Anda di halaman 1dari 23

PSEUDOKISTA PANKREAS

A. PENDAHULUAN Pseudokista pankreas merupakan kista yang paling sering ditemukan pada pankreas yakni sekitar 75-80% dari seluruh kasus kista pankreas. Pseudokista pankreas merupakan kumpulan dari enzim pankreas yaitu amilase, lipase dan enterokinase yang berlebihan. Selain berisi enzim-enzim pankreas tersebut, kista ini kadang bercampur dengan darah atau sisa jaringan nekrotik. Cairan pseudokista ini dapat jernih tetapi dapat juga berwarna coklat atau coklat kehitaman, tergantung pada isi cairan tadi. Psedukokista pankreas yang besar dapat mengenai pelvis, mediastinum dan jarang pada leher atau skrotum.1,2 Penyebab yang paling sering dari pseudokista pankreas ini adalah pankreatitis kronik, pankreatitis akut, dan trauma pada pankreas. Tiga per empat pseudokista pankreas ini terbentuk setelah pankreatitis dan 25 % setelah trauma pada pankreas. Penelitian lain juga menghubungkan terjadinya pseudokista pankreas dengan obstruksi duktus pankreas dan neoplasma pankreas. 2,3 Kista ini dapat terbentuk di dalam jaringan pankreas sebagai kista retensi atau disekitar pankreas yaitu di belakang mesokolon, dan ligamentum gastrokolikum. Kadang terdapat di retroperitoneum di belakang pankreas dan dapat mencapai mediastinum. Karena pseudokista ini terjadi akibat kerusakan duktus pankreatikus, letaknya dapat sepanjang duktus pankreatikus antara hilus limpa dan doedonum.2,3

B. ANATOMI Pankreas terletak melintang di bagian atas abdomen dibelakang gaster didalam ruang retroperitoneal. Disebelah kiri kaudal pankreas mencapai hilus limpa di arah kraniodorsal. Bagian atas kiri kaput pankreas di hubungkan dengan
1

korpus pankreas oleh leher pankreas yaitu bagian pankreas yang lebarnya biasanya tidak lebih dari 4 cm. Arteri dan vena mesentrika superior berada di dorsal leher pankreas. Duodenum bagian horizontal dan sebagian dari penonjolan posterior bagian kiri bawah kaput pankreas ini yang disebut prosessus urisinatus pankreas, melingkari arteri dan vena tadi.1

Gambar 1: Anatomi pankreas 4

Saluran Wirsungi dimulai dari kaudal pankreas sampai ke kaput pankreas bergabung dengan saluran empedu di ampula hepatiko-pankreatika untuk selanjutnya bermuara pada papila Vater. Saluran pankreas minor Santorini atau duktus pankreatikus assesorius bermuara di papila minor yang terletak kira-kira 2cm proksimal dari papila mayor. Ditemukan sebanyak 60-70% variasi anatomi
2

normal. Kira-kira 30% saluran Santorini tidak masuk ke duodenum, sedangkan 5-10% saluaran Santorini bergabung dan duktus Wirsungi menjadi saluran utama masuk ke papilla mayor, atau sama sekali tidak ada saluran Santorini. Variasi anatomi terakhir ini disebut pankreas divisum. Diameter saluran pankreas yang awalnya pada dewasa muda sebesar 3-4 mm dengan bertambahnya umur bisa mencapai diameter 5-6 mm.1,5,6 Saraf simpatis ke pankreas berasal dari nervus splanknikus mayor dan minor melalui pleksus dan ganglion seliakus. Serat saraf ini membawa serta nyeri eferren dari pankreas . Tindakan membius sementara pleksus seliakus memotong saraf splanknikus ini membuat nyeri yang disebabkan tumor pankreas atau pankreatitis kronik bisa hilang.1,6 Pankreas cukup kaya akan pasokan darah arteri dan relatif tidak ada variasi. Kaput pankreas di perdarahi oleh lengkungan anterior dan posterior yang berasal dari arteri gastroduodenalis dan arteri mesentrika superior. Aliran limfe dari pankreas bagian kaput masuk ke kelenjar limfe di daerah hilus limfe, ke kelenjar limfe yang terletak di alur antara duodenum dan pankreas dan ke kelenjar subpilorik. Aliran limfe dari bagian anterior masuk ke kelenjar limfe di sekitar pembuluh pankreatika superior, gastrika superior, dan kelenjar limfe sepanjang arteri hepatika, sebagian dari bagian posterior aliran limfe masuk ke kelenjar limfe di sekitar pembuluh pankreatika inferior, mesokolika, mesentrika superior dan aorta.1,6 Anatomi mikroskopik pankreas merupakan kelenjar ganda yang terdiri dari dua bagian yaitu eksokrin dan endokrin. Bagian eksokrin untuk pencernaan terdiri dari kelenjar asiner. Bagian endokrin berupa massa pulau kecil (Langerhans) yang tersebar di seluruh pankreas. Dengan pulasan khusus ditemukan tiga jenis sel endokrin. Sel alfa berisi granul yang tidak larut dalam alkohol, sedang pada sel beta granul larut dalam air. Di antara kedua jenis sel

