Anda di halaman 1dari 8

Briantara Bagus 1102009057 1. MEMAHAMI FUNGSI KELUARGA 1.

1 Konsep Dan Struktur Keluarga Definisi Keluarga Duvall dan Logan (1986):

Keluarga adalah sekumpulan orang dengan ikatan perkawinan, kelahiran dan adopsi yang bertujuan untuk menciptakan, mempertahankan budaya, dan meningkatkan perkembangan fisik, mental, emosional, serta sosial dari tiap anggota keluarga. Bailon dan Maglaya (1978): Keluarga adalah dua atau lebih individu yang hidup dalam satu rumah tangga karena adanya hubungan darah, perkawinan atau adopsi. Mereka saling berinteraksi satu dengan yang lain, mempunyai peran masing-masing dan menciptakan serta mempertahankan suatu budaya. Departemen Kesehatan RI (1988): Keluarga merupakan unit terkecil dari masyarakat yang terdiri dari kepala keluarga dan beberapa orang yang berkumpul dan tinggal di suatu tempat di bawah satu atap dalam keadaan saling ketergantungan. Dapat disimpulkan bahwa karakteristik keluarga adalah: Terdiri dari dua atau lebih individu yang diikat oleh hubungan darah, perkawinan atau adopsi Anggota keluarga biasanya hidup bersama atau jika terpisah mereka tetap memperhatikan satu sama lain Anggota keluarga berinteraksi satu sama lain dan masing-masing mempunyai peran sosial seperti suami, istri, anak, kakak dan adik mempunyai tujuan: menciptakan dan mempertahankan budaya, meningkatan perkembangan fisik, psikologis, dan sosial anggota

Struktur Keluarga 1. Dominasi jalur hubungan darah 1. Patrilineal Keluarga sedarah yang terdiri dari sanak saudara sedarah dalam bebrapa generasi, dimana hubungan itu disusun melalui jalur ayah. 2. Matrilineal Keluarga sedarah yang terdiri dari sanak saudara sedarah dalam beberapa generasi dimana hubungan itu disusun melalui jalur garis ibu 2. Dominasi keberadaan tempat tinggal

Briantara Bagus 1102009057 A. Matrilokal Sepasang suami istri yang tinggal bersama keluarga sedarah ibu B. Patrilokal Sepasang suami istri yang tinggal bersama keluarga sedarah suami 3. Keluarga kawinan

Hubungan suami istri sebagai dasar bagi pembinaan keluarga, dan beberapa sanak saudara yang menjadi bagian keluarag karena adanya hubungan dengan suami atau istri.

C.

Dominasi pengambilan keputusan

Ciri-ciri Struktur Keluarga

1) Terorganisasi Keluarga adalah cerminan sebuah organisasi, dimana masing-masing anggota keluarga memiliki peran dan fungsinya masing-masing sehingga tujuan keluarga dapat tercapai. Organisasi yang baik ditandai dengan adanya hubungan yang kuat antar anggota sebagai bentuk saling ketergantungan dalam mencapai tujuan. 2) Keterbatasan Dalam mencapai tujuan, setiap anggota keluarga memiliki peran dan tanggung jawabnya masing-masing sehingga dalam berinteraksi setiap anggota tidak bisa semenamena, tetapi mempunyai keterbatasan yang dilandasi oleh tanggung jawab masingmasing oleh anggota keluarga. 3) Perbedaan dan kekhususan Adanya peran yang beragam dalam keluarga menunjukan masing-masing anggota keluarga mempunyai peran dan fungsi yang berbeda dan khas seperti halnya peran ayah sebagai pencari nafkah utama, peran ibu yang merawat anak-anak.
Ciri-ciri Keluarga Indonesia Suami sebagai pengambil keputusan Merupakan suatu kesatuan yang utuh Berbentuk monogram Bertanggung jawab Pengambil keputusan Meneruskan nilai-nilai budaya bangsa

Briantara Bagus 1102009057 Ikatan kekeluargaan sangat erat Mempunyai semangat gotong royong

Peranan Keluarga Peranan ayah Ayah sebagai suami dari istri, berperan sebagai pencari nafakah, pendidik, pelindung, dan pemberi rasa aman sebagai anggota masyarakat dari lingkungannya Peranan ibu Sebagai istri dan ibu dari anak-anaknya, ibu mempunyai peranan untuk mengurus rumah tangga, sebagai pengasuh dan pendidik anak-anaknya, pelindung dari sebagai salah satu kelompok dari peranan sosialnya, serta sebagai anggota masyarakat dari lingkungannya, disamping itu juga dapat berperan sebagai pencari nafkah tambahan dalam keluarganya. Peranan anak Anak-anak melaksanakan peranan psiko-sosial perkembangannya, baik fisik, mental, sosial, dan spiritual. sesuai dengan tingkat

