Anda di halaman 1dari 26

BAB I PENDAHULUAN

Beraktivitas merupakan hal yang mutlak dilakukan semua makhluk hidup. Terlebih lagi bagi manusia yang aktivitasnya lebih beragam dibandingkan makhluk hidup yang lain. Tulang, otot, dan sendi merupakan suatu komponen yang sangat penting dalam beraktivitas. Apabila terdapat kelainan pada tiga komponen tersebut maka akan berpengaruh pada aktivitas. Fungsi anggota badan (ekstremitas) manusia bagian atas yang terdiri atas lengan dan tangan merupakan bagian yang sangat penting bagi penunjang aktivitas. Dalam kehidupan sehari-hari didapati ada yang mengalami masalah pada ekstremitas bagian atas terutama disekitar bahu, yaitu tidak dapat melakukan aktivitas sepenuhnya dengan keadaan tertentu pada ekstremitas atasnya karena suatu penyebab. Capsulitis adhesive merupakan rasa nyeri yang mengakibatkan

keterbatasan lingkup gerak sendi (LGS) pada bahu. Mungkin timbul karena adanya trauma, mungkin juga timbul secara perlahan-lahan tanpa tanda-tanda atau riwayat trauma.Keluhan utama yang dialami adalah nyeri dan penurunan kekuatan otot penggerak sendi bahu dan keterbatasan LGS terjadi baik secara aktif atau pasif. Capsulitis adhesive secara pasti belum diketahui penyebabnya. Namun kemungkinan terbesar penyebab dari Capsulitis adhesive antara lain tendinitis, rupture rotator cuff, capsulitis, post immobilisasi lama, trauma serta diabetes mellitus. Respon autoimmunal terhadap rusaknya jaringan lokal yang diduga menyebabkan penyakit tersebut. Capsulitis adhesive ditandai dengan adanya keterbatasan luas gerak sendi glenohumeral yang nyata, baik gerakan aktif maupun pasif.Ini adalah suatu gambaran klinis yang dapat menyertai tendonitis, infark miokard, diabetus mellitus, fraktur immobilisasi lama, atau redukulus cervicalis.4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A.

DEFINISI Capsulitis adhesive adalah gangguan pada permukaan gelang bahu dimana

jaringan lunak disekitar sendi sendi yang membentuk gelang bahu terjadi inflamasi dan kekakuan yang lama kelamaan berkembang menjadi adhesion atau perlengketan sehingga dapat menyebabkan terjadinya pembatasan gerak dan menyebabkan nyeri yang kronis.1,8

B.

ANATOMI FUNGSIONAL Terdapat empat sendi yang terpisah yaitu glenohumeral, skapulothorakal,

sternoklavikular, akromioklavikular yang menggerakan bahu secara normal bila terjadi gerakan kompleks dari empat sendi tersebut.1 Glenohumeral, sternoklavikular dan akromioklavikular merupakan sendi artrodial. Walaupun sendi ini masing-masing dapat bergerak sendiri, semuanya bergerak secara simultan dan sinkron, sehingga tercipta gerakan yang halus dan mulus. Sendi sternoklavikular menghubungkan gelang bahu dan dinding dada, yang dibentuk oleh iga I, klavikula dan manubrium sterni. Sendi

akromioklavikular dan sternoklavikular memungkinkan klavikula mengadakan rotasi sesuai dengan sumbu panjangnya, ataupun melakukan gerakan elevasi pada saat mengangkat bahu. Dapat pula melakukan gerakan fleksi dan ekstensi gelang bahu. Karena itu untuk mencapai gerak lengan yang penuh sampai diatas kepala diperlukan sendi yang tidak ada gangguan.4 Sendi bahu merupakan salah satu sendi yang paling mobil dan serba guna karena lingkup gerak sendi yang sangat luas, sehingga berperan penting dalam aktivitas kehidupan sehari-hari. Gerakan pada sendi bahu terdiri dari fleksi (180o), ekstensi (60o), abduksi (180o), adduksi (75o), endorotasi (90o), eksorotasi (90o).2

C.

