Anda di halaman 1dari 70

MENGENAL LEBIH JAUH KERJA BANGKU

Makalah Bench Work Diajukan Untuk Melengkapi Praktikum Kerja Bangku Semester 2

Poniman TAB 1 / 0420120068

Politeknik Manufaktur Astra


Jl. Gaya Motor Raya No 8, Sunter II, Jakarta Utara 14330, Telp. 021 6519555, Fax 021 6519821, email: sekretariat@polman.astra.ac.id
1

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum wr.wb. Puji dan syukur saya panjatkan Kepada Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkat rahmat dan karunia-Nya saya dapat menyusun laporan mengenai Kerja Bangku yang merupakan salah satu persyaratan untuk memenuhi tugas mata kuliah Bench work. Di dalam laporan ini terdiri dari beberapa pengetahuan tentang banch work yang sangat berguna, bagi kita sebagai seorang mahasiswa teknik. Dan dalam pembuatan laporan ini juga tidak lepas dari pengalaman praktek yang sudah saya jalani selama tiga minggu. Pengalaman itu sangat membantu saya dalam pembuatan laporan ini. Oleh sebab itu saya mengucapkan banyak terima kasih kepada semua pihak yang terlibat, Mas Edo selaku instruktur serta temanteman yang membantu saya dalam praktek kerja bangku yang sangat membantu saya dalam pembuatan laporan ini.

Saya menyadari bahwa laporan yang saya buat ini sangat jauh dari kata sempurna. Oleh karena itu ,kritik dan saran sangat saya harapkan. Untuk evaluasi saya pribadi ,agar menjadi lebih baik kelak nanti. Semoga laporan ini dapat bermanfaat khususnya bagi saya sendiri dan juga para pembaca. Terima kasih. Wassalamualaikum wr.wb.

ABSTRAK
Pada saat ini, pemamfaatan logam didalam kehidupan manusia sudah tidak bisa di pungkiri, terutama di Industri-industri Rumah Tangga maupun Pabrik atau Perusahaan yang tidak lepas dari peran logam sebagai bahan baku utama didalamnya, serta logam sangat berpengaruh terhadap kemajuan peradaban manusia.Perkembangan ini tidak lepas dari kreatifitas manusia dalam

memamfaatkan logam yang di realisasikan

dengan keahlian Teknik Mesin

Industri yang telah mencakup beberapa sub-mata kuliah praktek khususnya submata kuliah praktik Kerja Bangku atau Bench Work. Dalam penyusunan laporan ini, penulis menyajikan materi tentang kerja bangku atau bench work yang dimana memuat materi tentang alat ukur yang digunakan dalam kerja bangku, peralatan/alat-alat yang digunakan dalam kerja bangku, serta jenis-jenis pekerjaan yang dilakukan didalam proses kerja bangku. Berdasarkan hasil pengamatan penulis setelah melakukan praktik serta membaca literatur-literatur yang berhubungan dengan kerja bangku. Penulis menyimpulkan bahwa alat ukur yang digunakan dalam kerja bangku adalah jangka sorong dan mikrometer, serta jenis-jenis pekerjaan dalam proses kerja bangku adalah mengikir, memahat, memarking, dan mengebor. Kerja bangku juga merupakan pedoman seseorang yang awam dalam menjadi seorang mekanik yang handal.

DAFTAR ISI
Halaman Judul.................................................................................................. 1 Kata Pengantar ................................................................................................. 2 Abstrak ............................................................................................................. 3 Daftar isi ........................................................................................................... 4 Bab I : Pendahuluan ......................................................................................... 7 1. Latar belakang masalah .................................................................. 7 2. Rumusan masalah........................................................................... 7 3. Tujuan penulisan laporan ............................................................... 7 4. Ruang lingkup ............................................................................... 8 5. Sistematika penulisan ..................................................................... 8

Bab II : Pengertian Kerja Bangku .................................................................... 9 Bab III : Kikir (File) ......................................................................................... 10 1. Pengertian kikir .............................................................................. 10 2. Menentukan bidang datar ............................................................... 11 3. Mengatur ketinggian ragum ........................................................... 11 4. Bagian-bagian Utama kikir ............................................................ 12 5. Spesifikasi Kikir ............................................................................. 12 6. Jenis-jenis sisi potong kikir ............................................................ 13 7. Bentuk-bentuk kikir ....................................................................... 14 8. Pengelompokan kikir ..................................................................... 20 9. Kikir untuk penggunaan khusus ..................................................... 23 10. Efek belly ....................................................................................... 23 11. Metode dalam pengikiran............................................................... 24 (a) Cross-filing......................................................................... 24

(b) Draw-filing ......................................................................... 24 12. Cara penggunaan kikir ................................................................... 25 (a) Pemegangan dan penekanan kikir ...................................... 25 (b) Gerakan badan dan ayunan kikir ........................................ 26 (c) Kecepatan langkah mengikir .............................................. 27 13. Merawat kikir ................................................................................. 28 14. Safety.............................................................................................. 28

Bab III : Pahat (Chisel) .................................................................................... 30 1. Jenis-jenis Chisel............................................................................ 30 2. Sudut-sudut potong chisel .............................................................. 32 3. Penggunaaan chisel ........................................................................ 33

Bab IV : Gergaji ............................................................................................... 34 1. Bagian-bagian Gergaji ................................................................... 34 2. Posisi pemootong ........................................................................... 36

