Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PENDAHULUAN PEMENUHAN KEBUTUHAN DASR MANUSIA DENGAN PENGATURAN SUHU TUBUH

Oleh :
1. Wiwin kuntarto s.kep

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS STIKES NGUDIWALUYO

UNGARAN 2010

LAPORAN PENDAHULUAN Pemenuhan Kebutuhan Dasar Pengaturan Suhu Tubuh

I.

Konsep dasar pemenuhan kebutuhan pengaturan suhu tubuh


a. Definisi

Suhu tubuh adalah perbedaan jumlah panas yang di produksi oleh proses tubuh dan jumlah panas yang hilang ke lingkungan luar (Potter & Perri, 2006) Suhu tubuh dapat diartikan sebagai keseimbangan antara panas yang diproduksi dengan panas yang hilang dari tubuh (Asmadi, 2000)
b. Fungsi fisiologis

Kulit merupakan organ tubuh yang bertanggung jawab untuk memelihara suhu tubuh organ tetap normal. Tubuh yang sehat mampu memelihara suhu tubuh secara konstan walaupun pada kondisi lingkungan yang berubah-ubah. System pengaturan suhu tubuh terdiri dari tiga bagian yaitu reseptor yang terdapat pada kulit, integrator yang terdapat di dalam hipotalamus dan efektor system yang mengatur produksi panas dengan kehilangan panas. Reseptor yang paling banyak terdapat pada kulit, kulit mempunyai lebih banyak reseptor untuk dingin dan hangat dibanding reseptor yang terdapat pada organ tubuh lain seperti lidah dan saluran pernafasan. Bila kulit menjadi dingin melebihi suhu tubuh, maka ada tiga proses yang dilakukan tubuh untuk meningkatkan produksi panas, berkeringat untuk menghalangi kehilangan panas dan vasokonstriksi untuk menurunkan kehilangan panas.

Termoreseptor di hipotalamus lebih sensitif terhadap suhu inti. Hipotalamus sebagai pusat pengaturan suhu inti berada di pre optic area hipotalamus. Bila sensitif reseptor panas di hipotalamus dirangsang, efektor system mengirim sinyal yang memprakarsai pengeluaran dan fase dilatasi perifer. Hal tersebut dimaksudkan untuk menurunkan suhu, seperti menurunkan produksi panas dan meningkatkan kehilangan panas. Sinyal dari reseptor dingin di hipotalamus memprakarsai efektor untuk vasokonstriksi, menggil serta melepaskan epineprin yang meningkatkan metabolisme sel dan produksi panas (Guyton & Hall. 2000). Produksi panas tubuh di lakukan dengan :
1. Metabolisme

Peningkatan metabolisme akan menghasilkan peningkatan produksi panas dalam tubuh,sehingga suhu tubuh menjadi naik. Metabolisme dari lemak menghasilkan panas paling tinggi yaitu 9,3kkal/g dibandingkan dengan karbohidrat 4,1kkal/g,alcohol 7,1kkal/g,dan protein 4,1kkal/g.
2. Aktifitas muscular

Aktifitas muskular akan meningkatkan metabolisme sehingga dapat meningkatkan produksi panas. Basal metabolic rate(BMR) adalah energi yang dibutuhkan untuk mempertahankan fungsi fisiologis normal pada saat istirahat.
3. Mengigil

Otot melakukan gerakan kontraksi secara ritmik(tonus meningkat),hal ini meningkatkan metabolisme dan menghasilkan panas. Kemudian panas dijaga agar tidak keluar dengan mengecilkan pembuluh darah(vasokonstriksi),sehingga suplai darah akan berkurang pada pembuluh darah perifer. Hal ini dilakukan tubuh untuk menjaga agar panas yang dihasilkan oleh tubuh tidak terbuang.
4. Sekresi hormone

Hormone tiroid,tiroksin,triiodotironin meningkatkan basal metabolic rate(BMR) dengan meningkatkan pemecahan glukosa dan lemak. Hormon tiroid

meningkatkan konsumsi oksigen, sintesis protein dan degradasi yang merupakan aktifitas termogenesis.
5. Ransangan saraf simpatis

