Anda di halaman 1dari 20

LAPORAN PRAKTIKUM VIII

Pemeriksaan Direk Coombs Test

OLEH KELOMPOK 1 1. Made Indah Kesuma Dewi 2. Ni Wayan Febi Suantari 3. A.A. Putu Sintya Darmayani 4. Ni Luh Komang Ita Purnama Sari 5. I Putu Wijaya Pradharma P 07134011001 P 07134011009 P 07134011017 P 07134011029 P 07134011037

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN DENPASAR JURUSAN DIII ANALIS KESEHATAN 2013

Pemeriksaan Direk Coombs Test

Hari, Tanggal Praktikum Tempat Praktikum

: Senin, 27 Mei 2013 : Unit Transfusi Darah Pembina PMI Daerah Bali RSUP Sanglah

I.

Tujuan Mahasiswa dapat menetapkan ada atau tidaknya antibodi yang coated pada sel darah merah pasien

II.

Metode Metode yang digunakan adalah metode aglutinasi langsung

III. Prinsip Eritrosit yang telah dicuci dan yang diselubungi oleh globulin akan diaglutinasi oleh anti human globulin yang ditambahkan ke dalam tabung pemeriksaan.

IV. Dasar Teori A. Tinjauan Umum Darah Darah adalah cairan yang terdapat pada hewan tingkat tinggi yang berfungsi sebagai alat transportasi zat seperti oksigen, bahan hasil metabolisme tubuh, pertahanan tubuh dari serangan kuman, dan lain sebagainya. Beda halnya dengan tumbuhan, manusia dan hewan level tinggi punya sistem transportasi dengan darah (Gustini, 2011). Darah merupakan suatu cairan yang sangat penting bagi manusia karena berfungsi sebagai alat transportasi serta memiliki banyak kegunaan lainnya untuk menunjang kehidupan. Tanpa darah yang cukup seseorang dapat mengalami gangguan kesehatan dan bahkan dapat mengakibatkan kematian (Gustini, 2011).

Darah pada tubuh manusia mengandung 55% plasma darah (cairan darah) dan 45% sel-sel darah (darah padat). Jumlah darah yang ada pada tubuh kita yaitu sekitar sepertigabelas berat tubuh orang dewasa atau sekitar 4 atau 5 liter (Gustini, 2011). Fungsi darah pada tubuh manusia yaitu (Gustini, 2011) : 1. Alat pengangkut air dan menyebarkannya ke seluruh tubuh 2. Alat pengangkut oksigen dan menyebarkannya ke seluruh tubuh 3. Alat pengangkut sari makanan dan menyebarkannya ke seluruh tubuh 4. Alat pengangkut hasil oksidasi untuk dibuang melalui alat ekskresi 5. Alat pengangkut getah hormon dari kelenjar buntu 6. Menjaga suhu temperatur tubuh 7. Mencegah infeksi dengan sel darah putih, antibodi dan sel darah beku 8. Mengatur keseimbangan asam basa tubuh.

B. Transfusi Darah Transfusi darah adalah proses pemindahan atau pemberian darah dari seseorang (donor) kepada orang lain (resipien). Transfusi bertujuan mengganti darah yang hilang akibat perdarahan, luka bakar, mengatasi shock, mempertahankan daya tahan tubuh terhadap infeksi (Tarwoto, 2006). Pertimbangan utama dalam transfusi darah khususnya yang mengandung eritrosit adalah kecocokan antigen-antibodi eritrosit. Golongan darah AB secara teoritis merupakan resipien universal, karena memiliki antigen A dan B di permukaan eritrositnya, sehingga serum darahnya tidak mengandung antibodi (baik anti-A maupun anti-B). Karena tidak adanya antibodi tersebut, berarti darah mereka (lagi-lagi, secara teoritis) tidak akan menolak darah golongan manapun yang berperan selaku donor, dengan kata lain mereka boleh menerima darah dari semua golongan darah lainnya. Sedangkan golongan darah O secara