Bab V : Marking Tools .................................................................................... 38 1. Pengertian Marking ........................................................................ 38 2. Scriber ............................................................................................ 38 3. Dividers .......................................................................................... 39 4. Hermaphrodite Caliper ................................................................... 41 5. Trammels........................................................................................ 42 6. Surface gauge ................................................................................. 43 7. Punch .............................................................................................. 47 8. Parallel Block / Strip ...................................................................... 48 9. V-Block .......................................................................................... 49 10. Square Block .................................................................................. 50 11. Screw jack ...................................................................................... 50

Bab VI : Drilling dan Boring ........................................................................... 52 1. Perbedaan antara drilling dan boring ............................................. 52 2. Dasar kerja mesin bor..................................................................... 53 3. Ukuran mesin bor ........................................................................... 53 4. Jenis-jenis Mesin bor ..................................................................... 54 5. Drillling dan Boring tools .............................................................. 59 6. Menentukan diameter lubang pengetapan ...................................... 68 7. Cara pengetapan ............................................................................. 68 Bab Vii : Kesimpulan ....................................................................................... 70

BAB I PENDAHULUAN

1. Latar belakang masalah


Teknik Kerja Bangku adalah teknik dasar yang harus dikuasai oleh seseorang dalam mengerjakan produk kriya kayu. Pekerjaan kerja bangku penekanan pada pembuatan benda kontruksi dengan alat tangan, dan dilakukan di bangku kerja. Pekerjaan kerja bangku meliputi berbagai jenis kontruksi geometris, membuat geometris secara terukur, membuat sambungan, dan merakit beberapa komponen dengan bahan papan maupun balok kayu. Persyaratan kualitas terletak kepada pemahaman seseorang dalam praktek kerja bangku dan pelaksanaannya di tempat kerja yang meliputi : tingkat ketrampilan dasar penguasaaan alat tangan , tingkat kesulitan produk yang dibuat, tingkat kepresisian hasil karya. Untuk memperoleh hasil yang presisi pekerjaan kerja bangku biasanya dibantu dengan menggunakan alat-alat semi masinal, disamping untuk mempercepat proses kerja. Tingkat kejelasan gambar yang dipergunakan, kualitas peralatan baik alat potong, serut, pahat alat penghalus sangat menentukan hasil produk Peralatan tangan untuk kerja bangku dan kerja mesin semi masinal banyak dijumpai di pasaran.

2. Rumusan masalah
1. Apakah yang dimaksud dengan bench work? 2. Apa saja yang ada dalam bench work? 3. Bagaimana aplikasinya dalam praktikum maupun kerja?

3. Tujuan penulisan laporan


1. Mampu memberi pengetahuan baru kepada mahasiswa tentang bench work. 2. Mahasiswa diharapkan dapat memahami bench work.

3. Mahasiswa diharapkan dapat mengaplikasikan materi bench work pada saat praktikum.

4. Ruang lingkup
Dalam pembuatan makalah ini, penulis akan mengklasifikasikan pembahasan tentang teori dasar kerja bangku, peralatan/alat-alat kerja bangku, jenis-jenis pekerjaan dalam kerja bangku seperti mengikir, memotong, memahat, membor, dan sebagainya. Maka dari itu, penulis akan memfokuskan pembahasan tentang kerja bangku.

5. Sistematika penulisan
Adapun sistematika penulisan pada penyusunan laporan ini adalah sebagai berikut : BAB I : PENDAHULUAN Berisi tentang Latar Belakang Masalah, Rumusan Masalah, Ruang Lingkup, Tujuan Penulisan Laporan , dan Sistematika Penulisan. BAB II : PENGERTIAN KERJA BANGKU Berisi tentang teori umum tentang bench work ,apa itu bench work. BAB III : KIKIR (FILE) Berisi tentang apa itu kikir BAB IV : PAHAT (CHISEL) Berisi tentang apa itu pahat dan apa saja jenisnya. BAB V : GERGAJI Berisi tentang pengenalan gergaji dan juga penggunaannya. BAB VI : MARKING TOOLS Berisi tentang alat penanda apa saja yang digunakan di bench work. BAB VI : DRILLLING DAN BORING Berisi tentang apa itu boring dan drilling serta alat yang digunakan. BAB VII : KESIMPULAN

BAB II PENGERTIAN KERJA BANGKU


Teknik Kerja Bangku adalah teknik dasar yang harus dikuasai oleh seseorang dalam mengerjakan benda kerja. Pekerjaan kerja bangku penekanan pada pembuatan benda kerja dengan alat tangan, dan dilakukan di bangku kerja. Praktik kerja bangku melatih mahasiswa agar mampu menggunakan alat kerja yang baik dan benar, serta mampu menghasilkan benda kerja yang memiliki standar tertentu sesuai dengan lembar kerja yang ditentukan. Hal ini dapat tercapai jika mahasiswa melakukan pekerjaan dengan baik sesuai dengan peraturan dan tata cara pengerjaan praktek kerja bangku. Pekerjaan kerja bangku meliputi menggambar, mengikir, mengebor dan mengetap. Perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi sekarang ini mengalami kemajuan yang sangat pesat. Mahasiswa dituntut selalu

mengembangkan segala potensi yang ada pada dirinya guna membentuk keterampilan yang berkualitas, professional, dan berwawasan luas.

