Anda di halaman 1dari 10

1

KASUS 2 Sesak Nafas


Seorang laki laki usia 42 tahun dibawa ke IGD karena keluhan dispneu sejak lima jam yang lalu. Sesak dirasakan semakin lama semakin berat. Keluhan disertai nyeri dada kiri seperti ditusuk tusuk dan batuk lama. Pada pemeriksaan fisik didapatkan tekanan darah 110/70 mmHg, denyut nadi 92x/ menit, frekuensi nafas 32x/ menit, suhu 37,2oC. Gerak dada kiri tertinggal, vocal fremitus lebih terasa dan vocal resonans lebih terdengar di dada kanan, perkusi hipersonor dan suara nafas menghilang pada dada kiri. Langkah 7 JUMP STEP 1. CLARIFY UNFAMILIAR TERMS 1. Dispneu adalah sesak nafas atau kulit bernafas 2. Vocal fremitus adalah vibrasi yang dilakukan di luar dinding dada saat pasien bicara 3. Vocal resonans adalah pemanjangan intensifikasi suara yang dihasilkan dengan mengirimkan getarannya ke dalam suatu rongga perkusi 4. Hipersonor adalah suatu yang dihasilkan saat perkusi pasien meningkat udara dalam paru STEP 2. DEFINE THE PROBLEM 1. Perbedaan dispneu yang disebabkan oleh paru dan jantung? 2. Klasifikasi dispneu? 3. Patofisiologi dispneu? 4. Penanganan awal pada kasus? 5. Pendekatan klinis? 6. Pemeriksaan penunjang? 7. Diagnosis banding?

STEP 3. BRAINSTROM POSSIBLE HYPOTHESIS OR EXPLANATION 1. Perbedaan dispneu paru dan jantung Nyeri Aktifitas Suara nafas tambah Jantung Rasa seperti ditimpa beban berat Timbul saat aktivitas Paru Rasa seperti ditusuk tusuk Tidak berpengaruh dengan aktifitas Ronkhi (+), wheezing (-) Ronkhi (+)/(-), wheezing 2. Orthopneu: sesak nafas terkait posisi Resting dispneu: sesak nafas saat istirahat Talking dispneu: sesak nafas saat berbicara Dispneu on exertion: sesak nafas saat aktivitas fisik 3. Etiologi O2 PO2 < PCO2 dyspneu 4. Airways, breathing, circulation, disability, exposure 5. 5 jam yang lalu Dyspneu Nyeri dada seperti ditusuk tusuk Batuk Vital sign - Tekanan darah: 110/ 70 mmHg - Nadi: 92x/ menit - Nafas: 32x/ menit - Suhu: 37,5oC Pemeriksaan fisik - Gerakan dada tertinggal - Vocal fremitus dan vocal resonans lebih terdengar pada dada kanan - Perkusi hipersonor dan suara nafas menghilang pada dada kiri 6. - Radiologi Sekarang - Semakin berat

- EKG - GDA 7. - Pneumothorak - Emfisema - Asma bronkial - Gagal jantung - PPOK STEP 4. Main Problem

Vocal fremitus

Vocal resonans

Nyeri dada

Gejala kardiorespirasi

Batuk lama

Dyspn eu

STEP 5. Sasaran Belajar 1. Perbedaan dispneu yang disebabkan jantung dan paru? 2. Patofisiologi dispneu? 3. Penanganan awal di kasus? 4. Keterangan yang perlu diketahui jika pasien dating dengan keluhan utama, dispneu?

