Anda di halaman 1dari 3

Intels Rebates and Other Ways It Helped Customers

Q1. In your judgment is Intel a monopoly? Did Intel use monopoly-like power; in other words, did Intel achieve its objectives by relying on power that it had due to its control of a large portion of the market? Explain your answer.

Monopoli adalah ketika bisnis disediakan hanya oleh salah satu penyedia barang atau jasa.Monopoli umumnya buruk bagi perekonomian karena mereka menciptakan hambatan dan pembatasan perdagangan bebas. Penekanan utama dari kasus ini adalah bahwa Intel Corp yang menyalahgunakan kekuasaan sebagai monopoli karena tidak memungkinkan perusahaan komputer untuk membeli prosesor dari siapa pun kecuali Intel. Dengan menyalahgunakan kekuasaan mereka Intel tidak hanya melukai diri sendiri, namun nilai-nilai etika perusahaan lain serta dalam proses. Masalah utama adalah bahwa Intel membayar perusahaan komputer Jepang di "rebate" (pengembalian parsial setelah pembelian) untuk tidak membeli prosesor dari AMD (Advanced Micro Devices). Menurut kami Intel memang memonopoli pasar mikroprocesor. Dalam studi kasus ini ada beberapa bukti bahwa Intel berusaha untuk menciptakan monopoli. Pertama, Intel mengembangkan dan mematenkan mikroprosesor baru yang secara hukum melarang memakai buatan AMD. Kedua, ketika AMD menciptakan mikroprosesor yang lebih baik, Intel menawarkan rebate dalam bentuk jutaan dolar untuk perusahaan komputer besar di Jepang. Perusahaan yang menerima rebate setuju untuk berhenti membeli dari AMD. Ketiga, Intel kode software untuk menghambat kemampuan mikroprosesor AMD untuk berjalan secara efisien. Keempat, Intel memberi hukuman kepada computer lain seperti Dell ketika mereka menolak untuk memboikot AMD

Q2. In your judgment, were Intels rebates ethical or unethical? Explain your answer. "Rebates" Intel etis ketika hal itu diberikan kepada pelanggan yang memang membeli processor dari Intel dan hal itu didasari sebagai usaha mempertahankan pelanggannya untuk jangka panjang di industri PC (Personal Computer). Rebates" Intel menjadi tidak etis ketika hal itu membuat semua perusahaan yang berkecimpung dalam industri komputer untuk memboikot processor kompetitor Intel (dalam hal ini adalah AMD). Menjadi tidak etis ketika Rebates yang Intel lakukan menjadikan produsen komputer dipaksa untuk menghentikan pasokan processor AMD pada produksi produknya.

Intels Rebates and Other Ways It Helped Customers


-

Dari kacamata paham utilitarianisme, Rebates" Intel menjadi tidak etis ketika Intel menggunakan hal tersebut sebagai hadiah/timbal balik untuk produsen komputer yang memboikot prosesor AMD. Seluruh kerugian perusahaan akibat pemboikot-an tersebut akan dibayar dengan menggunakan rebates".

Dell memiliki perjanjian dengan Intel untuk menghentikan menggunakan prosesor AMD. Dell menyadari bahwa hal tersebut tidak etis tetapi Dell tidak punya pilihan selain mematuhi kontrak tersebut. Kontrak kesepakatan antara Dell dan Intel harusnya merupakan kontrak yang tanpa paksaan. Disini Intel melanggar hak dan kewajiban kontraktual.

Q3. Was it unethical for Intel to use its compilers and its libraries of software code in the way it did, or is this permissible for companies in a free market economy? Explain your answer. Produsen komputer yang membeli mikroprosesor dari Intel ditawarkan potongan harga jika mereka membuat perintah tambahan didalam mikroprosesor pada kuartal kerja berikutnya. Rebate Intel tidak hanya berlaku untuk perintah tambahan tersebut, tetapi untuk semua mikroprosesor yang dibeli oleh pelanggan pada kuartal bisnis sebelumnya. Setelah rebate diterapkan, pelanggan mendapat pesanan tambahan secara gratis hanya dengan menggunakan Intel untuk kebutuhan lainnya daripada menggunakan dari pemasok lain seperti AMD. Pasar bebas memberikan ruang kepada setiap individu untuk melakukan kegiatan ekonomi seperti yang mereka inginkan dan dengan sendirinya akan mewujudkan efisiensi yang tinggi dalam kegiatan ekonomi Negara dan dalam jangka panjang akan mewujudkan pertumbuhan ekonomi yang tangguh. Tetapi ekonomi pasar bebas menjadi gagal dengan adanya kegiatan monopoli dalam pasar. Hal inilah yang Intel coba lakukan dengan melakukan rebate.

Q4. Were Intels rebates unethical? Explain why or why not? "Rebates" Intel adalah etis karena : Dilakukan untuk melindungi segmen pasar mereka (strategi pasar) Memberikan manfaat kepada konsumen akhir karena harga yang didiskon dan produsen juga mendapat keuntungan dari penjualan yang lebih besar. Karena ada diskon berdasarkan volume produksi yang besar, pelanggan mendapat manfaat dari harga yang lebih rendah dengan kebijakan diskon Intel tersebut.

Intels Rebates and Other Ways It Helped Customers


"Rebates" Intel tidak etis karena : Hal itu dilakukan untuk menyingkirkan pesaing mereka dari pasar mikroprocessor.

Komisi Eropa (EC) mengatakan bahwa hal tersebut merupakan sebagai usaha anti kompetitif.

Hal itu dilakukan Intel membuat perusahaan untuk tidak memasok produk AMD bahkan membuat perusahaan lain memboikot produk AMD.

Mengurangi pilihan konsumen dalam memilih produk mikroprosesor.

Q5. In your view, did Intel violate either of the two key sections of the Sherman Antitrust Act? Explain. Sherman Antitrust Act : Menyatakan bahwa setiap kontrak, kombinasi dalam bentuk kepercayaan atau sebaliknya, atau konspirasi, yang menghalangi perdagangan atau perdagangan antara berbagai Negara, atau dengan bangsa asing, dinyatakan tidak sah. Selanjutnya melarang monopoli atau upaya memonopoli segala aspek dari perdagangan antarnegara atau perdagangan dan membuat tindak kejahatan Intel dan AMD : Memaksa produsen komputer sebagai pelanggan utama dalam transaksi eksklusif Intel dengan imbalan diskon pembayaran tunai langsung atau subsidi pemasaran jika mengecualikan AMD dalam produksi mereka. Memaksa produsen komputer atau pelanggan utama lainnya perjanjian eksklusivitas parsial dengan rabat AC, tunjangan dan pasar dana pembangunan perjanjian pelanggan sangat membatasi atau mengorbankan seluruhnya pembelian dari AMD. Intel bersaing tidak adil dengan perusahaan AMD dengan penetapan harga produk di bawah biaya sehingga pelanggan membeli dari Intel dan bukan dari pesaingnya. Hal ini dapat sangat merugikan perusahaan pesaing tersebut yang berusaha untuk membangun pelanggan dan mendapatkan pangsa pasar.