Teknik Kerja Bangku adalah teknik dasar yang harus dikuasai oleh seseorang dalam mengerjakan kerja bangku didalam dunia teknik permesinan sebagai dasar untuk materi teknik pemesinan pada tingkat selanjutnya. Pekerjaan kerja bangku meliputi berbagai jenis kontruksi geometris yang sesuai dengan perintah kerja. Persyaratan kualitas terletak kepada pemahaman seseorang dalam praktek kerja bangku dan pelaksanaannya di tempat kerja yang meliputi : tingkat ketrampilan dasar penguasaaan alat tangan, tingkat kesulitan produk yang dibuat, dan tingkat kepresisian hasil kerja. Kerja bangku tidak hanya menitik beratkan pada pencaapaian hasil kerja, tetapi juga pada prosesnya. Dimana pada proses tersebut lebih menitik beratkan pada etos kerja yang meliputi ketekunan, disiplin, ketahanan, serta teknik sebagai dasar sebelum melanjutkan ke pengerjaan yang menggunakan mesin - mesin produksi.

BAB III KIKIR (FILE)


1. Pengertian Kikir
Kikir adalah salah satu dari alat kerja bangku yang digunakan untuk meratakan dan menghaluskan suatu bidang, membuat rata dan menyiku antara bidang satu dengan bidang lainnya, membuat rata dan sejajar, membuat bidangbidang berbentuk dan sebagainya. Sedangkan mengikir adalah salah satu kegiatan meratakan permukaan benda kerja hingga mencapai ukuran, kerataan, dan kehalusan tertentu dengan menggunakan kikir yang dilakukan dengan tangan. Dalam hal ini untuk mendapatkan hasil pengikiran yang presisi dan maksimal diperlukan pemahaman tentang jenis dan karakteristik kikir sebagai alat peraut/pengikis dan teknik-teknik mengikir yang baik.

Selain itu pekerjaan mengikir juga diperlukan tenaga yang kuat dan harus telaten, ulet, dan teliti. Dengan demikian pekerjaan mengikir dapat dikatakan sebagai dasar keterampilan untuk pembentukan seseorang menjadi praktisi pemesinan yang profesional dan handal.

Perlu diketahui bahwa kegiatan mengikir bukan hanya meratakan dan menghaluskan sebuah permukaan benda kerja hingga mencapai ukuran, kerataan, dan kehalusan tertentu, melainkan juga harus tercapai kesejajaran dan kesikuannya.

10

2. Menentukan Bidang Dasar


Yang dimaksud dengan bidang dasar adalah bidang yang dijadikan acuan untuk pengambilan ukuran, kesikuan, dan kesejajaran terhadap bidang lain. Suatu pekerjaan yang berbentuk balok, minimal harus mempunyai 3 bidang dasar, di mana bidang dasar tersebut diambil dari bidang yang berbatasan satu sama lain. Karena fungsinya sebagai acuan terhadap bidang yang lain, maka bidang dasar harus rata dan menyiku satu sama lain. Bidang dasar ditentukan secara berurutan, mulai dari bidang yang paling luas hingga yang paling kecil serta demikian pula dengan urutan pengerjaannya.

3. Mengatur Ketinggian Ragum

Ketinggian ragum harus diatur sesuai dengan kebutuhan pengerjaan. Untuk pengerjaan kasar, di mana tenaga pengerjaan diperlukan lebih besar, tinggi

11

ragum diatur lebih rendah. Untuk pengerjaan presisi ragum diatur lebih tinggi dan untuk pengerjaan yang umum, tinggi ragum diatur setinggi siku pada lengan.

4. Bagian-Bagian Utama Kikir


Kikir adalah suatu alat untuk mengikir benda kerja agar diperoleh permukaan yang rata dan halus yang dilakukan dengan tangan.

Panjang kikir diukur dari ujung kikir ( point ) hingga pangkal kikir ( heel /shoulder ), tidak termasuk tang. Secara umum panjang kikir dibuat dalam berbagai ukuran.

5. Spesifikasi kikir
Spesifikasi kikir (Gambar 5 dan 6) meliputi jenis gigi, kekasaran gigi, penampang, dan panjang.

12

6. Jenis-jenis sisi potong kikir


Single-Cut File

Menghasilkan finishing yang halus, karena tidak dapat mengurangi material dengan cepat seperti double-cut file. Single Cut digunakan untuk draw filing, mengikir di mesin bubut, mengikir kuningan dan metal lunak, menajamkan gergaji dan pada baja lunak. Double-cut file

Mempunyai dua alur pemotongan menyudut yang saling bersilangan. Kikir ini digunakan secara umum seperti mengikir baja lunak dan besi cor.

13

Dreadnought-cut file

Mempunyai gigi kasar yang dibengkokkan dan digunakan untuk memotong logam lunak seperti aluminium, timah hitam dan logam campuran seperti besi putih.

Bentuk-bentuk kikir
Bentukan kikir pada umumnya sisi tebalnya sedikit taper di ujungnya kirakira sepanjang sepertiga bagian dari panjang kikir Nama kikir biasanya diperoleh dari bentuk potongan kikir itu atau dari jenis pekerjaan yang sering dikerjakan. Flat File

14

Berbentuk segi-empat dalam irisan melintang dan mempunyai lebar serta ketebalan yang cenderung meruncing

Hand File

Berbentuk segi-empat dalam irisan melintang tetapi memiliki lebar yang paralel dan lebih besar dari pada flat file serta ketebalannya cenderung meruncing dan memiliki satu sisi yang tidak terdapat mata potong. Ini digunakan untuk membuat permukaan yang rata

Pillar File

15

Berbentuk seperti Hand File, tetapi lebih halus, lebih tebal dan lebih dangkal alur mata potongnya. Digunakan untuk mengikir alur atau slot dari pasak.

