Anda di halaman 1dari 7

Devin: CANDIDA ALBICANS

Candida albicans adalah flora normal pada membran mukosa rongga mulut, saluran pernafasan, saluran percernaan dan organ genitalia perempuan. Candida albicans dikenal sebagai mikroorganisme oportunistik pada tubuh manusia, pada keadaan tertentu jamur ini mampu menyebabkan infeksi dan kerusakan jaringan. Infeksi Candida albicans dapat terjadi pada pemakai protesa yang tidak melepaskan pada malam hari saat tidur dan tidak dibersihkan sehingga memudahkan pertumbuhan Candida albicans.Infeksi Candida albicansdapat menyebabkan terjadinya suatu gambaran lesi berwarna merah, bengkak dan menyakitkan pada permukaan mukosa rongga mulutyang dikenal dengan denture stomatitis. Candida albicans bukan mikroorganisme tunggal yang dapat menyebabkan denture stomatitis tetapi merupakan mikroorganisme dominan yang dapat dijumpai pada denture stomatitis dan perawatannya adalah dengan memberikan antijamur secara oral dan aplikasi topikal.

Candida albicans dapat diisolasi sebanyak 86% dari penderita denture stomatitis, bila dibandingkan dengan Staphylococcus aureus 84%, dan Streptococcus mutans sebanyak16%.

Candida telah muncul sebagai salah satu infeksi nosokomial yang penting. Candida adalah anggota flora normal terutama saluran pencernaan, juga selaput mukosa saluran pernafasan, vagina, uretra, kulit dan dibawah jari-jari kuku tangan dan kaki. Candida tampak sebagai ragi lonjong, kecil, berdinding tipis, bertunas, gram positif, dan memiliki pseudohifa. Infeksi Candida dapat terjadi apabila ada faktor predisposisi baik endogen maupun eksogen. Penyakit yang disebabkan oleh Candida dapat mengenai mulut, vagina, kulit, kuku, bronki

atau paru, kadang-kadang dapat menyebabkan septikemia, endokarditis, atau meningitis. Candida telah muncul sebagai sala hsatu infeksi nosokomial yang paling penting di seluruh dunia dengan angka morbiditas, mortalitas dan pembiayaan kesehatan yang bermakna. Penggunaan antijamur untuk profilaksis dan penatalaksanaan infeksi Candida telah mengubah epidemiologi dan penatalaksanaan infeksi ini. Penggunaan agen kemoterapeutik, imunosupresif, antibiotik spektrum luas, transplantasi organ, nutrisi parenteral dan teknik bedah mutakhir juga telah berperan untuk mengubah epidemiologi infeksi candida. Infeksi jamur telah muncul sebagai ancaman yang bermakna pada individu yang

imunocompromised. Spesies Candida adalah patogen jamur yang paling sering.

Infeksi Candida pertama kali didapatkan di dalam mulut sebagai Thrush yang dilaporkan oleh Francois Valleix (1836). Langerbach (1839) menemukan jamur penyebab trush, kemudian Berhout (1923) memberi nama organisme tersebut Candida. Lebih dari 150 spesies Candida telah di identifikasi. Sebanyak paling sedikit tujuh puluh persen infeksi Candida pada manusia disebabkan oleh Candida albicans, sisanya disebabkan oleh C. tropicalis, C. parapsilosis, C. guillermondii, C. kruzei dan beberapa spesies Candida yang lebih jarang. Candida adalah anggota flora normal terutama saluran pencernaan, juga selaput mukosa saluran pernafasan, vagina, uretra, kulit dan dibawah jarijari kuku tangan dan kaki. Di tempat-tempat ini ragi dapat menjadi dominan dan menyebabkan keadaan-keadaan patologik ketika daya tahan tubuh menurun baik secara lokal maupun sistemik. Kadang-kadang candida menyebabkan penyakit sistemik progresif pada penderita yang lemah atau sistem imunnya tertekan, terutama jika imunitas berperantara sel terganggu. Candida dapat menimbulkan invasi dalam aliran darah, tromboflebitis, endokarditis, atau infeksi pada mata dan organ-organ lain bila dimasukkan secara intravena (kateter, jarum, hiperalimentasi, penyalahgunaan narkotika dan sebagainya).