Briantara Bagus 1102009057 1.2 Fungsi Keluarga

A. 1. 2. 3. 4. 5. B. 1.

Menurut WHO (1978) Fungsi Biologis Untuk meneruskan keturunan Memelihara dan membesarkan anak Memenuhi kebutuhan gizi kleuarga Memelihara dan merawat anggota keluarga Fungsi Psikologis Memberikan kasih sayang dan rasa aman Memberikan perhatian diantara anggota keluarga Membina pendewasaan kepribadian anggota keluarga Memberikan identitas keluarga Fungsi Sosialisasi Membina sosialisasi pada anak Membina norma-norma tingkah laku sesuai dengan tingkah perkembangan anak Meneruskan nilai-nilai keluarga Fungsi Ekonomi Mencari sumber-sumber penghasilan untuk memenuhi kebutuhan keluarga Pengaturan dan penggunaan penghasilan keluarga untuk memenuhi kebutuhan keluarga Menabung untuk memenuhi kebutuhah keluarga di masa yang akan datang. Misalnya : pendidikan anak, jaminan hari tua. Fungsi Pendidikan Menyekolahkan anak untuk memberikan pengetahuan, ketrampilan dan membentuk perilaku anak sesuai dengan bakat dan minat yang dimiliki. Mempersiapkan anak untuk kehidupan dewasa yang akan datang dalam memenuhi perannya sebagai orang dewasa. Mendidik anak sesuai dengan tingkat-tingkat perkembangannya.

Menurut Friedman (1998) : Fungsi Affective Menciptakan lingkungan yang menyenangkan dan sehat secara mental saling mengasuh, menghargai, terikat dan berhubungan. Mengenal identitas individu Rasa aman 2. Fungsi Sosialisasi Peran Proses perubahan dan perkembangan individu untuk menghasilkan interaksi sosial dan belajar berperan. Fungsi dan peran di masyarakat. Sasaran untuk kontak sosial didalam atau di luar rumah. 3. Fungsi Reproduksi Menjamin kelangsungan generasi dan kelangsungan hidup masyarakat. 4. Fungsi Ekonomi Memenuhi kebutuhan tiap anggota keluarga Menambah penghasilan keluarga sampai dengan pengalokasian dana

Briantara Bagus 1102009057

5. 2.

Fungsi Perawatan Kesehatan Konsep sehat sakit keluarga Pengetahuan dan keyakinan tentang sakit tujuan kesehatan keluarga keluarga mandiri MEMAHAMI BENTUK-BENTUK KELUARGA

A. Tradisional Nuclear Family atau Keluarga Inti Ayah, ibu, anak tinggal dalam satu rumah ditetapkan oleh sanksi-sanksi legal dalam suatu ikatan perkawinan, satu atau keduanya dapat bekerja di luar rumah. Reconstituted Nuclear Pembentukan baru dari keluarga inti melalui perkawinan kembali suami atau istri. Tinggal dalam satu rumah dengan anak-anaknya baik itu bawaan dari perkawinan lama maupun hasil dari perkawinan baru. Niddle Age atau Aging Cauple Suami sebagai pencari uang, istri di rumah atau kedua-duanya bekerja di rumah, anak-anak sudah meninggalkan rumah karena sekolah atau perkawinan / meniti karier. Keluarga Dyad / Dyadie Nuclear Suami istri tanpa anak. Single Parent Satu orang tua (ayah atau ibu) dengan anak. Dual Carrier Suami istri / keluarga orang karier dan tanpa anak. Commuter Married Suami istri / keduanya orang karier dan tinggal terpisah pada jarak tertentu, keduanya saling mencari pada waktu-waktu tertentu. Single Adult Orang dewasa hidup sendiri dan tidak ada keinginan untuk kawin. Extended Family 1, 2, 3 geneasi bersama dalam satu rumah tangga. Keluarga Usila Usila dengan atau tanpa pasangan, anak sudah pisah. B. Non Tradisional Commune Family Beberapa keluarga hidup bersama dalam satu rumah, sumber yang sama, pengalaman yang sama. Cohibing Coiple Dua orang / satu pasangan yang tinggal bersama tanpa kawin. Homosexual / Lesbian Sama jenis hidup bersama sebagai suami istri. Institusional Anak-anak / orang-orang dewasa tinggal dalam suatu panti-panti. Keluarga orang tua (pasangan) yang tidak kawin dengan anak

Briantara Bagus 1102009057

3.

