Anda di halaman 1dari 18

Askep Hernia Umbilikus

BAB I PEMBAHASAN
2.1 PENGERTIAN Secara umum Hernia merupakan proskusi atau penonjolan isi suatu rongga dari berbagai organ internal melalui pembukaan abnormal atau kelemahan pada otot yang mengelilinginya dan kelemahan pada jaringan ikat suatu organ tersebut (Griffith, 1994).Hernia adalah : tonjolan keluarnya organ atau jaringan melalui dincling rongga dimana organ tersebut seharusnya berada yang didalam keadaan normal tertutup. 1. Hernia atau usus turun adalah penonjolan abnormal suatu organ/ sebagian dari organ melalui lubang pada struktur disekitarnya. Hernia inguinalis adalah penonjolan hernia yang terjadi pada kanalis inguinal (lipat paha). Operasi hernia adalah tindakan pembedahan yang dilakukan untuk mengembalikan isi hernia pada posisi semula dan menutup cincin hernia.Pengertian Hernia adalah menonjolnya suatu organ atau struktur organ dan tempatnya yang normal malalui sebuah defek konsenital atau yang didapat. (Long, 1996 : 246). 2. Hernia adalah suatu keadaan menonjolnya isi usus suatu rongga melalui lubang (Oswari, 2000 : 216). Hernia adalah penonjolan sebuah organ, jaringan atau struktur melewati dinding rongga yang secara normal memang berisi bagian-bagian tersebut (Nettina, 2001 : 253). Hernia adalah menonjolnya suatu organ/struktur organ dan tempat yang normal melalui sebuah defek kongenital atau yang didapat Klasifikasi: a. Hernia inguinalis indirek: batang usus melewati cincin abdomen dan mengikuti saluran sperma masuk ke dalam kanalis inguinalis. b. Hernia inguinalis direk: batang usus melewati dinding inguinal bagian posterior.

Hernia femoralis: hernia yang batas usus melewati femoral ke dalam kanalis femorale

Hernia Umbilikus: hernia pada orang dewasa yang terjadi di dinding abdomen di sebelah sentral tepat di atas umbilikus. Hernia Umbilikalis. Kehamilan dan obesitas juga berkontribusi terhadap perkembangan hernia umbilikalis pada orang dewasa. Mungkin hernia umbilikalis kongenital dan terbukti selama masa bayi, atau diperoleh sebagai menutup jaringan cincin tali melemah, sehingga penonjolan isi perut. Hernia ini lebih sering terjadi pada wanita. Faktor predisposisi lain menyertakan beberapa kehamilan dengan tenaga kerja yang berkepanjangan, asites. dan besar tumor intra-abdomen (Way, 1994). Hernia umbilikalis cenderung untuk memperbesar omemum mantap dan berisi, meskipun mereka mungkin juga berisi usus besar atau kecil. Klien mungkin mengalami rasa sakit pada batuk atau tegang atau kusam, sensasi sakit. Pencekikan adalah komplikasi umum dari hernia umbilikalis. Hernia Inersional: batang usus atau organ lain menonjol melalui jaringan perut yang lemah. Hernia apigartrium: hernia kecil dan tambahan jaringan peritonium yang terjadi lewat selubung otot pada garis tengah abdomen di bawah sternum. Hernia scortalis: hernia pada scrotum.

TYPE-TYPE HERNIA a. Type-type Hernia 1). Diafragmatik: Hernia yang terjadi melalui foramen bochdalek : protrusi bagian organ

abdomen melalui lubang pada diafragma 2) Hiatal Sliding: 3) Abdominal: protusi struktur abdomen (biasanya lambung) melalui hiatus oesofagus. umbilical yaitu protusi usus dan omentum yang tertutup kulit lembut melalui

dinding abdomen yang lemah disekitar 4) Omfalokel: Protrusi visera intra abdominal kedasa korda umbilical kantong tertutup

peritoneum tanpa kulit

5)

Gastroskisis:

Protrusi isi intra abdomen melalui defek dinding abdomen lateral terhadap

cincin umbilical ; tidak pernah terdapat kantong peritoneal.

