Anda di halaman 1dari 2

Untuk memenuhi tugas tambahan mata kuliah Psikologi Sosial

REVIEW JURNAL

Insan Rekso Adiwibowo (PS/05595)


Judul Penulis Tahun Publikasi Identitas Jurnal Rumusan masalah Cultural Values and Happiness: An EastWest Dialogue Lou Lu, Robin Gilmour, dan Shu-Fang Kao 2001 The Journal of Social Psychology, 141(4), hal. 477493 Penelitian ini menguji secara langsung hubungan antara nilai-nilai budaya dan pengalaman kebahagiaan pada 2 jenis sampel di dua budaya berbeda: Taiwan dan Inggris. Tujuan utama penelitian ini, yaitu: (a) untuk menemukan pola hubungan antara nilai-nilai budo u daya (cultural values) dengan kebahagiaan subjektif (subjective well-beingSWB) dan (b) untuk membedakan antara efek culture dependent dan culture general pada nilai dengan pengalaman kebahagiaan. Tujuan khusus dari penelitian ini, yaitu: (a) mengeksplorasi perbedaan kuantitatif Timur-Barat dalam hal kebahagiaan dan (b) untuk mengeksplorasi apakah ada perbedaan gender dalam hal kebahagiaan pada satu budaya dan budaya lain. Hipotesis Metode Penelitian Alat ukur Tidak ada (studi eksploratoris) Survey Happiness: Digunakan 48 aitem Chinese Happiness Inventory (CHI; Lu & Shih, 1997a), yang mengandung 20 aitem Timur dari studi kualitatif yang dilakukan di Taiwan, dan 28 aitem Barat dari Oxford Happiness Inventory (Argyle et al., 1989). Values: Digunakan 40 aitem CVS (The Chinese Culture Connection, 1987) dalam versi bahasa China dan bahasa Inggris, untuk mengukur empat dimensi nilai. Reliabilitas Alat ukur Happiness: .94 untuk mahasiswa Taiwan dan .93 untuk mahasiswa Inggris.

Value: .93 untuk mahasiswa Taiwan dan .86 untuk mahasiswa Inggris. Jumlah Sampel 439 mahasiswa Taiwan (230 pria, 209 wanita; usia M = 21.49, SD = 4.83) dari tiga universitas di kota Koahsiung. 344 mahasiswa Inggris (161 pria, 183 wanita; usia, M = 20.44, SD = 3.99) dari dua universitas di kota Lancaster dan Oxford. Korelasi Pearson dan anlisis regresi Walaupun ditemukan pola yang mirip pada budaya Barat dan Timur mengenai hubungan antara nilai-nilai budaya denagn kebahagiaan, tetapi efeknya ditemukan lebih besar pada sampel Taiwan dibandingkan sampel Inggris. Ditemukan perbedaan budaya terkait nilai yang memepngaruhi aspek-aspek tertentu dalam kebahagiaan. Nilai-nilai China seperti integrasi dalam masyarakat, kebajikan, dan dinamisme Konfusius memberikan kontribus emic pada studi mengenai kebahagiaan dan membantu untuk menyeimbangkan dengan egosentrisme teori Barat yang mempunya basis kultur berbeda. Pada studi ini juga tidak ditemukan perbedaan gender dalam dimensi nilai pada mahasiswa Inggris. Tetapi di Taiwan, pria mempunyai skor yang lebih tinggi dibandingkan wanita dalam hal integrasi pada masyarakat. Pria dan wanita ditemukan tidak berbeda secara keseluruhan dalam hal kebahagiaan. Akan tetapi, wanita mempunyai skor lebih tinggi daripada pria pada beberapa dimensi kebahagiaan.. Mahasiswa Inggris mempunyai skor lebih tinggi untuk kebahagiaan dibandingkan mahasiswa Taiwan. Nilai Integrasi sosial dan kebajikan mempunyai efek culture dependent terhadap kebahagiaan, dan nilai-nilai etika konfusius mempunyai efek culture-general pada kebahagiaan.

Teknik Analisis Kesimpulan Penelitian