Ransangan

saraf

simpatis

akan

meningkatkan

denyut

jantung,

memperlambat proses pencernaan, meransang ereksi, memperkecil diameter pembuluh arteri, memperbesar pupil, memperkecil bronkus dan mengembangkan kandund kemih. Ransangan saraf simpatis bias dengan adanya ransang kimia, epineprin, dan norepineprin.

c. Proses pengeluaran panas dan produksi panas terjadi secara simultan. Struktur kulit

dan paparan terhadap linkungan secara konstan, pengeluaran panas secara normal adalah sebagai berikut:
1. Radiasi

Radiasi adalah perpindahan panas dari permukaan suatu objek ke permukaan objek lain tanpa keduanya bersentuhan. Panas berpindah melalui elektromagnetik. Aliran darah dari organ internal inti membawa panas ke kulit dan pembuluh darah permukaan. Jumlah panas yang dibawa ke permukaan tergantung dari tingkat vasokonstriksi yang diatur oleh hipotalamus. Panas meyebar dari kulit ke setiap objek yang lebih dingin di sekelilingnya. Penyebaran meningkat jika perbedaan suhu antara objek juga meningkat. Vasodilatasi perifer juga meningkatkan aliran darah ke kulit untuk memperluas penyebaran yang keluar. Vasokonstriksi perifer meminimalkan kehilangan panas keluar sampai 85% area permukaan tubuh manusia menyebarkan panas ke lingkungan. Namun bila lingkungan lebih hangat dari kulit,tubuh mengabsorbsi panas melalui radiasi. Contoh dari perpindahan panas melalui radiasi adalah saat seseorang berdiri di depan kulkas yang pintunya terbuka.
2. Konduksi

Konduksi yaitu perpindahan panas dari satu objek ke objek lain dengan kontak lansung misalnya seseorang akan kehilangan panas tubuhnya saat berendam dalam air dingin (air es) selama waktu tertentu. Saat kulit menyentuh objek yang lebih dingin, panas akan berpindah ke objek yang lebih dingin tersebut. Saat suhu kedua objek telah sama, produksi konduksi akan terhenti. Panas berkonduksi melalui benda padat, gas, dan cair. Konduksi normalnya menyebabkan sedikit kehilangan panas konduktif saat memberikan kompres es atau memandikan klien dengan air dingin. Memberikan bebapa lapis pakaian mengurangi kehilangan konduktif. Tubuh menambah panas dengan konduksi saat kontak dilakukan dengan material yang lebih hangat dari suhu kulit.
3. Konveksi

Konveksi merupakan perpindahan panas karena gerakan udara panas lebih ringan sehingga naik dan diganti udara yang lebih dingin. Panas dikonveksi pertama kali pada molekul udara secara lansung kontak dengan kulit. Arus udara membawa udara hangat. Pada saat kecepatan arus udara meningkat,kehilangan panas melalui konveksi. Kehilangan panas konvektif meningkat saat kulit lembab kontak dengan udara yang bergerak ringan.
4. Evaporasi

Evaporasi yaitu perpindahan energy panas saat cairan berubah menjadi gas. Selama evaporasi, kira-kira 0,6 kalori panas hilang untuk setiap gram air yang menguap. Tubuh secara kontinyu kehilangan panas melalui evaporasi. Kira-kira 600900ml/hari menguap dari kulit dan paru yang mengakibatkan kehilangan air dan panas. Contoh perpindahan panas melalui proses evaporasi adalah bernafas dan berkeringat. Dengan mengatur perpirasi atau keringat, tubuh meningkatkan kehilangan panas evaporatif tambahan. Kelenjar keringat yang terletak dalam dermis kulit mensekresi keringat melalui duktus kecil pada permukaan kulit. Ketika suhu tubuh meningkat, hipotalamus anterior memberi sinyal kelenjar keringat untuk mengekskresi keringat. Selama latihan dan stress emosi atau mental, berkeringat adalah salah satu cara untuk

menghilangkan kelebihan panas yang dibuat melalui peningkatan laju metabolic. Evaporasi berlebihan dapat menyebabkan kulit kering (Asmadi,2000).

