Anda di halaman 1dari 13

BAB I PENDAHULUAN

1.1. LATAR BELAKANG Dermatitis stasis merupakan penyakit inflamasi kulit yang sering terjadi di ekstremitas bawah (tungkai) pada pasien dengan insufisiensi dan hipertensi vena. Penyakit ini umumnya menyerang pada usia pertengahan dan usia lanjut serta jarang terjadi sebelum dekade kelima kehidupan, kecuali pada keadaan di mana insufisiensi vena disebabkan oleh pembedahan (surgery), trauma, atau trombosis. Di AS, dermatitis stasis terjadi pada 6-7% dari orang di atas 50 tahun. Risiko mengembangkan dermatitis stasis meningkat dengan usia. Wanita agak lebih mungkin akan terpengaruh, mungkin karena efek kehamilan pada sistem vena kaki Selain dikenal dengan istilah dermatitis stasis, terdapat pula nama lain / sinonim yaitu dermatitis gravitasional, ekzem stasis, dermatitis hipostatik, ekzem verikosa, dan dermatitis venosa. Dermatitis stasis dapat merupakan prekursor dari keadaan lain seperti ulkus vena tungkai. Insufisiensi vena merupakan suatu keadaan di mana aliran darah vena tidak cukup kuat untuk kembali ke jantung, sehingga cenderung menumpuk dan bahkan kembali ke jaringan. Penyebabnya antara lain oleh inkompetensi katup vena oleh suatu sebab yang belum diketahui. Keadaan ini dapat diperparah oleh kondisi jika tubuh sedang berdiri dalam jangka waktu yang relatif lama sehingga semakin mempersulit naiknya darah dari vena di ekstremitas menuju jantung. Hal ini ditandai antaralain dengan pelebaran pembuluh vena secara abnormal, disebut sebagai varises (varicose vein). Selain oleh inkompetensi katup, insufisiensi vena bisa juga disebabkan oleh kondisi tertentu seperti kehamilan (peningkatan tekanan di daerah abdomen). Hal ini disebut juga sebagai varises vena sekunder.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 DEFINISI Dermatitis stasis adalah dermatitis skunder akibat insufiensi kronik vena (hipertensi vena) tungkai bawah.

Dermatitis stasis merupakan penyakit inflamasi kulit yang sering terjadi di ekstremitas bawah (tungkai) pada pasien dengan insufisiensi dan hipertensi vena (Marwali Harahap, 2000.

2.2 EPIDEMIOLOGI Dermatitis Stasis lebih banyak terjadi pada wanita usia pertengahan atau lanjut, kemungkinan karena efek hormonal serta kecenderungan terjadinya thrombosis vena dan hipertensi saat kehamilan. Insidens pada wanita lebih banyak menderita dari pada pria. Dijumpai pada orang dewasa dan orang tua, tidak pada anak-anak. Banyak terjadi pada orang gemuk, Banyak berdiri Banyak melahirkan (multipara).

2.3 ETIOPATOGENESIS Mekanisme timbulnya dermatitis statis ini masih belum jelas. Ada beberapa teori yang menjelaskan mekanisme timbulnya dermatitis stasis, yaitu: 1. Meningkatnya tekanan hidrostatik dalam system vena, terjadinya kebocoran fibrinogen masuk kedalam dermis. Selanjutnya fibrinogen diluar pembulu darah akan berpolimerasi membentuk selubung fibrin perikapiler dan interstisium, sehingga menghalangi difusi oksigen dan makanan yang dibutuhkan untuk kelangsungan hidup kulit, akibatnya akan terjadi kematian sel.tetapi ada data yang kurang mendukung hipotesis tersebtantara lain bahwah derajat endapan fibrin tidak ada
2

