Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN KASUS DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT MATA FAKULTAS KEDOKTERAN USU/ RSUP H.

ADAM MALIK MEDAN

NAMA : Naila Balqis NIM : 080100028

LAPORAN KASUS

HORDEOLUM INTERNA

Disusun oleh:

Naila Balqis 080100028 Pembimbing: Dr. Eka Safriati

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI DOKTER DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT MATA FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS SUMATERA UTARA RSUP H. ADAM MALIK MEDAN 2013
1

LAPORAN KASUS DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT MATA FAKULTAS KEDOKTERAN USU/ RSUP H. ADAM MALIK MEDAN

NAMA : Naila Balqis NIM : 080100028

BAB I PENDAHULUAN Hampir setiap orang mengenal timbilen atau timbil yang dalam bahasa medis disebut Hordeolum. Penyakit ini dapat menyerang siapa saja, mulai anak-anak hingga orang tua. Disebutkan bahwa angka kejadian pada usia dewasa lebih banyak dibanding anak-anak. Tidak ada perbedaan angka kejadian antara wanita dengan pria. Hordeolum ( stye ) adalah infeksi atau peradangan pada kelenjar di tepi kelopak mata bagian atas maupun bagian bawah yang disebabkan oleh bakteri, biasanya oleh kuman Stafilokokus (Staphylococcus aureus). Hordeolum dapat timbul pada 1 kelenjar kelopak mata atau lebih. Kelenjar kelopak mata tersebut meliputi kelenjar Meibom, kelenjar Zeis dan Moll. Gejalanya biasanya berawal sebagai kemerahan, nyeri bila ditekan dan nyeri pada tepi kelopak mata. Mata mungkin berair dan penderita merasa ada sesuatu dimatanya. Biasanya hanya sebagian kecil yang membengkak, meskipun kadang seluruh kelopak membengkak. Ditengah daerah yang membengkak seringkali terlihat bintik kecil yang berwarna kekuningan. Bisa terbentuk abses (kantong nanah) yang cenderung pecah dan melepaskan sejumlah nanah.

LAPORAN KASUS DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT MATA FAKULTAS KEDOKTERAN USU/ RSUP H. ADAM MALIK MEDAN

NAMA : Naila Balqis NIM : 080100028

BAB II LAPORAN KASUS

STATUS ORANG SAKIT ANAMNESIS PRIBADI Nama Umur Jenis Kelamin Pekerjaan Alamat No. MR. Tgl. Masuk RS : Ika Laurensia : 20 tahun : Perempuan : Mahasiswa : Jl. Tanjung Morawa Gg.Rasmi, Medan : 54. 77. 45 : 11 Februari 2013

ANAMNESIS PENYAKIT Keluhan Utama : Benjolan di kelopak mata kiri atas Telaah : Hal ini dialami pasien sejak 3 hari yang lalu. Nyeri pada mata (+), mata gatal (+). Riwayat benjolan pada kelopak mata kanan atas (+) sudah sembuh. Riwayat mengompres mata dengan air hangat (+) namun tidak ada perbaikan, riwayat mata sering terpapar debu (-), riwayat infeksi pada mata (-), riwayat mengucek mata (+).

RPT RPO

: : -

LAPORAN KASUS DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT MATA FAKULTAS KEDOKTERAN USU/ RSUP H. ADAM MALIK MEDAN

NAMA : Naila Balqis NIM : 080100028

A.V.O.D Kor. Sph Cyl Menjadi KMB TOD

: 5/5 : : : : : tdp

A.V.O.S Kor. Sph Cyl Menjadi KMB TOS

: 5/5 : : : : : tdp

STATUS PRESENT Sensorium : Compos mentis 110/80mmHg 80 x/menit 20 x/menit Afebris Anemis Ikterik Dyspnoe Sianosis Edema : : : : : (-) (-) (-) (-) (-) Tekanan Darah : Frekuensi Nadi : Frekuensi Nafas : Temperatur :

STATUS GENERALISATA Kepala : Hidung Leher Thorax Abdomen Ekstr Sup/Inf Mata : : Pada Status Ophthalmicus tidak dijumpai kelainan : : : : tidak dijumpai kelainan tidak dijumpai kelainan tidak dijumpai kelainan tidak dijumpai kelainan

LAPORAN KASUS DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT MATA FAKULTAS KEDOKTERAN USU/ RSUP H. ADAM MALIK MEDAN

NAMA : Naila Balqis NIM : 080100028

STATUS OPHTALMICUS

PEMERIKSAAN Visus Posisi Palpebra Superior Palpebra Inferior Conj. Tars. Superior Conj. Tars. Inferior Conj. Bulbi

OCULI DEXTRA 5/5 Ortoforia Dalam batas normal Dalam batas normal Normal, Hiperemis (-) Normal, Hiperemis (-)

OCULI SINISTRA 5/5 Ortoforia Benjolan (+), Blefarospasme (+) Dalam batas normal Hiperemis (-) Hiperemis (-) Injeksi siliar (-) Injeksi konjungtiva (-) Jernih Sedang Bulat , RC (+), 2-3 mm Coklat, regular Jernih Tidak dilakukan pemeriksaan Tidak dilakukan pemeriksaan