ernia 1) Hernia Usus : Hernia yang terjadi karena organ masuk dan jaringan subkutan, lapisan otot atau aponeurosis. Peritoneum perietale dan jaringan preperitoneal, kantong hernia dengan

Usus yang dibagi menjadi 4 yaitu : a) Hernia reponibel tanpa inerserasai dan strangulasi b) Hernia ireponibel atau hernia akreta karena perlekatan c) Hernia interserata atau hernia akreata karena perlekatan d) Hernia sirangulata, ileus obstruksi, terjadi nekrosis sampai gangreng karena pendarah darah terganggu 2) 3) 4) a. b. 5) Hernia Ritcher : Bila strangulasi hanya Menjepit sebagian dinding usus Hernia interstisialis : Hernia yang terletak diantara lapisan otot perut Hernia geser skrotalis: Hernia biasa dengan isi didalam kantong hernia Hernia geser / sliding hernia : kantong hernia kosong Hernia epigastrika : Benjolan terdiri atas penonjolan jaringan lemak preperiteneal yang tidak dapat dibedakan dari lipoma yang mengandung omentum dan tertutup 6) Hernia spieghel : Hernia interstisial yant terletak antara m trans versus abdominalis dan m. eblueus abdominis internus 7) 8) Hernia sibatrik : Terjadi pada bekas luka lapioratomy Hernia ingunlis : Terjadi karena anmali kongenital yang ditandai dengan lebarnya annulus internus sehingga dapat dilalui oleh kantong dan isi hernia.

2.2 ANATOMI DAN FISIOLOGI

Hernia umbilical adalah jenis paling berbahaya dari hernia dan cenderung sangat sering pada bayi baru lahir,Ini adalah penyakit berbahaya yang berkembang di daerah pusar-, atau umbilikus. Beberapa anak baru lahir memiliki kelemahan dalam otot terletak di daerah pusar atau umbilikus dan setelah mereka lahir dan tali pusat (kabel penghubung seorang ibu untuk memberikan anaknya semua zat yang dia butuhkan untuk bertahan hidup) adalah memotong, karena kelemahan otot ini menyerah pada tekanan dan memungkinkan terbentuknya lubang kecil , di mana isi perut keluar dan menciptakan benjolan atau tonjolan. Hernia umbilikalis kongenital adalah hernia utuh ditutup kulit yang terdapat waktu lahir. Hernia ini dapat menonjol kedalam tali pusat, disebut hernia ke dalam tali pusat

2.3 ETIOLOGI Hernia dapat terjadi karena ada sebagian dinding rongga lemah. Lemahnya dinding ini mungkin merupakan cacat bawaan atau keadaan yang didapat sesudah lahir, contoh hernia bawaan adalah hermia omphalokel yang terjadi karena sewaktu bayi lahir tali pusatnya tidak segera berobliterasi (menutup) dan masih terbuka. Demikian pula hernia diafragmatika. Hernia dapat diawasi pada anggota keluarga misalnya bila ayah menderita hernia bawaan, sering terjadi pula pada anaknya. Pada manusia umur lanjut jaringan penyangga makin melemah, manusia umur lanjut lebih cenderung menderita hernia inguinal direkta. Pekerjaan angkat berat yang dilakukan dalam jangka lama juga dapat melemahkan dinding perut (Oswari. 2000 : 217). 1. 2. 3. Lemahnya dinding rongga perut. Dapat ada sejak lahir atau didapat kemudian dalam hidup. Akibat dari pembedahan sebelumnya. Kongenital a. Hernia congenital sempurna Bayi sudah menderita hernia kerena adanya defek pada tempat tempat tertentu.

b.

Hernia congenital tidak sempurna

Bayi dilahirkan normal (kelainan belum tampak) tapi dia mempunyai defek pada tempat tempat tertentu (predisposisi) dan beberapa bulan ( 0 1 tahun) setelah lahir akan terjadi hernia melalui defek tersebut karena dipengaruhi oleh kenaikan tekanan intraabdominal (mengejan, batuk, menangis).