d. Faktor-faktor yang mempengaruhi produksi panas tubuh antara lain: 1. Basal metabolism rate(BMR)

Banyak faktor yang menyebabkan BMR meningkat diantaranya yaitu cedera, demam, infeksi. Peningkatan metabolisme akan menghasilkan peningkatan produksi panas dalam tubuh sehingga suhu tubuh menjadi naik.
2. Aktifitas otot

Aktifitas otot termasuk mengigil dapat memproduksi panas tubuh sebanyak lima kali.
3. Peningkatan produksi tiroksin

Hipotalamus merespon terhadap dingin dengan melepas faktor releasing. Faktor ini meransang tirotropin pada adenohipofise untuk meransang pengeluaran tiroksin oleh kelenjar tiroid. Efek tiroksin meningkatkan nilai metabolisme sel di seluruh tubuh dan memprodukasi panas.
4. Termogenesis kimia

Termogenesis kimia yaitu peransangan produksi panas melalui sirkulasi norepineprin dan epineprin atau melalui peransangan saraf simpatis. Hormon-hormon ini segera meningkatkan nilai metabolisme sel di jaringan tubuh. Secara lansung,epineprin dan norepineprin mempengaruhi hepar dan sel-sel otot sehingga meningkatkan aktifitas otot. Selain itu produksi sejumlah panas juga dapat diperoleh melalui ransangan saraf simpatis terhadap lemak(coklat).
5. Demam

Demam akan meningkatkan metabolisme sel. Reaksi kimia meningkat rata-rata 120% untuk setiap peningkatan suhu 10oC. Hal ini berarti setiap peningkatan 1 oc suhu tubuh menyebabkan 12% reaksi kimia akan terjadi (Asmadi.2000).
e. Faktor yang mempengaruhi suhu tubuh

Beberapa faktor yang mempengaruhi peningkatan atau penurunan suhu tubuh yaitu:
1) Umur

Pada bayi baru lahir, mekanisme pengaturan suhu tubuh belum sempurna. Oleh karena itu suhu tubuh bayi sangat dipengaruhi oleh suhu lingkungan dan harus dilindungdi dari perubahan-perubahan suhu yang ekstrim.
2) Jenis kelamin

Jenis kelamin dapat mempengaruhi suhu tubuh. Misalnya terdapat peningkatan suhu tubuh sebesaar 0,3-0,5oc pada wanita yang sedang mengalami ovulasi. Hal ini terjadi karena selama ovulasi terjadi peningkatan hormon progesteron yang meningkatan BMR.
3) Emosi

Keadaan emosi dan perilaku yang berlebihan dapat mempengaruhi suhu tubuh. Peningkatan emosi akan meningkatkan suhu tubuh. Pada orang yang apatis, depresi dapat menurunkan produksi panas sehingga suhu tubuhnya pun dapat turun.
4) Aktifitas fisik

Suhu tubuh dapat meningkat sebagai hasil dari aktifitas fisik, seperti olah raga. Olah raga dapat meningkatkan metabnolisme sel sehingga produksi panas meningkat yang pada akhirnya akan meningkatkan suhu tubuh.

5) Lingkungan

Lingkungan juga dapat mempengaruhi suhu tubuh seseorang. Lingkungan yang suhunya panas dapat menyebabkan peningkatan suhu tubuh (Asmadi, 2000).
f.

Gangguan pemenuhan kebutuhan dasar pengaturan suhu tubuh :