STEP 6. Belajar Mandiri

STEP 7. Menghubungkan Sasaran Belajar Dengan Belajar Mandiri 1. Perbedaan dispneu yang disebabkan jantung dan paru? No. Gejala Waktu timbul dispneu Kardiak Lebih mendadak timbulnya dan tiba tiba 1. Pulomner Timbul secara berangsur angsur, kecuali PPOK, pneumonia, pneumothorak, dan eksaserbasi asma, tetapi tidak secepat dispneu kardiak yang Terbangun malam 2. hari tiba tiba Terbangun malam hari Terbangun malam hari karena dispenu, tetapi tanpa sputum Wheezing 3. Tidak terdapat wheezing, kecuali (PND serta edem 4. 5. Diaforesis Sianosis Fraksi ejeksi dengan EKG/ radionuklid 6. yang dilakukan saat istirahat dan latihan jasmani paru) Lebih sering Lebih sering Menurun pada ventrikel kiri untuk kasus gagal jantung kiri disertai sputum, tetapi reda jika sputum dikeluarkan Terdapat wheezing karena (bronkitis kronis/ asma) Jarang Kadang kadang Menurun pada ventrikel kanan untuk penyakit paru berat

disertai gangguan paru bronkokontriksi

2. Patofisiologi dispneu? a) Dispneu non psikis O2 dalam darah turun, sedikit hemoglobin, keracunan enzim oksidatif

Hipoventilasi P O2 < 100 mmHg di dalam alveolus PCO2 > 75 mmHg/ meningkat 60-75 mmHg dalam alveolus Hipoksia Hiperkarbnia

Defisiensi sirkulasi Aliran darah menurun

Pengeluaran CO2 dan jaringan menurun

Kompensasi respiratory (nafas cepat dan dalam) Takipneu Dispneu b) Dispneu psikis O2 dan CO2 dalam cairan normal

Hiperkapnia jaringan

Rasa takut, ruangan sempit, Keramaian

Kompensasi untuk mencapai batas normal Nafas kuat (menggunakan otot otot bantu pernafasan) Sensasi dispneu

Skala Dispneu Tingkat 0 Derajat Normal Kriteria Tidak ada kesulitan bernafas kecuali dengan aktifitas berat

Ringan

Terdapat kesulitan bernafas, nafas pendek ketika terburu atau ketika berjalan menuju puncak landai Berjalan lebih lambat daripada kebanyakan orang berusia sama karena sulit bernafas atau harus berhenti berjalan untuk bernafas Berhenti berjalan setelah 90 meter (100 yard)

Sedang

Berat

untuk bernafas atau setelah berjalan beberapa menit Teralalu sulit untuk bernafas bila meninggalkan

Sangat berat

rumah atau sulit bernafas ketika memakai baju atau membuka baju

3. Penanganan awal di kasus? 3A Aman diri, Aman lingkungan, dan Aman pasien A = Airways Nilai airway LLF (Look, Listen, Feel) Suction dengan kateter suction Menjaga jalan nafas dengan metode a. Basic technique: - chin lift - Head tilt - Jaw thrust b. Basic adjuncts: - Oropharyngeal airway - Nasopharyngeal airway Jalan nafas definitif (indikasi: apneu, trauma kapitis) Airway surgical: cricothyroidotomi

B = Breathing (pernafasan + oksigenasi/ ventilasi) Nilai pernafasannya, bila tidak adekuat beri ventilasi tambahan dengan metode mouth to mouth, mouth to nose, bagging atau ventilator Bila oksigen ada masalah, beri oksigen:

- Canul 2-6 LPM - Face mask/ RM (Rebreathing Mask) 6-10 LPM - NRM (Non-Rebreathing Mask) 10-12 LPM 4 masalah yang mengancam breathing serta tindakannya adalah: 1) Tension penumothoraks (pasien sangat sesak, trakea bergeser, dan distensi vena leher) needle thoracosintesis di ICS 2 mid clavicula 2) Open penumothoraks (terlihat sucking chest wound pada luka yaitu paru paru menghisap udara lewat lubang luka) tutup dengan kassa 3 sisi yang kedap udara 3) Massive haemothoraks ( perdarahan di dalam rongga thoraks) lapor dokter untuk segera WSD, nilai apakah perlu thorakotomy 4) Flail chest dengan kontusio paru analgetik, assisted ventilasi perlu definitif C = Circulation Kecepatan kompresi dada 100 x/ menit Kedalaman kompresi 5 cm Lakukan 15 kali kompresi dada dan 2 ventilasi D = Disability Nilai GC dan reflex pupil E = Exposure Gunting pakaian dan lihat jejas atau cedera ancaman yang lain, kemudian cegah hipotermi dengan memberikan selimut Re Evaluasi tindakan ABCD Ingat, setiap selesai melakukan tindakan evaluasi ulang! Tambahan peralatan atau pemasangan alat pada primary survey adalah sebagai berikut: F = Folley catheter, lihat ada kontra indikasi