2.4 MANIFESTASI KLINIS Hernia Umbilikalis Hernia umbilikalis merupakan hernia congenital pada umbilicus yang hanya ditutup peritoneum dan kulit, berupa penonjolan yang mengandung isi rongga perut yang masuk melalui cincin umbilicus akibat peninggian tekanan intra abdomen, biasanya jika bayi menangis. Angka kejadian hernia ini lebih tinggi pada bayi premature. Hernia umbilikalis pad orang dewasa merupakan lanjutan hernia umbilikalis pada anak. Peninggian tekanan karena kehamilan, obesitas atau asites merupakan factor predisposisi. A. Gejala Gejala-gejala hernia umbilikalis yang diwakili hanya oleh tonjolan yang muncul dan tidak lebih. Dalam kebanyakan kasus benjolan ini mendorong dirinya kembali ke dalam jika bayi sedang duduk di punggungnya, tapi ketika dia batuk, bersin, atau berdiri lurus itu sangat terlihat. Benjolan di lipatan paha. Biasanya akan timbul bila berdiri, batuk, bersin, mengejan atau mengangkat barangbarang berat. Benjolan itu akan hilang bila penderita berbaring. Tidak ada keluhan nyeri. Nyeri akan terasa bila isi hernia terjepit oleh cincin hernia yang mengakibatkan pembuluh darah disekitarnya terjepit. Pada anak-anak, terjepitnya isi hernia lebih sering terjadi pada usia kurang dari 2 tahun. Nyeri pada umbilikalis Bila isi hernia terjepit oleh cincin hernia, maka akan terasa nyeri. Apalagi bila akhirnya terjadi infeksi, penderita akan merasakan nyeri yang hebat, dan infeksi tersebut akhirnya menjalar kemana-mana serta meracuni seluruh tubuh. Jika sudah terjadi keadaan seperti ini, maka disebut gawat darurat yang harus segera ditangani, karena dapat mengancam nyawa penderita B.Tanda

Anak menangis dan gelisah Si kecil akan mudah menangis dan terus menerus terlihat gelisah. Benjolan di lipatan paha tersebut juga akan terlihat hilang timbul ketika si kecil menangis

Rewel Demam

2.5 PATOFISIOLOGI Hernia umbilicalis terjadi karena kegagalan orifisium umbilikal untuk menutup (Nettina, 2001 : 253). Bila tekanan dari cincin hernia (cincin dari jaringan otot yang dilalui oleh protusi usus) memotong suplai darah ke segmen hernia dari usus, usus menjadi terstrangulasi. Situasi ini adalah kedaruratan bedah karena kecuali usus terlepas, usus ini cepat menjadi gangren karena kekurangan suplai darah (Ester, 2002 : 55). Pembedahan sering dilakukan terhadap hernia yang besar atau terdapat resiko tinggi untuk terjadi inkarserasi. Suatu tindakan herniorrhaphy terdiri atas tindakan menjepit defek di dalam fascia. Akibat dan keadaan post operatif seperti peradangan, edema dan perdarahan, sering terjadi pembengkakan skrotum. Setelah perbaikan hernia inguinal indirek. Komplikasi ini sangat menimbulkan rasa nyeri dan pergerakan apapun akan membuat pasien tidak nyaman, kompres es akan membantu mengurangi nyeri (Long. 1996 : 246). Hernia berkembang ketika intra abdominal mengalami pertumbuhan tekanan seperti tekanan pada saat mengangkat sesuatu yang berat, pada saat buang air besar atau batuk yang kuat atau bersin dan perpindahan bagian usus kedaerah otot abdominal, tekanan yang berlebihan pada daerah abdominal itu tentu saja akan menyebabkan suatu kelemahan mungkin disebabkan dinding abdominal yang tipis atau tidak cukup kuatnya pada daerah tersebut dimana kondisi itu ada sejak atau terjadi dari proses perkembangan yang cukup lama, pembedahan abdominal dan kegemukan. Pertama-tama terjadi kerusakan yang sangat kecil pada dinding abdominal, kemudian terjadi hernia. Karena organ-organ selalu saja melakukan pekerjaan yang berat dan berlangsung dalam waktu yang cukup lama, sehingga terjadilah penonjolan dan mengakibatkan kerusakan yang sangat parah. Sehingga akhirnya menyebabkan kantung yang terdapat dalam perut menjadi atau mengalami kelemahan jika suplai darah terganggu maka berbahaya dan gangguan menyebabkan ganggren.