hubungan dengan luasnya insufisiensi vena dan tekanan oksigen. Demikian pula selubung fibrin sekeliling kapiler dermis tidak kontinu dan tidak teratur, sehingga sulit berperan sebagai sawar terutama untuk molekul kcil seperti oksign dan nutrient lain. 2. Dermatitis stasis terjadi sebagai akibat langsung dari insufisiensi vena. Terganggu fungsi sistem 1-arah katup di pleksus vena dalam hasil kaki di aliran balik darah dari sistem vena dalam ke sistem vena superfisial, dengan disertai hipertensi vena. Ini hilangnya fungsi katup dapat hasil dari penurunan berhubungan dengan usia pada kompetensi katup. Atau, peristiwa tertentu, seperti trombosis vena dalam, pembedahan (misalnya, vena pengupasan, artroplasti lutut total, panen dari vena saphena untuk bypass koroner), atau luka trauma, dapat sangat merusak fungsi dari sistem vena tungkai. Mekanisme yang menyebabkan hipertensi vena peradangan kulit dermatitis stasis. Pada pasien dengan dermatitis stasis, perhatikan bekas luka besar di betis yang. Cedera pada sistem vena karena trauma atau pembedahan adalah faktor umum yang berkontribusi terhadap perkembangan dermatitis stasis. Teori tentang penyebab peradangan kulit di insufisiensi vena berpusat pada perfusi oksigen dari tungkai jaringan. Awalnya, sistem vena yang tidak kompeten dianggap menyebabkan pengumpulan darah di vena superfisial, dengan arus berkurang dan karenanya mengurangi tekanan oksigen di kapiler dermis. kandungan oksigen menurun darah menggenang menyebabkan kerusakan hipoksia untuk kulit di atasnya. 3. Teori hipoksia / stasis itu disangkal oleh bukti bahwa alih-alih dikumpulkan, darah stagnan dengan tekanan oksigen rendah, vena tungkai pada pasien dengan insufisiensi vena telah meningkatkan laju aliran dan tekanan oksigen tinggi.Shunting arteriovenosa bisa menyumbang temuan ini, tetapi tidak ada bukti shunting pada pasien dengan insufisiensi vena ditemukan. Kurangnya lengkap bukti untuk mendukung teori hipoksia / stasis telah menyebabkan banyak peneliti menganjurkan ditinggalkannya dermatitis stasis panjang.

2.4 GAMBARAN KLINIS

Secara klinis biasanya terlihat: Akibat tekanan vena yang meningkat pada tungkai bawah, akan terjadi pelebaran vena atau varises dan edema Kulit berwarna merah kehitaman kemudian muncul purpura ( karena ekstravasasi sel dara merah kedalam dermis) Penyebaran dimuai dari bagian medial atau lateral maleolus secara bertahap menyebar keatas hingga kebawah lutut, penyebaran kebawah hingga ke punggung kaki Kelainan kulit berupa eritema, skauma, kadang eksudasi dan hiperpigmentasi Gatal Bila telah berlangsung lama kulit akan menjadi tebal

2.5 DIAGNOSIS BANDING Dermatitis kontak Neurodermatitis sirkumskripta Dermatitis numularis

2.6 PENATALAKSANAAN Untuk mengatasi edema akibat varises, maka tungkai dinaikkan (elevasi) sewaktu tidur atau duduk. Bila tidur kaki diusahakan agar terangkat melebihi permukaan jantung selama 30 menit dilakukan 3-4 kali sehari untuk memperbaiki mikrosirkulasi dan menghilangkan edema. Dapat pula kaki tempat tidur disangga balok setinggi 15-20 cm (sedikit lebih tinggi dibanding letak jantung). Apabila sedang menjalankan aktivitas, memakai kaos kaki penyangga varises atau pembalut elastis. Eksudat yang ada dapat dikompres dan setelah kering diberi krim kortikosteroid potensi rendah sampai sedang. Apabila terdapat infeksi sekunder maka dapat ditangani dengan pemberian antibiotika sistemik

2.7 KOMPLKASI Dermatitis stasis dapat mengalami komplikasi berupa ulkus diatas maleolus desebut ulkus venosum atau ulkus varikosum, dapat pla mengalami infeksi skunder, misalnya selulitis. Dermatitis stasis dapat diperberat karena mudah teriritasi oleh bahan kontakan.