Dalam batas normal Jernih Sedang Bulat , RC (+), 2-3 mm Coklat, reguler Jernih Tidak dilakukan pemeriksaan Tidak dilakukan pemeriksaan

Cornea COA Pupil Iris Lensa Corpus Vitreum Fundus Oculi

LAPORAN KASUS DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT MATA FAKULTAS KEDOKTERAN USU/ RSUP H. ADAM MALIK MEDAN

NAMA : Naila Balqis NIM : 080100028

Gambar

Benjola n

DIAGNOSIS ANJURAN

: :

Hordeolum Interna - Menjaga kebersihan mata. - Kompres air hangat 3 kali sehari selama 10 menit - Jangan mengucek mata

RENCANA TERAPI

: :

Kontrol 3 hari kemudian - C. Xytrol ED 4 x gtt I OS - C. Xytrol Zalf 1 x app I OS

Pembimbing

Dr. Eka Safriati

LAPORAN KASUS DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT MATA FAKULTAS KEDOKTERAN USU/ RSUP H. ADAM MALIK MEDAN

NAMA : Naila Balqis NIM : 080100028

BAB III PEMBAHASAN

2.1. Anatomi Kelopak Mata Palpebra (kelopak mata) superior dan inferior adalah modifikasi lipatan kulit yang dapat menutup dan melindungi bola mata bagian anterior. Berkedip membantu menyebarkan lapisan tipis air mata, yang melindungi kornea dan konjungtiva dari dehidrasi. Palpebra superior berakhir pada alis mata; palpebra inferior menyatu dengan pipi1. Kelopak mata terdiri atas lima jaringan yang utama. Dari superfisial ke dalam terdapat lapisan kulit, otot rangka (orbicularis oculi), jaringan areolar, jaringan fibrosa (lempeng tarsus), dan lapisan membran mukosa (konjungtiva palpebralis)1. Struktur Palpebra1 A. Lapisan Kulit Kulit palpebra berbeda dari kulit di kebanyakan bagian lain tubuh karena tipis, longgar dan elastis, dengan sdikit folikel rambut serta tanpa lemak subkutan. B. Muskulus Orbicularis Oculi Fungsi muskulus orbicularis oculi adalah menutup palpebra. Serat-serat ototnya mengelilingi fissura palpebra secara konsentris dan menyebar dalam jarak pendek mengelilingi tepi orbita. Sebagian serat berjalan ke pipi dan dahi. Bagian otot yang terdapat didalam palpebra dikenal sebagai bagian pratarsal; bagian diatas septum orbitale adalah bagian praseptal. Segmen diluar palpebra disebut bagian orbita. Orbicularis oculi dipersarafi oleh nervus fascialis. C. Jaringan Areolar Jaringan areolar submuskular yang terdapat di bawah musculus orbicularis oculi berhubungan dengan lapisan subaponeurotik kulit kepala. D. Tarsus Struktur penyokong palpebra yang utama adalah lapisan jaringan fibrosa padat yang bersama sedikit jaringan elastik disebut lempeng tarsus. Sudut lateral dan medial serta juluran tarsus tertambat pada tepi orbita dengan adanya ligamen palpebra lateralis dan medialis. Lempeng tarsus superior dan inferior juga tertambat pada tepi atas dan bawah orbita oleh fasia yang tipis dan padat. Fasia tipis ini membentuk septum orbitale.
7

LAPORAN KASUS DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT MATA FAKULTAS KEDOKTERAN USU/ RSUP H. ADAM MALIK MEDAN

NAMA : Naila Balqis NIM : 080100028

E. Konjungtiva Palpebra Bagian posterior palpebra dilapisi selapis membran mukosa, konjungtiva palpebra, yang melekat erat pada tarsus. Insisi bedah melalui garis kelabu tepian palpebra membelah palpebra menjadi lamella anterior kulit dan musculus orbicularis oculi serta lemella posterior lempeng tarsal dan konjungtiva palpebra. Tepian Palpebra1 Panjang tepian bebas palpebra adalah 25-30 mm dan lebarnya 2 mm. Tepian ini dipisahkan oleh garis kelabu (sambungan mukokutan) menjadi tepian anterior dan posterior. A. Tepian anterior 1. Bulu Mata Bulu mata muncul dari tepian palpebra dan tersusun tidak teratur. Bulu mata atas lebih panjang dan lebih banyak daripada bulu mata bawah serta melengkung ke atas; bulu mata bawah melengkung kebawah. 2. Glandula Zeis Struktur ini merupakan modifikasi kelenjar sebasea kecil, yang bermuara ke dalam folikel rambut pada dasar bulu mata. 3. Glandula Moll Struktur ini merupakan modifikasi kelenjar keringat yang bermuara membentuk satu barisan dekat bulu mata. B. Tepian Posterior Tepian palpebra posterior berkontak dengan bola mata, dan sepanjang tepian ini terdapat muara-muara kecil kelenjar sebasea yang telah dimodifikasi (glandula Meibom, atau tarsal). C. Punctum Lacrimale Pada ujung medial tepian posterior palpebra terdapat penonjolan kecil dengan lubang kecil di pusat yang terlihat pada palpebra superior dan inferior. Punctum ini berfungsi menghantarkan air mata ke bawah.