teoritis merupakan donor universal, karena memiliki antibodi anti-A dan anti-B. Darah yang diberikan diharapkan tidak memicu reaksi imunitas dari resipien, dengan kata lain mereka boleh memberikan darah ke semua golongan darah lain, termasuk golongan A dan B (Tarwoto, 2006). Resepien ( Pasien ) Orang atau pasien yang menerima darah dari donor yang aman bagi pasien artinya pasien tidak tertular penyakit infeksi melalaui transfusi darah dan pasien tidak mendapatkan komplikasi seperti misalnya ketidak cocokan golongan darah (Peraturan Pemerintah No 18 th 1980). Donor Darah ( Penyumbang darah ) Semua orang yang memberikan darah untuk maksud dan tujuan transfusi darah ( Peraturan Pemerintah No 18 th 1980 ). Darah harus aman bagi pasien artinya pasien tidak tertular penyakit infeksi melalui transfusi darah, pasien tidak mendapatkan komplikasi seperti

ketidakcocokan golongan darah . Aman bagi donor artinya donor tidak tertular penyakit infeksi melalui tusukan jarum atau vena, donor tidak mengalami komplikasi setelah penyumbangan darah, seperti:

kekurangan darah, mudah sakit/ sering sakit (R Banundari, 2005). C. Coombs Test Coombs test merupakan tes antibodi terhadap eritrosit. Normalnya, antibodi akan mengikat benda asing seperti bakteri dan virus dan menghancurkannya sehingga menyebabkan destruksi eritrosit

(hemolisis) (Putri, 2012). Coombs test yang dapat dilakukan dibagi menjadi dua yaitu: 1. Direct Coombs Test (Secara Langsung) Tes ini dilakukan pada sampel eritrosit langsung dari tubuh. Tes ini akan mendeteksi antibodi yang ada di permukaan eritrosit. Terbentuknya antibodi ini karena adanya penyakit atau berasal dari transfusi darah. Tes ini juga dapat dilakukan pada bayi baru lahir dengan darah Rh positif

dimana ibunya mempunyai Rh negatif. Tes ini akan menunjukkan apakah ibunya telah membentuk antibodi dan masuk ke dalam darah bayinya melalui plasenta. Beberapa penyakit dan obat-obatan (kuinidin, metildopa, dan prokainamid) dapat memicu produksi antibodi ini. Antibodi ini terkadang menghancurkan eritrosit dan menyebabkan anemia. Tes ini terkadang menunjukkan diagnosis penyebab anemia atau jaundice (Nasution, 2013). Uji antiglobulin langsung (juga disebut menguji

Coombs atau DAT). Umumnya digunakan dalam satu lingkungan tertentu, bila memiliki pasien dengan anemia hemolitik (satu di mana sel-sel merah yang semakin rusak terbuka) dan jika ingin tahu apakah hemolisis adalah kekebalan terkait atau tidak. Seperti yang dijelaskan di bawah ini, DAT positif dalam anemia hemolitik kekebalan tubuh dan negatif dalam anemi hemolitik yang tidak kebal. Poin seluruh DAT adalah untuk mengetahui apakah ada antibodi atau pelengkap terikat pada permukaan sel darah merah pasien. Dalam anemia hemolitik kekebalan tubuh, pasien mungkin memiliki antibodi, atau pelengkap, atau keduanya terikat pada sel-sel darah merahnya. Karena tidak dapat melihat antibodi atau pelengkap di bawah mikroskop. Sejumlah kecil yang disebut pereaksi - pereaksi Coombs atau globulin anti-human (AHG) ditambahkan ke dalam darah pasien dalam tabung reaksi. Reagen ini (digambarkan sebagai antibodi) terdiri dari antibodi diarahkan terhadap antibodi manusia. Antibodi ini diaktifkan dengan menyuntikkan antibodi manusia ke hewan lain (kelinci, atau mouse, atau non-manusia), dan kemudian mengumpulkan antibodi anti-manusia-antibodi hewan membuat (hewan melihat antibodi manusia sebagai benda asing, dan membuat antibodi sendiri terhadap mereka) juga menambahkan beberapa antibodi yang diarahkan terhadap pelengkap sampel darah pasien (Zuensik, 2012). Hal yang penting tentang Coombs reagen adalah bahwa jika sel darah merah pasien yang dilapisi dengan IgG, Coombs mengikat

