Anda di halaman 1dari 15

BAB I Pendahuluan I.

Latar Belakang Demam adalah sebuah respon fisiologis kompleks untuk penyakit yang dimediasi oleh sitokin pyrogenic dan ditandai dengan kenaikan suhu inti, generasi reaktan fase akut, dan aktivasi sistem kekebalan tubuh. Mekaisme terjadinya demam dimulai dari menggigil, pada demam perlu kita ketahui bahwa demam mempunyai 2 tingkatan yaitu stage of chill dan stage of fastigium adalah highest point yang mereupakan tingkat kritis suatu penyakit. Infeksi atau peradangan di dalam tubuh menyebabkan tubuh mengalami kenaikan suhu yang disebut demam.

II. Tujuan
Agar mahasiswa dapat mengerti tentang proses demam dan menggigil secara sepenuhnya, baik dari mekanisme terjadinya demam, pengaturan suhu tubuh, suhu tubuh normal pada manusia, penyebab terjadinya demam, tahapan tahapan pada demam dan tingkatan pada demam itu sendiri.

BAB II Pembahasan

I. Pengaturan suhu tubuh dan suhu tubuh normal Manusia menghasilkan panas secara internal untuk

mempertahankan suhu tubuh internal tubuhnya, pembentukan panas tergantung pada oksidasi bahan bakar metabolic dari bahan makanan.1 Peningkatan suhu tubuh sedikit saja sudah dapat

menimbulkan gangguan system saraf dan denaturasi protein yang irreversible, sebagain besar orang akan mengalami kejang apabila suhu tubuh internal mencapai 41 oC (106oF) dan 43,3oC (110oF) dianggap sebagai batas atas yang masih memungkinkan kehidupan. Jaringan tubuh dapat menahan pendinginan yang substansial. Sifat ini bermanfaat pada bedah jantung saat jantung harus dihentikan, jaringan yang mengalami pendinginana memerlukan makanan lebih sedikit dibandignkan saat berada pada suhu tubuh normal karena menurunnya aktivitas metabolism. Penurunan kebutuhan O2 jaringan yg mengalami pendinginan kadang berperan menyelamatkan korban tenggela yang terbenam di dalam air salju dalam waktu yang relative lebih lama.1,2 Suhu tubuh normal secara tradisional dianggap berada pada 37oC (98,6oF), namun sebenarnya tidak ada suhu normal karena suhu bervariasi dari organ ke organ. Suhu inti bagian dalam terdiri dari organ abdomen dan toraks, SSP, serta otot rangka umumnya relative konstan. Suhu inti internal inilah yang dianggap sebagai

suhu

tubuh

dan

menjadi

subjek

pengaturan

ketat

untuk

mempertahankan kestabilannya.1,2 Jaringan tubuh bagian tengah berfungsi optimum pada suhu 37,8oC (100oF). Kulit dan jaringan subkutis (lapisan sebelah luar ) umumnya lebih dingin dan pada dasarnya berubah ubah, dpat berfluktasi antara 20oC dan 40oC tanpa mengalami kerusakan. Suhu kulit sengaja diubah ubah sebagai usaha untuk mempertahankan atau tindakan control untuk membantu Suhu oral

mempertahankan agar suhu ditengah tetap konstan.

atau rectum istirahat 37oC, suhu oral normal 36,1 sampai 37,8 oC, suhu rectum rata rata lebih tinggi 0,6 oC, apabila dengan pengukuran suhu menggunkan thermometer pada rektum atau anus melebihi 380 C, termometer pada mulut (oral) melebihi 37,6 0 C dan termometer pada ketiak (aksila) melebihi 37 0 C. Factor yang dapat sedikit mengubah suhu tubuh manusia adalah : 1. Suhu inti manusia dalam keadaan normal bervariasi sekitar 1oC selama siang hari, dengan tingkat terendah dipagi hari sebelum bangun (6-7 pagi) dan titik tertinggi di sore hari (5-7 sore). 2. Irama bulanan wanita ( haid), suhu inti rata rata 0,5 oC lebih tinggi selama separuh terakhir siklus dari saat ovulasi ke haid. Dulu diperkirakan karena sekresi hormone progesterone meningnkat tapi sekarang ini sudah ditinggalkan. 3. Meningkat selama olahraga karena peningkatan luar biasa produksi panas oleh otot ototyang berkontraksi. Selama olahrga berat suhu tbuh menjadi 40 oC, suhu ini dianggap normal selama olahraga berat. 4. Karena mekanisme pengaturan suhu tidak 100%

efektif, suhu inti dapar berubah ubah jika tubuh 3

terpajan ke suhu yang ekstrim. Contohnya : suhu inti dapat turun beberapa derajat pada saat dingin atau meningkat satu derjat atau lebih pada saat cuaca panas. Suhu inti bervariasi anatar 35,6 sampai 40oC.1