Warding File

Berbentuk segi-empat dan mempunyai ketebalan yang parallel, tetapi mempunyai bentukan taper pada sisi lebarnya. Digunakan untuk mengikir pasak dan alur pengunci.

16

Millsaw File

Berbentuk segi-empat dan mempunyai ketebalan yang parallel, tetapi mempunyai bentukan taper pada sisi lebarnya. Digunakan untuk mengikir pasak dan alur pengunci.

Square File

Berbentuk bujur sangkar dan pada umumnya pada ujungnya berbentuk taper. Digunakan untuk mengikir bentukan bujur sangkar atau lobang yang berbentuk kotak serta bentuk-bentuk lain yang

memungkinkan.
17

Three Angle File

Berbentuk segi tiga sama sisi dan meruncing pada ujungnya serta mempunyai alur gigi kikir double, ini yang membedakan dengan kikir segitiga yang digunakan untuk menajamkan gigi gergaji yang mana mempunyai alur gigi tunggal. Kikir ini digunakan untuk mengikir sudut tajam sebesar 60 atau lebih. Round File

Memiliki penampang yang bulat dan alur giginya membentuk spiral serta biasanya meruncing pada ujungnya. Kikir ini digunakan untuk memperbesar lobang yang bulat serta membuat radius dalam, dll.

18

Half Round File

Mempunyai bentuk penampang lurus pada satu sisi dan sisi yang lain melengkung (cembung). Digunakan untuk mengikir lobang butat yang relative besar serta bidang cekung.

Lathe File Mempunyai gigi pemotong tunggal dan mempunyai sudut yang besar, Kikir ini dapat memakan dengan cepat serta dapat membersihkan diri sendiri karena mempunyai sudut yang besar dan tersedia dalam ukuran panjang 12 dan 14.

19

7. Pengelompokan kikir
Dari berbagai jenis bentuk kikir diatas ,kita dapat mengelompokkannya menjadi beberapa jenis: Pengelompokan Kikir Berdasarkan Jenis Gigi

Pengelompokan kikir berdasarkan jenis gigi (Gambar 7) terbagi dalam dua jenis yaitu single cut dan double cut. Jenis single cut umumnya digunakan untuk pekerjaan finishing, sedangkan double cut digunakan untuk pekerjaan awal.

Pengelompokan Kikir Berdasarkan Kode Kekasaran Gigi Untuk dapat menghasilkan pengikiran yang maksimal, pemilihan kikir harus sesuai dengan jenis pekerjaan dan hasil pengikiran yang dikehendaki. Banyak Gigi Tiap Panjang 1 Cm 12 15 20 25 31 38 46 56 84

No 1.

Jenis Kasar

Kode 00 0 1 2 3 4 5 6 8

Penggunaan Pekerjaan kasar dan tidak presisi Pekerjaan sedang Pekerjaan finishing dan presisi

2.

Medium

3.

Halus

Pengelompokan Kikir Berdasarkan Penampang dan Penggunaannya.

20

Pemilihan penampang kikir hendaknya disesuaikan dengan profil (bentuk) dari penampang benda kerja yang akan dibuat, sehingga mudah mendapatkan bentuk yang diinginkan. No Penampang Penggunaan Ilustrasi

Pelat (segi empat panjang)

Mengikir rata Mengikir radius luar

2 Kikir bundar

Mengikir lubang bundar/lonjong Mengikir radius dalam

3 Kikir bujur sangkar

Mengikir lubang segi empat Mengikir alur segi empat

4 Segitiga

Mengikir alur segitiga/ bentuk ekor burung

21

Bentuk kombinasi seperti setengah bundar, pisau, lonjong, dan sebagainya

Bentuk khusus

Pengelompokan Kikir Berdasarkan Ukuran Panjang Ukuran kikir yang banyak digunakan di indusri dan lembaga pendidikan berkisar antara panjang 4 inchi sampai dengan 12 inchi. Penggunaan kikir berdasarkan ukuran panjang disesuaikan dengan kebutuhan pekerjaan, dalam hal ini tentunya pekerjaan yang besar perlu menggunakan kikir yang panjang.

22

8. Kikir untuk penggunaan khusus


Riffler File

Needle File

9. Efek Belly
Mengeliminir penyimpangan pada saat proses hardening Memungkinkan kikir itu memotong dengan mudah Memudahkan dalam membuat permukaan yang rata Mempermudah dalam mengarahkan saat mengikir permukaan yang tinggi.

23

10.Metode Dalam Pengikiran:


a) Cross-filing

Kikir digerakkan menyilang dalam panjang dari benda kerja. Hal ini dapat menghasilkan permukaan yang rata jika kita menggeser sedikit dalam setiap langkah pemakanan. Posisi berdiri merupakan kunci pokok ketika kita mengikir. Kaki kiri diletakkan didepan dan segaris dengan arah pemakanan dan kaki kanan berada di belakang. Posisi badan dibuat senyaman mungkin dengan berat badan seimbang pada kedua kaki. Posisi menggenggam tangkai kikir juga harus benar yaitu ibu jari diatas dan keempat jari yang lain menangkup dibawahnya.

b) Draw-filing

Draw-filing hanya boleh digunakan sebagai metoda menyelesaikan pekerjaan karena suatu kendala karena metoda ini tidak efisien. Kikir harus dipegang diantara ibu jari dan keempat jari yang lain pada kedua tangan. Jari telunjuk berada diatas kikir guna untuk memberikan tekanan

24

dan menjaga keseimbangan ke benda kerja dan ibu jari memberikan tekanan maju sedang jari yang lain untuk mendorong kikir mundur. Kikir harus diletakkan melintang 90 derajat dari arah pemakanan dan pemakanan terjadi saat langkah maju, harus dijaga juga agar kikir tidak bergoyang.

