Anda di halaman 1dari 5

PEMERIKSAAN PENUNJANG

1. Pemerikasaan laboratorium Analisis urin dan pemeriksaaan mikroskopik urin penting untuk melihat adanya sel leukosit, bakteri, dan infeksi. Bila terdapat hematuria, harus diperhitungkan etiologi lain seperti keganasan pada saluran kemih, batu, infeksi saluran kemih, walaupun BPH sendiri dapat menyebabkan Hematuria. Elektrolit, kadar ureum dan kreatinin dalam darah merupakan informasi dasar dari fungsi ginjal dan status metabolik. Pemeriksaan Prostat Spesifik Antigen (PSA) dilakukan sebagai dasar penentuan perlunya biopsi atau sebagai deteksi dini keganasan. Bila nilai PSA <4ng/ml tidak perlu biopsi.sedangkan bila nilai PSA 4-10 ng/ml, hitung Prostat Spesifi Antigen Density (PSAD) yaitu PSA serum dibagi dengan volume prostat. Bila PSAD 0,15 maka sebaiknya dilakukan biopsi prostat, demikian pula bila nilai PSA > 10 ng/ml. 2. Pemeriksaan Radiologis Pemeriksaan abdomen, yang biasa dilakukan USG dan adalah foto polos Tujuan

pielografi

intravena,

sistoskopi.

pemeriksaan pencitraan ini adalah untuk mengetahui volume BPH, menetukan derajat disfungsi buli-buli dan volum residu urin, dan mencari kelainan patologi lain, baik yang berhubungan maupun tidak dengan BPH. Dari foto Polos dapat dilihat adanya batu pada traktus urinarius, pembesaran ginjal atau buli-buli. Dapat juga dilihat lesi osteoblastik sebagai tanda metastasis dari keganasan prostatserta osteoporosis akibat kegagalan ginjal. Dari pielogram intravena dapat dilihat hasil supresi komplit dari fungsi renal, hidronefrosis, dan hidroureter. Fish hook appearance gambaran ureter berbelok-belok di vesika. Indentasi pada dasar buli-buli , divertikel, residu urin atau filling defect di vesika.

Dari USG dapat diperkirakan besarnya prostat, memeriksa massa ginjal, mendeteksi residu urin, batu ginjal, divertikulum, atau tumor buli-buli.

DIAGNOSA BANDING
Kelemahan otot detrusor dapat disebabkan oleh kelainan saraf (kandung kemih neurologik), misalnya pada lesi medula spinalis, neuropati diabetes, bedah radikal yang mengorbankan persarafan di daerah pelvis, dan penggunaan obat-obatan penenang, penghambat reseptor ganglion, dan para simpatolitik. Kekakuan leher buli-buli dapat disebabkan oleh proses fibrosis. Retensi uretra dapat disebabkan oleh pembesaran prostat (jinak atau ganas), tumor di leher buli-buli, batu uretra dan striktur uretra.

PENATALAKSANAAN
1. Observasi (watchfull waiting) Biasanya dilakukan pada pasien dengan keluhan ringan (scor Madsen Iversen kurang dari sama dengan 9). Nasehat yang diberikan adalah mengurangi minum setelah makan malamuntuk mengurangi Nokturia, menghindari obat-obat dekongestan, mengurangi minum kopidan tidak diperbolehkan minum alkohol agar tidak terlalu sering miksi. Setiap tiga bulan lakukan kontrol keluhan (sistem skor), sisa kencing dan pemeriksaan colok dubur.