MEMAHAMI TENTANG GENOGRAM

Genogram atau Potret keluarga merupakan gambaran menyeluruh dari keluarga asal dan keluarga sekarang (bagi yang sudah menikah), baik dari pihak ibu dan ayah atau dari pihak suami maupun istri. Genogram berfungsi untuk menyatakan karakter dari pribadi-pribadi yang terkait atau berarti bagi diri kita sendiri. Ingat bahwa diri kita dibentuk dalam lingkungan sosial primer yakni keluarga. Ayah dan ibu kita berpengaruh atas pribadi kita; begitu pula masing-masing orangtua telah dipengaruhi oleh ayah dan ibu mereka, begitu seterusnya. Cara kerja pembuatan genogram antara lain sbb: (a) mulai dengan genogram keluarga sendiri; (b) bentuk genogram keluarga istri dan/atau suami serta; (c) lanjutkan dengan genogram pihak ayah dan ibu serta keluarga pihak mertua. . David Fileds mengusulkan pentingnya kita mengetahui/mengevaluasi kehidupan masa lalu dengan mengerti tiga hal penting: (a) Bagaimana proses traingulasi terjadi dalam keluarga; mencari dimana komunikasi mengalami masalah. (b) Memahami label/julukan apa saja yang pernah diungkapkan orangtua dan cukup membentuk karakter diri kita sendiri. (c) Memahami ikatan ganda yang pernah dilakukan orangtua yang mungkin membuat diri sendiri tidak bisa mandiri melainkan takut berdiri sendiri tanpa bantaun (dukungan) orangtua. 4. MEMAHAMI DINAMIKA KEHIDUPAN KELUARGA Interaksi adalah komunikasi dengan manusia lain, suatu hubungan yang menimbulkan perasaan sosial yang mengikatkan individu dengan sesama manusia, perasaan hidup bermasyarakat seperti tolong menolong, saling memberi dan menerima, simpati dan empati, rasa setia kawan dan sebagainya. Melalui proses interaksi sosial tersebutlah anak akan memperoleh pengetahuan, nilai-nilai, siakp dan perilaku-perilaku penting yang diperlukan dalam partisipasinya di masyarakat kelak, dikenal juga dengan sosialisasi. Jadi sosialisasi merupakan suatu cara untuk membuat seseorang menjadi manusia (human) atau untuk menjadi makhluk sosial yang sesungguhnya (social human being).

Briantara Bagus 1102009057

5. MEMAHAMI DAN MENGANALISIS FAKTOR-FAKTOR DALAM KELUARGA YANG BERGUBUNGAN DENGAN TIMBULNYA PENYAKIT Timbulnya penyakit kemudian akan meningkat karena pengaruh lingkungan dan budaya/kebiasaan yang sama, semua ini amat erat dalam kehidupan keluarga. Hal ini disebabkan adanya interaksi berbagai faktor yang dapat menimbulkan penyebab penyakit (causa), resiko internal sebagai faktor pecandu (confounding), resiko eksternal sebagai faktor penentu (determinan). Resiko internal (usia, jenis kelamin, perilaku) Merupakan faktor pecandu atau penggaggu (confonding) dalam dan perkembangannya penyakit. Perilaku negatif amat besar pengaruhnya terhadap timbul dan berkembangnya penyakit. Kebiasaan minum alkohol dan merokok merupakan paparan pecandu (confonding exposure) yang positif dari orang yang mengidap penyakit janung koroner. Misalnya rokok adalah penyebab kanker paru, namun tidak semua orang yang merokok akan mengalami kanker paru, jadi ada pejanan lain yang dapat menyebabkan seorang perokok mengalaminya. Pada penyakit diabetes atau hipertensi dengan perilaku diet bebas dari pasien, maka dokter akan sulit mengobatinya. Jenis kelamin : pembesaran prostat akan dialami umumnya pada laki-laki usia lanjut namun tidak semua laki-laki lanjut usia akan mengalaminya. Resiko eksternal (psikososial dan lingkungan) Merupakan faktor determinan (penentu) dari suatu kejadian penyakit. Interaksi yang terjadi dalam kehidupan seseorang bermula di dalam keluarga yang amat besar pengaruhnya untuk penyelesaian masalah. 6. MEMAHAMI HAK DAN KEWAJIBAN KELUARGA DALAM MERAWAT ORANG SAKIT
Dr. Yusuf Qardhawi KEUTAMAAN KESABARAN KELUARGA SI SAKIT Keluarga si sakit wajib bersabar terhadap si sakit, jangan merasa sesak dada karenanya atau merasa bosan, lebih-lebih bila penyakitnya itu lama. Karena akan terasa lebih pedih dan lebih sakit dari penyakit itu sendiri jika si sakit merasa menjadi beban bagi keluarganya, lebih-lebih jika keluarga itu mengharapkan dia segera dipanggil ke rahmat Allah. Hal ini dapat dilihat dari raut wajah mereka, dari cahaya pandangan mereka, dan dari gaya bicara mereka. Apabila kesabaran si sakit atas penyakit yang dideritanya akan mendapatkan pahala yang sangat besar --sebagaimana diterangkan dalam beberapa hadits sahih-- maka kesabaran keluarga dan kerabatnya dalam merawat dan mengusahakan kesembuhannya tidak kalah besar pahalanya. Bahkan kadang-kadang melebihinya, karena kesabaran si sakit menyerupai kesabaran yang terpaksa, sedangkan kesabaran keluarganya merupakan kesabaran yang diikhtiarkan (diusahakan). Maksudnya, kesabaran si sakit merupakan kesabaran karena ditimpa cobaan, sedangkan kesabaran keluarganya merupakan kesabaran untuk berbuat baik.

