Anda di halaman 1dari 5

Nama : Komang Islami Susanti NIM : 105020301111024

Kelas : CA Tugas : Resume Bab 15

TEORI AKUNTANSI
Teori Akuntansi & Penelitian Akuntansi
PENELITIAN AKUNTANSI DAN METODA ILMIAH : Teori sangat berguna karena teori dapat menjelaskan hubungan atau memprediksi fenomena. Dalam metode ilmiah, teori itu tidak lebih dari kalimat. Kalimat ini harus berisi premis (juga disebut asumsi atau postulat). Premis - premis mungkin menjadi bukti tersendiri atau mereka mungkin dibangun sehingga mereka dapat diuji oleh inferensi statistik, dalam hal ini biasanya disebut hipotesis. Akhirnya, sebuah teori yang berisi kumpulan kesimpulan berasal dari premis. Kesimpulan dapat ditentukan baik oleh deduksi atau induksi. PENALARAN INDUKTIF DAN DEDUKTIF : 1. Penalaran Deduktif : Dalam pendekatan deduktif, tujuan merupakan bagian yang paling penting. Metode yang digunakan dalam penalaran deduktif adalah metode aksioma atau matematika. Atas dasar metode ini, perumusan teori di awali dari pemakaian premis dan aturan-aturan yang akan digunakan untuk menarik kesimpulan yang logis dari masalah yang sedang dianalisis. Kebenaran teori hanya diuji berdasarkan logika analitisnya. Jika tujuannya benar, asumsinya benar, maka teori yang dihasilkan juga benar. Kelebihan pendekatan deduktif; kemampuan untuk merumuskan struktur teori yang konsisten, terkoordinasi, lengkap dan setiap tahapan berjalan secara logis. Kelemahan pendekatan deduktif; karena didasarkan pada postulat dan tujuan tertentu maka jika terjadi kesalahan otomatis prinsip yang dihasilkan juga salah. Kemudian pendekatan dedukif sering menghasilkan pendekatan yang terlalu teoritis sehingga tidak dapat diterapkan dalam praktik. 2. Penalaran Induktif : Penalaran induksi memeriksa atau menguji data, biasanya sebuah sampel dari suatu populasi, dan membuat kesimpulan tentang populasi tersebut. Penalaran induksi didasarkan pada pembuatan kesimpulan yang berasal dari generalisasi atas fenomena yang bersifat khusus (spesifik).

Peneliti akuntansi mengumpulkan data melalui banyak metode dan sumber. Termasuk kuesioner yang dikirim kepada praktisi atau pihak lain yang tepat, percobaan laboratorium yang melibatkan individu dalam latihan simulasi, nomor dari laporan keuangan yang diterbitkan dan harga sekuritas yang diperdagangkan secara umum. TEORI NORMATIF DAN DESKRIPTIF : Teori normatif berusaha menjelaskan bagaimana seharusnya akuntansi dipraktikkan. Teori normatif juga berusaha membenarkan tentang apa yang seharusnya dipraktikkan. Teori normatif sering dinamakan teori a priori (artinya dari sebab ke akibat, atau bersifat deduktif . Teori deskriptif berupaya untuk menemukan hubungan yang sebenarnya ada dan teori akuntansi diamati teris-menerus dengan tujuan untuk meniru prosedur dan prinsip-prinsip akuntansi. Proses seperti ini merupakan pendekatan induktif yang digunakan untuk mengembangkan teori akuntansi AKUNTANSI SENI ATAU SAINS ? Untuk menunjukan akuntansi itu sains harus ada kesepakatan di antara praktisi tentang fenomena yang diamati dan diukur karena sejauh ini akuntansi lebih dekat dengan seni daripada ilmu pengetahuan karena akuntan dapat cara mendefinisikan masalah. Misalnya dalam kasus penyusutan, adanya pengukuran untuk menentukan metode penyusutan . Hal ini akan memberikan informasi yang berguna baik untuk prediksi atau tujuan penilaian. Tiga contoh dari disiplin ilmu lainnya menunjukkan bahwa ilmu pengetahuan tidak selalu tepat dan ilmuwan tidak selalu setuju pada hasil kerja ilmuan lain. 1. Salah satu fungsi utama econometricians. memperkirakan produk domestik bruto dan variabel terkait, seperti persentase pengangguran yang memakai persamaan yang diselesaikan dengan komputer untuk memprediksi variabel.Namun kadang hasilnya tidak akurat. 2. Di klimatologi, simulasi komputer perubahan iklim di masa mendatang atau disebut General Circulation Model, yang meniru sistem iklim kita dengan menggunakan simulasi matematika bumi dan lautan dan atmosfer . Hal ini hampir mustahil untuk memprediksi apa jenis awan akan terbentuk 3. Dibidang antropologi ditemukan kerangka Australopithecus afarensis yang hasil pengukuran struktur tulang kakinya, menyatakan penemuan ini anggota keluarga kera. Namun, ahli antropologi lain , berpendapat bahwa itu adalah nenek moyang dari garis yang akhirnya menjadi manusia. Ketiga contoh menunjukkan bahwa ilmu pengetahuan tidak selalu tepat dan ilmuwan tidak selalu setuju pada hasil kerja ilmuan lain. Namun begitu akuntansi memiliki potensi untuk menjadi ilmu pengetahuan.

