus III, maka dengan menggunakan alat peraga pias-pias pada operasi penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal, hasil belajar matematika siswa SDN Jambewangi Secang Magelang tahun 2004/2005 dapat meningkat.

lxxv

BAB V PENUTUP

A. Simpulan Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan mengenai penggunaan pias-pias (chart) pada pengerjaan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal dalam usaha meningkatkan hasil belajar matematika bagi siswa kelas V SD Jambewangi tahun pelajaran 2004-2005 dapat disimpulkan bahwa melalui penggunaan pias-pias (Chart) hasil belajar matematika siswa kelas V SD Jambewangi tahun pelajaran 2004-2005 meningkat. Sebelum penggunaan pias-pias rata-rata sekor siswa 5,8, setelah disampaikan dengan penggunaan pias-pias meningkat menjadi 8,5.

B. Saran Berdasarkan pada simpulan di atas, maka dapat diajukan saran-saran bahwa sebagai tindak lanjut penelitian ini, guru dalam mengajarkan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal hendaknya mengoptimalkan penggunaan pias-pias (chart) sebagai strategi dalam mengajar.

lxxvi

DAFTAR PUSTAKA
Arief, S. Sadiman. 1990. Media Pendidikan. Jakarta : Pustekom. Dekdikbud. Darhim, 1993. Work Shop Matematika. Jakarta : Depdikbud. Djoko Moesono. 1996. Matematika 5 Mari Berhitung. Jakarta Depdikbud. Elida Prayitno. 1989. Motivasi Dalam Belajar. Jakarta : Depdikbud. Jerome Brunner. 1985. Kamus Umum Bahasa Indonesia. Jakarta. Mc Conel. 1998. Pengembangan MKDK. Semarang : KIP Muhibbin Syah. 2001. Psikologi Pendidikan. Bandung : Remaja Rosdakarya. Mustofa. 2003. UNNES. Nana Sudjana. 1992. Penelitian dan Penilaian Pendidikan. Bandung : Sinar Baru. Nasution. 1982. Diktat Azas-Azas Mengajar. Bandung : Janer. Oemar Hamalik. 1987. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Pandoyo. 1997. Matematika. Jakarta : Depdikbud. Slamet. 1995. Belajar dan Faktor-faktor Yang Mempengaruhinya. Jakarta : Rineka Cipta. Soewito. 1991. Pendidikan Matematika I. Jakarta : Depdikbud. Suharsimi, A. 1997. Kamus Umum Bahasa Indonesia. Jakarta : Rineka Cipta. Suhito. 1987. UNNES. Sutrisno, PHM. 1992. Pengantar Pengelolaan Pengajaran. Semarang : FPIPS IKIP Semarang. W.J.S. Poerwodarminto. 1992. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta : Balai Pustaka.

lxxvii

Lampiran 1

RENCANA PEMBELAJARAN
Mata Pelajaran : Matematika Pokok Bahasan : 12.4 Pecahan Desimal Sub Pokok Bahasan : Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan Desimal Kelas / Semester : V / II Waktu : 2 Jam pelajaran (1xpertemuan) I. TUJUAN A. Tujuan Pembelajaran Umum (TPU) Siswa mampu melakukan penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal.

B. Tujuan Pembelajaran Khusus (TPK) 1. Dengan melalui pengamatan dan penjelasan guru siswa dapat menyelesaikan soal yang memuat penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal secara mendatar menggunakan chart. 2. Dengan melalui pengamatan dan penjelasan guru, siswa dapat menyelesaikan soal yang memuat penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal secara bersusun menggunakan chart. 3. Dengan melalui diskusi siswa dapat menyelesaikan bentuk penjumlahan dan pengurangan secara bersusun. II. MATERI PELAJARAN A. Pokok-pokok materi Penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal. Contoh : 1) 0,3 + 0,8 0,5 =

lxxviii

Jawab : Cara mendatar : 0,3 + 0,8 0,5 = (0,3 + 0,8) 0,5 = 1,1 0,5 = 0,6 Cara bersusun : 0,3 0,8 + 1,1 0,5 0,6 2) Hitunglah ! 0,7 0,2 + 0,6 = Cara mendatar : 0,7 0 ,2 + 0,6 = (0,7 0,2) + 0,6 = 0,5 + 0,6 = 1,1 Cara bersusun : 0,7 0,2 0,5 0,6 + 1,1 3) Hitunglah : 9,27 + 9,76 6,95 = Cara mendatar : 9,27 + 9,76 6,95 = (9,2 + 9,76) 6,95 = 6,95 = Cara bersusun : .. .. .. .. ..
+

lxxix

B. Media dan Sumber 1. Media Pias _ pias (chart) yang menunjukkan penjumlahan dan pengurangan pecahan secara mendatar dan bersusun.

