Anda di halaman 1dari 8

MODUL 04 KUALITAS CITRA -CT SCAN

Imam Wijaya, Parlin OWT, Dian Ahmad Hapidin, Widison S, Fikrah A 10210022,10210006,10210104,10207064 Program Studi Fisika, Institut Teknologi Bandung, Indonesia E-mail : robiah.wijaya239@gmail.com

Asisten : Pradiani Rahalintar/ 10209012


Mohammad Haekal / 20212044 Tanggal Praktikum : 17 April 2013
Abstrak

CT-Scan merupakan suatu method yang memanfaatkan sinar X untuk mencitrakan organ tubuh manusia. Parameter fisis yang mempengaruhi sinar X yaitu kV dan mAs, sedangkan kualitas citra yang dihasilkanoleh CT-Scan dipengaruhi oleh beberapa factor yaitu detector dan jenis bahan. Selain itu ada factor yang terkait dengan hasil citra dari CT-Scan, yaitu kontras, Signal to Noise Ratio (SNR), dan resolusi spasial. Dalam eksperimen ini digunakan 2 jenis phantom. Phantom pertama terdiri dari 3 bagian berbeda dan phantom kedua adalah Mini Card Reader. Nilai tegangan kV serta mA pada sumber sinar X divariasikan sehingga dapat ditentukan hubungan perubahan nilainya terhadap kontras, resolusi spasial serta SNR. Dari hasil ini, didapatkan nilai kV dan mA yang sebanding dengan SNR, kontras, dan berbanding terbalik dengan resolusi spasial. I. Pendahuluan Tujuan dari percobaan kali ini adalah untuk menentukan besaran yang berpengaruh pada resolusi spasial, kontras, dan SNR dari CTScan yang kita gunakan, serta mengetahui pengaruh variasi nilai kV dan mAs. Teori yang terkait dengan percobaan kali ini dijabarkan sebagai berikut . CT SCAN merupakan CT SCAN yang dapat digunakan untuk mencitrakan suatu objek yang berada didalam suatu benda atau pembungkus. Dalam dunia kedokteran CT Scan banyak dimanfaatkan untuk mencitrakan suatu organ yang mengalami kelainan missal kangker, kista, dll sehingga bias dilakukan tindakan pembedahan pada lokasi yang tepat. Pada hasil pencitraan menggunakan CT-Scan orde berkisar pada daerah micrometer. Prinsip pencitraan yang
Kata Kunci : Kontras, Resolusi Spasial, Sinar X, SNR.

digunakan pada CT SCAN terdiri dari tiga bagian utama yaitu sumber, objek, dan detector. Sumber yang digunakan dalam proses pencitraan CT SCAN adalah sinar X.Dalam CTScan ini sinar X dihasilkan pada tabung sinar X. Pada tabung ini terdapat dua elektroda yaitu katoda dan anoda. Katoda bermuatan negative yang terdiri dari logam tungsten dan katoda yang bermuatan positif dan terdapat logam. Pada saat tungsten tersebut dialiri arus maka, lama kelamaan tungsten itu akan semakin panas, pada suhu tertentu sekitar 22000C electron yang ada pada tungsten sebagian terpercik keluar. Karena antara katoda dan anoda terdapat beda potensial yang besar, maka electron bergerak dipercepat dari katoda menuju anoda. Saat electron menumbuk logam yang ada di anoda, maka electron akan kehilangan energy

kinetiknya. Energy kinetic ini yang kemudian di emisikan dalam bentuk sinar X.

objek. Karakteristik dari objek disini misalnya koefisien atenuasi dari objek. Koefisien atenuasi adalah koefisien yang menunjukan daya absorpsi sumber radiasi objek tersebut. Koefisien atenuasi dari objek merupakan fungsi dari energy berkas sinar X dan nomor atom dari objeknya. Oleh karena itu untuk objek yang berbeda, koefisien atenuasinya berbeda pula.