ETIOLOGI Etiologi dari capsulitis adhesiva masih belum diketahui dengan pasti.

Adapun faktor predisposisinya antara lain periode immobilisasi yang lama, akibat trauma, over use, injuries atau operasi pada sendi, hyperthyroidisme, penyakit cardiovascular,clinical depression dan Parkinson. Adapun beberapa teori yang dikemukakan AAOS tahun 2007 mengenai frozen shoulder, teori tersebut adalah : a. Teori hormonal. Pada umumnya Capsulitis adhesive terjadi 60% pada wanita bersamaan dengan datangnya menopause. b. Teori genetik. Beberapa studi mempunyai komponen genetik dari Capsulitis adhesive, contohnya ada beberapa kasus dimana kembar identik pasti menderita pada saat yang sama. c. Teori auto immuno. Diduga penyakit ini merupakan respon auto immuno terhadap hasil-hasil rusaknya jaringan lokal. d. Teori postur. Banyak studi yang belum diyakini bahwa berdiri lama dan berpostur tegap menyebabkan pemendekan pada salah satu ligamen bahu.5

D.

PATOFISIOLOGI Kapsul sendi terdiri dari selaput penutup fibrosa padat, suatu lapisan

dalamnya terbentuk dari jaringan penyambung berpembuluh darah banyak dan sinovium, yang berbentuk suatu kantong yang melapisi seluruh sendi, dan membungkus tendon-tendon yang melintasi sendi, sinovium tidak meluas melampaui permukaan sendi tetapi terlipat sehingga memungkinkan gerakan secara penuh. Sinovium menghasilkan cairan yang sangat kental yang membasahi permukaan sendi. Cairan sinovium normalnya bening, tidak membeku, tidak berwarna. Jumlah yang di permukaan sendi relative kecil (1-3 ml). Cairan sinovium juga bertindak sebagai sumber nutrisi bagi tulang rawan sendi. Capsulitis adhesiva merupakan kelanjutan dari lesi rotator cuff, karena terjadi peradangan atau degenerasi yang meluas ke sekitar dan ke dalam kapsul sendi dan mengakibatkan terjadinya reaksi fibrous. Adanya reaksi fibrous dapat diperburuk akibat terlalu lama membiarkan lengan dalam posisi impingement yang terlalu lama.4 Sindroma nyeri bahu sangat komplek dan sulit untuk diidentifikasi satu persatu bagian secara detail. Guna memahami penyebab dan patologi sindroma nyeri bahu, maka dapat dikelompokkan menjadi: a. Faktor Penyebab: 1) Faktor penyebab gerak dan fungsi, yang terkait dengan aktifitas gerak dan struktur anatomi 2) Faktor penyebab penyebab secara neurogenik yang berkaitan dengan keluhan neurologik yang menyertai baik secara langsung maupun tidak langsung yang berupa nyeri rujukan. b. Berdasarkan sifat keluhan nyeri bahu dapat dikelompokkan menjadi 2 yaitu : (a) Kelompok spesifik, mengikuti pola kapsuler dan (b) Kelompok tidak spesifik sebagai kelompok yang bukan mengikuti pola kapsuler.

E.

GAMBARAN KLINIS Penderita datang dengan keluhan nyeri dan ngilu pada sendi serta gerakan