pereaksi untuk ini IgG pada sel darah merah, menjembatani kesenjangan antara sel-sel merah yang berdekatan, dan menyebabkan sel-sel darah merah untuk menggumpal. Penggumpalan dapat dilihat dengan mata telanjang. Prinsip yang sama bekerja untuk melengkapi anti-antibodi, jika ada melengkapi terikat pada sel darah merah, anti-melengkapi antibodi akan mengikat untuk itu, dan sel-sel merah akan mengumpul (Zuensik, 2012). Direct Coombs Test ini, bertujuan mencari antibodi yang melekat pada eritrosit pasien itu sendiri. Sehingga eritrosit penderita ini sudah dilapisi antibodi. Eritosit ini bila dicampur dengan coombs akan menghasilkan aglutinasi. Indikasi untuk melakukan percobaan ini ialah anemia hemolitik, icterus neonatorum dan terjadinya reaksi transfusi. Eritrosit yang dites terlebih dahulu dicuci dan kemudian dicampur dengan serum coombs (Zuensik, 2012). Bila terjadi aglutinasi sel darah merah dinyakan sebagai hasil poisitif, pada DCT (Direct Coombs Test) diindikasikan adanya sensitasi human IgG atau komplemen pada sel darah merah. Nilai positif DCT yang mengarah kemungkinan adanya antibodi yang mempunyai arti klinis, sehingga perlu dilakukan pemeriksaan lebih lanjut (Zuensik, 2012) Hasil DCT positif dapat mengakibatkan daya hidup sel darah merah memendek, atau tidak, mungkin diakibatkan sebagai berikut: 1. Adanya autoantibodi pada antigen sel darah merah 2. Alloantibodi pada sirkulasi resipien yang bereaksi pada sel darah merah donor 3. Alloantibodi pada plasma donor yang akan bereaksi dengan sel darah merah pasien. 4. Alloantibodi dalam sirkulasi ibu yang melewati placenta dan berikatan dengan sel darah merah janin. 5. Antibodi yang langsung melawan obat-obat seperti penicillin, cephalosporin, alfa metildopa.

6. Pasien

dengan

hipergamaglubolinemia

atau

mendapatkan

gammaglobulin intravena. 7. Ikatan komplemen pada sel darah merah akibat aktivasi komplemen oleh alloantibodi, autoantibodi, obat, atau infeksi bakteri. Bila tidak terjadi aglutinasi berarti hasil negatif, diindikasikan tidak adanya human IgG atau komplemen-komplemen pada sel darah merah (Zuensik, 2012).

2. Indirect Coombs Test (Secara Tidak Langsung) Tes ini dilakukan pada sampel dari bagian cair dari darah (serum). Tes ini akan mendeteksi antibodi yang ada dalam aliran darah dan dapat mengikat eritrosit tertentu yang memicu terjadinya masalah bila terjadi percampuran darah. Tes ini biasanya dilakukan untuk menemukan antibodi pada darah donor atau resipien sebelum dilakukan transfuse (Nasution, 2013).

Gambar Skema Direk dan Indirek Coombs Test

V.

Alat, Bahan, dan Reagen A. Alat 1. Centrifuge 2. Rak tabung 3. Tabung serologi 4. Pipet Pasteur 5. Labu semprot

B. Bahan 1. Darah beku 5 cc

C. Reagen 1. Anti Human Globulin / Coombs serum 2. Saline 3. Coombs Control Cells

VI. Langkah Kerja 1. 2. 3. 4. Darah pasien (darah beku) 3000 rpm selama 1 menit Serum dan sel darah dipisahkan Suspensi sel 5 % darah pasien dalam saline dibuat 2 tabung serologi disiapkan dan diberi identitas yaitu tabung 1 dan tabung 2 5. Masing-masing tabung ditambahkan dengan 1 tetes suspensi sel 5% darah pasien 6. 7. 8. 9. 10. 11. Dicuci 3 kali dan disentrifugasi 3000 rpm selama 1 menit Supernatannya dibuang 2 tetes Coombs serum ditambahkan ke dalam tabung 1 2 tetes saline ditambahkan ke dalam tabung 2 Disentrifugasi pada 3000 rpm selama 15 detik Hasil terhadap aglutinasi dibaca

12.

Jika tidak terjadi aglutinasi, 1 tetes Coombs Control Cells ditambahkan pada tabung 1

13. 14.