11.Cara penggunaan kikir:


a) Pemegangan dan Penekanan Kikir Selama digunakan, kikir harus dipegang dengan kuat namun tidak membuat jari dan pergelangan terasa pegal dan cepat lelah. Cara pemegangan dan penekanan kikir disesuaikan dengan ukuran kikir dan sifat pengerjaan.
No

Sifat Pengikiran

Pemegangan

Keterangan Ujung kikir digenggam kuat

Pengikiran berat

Ujung kikir dipegang ibu jari

Pengikiran Ringan Ujungkikir ditekan jari

25

Kikir Bujur Sangkar

Pemegangan pada badan kikir

b) Gerakan Badan dan Ayunan Kikir


Mengikir merupakan suatu pekerjaan yang sepenuhnya menggunakan anggota badan dan tenaga yang cukup besar serta berlangsung dalam waktu yang cukup lama. Kondisi ini tentunya perlu disertai dengan kenyamanan kerja dalam artian antara gerakan badan, pengaturan tenaga dan perasaan dapat berjalan secara serasi. Jika tidak bisa berakibat fatal, cepat lelah, dan badan akan terasa sakitsakit. Disadari bahwa kondisi postur tubuh setiap orang tentunya berbeda tetapi bagaimana mengikir dapat dilakukan dengan cara yang cocok dan nyaman. Namun secara umum ketinggian ragum, posisi kaki, dan gerakan badan tidak jauh berbeda, sebagai pendekatan kesesuaian itu dapat diilustrasikan sebagai berikut.

26

Gerakan badan dan lutut

Posisi kaki terhadap sumbu

c) Kecepatan Langkah Mengikir


Kecepatan langkah mengikir harus disesuaikan dengan kondisi badan dan peralatan serta bahan yang dikikir. Berdasarkan pendekatan perhitungan kecepatan langkah mesin sekrap, kecepatan langkah mengikir dapat diperkirakan sebagai berikut:

27

S= Di mana: S = Kecepatan langkah/menit

. . . langkah/menit

CS = Cutting speed dalam satuan m/menit L = Panjang langkah pengikiran diambil dari panjang kikir 600 = diambil dari perbandingan waktu maju dan mundur 3 : 2

12.

Merawat Kikir

Umur pakai dari kikir dapat diperpanjang jika kita benar dalam cara pemilihan kikir, cara penyimpanan dan cara penggunaannya.Jangan menggunakan kikir untuk mengkikir permukaan dari benda casting dan forging, lebih baik digunakan chisel atau batu gerinda. Jika mungkin kikir baru hanya digunakan untuk mengkikir permukaan kuningan yang luas, perunggu dan besi tuang dan hindarkan untuk mengkikir permukaan yang sempit. Jangan menggunakan kikir dengan gigi kasar untuk mengkikir permukaan dengan arah melintang pada bidang yang sempit. Jangan biarkan kikir tergelincir hal ini terutama disebabkan oleh minyak atau tangan yang menyentuh permukaan besi tuang.Jangan menekan kikir saat langkah mundur. Saat penyimpanan Jangan biarkan kikir saling bertumpukan atau bersinggungan dengan material lain.

13. Safety Jangan pernah menggunakan kikir tanpa handel atau pemegang. Yakinkan handel tidak retak atau pecah serta melekat dengan baik. Memegang kikir dengan hati-hati, jangan sampai tangan terlepas dari handel pada saat proses pengikiran. Jari-jari disekitar kikir dapat terjadi cidera yang disebabkan oleh sudut dari benda kerja atau ragum.

28

Jangan pernah menggunakan kikir tanpa handel atau pemegang. Yakinkan handel tidak retak atau pecah serta melekat dengan baik. Memegang kikir dengan hati-hati, jangan sampai tangan terlepas dari handel pada saat proses pengikiran. Jari-jari disekitar kikir dapat terjadi cidera yang disebabkan oleh sudut dari benda kerja atau ragum.

29

BAB IV PAHAT (CHISEL)


Chisel (Pahat) untuk besi dibuat dari 0.9% carbon tool steel atau alloy tool steel. Pahat ditempa dan dibentuk sesuai dengan ukuran yang dibutuhkan, kemudian diharden (dikeraskan) dan ditemper untuk mendapatkan kekerasan dan keuletan agar mampu menerima pukulan tetapi sisi potongnya tetap keras.

Jenis-jenis Chisel

Flat Chisel

Digunakan untuk membuat permukaan yang rata, meratakan hasil coran dan tempa, memotong bagian yang tipis dari besi, dan untuk banyak keperluan yang lain seperti memotong kepala keling, kepala baut atau mur ketika melakukan pembongkaran mesin.

Cross-cut Chisel

30

Digunakan untuk memotong alur pengunci dan alur lain yang menuntut dasar yang rata dan dinding-dinding yang kotak. Untuk mencegah agar pahat tidak terjepit saat digunakan, maka lebar sisi potongnya dibuat lebih lebar daripada lebar pundaknya.

