Anda di halaman 1dari 10

KOLORIMETRI

I. TUJUAN
; ; ;
Menentukan konsentrasi Cu dalam larutan tugas Mempelajari beberapa metoda kolorimetri Menerapkan metoda bajerum dalam penentuankonsntrasi Cu

II. TEORI DASAR


Kolorimetri merupakan suatu metoda analisa kimia yang didasarkan padatercapainya kesamaan besaran warna antara larutan sampel dengan larutan standardengan menggunakan sumber cahaya polikromatis dan detektor mata. Metoda inididasarkan pada penyerapan cahaya tampak dan energi radiasi lainnya oleh suatu larutan. Metoda ini dapat diterapkan untuk penentuan komponen zat warna ataupunkomponen yang belum bewarna, namun dengan menggunakan reagen pewarnayang sesuai dapat menghasilkan senyawa bewarna yang merupakan fungsi darikandungan komponennya. Jika telah tercapai kesamaan warna berarti jumlahmolekul zat penyerap yang dilewati sinar pada kedua sisi tersebut telah sama danini dijadikan dasar perhitungan. Contohnya adalah larutan nitrit dibuat berwarna dengan pereaksi sulfanilamida dan N-(1-naftil)-etilendiamin. Jumlah radiasi yang diserap berbanding lurus dengan konsentrasi zat penyerap dalam larutan. Kolorimetri terbagi atas 2 metoda, yaitu : ; Kolorimetri visual Menggunakan mata sebagai detektor. ; Fotometri Menggunakan fotosel sebagai detektornya. Metoda kolorimetri visual merupakan metoda yang konvensional dan sudahjarang digunakan karena tidak akurat. Hal ini disebabkan karena mata hanyasebagai detektor untuk melihat kesamaan warna, bukan sebagai alat ukurintensitas absorbsi. Metoda analisa kolorimetri visual ada 4 macam yaitu :

1 2

Metoda standar seri (metoda nesler) : pada metoda ini dibuat sederetanlarutan standar dalam tabung yang berukuran sama dengan jenis yang sama pula. Metoda keseimbangan Pada metoda ini dilakukan dengan cara membandingkan larutan sampeldengan larutan standar yang didasarkan pada ketebalan larutan standar yangdivariasikan. Metoda ini dibagi tiga, yaitu :

3 4 5

sistem slinder hechner bajerum comperator dubosq colorimetri

1. Metoda pengenceran : menggunakan satu zat standar dan sejumlah buret yang berisi blanko. Kosentrasi standar diencerkan dengan blanko sampai terjadi kesamaan warna. 2. Metoda standar sintesis : zat yang diselidiki diperoleh dengan carapenambahan sejumlah komponen standar terhadap suatu larutan blankosampai terjadi kesamaan warna. Syarat-syarat menentukan kosentrasi dengan metoda kolorimetri visual adalah sebagai berikut : A.Tinggi larutan konstan (Constant Depht Methods) terbagi menjadi dua metoda : 1. Tabung Nessler Pada metoda ini digunakan beberapa tabung reaksi berbentuk silinder. Masingmasing tabung diisi dengan larutan standar dengan konsentrasi terukur dan bervariasi dengan tinggi larutan yang sama.Tabung ini disusun pada rak tabung bercat hitam yang tidak mengkilat,agar tidak memantulkan sinar yang datang pada tabung. Kemudianlarutan sampel dengan tinggi yang sama diletakkan di sela tabungtabungtersebut dan bandingkan warna larutan standar dan sampel denganmelihat dari atas tabung (vertikal). Jika ada warna larutan standar yangsama dengan sampel, berarti konsentrasi sampel sama dengan larutanstandar tersebut. Atau jika warnanya berada diantara 2 warna larutanstandar yang berdekatan, berarti konsentrasi sampel berada dalam rangedari konsentrasi kedua larutan tersebut. 2. Bajerum Comparator Pada alat ini, untuk mencapai kesamaan warna antara larutansampel dengan larutan standar dilakukan dengan cara menggeser larutansampel disepanjang skala yang berada di atas bajerum. Bajerumcomparator ini merupakan suatu kotak transparan persegi panjang yangdibagi dua menurut diagonal bidangnya. Bagian depan dimana