Gambar 1. Skema pembentukan sinar X

Terdapapat beberapa factor yang mempengaruhi intensitas sinar X yang dihasilkan, yaitu kV dan mAs. Semakin besar arus yang mengalir pada tungsten maka semakin banyak pula electron yang akan terlepas dari tungsten tersebut, sehingga intensitas sinar yang di hasilkan pun akan semakin besar, dan sebaliknya. (1) Dengan I adalah ntensitas dari sinar X. Sedangkan pengaruh kV pada intensitas sinar X adalah semakin besar Kv atau beda potensial antara katoda dan anoda, maka electron pun akan semakin di percepat sehingga saat electron menumbuk anoda maka energy kinetic yang hilang pun semakin banyak. Energy kinetic sebanding dengan intensitas yang dihasilkan, semakin besar energy kinetic yang hilang maka semakin besar pula intensitas sinar X yang dihasilkan, dan sebaliknya. metal yang baik digunakan dalam produksi X ray adalah metal yang mempunyai titk leleh tinggi, konduktivitas termal yang baik, dan tekanan uap rendah. Semakin besar nomor taom target semakin efisien sinar X yang dihasilkan. Pada bagian Objek hal yang sangat penting adalah karakteristik dari

Dari gambar 2 terlihat bahwa untuk energy yang sama, dan jenis organ yang berbeda maka akan menghasilkan kurva yang ketinggian dan kecuramannya berbeda pula. tulang mempunyai koefisien atenuasi yang lebih besar dibandingkan otot dan lemak, sehingga pada grafik terlihat grafiknya lebih tinggi karena sedikit radiasi yang menembus tulang tersebut. Karakteristik lainnya adalah kontras dari objek. Pada umumnya kontras objek terbagi menjadi tiga yaitu kontras tinggi, kontras menengah, dan kontras rendah. Phantom adalah suatu material yang dapat digunakan untuk mengkarakterisasi organ tubuh manusia dalam bentuk rapat massa, komposisi, dan dimensi dari organ yang terkena paparan radiasi. Terdapat syarat-syarat tertentu suatu material dapat digunakan sebagai phantom. Syarat yang penting adalah apabila phantom digunakan untuk mengganti jaringan manusia maka koefisien atenuasi dari phantom

Gambar 2. Nilai koefisien atenuasi linear dari objek berbeda

tersebut harus mendekati nilai koefisien atenuasi dari jaringan itu. Bagian ketiga yang menentukan dari kualitas pembentukan citra pada CT SCAN adalah detector. Pada bagian detector hal yang penting dalam menentukan kualitas dari citra adalah resolusi spasial, sensitivitas terhadap sinar X serta resolusi derajat keabuan (gray scale). Resolusi spasial bergantung pada dimensi dari detector tersebut. Sensitivitas detector bergantung pada material dan volum detector tersebut sedangkan grayscale berhubungan dengan kemampuan detector dalam membedakan karakteristik dari sinar yang datang. Factor-faktor lain yang mempengaruhi dari kualitas citra dari CT SCAN adalah kontras, Blur, noise, dan artefak. Kontras kaitannya dengan sama atau tidaknya hasil dengan kontras objek yang dicitrakan. Kontras juga berkaitan dengan sensitivitas dan derajat keabuan dari detector. Blur dapat diartikan bahwa citra yang didapatkan tidak jelas. Noise berkaitan dengan rasio antara sinyal rata-rata yang terukur dengan standar deviasi atau dikenal sebagai signal to noise ratio (SNR). Besarnya SNR ditentukan sebagai, (2) Dimana : adalah mean dari

semakin akurat penampang lintang yang didapatkan. Gambar proyeksi diambil dari berbagai sudut yang berbeda. Untuk mendapatkan penampang lintang dilakukan proses rekontruksi citra. Proses rekontruksi citra ini dapat dilakukan dengan menggunkan teknik proyeksi balik (back projection). II. Metode Percobaan Metoda yang digunakan dalam eksperimen kali ini adalah metoda observasi dan pengambilan data secara langsung menggunakan CT SCAN. Dalam percobaan kali ini digunakan 2 jenis phantom. Phantom pertama adalah phantom yang terdiri dari 3 bagian yaitu bagian bernomor ( paling atas), bagian yang berisi grid metallic (bagian tengah) serta bagian phantom yang homogen yaitu berupa akrilik (bagian paling bawah) sedangkan Phantom jenis kedua berupa Mini card Reader. Phantom dimasukan dalam alat yang kemudian disinari dengan X ray. Selanjutnya hasil yang ditangkap detector dapat dilihat dari PC. Gray scale diatur sedenikian rupa hingga dapat kita amati secara jelas dengan merubah nilai kV dan mA. Analisis kontras dari phantom dapat menggunakan software CTAn. Dari phantom jenis 1 dapat kita Pilih tiga penampang berbeda yang akan dianalisis baik kontras, resolusi spasial ( phantom 1 bagian 2), dan SNR untuk bagian 3. Hal yang sama juga dilakukan pada phantom jenis 2. Dari metoda yang digunakan diharapkan dapat ditentukan kontras, resolusi spasial, dan serta SNR. III.Data dan Pengolahan
Phantom 1 Table 1. Nilai parameter kualitas Citra dengan tegangan pada X-ray 30kV dan arus 100 A phantom 1 bagian 1 (phantom nomor) G Mea br n SD SNR Ket

distribusi poisson yang didapat dan adalah standar deviasinya Pada CT SCAn gambar yang dihasilkan dapat berupa gambar penampang dan gambar proyeksi. Penampang lintang dibentuk dari gambar proyeksi, semakin banyak gambar proyeksi yang diambil