Round-nose Chisel

Digunakan untuk membuat alur oli pada permukaan bearing dan juga alur-alur yang lain yang menuntut dasar yang berbentuk cekungan.

Diamond-point Chisel

Digunakan untuk memotong bentukan alur-v dan sudut-sudut tajam seperti menyiapkan permukaan yang retak untuk dilas. Pada bagian sisi potong ditempa berbentuk kotak dan berbentuk taper ke bagian pundaknya. Ujung diamond dibentuk dengan mengerinda miring pada ujungnya.

31

Side-cutting Chisel

Penggunaanya hampir sama dengan flat chisel, tetapi hanya mempunyai satu sisi miring pada sisi potongnya. Digunakan untuk memotong rata pada tempat-tempat yang sulit

Sudut-sudut potong chisel

Sudut potong chisel ini rata-rata sebesar 65, tetapi mungkin berfariasi antara 55 hingga 85 disesuaikan dengan jenis logam yang dikerjakan. Untuk memotong logam yang lebih keras, dibutuhkan sudut potong dan kekuatan yang besar.

32

Penggunaan Chisel
Jika memungkinkan gunakan blok penumpu atau tanggem untuk memegang benda kerja dengan kuat. Berdiri didepan benda kerja segaris dengan arah pemotongan dengan kaki kiri didepan kaki kanan dengan jarak kira-kira 200mm dan berat badan usahakan seimbang antara kedua kaki. Jika anda tidak kidal, pegang chisel dengan tangan kiri, usahakan dekat dengan kepala untuk memberikan control yang baik dan pandangan yang bebas untuk melihat sisi potong chisel.Genggam chisel sedemikian rupa dengan telunjuk agak longer tetapi ibu jari dan ketiga jari yang lain harus kencang. Pegang hammer dengan tangan kanan, dekat dengan ujung dari handel. Lihat sisi potong chisel dan garis bantuan pada benda kerja. Buat pukulan dengan mengayunkan hammer membentuk busur dari bahu kanan menuju kepala chisel dengan perlahan. Untuk menghasilkan potongan yang bagus, jaga chisel dari goyangan yang menyebabkan berubahnya sudut pemotongan sehingga akan dihasilkan kedalaman yang seragam.

33

BAB V GERGAJI

Bagian-bagian gergaji:
Hawk Saw Frame.

34

Berfungsi untuk menegangkan Hawk Saw Blade dengan cara mengencangkan Mur Penegang. Karena fungsinya sebagai penegang, maka frame harus dibuat dari bahan yang kokoh atau kaku.Ada banyak bentuk dan bahan dalam pembuatan frame ini. Hawk Saw Blade

Berfungsi sebagai mata potong untuk memotong material. Pemasangan Hawk Saw Blade pada frame harus memperhatikan arah dari mata potong. Pemasangan yang benar adalah mata potong menghadap kedepan karena pemotongan dilakukan saat gergaji melakukan langkah maju

Pemilihan Bilah Gergaji ( Hawk Saw Blade ) Dalam pemilihan Bilah gergaji ada 2 hal yang perlu diperhatikan yaitu : Bahan Bilah Gergaji. Carbon Steel Bilah dari bahan carbon steel ini keras tapi rapuh (mudah patah) kalau sampai terbengkokkan, hal ini terjadi karena seluruh bagian dari blade dikeraskan (pengerasan menyeluruh). High Speed Steel (HSS) Bilah dari bahan HSS ini lebih keras dari pada carbon steel tetapi mempunyai keuletan yang juga lebih baik dari carbon steel,

35

hal ini karena proses pengerasannya tidak menyeluruh (pengerasan hanya pada mata potong)
Jarak Kisar

Pemilihan jarak kisar mata potong pada bilah gergaji ini tergantung dari jenis material yang dipotong dan bentuk penampang material yang dipotong.

Kalau dilihat lebih detail, bentuk dari mata potong gergaji itu dibuat bergelombang atau ziq-zag Bertujuan untuk memberikan Free Cutting Action sehingga bilah gergaji tidak terjepit oleh benda kerja sewaktu melakukan proses pemotongan, karena dengan demikian lebar celah yang dihasilkan oleh hasil pemotongan akan lebih lebar dari tebal bilah itu sendiri.

Mur Penegang Berfungsi untuk mengatur ketegangan dari Blade / Bilah gergaji. Pada saat gergaji akan dipakai, mur penegang ini harus dikencangkan hingga mencapai ketegangan terentu, sebaliknya pada saat gergaji tidak dipakai dalam jangka waktu yang lama, mur ini harus dikendorkan. Handel

36

Berfungsi sebagai pegangan pada saat menggergaji. Handel ini banyak macamnya dari yang sederhana serupa handel kikir sampai dengan yang bagus dari aluminium casting yang dilapisi karet.

Posisi Pemotongan
Posisi pemotongan disesuaikan dengan bentuk penampang dari material yang dipotong

37

BAB VI MARKING TOOLS


Pengertian Marking
Marking atau penandaan adalah salah satu penunjang ketelitian dan dapat juga menghindarkan kita dari kesalahan yang fatal. Untuk itu kita perlu mengenal peralatan yang biasa dipergunakaan dalam proses marking dan mengerti bagaimana cara menggunakan perlalatan tersebut.