tersebut ditemukan sel delta yang lebih besar tetapi granulnya kurang padat dibandingkan sel alfa.1

Gambar 2 : Vaskularisasi pankreas 6

C. FISIOLOGI Sekresi eksokrin Sel eksokrin pankreas mengeluarkan cairan elektrolit dan enzim sebanyak 1500 sampai 2500 ml sehari dengan pH 8 sampai 8,3 dan mempunyai tekanan osmotic yang sama dengan plasma. Cairan ini dikeluarkan oleh sel sentroasiner akibat rangsangan hormon sekretin.1 Enzim pencernaan sangat dipengaruhi oleh asupan asam amino sehingga defisiensi protein seperti kwashiorkor akan menyebabkan kurangnya
4

fungsi eksokrin. Enzim proteolitik, lipolitik, dan amilolitik juga terdapat dalam cairan pankreas. Beberapa enzim tersebut dihasilkan dalam bentuk yang aktif, sedangkan yang lain dalam bentuk tidak aktif. Enzim yang tidak aktif ini menjadi aktif di duodenum. Di sini enterokinase mengubah tripsinogen menjadi tripsin dan tripsin ini mengubah kemotripsinogen menjadi kemotripsin. Di dalam usus enzim proteolitik mengubah protein menjadi peptide, lipase memecah lemak menjadi gliserol dan asam lemak dan amylase mengubah zat tepung menjadi disakarida dan dekstrin.1 Sekresi pankreas eksokrin diatur oleh mekanisme humoral dan neural. Asetikolin yang dibebaskan ujung n.vagus merangsang sekresi enzim pencernaan. Hormon kolesistokinin juga merupakan perangsang yang sangat kuat terhadap sekresi enzim sedangkan peptide vasoaktif di usus intestinal (vasoactive intestinal peptide = VIP) merupakan perangsang kuat untuk sekresi air dan bikarbonat. Sekresi eksokrin dipengaruhi oleh beberapa fase makan, yaitu fase sefalik, fase gastric, fase intestinal, dan fase pasca makan disebut postcenam.1 Fase sefalik berlangsung dengan perantaraan refleks vagus yang menghasilkan cairan pankreas disertai pelepasan gastrin dari lambung yang juga merangsang keluarnya enzim pankreas. Fase gastric terkait dengan adanya makanan dalam lambung yang menyebabkan distensi. Protein dalam makanan merangsang sekresi gastrin. Pada fase intestinal asam dalam duodenum (fase intestinal) merangsang pengeluaran sekretin dan

kolesistokinin sehingga cairan pankreas dan bikarbonat bertambah. Fase postcenam dimulai dengan penghambatan sekresi pankreas akibat makanan yang telah dicerna sudah sampai ke bagian distal usus halus.1 Bila cairan pankreas ini dihentikan sekresinya, misalnya dengan melakukan pankreatektomi atau ligasi saluran pankreas, akan terjadi gangguan

pencernaan dan absorpsi fraksi makanan terutama lemak sehingga timbul gejala yang disebut steatore.1