skalatertera, diisi dengan larutan standard an bagian lainnya diisi denganblanko. Pengamatan dialakukan dari bagian depan (horizontal). B.Tinggi larutan berbeda (Variable Depth Methods) terbagi menjadi dua metoda : 1. Tabung Herner Tabung Herner berupa sepasang silinder dengan keran untukmengeluarkan larutan dari dalam silinder yang warna larutannya lebihpekat sehingga tingginya berubah, agar didapatkan warna yang samapada kedua silinder. 2. Kolorimeter Dubosq Pada alat ini kesamaan warna didapatkan dengan cara mengatur tinggirendahnya pemberat (plunger), agar tinggi larutan dalam bejanaberubah sehingga didapatkan intensitas warna yang sama padaspiltfield. Syarat metoda kolorimetri adalah larutan harus bewarna. Jika larutan tidak bewarna maka dilakukan dahulu pengomplekan dengan penambahan reagen pewarna. Sedangkan syarat pewarnaan ini antara lain : warna yang terbentuk harus stabil reaksi pewarnaan harus selektif larutan harus transparan kesensitifannya tinggi III. PRESEDUR PERCOBAAN Alat 1 Alat bajerum comparator indeks bias 2 Labu ukur 100 mL larutan 3 4 Pipet takar Pipet tetes dalam jumlah kecil 5 Bahan Labu smprot : Tempat aquadest : Untuk memipet larutan : Untuk mengambil larutan : Untuk mengncerkan Fungsi : Untuk menentukan

1 2 3 4 Cara kerja

Larutan standar Cu 1000 mg/L Na4OH 1:1 Aquades Larutan tugas

: Sebagai sampel

: Sebagai reagen : Sebagai pelarut : Sebagai Cx

Pembuatan larutan standar Buat larutan standar Cu 100 mg/L dengan memipet larutan 25 mL larutan standar induk 1000 mg/L ke dalam labu ukur 250 mL lalu tambahkan 25 mL NH4OH 1:1 dan encerkan sampai tanda batas dengan aquades. Pengukuran larutan blanko dengan bajerum 1 Masukkan larutan standar ke dalam sisi bajerum bagian depan,pada sisi belakangnya isikan larutan blanko dengan ketinggian yang sama.\ 2 Masukkan sampel ke dalam wadahnya setinggi lebih kurang 2/3 bagian. 3 Tempatkan wadah pada bagian atas alat utama bajerum comparator. 4 Lakukan pengamatan secara horizontal lalu geser larutan sampel sedemikian rupa sampai didapatkan tepat kesamaan pengamatan warna pada kedua sisi atas/bawah dengan latar belakang warna putih. 5 Setelah didapat kesamaan warna,bacalah posisi skalanya dan konsentrasi tugas dapat dinyatakan sebagai berikut : Cx = Nilai Skala/20 x Sstd

Gambar Kolorimeter IV. HASIL PENGAMATAN


Larutan tugas untuk yang dibuat sendiri : Hasil pengukuran 7.5 cm Berati Cx= Nilai Skala/20 x Sstd = 7.5 cm/20 x 100 ppm =3.75 ppm. Larutan tugas untuk teman : Hasil pengukuran 18.5 cm Berati Cx= Nilai Skala/20 x Sstd = 18.5 cm/20 x 100 ppm =92.5 ppm. Hasil pembacaan skala bajerum pada seluruh larutan tugas : N o . 1 . 2 . Hasil pembacaan skala(cm) 1,5 7,4 Perhitungan (Cx = Nilai Skala/20 x Sstd) 1,5 cm/20 x 100 ppm 7,4 cm/20 x 100 ppm Konsentrasi (Cx) 7,5 ppm 37 ppm

3 . 4 . 5 .