Suhu inti adalah pencerminan kandungan panas total tubuh, pemasukan panas ke tubuh harus seimbang dengan pengeluaran panas. Pemasukan panas terjadi melalui penambahan panas dari lingkungan eksternal dan produksi panas internal, yang terkahir merupakan sumber panas tubuh. Sebagian besar energy tubuh akhirnya muncul sebagai panas, panas ini penitng untuk mempertahakan suhu inti.2 Kesimbangan antara pemasukan dan sering terganggu olah : 1. Perubahan produksi panas internal tubuh. 2. Perubahan suhu eksternal yang memperngaruhi untuk tujuan pengeluaran panas

tujuan yang tidak berkaitan dengan pengaturan suhu

tingkat penambahan atu penurunan panas anatar benda dan lingkungannya. Jika suhu inti mulai turun, produksi panas ditingkatkan dan kehilangan panas diminimalkan, sehingga suhu normal dapat dipulihkan. Sebaliknya, jika suhu mulai meningkat di atas normal, dapat di koreksi dengan meningkatkan penhgurangan panas, sementara produksi panas juga dikurangi.3 Tubuh juga dapat memperoleh panas sebagai akibat dari produksi panas internal yang berasal dari aktivitas matabolik atau dari lingkungan eksternal apabila yang terakhir lebih panas dari

suhu tubuh, produksi panas metabolic adalah sumber utama panas tubuh. 3 Pada orang yang sedang beristirahat sebagai panas tubuh dihasilkan oleh organ toraks dan organ abdomen, akibat aktivitas metabolik yang berlangsung terus menerus Kecepatan produksi panas metabolic dapat ditingkatkan terutama oleh perubahan aktivitas otot rangka, perubahan aktivitas otot rangka merupakan cara utama mengontrol suhu melalui penambahan panas. 3 Hipotalamus memanfaatkan kenyataan peningkatan aktivitas otot rangka menghasilkan lebih banyak panas. Melalui jalur jalur desendens yang berakhir dineuron motorik yang mengontrol otot rangka tubuh, hipotalumus pertama meningkatkan tonus otot rangka.setelah itu timbullah efek menggigil. Menggigil itu sendiri terdiri dari konstraksi otot rangka yang ritmik bergetar yang terjadi dengan frekuensi tinggi sepuuh samapai dua puluh kali per detik. Mekanisme ini sangat efektif untuk meningkatkan produksi panas; semua energy yang dibebaskan selama tremor otot diubah menjadi panas karena otot tidak melakukan kerja eksternal. Dalam beberapa detik atau menit, produksi panas internal dapat meningkat dua sampai lima kali lipat akibat proses menggigil.1-3 Perubahan reflektif aktivitas otot rangka sering diperkuat oleh aktivitas volunteer yang juga menghasilkan panas. Contohnya : melompat dan bertepuk tangan. Perubahan aktivitas otot yang volunter dan reflekrif merupakan cara utama untuk meningkatkan kecepatan produksi peninngkatan panas. 1-3

II. Mekanisme demam Demam adalah keadaan ketika suhu tubuh meningkat melebihi suhu tubuh normal. Demam adalah istilah umum, dan

beberapa istilah lain yang sering digunakan adalah pireksia atau febris. Apabila suhu tubuh sangat tinggi (mencapai sekitar 40C), demam disebut hipertermi. Ketika tubuh bereaksi adanya pirogen atau patogen. Pirogen akan diopsonisasi (harfiah=siap dimakan) komplemen dan difagosit leukosit darah, limfosit, makrofag (sel kupffer di hati). Proses ini melepaskan sitokin, diantaranya pirogen endogen interleukin-1 (IL-1), IL-1, 6, 8, dan 11, interferon 2 dan , Tumor nekrosis factor TNF (kahektin) dan TNF (limfotoksin ), macrophage inflammatory protein MIP1. Sitokin ini diduga mencapai organ sirkumventrikular otak yang tidak memiliki sawar darah otak. Sehingga terjadi demam pada organ ini atau yang berdekatan dengan area preoptik dan organ vaskulosa lamina terminalis (OVLT) (daerah hipotalamus) melalui pembentukan prostaglandin PGE. Ketika demam meningkat (karena nilai sebenarnya