Disentrifugasi pada 3000 rpm selama 15 detik Hasil terhadap aglutinasi dibaca

Catatan : pada tabung 2 hasilnya harus negatif (tidak ada aglutinasi control)

Hasil Pembacaan Tabung 1 + Tabung 2 Keterangan Ada antibodi yang melekat pada sel darah merah _ + Tidak ada antibodi Pada hasil yang negatif ditambahkan 1 tetes CCC dan diputar kembali. Hasil pada tabung 1 harus positif

VII. Hasil Pengamatan 1. Data Sampel Nama Umur Jenis Kelamin Tanggal Pemeriksaan : Cempaka : X th : Perempuan : 27 Mei 2013

2. Gambar Reagen dan Sampel yang Digunakan

Coombs Serum

Coombs Control Cell (CCC)

Suspensi sel 5 %

NaCl 0,9 % (Saline)

3. Hasil Pemeriksaan Hasil Tabung I + Keterangan Ada antibodi yang melekat pada sel darah merah Tabung II Tabung II sebagai autocontrol yang hasilnya harus selalu negatif

Keterangan : Tabung 1 : Suspensi sel 5% + Coombs Serum Tabung 2 : Suspensi sel 5% + NaCl 0,9 %

Gambar : 1. Uji Direct Coombs Test

Tabung 1 Hasil positif (+) : terjadi aglutinasi (tidak bisa dilanjutkan ke uji validasi)

Tabung 2 (Auto Control) Hasil negatif (-) : tidak terjadi aglutinasi

VIII. Pembahasan Coombs test merupakan tes antibodi terhadap eritrosit. Normalnya, antibodi akan mengikat benda asing seperti bakteri dan virus dan menghancurkannya sehingga menyebabkan destruksi eritrosit (hemolisis). Pemeriksaan Coombs test adalah pemeriksaan yang digunakan untuk mendeteksi adanya antibodi pada permukaan eritrosit dan anti-antibodi eritrosit dalam serum. Antibodi ini menyelimuti permukaan sel eritrosit yang menyebabkan umur eritrosit menjadi lebih pendek dan sering menyebabkan reaksi inkompetibel pada transfusi darah. Kondisi-kondisi yang dapat menyebabkan pembentukan antibodi antara lain : 1. Reaksi Transfusi Darah manusia digolongkan berdasarkan penanda tertentu (yang disebut antigen) pada permukaan eritrosit. Untuk transfusi diperlukan tipe darah yang sama berdasarkan antigennya. Jika antigen yang diberikan berbeda maka sistem imun akan menghancurkan darah yang ditransfusikan. Ini dinamakan reaksi transfusi yang dapat menyebabkan penyakit serius bahkan kematian. 2. Sensitisasi Rh Faktor Rhesus (Rh) merupakan suatu antigen. Jika seorang ibu hamil dengan golongan darah Rh negatif dan bayi yang dikandungnya Rh positif maka akan terjadi sensitisasi Rh. Bayinya mungkin memiliki Rh positif dari ayahnya. Sensitisasi Rh terjadi bila darah janin bercampur dengan darah ibu selama kehamilan atau persalinan. Ini menyebabkan sistem imun ibu membentuk antibodi untuk melawan sel darah janin pada kehamilan selanjutnya. Respon antibodi ini dinamakan sensitisasi Rh dan bila ini terjadi, dapat menghancurkan sel adarh merah janin sebelum atau setelah dia lahir. Jika sensitisasi terjadi, janin atau bayi baru lahir dapat berkembang menjadi masalah ringan hingga berat (dinamakan penyakit Rh atau erythroblastosis fetalis). Dalam kasus yang jarang, jika penyakit Rh tidak ditangani, janin atau bayi baru lahir akan

mengalami kematian. Wanita dengan Rh immunoglobulin Rh (misalnya

negatif bisa mendapatkan yang hampir selalu

RhoGAM)

menghentikan kejadian sensitisasi. Masalah sensitisasi Rh menjadi sangat jarang sejak dikembangkannya immunoglobulin Rh. 3. Anemia Hemolitik Autoimun Jenis anemia hemolitik yang dinamakan anemia hemolitik autoimun merupakan penyakit yang jarang yang disebabkan oleh pembentukan antibodi yang melawan eritrositnya sendiri. Pemeriksaan Coombs

untuk mencari adanya antiglobulin. Jika semacam antizat melekat pada eritrosit yang mengandung antigen, maka anti zat yang spesifik terhadap antigen itu mungkin menyebabkan eritrosit menggumpal. Beberapa jenis anti zat dalam konsentrasi tinggi tidak menyebabkan aglutinasi dalam lingkungan saline (larutan garam) anti zat ini bernama anti zat penghalang (blocking antibodies) atau anti zat tak lengkap

