Anda di halaman 1dari 8

KERACUNAN DAN KERACUNAN OBAT

Definisi Keracunan Dan Keracunan Obat Keracunan adalah masuknya toksin yang dapat membahayakan tubuh ( AGD DINKES, 2010 ). Keracunan adalah reaksi tubuh apabila bahan toksik memasuki ke dalam sistem tubuh manusia melalui: mulut, sedutan/pernafasan, kulit atau mata. Keracunan ialah kesan kemasukan bahan "substance" atau sintetik ke dalam tubuh manusia. Jadi, Keracunan adalah reaksi dalam tubuh yang apabila kemasukan suatu bahan yang bersifat toksik dan membahayakan tubuh, yang mana bahan bahan tersebut masuk melalui mulut, hidung, kulit atau mata. Maka keracunan obat adalah reaksi tubuh yang muncul secara negatif akibat mengkonsumsi obat atau menggunakan obat tertentu yang akan berakibat fatal jika tidak di tangani.

Gejala Keracunan Dan Keracunan Obat Gejala dan tanda keracunan umum ( Wirasaputra, 2008 ): Riwayat yang berhubungan dengan proses keracunan Penurunan respon Gangguan pernapasan Nyeri kepala, pusing, gangguan penglihatan Mual, muntah, diare Lemas, lumpuh, kesemutan Pucat atau sianosis Kejang-kejang Gangguan pada kulit

Bekas suntikan, gigitan, tusukan Syok Gangguan irama jantung dan peredaran darah pada zat tertentu.

Gejala dan tanda keracunan umum ( AGD DINKES, 2010 ): Bau yang khas dari racun misalnya insektisida. Perubahan kesadaran (penderita mulai pingsan). Kejang-kejang. Pupil melebar atau justru sangat mengecil. Gangguan pernafasan (sesak). Gangguan denyut jantung (berdebar-debar) Keringat dingin.

Gejala keracunan Obat : Umunya muntah, sulit bernafasm nyeri perut, pupil mengecil atau malah membesar, keluar air liur, berkeringat, tidak sadar, kejang. Jika terjadi gangguan pada pernafasan dapat muncul gejala sianosis (kekurangan oksigen), berupa bibir menjadi biru dan muka pucat ( novita, 2009 ). Gejala keracunan obat ( AGD DINKES,2010 ): Pusing, depresi, apatis Stupor, ataxia Lemah otot atau penurunan aktivitas motorik Penurunan kesadaran Penurunan tekanan darah, depresi pernapasan, hypothermi

Jenis Jenis Racun

Menurut zat yang dapat menimbulkan keracunan, jenis racun adalah: Padat misalnya obat-obatan / makanan. Gas misalnya CO, H2S, dll. Cair misalnya alkohol, bensin, minyak tanah. Untuk menentukan klasifikasi racun berdasarkan tingkat daya racunnya ditentukan dengan besarnya LD50 (Lethal Dose 50). LD50 adalah besarnya dosis racun yang diberikan kepada binatang percobaan yang mengakibatkan (50%) dari binatang tersebut mati. Berdasarkan LD50 klasifikasi racun dapat dibagi (mg/kg) sebagai berikut : Tingkat I (Supertoxic) Tingkat II (Extremely oxic) 1 Tingkat III (Highly toxic) 5 Tingkat IV (Moderately toxic) Tingkat V (Slighly toxic) 500 > 1 5 50 50 5000 15000 500

Tingkat VI (Practically non toxic) 5000

Sifat Sifat Racun SIFAT RACUN DAPAT DIBAGI ( AGD DINKES, 2010 ): Korosif misalnya asam / basa kuat (asam klorida, asam sulfat, natrium hidroksida), bensin, minyak. Non korosif misalnya makanan, obat-obatan.

Penatalaksanaan keracunan secara umum Penatalaksanaan keracunan secara umum ( Wirasaputra, 2008 ): Pengamanan sekitar, terutama bila berhubungan dengan gigitan binatang. Pengamanan penderita dan penolong terutama bila berada di daerah dengan

gas beracun. Keluarkan penderita dari daerah berbahaya bila memungkinkan. Penilaian dini, bila perlu lakukan RJP. Bila racun masuk melalui jalur kontak, maka buka baju penderita dan bersihkan sisa bahan beracun bila ada Bila racun masuk melalui saluran cerna, uapayakan mengencerkan racun . Awasi jalan napas, terutama bila respon menurun atau penderita muntah. Bila keracunan terjadi secara kontak maka bilaslah daerah yang terkena dengan air. Bila ada petunjuk seperti pembungkus, sisa muntahan dan sebagainya sebaiknya diamankan untuk identifikasi. Penatalaksanaan syok bila terjadi Pantaulah tanda vital secara berkala. Bawa ke fasilitas kesehatan Standar penatalaksanaan umum keracunan adalah : Stabilisasi Di rumah sakit umumnya dilakukan stabilisasi pada pasien keracunan dengan memperbaiki fungsi pernafasan dan jantung. Stabilisasi hemodinamik / perbaikan keadaan umum maksimal. Penatalaksanaanya meliputi penilaian terhadap tanda vital seperti jalan nafas/pernafasan, sirkulasi, dan penurunan kesadaran harus dilakukan secara cepat dan seksama sehingga tindakan resusitasi yang meliputi ABC (airway, breathing, circulatory) tidak terlambat dimulai. Dekontaminasi Umumnya bahan kimia tertentu dapat dengan cepat diserap melalui kulit sehingga dekontaminasi permukaan sangat diperlukan. Disamping itu, dilakukan dekontaminasi saluran cerna agar bahan yang tertelan hanya sedikit diabsorbsi. Biasanya dapat diberikan arang