menyimpang dari set level yang tiba-tiba neningkat), pengeluaran panas akan dikurangi melalui kulit sehingga kulit menjadi dingin (perasaan dingin), produksi panas juga meningkat karena menggigil (termor). Keadaan ini berlangsung terus sampai nilai sebenarnya mendekati set level normal (suhu normal). Bila demam turun, aliran darah ke kulit meningkat sehingga orang tersebut akan merasa kepanasan dan mengeluarkan keringat yang banyak. Pada mekanisme tubuh alamiah, demam bermanfaat sebagai proses imun. Pada proses ini, terjadi pelepasan IL-1 yang akan mengaktifkan sel T. Suhu tinggi (demam) juga berfungsi meningkatkan keaktifan sel T dan B terhadap organisme patogen. Konsentrasi logam dasar di plasma (seng, tembaga, besi) yang diperlukan untuk pertumbuhan bakteri dikurangi. Selanjutnya, sel yang rusak karena virus, juga dimusnahkan sehinga replikasi virus

dihambat. Namun konsekuensi demam secara umum timbul segera setelah pembangkitan kulit gangguan demam (peningkatan cairan kadar jantung suhu). tubuh, sisa (8-12 Perubahan konsekuensi peningkatan metabolism, anatomis berupa dan juga metabolisme keseimbangan peningkatan denyut menimbulkan

metabolisme, peningkatan

frekuensi

menit/C) dan metabolisme energi. Hal ini menimbulkan rasa lemah, nyeri sendi dan sakit kepala, peningkatan gelombang tidur yang lambat (berperan dalam perbaikan fungsi otak), pada keadaan tertentu demam menimbulkan gangguan kesadaran dan persepsi (delirium karena demam) serta kejang. Pada saat terjadi demam, gejala klinis yang timbul bervariasi tergantung pada fase demam, meliputi fase awal, proses, dan fase pemulihan (defesvescence). Tanda-tanda ini muncul sebagai hasil perubahan pada titik tetap dalam mekanisme pengaturan suhu tubuh. Fase-fase Terjadinya Demam : Fase I: awal (dingin atau menggigil)
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Peningkatan denyut jantung Peningkatan laju dan kedalaman pernafasan Menggigil akibat tegangan dan kontraksi otot Kulit pucat dan dingin karena vasokontriksi Merasakan sensasi dingin Dasar kuku mengalami sianosis karena vasokontriksi Rambut kulit berdiri Pengeluaran keringat berlebihan

9.

Peningkatan suhu tubuh

Fase II: proses demam


1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Proses menggigil lenyap Kulit terasa hangat / panas Merasa tidak panas atau dingin Peningkatan nadi dan laju pernafasan Peningkatan rasa haus Dehidrasi ringan hingga berat Mengantuk, delirium, atau kejang akibat iritasi sel saraf

8. 9.

Lesi mulut herpetik Kehilangan nafsu makan ( jika demam memanjang ) keletihan, dan nyeri ringan pada otot

10. Kelemahan,

akibat katabolisme protein Fase III: pemulihan


1. 2. 3. 4.

Kulit tampak merah dan hangat Berkeringat Menggigil ringan Kemungkinan mengalami dehidrasi