9,3 12,7 18,5

9,3 cm/20 x 100 ppm 12,7 cm/20 x 100 ppm 18,5 cm/20 x 100 ppm

46,5 ppm 63,5 ppm 92,5 ppm

IV. PEMBAHASAN
Pada bajerum comperator, sisi diagonal depannya diisi dengan larutan standar dan pada diagonal belakangnya diisi dengan larutan blanko dengan ketinggian yang sama. Sampel diisikan dalam wadah dan diletakkan diatas bajerum. Kesamaan warna diamati dengan membandingkan warna larutan sampel dengan larutan standar pada bajerum comperator. Dilihat secara horizontal dengan menggunakan detektor mata. Larutan sampel dibuat dengan mengencerkan larutan Cu2+ 1000 ppm menjadi 100 ppm. Pada pembuatan larutan standar Cu2+ ini juga ditambahkan NH4OH 1:1 sebagai pengomplek dan terbentuklah komplek tetra amino kuprat (II). Selain itu penambahan NH4OH ini juga bertujuan untuk reagen pewarba yaitu mempertajam warna Cu sehingga warna yang akan diamati menjadi lebih jelas. Faktor-faktor yang mempengaruhi warna pada metoda kalorimetri adalah: Untuk mendapatkan warna spesifik dibutuhkan kondisi tertentu. Kepekaan detektor mata masing-masing orang berbeda.

V. KESIMPULAN
Dari percobaan yang telah dilakukan, dapat disimpulkan sebagai berikut : 1 Kolorimetri merupakan suatu metoda analisa yang didasarkan pada tercapainya kesamaan warna antara larutan sampel dengan larutan standar menggunakan sinar polikromatis dengan detektor mata. 2 (II). 3 Konsentrasi sampel dengan metoda Silinder Hehner adalah 21 ppm dan konsentrasi sampel dengan metoda Bajerum Komperator adalah 68,5 ppm. Larutan standar yang digunakan pada percobaan ini adalah Cu++ dan sebagai pengompleknya digunakan NH4OH sehingga terbentuk komplek tetra amino kuprat

DAFTAR PUSTAKA
http//www.mozilla.org.laporan.praktikum.kolorimeter.mozilla.//org Kennedy.John. 1986. Analytical Chemistry Principle. Harcount Grace. New York : Javanovich Publisher Underwood, A.L. dan R.A. Day. 1999. Analisa Kimia Kuantitatif. Edisi ke-5. Jakarta : Erlangga Vogel. 1994.Kimia Analisis Kuantitatif Anorganik. Edisi ke-4. Jakarta : EGC

LAPORAN INSTRUMENTASI ANALITIK


KOLORIMETRIS METODE KESEIMBANGAN

OLEH : IKRAR SAPUTRA 1112032 KELOMPOK 3 ANGGOTA :


1 2 3 4

Dara Mulyana Haffan Rofiq Syahnur Hari Safutra M. Adek Ramadhan

PUSAT PELATIHAN DAN PENDIDIKAN INDUSTRI


KEMENTRIAN PERINDUSTRIAN REPUBLIK INDONESIA

AKADEMI TEKNOLOGI INDUSTRI PADANG 2012

LAPORAN INSTRUMENTASI ANALITIK

OLEH : IKRAR SAPUTRA 1112032 KELOMPOK 3 ANGGOTA :


1 2 3 4

Dara Mulyana Haffan Rofiq Syahnur Hari Safutra M. Adek Ramadhan

PUSAT PELATIHAN DAN PENDIDIKAN INDUSTRI


KEMENTRIAN PERINDUSTRIAN REPUBLIK INDONESIA

AKADEMI TEKNOLOGI INDUSTRI PADANG 2012

Anda mungkin juga menyukai