aktif, pencahar, obat perangsang muntah, dan bilas lambung. Induksi muntah atau bilas lambung tidak boleh dilakukan pada keracunan paraffin, minyak tanah, dan hasil sulingan minyak mentah lainnya karena dapat menyebabkan pnemonia aspirasi. Muntah hanya boleh dibangkitkan bila pasien sadar dan berbaring pada sisi tubuhnya dengan kepala agak direndahkan. Dapat juga dilakukan kumbah lambung yang mana prosedur ini hanya boleh dilakukan bila pasien memiliki refleks batuk yang memadai, kesadaran menurun sedikit, dan racun baru tertelan dalam 4 jam, atau pada pasien sakit berat yang kesadarannya sangat menurun dan telah diintubasi, serta pada pasien yang kegiatan gastrointestinalnya sangat melambat. Yang diperlukan dalam bilas lambung adalah air hangat, kecuali untuk bayi kecil, dimana harus digunakan larutan garam fisiologis ( Heryanto, 2010 ).

Eliminasi ( alifa salwa, 2010 ) Tujuannya : Menghambat penyerapan lebih lanjut Menghilangkan bahan racun atau hasil metabolismenya dari tubuh penderita Tindakan ini dikerjakan dengan :

Emesis : Merangsang penderita supaya pada penderita yang sadar atau dengan memberikan syrup Ipecac 15 30 ml Dapat diulang setelah 20 menit bila masih belum berhasil Karbon aktif ( Norit ) baru bleh diberikan setelah emesis terjadi Bila emesis berhasil dikerjakan dalam waktu 1 jam setelam keracunan 30 60 % racun dapat dieliminasi Bila baru berhasil setelah lebih dari 1 jam efektivitasnya

Kontra indikasi : Kesadaran menurun Keracunan bahan korosif Keracunan minyak tanah Keracunan obat-obat yang dapat menimbulkan convulsi

Katarsis ( Intestinal lavage ) Dilakukan dengan pemberian laksansia Terutama untuk racun yang tidak dapat diserap melalui saluran cerna atau jika diduga racun telah mencapai usus halus atau colon Laksansia yang aman dipakai : Na sulfat : 30 gram dalam 200 250 ml air Na fosfat ( Fleets Phospho soda ) : 15 60 ml diencerkan sampai seperempatnya Sorbitol atau Manitol ( 20 40 % ) : 100 200 ml Castor oil : 15 30 ml ( kontra indikasi pada keracunan Chlorinated insectisides )

Penatalaksanaan Keracunan Obat Stabilisasi Pertahankan jalan napas yang baik, bila perlu dengan oropharyngeal airway atau intubasi endotrakheal. Hisap lendir dalam saluran napas. Bila timbul depresi pernapasan, berikan O2 lewat binasal kanul ( 4 6 liter/menit ) atau masker oksigen ( 2 4 liter/menit ). Bila perlu gunakan respirator. Eliminasi Eliminasi sangat tergantung pada tingkat kesadaran penderita, jenis dan

dosis obat yang dipakai. Pada penderita sadar : cukup emesis, pemberian norit dan laksans MgSO4. Kalau pasti dosis rendah, langsung dipulangkan. Bila raguragu observasi selama beberapa jam. Koma derajat ringan sedang : kumbah lambung dengan pipa nasogastrik tanpa endotrakheal, diikuti dengan diuresis paksa selama 12 jam bila ragu-ragu tentang penyebab keracunan. Koma derajat berat : KL dengan pipa endotrakheal berbalon, untuk mencegah aspirasi ke dalam paru. Selanjutnya diuresis paksa netral/alkali, atau dialisis ( peritoneal / hemodialisis ) sampai penderita sadar. Antidotum Tidak ada antidotum yang spesifik. Obat-obat analeptik ( obat yang menstimulasi sistem saraf pusan ) semuanya merupakan kontraindikasi. Selain tidak efektif, obat-obat ini dapat menimbulkan bermacammacam komplikasi ( aritmia jantung, konvulsi, gangguan faal ginjal, dll )

DAFTAR PUSTAKA AGD Novita DINKES. 2010. Keracunan. http://www.agddinkes.com/?q=node/6. ( Avalaible at 24 Januari 2011 ) Obat.

sarim, Wiwik. 2009. Keracunan http://www.winovisa.co.cc/2009/12/kiat-sehat-saatkeracunan-obat.html. ( Avalaible at 24 Januari 2011 )

Heryanto. 2010. keracunan : ciri-ciri, pemeriksaan dan penanganan. http://herskf.blogspot.com/2010/12/keracunan-ciri-ciripemeriksaan-dan.html. ( Avalaible at 24 Januari 2011 ) Alifa salwa. 2010. Penanganan Intoksifikasi Bahan Kimia. http://alifasalwa.blogspot.com/2010/04/penangananintoksikasi-bahan-kimia-akut.html. ( Avalaible at 24 Januari 2011 ) Wirasaputra. 2008. Keracunan. http://pmrsma1.wordpress.com/2008/10/06/ keracunan/. (Avalaible at 24 januari 2011 )