Sumber utama infeksi candida adalah flora normal dalam tubuh pada pasien dengan sistem imun yang menurun. Dapat jugaberasal dari luar tubuh, contohnya pada bayi baru lahir mendapat candida dari vagina ibunya (pada waktu lahir atau masa hamil) atau dari staf rumah sakit,dimana angka terbawanya candida sampai dengan 58%, meskipun masa hidup spesies candida di kulit sangat pendek. Transmisi Candida antara staf rumah sakit dengan pasien, pasien dengan pasien biasanya muncul pada unit khusus, contohnya unit luka bakar,unit

geriatri, unit hematologi, unit bedah, Intensive Care Unit dewasa dan neonatus dan unit transpantasi.

Infeksi Candida dapat terjadi apabila ada faktor predisposisi baik endogen maupun eksogen. Faktor endogen : 1. Perubahan fisiologik : a. Kehamilan, karena perubahan pH dalam vagina b. Kegemukan, karena banyak keringat c. Debilitas d. Iatrogenik, misal kateter intravena, kateter saluran kemih e. Endokrinopati, penyakit Diabetes Melitus, gangguan gula darah kulit f. Penyakit kronik; tuberculosis, lupus eritematosus dengan keadaan umum yang buruk g. Pemberian antimikroba yang intensif (yang mengubah flora bakteri normal) h. Terapi progesterone i. Terapi kortikosteroid. j. Penyalahgunaan narkotika intravena 2. Umur : orangtua dan bayi lebih muda terkena infeksi karena status imunologiknya tidak sempurna 3. Imunologik (imunodefisiensi)

Faktor eksogen : a. Iklim panas dan kelembaban menyebabkan perspirasi meningkat b. Kebersihan kulit c. Kebiasaan berendam kaki dalam air yangterlalu lama menimbulkan maserasi dan memudahkan masuknya jamur d. Kontak dengan penderita, misalnya pada trush, balanopostitis

Reaksi candida albicans pada mulut 1.Trush Biasanya mengenai bayi, terjadi pada selaput mukosa pipi bagian dalam, lidah, palatum mole dan permukaan rongga mulut yang lain dan tampak sebagai bercak-bercak (pseudomembran) putih coklat muda kelabu yang sebagian besar terdiri atas pesudomiselium dan epitel yang

terkelupas, dan hanya terdapat erosi minimal pada selaput. Lesi dapat terpisah-pisah dan tampak seperti kepala susu pada rongga mulut. Bila pseudomembran terlepas dari dasar nya tampak daerah yang basah dan merah. Pada glositis kronik lidah tampak halus dengan papila yang atrofik atau lesi berwarna putih di tepi atau di bawah permukaan lidah. Bercak putih ini tidak tampak jelas bila penderita sering merokok. Pertumbuhan candida di dalam mulut akan lebih subur bila disertai kortikosteroid, kadar glukosa tinggi dan imunodefisiensi.

2.Perleche Lesi berupa fisur pada sudut mulut, lesi ini mengalami maserasi, erosi, basah dan dasarnya eritematosa. Faktor predis posisinya ialah defisiensi riboflavin.

Cindy : Morfologi Candida albicans dan Infeksinya Dalam Rongga Mulut Taksonomi Candida Albicans:* Kingdom Phylum Sup-Phylum Class Familly Genus Spesies : Fungi : Ascomycota : Sacchoromycotina : Saccharomycetales : Saccharomycetaceae : Candida : C. albicans

Candida adalah jamur komensal yang hidup antara lain di rongga mulut, saluran pencernaan, dan vagina. Adanya faktor predisposisi dapat menyebabkan perubahan Candida yang bersifat komensal menjadi patogen yang dapat menyebabkan kandidiasis antara lain pada mulut dan genital manusia.1 *Candida albicans adalah spesies patogen dari golongan deuteromycota. Spesies ini merupakan penyebab infeksi oportunistik yang disebut kandidiasis pada kulit, mukosa, dan organ dalam manusia. Disebut oportunis karena pada kondisi tertentu terutama pada gangguan system imun jamur ini dapat meyebabkan penyakit dengan beragam gejala, mulai infeksi pada kulit, kuku, saluran genital, mulut, pneumonia (paru) dll. Infeksi Candida dapat terjadi jika ada faktor predisposisi baik endogen (perubahan fisiologik, umur, imunologi/penyakit genetik) maupun eksogen (Iklim, panas, kelembaban, kebersihan kulit, adanya maserasi yang dapat memudahkan jamur masuk, kontak dengan penderita).Beberapa karakteristik dari spesies ini adalah berbentuk seperti telur (ovoid) atau sferis dengan