sendi bahu yang terbatas kesegala arah, terutama gerakan abduksi, sehingga mengganggu lingkup gerak sendi bahu. Rasa nyeri akan meningkat intensitasnya dari hari ke hari. Bersamaan dengan hal itu terjadi gangguan lingkup gerak sendi bahu. Penyembuhan terjadi lebih kurang selama 6-12 bulan, dimana lingkup gerak sendi bahu akan meningkat dan akhir bulan ke 18 hanya sedikit terjadi keterbatasan gerak sendi bahu.2 Menurut Kisner (1996) Capsulitis adhesive dibagi dalam 3 tahapan, yaitu :6 a. Pain ( freezing ) Ditandai dengan adanya nyeri hebat bahkan saat istirahat, gerak sendi bahu menjadi terbatas selama 2-3 minggu dan masa akut ini berakhir sampai 10 -36 minggu. b. Stiffness ( frozen ) Ditandai dengan rasa nyeri saat bergerak, kekakuan atau perlengketan yang nyata dan keterbatasan gerak dari glenohumeral yang diikuti oleh keterbatasan gerak skapula. Fase ini berakhir 4-12 bulan. c. Recovery (thawing) Pada fase ini tidak ditemukan adanya rasa nyeri dan tidak ada sinovitis tetapi terdapat keterbatasan gerak karena perlengketan yang nyata. Fase ini berakhir selama 6-24 bulan atau lebih.

F.

DIAGNOSIS 1. ANAMNESIS Pada penderita didapatkan keluhan nyeri hebat dan atau keterbatasan lingkup gerak sendi (LGS). Penderita tidak bisa menyisir rambut, memakai baju, menggosok punggung waktu mandi, atau mengambil sesuatu dari saku belakang. Keluhan lain pada dasarnya berupa gerakan abduksi-eksternal rotasi, abduksi-internal rotasi, maupun keluhan keterbatasan gerak lainnya.2

2. PEMERIKSAAN FISIK Capsulitis adhesive merupakan gangguan pada kapsul sendi, maka gerakan aktif maupun pasif terbatas dan nyeri. Nyeri dapat menjalar ke leher lengan atas dan punggung. Perlu dilihat faktor pencetus timbulnya nyeri. Gerakan pasif dan aktif terbatas, pertama-tama pada gerakan elevasi dan rotasi interna lengan, tetapi kemudian untuk semua gerakan sendi bahu. 2 Tes appley scratch merupakan tes tercepat untuk mengevaluasi lingkup gerak sendi aktif pasien. Pasien diminta menggaruk daerah angulus medialis skapula dengan tangan sisi kontralateral melewati belakang kepala (gambar 1). Pada Capsulitis adhesive pasien tidak dapat melakukan gerakan ini. Bila sendi dapat bergerak penuh pada bidang geraknya secara pasif, tetapi terbatas pada gerak aktif, maka kemungkinan kelemahan otot bahu sebagai penyebab keterbatasan.2 Nyeri akan bertambah pada penekanan dari tendon yang membentuk muskulotendineus rotatorcuff. Bila gangguan

berkelanjutan akan terlihat bahu yang terkena reliefnya mendatar, bahkan kempis, karena atrofi otot deltoid, supraspinatus dan otot rotator cuff lainnya. 2

Gambar 1: Tes Appley scracth

3. PEMERIKSAAN PENUNJANG Selain dibutuhkan pemeriksaan fisik, dalam mendiagnosa suatu penyakit juga dibutuhkan suatu pemeriksaan penunjang. Pemeriksaan penujang dilakukan sesuai dengan masing penyakit. Pada Capsulitis adhesive pemeriksaan penunjang yang dilakukan yaitu pemeriksaan radiologi (x-ray untuk menyingkirkan arthritis, tumor, dan deporit kalsium) dan pemeriksaan MRI atau arthrogram (dilakukan bila tidak ada perbaikan dalam waktu 6-12 minggu).7

G.