2. Sumber bahan a) Buku GBPP kelas V Depdikbud Mata pelajaran matematika halaman 56 b) Buku paket matematika kelas V halaman 229

III.

KEGIATAN PEMBELAJARAN A. Metode 1. Ceramah 2. Tanya jawab 3. Diskusi 4. Tugas 5. Latihan B. Langkah-langkah 1. Pra Kegiatan a. Guru menyiapkan alat, bahan/sumber pelajaran b. Guru memeriksa sebagai berikut. 1) Kebersihan ruang kelas 2) Kehadiran siswa 3) Kesiapan siswa dalam menghadapi kegiatan belajar 2. Kegiatan awal (5 menit) Apresiasi : Tanya jawab guru dan siswa yang mengarah pada materi a. Berapakah hasil dari 4,6 + 5,21 ? b. Berapakah hasil dari 9,62 5,2 ?

lxxx

3. Kegiatan inti (50 menit) menggunakan pias-pias (chart) a. Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan Desimal dengan cara mendatar b. Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan bersusun c. Siswa mengamati penjelasan guru d. Siswa menanyakan materi yang kurang jelas e. Siswa membentuk kelompok untuk berdiskusi f. Guru membagi LKS g. Guru menjelaskan cara mengerjakan LKS h. Siswa mengerjakan LKS i. Siswa melaporkan hasil diskusi j. Siswa dengan bimbingan guru membuat simpulan 4. Kegiatan akhir (20 menit) a) Siswa mengerjakan latihan soal b) Guru menganalisis hasil latihan soal c) Guru menginformasikan hasil latihan siswa. 5. Menutup pelajaran (5 menit) Memberikan bahan pengayaan berupa pekerjaan rumah. Tugas pekerjaan rumah a) 4,6 + 3,3 4,4 = .. Desimal dengan cara

b) 2,25 + 4,12 1,01 = .. c) 7,36 3,14 + 1,1 d) 8,52 5,5 + 2,10 e) 4,1 1,25 + .. 3,1 .. = .. = ..

lxxxi

lxxxii

IV.

Evaluasi A. Prosedur 1. Tes awal 2. Tes dalam proses 3. Tes akhir B. Jenis Tes 1. Tes lisan 2. Tes tertulis C. Alat tes 1. Soal-soal tes a) Hitunglah dengan cara mendatar ! 1) 4,6 + 5,2 3,7 2) 4,6 + 3,3 5,8 = .. 3) 5,2 + 6,4 3,7 = .. b) Hitunglah dengan cara bersusun ! 1) 7,5 + 8,2 7,4 = .. 2) 6,9 + 4,6 8,3 = .. = .. : selama proses belajar mengajar : pada akhir kegiatan : ada (tanya jawab dalam apersepsi) : ada (tanya jawab dalam KBM) : ada (latihan soal secara individual)

lxxxiii

Kunci jawaban: a. 1) 4,6 + 5,2 3,7 = = = (4,6 +5,2) 3,7 9,8 3,7 6,1

2)

4,6 + 3,3 5,8

= = =

(4,6 + 3,3) 5,8 7,9 5,8 2,1

3)

5,2 + 6,4 3,7

= = =

(5,2 + 6,4) 3,7 11,6 3,7 7,9

b.

1)

7,5 + 8,2 7,4

07,5 08,2 + 15,7

15,7 07,4 08,3

2)