diameter 3-5 m dan dapat memproduksi pseudohifa. Spesies C. albicans memiliki dua jenis morfologi, yaitu bentuk seperti khamir dan bentuk hifa. Selain itu, fenotipe atau penampakan mikroorganisme ini juga dapat berubah dari berwarna putih dan rata menjadi kerut tidak beraturan, berbentuk bintang, lingkaran, bentuk seperti topi, dan tidak tembus cahaya. Mikroorganisme ini memiliki kemampuan untuk menempel pada sel inang dan melakukan kolonisasi.

Infeksi candida albicans dalam rongga mulut Kandidiasis adalah infeksi jamur tersering pada manusia yang umumnya terbatas pada kulit dan membran mukosa.1 Beberapa tipe kandidiasis mukokutan meliputi: regio orofaring, vulvovaginal, paronychial, interdigital, dan intertrigenimus. Kandidiasis oral biasanya merupakan infeksi sekunder yang menyertai kondisi medis lainnya. Campuran spesies Candida dapat ditemukan pada kandidiasis oral dengan penyebab utamamya C. albicans,3 sekitar 85 95 %.4 Infeksi C. albicans pada rongga mulut tampak sebagai bercak putih pada gingiva, lidah, dan membran mukosa oral yang jika dikerok meninggalkan permukaan yang merah dan berdarah.4 Infeksi Candida albicans dapat terjadi pada pemakai protesa yang tidak melepaskan pada malam hari saat tidur dan tidak dibersihkan sehingga memudahkan pertumbuhan Candida albicans. Infeksi Candida albicans dapat menyebabkan terjadinya suatu gambaran lesi berwarna merah, bengkak dan menyakitkan pada permukaan mukosa rongga mulut yang dikenal dengan denture stomatitis. Candida albicans bukan mikroorganisme tunggal yang dapat menyebabkan denture stomatitis tetapi merupakan mikroorganisme dominan yang dapat dijumpai pada denture stomatitis dan perawatannya adalah dengan memberikan antijamur secara oral dan aplikasi topikal. Candida albicans dapat diisolasi sebanyak 86% dari penderita denture stomatitis, bila dibandingkan dengan Staphylococcus aureus 84%, dan Streptococcus mutans sebanyak 16%.3 Penelitian Lisna tahun 2009, menunjukkan persentase denture stomatitis yang disebabkan Candida albicans pada mukosa palatum adalah sebanyak 54,54% (18 pasien) dan persentase yang sama untuk denture stomatitis yang disebabkan Staphylococcus aureus sebanyak 54,54%. Perawatan lokal denture stomatitis biasanya cukup efektif dengan merendam protesa dalam larutan antiseptik dan pemberian tablet hisap Nistatin 500.000 unit 3 kali perhari pengambilan Ketokonazol 200 mg peroral sekali sehari pada waktu makan sehingga 7 hari setelah gejala hilang atau Flukonazol 100 mg per oral sekali sehari selama 2 minggu. Thrush merupakan infeksi jamur di dalam mulut. Bercak berwarna putih menempel pada lidah dan pinggiran mulut, sering menimbulkan nyeri. Bercak ini bisa dilepas dengan mudah oleh jari tangan atau sendok. Thrush pada dewasa bisa merupakan pertanda adanya gangguan kekebalan, kemungkinan akibat diabetes atau AIDS. Pemakaian antibiotik yang membunuh bakteri saingan jamur akan meningkatkan kemungkinan terjadinya thrush. Ketika terhapus maka plak akan meninggalkan area erosi kemerahan. Perlche merupakan suatu infeksi Candida di sudut mulut yang menyebabkan retakan dan sayatan kecil. Bisa berasal dari gigi palsu yang letaknya bergeser dan menyebabkan kelembaban di sudut mulut sehingga tumbuh jamur.