2.6

KLASIFIKASI Banyak sekali penjelasan mengenai klasifikasi hernia menurut macam, sifat dan proses

terjadinya. Berikut ini penjelasannya : Macam-macam hernia : Macam-macam hernia ini di dasarkan menurut letaknya, seperti : 1. Hernia. Hernia Inguinal ini dibagi lagi menjadi : Indirek / lateralis: Hernia ini terjadi melalui cincin inguinalis dan melewati korda spermatikus melalui kanalis inguinalis. Ini umumnya terjadi pada pria daripada wanita. Insidennya tinggi pada bayi dan anak kecil. Hernia ini dapat menjadi sangat besar dan sering turun ke skrotum. Umumnya pasien mengatakan turun berok, burut atau kelingsir atau mengatakan adanya benjolan di selangkangan/kemaluan. Benjolan tersebut bisa mengecil atau menghilang pada waktu tidur dan bila menangis, mengejan atau mengangkat benda berat atau bila posisi pasien berdiri dapat timbul kembali. Direk / medialis: Hernia ini melewati dinding abdomen di area kelemahan otot, tidak melalui kanal seperti pada hernia inguinalis dan femoralis indirek. Ini lebih umum pada lansia. Hernia inguinalis direk secara bertahap terjadi pada area yang lemah ini karena defisiensi kongenital. Hernia ini disebut direkta karena langsung menuju anulus inguinalis eksterna sehingga meskipun anulus inguinalis interna ditekan bila pasien berdiri atau mengejan, tetap akan timbul benjolan. Bila hernia ini sampai ke skrotum, maka hanya akan sampai ke bagian atas skrotum, sedangkan testis dan funikulus spermatikus dapat dipisahkan dari masa hernia. Pada pasien terlihat adanya massa bundar pada anulus inguinalis eksterna yang mudah mengecil bila pasien tidur. Karena besarnya defek pada dinding posterior maka hernia ini jarang sekali menjadi ireponibilis. 2. Femoral : Hernia femoralis terjadi melalui cincin femoral dan lebih umum pada anita daripada pria. Ini mulai sebagai penyumbat lemak di kanalis femoralis yang membesar dan secara bertahap menarik peritoneum dan hampir tidak dapat dihindari kandung kemih masuk ke dalam kantung. Ada insiden yang tinggi dari inkarserata dan strangulasi dengan tipe hernia ini. 3. Umbilikal : Hernia umbilikalis pada orang dewasa lebih umum pada wanita dan karena peningkatan tekanan abdominal. Ini biasanya terjadi pada klien gemuk dan wanita multipara. Tipe hernia ini terjadi pada sisi insisi bedah sebelumnya yang telah sembuh secara tidak adekuat