31 1 26 6 29 0 31 1 26 6 29 0

0.26 8 0.39 4 0.34 8 0.15 4 0.15 2 0.12 4

0.12 2 0.16 6 0.09 5 0.00 7 0.07 0.06 9

2.19 3 2.37 2 3.67 6 21.1 3 2.15 4 1.79 2

Luar no

337

0.042

0.008

19 5.07 29

Dlm no

Table5. Nilai parameter kualitas Citra dengan tegangan pada X-ray 60kV dan arus 100 A phantom 1 bagian 2 (phantom kisi)

Gm br 222

Table 2. Nilai parameter kualitas Citra dengan tegangan pada X-ray 30kV dan arus 100 A phantom 1 bagian 2 (phantom kisi) R Distanc Angle Gamba spasial 0 e (mm) () (Pixel)

Distan ce (mm) 42.98

204 40.995 228 40.491

Angle (0 ) 68.12 113.5 111.8

R Spasial (pixel) 1 1 1

194 47.914 175 48.473 157 49.081

-74.16 -77.93 -76.52

3 2 1

Table6. Nilai parameter kualitas Citra dengan tegangan pada X-ray 60kV dan arus 100 A phantom 1 bagian 3 (phantom homogen)

Table3. Nilai parameter kualitas Citra dengan tegangan pada X-ray 30kV dan arus 100 A phantom 1 bagian 3 (phantom homogen)

Gamb ar 116 136 148

Mean 0.033 43 0.036 75 0.036 13

SD 0.005 28 0.005 05 0.005 31

SNR 6.3314 39 7.2772 28 6.8041 43

Gamb ar 140 129 120

Mean 0.161 27 0.227 35 0.075 71

SD 0.062 36 0.093 24 0.053 78

SNR 2.5861 2.4383 1.4077

Table7. Nilai parameter kualitas Citra dengan tegangan pada X-ray 30kV dan arus 125 A phantom 1 bagian 1 (phantom nomor)

Table4. Nilai parameter kualitas Citra dengan tegangan pada X-ray 60kV dan arus 100 A phantom 1 bagian 1(phantom nomor) Gmb Mean SD SNR Ket r

Gmb r 357 345 334 357 345 334

351 325 337 351 325

0.033 255 0.02 0.036 0.035

0.043 0 0.040 0.011 0.006

0.76 44 0.56 8 0.60 86 3.20 93 5.26

Dlm no Luar no

Mean SD SNR ket 0.587 0.157 3.72 25 66 47 0.622 0.200 3.09 Dlm 59 89 9159 no 0.911 0.145 6.25 87 75 6398 0.241 0.043 5.50 58 87 6724 0.293 0.057 5.07 luar 06 71 8149 no 0.313 0.063 4.90 67 96 4159

Table 8. Nilai parameter kualitas Citra dengan tegangan pada X-ray 30kV dan arus 125 A phantom 1 bagian 2 (phantom kisi)

Gambar dibawah ini menujukan hasil penampang lintang dari phantom 1 dan 2

Gamb ar

Distan ce (mm)

Angle (0) 114.2 8 112.2 3 -112.3

Resolu si Spasia l (pixel) 2 2 2


Gambar 3. Gambar proyeksi phantom 1

226 47.699 208 48.384 194 49.113

Table9. Nilai parameter kualitas Citra dengan tegangan pada X-ray 30kV dan arus 125 A phantom 1 bagian 3 (phantom homogen)