PENATALAKSANAAN 1. MEDIKAMENTOSA Untuk mengurangi rasa nyeri diberikan analgesik dan obat anti inflamasi nonsteroid. Pemakaian relaksan otot bertujuan untuk

mengurangi kekakuan dan nyeri dengan menghilangkan spasme otot. Beberapa penulis menganjurkan pemberian suntikan kortikosteroid ditambah anestesi lokal pada rotator cuff dan intra artikuler untuk menghilangkan nyeri secara cepat. Harus diperhatikan kemungkinan ruptur dari tendon pada penyuntikan tersebut, maka penyuntikan tidak boleh lebih dari 2 kali dalam 1 tahun.Dasar penggunaan kortikosteroid pada Capsulitis adhesive dikaitkan dengan kemampuan mengurangi edema atau inflamasi saraf.2

2. PENANGANAN REHABILITASI MEDIK Terapi dingin Modalitas terapi ini biasanya untuk nyeri yang disebabkan oleh cedera muskuloskeletal akut. Demikian pula pada nyeri akut Capsulitis adhesive lebih baik diberikan terapi dingin.2,5 Efek terapi ini diantaranya mengurangi spasme otot dan spastisitas, mengurangi maupun membebaskan rasa nyeri, mengurangi edema dan aktivitas enzim destruktif (kolagenase) pada radang sendi. Pemberian terapi dingin pada peradangan sendi kronis menunjukkan adanya perbaikan klinis dalam hal pengurangan nyeri. 2,5

Adapun cara dan lama pemberian terapi dingin adalah sebagai berikut: 2,5 o Kompres dingin Teknik: masukkan potongan potongan es kedalam kantongan yang tidak tembus air lalu kompreskan pada bagian yang dimaksud. Lama: 20 menit, dapat diulang dengan jarak waktu 10 menit. o Masase es Teknik: dengan menggosokkan es secara langsung atau es yang telah dibungkus. Lama: 5-7 menit. Frekuensi dapat berulang kali dengan jarak waktu 10 menit. Terapi panas Efek terapi dari pemberian panas lokal, baik dangkal maupun dalam, terjadi oleh adanya produksi atau perpindahan panas. Pada umumnya reaksi fisiologis yang dapat diterima sebagai dasar aplikasi terapi panas adalah bahwa panas akan meningkatkan viskoelastik jaringan kolagen dan mengurangi kekakuan sendi. Panas mengurangi rasa nyeri dengan jalan meningkatkan nilai ambang nyeri serabutserabut saraf. Efek lain adalah memperbaiki spasme otot, meningkatkan aliran darah, juga membantu resolusi infiltrat radang, edema, dan efek eksudasi. 2,5 Beberapa penulis menganjurkan pemanasan dilakukan bersamaan dengan peregangan, dimana efek pemanasan meningkatkan sirkulasi yang bermanfaat sebagai analgesik.Terapi panas dangkal menghasilkan panas yang tertinggi pada permukaan tubuh namun penetrasinya kedalam jaringan hanya beberapa milimeter. Pada terapi panas dalam, panas diproduksi secara konversi dari energi listrik atau suara ke energi panas didalam jaringan tubuh. Panas yang terjadi masuk kejaringan tubuh kita yang lebih dalam, tidak hanya sampai jaringan dibawah kulit (subkutan). Golongan ini yang sering disebut diatermi, terdiri dari: 2,6,7 o Diatermi gelombang pendek (short wave diathermy = SWD) o Diatermi gelombang mikro (microwave diathermy = MWD) o Diatermi ultrasound (utrasound diathermy = USD)