Gambar 3: Kelenjar Pankreas

Sekresi endokrin Sekresi hormon pankreas dihasilkan oleh pulau Langerhans. Setiap pulau berdiameter 75 sampai 150 mikron yang terdiri dari sel beta 75%, sel alfa 20%, sel delta 5% dan beberapa sel C.1 Sel alfa menghasilkan glucagon dan sel beta merupakan sumber insulin sedang sel delta mengeluarkan somatostatin, gastrin dan polipeptida pankreas. Glucagon yang juga dihasilkan oleh mukosa usus menyebabkan terjadinya glikogenesis dalam hati dan mengeluarkan glukosa ke dalam aliran darah. Funsi insulin terutama untuk memindahkan glukosa dan gula lain
6

melalui membran sel ke jaringan terutama sel otot, fibroblast, dan jaringan lemak. Bila tidak ada glukosa, maka lemak akan digunakan untuk metabolisme sehingga akan timbul ketosis dan asidosis. Rangsangan utama pengeluaran insulin hanya dipengaruhi oleh kadar gula saja. Semua jenis zat gizi seperti glukosa, asam amino, dan asam lemak merangsang pengeluaran insulin dalam derajat yang berbeda-beda.1

D. DEFINISI Pseudokista pankreas adalah pengumpulan cairan pankreas yang dibatasi jaringan fibrous dan jaringan granulasi dari jaringan retroperitoneum, peritoneum, atau lapisan serosa organ visera. Cairan pseudokista pankreas berisi enzim-enzim yang dihasilkan oleh jaringan pankreas, darah, atau jaringan pankreas yang sudah mati.5,7 E. EPIDEMIOLOGI Laki-laki jarang terkena pseudokista pankreas di bandingkan dengan perempuan. Hal ini dikarenakan dari factor prediposisi yang menunjukkan jarangnya laki-laki yang terkena pankreatitis. 5 Berdasarkan umur, pseudokista pankreas dapat terjadi di semua golongan umur. Pada anak-anak, pseudokista pankreas muncul sebagai akibat adanya trauma abdomen. Sedangkan pada orang tua, harus dibedakan antara kista neoplasma dan pseudokista pankreas. Insidensi pseudokista pankreas adalah 5-16 % akibat dari pankreatitis akut dan 20-40% akibat komplikasi dari pankreatitis kronik. Secara keseluruhan, sekitar 10.000 kasus pseudokista pankreas yang dilaporkan tiap tahunnya di Amerika Serikat.5

F. ETIOLOGI Penyebab tersering dari pseudokista pankreas adalah pankreatitis kronik, pankreatitis akut, dan trauma pada pankreas. Tiga perempat terbentuk setelah pankreatitis dan 25% setelah trauma pankreas. Penelitian lain juga

menghubungkan terjadinya pseudokista pankreas dengan obstruksi duktus pankreas dan neoplasma pankreas. 1,5 Pankreatitis Akut Menyebabkan kerusakan duktus dan jaringan pankreas, sehingga cairan pankreas keluar ke sekitar jaringan pankreas. Cairan dapat meluas ke kaput atau kaudal dalam jaringan retroperitoneum sampai mediastinum atau skrotum. Trauma Pankreas Trauma dapat menggencet pankreas sehingga terjadi kerusakan duktus pankreas dan jaringan pankreas. Enzim-enzim kelenjar pankreas dan debis lain akibat trauma akan keluar dan terkumpul disekitar jaringan pankreas. Pseudokista pankreas pada anak-anak lebih dari 50% disebabkan oleh trauma. Pankreatitis Kronis Pada pankreatitis kronis terjadi endapan protein, pembatuan dan striktur sehingga dapat menyebabkan robekan duktus pankreas di bagian proksimalnya. Enzim-enzim pankreas keluar dari duktus dan terkumpul di luar duktus. Pankreatitis kronis juga menyebabkan fibrosis parensim pankreas. Pseudokista yang terjadi disini juga kronis dindingnya sudah kuat dan pada awalnya berada didalam kelainan pankreas. G. PATOFISIOLOGI Pseudokista pankreas dapat tunggal ataupun multipel. Multipel kista lebih sering terjadi pada pasien dengan riwayat minum alcohol yakni terjadi sekitar 15% dari kasus yang ada. Ukuran kista bervariasi antara 2 cm-30 cm. Sekitar sepertiga dari pseudokista pankreas terdapat di kaput pankreas, dan dua pertiga
8