Briantara Bagus 1102009057

Diantara orang yang paling wajib bersabar apabila keluarganya ditimpa sakit ialah suami atas istrinya, atau istri atas suaminya. Karena pada hakikatnya kehidupan adalah bunga dan duri, hembusan angin sepoi dan angin panas, kelezatan dan penderitaan, sehat dan sakit, perputaran dari satu kondisi ke kondisi lain. Oleh sebab itu, janganlah orang yang beragama dan berakhlak hanya mau menikmati istrinya ketika ia sehat tetapi merasa jenuh ketika ia menderita sakit. Ia hanya mau memakan dagingnya untuk membuang tulangnya, menghisap sarinya ketika masih muda lalu membuang kulitnya ketika lemah dan layu. Sikap seperti ini bukan sikap setia tidak termasuk mempergauli istri dengan baik, bukan akhlak lelaki yang bertanggung jawab, dan bukan perangai orang beriman. Demikian juga wanita, ia tidak boleh hanya mau hidup bersenang-senang bersama suaminya ketika masih muda dan perkasa, sehat dan kuat, tetapi merasa sempit dadanya ketika suami jatuh sakit dan lemah. Ia melupakan bahwa kehidupan rumah tangga yang utama ialah yang ditegakkan di atas sikap tolong-menolong dan bantu-membantu pada waktu manis dan ketika pahit, pada waktu selamat sejahtera dan ketika ditimpa cobaan. Yang lebih wajib lagi daripada kesabaran suami-istri ketika teman hidupnya sakit ialah kesabaran anak laki-laki terhadap penyakit kedua orang tuanya. Sebab hak mereka adalah sesudah hak Allah Ta'ala, dan berbuat kebajikan atau berbakti kepada mereka termasuk pokok keutamaan yang diajarkan oleh seluruh risalah Ilahi. Karena itu Allah menyifati Nabi Yahya a.s. dengan firman-Nya:

"Dan banyak berbakti kepada kedua orang tuanya, dan bukanlah ia orang yang sombong lagi durhaka." (Maryam:14) Demikian juga dengan anak perempuan, bahkan dia lebih berhak memelihara dan merawat kedua orang tuanya, dan lebih mampu melaksanakannya karena Allah telah mengaruniainya rasa kasih dan sayang yang melimpah, yang tidak dapat ditandingi oleh anak laki-laki. Al-Qur'an sendiri menjadikan kewajiban berbuat baik kepada kedua orang tua ini dalam urutan setelah mentauhidkan Allah Ta'ala, sebagaimana difirmankan-Nya: "Sembahlah Allah dan janganlah kamu mempersekutukan-Nya dengan sesuatu pun. Dan berbuat baiklah kepada kedua orang ibu bapak..." (an-Nisa': 36) "Dan Tuhanmu telah memerintahkan supaya kamu jangan menyembah selain Dia dan hendaklah kamu berbuat baik kepada ibu bapakmu dengan sebaik-baiknya ..." (al-lsra': 23) Dalam ayat yang mulia ini Al-Qur'an mengingatkan tentang kondisi khusus atau pencapaian usia tertentu yang mengharuskan bakti dan perbuatan baik seorang anak kepada orang tuanya semakin kokoh. Yaitu, ketika keduanya telah lanjut usia, dan pada saat-saat seusia itu mereka amat sensitif terhadap setiap perkataan yang keluar dari anak-anak mereka, yang sering rasakan sebagai bentakan atau hardikan terhadap keberadaan mereka.