LAPORAN KASUS DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT MATA FAKULTAS KEDOKTERAN USU/ RSUP H. ADAM MALIK MEDAN

NAMA : Naila Balqis NIM : 080100028

Gambar 1. Anatomi Kelopak Mata2

2.2. Hordeolum Hordeolum merupakan peradangan supuratif kelenjar kelopak mata. Horeolum yang biasanya merupakan infeksi staphylococcus pada kelenjar sebasea kelopak biasanya sembuh sendiri dan dapat diberi hanya kompres hangat. Dikenal bentuk hordeolum interna dan eksterna. Hordeolum eksterna merupakan infeksi kelenjar Zeiss atau Moll. Hordeolum interna merupakan infeksi kelenjar Meibom yang terletak didalam tarsus.Hordeolum merupakan suatu abses dikelenjar tersebut.

LAPORAN KASUS DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT MATA FAKULTAS KEDOKTERAN USU/ RSUP H. ADAM MALIK MEDAN

NAMA : Naila Balqis NIM : 080100028

Gejalanya berupa kelopak mata yang bengkak dengan rasa sakit dan mengganjal, merah dan nyeri bila ditekan. Hordeolum eksterna akan menunjukkan penonjolan terutama ke daerah kulit kelopak. Pada hordeolum eksterna nanah dapat keluar dari pangkal rambut. Hordeolum interna memberikan penonjolan terutama ke daerah konjungtiva tarsal. Hordeolum interna biasanya lebih besar dibandingkan hordeolum eksterna. Adanya pseudoptosis atau ptosis terjadi akibat bertambah beratnya kelopak sehingga sukar diangkat. Pada pasien dengan hordeolum kelenjar preaurikel biasanya turut membesar. Sering membentuk abses dan pecah dengan sendirinya. Untuk mempercepat peradangan kelenjar dapat diberikan kompres hangat, 3 kali sehari selama 10 menit sampai nanah keluar. Pengangkat bulu mata dapat memberikan jalan untuk drainase nanah. Diberikan antibiotik lokal terutama bila berbakat untuk rekuren atau terjadinya pembesaran kelenjar preaurikel. Pada nanah dari kantung nanah yang tidak dapat dikeluarkan dilakukan insisi, pada insisi hordeolum terlebih dahulu diberikan anastesia topikal dengan patokain tetes mata. Dilakukan anastesia filtrasi dengan prokain atau lidokain di daerah hordeolum dan dilakukan insisi yang bila: - Hordeolum interna dibuat insisi palpebra. - Hordeolum eksterna dibuat insisi sejajar dengan margo palpebra. Setelah dilakukan insisi dilakukan ekskohleasi atau kuretase seluruh isi jaringan meradang didalam kantongnya dan kemudian diberi salep antibiotik. pada daerah fluktuasi pus, tegak lurus pada margo

10

LAPORAN KASUS DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT MATA FAKULTAS KEDOKTERAN USU/ RSUP H. ADAM MALIK MEDAN

NAMA : Naila Balqis NIM : 080100028

BAB IV PENUTUP

Telah dilaporkan sebuah kasus penderita perempuan berumur 20 tahun datang dengan keluhan benjolan pada mata kiri atas terasa sakit dan gatal. Pada pemeriksaan status lokalis didapatkan visus OD (5/5) dan OS (5/5), pada mata sebelah kiri tampak benjolan dan blepharospasme, tidak didapatkan adanya kelainan pada kornea, konjugtiva, skera, iris, dan pupil. Berdasarkan anamnesa dan pemeriksaan fisik penderita didiagnosa hordeolum interna dan pada penatalaksanaan diberikan C. Xytrol ED 4 x gtt I OS dan C. Xytrol Zalf 1 x app I OS .

11

LAPORAN KASUS DEPARTEMEN ILMU PENYAKIT MATA FAKULTAS KEDOKTERAN USU/ RSUP H. ADAM MALIK MEDAN

NAMA : Naila Balqis NIM : 080100028

DAFTAR PUSTAKA

1.

American Academy of Ophthalmology. Externa disease and cornea. San Fransisco 2007 Vaughan, Daniel. Oftalmologi Umum. Edisi 14 Cetakan Pertama. Widya Medika Jakarta, 2000

2.

3.

Ilyas, Sidarta. Sari Ilmu Penyakit Mata. Balai Penerbit FKUI Jakarta, 2000

4.

Ilyas, Sidarta Ilmu Penyakit Mata, Edisi 3. Balai Penerbit FKUI Jakarta, 2006

5.

Srinivasan M, et al. Distinguishing infectious versus non infectious keratitis. INDIAN Journal of Opthalmology 2006 56:3;50-56

6.

Radjiman T, dkk. Ilmu Penyakit Mata. Airlangga. Surabaya, 1984

12