terjadi di bagian kaudal. Cairan pseudokista dapat jernih atau dapat xanthochromic. Cairan pseudokista ini mempunyai tingkat amylase, lipase dan tripsin yang tinggi.5,7 Pankreatitis menyebabkan keluarnya cairan pankreas dari duktus dan cairan pankreas. Cairan masuk jaringan retroperitoneum dan bursa omentalis mengakibatkan edema jaringan tersebut. Pada awalnya jaringan tersebut belum terkumpul disebut stadium akut pseudokista. Stadium ini dengan USG dan CT Scan terlihat seperti gelembung-gelembung di depan pankreas, bursa omentalis, ruangan pararenal sebelah kiri, ruangan sub hepatik, mediastinum dan retroperitoneum lain yang berisi cairan pankreas. Keadaan ini didapatkan lebih 50% dari penderita hepatitis akut. Cairan ini mengakibatkan reaksi jaringan retroperitoneum sehingga terbentuk jaringan fibrous dan jaringan granulasi dalam waktu 4-6 minggu. Terbentuk ruangan berisi cairan pankreas yang dindingnya berupa jaringan fibrous dan jaringan granulasi kuat.5,7 Pseudokista pankreas yang disebabkan oleh pankreatitis kronis tidak ada hubungannya dengan stadium akut pankreatitis. Pseudokista ini umumnya sudah dibatasi jaringan fibrous atau jaringan granulasi mulai awal dan tidak dapat hilang sendiri. Pseudokista pankreas yang disebabkan oleh trauma sering tidak dipikirkan dan diketahui sudah dibatasi dinding yang kuat karena tertutup oleh gejala pankreatitis.5,7

H. GAMBARAN KLINIK Gejala yang hampir selalu ditemukan adalah nyeri yang menetap atau berulang yang terjadi lebih dari 3 minggu. Nyeri ditemukan di daerah epigastrium atau diperut kiri atas yang dapat menjalar ke punggung. Selain itu, demam, ileus, mual dan muntah sering ditemukan serta anoreksia terdapat pada sekitar 20% penderita. Biasanya gejala ini timbul dua atau tiga minggu setelah pankretitis atau trauma.1,5,8
9

Dapat terjadi perdarahan varises esofagus akibat bendungan pada vena porta oleh pseudokista tersebut. Tekanan kista pada duktus koledokus dapat menimbulkan ikterus ringan sampai berat tergantung pada hebatnya tekanan.1 Pada 75% penderita teraba massa kistik di epigastrium. Massa ini kadang mudah digerakkan atau agak terfiksasi bergantung pada hebatnya radang dan perlengketan pada jaringan sekitarnya. Kadang massa ini dapat berubah menjadi besar atau mengecil, bergantung pada adanya patensi saluran pankreas.1, 8 Infeksi sekunder pada pseudokista dapat dapat menimbulkan demam, dan gejala toksik yang biasanya terjadi beberapa minggu setelah serangan pankreatitis akut atau trauma pankreas.1

I. DIAGNOSIS Pseudokista pankreas dapat di tegakkan sebagai suatu diagnosa dengan : 1. Riwayat Penyakit Riwayat pankreatitis oleh apapun sebabnya dicurigai akan terjadi pseudokista pankreas. Pankreatitis akut sebelumnya 7-10 hari yang lalu atau pankreatitis kronis yang kemudian didapatkan keluhan sakit perut menetap atau berulang, mual, muntah suspek terjadi pseudokista pankreas.1 2. Gambaran Klinis dan Pemeriksaan Fisis Nyeri yang menetap atau berulang di epigastrium dan adanya massa di epigastrium. Demam dan ikterus terutama terjadi pada 90% penderita, mual dan muntah, berat badan yang turun, dapat pula pada pseudokista yang disebabkan oleh pankreatitis karena sumbatan duktus biliaris. Diagnosis dapat dibuat bila ditemukan nyeri yang menetap, demam dan ileus pada saat serangan pankreatitis akut dan kadar serum amilase yang tinggi secara menetap. Pada pemeriksaan fisik ditemukan massa di abdomen disertai dengan tenderness.1

10

3. Pemeriksaan laboratorium Amilase di dalam serum yang tetap tinggi, kenaikan leukosit, anemia, kenaikan bilirubin, dan kenaikan waktu protrombin.1,8 4. Radiologi Ultrasonografi Ultrasonografi biasanya memberikan hasil pemeriksaan positif pada tahap awal. Pada kanulasi duktus koledokus dan pankreatikus melalui endoskopoi retrogard akan ditemukan adanya ekstravasasi cairan kontras ke dalam kista tersebut. Ultrasonografi juga dapat dipakai sebagai penuntun pada aspirasi cairan untuk pemeriksaaan PA apabila curiga kemungkinan tumor pankreas. 5, 9