Tidak dipasang bila ada rupture uretra Bila tidak ada kontra indikasi, pasang, urine pertama dibuang, kemudian tamping, periksa pengeluaran urin setiap jam, normalnya: - Dewasa: 0,5 cc/kgBB/jam - Anak: 1 cc/kgBB/jam - Bayi: 2 cc/kgBB/jam G = Gastric tube (bila lewat hidung, perhatikan kontraindikasi fraktur tulang basis cranii) H= Heart monitor, pulse oxymeter, pemeriksaan radiologi

4. Keterangan yang perlu diketahui lagi jika pasien datang dengan keluhan utama dispneu seperti di kasus? A. Anamnesis Keluhan Utama Riwayat Penyakit Sekarang - Seberapa berat merasakan sesak? - Masih bisa beraktivitaskah saat sesak itu datang? - Berapa lama merasakan saat sesak itu datang? - Seringkah merasakan sesak ini? Berapa kali dalam sehari? - Adakah waktu waktu tertentu sesak ini muncul dan dirasakan berat? - Pernahkah terbangun karena muncul sesak? Apakah disertai batuk dan apakah berdahak? - Apakah ada hubungannya dengan aktivitas? Atau dengan faktor pencetus yang menyebabkan sesak? - Adakah yang menyebabkan sesak bertambah parah? - Adakah yang dilakukan agar sesak berkurang? - Selain sesak, adakah yang menyertainya?

- Pernahkah berobat sebelumnya? Atau membeli obat di warung? Apa nama obatnya? Riwayat Penyakit Dahulu - Apakah sebelumnya pernah merasakan sesak seperti ini? - Apakah sebelumnya pernah sakit dan dalam masa pengobatan? - Jika ada, sudah berapa lama berobat? Berapa jenis obat yang diminum? Apakah setelah minum obat tersebut, buang air kecilnya berwarna merah? - Pernahkah sebelumnya kecelakaan? Riwayat Penyakit Keluarga - Apakah di keluarga ada yang sakit seperti ini? - Apakah di keluarga ada yang dalam masa pengobatan? Sakitnya apa? Sudah berapa lama? Pribadi dan Sosial - Apakah di lingkungan sekitar rumah atau pekerjaan dalam masa pengobatan lama? - Bagaimana keadaan rumah? Cukup cahayakah? Ukuran rumah? Di daerah mana? - Apakah sering olah raga? - Bagaimana pola makan? Teraturkah? Banyakkah porsinya? Sistem Tubuh - Apakah berat badan turun? - Sering berkeringat malamkah? B. Pemeriksaan Penunjang - Rontgen terlihat tepi paru yang kolaps - Gas darah menunjukkan gagal nafas - CT Scan mendeteksi penumothorak lokalisata

DAFTAR PUSTAKA

10

Bichley, Lynn. 2009. BATES Buku Ajar Pemeriksaan Fisik dan Riwayat Kesehatan. EGC, Jakarta. Guyton, Arthur. 2008. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran Edisi 11. EGC, Jakarta. Price. Sylvia. 2009. Patofiologi Konsep Konsep Klinis Penyakit Volume 2. EGC, Jakarta. Pusponegoro, Aryono. 2011. Basic Trauma Support & Basic Cardic Life Support . Yayasan Ambulans Gawat Darurat, Jakarta. Sudoyo, A. 2009. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam. Jakarta, Interna Publishing.