Anda di halaman 1dari 20

TUGAS ELEMEN MESIN BANTALAN

PONIMAN TAB / 0420120068

Politeknik Manufaktur Astra


Jl. Gaya Motor Raya No 8, Sunter II, Jakarta Utara 14330, Telp. 021 6519555, Fax 021 6519821, email: sekretariat@polman.astra.ac.id

BANTALAN
A. Pengertian Bantalan
Bantalan merupakan elemen mesin yang menumpu poros berbeban sehingga putaran dapat berlangsung secara halus, aman dan tahan lama. Bantalan harus cukup kokoh untuk memungkinkan poros serta elemen mesin lainnya bekerja dengan baik. Jika bantalan tidak berfungsi dengan baik maka prestasi seluruh sistem akan menurun atau tidak dapat bekerja secara semestinya.

B. Klasifikasi Bantalan
Bantalan dapat diklasifikasikan sebagai berikut : Atas Dasar Gerakan Bantalan Terhadap Poros Bantalan luncur, bantalan ini terjadi gesekan luncur antara poros dan bantalan karena permukaan poros ditumpu oleh permukaan bantalan dengan perantaraan lapisan pelumas. Bantalan gelinding, pada bantalan ini terjadi gesekan gelinding antara bagian yang berputar dengan yang diam melalui elemen gelinding seperti bola (peluru), rol atau rol jarum dan rol bulat.

Atas Dasar Arah beban dan poros Bantalan Radial, arah bantalan ini adalah tegak lurus sumbu poros Bantalan radial, bantalan ini sejajar dengan sumbu poros Bantalan gelinding khusus, bantalan ini dapat menumpu beban yang arahnya sejajar dan tegak lurus sumbu poros.

C. Perbandingan antara bantalan luncur dan bantalan gelinding


Bantalan luncur mampu menumpu poros putaran tinggi dengan beban besar.batalan ini sederhana kontruksinya dan dapat dibuat serta dipasang dengan mudah.Karena gesekanya yang besar pada waktu mulai jalan,bantalan luncur memerlukan momen awal yang besar.Pelumasan pada bantalan ini tidak begitu sederhana.Panas yang timbul dari gesekan yang besar,terutama pada beban besar,memerlukan pendinginan khusus.sekalipun demikian,karena adanya lapisan pelumas,bantalan ini dapat meredam tumbukan dan getaran sehingga hampir tidak bersuara.Tingkat ketilitian yang diperlukan tidak setinggi bantalan gelinding sehingga dapat lebih murah.

Bantalan gelinding pada umumnya lebih cocok untuk beban kecil dari pada bantalan luncur,tergantung pada bentuk elemen gelindingnya.Putaran pada bantalan ini dibatasi oleh gaya sentrifugal yang timbul pada elemen gelinding tersebut.karena konstruksinya yang sukar dan ketelitian yang tinggi,maka bantalan gelinding hanya dapat dibuat oleh pabrik-pabrik tertentu saja.adapun harga pada umumnya lebih mahal daripada bantalan luncur.Untuk menekan biaya pembuatan serta mempermudahkan pemakaian,bantalan gelinding diproduksikan menurut standar dalam berbagai ukuran dan bentuk.Keunggulan bantalan ini adalah pada gesekan yang sangat rendah.

Pelumasanya pun sangat sederhana,cukup dengan gemuk bahkan pada yang memakai sil sendiri tak perlu pelumas lagi.Meskipun ketelitianya sangat tinggi,namun karena adanya gerakan elemen gelinding dan sangkar,pada putaran tinggi bantalan ini agak gaduh dibandingkan dengan bantalan luncur.

D. Klasifikasi bantalan luncur


Berdasarkan konstruksinya, bantalan luncur terbagi menjadi 3 Jenis, yaitu: 1. Bantalan luncur radial (Jurnal bearing) Bantalan ini untuk mendukung gaya radial dari batang torak saat berputar. Konstruksinya terbagi / terbelah menjadi dua agar dapat dipasang pada poros engkol

2. Bantalan luncur aksial (Thrust bearing) Bantalan ini menghantarkan poros engkol menerima gaya aksial yaitu terutama pada saat terjadi melepas / menghubungkan plat kopling saat mobil berjalan. Konstruksi bantalan ini juga terbelah / terbagi menjadi dua dan dipasang pada poros jurnal bagian paling tengah.