karena masalah pascaoperasi seperti infeksi, nutrisi tidak adekuat, distensi ekstrem atau kegemukan. 4. Incisional : batang usus atau organ lain menonjol melalui jaringan parut yang lemah Berdasarkan terjadinya, hernia dibagi atas : 1. Hernia bawaan atau kongenital Patogenesa pada jenis hernia inguinalis lateralis (indirek): Kanalis inguinalis adalah kanal yang normal pada fetus. Pada bulan ke-8 kehamilan, terjadi desensus testis melalui kanal tersebut. Penurunan testis tersebut akan menarik peritonium ke daerah skrotum sehingga terjadi penonjolan peritoneum yang disebut dengan prosesus vaginalis peritonei. Pada bayi yang sudah lahir, umumnya prosesus ini telah mengalami obliterasi sehingga isi rongga perut tidak dapat melalui kanalis tersebut. Namun dalam beberapa hal, kanalis ini tidak menutup. Karena testis kiri turun terlebih dahulu, maka kanalis inguinalis kanan lebih sering terbuka. Bila kanalis kiri terbuka maka biasanya yang kanan juga terbuka. Dalam keadaan normal, kanalis yang terbuka ini akan menutup pada usia 2 bulan. Bila prosesus terbuka terus (karena tidak mengalami obliterasi) akan timbul hernia inguinalis lateralis kongenital. Pada orang tua kanalis tersebut telah menutup. Namun karena merupakan lokus minoris resistensie, maka pada keadaan yang menyebabkan tekanan intra-abdominal meningkat, kanal tersebut dapat terbuka kembali dan timbul hernia inguinalis lateralis akuisita.2.Hernia dapatan atau akuisita (acquisitus = didapat).c.Menurut sifatnya, hernia dapat disebut :1Hernia reponibel/reducible, yaitu bila isi hernia dapat keluar masuk. Usus keluar jika berdiri atau mengedan dan masuk lagi jika berbaring atau didorong masuk, tidak ada keluhan nyeri atau gejala obstruksi usus. 2. Hernia ireponibel, yaitu bila isi kantong hernia tidak dapat dikembalikan ke dalam rongga. Ini biasanya disebabkan oleh perlekatan isi kantong pada peri tonium kantong hernia. Hernia ini juga disebut hernia akreta (accretus = perlekatan karena fibrosis). Tidak ada keluhan rasa nyeri ataupun tanda sumbatan usus. 3 Hernia strangulata atau inkarserata (incarceratio = terperangkap, carcer = penjara), yaitu bila isi hernia terjepit oleh cincin hernia. Hernia inkarserata berarti isi kantong terperangkap, tidak dapat kembali ke dalam rongga perut disertai akibatnya yang berupa gangguan pasase atau vaskularisasi.Secara klinis hernia inkarserata lebih dimaksudkan untuk hernia ireponibel dengan gangguan pasase, sedangkan gangguan vaskularisasi disebut sebagai hernia strangulata. Hernia strangulata mengakibatkan nekrosis dari isi abdomen di dalamnya karena

tidak mendapat darah akibat pembuluh pemasoknya terjepit. Hernia jenis ini merupakan keadaan gawat darurat karenanya perlu mendapat pertolongan segera.

2.7

PENATALAKSANAAN Pra Operasi

- Cegah menangis - Beri posisi semi-fowler (H. Diafragmatik), terlentang (H. Femoralis) - Lakukan perawatan rutin jalur IV. Pengisapan NG. Puaskan - Hindari tindakan sendiri (mis. Siagen, koin) - Jaga agar kontong atau visera tetap lembab - Gunakan tindakan kenyamanan Pasca Operasi - Lakukan perawatan dan observasi secara rutin - Berikan tindakan kenyamanan - Dukungan orang tua (Wong, 2004: 521) Bila cincin hernia kurang dari 2 cm, umumnya regresi spontan akan terjadi sebelum bayi berumur 6 bulan, kadang cincin baru tertutup setelah satu tahun. Usaha untuk mempercepat penutupan dapat dikerjakan dengan mendekatkan tepi kiri dan kanan kemudian memancangkannya dengan pita perekat (plester) untuk 2 3 minggu. Dapat pula digunakan uang logam yang dipancangkan di umbilicus untuk mencegah penonjolan isi rongga perut. Bila sampai usia 1,5 tahun hernia masih menonjol maka umumnya diperlukan koreksi operasi. Pada cincin hernia yang melebihi 2 cm jarang terjadi regresi spontan dan lebih sukar diperoleh penutupan dengan tindakan konservatif. Saat pemeriksaan, dokter akan meraba isi hernia dengan ujung jarinya. Dengan begitu, ia bisa tahu apakah isi hernia masih bisa dimasukkan kembali ke tempatnya semula tanpa operasi atau tidak. Pada bayi, proses masuknya kembali isi hernia bisa terjadi secara spontan. Ini karena cincin hernia pada bayi masih elastis, terutama bila lubang hernia pusarnya lebih kecil dari 1 cm. Tutup saja lubang hernia dengan kain kasa yang diberi uang logam di dalamnya, lalu tempelkan di atas pusar. Umumnya, cincin hernia pada pusar yang tanpa komplikasi ini akan tertutup sendiri ketika ia berusia 12-18 bulan.