Scriber

Scriber atau penggores digunakan untuk membuat garis atau tanda dipermukaan logam dengan cara digores. Scriber dibuat dari baja yang dikeraskan serta memiliki ujung yang runcing sebagai penggores. Untuk menajamkan kembali scriber perlu digerinda lalu digosok dengan oilstone.

38

Ada dua tipe penggores yaitu straight dan bent scriber. Tipe bent scriber digunakan untuk menggores lubang atau celah dimana tidak dapat dijangkau oleh tipe straight scriber.

Cara penggunaan Scriber:

Dividers
Dividers atau jangka digunakan untuk membuat lingkaran dan busur, membagi garis dan lingkaran serta memindahkan dimensi dari penggaris ke benda kerja.

39

40

41

Hermaphrodite Caliper

42

Digunakan untuk membuat garis sejajar dari suatu sisi dalam atau luar serta untuk mencari pusat dari suatu benda bulat.

Trammels

43

Penggunaannya hampir sama seperti jangka tetapi untuk ukuran yang besar dan ujung ujungnya dapat diganti-ganti sesuai keperluan.

Surface Gauge
Bagian utama dari surface gauge ini adalah dasarnya yang dibuat dari besi cor atau baja yang dikeraskan sebagai tumpuan utama saat menggores. Ada dua tipe surface gauge: Round Base surface gauge

44

Universal surface gauge

45

Cara setting surface gauge:

Penggunaan surface gauge: Marking bidang vertikal

46

Marking bidang horizontal

Mencari pusat silinder

47

Marking alur pasak

Punch
Jenis-jenis penitik : Center Punch

48

Prick Punch

Bell Punch

Automatic Center Punch

Parallel Block / Strip


Parallel block ini dibuat dari baja yang dikeraskan serta memiliki kerataan dan keparalellan yang presisi. Digunakan untuk mengganjal benda kerja agar dapat diletakkan sejajar dengan meja rata sehingga memudahkan langkah marking.

49

V-Block

V-block biasanya dibuat dari besi tuang atau baja yang dikeraskan. Digunakan untuk setting dan memegang benda silindris agar dapat sejajar dengan meja rata.

50

Square Block

Square block dibuat dari besi tuang dan biasanya dilengkapi dengan alur-alur untuk baut dan memiliki sudut 90. Digunakan untuk menopang benda kerja agar sejajar atau tegak lurus terhadap permukaan meja rata.

Screw Jack

Screw jack digunakan untuk mengganjal benda kerja pada posisi yang diinginkan pada waktu marking. Screw jack ini dapat dengan mudah diatur ketinggiannya dengan cara memutar baut yang ada.
51

Bab VII Drilling & Boring


Drilling adalah proses atau cara menghasilkan lubang bulat pada suatu benda kerja (logam atau bukan logam) dengan menggunakan alat potong yaitu mata bor (twist drill).Proses menghasilkan lubang dapat pula dihasilkan / dilakukan dengan cara yang lain yaitu dengan proses boring ( proses memperbesar lubang ). Hasil yang didapat dari proses drilling ini adalah suatu lubang dengan besar diameter sesuai dengan besar diameter bor atau twist drill yang digunakan.

Perbedaan antara proses drilling dengan proses boring.


Drilling Alat potongnya mata bor Melobangi dari awal Ukuran lubang sesuai dengan ukuran mata bor Tanpa alat bantu Boring Alat potongnya pahat Dibuat setelah ada lubang awal Ukuran lubang dapat diatur atau dirubah Dengan alat bantu yaitu boring head

52

Dasar Kerja Mesin Bor

Mesin bor mempunyai prinsip dasar gerakan yaitu gerakan berputar dari poros utama atau spindle utama dan gerakan penekanan.

Ukuran dari mesin bor ditentukan oleh empat hal yaitu:


1. Jarak dari tiang ke poros utama. 2. Besarnya mata bor yang dapat dipasang. 3. Panjang langkah poros utama. 4. Jarak dari permukaan meja ke spindel utama.

53

Jenis-jenis mesin bor


1. Mesin Bor tiang / Coulomb a. Dasar

54

b. Tiang c. Penggerak utama d. Spindel e. Penggerak spindel f. Meja 2. Mesin Bor meja

55

3. Mesin Bor radial a. Kepala Spindel b. Lengan c. Tiang d. Meja

56

4. Mesin Bor dengan Spindel Ganda

Mesin Bor bervariasi banyak a. Mengebor b. Countersink c. Reaming

57

Mesin Bor dengan Jig

58

Mesin Bor Horisontal a. Spindel Utama b. Kepala tetap c. Tiang tegak d. Tiang tambahan e. Meja f. Tiang Borring

Drilling & Boring tools


Center Tab Digunakan untuk membantu mendapatkan posisi center yang telah ditentukan. Sudut puncak center tab adalah 60 atau 90

59

Cara penggunaan center tap dengan cara dipasang pada drill chuck lalu diputar sebentar untuk mengetahui kecenteran dari center tab tersebut baru digunakan untuk menepatkan center yang kita inginkan. NC Drill

Digunakan untuk membuat awalan pada saat memulai membuat lobang. Sudut puncak NC drill adalah 60 atau 90.

Twist Drill (Bor) Digunakan untuk membuat lobang pada benda kerja dengan menggunakan mesin bor.

60

Countersink

Digunakan untuk membuat sisi tirus atau konus pada permukaan lubang. Fungsi: Awalan ulir Tempat kepala baut Menghilangkan chips.