a) Demam

Hyperpireksia atau demam terjadi karena mekanisme pengeluaran panas tidak mampu untuk mempertahankan kecepatan pengeluaran kelebihan produksi panas yang mengakibatkan peningkatan suhu tubuh abnormal. Demam merupakan akibat dari perubahan set point hipotalamus. Pirogen seperti bakteri dan virus tersebut masuk ke dalam tubuh, pirogen bekerja sebagai antigen yang mempengaruhi system imun. Sel darah putih diproduksi lebih banyak lagi untuk meningkatkan pertahanan tubuh melawan infeksi. Selain itu substansi sejenis hormon juga dilepaskan untuk meransang hipotalamus mencapai set point. Untuk mencapai set point yang lebih tinggi, tubuh memproduksi dan menghemat panas. Dibutuhkan beberapa jam untuk mencapai set point tersebut. Disinilah teerjadi periode mengigil, gemetar dan merasa kedinginan meskipun suhu tubuh meningkat. Fase mengigil berakhir saat set point baru suhu yang lebih tinggi tercapai. Fase selanjutnya adalah masa stabil,mengigil hilang dank lien merasa hangat dan kering. Jika set point baru melampaui batas atau pirogen telah dihilangkan. Misalnya destruksi bakteri oleh antibiotic. Set point di hipotalamus turun menimbulkan respon pengeluaran panas sehingga kulit menjadi hangat dan kemerahan karena vasodilatasi.
b) Kelelahan akibat panas

Terjadi bila diaphoresis yang banyak mengakibatkan kehilangan cairan dan elektrolit secara berlebihan yang disebabkan oleh lingkungan yang terpajan panas. Tanda dan gejala kurang volume cairan adalah hal yang umum selama kelelahan akibat panas.

c) Hyperthermia

Peningkatan suhu tubuh sehubungan dengan ketidakmampuan tubuh untuk meningkatkan pengeluaran panas atau produksi panas adalah hypothermia. Setiap penyakit atau trauma pada hypothalamus dapat mempengaruhi mekanisme pengeluaran panas.
d) Hypothermia

Pengeluaran panas akibat paparan terus-menerus terhadap dingin mempengaruhi kemampuan tubuh untuk memproduksi panas, mengakibatkan hipotermia. Hipotermia diklasifikasikan melalui pengukuran suhu inti. Ketika suhu tubuh menurun menjadi 35oc klien akan mengalami gementar yang tidak terkontrol, hilang ingatan dan depresi. Jika hipotermia terus-menerus berlansung klien dapat mengalami disritmia jantung, kehilangan kesadaran dan tidak responsif terhadap stimulus nyeri. Kristal es yang terbentuk dalam sel akan mengakibatkan kerusakan sirkulasi dan jaringan secara permanen. Daerah yang rentan terhadap radang dingin yaitu lobus telinga, ujung hidung dan jari. Daerah yang cedera berwarna putih berlilin dan keras jika disentuh, klien hilang sensasi pada daerah yang terkena (Potter dan Perry, 2005).

II. Penatalaksanaan keperawatan A. Monitor TTV B. Pertahankan keseimbangan cairan C. Kaji frekwensi dan irama peernafasan D. Identifikasi penyebab dari perubahan TTV E. Kaji warna dan suhu kulit.

Pada hipertermi, penatalaksanaan dapat meliputi dua tahap yaitu : A. Selama masa menggigil

1. Berikan tindakan untuk merangsang selera makan dan tawarkan menu hidangan yang seimbang. 2. Kurangi aktifitas yang melelahkan seperti bolak-balik yang berlebihan atau ambulasi 3. Berikan oksigen tambahan sesuai keperluan 4. Tawarkan selimut ekstra dan naikkan suhu ruangan 5. Berikan cairan tambahan 6. Monitor denyut nadi dan pernapas B. Selama masa serangan demam 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Sediakan cairan sedikitnya 3 liter perhari bila fungsi jantung dan ginjal normal Lakukan pembersihan mulut untuk mencegah mengeringnya membrane mukosa Kurangi penutup tubuh luar, namun jangan sampai menyebabkan gemetar. Jaga pakaian dan alat tenun tempat tidur tetap kering. Kendalikan suhu lingkungan tanpa menyebabkan gemetar Batasi aktivitas fisik. Berikan pengobatan antipiretik sesuai pesan.

III. Penatalaksanaan medis 1. Berikan obat antipiretik

IV. Konsep asuhan keperawatan Pengkajian Keluhan utama

Keluhan yang sering muncul pada gangguan pengaturan suhu tubuh antara lain demam, gemetar, mengigil, kulit dingin serta pucat.