Operasi baru dilakukan bila ukuran lubang hernia bayi sekitar 1,5 cm atau lebih. Pada kondisi seperti ini, lubang tidak mungkin menutup sendiri. Meski begitu, operasi bisa saja dilakukan secara terencana bila hernia tetap ada sampai anak memasuki usia sekolah. Untuk hernia pada lipatan paha, operasi adalah terapi terbaik. Karena, pada hernia jenis ini risiko untuk terjadi jepitan jauh lebih besar. Operasi harus segera dilakukan untuk menyelamatkan organ yang terjepit dalam kantung hernia. Biasanya, operasi dilakukan bila hernia menetap sampai bayi berusia 3 bulan. Usai operasi, orang tua sebaiknya tetap memantau kondisi bayi. Sebab, hernia dapat kambuh lagi bila terjadi peningkatan tekanan di dalam perut. Misalnya, ia batuk hebat atau sembelit. Penyebab Hernia terjadi karena adanya perbedaan proses perkembangan alat reproduksi pria dan wanita semasa janin. Pada janin laki-laki, testis (buah pelir) turun dari rongga perut menuju skrotum (kantung kemaluan) pada bulan ketujuh hingga kedelapan usia kehamilan. Lubang yang berupa saluran itu akan menutup menjelang kelahiran atau sebelum anak mencapai usia satu tahun. Ketika dewasa, daerah itu dapat menjadi titik lemah yang potensial mengalami hernia. Selain itu, ada jenis hernia insisional, yakni yang terjadi setelah suatu pembedahan. Karena setelah pembedahan biasanya kekuatan jaringan tidak seratus persen kembali seperti semula, daerah itu kemudian menjadi lemah dan dapat mengalami hernia. 1. Terapi konservatif/non bedah meliputi :
o

Penggunaan alat penyangga bersifat sementara seperti pemakaian sabuk/korset pada hernia ventralis.

Dilakukan reposisi postural pada pasien dengan Hernia inkaseata yang tidak menunjukkan gejala sistemik.

2. Terapi umum adalah terapi operatif. 3. Jika usaha reposisi berhasil dapat dilakukan operasi herniografi efektif. 4. Jika suatu operasi daya putih isi Hernia diragukan, diberikan kompres hangat dan setelah 5 menit di evaluasi kembali 5. Jika ternyata pada operasi dinding perut kurang kuat sebaiknya digunakan marleks untuk menguatkan dinding perut setempat

6. Teknik hernia plastik, endoskopik merupakan pendekatan dengan pasien berbaring dalam posisi trendelernberg 40 OC. 7. Pengobatan dengan pemberian obat penawar nyeri, misalnya Asetaminofen, antibiotic untuk

membasmi infeksi, dan obat pelunak tinja untuk mencegah sembelit. 8. Diet cairan sampai saluran gastrointestinal berfungsi lagi, kemudian makan dengan gizi seimbang dan tinggi protein untuk mempercepat sembelit dan mengadan selama BAB, hindari kopi kopi, teh, coklat, cola, minuman beralkohol yang dapat memperburuk gejala-gejala.

2.8

PEMERIKSAAN PENUNJANG 1. Herniografi Teknik ini, yang melibatkan injeksi medium kontras ke dalam kavum peritoneal dan dilakukan X-ray, sekarang jarang dilakukan pada bayi untuk mengidentifikasi hernia kontralateral pada groin. Mungkin terkadang berguna untuk memastikan adanya hernia pada pasien dengan nyeri kronis pada groin. 2. USG Sering digunakan untuk menilai hernia yang sulit dilihat secara klinis, misalnya pada Spigelian hernia. 3. CT dan MRI Berguna untuk menentukan hernia yang jarang terjadi (misalnya : hernia obturator) 4. Laparaskopi Hernia yang tidak diperkirakan terkadang ditemukan saat laparaskopi untuk nyeri perut yang tidak dapat didiagnosa. 5. Operasi Eksplorasi

Pada beberapa bayi, dengan riwayat meyakinkan dari ibunya, namun tidak ditemukan secara klinis. Operasi eksplorasi dapat dilakukan. Pemeriksaan penunjang yang dapat dilakukan pada pasien hernia adalah :