Tetapi, akuntansi kurang terkendali dari fenomena fisik diukur dalam ilmu alam. Akibatnya, kita bisa menyatakan akuntansi dengan ekonomi dan ilmu sosial lainnya, kurang tepat dalam pengukuran dan prediksi dari ilmu-ilmu alam. TUJUAN DALAM PENELITIAN AKUNTANSI : Pendekatan ini mewakili orientasi utama atau tujuan dari penelitian akuntansi. Diwakili dengan sebuah perubahan signifikan melalui penelitian normatif secara murni. 1. Pendekatan Model-Keputusan : Apakah informasi yang dibutuhkan untuk membuat keputusan?. Pendekatan ini lebih mengkonsentrasikan pada apakah informasi adalah berguna untuk keputusan-keputusan utama. a. Chambers dan Sterling; pendekatan nilai keluar harga jual dari aset-aset adalah relevan untuk penetapan keputusan atau penempatan aset-aset.Dan juga menyediakan sebuah ukuran dari total likuiditas yang tersedia bagi perusahaan tersebut. b. Bell; Deprival value nilai terendah dari (1) biaya pengganti atau (2) jumlah penilaian kembali yang lebih tinggi dari nilai bersih realisasi atau nilai sekarang. c. Ijri; menyarankan stewardship yang dikonsentrasikan dengan akuntabilitas dari manajemen dan pemilik. d. Mattesich; penyaran dari metode axiomatic terhadap pengambilan keputusan dimana sebuah teori akuntansi umum bisa digunakan untuk pengambilan kebutuhan informasi yang spesifik bagi pengguna. e. Staubus;mensimulasikan arus kas yang didiskontokan sedekat mungkin dalam menyarankan untuk memfasilitasi pembuat keputusan bagi investor. 2. Penelitian Pasar Modal : Harga pasar diasumsikan untuk merefleksikan secara utuh semua informasi yang tersedia secara umum. Keuntungan pada sebuah saham adalah fungsi resiko: perubahan dari keuntungan penjulan saham relatif terhadap perubahan dari keseluruhan pasar saham Hipotesis efesiensi-pasar mempunyai beberapa implikasi yang secara potensial signifikan untuk akuntansi. Sebagai contoh, karena informasi direfleksikan secara cepat dalam harga saham, kekuatan pendorong untuk untuk meningkatkan pengungkapan dengan sedikit konsentrasi untuk memilih antara alternatif-alternatif akuntansi lebih kuat. Dengan demikian, meskipun pengungkapan sangat penting, memperoleh angkaangka yang dimasukkan dalam tubuh laporan keuangan dipertimbangkan lebih disukai daripada pengungkapan dalam catatan kaki.