3. Bantalan khusus Yaitu kombinasi antara bantalan radial dan aksial

Berdasarkan bahannya bantalan luncur dibedakan menjadi : 1. Bantalan satu bahan Yaitu bantalan yang terbuat dari satu jenis bahan saja seperti besi tuang kelabu atau perunggu . Jenis ini hanya digunakan pada motor dengan beban ringan.

2. Bantalan dua bahan Bantalan ini mempunyai dua bahan untuk pendukung dan untuk bagian luncurnya.Untuk bagian pendukungnya terbuat dari Cuprum / tembaga (Cu), Plumbum / timbal( Pb),

Timah/Stannum (Sn) atau paduan alumunium,

sedang bagian luncurnya biasanya terbuat dari : Plumbum (Pb) atau Timah / Stannnum (Sn). Jenis ini mempunyai sifat luncur yang baik serta daya dukungnya lebih besar

3. Bantalan luncur tiga bahan Bantalan ini biasanya pelindungya terbuat dari baja ,pendukungnya terbuat dari Pb , Cu atau Sn dan permukaan luncurnya terbuat dari Pb atau Sn dengan proses galvanis.

E. Bahan Bantalan Luncur


Bahan bantalan luncur harus memenuhi persyaratan berikut : Mempunyai kekuatan cukup (tahan terhadap beban dan kekerasan) Dapat menyusaikan diri terhadap lenturan poros yang tidak terlalu besar atau terhadap perubahan bentuk yang kecil. Mempunyai sifat anti las (tidak menempel) terhadap poros jika terjadi kontak atau gesekan antara logam dan logam Sangat tahan karat. Cukup tahan aus Dapat mebenamkan kotoran atau debu kecil yang terkurung didalam bantalan Murah harganya Tidak terlalu terpengaruh oleh temperatur

Bahan bantalan umum a. Paduan Tembaga, termasuk dalam golongan ini adalah perunggu, perunggu fosfor, dan perunggu timah hitam, yang sangat baik dalam kekuatan, ketahanan terhadap karat, ketahanan terhadap kelelahan, dan dalam penerusan panas. Kekakuannya membuat bahan ini sangat baik untuk bantalan mesin perkakas. Kandungan timah yang lebih tinggi dapat mempertinggi sifat anti las.

b. Logam putih, termasuk dalam golongan ini adalah loga putih berdasar Sn (yang biasa disebut logam babit) dan logam putih berdasar Pb. Keduanya dipakai sebagai lapisan pada logam pendukungnya.

Bahan Untuk Bantalan Tanpa Pelumasan Bahan ini mengandung pelumas di dalamnya sehingga dapat dipakai sebagai bantalan yang melumasi sendiri. Bantalan semacam ini dipakai bila tidak

memungkinkan perawatan secara biasa, yaitu : 1. Jika letak bantalan tidak memungkinkan pemberian pelumasan dari luar, atau jika pemakaian minyak tidak dikehendaki. 2. Jika bantalan mempunyai gerak bolak-balik 3. Untuk alat kimia dan pengolahan air 4. Untuk kondisi khusus seperti beban besar, temperature tinggi, temperature rendah, atau keadaan hampa. Bantalan tanpa minyak terdapat dalam bentuk bantalan plastic ,bantalan yang mengandung minyak ,dan bantalan dengan pelumasan zat padat:

a) Bantalan plastic, plastic adalah suatu bahan yang mempunyai sifat dapat melumasi sendiri dengan baik, sifatnya yang tahan korosi memungkinkan bahan ini bekerja di dalam air atau bahan kimia. b) Bahan logam yang diresapi minyak, contoh khas dari macam ini adalah bantalan besi cord an logam sinter yang diresapi minyak, dalam hal besi cor yang diresapi minyak dipakai besi cor yang berpori dengan perlakuan panas berulang kali. Bahan ini mempnyai bentuk yang mantap karena kekakuannya yang tinggi dan ketahanannya terhadap keausan. Logam sinter dibuat dari serbuk logam yang dipres dan minyak yang diresapkan dapat tinggal didalamnya, namun demikian, bantalan dengan bahan ini lebih cepat kehabisan minya k dan kondisi yang lebih berat lebih cepat aus. c) Pelumas padat, Bahan pelumas macam ini dipakai untuk keadaan khusus (temperature tinggi, kena bahan kimia, beban besar) diluar batas pemakaian tertentu . bahan bantalan yang dipakai sebagai bahan dasar dimana pelumas padat dibenamkan adalah : untuk temperature tinggi, besi cor, dan tembaga, untuk bekerja di dalam bahan kimia Bantalan Luncur Hidrostatik Bantalan semacam ini dipakai dibantalan utama mesin pada mesin perkakas presisi tinggi, misalnya pada meja putar mesit bubut vertical besar. Bahan bantalan dapat berupa minyak atau udara. Dalam hal ini minyak dan udara dialirkan dengan tekanan kedalam celah bantalan untuk mengangkat beban dan menghindari keausan atau penepalan pada waktu mesin berputar dengan putaran yang sangat rendah atau waktu start dimana lapisan minyak yang tidak ada atau belum mempunyai tekanan yang cukup tinggi.

Bahan Bantalan Khusus a. Bantalan Kayu, bahan khas untuk bantalan ini adalah lignum vitas persyaratan yang penting selain ketahanan, juga harus bebas dari zat-zat yang merusak serta anti las. Bantalan kayu dipakai dalam mesin pengolahan makanan dan perusahaan susu. Juga sering digunakan pada pompa air dan baling-baling kapal dimana pelumasannya dilakukan dengan air. b. Bantalan karet,dengan air sebagai pelumas, bantalan karet mempnyai koefesien gesek yang rendah. Karet mempunyai ketahanan yang baik terhadap keausan. Selain itu juga dapat meredam bunyi dan getaran. Sebagai bantalan , dapat dipakai karet yang disemen atau karet melulu. Beban rata-rata yang dapat ditanggung adalah 0,5 (kg/mm) atau kurang. c. Bantalan grafit karbon, grafit arang adalah bahan yang sepenuhnya dapat melumasi sendiri dan dapat bekerjda pada temperature tinggi. Karena secara kimia sanagt sukar bereaksi maka bahan ini mempunyai pemaikan yang sangat luas, penambahan serbuk babit, perak, atau tembaga, dapat memperbaiki sifat-sifatnya sebagai bantalan, perbedaan antara koefesien gesek kinetis (dalam keadaan bergerak) pada grafit karbon kecil. d.Bantalan permata, pada alat ukur banyak dipakai bantalan dari batu akik seperti batu delima (ruby), batu nilam (sapphire). Batu nilam yang mengalamai perlakukan panas dapat menjadi sekeras intan.

F. Hal hal penting dalam perencanaan bantalan radial:


1. Kekuatan Bantalan Misalkan terdapat suatu beban yang terbagi rata dan bekerja pada bantalan dari sebelah bawah. Panjang bantalandinyatakan dengan l (mm), beban persatuan panjang dengan w (kg/mm), dan beban bantalan dengan W (kg), serta reaksi pada tumpuan dihitung. Maka : W = wl (1)

Besarnya momen lentur maksimum yang ditimbulkan gaya-gaya di atas adalah : M = wl/2 = Wl/2 (2)

Besarnya momen tahanan lentur untuk poros lingkaran pejal adalah z=d/32 dan dimana (kg/mm) adalah tegangan lentur yang diizinkan maka

(3)

(4)

Untuk bantalan radial tengah ,ambil L = 1,5 I ,dan pandanglah suatu batang yang ditumpu pada kedua ujungnya. Maka:

(5)