6,9 + 4,6 8,3

06,9 04,6 + 15,7

11,5 08,3 08,3

D. Kriteria Penilaian Tes tertulis a. 3 x 2 = 6 b. 2 x 2 = 4 (untuk soal no. 1 s/d 3) (untuk soal no. 4 dan 5)

Jadi nilai keseluruhan = 10

Mengetahui Kepala Sekolah,

Jambewangi, 2 Pebruari 2005 Guru,

lxxxiv

Andreas NIP. 130223724

Sunarti NIP. 130734237

lxxxv

Lampiran 2

MODEL PEMBELAJARAN PENJUMLAHAN DAN PENGURANGAN PECAHAN DESIMAL MENGGUNAKAN PIAS PIAS (CHART)
Kegiatan Pembelajaran 1. Guru menjelaskan materi pelajaran penjumlahan dan pengurangan pecahan desimal dengan cara mendatar dan bersusun secara klasikal untuk menanamkan konsep penjumlahan dan pengurangan mendatar dan bersusun. guru menunjukkan alat peraga berupa pias-pias (Chart). 2. Melalui tanya jawab guru mengamati kemampuan siswa dalam menguasai konsep yang berkaitan dengan materi pelajaran. 3. Guru membentuk kelompok-kelompok kecil sesuai kemampuan berpikir, setiap kelompok terdiri dari tiga siswa.. 4. Guru membagi LKS untuk didiskusikan oleh tiap kelompok. 5. Sebelum pelaksanaan diskusi guru memberikan penjelasan tentang cara

mengerjakan LKS. 6. Siswa berdiskusi mengerjakan LKS, guru mengamati tiap kelompok agar dapat melaksanakan tugas dengan baik. 7. Siswa melaporkan hasil diskusi di depan kelas, kelompok yang lain memperhatikan dan menanggapi. 8. Siswa dengan bimbingan guru membuat simpulan. 9. Siswa mencatat hasil simpulan. 10. Siswa mengerjakan latihan soal secara individual.

lxxxvi

Lampiran 3

LEMBAR KERJA SISWA


Mata Pelajaran : Matematika Pokok Bahasan : 12.4 Pecahan Desimal Sub Pokok Bahasan : Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan Desimal Kelas / Semester : V / II I. PETUNJUK UMUM 1. Kerjakan tugas dengan sebaik-baiknya ! 2. Bila ada kesulitan bertanyalah kepada guru! II. PETUNJUK KEGIATAN Diskusikan dengan anggota kelompokmu tugas di bawah ini ! Hitunglah ! 9,27 + 9,76 6,95 = ..

Cara mendatar 9,27 + 9,76 6,95 = (9,27 + 9,76) 6,95 = .. 6,95 = .. Cara bersusun .. .. + .. .. .. Berapakah hasil yang kamu peroleh ?

Kelompok Ketua Anggota

= .. = .. = ..

lxxxvii

Lampiran 4

LEMBAR SOAL
Mata Pelajaran Pokok Bahasan Kelas / Semester Waktu : : : : Matematika 12.4 Pecahan Desimal V / II 10 menit

Isilah soal di bawah ini dengan tepat ! 1) 4,6 + 3,3 5,8 2) 5,2 + 6,4 3,7 3) 7,5 + 8,2 7,4 4) 2,7 0,86 + .. 1,4 .. 5) 0,63 0,9 .. 1,15 ..
+

= .. = .. = ..

lxxxviii

Lampiran 5

ANALISIS HASIL PENELITIAN KEMAMPUAN MENYELESAIKAN LATIHAN SOAL


Mata Pelajaran : Matematika Pokok Bahasan : 12.4 Pecahan Desimal Sub Pokok Bahasan : Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan Desimal Kelas / semester : V / II Tahun pelajaran : 2004 2005 Banyak soal : 5 butir soal Banyak peserta : 25 siswa
No Soal No 1 Skor yang Diperoleh 2 3 4 5 Jumlah % Ketercapaian 60 % 60 % 60 % 100 % 80 % 100 % 60 % 80 % 80 % 80 % 60 % 60 % 60 % 80 % 80 % 80 % 100 % 80 % 80 % 80 % 100 % 80 % 80 % 80 % 80 % 1920 72% 7,2 Ketuntasan Belajar Ya Tidak

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25.

Bobot Soal 2 2 2 2 2 Nama Siswa Khoirul Arifin 0 0 2 2 2 M. Firmanto 2 2 0 0 2 Hendi Tujuh Arfiyanto 2 2 2 0 0 Retno Widyaningsih 2 2 2 2 2 Taufikhurohman 0 2 2 2 2 Annisa Rahmawati 2 2 2 2 2 Dian Ayu Puspitasari 0 2 0 2 2 Laelatul Khusna 2 2 0 2 2 Leni Kurnia Putri 2 2 2 0 2 Lina Kurnia Putri 2 2 2 2 0 Luluk Restiyani 0 0 2 2 2 Risqal Khafido Rohman 2 0 2 0 2 Triyono 0 2 2 0 2 Ferdinand Putra P. 2 2 2 0 0 Firman Putra W. 2 2 2 0 0 Anis Mufidah 0 2 2 2 2 Ichsan Hidayat 2 2 2 2 2 Risky Pradiftasari 2 0 2 2 2 Risky Kurniawati 2 2 2 2 0 Wahyu Krisnanto 2 0 2 2 2 Dian Suartika D. 2 2 2 2 2 Andi Islahwati A. 2 2 2 2 0 Linda Utomo P. 2 0 2 2 2 Desi Artiyan M. 0 2 2 2 2 Adi Prasetyo 0 2 2 2 2 Jumlah Skor 30 30 40 36 38 Jumlah Skor Maksimal 50 50 50 50 50 Skor Tercapai 60 60 80 72 76