3. Penelitian Keperilakuan : Bagaimana pengguna informasi akuntansi membuat keputusan dan informasi apa yang mereka perlukan. Penelitian ini banyak menggunakan subjek laboraturium dalam mengendalikan keadaan eksperimen secara hati-hati. 4. Agency Theory (Teori Agensi) : Muncul sebagai suatu reaksi dari pemisahan dalam perusahaan modern antara kepentingan manajemen dan kepentingan pemilik diluar perusahaan dan tidak termasuk dalam keputusan manajemen. Penelitian mengenai teori keagenan bisa deduktif ataupun induktif dan merupakan contoh khusus dari penelitian keperilakuan, walaupun akar dari teori agen adalah keuangan dan ilmu ekonomi dan bukannya psikologi dan sosiologi. Estimasi yang mendasari adalah perilaku individu dalam kepentingan mereka sendiri, dimana pada saat yang sama dapat menimbulkan konflik dengan kepentingan perusahaan. Asumsi penting lainnya dalam teori agen adalah bahwa perusahaan merupakan tempat atau titik pertemuan bagi banyak hubungan tipe perjanjian yang ada diantara manajemen, pemilik, kreditor, dan pemerintah. Hasilnya, teori agen terkait dengan berbagai macam biaya monitoring dan menguatkan hubungan diantara berbagai macam kelompok tersebut. Contoh: AUDIT. Satu hipotesis tentang teori agen adalah bahwa manajemen mencoba untuk memaksimalkan kesejahteraannya dengan meminimalisir berbagai macam biaya agen yang timbul dari kegiatan pengawasan dan contracting. Perlu diperhatikan bahwa hal ini tidak sama dengan usaha manajemen untuk memaksimalkan nilai perusahaan. Tindakan manajemen tidak selalu dalam kepentingan pemegang saham. Hal ini sering disebut opportunistic behaviour atau moral hazard. Audit, sebagai contoh meminimalisir biaya agen, akan menjadi contoh efficient contracting. 5. Informasi Ekonomi Akuntan belakangan menjadi semakin berminat mengenai informasi akuntansi tentang biaya dan laba produksi. Ini secara relatif telah mengarahkan pengetahuan baru dalam riset akuntansi : informasi ekonomi. Penelitian informasi ekonomi biasa nya teranalisis secara alami. Informasi ekonomi belakangan telah memasukan asumsi teori agen dan situasi dalam analisis nya. Ini karena pembagian risiko antara prinsipal dan agen secara dekat terhubung dengan isu apakah dua sisi mempunyai informasi yang lengkap atau apakah asimetri informasi muncul dimana satu sisi (biasanya agen) mempunyai banyak informasi daripada bagian lainnya.

6. Akuntansi Kritisi Akuntansi kritisi adalah cabang akuntansi teori yang menunjukan bahwa akuntansi mempunyai peran utama dalam menengahi konflik antara perusahaan dan konstitusi sosial seperti tenaga kerja, konsumen dan masyarakat umum. Ini secara langsung memperhatikan peran sosial aktif akuntan. Akuntansi kritisi dipersatukan dari sebuah penggabungan 2 sisi akuntansi yang berkembang pada tahun 1960, akuntansi sektor publik dan akuntansi sosial. Akuntansi kritisi lebih luas dibandingkan akuntansi sektor publik dan akuntansi sosial( namun tetap satu kesatuan). Tujuan penelitian akuntansi kritisi adalah untuk memajukan bagian dari bagian-bagian penempatan oleh akuntansi sektor publik dan akuntansi kritisi ke tujuan utama riset akuntan si dengan mengadopsi ....konfilk berdasar perspektif.... 7. Revolusi Ilmiah dalam Akuntansi : Beberapa prediksi revolusi ilmiah dalam penelitian akuntansi karena ketidakpuasan dengan paradigma yang ada. Dalam akuntansi, bagian paradigma mempunyai pembiayaan historis, yang mana berdasar pada konsep realisasi dan mencocokan dan pengajaran penting lainnya, seperti konseravatisme, kesinambungan, akuntansi entitas, dan waktu periode. Ketidakmampuan pembiayaan historis untuk mengatasi masalah pelaporan keuangan selama tahun 1970 dalam penjagaan inflasi tinggi menyebabkan ketidakpuasan yang besar. Efek inflasi pada waktu itu,menggabungkan pembangunan bersama penelitian empiris dalam akuntansi sebaik penelitian perspektif lainnya, memimpin beberapa pengembangan paradigma baru yang mungkin dalam akuntansi