Lab darah : hematology rutin, BUN, kreatinin dan elektrolit darah.

o o

Radiologi, foto abdomen dengan kontras barium, flouroskopi. Data laboratorium, meliputi: Darah Leukosit 10.000 18.000/mm3 Serum elektrolit meningkat Data Px diagnostic X-Ray

2.9

KOMPLIKASI Hernia umbilikus yang tanpa komplikasi umumnya dapat tertutup sendiri pada usia anak

lebih besar, sekitar usia 2-5 tahun, namun selama itu pusar atau umbilikus akan kelihatan menonjol besar sehingga secara kosmetis orang tua pasien menganggap itu suatu masalah. Pengobatan pada hernia umbilikalis dengan pembedahan diperlukan jika lubang yang terjadi ukurannya 2 cm atau lebih, karena tidak mungkin akan menutup sendiri. Atau, jika hernia sampai anak usia sekolah, maka dapat dilakukan pembedahan berencana.

Asuhan Keperawatan Gangguan Sistem Pencernaan Pada Pasien Hernia Umbilikalis


ASUHAN KEPERAWATAN A. PENGKAJIAN Preoperasi 1. Identitas a. Nama Jenis kelamin TTL Pasien

Umur Suku/bngsa Pendidikan Pekerjaan Alamat Dx Medis b. Nama Hubungan dengan pasien Umur Pekerjaan Alamat Keluarga

2. Riwayat kesehatan 3. Pola kebiasaan 4. Pemeriksaan fisik a. Perut kembung b. Terdapat penonjolan di abdomen/inguinal/femoralis c. Anak merasa tidak nyaman/nyeri pada daerah penonjolan d. Obstipasi e. Muntah Pasca operasi 1. Identitas a. Pasien Nama Jenis kelamin TTL

Umur Suku/bngsa Pendidikan Pekerjaan Alamat Dx Medis b. Keluarga

Nama Hubungan dengan pasien Umur Pekerjaan Alamat

2. Riwayat kesehatan 3. Pola kebiasaan 4. Pemeriksaan fisik Inspeksi Inspeksi keadaan umum abdomen : ukuran, kontur, warna kulit dan pola pembuluh vena (venous pattern) Auskultasi Auskultasi abdomen untuk mendengarkan bising usus Perkusi Perkusi transluminasi tidak bisa masuk (hidrokel). Transluminasi penyinaran: ruangan biasanya dibuat gelap, tapi masalahnya anak kulitnya tipis, kalau hernia tembus. Transluminasi +/- bisa bedain hernia/hidrokel Palpasi

a. b. c. d.

Palpasi abdomen untuk menentukan : lemah, keras atau distensi, adanya nyeri tekan, adanya massa atau asites Kaji adanya nausea dan vomitus Kaji tipe diet, jumlah, pembatasan diet dan toleransi terhadap diet Kaji adanya perubahan selera makan, dan kemampuan klien untuk menelan Kaji adanya perubahan berat badan Kaji pola eliminasi : BAB dan adanya flatus Status kesadaran Tanda-tanda vital Terpasang infuse Nyeri pada area insisi

5. Pengkajian gastro intestinal 1) Status hidrasi a) Turgor kulit b) Membran mukosa c) Intake dan output 6. Abdomen a) Nyeri b) Bising usus c) Kembung d) Sistensi abdomen e) Muntah frekhdensi dan karakteristik f) Kram dan tenesinus 7. Psikososial a) Ketabahan b) Rewel c) Status emosional A. Perencanaan