Pada mekanisme tubuh alamiah, demam yang terjadi dalam diri manusia bermanfaat sebagai proses imun. Pada proses ini, terjadi pelepasan interleukin-1 yang akan mengaktifkan sel T. suhu tinggi ( demam ) juga berfungsi meningkatkan keaktifan ( kerja ) sel T dan B terhadap organisme pathogen. Namun konsekuensi

demam secara umum timbul segera setelah pembangkitan demam (peningkatan suhu). Perubahan anatomis kulit dan metabolisme menimbulkan konsekuensi berupa gangguan keseimbangan cairan tubuh, peningkatan metabolisme, juga peningkatan kadar sisa metabolisme. Selain itu, pada keadaan tertentu demam dapat mengaktifkan kejang. http://nursingbegin.com/tag/suhu-tubuh/ May 1st, 2009 III.Penyebab demam Demam adalah mekanisme tubuh dalam menghantam virus atau infeksi bakteri sehingga tidak selalu berbahaya. Demam merupakan suatu gejala dan bukanlah penyakit. Demam dapat merupakan pertanda reaksi tubuh terhadap kemungkinan suatu penyakit, mulai dari penyakit ringan sampai penyakit yang tergolong berat. Demam akan menguras kalori dalam tubuh dan merusak jaringan tubuh. Serta berkurangnya cairan tubuh akibat keluarnya keringat sebagai suatu mekanisme pengaturan suhu tubuh. Demam adalah suatu keadaan saat suhu badan melebihi 370C yang disebabkan oleh penyakit atau peradangan. Demam juga dapat disebabkan gangguan otak atau akibat bahan toksik yang mempengaruhi pusat pengaturan suhu. Zat yang dapat menyebabkan efek perangsangan terhadap pusat pengaturan suhu sehingga menyebabkan demam disebut pirogen. Zat pirogen ini dapat berupa protein, pecahan protein, dan zat lain, terutama toksin polisakarida, yang dilepas oleh bakteri toksik atau pirogen yang dihasilkan dari degenerasi jaringan tubuh dapat menyebabkan demam selama keadaan sakit. Gejalanya adalah sesuatu pasien laporan dan terasa,

sementara tanda adalah sesuatu yang orang lain, termasuk 9

seorang dokter dapat mendeteksi. Misalnya, sakit kepala mungkin gejala sementara ruam mungkin tanda. Ketika seseorang menderita demam, tanda dan gejala yang terkait dengan apa yang dikenal sebagai perilaku sakit, dan mungkin mencakup: 1. Gemetaran 2. Merasa dingin ketika tidak ada orang lain tidak 3. Anorexia - kurang nafsu makan 4. Dehidrasi - dicegah jika pasien minum banyak cairan 5. Depresi 6. Hiperalgesia - individu jauh lebih sensitif terhadap nyeri 7. Kelesuan 8. Masalah berkonsentrasi 9. Kantuk 10. Berkeringat

Jika demam tinggi ada mungkin juga mudah marah, ekstrim kebingungan, delirium dan kejang. IV. Tahapan Demam: 1. Pada tahap pertama demam juga dikenal sebagai periode invasi pasien akan mengalami dingin, kehilangan nafsu makan, dan sakit kepala. Menggigil terjadi karena pengetatan pembuluh darah di dekat kulit. 2. Pada tahap berikutnya, tubuh panas dan memerah, kulit kering, dan denyut nadi dan pernapasan yang cepat. Pasien akan mengalami haus dan dia akan merasa resah. Pada tinggi, delirium demam dan kejang-kejang mungkin terjadi.

10

3. Pada tahap akhir sebelum kembali normal, suhu jatuh, pernapasan dan denyut nadi melambat, dan kulit menjadi lembab.

IV.

Tingkatan demam 1. Stage of chill Selama tahap Dingin ada perasaan dingin, kulit dingin bila disentuh, pucat. Rasa dingin sebenarnya disebabkan oleh penurunan suhu kulit, dan menggigil yang sering diucapkan dalam tahap ini adalah fenomena refleks, seperti biasa menggigil dari dingin. Dinginnya permukaan adalah karena kejang umum dari arteri kulit. Sementara permukaan dingin ada kenaikan besar dalam suhu internal. Kenaikan ini mungkin sebagian hasil dari hilangnya panas dari permukaan, tetapi tidak sepenuhnya begitu. Kenaikan ini terlalu besar untuk diperhitungkan dalam cara ini. Sebagai contoh, Liebermeister menemukan bahwa pada tahap dingin demam intermiten suhu di rektum meningkat dalam tiga puluh menit sebanyak 2,31 C (4 F). Penulis ini juga menentukan bahwa pada tahap dingin ada peningkatan besar dalam proses pembakaran, seperti yang dibuktikan oleh penghapusan dari asam karbonat. Kenaikan yang sangat cepat dalam suhu itu akibat peningkatan produksi, dengan debit berkurang, panas. Menggigil adalah konstraksi otot rangka yang ritmik bergetar yang terjadi dengan frekuensi tinggi 11