BAB III LAPORAN KASUS

I.

IDENTITAS Nama Umur Jenis Kelamin Agama Alamat Pekerjaan : Sarwati : 59 tahun : perempuan : Islam : jl. Panca Usaha RT 19 : IRT

II.

ANAMNESIS Keluhan Utama : Pasien mengeluh bercak kehitaman yang gatal

pada pergelangan kaki kiri sejak 2 bulan yang lalu

Riwayat Perjalanan Penyakit Kisaran satu tahun yang lalu pasien mengaku timbul bercak kehitaman yang disertai gatal pada punggung kaki kiri, bercak yang muncul lama kelamaan lebih gelap dari kulit disekitarnya. Pasien mengaku tidak ada perbedaan intensitas rasa gatal ketika malam hari dan siang hari. Keluhan ini dirasakan berulang dan menyebar hingga kulit sekitarnya. Kisaran satu bulan yang lalu mengeluh muncul kembali keluhan muncul bercak bercak kehitaman di sekitar pergelangan kaki / didekat bercak sebelumnya, bercak yang muncul juga dirasakan gatal, terutama setelah pasien makan makanan seperti ikan asin, telur, dan ikan asin. Pasien mengaku memiliki alergi makanan seperti ikan asin, telur, dan ikan laut. Tidak ada riwayat alergi obat.

Riwayat Penyakit Dahulu : Pasien mengaku mengalami keluhan ini sejak satu tahun yang lalu

Riwayat Penyakit Keluarga: Pasien mengaku tidak ada keluarga yang mengalami keluhan yang sama dengan pasien.

Riwayat Hyegine: Pasien mengaku mandi 2 kali sehari menggunakan air ledeng dan menggunakan sabun batangan secara bergantian dengan anggota keluarga lain. Pasien menggunakan handuk tidak bergantian dengan anggota keluarga yang lain.

III.

PEMERIKSAAN FISIK a. Status Present Keadaan umum Kesadaran b. Tanda Vital TD RR Nadi Tempratur c. Status Generalis Kepala : Wajah Mata Hidung Telinga Leher Thorak Pulmo Cor ::: normochepali : konjungtiva anemis (-)/(-), sclera ikterik (-)/(-) :::: baik : compos mentis

Abdomen : Ekstremitas : pada status dermatologi

IV.

STATUS DERMATOLOGI Pada region dorsum pedis, maleolus medial sinistra dan tibia anterior sinistra terdapat makula hiperpigmentasi, ukuran plakat, diskrit dan skauma sedang berwarna putih. Pada region maleolus lateral sinistra terdapat varises

V.

RESUME Pasien Ny.Sarwati, 59 tahun mengeluh sejak satu tahun yang lalu terdapat bercak merah kehitaman disertai rasa gatal pada punggung kaki kiri. Bercak merah kehitaman tersebut semakin lama semakin gelap. Selain itu pasien mengeluh bahwa keluhan ini sering berulang dan bercak merah kehitaman tersebut menyebar kekulit sekitarnya. Tidak ada perbedaan intensitas rasa gatal pada siang hari dan malam hari Sejak kurang lebih dua bulan yang lalu muncul kembali bercak merah kehitaman yang disertai rasa gatal pada pergelangan kaki terutama setelah makan makanan seperti ikan asin, telur dan ikan asin. Pasien mengaku alergi makanan telur, ikan asin, dan ikan laut. Pada pemeriksaan fisik didapatkan, pada regio dorsum pedis, maleolus medial sinistra dan tibia anterior terdapat makula hiperpigmentasi, ukuran plakat, diskrit dan skauma sedang berwarna putih, serta pada region maleolus lateral sinistra terdapat varises.

VI.