6 6 6 10 8 10 6 8 8 8 6 6 6 8 8 8 10 6 6 6 10 8 8 8 8

18

lxxxix

Hasil analisis sebagai berikut : 1. Ketuntasan belajar perorangan 18 siswa dari 25 siswa 2. Ketuntasan selajar klasikal =
18 x 100% = 72% 25

Jambewangi, 2 Pebruari 2005 Guru,

Sunarti NIP. 130734237

xc

Lampiran 6

OBSERVASI PELAKSANAAN TINDAKAN OLEH GURU SIKLUS I


Pengampu Sekolah Kelas / Semester Tanggal Observasi Mata Pelajaran Pokok Bahasan Sub Pokok Bahasan Alokasi Waktu No 1 2 3 4 5 6 : : : : : : : Sunarti SDN Jambewangi V / II Oktober 2004 Matematika 12.4 Pecahan Desimal Penjumlahan dan Pengurangan Pecahan Desimal : 2 x Pertemuan (80 menit) Ada Tidak Nilai Ket Komentar 75 64 75 75 75 65 Baik Cukup Baik Baik Baik Cukup

Aspek yang Diamati Pendahuluan Perangkat pembelajaran Alat bantu pembelajaran Penertiban suasana kelas Pemberian motifasi Penjelasan tujuan pembelajaran Pemberian pos tes Kegiatan Inti Penguasaan mteri Penyesuaian mteri dengan Rencana Pengajaran Penggunaan Bahasa Indonesia dengan baik dan benar Penggunaan mtode Penciptaan kaktifan sswa Penekanan mteri Pengamatan ativitas sswa Tes ahir Jumlah Rata-rata

1 2 3 4 5 6 7 8

79 75 73 63 70 70 64 64 985 70 %

Baik Baik Baik Cukup Baik Baik Cukup Cukup

Baik

Jambewangi, 2 Pebruari 2005 Observer,

xci

Sri Hastuti NIP. 130389831 Lampiran 7

OBSERVASI AKTIVITAS BELAJAR SISWA


SIKLUS I Kesiapan Menerima Pelajaran Kesiapan belajar Aspek yang diamati ANNo 1 Membawa Buku Paket Matematika 2 Membawa buku catatan 3 Membawa prlengkapan alat tulis 4 Membawa buku LKS Jumlah Persentase A. Aktifitas belajar No 1 2 3 4 5 6 7 Aspek yang damati Kesungguhan dalam mengamati pelajaran Aktif memecahkan masalah Kreatif membantu teman satu kelompok Minat bertanya Minat menjawab pertanyaan guru Menyelesaikan tugas mandiri Mencatat rangkuman hasil belajar Jumlah Persentase PERTEMUAN I Jumlah Ya 22 20 21 22 84 84 % Jumlah Ya 19 17 17 15 21 17 23 129 74 % Jumlah Tidak 4 5 4 3 16 16 % Jumlah Tidak 6 8 8 10 4 8 2 46 26 %

Jambewangi, 2 Pebruari 2005 Observer,

Sri Hastuti NIP. 130389831

xcii

Grafik analisis nilai siklus I

100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 58 Keterangan Nilai 58 adalah rata-rata sebelum penelitian tindakan kelas . Nilai 72 adalah rata-rata pada penelitian tindakan kelas siklus I 72

xciii

Grafik analisis nilai siklus II

100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 58 72 Keterangan Setelah siklus I nilai rata-rata ternyata meningkat meskipun relatif sedikit dari 72 menjadi 76. xciv 76

Grafik analisis nilai siklus III

100 90 80 70 60 50 40 30 20 10 0 58 72 76 85

Keterangan

xcv

Setelah diadakan refleksi dari siklus II penggunaan alat peraga pias-pias ternyata dapat membangkitkan semangat belajar siswa.Sehingga hasil analisis nilai mencapai rata-rata 85.

xcvi

xcvii

Anda mungkin juga menyukai