a.Preoperasi

Diagnosa keperawatan/masalah kolaborasi 1. Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri fisik 2. Kurang pengetahuan orangtua dan keluarga tentang kondisi penyakit klien. 3. Cemas berhubungan dengan krisis situasi (prosedur pembedahan No Dx 1.manajemen nyeri 1. - Kaji tingkat nyeri, durasi, lokasi dan intensitas - Observasi ketidaknyaman non verbalverbal - Gunakan strategi komunikasi terapeti Gunakan teknik distraksi - Kaji tanda vital - ciptakan suasana lingkungan yang tenang - kurangi stimulasi lingkungaan - batasi pengunjung - kelola pemberian analgetik. - Perhatikan prinsip 6 B dalam pemberian obat. - Identifikasi faktor internal dan eksternal yang dapat meningkatkan motivasi orang tua dan keluarga. - Jelaskan pengertian, tanda gejala, komplikasi, rencana tindakan yang akan dilakukan. - Jelaskan mengenai jadwal, dan lokasi operasi -Jelaskan durasi tindakan operasi - Identifikasi kecemasan orangtua dan klien - Gambarkan tindakan preoperasi rutin (anestesi, diet, test laboratorium, IV terapi, ruang tunggu keluarga). - jelaskan prosedur, termasuk sensasi seperti keadaan selama prosedur. -Temani klien untuk meningkatkan keamanan dan menurunkan kecemasan - Dengarkan keluhan klien dan keluarga. - Ciptakan lingkungan untuk meningkatkan kepercayaan. - Identifikasi perubahan level kecemasan -Dorong klien dan keluarga untuk mengungkapkan secara verbal tentang perasaan, persepsi dan ketakutan. Intervennnsi Rasional

2.manajemen lingkungan

3.administrasi analgesic 2. 1. Health education

2.Teachingpreoperative

3.

1. .

reduksi cemas

2. .

teknik calming

3. .

presence

- pertahankan kontak mata - turunkan stimulus pembuat cemas -libatkan keluarga - tunjukkan penerimaan - jaga ketenangan - tunjukkan kesiapan jika keluarga dank lien memerlukan bantuan - cari orang lain yang dipercaya untuk memberikan support.

b.Pasca operasi 1. Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri fisik No Intervensi Rasional Dx 1. 1. manajemen nyeri - Kaji tingkat nyeri, durasi, lokasi dan intensitas -Observasi ketidaknyaman non verbal -Gunakan strategi komunikasi terapetik - Gunakan teknik distraksi -Kaji tanda vital 2. Manajemenlingkungan -ciptakan suasana lingkungan yang tenang -kurangi stimulasi lingkungan - batasi pengunjung 3. Administrasi analgesic - kelola pemberian analgetik. - Perhatikan prinsip 6 B dalam pemberian obat. 2. 1. Kontrol infeksi - Bersihkan lingkungan sekitar klien - Batasi pengunjung - Isolasi klien yang beresiko menularkan penyakit - Anjurkan untuk mencuci tangan termasuk pengunjung. -Cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan perawatan pasien lain - Gunakan universal precautions - Peertahankan intake cairan dan nutrisi/ - Administrasi pemberian antibiotic. - Pertahankan istirahat.Jelaskan pada klien dan keluarga tentang tanda-tanda infeksi.

BAB II PENUTUP
3.1. KESIMPULAN Hernia adalah : tonjolan keluarnya organ atau jaringan melalui dincling rongga dimana organ tersebut seharusnya berada yang didalam keadaan normal tertutup.Hernia atau usus turun adalah penonjolan abnormal suatu organ/ sebagian dari organ melalui lubang pada struktur disekitarnya. Hernia inguinalis adalah penonjolan hernia yang terjadi pada kanalis inguinal (lipat paha). Operasi hernia adalah tindakan pembedahan yang dilakukan untuk mengembalikan isi hernia pada posisi semula dan menutup cincin hernia. Pengertian Hernia adalah menonjolnya suatu organ atau struktur organ dan tempatnya yang normal malalui sebuah defek konsenital atau yang didapat. (Long, 1996 : 246). Hernia adalah suatu keadaan menonjolnya isi usus suatu rongga melalui lubang (Oswari, 2000 : 216). Hernia umbilikalis kongenital adalah hernia utuh ditutup kulit yang terdapat waktu lahir. Hernia ini dapat menonjol kedalam tali pusat, disebut hernia ke dalam tali pusat. Hernia adalah penonjolan sebuah organ, jaringan atau struktur melewati dinding rongga yang secara normal memang berisi bagian-bagian tersebut (Nettina, 2001 : 253).