DIAGNOSIS BANDING 1. Dermatitis stasis 2. Neurodermatitis 3. Kelainan kulit akibat alergi makanan

Neurodermatitis

Dermatitis stasis

Kelainan kulit akibat alergi makanan

Insidensi

Pada usia dewasa ( Pada usia lebih dari Pada anak anak 30-50 tahun) 50 tahun dan dewasa

Lebih banyak pada Pada wanita lebih wanita Letak lesi Dimana saja: Tengkuk, samping leher, lengan ekstensor, pubis, skrotum, lutut, tungkai bawah pergelangan kaki, Keluhan utama punggung kaki merah Bercak yang kehitaman merah Bercak merah yang yang disertai gatal pada vulva, bagian banyak maleolus lateral maleolus medial menjalar ke wajah lengan disertai sesak

dorsum pedis dan bawah lutut

nafas, seraj atau rhinitis alergi

Bercak kehitaman

gatal terutama pada gatal terutama pada terutama malam hari Disertai edema malam hari

malam hari dan saat

Disertai edema dan berkeringat varises

Plak dengan edem menghilang

eritem sedikit yang -

Lesi kehitaman eritem

merah -> -

Urtika Papul, vesikel

hingga bula Eritem, erosi

Skauma sedang Varises Likenifikasi dan hiperpigmentasi

secara perlahan Berskauma tebal Likenifikasi dan

hiperpigmentasi

10

VII.

DIAGNOSIS KERJA Dermatitis stasis

VIII.

PENATALAKSANAAN 1. Perbaiki sirkulasi, maka tungkai dinaikkan (elevasi) sewaktu tidur atau duduk. Bila tidur kaki diusahakan agar terangkat melebihi permukaan jantung selama 30 menit dilakukan 3-4 kali sehari untuk memperbaiki mikrosirkulasi dan menghilangkan edema. Dapat pula kaki tempat tidur disangga balok setinggi 15-20 cm (sedikit lebih tinggi dibanding letak jantung) Anjurkan pasien untuk tidak berdiri trlalu lama 2. Diberi krim dengan kortikosteroid: hydrokortison krim, dioleskan tipis 2-3 kali sehari, sebelum dioleskan kulit dibesihkan terlebih dahulu dan dikeringkan 3. Antihistamin : ctm 3-4 x 4mg per hari

11

BAB III PEMBAHASAN


3.1 Anamnesis dan pemeriksaa fisik secara teori dan kasus Teori 1. Pada usia > 50 tahun 2. Lebih banyak pada wanita 3. Lebih banyak pada obesitas, lebih banyak berdiri, multipara 4. Bercak merah kehitaman yang gatal 5. Tempat predileksi biasanya pada maleolus latral atau medial keatas menyebar sampai ke bawah lutut, kebawah hingga ke dorsum pedis 6. Lesi warna merah kehitaman, hiperpigmentasi, likenifikasi, varises, skauma, edema 6. Lesi warna merah kehitaman / Hiperpigmentasi, varises, skauma sedang 4. Bercak merah khitaman yang gatal 5. Tempat predileksi di dorsum pedis, maleolus medial sinistra dan tibia anterior sinistra Kasus 1. Usia 59 tahun 2. Wanita 3. Obesitas

Berdasarkan dari data data diatas maka keluhan pada Ny. Sarwanti mengarah pada dermatitis stasis karena didapatkan sebagian besar kriteria pada teori ditemukan pada kasus sehingga dapat memperkuat diagnosis

12

TINJAUAN PUSTAKA
1. Djuanda, Adhi. 2008. Ilmu Penyakit Kulit Dan Kelamin. Balai Penerbit FKUI. Indonesia: Jakarta
2. http://www.scribd.com/doc/94108849/Dermatitis-Stasis

3. http://www.scribd.com/doc/46801888/Dermatitis-Stasis 4. http://www.scribd.com/doc/94756942/Dermatitis-Stasis

13