2. Terapi Medikamentosa a. Penghambat adrenergic a

Obat-obat yang sering dipakai adalah prazosin, doxazosin, terazosin, afluzosin atau yang lebih selekstif a 1a (tamsulosin). Dosis dimulai 1 mg/hari sedangkan dosis tamsulosin adalah 0,20,4 mg/hari. Penggunaan antagonis a-1-adrenergik karena secara selektif mengurangi obstruksi pada buli-buli tanpa merusak kontraktilitas detrusor. Obat ini menghambat reseptor-reseptor yang banyak ditemukan pada otot polos di trigonum, leher vesika, prostatdan kapsul prostat sehingga terjadi relaksasi di daerah prostat. Hal ini akan menurunkan tekanan pada urethra pars prostatika sehingga gangguan aliran air seni dan gejalagejala berkurang. Biasanya pasien akan merasakan mulai berkurangnya keluhan dalam waktu 1-2 minggu setelah ia mulai memakai obat. Efek samping yang mungkin timbul adalah pusing-pusing (dizzines), capek, sumbatan hidung dan rasa lemah.

b. Penghambat enzim 5-a-reduktase Obat yang dipakai adalah finasteride (Proscar) dengan dosis 1x5 mg/hari. Obat golongan ini dapat menghambat pembentukan DHT sehingga prostat yang membesar akan mengecil. Namun obat ini bekerja lebih lambat dari golongan a bloker dan manfaatnya hanya jelas pada prostat yang sangat besar. Efektifitasnya masih diperdebatkan karena baru menunjukan pernaikan sedikit dari keluhan pasien setelah 6-12 bulan pengobatan bila dimakan terus-menerus. Salah satu efek samping obat ini adalah melemahkan libido, ginekomastia, dan dapat menurunkan PSA (masking effect)

c. Fitoterapi

Pengobatan eviprostat.

fitoterapi

yang

ada

di

Indonesia

antara

lain saw

Substansinya

misalnya

Pygeum

africanum,

palmetto, serenoa repeus, dll. Efeknya diharapkan terjadi setelah pemberian 1-2 bulan. 3. Terapi Bedah Waktu penaganan untuk bedah yaitu : 1. Retensio urin berulang 2. Hematuria 3. Tanda penurunan fungsi ginjal 4. Infeksi kandung kemih berulang 5. Tanda-tanda obstruksi berat yaitu divertikel, hidroureter, dan hidronefrosis. 6. Ada batu saluran kemih. Jenis pengobatan ini paling tinggi efektivitasnya. Intervensi bedah yang dapat dilakukan meliputi transurethral resection of the prostate (TUR P), transurethral insision of the prostate (TUIP), prostatektomi terbuka, dan prostatektomi dengan laser Nd-YAG atau Ho-YAG. TUR P masih merupakan standar emas. Indikasi TUR P ialah gejalagejala sedang sampai berat, volume prostat kurang dari 90 g, dan pasien cukup sehat untuk operasi, komplikasi TUR P jangka pendek adalah perdarahan, infeksi, hiponatremia, atau retensio oleh karena bekuan darah. Sedangkan komplikasi jangka panjang adalah striktur uretra, ejakulasi retrograd (50-90%) atau impotensi (4-40%) Bila volume prostat tidak terlalu membesar atau ditemukan kontraktur leher vesika atau prostat fibrotik dapat dilakukan setiap pasien bervariasi tergantung

beratnya gejala dean komplikasi. Indikasi absolut untuk terapi

Transurethral Incision of The Prostate (TUIP). Indikasi TUIP adalah keluhan sedang atau berat, dengan volume prostat normal/kecil. Komplikasi yang bisa terjadi adalah ejakulasi retrogade (0-37%). Karena pembedahan tidak mengobati penyebab BPH, maka

biasanya penyakit ini akan timbul kembali 8-10 tahun kemudian. 4. Terapi Invasif Minimal 1. Transurethral Microwave Thermotherapy (TUMT) Jenis pengobatan ini hanya dapat di lakukan di beberapa rumah sakit besar. Dilakukan pemanasan prostat dengan gelombang mikro yang disalurkan kekelenjar prostat melalui suatu transducer yang diletakan di uretra pars prostatika. 2. Dilatasi Balon Transurethral (TUBD) 3. High-intensity Focus Ultrasound 4. Ablasi Jarum Transuretra (TUNA) 5. Stent Prostat