2. Pemilihan l/d Untuk bantalan, perbandingan antara panjang dan diameternya adalah sangat penting, sehingga dalam perencanaan perlu diperhatikan hal-hal berikut : 1. Semakin kecil l/d, semakin rendah kemampuannya untuk menahan beban 2. Semakin l/d, semakin besar pula panas yang timbul karena gesekan 3. Dengan membesarkan l/d kebecoran pelumas pada ujung bantalan dapat diperkecil 4. Harga l/d yang terlalu besar menyebabkan tekanan yang tidak merata. 5. Jika pelumas kurang diratakan dengan baik ke seluruh permukaan bantlan, harga l/d harus dikurangi. 6. Semakin besar l/d, temperature bantalan juga akan semakin tinggi, hal itu dapat membuat lapisan bantalan menjadi leleh. 7. Untuk menentukan l/d dalam merencana, perlu diperhatikan beberapa besar ruangan yang tersedia untuk bahan bantalan tersebut didalam mesin. 8. Harga l/d juga tergantung pada kekerasan bahan bantalan, bahan lunak memerlukan i/d yang besar. Atas dasar hal-hal diatas dapat dipilih l/d yang akan dipakai , harga l/d tersebut terletak 0,4- 4.0 atau lebih baik antara 0,5-2,0 .

3. Tekanan Bantalan Yang dimaksud tekanan bantalan adalah beban radial dibagi luas proyeksi bantalan. Jika dinyatakan dengan (kg/mm), beban rata -rata yang diperlukan adalah

4. Harga Dicelah antara bantalan dan poros terdapat selaput minyak, selaput minyak ini bergerak karena tertarik oleh permukaan yang bergerak serta karena kekentalannya, Tegangan geser (dyn/cm) dari minyak dinyatakan pada persamaan berikut :

Dimana adalah

Viscositas (kekentalan) minyak (satuannya adalah dyn*s/cm

=poise = P) dan R (cm/s/cm) adalah kecepatan selaput minyak per satuan tebal selaput. Gaya Tarik (dyn) yang bekerja secara tangensial pada luas A (cm). Maka

Jika kecepatan permukaan atas selaput tersebut adalah (cm/s) dan tebalnya adalah ,maka:

Dari ketiga persamaan diatas diperoleh:

5. Tebal minimum selaput minyak 6. Kenaikan temperature selaput minyak dan minyak pengisi

G. Cara Pelumasan Untuk Bantalan Luncur


1. Pelumasan Pompa, Pelumasan pompa cocok digunakan untuk keadaan kerja dengan kecepatan tinggi dan beban besar. Di sini pompa digunakan untuk mengalirkan minyak ke dalam bantalan yang sulit letaknya seperti bantalan utama motor yang berputaran tinggi. 2. Pelumasan Celup, Sebagian bantalan dicelupkan dalam minyak. Cara ini cocok untuk bantalan dengan poros tegak seperti pada turbin air. Disini perlu diberikan perhatian pada besarnya gaya gesekan, karena tahanan minyak, kenaikan temperatur dan kemungkinan masuknya kotoran atau benda asing. 3. Pelumasan Tangan, cara ini sesuai untuk beban ringan, kecepatan rendah, atau kerja yang tidak terus menerus. Kekurangannya adalah bahwa aliran pelumas tidak selalu tetap atau pelumasan menjadi tidak teratur.

4. Pelumasan tetes, dari sebuah wadah, minyak diteteskan dalam jumlah yang tetap dan teratur melalui sebuah katup jarum. Cara ini adalah untuk beban ringan dan sedang 5. Pelumasan sumbu, cara ini menggunakan sebuah sumbu yang dicelupkan dalam mangkok minyak sehingga minyak terisap oleh sumbminyak dari bawah. Cara ini dipakai untuk beban sedang. 6. Pelumasan Gravitasi, dari sebuah tangki yag diletakkan diatas bantalan, minyak dialirkan oleh gaya beratnya. Cara ini dipakai untuk kecepatan sedang dan tinggi pada kecepatan keliling sebesar 10-15 (m/s)

H. Jenis jenis bantalan gelinding


1. Single row groove ball bearings

Bearing ini mempunyai alur dalam pada kedua cincinnya. Karena memiliki alur, maka jenis ini mempunyai kapasitas dapat menahan beban secara ideal pada arah radial dan aksial. Maksud dari beban radial adalah beban yang tegak lurus terhadap sumbu poros, sedangkan beban aksial adalah beban yang searah sumbu poros.

2. Double row self aligning ball bearings

Jenis ini mempunyai dua baris bola, masing-masing baris mempunyai alur sendirisendiri pada cincin bagian dalamnya. Pada umumnya terdapat alur bola pada cincin luarnya. Cincin bagian dalamnya mampu bergerak sendiri untuk menyesuaikan posisinya. Inilah kelebihan dari jenis ini, yaitu dapat mengatasi masalah poros yang kurang sebaris.