Faktor predisposisi (pendukung) terjadinya kandidiasis dalam rongga mulut: Faktor predisposisi utama kandidiasis adalah rendahnya daya tahan tubuh hospes, seperti pada penderita AIDS atau pasien yang menjalani kemoterapi, dan sebagainya.5 Faktor predisposisi lain yang dapat menyebabkan tingginya prevalensi kandidiasis antara lain, pasien yang menjalani pengobatan dengan antibiotik spektrum luas dalam jangka panjang; iritasi kronik akibat pemakaian protesa yang tidak adekuat; dan pola makan yang cenderung tinggi gula.5,6 Pola makan modern yang cenderung kaya karbohidrat dapat meningkatkan kemungkinan terjadinya kandidiasis oral.7 Ini disebabkan karena asupan glukosa merupakan salah satu faktor predisposisi yang berperan dalam perkembangan infeksi C. albicans. Kandidiasis lebih sering terjadi ketika ada ketersediaan glukosa yang cukup tinggi, seperti pada penderita diabetes dan pasien yang menerima nutrisi dengan cara infus total.8 AbuElteen melaporkan bahwa penderita diabetes melitus (DM) mempunyai resiko terkena oral kandidiasis 20% lebih tinggi dibandingkan bukan penderita dan bahwa penyakit diabetes dapat meningkatkan kolonisasi dan proliferasi C. albicans dalam rongga mulut.8 Penelitiannya lebih lanjut menunjukkan bahwa perlekatan C. albicans pada sel epitel bukal rongga mulut pada manusia meningkat secara signifikan setelah mengkonsumsi karbohidrat seperti galaktosa, glukosa, sukrosa, fruktosa, maltosa, dan sorbitol.9 Diet kaya karbohidrat dapat meningkatkan pertumbuhan Candida sp. dalam rongga mulut, sehingga berkolerasi positif dengan peningkatan faktor virulensi C. albicans in vivo. Berdasarkan hasil penelitian, menunjukan bahwa semakin tinggi konsentrasi glukosa dalam media biakan, maka semakin bertambah pula pertumbuhan koloni C. albicans, namun pada durasi pendek (3 hari) penambahan konsentrasi glukosa 1% dan 5% dapat menghambat pertumbuhan koloni C. albicans secara bermakna karena disebabkan keadaan medium yang hipertonis menyebabkan plasmolisis dinding sel C. albicans. Sedangkan semakin lama pemaparan glukosa, maka pertumbuhan koloni C. albicans akan semakin meningkat. Terbukti pada penambahan glukosa 5% dan 10% selama 7 hari menyebabkan peningkatan signifikan.11
10

Sumber: *http://id.wikipedia.org/wiki/Candida_albicans diunduh 28 Mei 2013 1. Walter JB and MC Grundy. Walter, Hamilton and Israels Principles of Pathology

4. 5.
6.

7.

for Dental Students. 5th ed. 1992, Edinburgh: Churchill Livingstone. 126, 175177. Carranza FA, HH Takei, and MG Newman. Clinical Periodontology. 9th ed. Philadelphia: W. B. Saunders Company, 2002. Naglik, J.R. and G. Newport. In vivo analysis of secreted aspartyl proteinase expression in human oral candidiasis. J Infect and Immun. 1999. 67(5): p. 24822490. Rahayu R.P. Analisis eksistensi gen SAP1 dan SAP3 sebagai faktor virulensi pada infeksi Candida albicans di mukosa rongga mulut penderita diabetes mellitus. [diunduh 29 Mei 2013]. Available from: http://adln.lib.unair.ac.id/go.php?id=jiptunairgdl-res-2007-rahayuretn 5711&PHPSESSID=afaed74b2eecf0868bf4629 1eb10a8a9. Besford J. Sepotong makanan manis menghasilkan 12 menit kerusakan Gigi.

[diunduh 29 Mei 2013]. Available from: http://dention.bravehospes.com/kerusakandentin .html. 8. Abu-Elteen KH, MA Hamad, and SA Salah. Prevalence of oral Candida infections in diabetic patients. J Bahrain Med Bult. 2006. 28(1):12-17. 9. Abu-Elteen K. The influence of dietary carbohydrates on in vitro adherence of four Candida species to human buccal epithelial cells. J Micr Ecol in Health and Dis. 2005. 17(9): p. 156-162. 10. Basson NJ Competition for glucose between Candida albicans and oral bacteria grown in mixed culture in a chemostat. J Med Micro. 2000. 49: p. 969-975.
11. Leepel, Lakshmi A., Rahmat Hidayat, Ria Puspitawati, Boy M Bahtiar., Efek Penambahan Glukosa Pada Saburoud Dextrose Broth Terhadap Pertumbuhan Candida Albicans (Uji In Vitro). Indonesian Journal of Dentistry. 2009; 16(1): 58-63.