(incompleted). Pemeriksaan Coombs untuk mencari adanya antiglobulin. Jika semacam antizat melekat pada eritrosit yang mengandung antigen, maka anti zat yang spesifik terhadap antigen itu mungkin menyebabkan eritrosit menggumpal. Beberapa jenis anti zat dalam konsentrasi tinggi tidak menyebabkan aglutinasi dalam lingkungan saline (larutan garam) anti zat ini bernama anti zat penghalang (blocking antibodies) atau anti zat tak lengkap (incompleted). Coombs test yang dapat dilakukan dibagi menjadi dua yaitu direct coombs test (secara langsung) dan indirect coombs test (secara tidak langsung). Namun dalam praktikum ini hanya dilakukan pemeriksaan direct coombs test. Direct Coombs Test ini bertujuan mencari antibodi yang melekat pada eritrosit pasien itu sendiri. Sehingga eritrosit pasien ini sudah dilapisi antibodi. Eritosit ini bila dicampur dengan coombs serum akan menghasilkan aglutinasi. Indikasi untuk melakukan percobaan ini ialah anemia hemolitik, ikterus neonatorum dan terjadinya reaksi transfusi. Bila terjadi aglutinasi sel

darah merah dinyatakan sebagai hasil positif, pada DCT (Direct Coombs Test) diindikasikan adanya sensitasi human IgG atau komplemen pada sel darah merah. Nilai positif Direct Coombs Test yang mengarah

kemungkinan adanya antibodi yang mempunyai arti klinis, sehingga perlu dilakukan pemeriksaan lebih lanjut. Hasil Direct Coombs Test positif dapat mengakibatkan daya hidup sel darah merah memendek atau tidak, mungkin diakibatkan sebagai berikut: 1. Adanya autoantibodi pada antigen sel darah merah. 2. Alloantibodi pada sirkulasi resipien yang bereaksi pada sel darah merah donor. 3. Alloantibodi pada plasma donor yang akan bereaksi dengan sel darah merah pasien. 4. Alloantibodi dalam sirkulasi ibu yang melewati placenta dan berikatan dengan sel darah merah janin. 5. Antibodi yang langsung melawan obat-obat seperti penicillin,

cephalosporin, alfa metildopa. 6. Pasien dengan hipergamaglubolinemia atau mendapatkan

gammaglobulin intravena. 7. Ikatan komplemen pada sel darah merah akibat aktivasi komplemen oleh alloantibodi, autoantibodi, obat, atau infeksi bakteri. Bila tidak terjadi aglutinasi berarti hasil negatif, diindikasikan tidak adanya human IgG atau komplemen-komplemen pada sel darah merah. Hal yang penting tentang Coombs reagen adalah bahwa jika sel darah merah pasien yang dilapisi dengan IgG, Coombs serum mengikat pereaksi untuk ini IgG pada sel darah merah, menjembatani kesenjangan antara sel-sel merah yang berdekatan, dan menyebabkan sel-sel darah merah untuk menggumpal. Penggumpalan dapat dilihat dengan mata telanjang. Prinsip yang sama bekerja untuk melengkapi anti-antibodi, jika ada melengkapi terikat pada sel darah merah, anti-melengkapi antibodi akan mengikat untuk itu, dan sel-sel merah akan mengumpul.