sepuuh samapai dua puluh kali per detik. Mekanisme ini sangat efektif untuk meningkatkan produksi panas; semua energy yang dibebaskan selama tremor otot diubah menjadi panas karena otot tidak melakukan kerja eksternal. Dalam beberapa detik atau menit, produksi panas internal dapat meningkat dua sampai lima kali lipat akibat proses menggigil. Perubahan reflektif aktivitas otot rangka sering diperkuat bertepuk oleh tangan. aktivitas volunteer aktivitas yang otot juga yang menghasilkan panas. Contohnya : melompat dan Perubahan volunter dan reflekrif merupakan cara utama untuk meningkatkan panas. kecepatan produksi peninngkatan

2. Stage of fastigium Fastigium ditandai oleh kurang lebih ketinggian

suhu, yang bisa berlangsung selama berhari-hari dan minggu, tetap dekat yang dicapai pada akhir tahap dingin. Ada peningkatan besar dalam produksi dan pembuangan panas. Yang pertama ini dibuktikan oleh meningkatnya penyerapan oksigen dan pelepasan asam karbonat, dan yang terakhir telah ditentukan oleh pengamatan aktual. Kulit yang panas pada pasien demam secara umum merupakan indikasi yang cukup untuk pembuangan panas yang berlebihan, namun Leiden telah menunjukkan itu dengan eksperimen, di mana bila kaki dimasukkan ke dalam bak mandi, dan hilangnya panas diukur oleh kenaikan suhu di dalam air .

12

BAB III Penutup III. Kesimpulan 13

Demam juga sebagai reaksi tubuh terhadap infeksi dan kondisi sakit lainnya. Saat demam, suhu tubuh menjadi lebih tinggi dari suhu normal (36-37 derajat Celcius) bila diukur dengan termometer yang diletakkan di lidah atau anus. Kenaikan suhu tubuh berguna untuk menolong infeksi.Karena kenaikan suhu tubuh secara derastis

hipotalamus memanfaatkan situasi ini untuk memberikan akibat dari kenaikan tonus otot, akibat tersebut biasa kita sebut menggigil. Menggigil itu senditi adalah konstraksi otot rangka yang ritmik bergetar yang terjadi dengan frekuensi tinggi sepuluh sampai dua puluh kali per detik. Demam itu sendiri diakibatkan oleh infeksi atau peradangan, infeksi atau peradangan pada tubuh seseorang memulai mekanisme demam, karena tubuh merasa ada infeksi maka tubuh kita menghasilkan neutrofil lalu neutrofil mengeluarkan pirogen endogen, menghasilkan prostaglandin menaikkan titik pato hipotalamus, lalu mengawali terjadinya tingkatan demam yaitu stage of chill lalu menaikkan suhu tubuh dan menurunnya pengeluaran panas dari dalam tubuh dan suhu tubuh naik terjadi demam.

Daftar pustaka

14

1. Sherwood, Lauralee. Fisiologi Manusia dari Sel ke Sistem. Edisi 2. Penerjemah: Brahm U.P. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC; 2001. 2. William,FG. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Edisi 22. Jakarta : Penerbit Buku Kedokteran ECG; 2008 3. Gyton, Arthur C. Textbook of medical physiology (edisi bahas indonesia, ahli bahasa Irawati,dkk) . EGC : Jakarta; 2007 4. Sudoyo A. W. dkk, 2007. Buku Ajar Ilmu Penyakit Dalam Jilid I Edisi IV . Jakarta : EGC 5. Penyebab..demam.http://translate.googleusercontent.com/trans late_c?hl=id&langpair=en| id&u=http://www.medicalnewstoday.com/articles/168266.php&r url=translate.google.co.id&usg=ALkJrhhlQSQQ6QvZWBEkEzxjev HZowQgUA oleh : BA Brunner Stephanie. 22 Oktober 2009 6. Tahapan..demam.http://translate.google.co.id/translate? hl=id&langpair=en|id&u=http://hubpages.com/hub/Types-AndStages-Of-Fever oleh len. Mei 2008 7. Coats, Joseph. Sutherland, Lewis K. A Manual Of Patologi. London : BiblioBazaar; 2007

15