3. Single row angular contact ball bearings

Berdasarkan konstruksinya, jenis ini ideal untuk beban radial. Bearing ini biasanya dipasangkan dengan bearing lain, baik itu dipasang secara pararel maupun bertolak belakang, sehingga mampu juga untuk menahan beban aksial. 4. Double row angular contact ball bearings

Disamping dapat menahan beban radial, jenis ini juga dapat menahan beban aksial dalam dua arah. Karena konstruksinya juga, jenis ini dapat menahan beban torsi. Jenis ini juga digunakan untuk mengganti dua buah bearing jika ruangan yang tersedia tidak mencukupi.

5. Double row barrel roller bearings

Bearing ini mempunyai dua baris elemen roller yang pada umumnya mempunyai alur berbentuk bola pada cincin luarnya. Jenis ini memiliki kapasitas beban radial yang besar sehingga ideal untuk menahan beban kejut. 6. Single row cylindrical bearings

Jenis ini mempunyai dua alur pada satu cincin yang biasanya terpisah. Efek dari pemisahan ini, cincin dapat bergerak aksial dengan mengikuti cincin yang lain. Hal

inimerupakan suatu keuntungan, karena apabila bearing harus mengalami perubahan bentuk karena temperatur,maka cincinya akan dengan mudah menyesuaikan posisinya. Jenis ini mempunyai kapasitas beban radial yang besar pula dan juga cocok untuk kecepatan tinggi.

7. Tapered roller bearings

Dilihat dari konstriksinya, jenis ini ideal untuk beban aksial maupun radial. Jenis ini dapat dipisah, dimana cincin dalamnya dipasang bersama dengan rollernya dan cincin luarnya terpisah.

8. Single direction thrust ball bearings

Bearing jenis ini hanya cocok untuk menahan beban aksial dalam satu arah saja. Elemenya dapat dipisahkan sehingga mudah melakukan pemasangan. Beban aksial minimum yang dapat ditahan tergantung dari kecepatannya. Jenis ini sangat sensitif terhadap ketidak sebarisan ( misalignment ) poros terhadap rumahnya. 9. Double direction thrust ball bearings

Jenis ini sama seperti point 8, hanya saja bearing jenis ini dapat diberi beban aksial dalam dua arah. Bagian - bagiannya pun juga dapat dipisahkan sehingga mudah bongkar dan pasangnya. 10. Ball and socket ball bearings

Bearing jenis ini mempunyai alur dalam berbentuk bola, yang bisa membuat elemennya berdiri sendiri. Kapasitasnya sangat besar terhadap beban aksial. Selain itu juga dapat menahan beban radial secara simultan dan cocok untuk kecepatan yang tinggi.

I. Kelakuan Bantalan Gelinding :


a) Membawa beban aksial Bantalan radial mempunyai sudut kontak yang besar antara elemen dan cincinnya, dapat menerima sedikit beban aksial. Bantalan bola macam alur dalam, bantalan bola kontak sudut, dan bantalan rol kerucut merupakan bantalan yang dibebani gaya aksial kecil. b) Kelakuan terhadap putaran Diameter d (mm) dikalikan dengan putaran permenit n (rpm) disebut harga d.n. Harga ini untuk suatu bantalan yang mempunyai bantalan empiris, yang besarnya tergantung pada macamnya dan cara pelumasannya. c) Kelakuan gesekan Bantalan bola dan bantalan rol silinder mempunyai gesekan yang relatif kecil dibandingkan dengan bantalan yang lainnya. Untuk alat-alat ukur, gesekan bantalan merupakan penentuan ketelitiannya. d) Kelakuan dalam bunyi dan getaran. Hal ini dipengaruhi oleh kebulatan bola dan rol, kebulatan cincin, kekerasan elemen-elemen tersebut, keadaan sangkarnya, dan kelas mutunya. Faktor lain yang mempengaruhi adalah ketelitian pemasangan, konstruksi mesin (yang memakai bantalan tersebut), dan kelonggaran dalam bantalan.