Sebelumnya dibuat terlebih dahulu suspensi sel 5% darah pasien atas nama Cempaka (X, Perempuan, 27 Mei 2013). Eritrosit yang dites terlebih dahulu dicuci dan kemudian dicampur dengan Coombs serum pada tabung 1 sedangkan untuk tabung 2 ditambahkan saline. Coombs Serum (Anti Human Globulin) yaitu anti human globulin antibodi yang dihasilkan oleh binatang yang disuntikkan serum atau protein manusia untuk mendeteksi antibodi yang melekat pada permukaan eritrosit dan menyingkirkan antibodi lain yang tidak diinginkan. Hasil dari sentrifugasi kemudian dibaca. Dimana hasil pembacaan pada tabung 1 diperoleh hasil positif dan pada tabung 2 diperoleh negatif. Tabung 2 memang hasilnya harus negatif karena sebagai control. Untuk hasil positif pada tabung 1 tidak dilanjutkan dengan penambahan Coombs Control Cells (CCC). Sentrifugasi dalam pemeriksaan ini bertujuan untuk mempercepat terbentuknya aglutinasi, namun dalam waktu sentrifugasi tidak boleh terlalu lama karena akan menyebabkan hasilnya menjadi false positif. Hasil yang diperoleh dari pemeriksaan direct Coombs test pada pasien atas nama Cempaka (X, Perempuan, 27 Mei 2013) menunjukkan hasil positif yang berarti ada antibodi yang coated atau melekat pada permukaan sel darah merah. Dalam pemeriksaan direct Coombs Test ini kita tidak bisa memastikan antibodi apa yang ada pada sel darah merah, namun kita hanya bisa mengetahui ada atau tidaknya antibodi saja. Faktor yang mempengaruhi perlekatan antibodi pada sel darah merah secara invitro antara lain : 1. Temperatur Antibodi yang menyelubungi eritrosit dan serum bereaksi optimal pada suhu 370C. Suhu yang terlalu rendah akan mempengaruhi kecepatan asosiasi antigen dan antibodi. Sebaliknya suhu yang terlalu tinggi akan merusak eritrosit dan molekul antibodi. 2. Ionic Strength Eritrosit dapat disuspensikan ke dalam berbagai media misal dalam larutan saline fisiologis, larutan albumin, LISS dan reag additive

seperti polyethylene glycol (PEG)/hexadimethrine bromide (polybrene). Dalam cairan isotonik, ion Na dan Cl bergerombol sekeliling sel dan sebagian menetralisir muatan yang berseberangan pada antigen dan molekul antibodi. Efek penyelubungan ini yang merintangi assosiasi antibodi dengan antigen dan dapat dikurangi dengan cara mengurangi ionik strength dari media reaksi. Konsekuensi menurunkan konsentrasi garam dari media reaksi meningkatkan antibodi yang melekat

pada eritrosit. Penggunaan albumin kecuali bila digunakan dibawah kondisi ion yang rendah juga dapat melakukan perlekatan molekul antibodi. 3. Proporsi Serum Terhadap Sel Suspensi eritrosit yang terlalu tinggi atau terlalu rendah dapat mempengaruhi derajat antibodi yang menyelimuti eritrosit. Dengan meningkatkan ratio serum terhadap sel dapat mendeteksi antibodi yang bereaksi lemah yang tidak terdeteksi dibawah suspensi normal eritrosit.

Beberapa sumber kesalahan yang mungkin dapat mempengaruhi pemeriksaan antara lain : 1. Hasil negatif palsu pada pemeriksaan disebabkan oleh : a. Tidak mencuci sel darah merah dengan bersih dan baik, karena globulin yang bebas yang tidak berikatan dengan sel akan menetralisir Anti Human Globulin. b. Pemeriksaan terganggu atau tertunda. c. Pelaksanaan proses pencucian harus dilakukan secepat mungkin untuk mengurangi kehilangan antibodi yang terlepas dari sel. d. Anti Human Globulin (Coombs serum) harus ditambahkan segera setelah proses pencucian selesai karena antibodi yang telah mengadakan ikatan akan terlepas kembali. e. Setelah Anti Human Globulin (Coombs serum) ditambahkan harus segera diputar dan dibaca, karena reaksi IgG yang menyelimuti sel darah merah akan melemah setelah inkubasi.

f. Reagen kehilangan reaktivitas yang disebabkan oleh penyimpanan yang tidak baik, kontaminasi bakteri / serum manusia. Penyimpanan Anti Human Globulin dianjurkan pada 2 80C, jangan dibekukan, bila warna berubah tidak digunakan lagi. Anti Human Globulin mengalami netralisasi bila terkontaminasi dengan serum manusia/ antiD sera. g. Penggunaan sentrifugasi yang tidak baik. Sentrifugasi yang lambat menyebabkan keadaan menjadi tidak optimal untuk aglutinasi, sebaliknya sentrifugasi yang terlalu kuat memadatkan sel, sehingga sel sukar untuk terurai. h. Jumlah eritrosit yang ada pada pemeriksaan mempengaruhi

reaktivitas. Reaksi yang lemah karena terlalu banyak eritrosit, sebaliknya eritrosit yang terlalu sedikit menyulitkan pembacaan aglutinasi dengan baik. i. Reaksi prozone sebagai kemungkinan penyebab pemeriksaan antiglobulin tidak reaktif.