Gambar 4 : USG pseudokista pada kaudal pankreas 5

11

Gambar 5 : USG pankreas yang menggambarkan kumpulan kista dengan dinding yang tebal dan shaggy 10

Computed Topography (CT) Scan

Gambar 6 : CT scan pankreas yang menggambarkan pseudokista yang besar dengan dinding yang agak tebal (panah) di pertengahan korpus pankreas. Duktus pankreatikus mengalami dilatasi. 11

12

CT Scan dapat membantu untuk mengetahui besar, jumlah, tebal dinding, perluasan di jaringan retroperitoneum, perlekatan dan hubungan pseudokista dengan organ viscera lainnya. Pemeriksaan ini mempunyai sensitivitas 90-100% untuk mendiagnosa pseudokista pankreas. Pada gambarannya akan menunjukkan kavitas kista yang besar dan mengelilingi pankreas dengan tepi yang ireguler atau disertai dengan kalsifikasi. Hal ini akan membantu dalam perencanaan terapi pseudokista pankreas.5,9,11 Endoscopic Ultrasonography (EUS) Endoscopic ultrasonography (EUS) tidak digunakan untuk

mendiagnosa pseudokista pankreas tetapi penting dalam perencanaan terapi terutama jika dilakukan dengan cara endoskopi drainase.9,12

Endoscopic retrograde cholangiopancreatography (ERCP) Seperti halnya pada EUS, Endoskopi retrogard

kholangiopankreatokografi digunakan untuk perencanaan terapi yakni drainase pada pseudokista pankreas. Pemeriksaan ini dikerjakan terutama pada pseudokista yang disebabkan oleh pankreatitis kronis dan yang dengan ikterus, untuk mengetahui adanya kelainan duktus pankreas, pseudokista multipel, dan adanya obstruksi duktus biliaris. 9 Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Neil tentang pemeriksaan ERCP dalam penanganan pseudokista pankreas dan pankreatitis akut adalah terjadi perubahan penatalaksanaan sekitar 35% setelah ERCP diteliti dapat meng-evaluasi pseudokista pankreas. Oleh karena itu, banyak ahli yang merekomendasikan ERCP sebelum melakukan prosedur drainase. 9,13

13

Angiogarfi Pemeriksaan ini dikerjakan bila curiga adanya perdarahan

pseudoaneurisma, hipertensi portal dan curiga tumor pankreas. Angiografi membantu dalam mengontrol seperti perdarahan. 5

J.

PENATALAKSANAAN Mayoritas paseudokista pankreas adalah asimptomatik dan tidak memerlukan pengobatan. Pada pseudokista yang asimptomatik tetapi mepunyai ukuran yang besar sebaiknya dilakukan drainase untuk mencegah terjadinya rupture atau perdarahan.1,7 Pseudokista pankreas yang merupakan komplikasi dari pankreatitis akut mempunyai kemungkinan yang besar untuk sembuh secara spontan dalam waktu 4 6 minggu dan diobservasi selama masa observasi sebelum pengobatan yang lebih lanjut. Idealnya bila dindingnya pseudokista tersebut sudah kuat dapat dilakukan dengan cara drainase interna. Kuatnya dinding pseudokista ini terjadi sekitar 4-6 minggu. 2,5 Berikut beberapa cara yang biasa dilakukan dalam penanganan pseudokista pankreas : Perkutaneus drainase Cara ini dikerjakan dengan bimbingan ultrasonografi (USG) dan CT scan. Cara ini tidak diterima oleh semua pihak karena pengeluaran cairan kista tidak dapat bersih dengan sempurna. Kemungkinan untuk muncul kembali sebesar 70%. Apabila pengeluaran cairan dilanjutkan memakai kateter dalam jangka lama maka dapat terjadi fistula.1,2,11 Endoskopi drainase Endoskopi drainase merupakan pilihan alternative untuk terapi bedah pada pseudokista pankreas. Cara ini dikerjakan terhadap psudokista kronis yang dindingnya melekat pada gaster atau duodenum. Dikerjakan pada
14