Reamer Digunakan untuk memperbesar diameter lubang dengan tingkat ketelitian yang tinggi serta kwalitas permukaan yang halus.

61

Jenis-jenis Reamer:

Hand Reamer

Adjustable Hand Reamer

62

Machine Reamer

Chucking Reamer

Bridge Reamer

63

Morse Taper Socket Reamer

Shell Reamer

64

Counter Bore

Digunakan untuk membuat lubang yang berundak tetapi dapat juga digunakan untuk meratakan permukaan disekitar lubang (spot facing).

Taping
Taping atau penguliran atau threading adalah suatu proses pembuatan alur yang membentuk spiral dengan jarak tertentu. Jarak puncak dari alur ini disebut PITCH. Penguliran ini dapat dilaksanakan dengan dua cara, yaitu: Dengan tangan (Tap dan Sney) Dengan Mesin (Turning, Milling dll) Tap adalah suatu alat potong yang digunakan untuk membuat ulir dalam. Bentuk dari tap ini mirip dengan sebuah baut tetapi pada bagian ulirnya terdapat 3 atau 4 buah alur memanjang yang berfungsi sebagai sisi potong sekaligus sebagai alur pengeluaran chips. Tap ini biasanya terbuat dari baja kecepatan tinggi / Hight Speed Steel (HSS), tetapi ada juga yang dari baja karbon yang dikeraskan.

65

Bagian-bagian dari Tap:

Tap terdiri dari beberapa bagian penting: Ujung tangkai berbentuk segi empat. Tangkai silindris Alur pengeluaran chips Sisi potong Pointing

Dalam satu set tap biasanya terdiri dari 3 buah tap yang masing-masing mempunyai ciri yang berbeda, yaitu: Nomor 1

Ada satu buah tanda garis atau strip pada tangkainya Pointingnya panjang dgn sudut 4- 6 Bentuk alur sisi potongnya segitiga Diameternya paling kecil Pemakanan 55% terpancung / tumpul.

66

Nomor 2

Ada dua buah tanda garis atau strip pada tangkainya Pointingnya sedikit lebih pendek dgn sudut 10 Bentuk alur sisi potongnya sedikit lebih tajam. Diameternya lebih besar dari no.1 Pemakanan 25%

Nomor 3

Ada tiga buah tanda garis atau tidak sama sekali pada tangkainya Pointingnya paling pendek dgn sudut 20 Bentuk alur sisi potongnya lancip / segitiga penuh Diameternya sama dengan diameter mayor Pemakanan 20%

67

Menentukan diameter lubang pengetapan


Biasanya lubang pengetapan atau diameter pre-drill dapat dilihat dari tabel yang sudah ada karena ulir merupakan standart internasional, tetapi apabila kita tidak mempunyai tabelnya, maka kita dapat menghitung diameter lubang pengetapan berdasarkan prosentase dari ulir yang akan kita buat. Prosentase ulir dibuat dengan tujuan supaya proses pengetapan menjadi lebih ringan dan lebih cepat. Selain itu resiko terhadap kerusakan alat potong juga menjadi lebih kecil. Rumus : lubang = mayor ( f * P * % ) Keterangan: mayor : terluar ulir P % f : Pitch (jarak puncak ulir) : Presentase ulir : Faktor ulir metris (M) Faktor ulir UNC / UNF f = 1.08 f = 1.08

Faktor ulir Whitworth (W) f = 1.28 Faktor ulir pipa R/BSP/G f = 1.28

Cara pengetapan
Untuk mendapatkan hasil yang baik dalam proses pengetapan, maka caracara pengetapanharuslah dilakukan dengan benar. Cara pengetapan adalah sebagai berikut : Pasang Tap nomor 1 pada pemegang tap.

68

Masukkan tap nomor 1 ke lubang pengetapan dalam posisi tegak lurus. Putar handel tap sambil ditekan dan jaga posisi tetap tegak lurus. Setelah terjadi penyayatan, penekanandikendorkan, cukup diputar dan selalu jaga ketegaklurusan.

Pemutaran dilakukan secara bolak-balik sehingga chips terpotong dan tidak menutup alur pengeluaran chips.

Teruskan sampai kedalaman yang ditentukan. Lanjutkan pengetapan untuk tap nomor 2 dan 3 seperti pada pengetapan nomor 1.

Periksa ulir dengan menggunakan Plug Thread Gauge.

69

BAB VII KASIMPULAN


Setelah mengerjakan tugas makalah tentang bench work ini ,saya dapat menyimpulkan bahwa bench work adalah pekerjaan yang sangat penting dalam kegiatan pembelajaran maupun dalam kegiatan manufacturing. Pekerjaan bench work tidak bisa dianggap remeh ,karena memerlukan ketelitian ,ketekunan dan juga skill yang mumpuni untuk dapat menyelesaikannya. Ketangkasan tangan dalam menggunakan peralatan bench work sangat penting dalam menentukan hasil benda kerja yang dihasilkan. Bench work juga merupakan dasar bagi pekerjaan pekerjaan lain yang menggunakan mesin. Bench work sangat berguna bagi seorang engineer pemula yang belum tahu prinsip dan juga cara kerja sebuah mesin manufacturing. Dengan adanya mata kuliah bench work ini ,kami selaku mahasiswa dapat dan juga mampu memahami prinsip dasar dari sistem kerja mesin industri manufacturing.

70