Gamb ar 154 121 110

Gambar 4. Gambar penampang lintang phantom 1 bagian 1

Mean 0.252 9 0.255 13 0.237

SD 0.046 75 0.043 68 0.040 08

SNR 5.4096 26 5.8408 88 5.9131 74

Phantom 2 Gambar 5. Gambar penampang lintang phantom 1 bagian 2

Table 10. Nilai parameter kualitas citra phantom card reader

Mean 0.41 729 0.03 221 0.03 354

SD 0.16 041 0.00 049 0.00 34

SNR 2.65 5 65.7 34 9.86 92

Dist 23. 10 20. 13 30. 69

Ang el 0.4 0 167 .8 -7.1

pix el 4 4 4

Gambar 6. Gambar penampang lintang phantom 1 bagian 3

IV.Pembahasan Dari hasil analisis kontran pentem angka , nilai kv yang semakin besar akan menghasilka kontran yang semakin jelas antara yang mimeliki koefisien atenuasi tinggi dengan yang memiliki koefisien atenuasi rendah. Hal ini disebabkan karena semakin tinggi kv maka akan semakin besar energy kinetic yang dimiliki electron sehingga pada saat electron tersebut menumbuk logam pada sumber pemancar sinar X energy kinetic yang dipancarkan sebagai sinar X akan semakin besar. Pada penggunaan arus 125 mA kontrasnya lebih jelas dibandingkan dengan yang menggunakan arus 100mA. Hal ini dikarenakan semakin besar arus yang mengalir pada tungsten pada penghasil sumber sinar X maka temperature tungsten nya pun akan semakin tinggi temperaturrnya, sehingga semakin banyak pula electron yang terpecik , semakin banyak electron maka semakin tinggi juga intensitas sinar X, sehingga kontrasnya semakin jelas. Pada analisis resolusi spasial pada phantom grid, pangaruh dari nilai tegangan (kV) terlihat dengan mebandingkan nilai resolusi spasial dari data pada tabel 2,5,dan 8. Pada nilai tegangan 60 kV, resolusi spasial yang diperoleh yaitu 1 pixel. Sedangkan pada nilai tegangan 30 kV, resolusi spasial yang diperoleh

yaitu 2 pixel. Hal ini menunjukkan energi sinar-X yang lebih tinggi dapat dengan lebih jelas memberikan perbedaaan antara sinar-X yang melalui lubang grid dan yang menembus grid sehingga dapat memberikan nilai resolusi spasial kecil. Sementara itu, pada nilai arus 125 mA memberikan nilai resolusi spasial pada nilai 2 pixel. Jika dibandingkan dengan nergi yang sama dengan tegangan 30 kV tetapi pada arus 100 mA nilai resolusi spasial diperoleh nilai 3 pixel. Arus (mA) yang berhubungan dengan jumlah foton sinar-X dengan energi yang sama akan memberikan perbedaan pada kuantitas sinar-X saat melewati grid. Jumlah foton sinar-X yang semakin banyak, akan sulit memberikan nilai resolusi spasial yang kecil dibandingkan dengan jumlah foton yang lebih sedikit pada energi yang sama. Resolusi spasial ini menunujkan kemampuan untuk membedakan objek berukuran kecil dengan jarak yang sangat dekat. Semakin besar energi sinar-X, maka noise yang dihasilkan akan lebih kecil yang berarti sinar-X yang mencapai detektor akan lebih banyak. Sedangkan pada pengaruh nilai mAs, arus 125 mA yang digunakan dengan nilai tegangaan 30 kV memberikan nilai yang SNR yang lebih besar dibandingkan nilai arus 100 mA pada tegangan yang sama. Hal ini berarti jumlah foton sinar-X yang semakin banyak maka sonar-X yang mencapai detektor akan lebih banyak dan memberikan nilai SNR yang lebih besar. Untu menghasilkan citra dengan kualitas yang baik, dapat dilakukan dengan menggunakan nilai

tegangan (kV) sinar-X yang lebih tinggi dan dengan nilai mAs yang lebih besar. Dengan nilai kV yang lebih tinggi dan mAs sinar-X yang lebih besar akan meningkatkan kualitas kontras dan nilai SNR sehingga citra yang dihasilkan akan semakin baik. Sedangkan untuk nilai resolusi spasial yang baik yaitu nilai yang kecil maka digunakan sinar-X dengan nilai tegangan (kV) yang tinggi namun dengan nilai arus (mA) yang rendah agar dapat memberikan kualitas resolusi yang baik. V. Simpulan Kualitas dari citra ditentukan oleh besar nya kV dan mA. Resolusi spasial dipengaruhi oleh jarak sumber, dan detector, dimana semakin jauh jaraknya semakin besar resolusi spasialnya dan semakin kecil resolusinya Kontras dipengaruhi oleh besarnya energy dari sinar X yang direpresentasikan dengan besarnya kV. Untuk membuat kontas image tinggi dapat dilakukan dengan memperbesar nilai mA VI.Pustaka [1]https://www.google.com/search?
q=TERBENTUKNYA+SINAR+x&tbm ( di akses tanggal 19-04-2013 puluk 20.30)