penderita dengan keadaan umum jelek. Sering terjadi komplikasi perdarahan dan robekan dinding sehingga cairan pseudokista tersebut dapat masuk ke dalam peritoneum dan terjadi peritonitis. 1,2, Kontraindikasi dari prosedur ini adalah pada pseudokista yang dindingnya tidak melekat pada gaster dan duodenum, pembesaran bagian kaput pankreas dan atau striktur duktus pankreas atau dilatasi duktus pankreas ( >6mm ) ketika resesksi pankreas dan atau operasi drainase duktus di indikasikan. Endoskopi drainase di bolehkan untuk mencegah fistula eksterna pada kasus suppurated pancreatic pseudocysts. 8,12 Reseksi distal pankreas Cara ini dikerjakan pada pseudokista pankreas yang terdapat di kaudal pankreas. Sebelumnya di dahului dengan pemeriksaan ERCP (endoskopi retrogard kholangio pancreatografi) untuk melihat keadaan duktus pankreas disebelah proksimalnya dan membantu rencana luasnya reseksi. Apabila duktus pankreas di sebelah distalnya buntu akan kambuh sakit, pankreatitis atau rupture. Reseksi pankreas juga dilakukan saat diganosa tumor pankreas tidak dapat dihilangkan. 1,8,14 Drainase eksterna Drainase eksterna yaitu marsupialisasi digunakan pada penderita yang sakit berat atau keadaan darurat saja yakni untuk menolong jiwa penderita karena terjadi komplikasi infeksi di dalam pseudokista tersebut, perdarahan dan rupture sedangkan dinding kista masih lunak sehingga tidak dapat dijahit.1, 13 Drainase eksterna memberikan mortalitas yang cukup rendah, tetapi memungkinkan terjadinya fistel kulit akibat cairan pankreas. Fistel ini memerlukan penanganan sekunder pada tahap berikutnya. 1,13

15

Gambar 7: Drainase eksterna pseudokista pancreas 15

Drainase interna Drainase interna merupakan pilihan terbaik untuk hampir seluruh pseudokista terutama pada pseudokista yang memiliki dinding yang kuat. Drainase interna pada pseudokista pankreas dapat masuk ke dalam gaster, duodenum, duktus koledokus dan usus halus tergantung letak pseudokista terhadap organ visera tersebut. Pseudokista yang dindingnya melekat pada gaster dikerjakan kistogastrotomi. 1,8,13,15

16

Gambar 8: Kistogastrostomi : (A) Insisi dinding gaster anterior; (B) Insisi dinding gaster posterior; (C) Pembentukan kistogastrostomi (D) Penutupan kistogastrostomi.15
17

Jika terdapat pada kaput pankreas dikerjakan dengan cara kistoduodenostomi kecuali ada jaringan parenkim pankreas yang tebal antara dinding psudokista dengan mukosa duodenum. 1,14

Gambar 9 : Kistoduodenostomi (A) Mobilisasi kaput pancreas dan duodenum (B) Insisi dinding duodenum medial (C) pembentukan kistoduodenostomi.15
18

Pseudokista yang menempel pada duktus kholedokus dikerjakan kistokholedokostomi, sedangkan pseudokista pankreas yang disebabkan oleh pankreatitis kronis biasanya disertai dilatasi duktus pankreatikus utama, Pada keadaan ini lebih baik dikerjakan lateral pankreotikojejunostomi.

Gambar 10 : Pankreotikojejunostomi;(A) pembukaan duktus pancreas (B) Anastomose dari duktus pancreas ke jejunal limb (C) Roux-enY pankreatikojejunostomi.14
19

Pada pseudokista yang terdapat pada korpus dan kaudal pankreas serta tidak ada perlekatan dengan gaster dipilih dikerjakan kistojejunostomi.1

Gambar 11: Kistojejunostomi14

Tiga teknik terakhir ini sering dikombinasi dengan Roux-en-Y yaitu teknik operasi dengan membuat anastomosis yang berbentuk huruf Y. Beberapa ahli sependapat bahwa drainase interna kistojejunostomi dan Rouxen-Y adalah cara drainase interna terhadap pseudokista pankreas yang paling disukai. Karena keberhasilannya dalam waktu pendek dan lama terbukti baik serta komplikasinya paling sedikit.1,2,13,14,15