Suhu tubuh

Perubahan suhu tubuh tergantung pada jenis gangguan. Suhu oral normal: 36,1-37,2oc Suhu rectal normal : 37,6oc Suhu axila normal 36,5-37,5oc
Kesadaran

Kesadaran klien pada umumnya menurun, biasanya klien apatis sampai somnolen. Namun pada kondisi tertentu dapat terjadi sopor sampai koma.
Diagnose keperawatan Hyperthermi b.d peningkatan metabolisme Hypotermi b.d evaporasi di lingkungan dingin Kelemahan b.d demam Resiko kekurangan volume cairan b.d peningkatan suhu tubuh Resiko nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d peningkatan metabolism

Implementasi Hyperthermia b.d peningkatan metabolisme

Intervensi
Monitor suhu setiap 2 jam Monitor TD dan RR Kaji adanya penurunan kesadaran Anjurkan klien banyak minum air putih

Lakukan kompres hangat pada lipatan paha dan aksila Beri antipiretik Tingkatkan sirkulasi udara Kolaborasi pemberian cairan IV Kaji suhu, warna dan kelembaban kulit monitor CRF Hypotermi b.d evaporasi di lingkungan dingin.

Intervensi
Monitor suhu setiap jam Kaji adanya penurunan kesadaran Monitor TD dsn RR Selimuti klien Berikan suhu ruangan diatas suhu tubuh klien Kaji suhu dan warna kulit Monitor CRF Kelemahan b.d demam

Intervensi
Anjurkan klien untuk istirahat sampai suhu tubuh normal Bantu klien mengekspresikan perasaan keletihannya Bantu klien mengidentifikasi kekuatan Kaji tingkat keletihan menggunakan skala RHOTRN(1982),0-10(0=tidak

dicapai, penuh semangat, dan 10=benar-benar letih)

Bantu klien mengidentifikasi tugas-tugas yang dapat didelegasikan Bantu klien mengidentifikasi prioritas dan menghilangkan aktifitas yang

tidak penting
Jelaskan pengaruh dan konflik pada tingkat energi Resiko kekurangan volume cairan b.d peningkatan suhu tubuh

Intervensi
Monitor input dan out put cairan Monitor TD Kaji membrane mukosa Kaji turgor kulit Kaji CRF Anjurkan klien banyak minum air putih Kolaborasi pemberian cairan IV Monitor suhu tubuh Berikan antipiretik Resiko nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d peningkatan metabolisme.

Intervensi
Berikan makanan yang mengandung cukup cairan, rendah serat, tinggi

protein dan tidak menimbulkan gas.


Beri makanan dengan sonde jika terjadi penurunan kesadaran Berikan makanan sedikit tapi sering Timbang BB setiap hari

Kolaborasi pemeriksaan albumin

Evaluasi Hyperthermia b.d peningkatan metabolisme Suhu tubuh dalam rentan normal Nadi dan RR dalam rentan normal Tak ada perubahan warna kulit Kesadaran komposmentis

Hypotermi b.d evaporasi di lingkungan dingin. Suhu, nadi dan RR dalam rentan normal CRF kurang dari 3 detik Tidak terjadi sianosis Kelemahan b.d demam ADL terpenuhi Skala kelemahan = o Resiko kekurangan volume cairan b.d peningkatan suhu tubuh Asupan cairan terpenuhi Input dan out put cairan seimbang Turgor kulit elastik

Membran mukosa lembab Suhu tubuh dalam rentan normal Resiko nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b.d peningkatan metabolism, dan

penurunan nafsu makan


BB stabil Kebutuhan nutrisi terpenuhi Oral hygiene terpenuhi

Daftar Pustaka Asmadi. 2000. Konsep dan Aplikasi Kebutuhan Dasar. Jakarta : Salemba Medika Guyton dan Hall. 2000. Fidiologi Kedokteran. Jakarta : EGC Nanda. 2006. Panduan Diagnostic Keperawatan. Jakarta : EGC Carpenito.2001. Buku Saku Diagnose Keperaawatan. Edisi 8.jakarta : EGC Potter & Perry. 2005. Buku Ajar Fundamental Keperawwatan. Jilid 1. Jakarta : EGC

Anda mungkin juga menyukai