2. Sedangkan hasil positif palsu pada pemeriksaan disebabkan oleh a. Sel darah merah sudah disentrifugasi sebelum dilakukan pencucian. Apabila tidak terlihat aglutinasi yang tampak setelah penambahan Anti Human Globulin dapat disalah interpretasikan pembacaannya sebagai akibat perselubungan IgG / komplemen. Eritrosit penderita cold react auto antibodi yang kuat beraglutinasi pada contoh darah yang disimpan pada suhu kamar atau dibawah suhu kamar. b. Tabulasi gelas yang tidak bersih terkontaminasi dengan debu, detergen atau material lain yang menyebabkan sel darah merah menggumpal atau aggregasi. c. Over centrifugation dapat memadatkan eritrosit yaitu agregasi disalah artikan dengan aglutinasi. d. Reagen yang dibuat tidak baik dan dapat mengandung antibodi yang mengakibatkan aglutinasi pada sel yang tidak diselubungi. Enzim

treated red blood cells dapat meningkatkan reaktivitas dengan antispecies antibodi dan dapat bereaksi langsung dengan reagen Anti Human Globulin yang mengandung kontaminasi aktivitas.

IX. Kesimpulan Jadi, dari hasil pemeriksaan direct coombs test dengan metode aglutinasi langsung pada pasien atas nama Cempaka (X, Perempuan, 27 Mei 2013) diperoleh hasil positif yang menunjukkan bahwa ada antibodi yang coated atau melekat pada permukaan sel darah merah pasien.

X.

Daftar Pustaka Anonim. Tt. Darah. Diakses dari :

http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/21754/4/Chapter%20I.p df. Diakses pada : Jumat, 24 Mei 2013 Anonim. Tt. Crossmatch Metode Gel Test. Diakses dari :

http://www.panasea-bjm.com/products/18/0/Crossmatch-Gel-TestDiamed-Biorad/. Diakses pada : Jumat, 24 Mei 2013 Anonim. 2009. Metode Gel Test. Diakses dari :

http://mokotransequipment.blogspot.com/2009/02/proposal-instalasidiamed-geltesti.html. Diakses pada : Jumat, 24 Mei 2013 Gustini, Yulisa. 2011. Pemeriksaan Golongan Darah ABO. Diakses dari : http://yulisa-gustini.blogspot.com/2011/11/vbehaviorurldefaultvmlo.html. Diakses pada : Jumat, 24 Mei 2013 Irfan. 2012. Bank Darah. Diakses dari :

http://dokirfan.com/ilmiah/hematologi/item/98-bank-darah-blood-bank. Diakses pada : Jumat, 24 Mei 2013 Murtafiah, Rizqi. 2011. Reaksi Silang Serasi. Diakses dari :

http://rizqimurtafiah.blogspot.com/2011/10/reaksi-silang-serasi.html. Diakses pada : Jumat, 24 Mei 2013 Putri. 2012. Coombs Test. Diakses dari pada : :

http://www.scribd.com/doc/76997294/Coomb-Test. Jumat, 24 Mei 2013

Diakses

Nasution, Arman Tonny. 2013. Cara Pemeriksaan Coombs Test. Diakses dari : http://armantonnynasution.blogspot.com/2013/01/cara-

pemeriksaan-coombs-test.html. Diakses pada : Jumat, 24 Maret 2013 Zuensik, Sovasilin. 2012. Transfusi Darah. Diakses dari :

http://sovasilinzuensik.blogspot.com/2012/07/transfusi-darah.html. Diakses pada : Jumat, 24 Mei 2013

LEMBAR PENGESAHAN Denpasar, 3 Juni 2013

Mahasiswa 1. Made Indah Kesuma Dewi 2. Ni Wayan Febi Suantari 3. A.A. Putu Sintya Darmayani 4. Ni Luh Komang Ita Purnamasari 5. I Putu Wijaya Pradharma ( ( ( ( ( ) ) ) ) )

Pembimbing I

Pembimbing II

(dr. Tjok. Gede Oka, MS., Sp.PK)

(dr. Ni Kadek Mulyantari, Sp.PK)

Pembimbing III

Pembimbing IV

(I Gede Putu Sudana)

(Ni Made Darmaasih )

Pembimbing V

Pembimbing VI

(Gusti Ayu Ngurah Wardani)

(Surya Bayu Kurniawan, A.Md.AK)