K. KOMPLIKASI Komplikasi pseudokista pankreas diantaranya adalah infeksi, perdarahan, obstruksi, dan rupture. Obstruksi dapat disebabkan adanya kompresi
20

pada traktus gastrointestinal, kompresi pada system urinarius, system biliaris, dan system aterivenous. 5,7 Infeksi : merupakan komplikasi akut yang paling sering ditemukan, dimana gejala yang timbul adalah demam, nyeri pada perut, dan kadang kala tandatanda sistemik sepsis seperti takikardi, takipnue, dan hipotensi. Analisa laboratorium akan menunjukkan adanya leukositosis. Infeksi sering kali terjadi akibat adanya obstruksi di duktus biliaris. 3 Obstruksi : merupakan komplikasi yang paling sering ditemukan terutama di bagian duodenum dan duktus biliaris. Obstruksi terhadap duodenum terutama terjadi pada pseudokista yang terdapat di kaput pankreas.5,7 Perdarahan : Merupakan komplikasi yang terjadi secara tidak langsung. Perdarahan ini terjadi akibat adanya erosi pseudokista terhadap mukosa gastrointestinal atau erosi terhadap pembuluh darah didekatnya. Enzim pankreas dapat pula menyebabkan pseudoaneurisma pembuluh darah sehingga kalau pecah dapat terjadi perdarahan akut.5,16 Komplikasi lain seperti ruptur dan fistula : Dinding pseudokista pankreas dapat rupture sehingga isinya masuk ke dalam rongga peritoneum dan dapat mengakibatkan terjadinya peritonitis. Dinding pseudokista ini dapat robek pelan-pelan sehingga isinya masuk ker rongga peritoneum sedikit-sedikit sehingga terjadi asites cairan pankreas. Pseudokista dapat menyebabkan erosi saluran gastrointestinal sehingga terjadi fistula antara pseudokista tersebut dengan saluran gastrointestinal. 5,16

21

DAFTAR PUSTAKA

1. Sjamsuhidajat R & Wim de Joung. Buku Ajar Ilmu Bedah Edisi 2. 2004. Jakarta: EGC. p:595-605 2. Edino ST, Yakubu AA. Experience with Surgical Internal Drainage of Pancreatic Pseudocyst. 2006. Nigeria :Department of Surgery, Gastroenterology Unit, Bayero University Kano. p: 98:19451948. 3. Atia A, Kalra S, Rogers M,etc. A Wayward Cyst. 2009. USA: Journal Of Pankreas. p: 10(4):421-424. 4. Anonym. Pankreas [online on February 2010]. Available from: URL://www.mdconsult.com 5. Sawyer MAJ. Pseudocyst, Pancreatic: Imaging. [online on February 2010]. Available from URL://www.emedicine.com 6. Debas HT. Gastrointenstinal Surgery pathophysiologi and Management. 2004. Publication Data: USA. p:89-97 7. Anonym. Pseudcyst pancreatic. 2009.[online on February 2010]. Available from: URL://www.wikipedia.com 8. Warshaw AL and Rattner DW. Timing of Surgical Drainage for Pancreatic Pseudocyst Clinical and Chemical Criteria. 1985. Massachusetts General Hospital:Boston.p:720-724. 9. Lambiase, LR. Pancreatic Pseudocyst. 2008.[online on February 2010]. Available from URL://www.emedicine.com 10. Ananonym. Pankreas. [online on February 2010]. Available from: URL://www.ultrasound-images.com/pankreas.htm 11. Lee MJ, Wittich GR, Mueller PR. Percutaneous Intervention in Acute Pancreatitis. 1998. RadioGraphics. p: 711-724. 12. Binmoeller KF. Endosonography Guided Pseudocyst Drainage. 2002.California Pacific Medical Center: California. Available from: URL://www.cpmc.org/ies 13. Elena Z, Kstutis S, Algimantas JB. Pancreatic pseudocysts: effectiveness of endoscopic drainage procedures. 2004. Acta Medica Lituanica: Lithuania. p: 11(3):28-31.
22

14. Clavien PA, Sarr MG, Fong Y. Atlas of Uper Gastrointestinal and HepatoPancreato-Biliary Surgery.2007.Springer: USA. p. 730 15. Gaw JU & Andersen DK. An Internists Illustrated Guide to Gastrointestinal Surgery. 2003.Humana Press: USA. p: 227 16. Brugge WR. Pancreatic Pseudocysts: Diagnoses, Imaging, and Treatment. 2002. Visible of Human Journal of Endosonography: Colorado.

23