Pada Capsulitis adhesive, modalitas yang sering digunakan adalah ultrasound diathermy (US) yang merupakan gelombang suara dengan frekuensi diatas 17.000 Hz dengan daya tembus yang paling dalam diantara diatermi yang lain. Gelombang suara ini selain memberikan efek panas/ termal, juga ada efek nontermal/ mekanik/ mikromasase, oleh karena itu banyak digunakan pada kasus perlekatan jaringan. Frekuensi yang dipakai untuk terapi adalah 0,8 dan 1 MHz. Dosis terapi 0,5-4 watt/cm2, lama pemberian 5-10 menit, diberikan setiap hari atau 2 hari sekali. US memerlukan media sebagai penghantarannya dan tidak bisa melalui daerah hampa udara. Menurut penelitian, medium kontak yang paling ideal adalah gel. 2,5 Efek US pada Capsulitis adhesive : Meningkatkan aliran darah Meningkatkan metabolisme jaringan Mengurangi spasme otot Mengurangi perlekatan jaringan Meningkatkan ekstensibilitas jaringan. Modalitas lain yang digunakan adalah short wave diathermy. Disini digunakan arus listrik dengan frekuensi tinggi dengan panjang gelombang 11m yang diubah menjadi panas sewaktu melewati jaringan.Pada umumnya pemanasan ini paling banyak diserap jaringan dibawah kulit dan otot yang terletak di permukaan. 2,5 ELEKTROSTIMULASI: TENS (Transcutaneus Electrical Nerve Stimulation) Modalitas terapi fisik ini dapat dipergunakan untuk nyeri akut maupun nyeri kronis, dan sering digunakan untuk meredakan nyeri pada Capsulitis adhesive. Untuk peletakan elektroda dan pemilihan parameter perangsangan sampai sekarang masih lebih banyak bersifat seni dan subyektif. Namun peletakkan elektrode harus tetap berdasarkan pengetahuan akan dasardasar anatomi dan fisiologi. Letak elektroda yang biasa dipilih yaitu:

daerah paling nyeri, dermatom saraf tepi, motor point, trigger point, titik akupuntur. 2,5 Stimulasi dapat juga disertai dengan latihan. Misalnya keterbatasan gerak abduksi, elektrode aktif (negatif) ditempatkan pada tepi depan aksila dan elektroda kedua diletakkan pada bahu atau diatas otot deltoid penderita. Pasien berdiri disamping sebuah dinding dan diminta meletakkan jari-jarinya pada permukaan dinding. Pada saat stimulasi, jari-jari tangan pasien diminta untuk berjalan ke atas di dinding tersebut. Lama pemberian stimulasi bervariasi dari 30 menit sampai beberapa jam dan dapat dilakukan sendiri oleh penderita. Angka keberhasilan untuk menghilangkan nyeri bervariasi dari 25% sampai 8095%.2,5

3. LATIHAN Merupakan bagian yang terpenting dari terapi Capsulitis adhesive. Pada awalnya latihan gerak dilakukan secara pasif terutama bila rasa nyeri begitu berat. Setelah nyeri berkurang latihan dapat dimulai dengan aktif dibantu. Rasa nyeri yang timbul pada waktu sendi digerakkan baik secara pasif maupun aktif menentukan saat dimulainya latihan gerak. Bila selama latihan pasif timbul rasa nyeri sebelum akhir pergerakan sendi diduga masih fase akut sehingga latihan gerakan aktif tidak diperbolehkan. Bila rasa nyeri terdapat pada akhir gerakan yang terbatas, berarti masa akut sudah berkurang dan latihan secara aktif boleh dilakukan. Pada latihan gerak yang menimbulkan/ menambah rasa nyeri, maka latihan harus ditunda karena rasa nyeri yang ditimbulkan akan menurunkan lingkup gerak sendi. Tetapi bila gerakan pada latihan tidak menambah rasa nyeri maka kemungkinan besar terapi latihan gerak akan berhasil dengan baik. Latihan gerak dengan menggunakan alat seperti shoulder wheel , overhead pulleys, finger ladder, dan tongkat merupakan terapi standar untuk penderita frozen shoulder. 2,5

10

Gambar 2 : shoulder wheel

Gambar 3 : overhead pulleys Latihan Codman (Pendulum)

Gambar 4: finger ladder

Gravitasi menyebabkan traksi pada sendi dan tendon dari otot lengan. Codman memperkenalkan latihan untuk sendi bahu dengan menggunakan gravitasi. Bila penderita melakukan gerak abduksi pada saat berdiri tegak akan timbul raa nyeri hebat. Tetapi bila dilakukan dengan pengaruh dari gravitasi dan otot supraspinatus relaksasi maka gerakan tersebut terjadi tanpa disertai rasa nyeri. Pada pergerakan pendulum penderita membungkuk kedepan, daerah lengan yang sakit tergantung bebas tanpa atau dengan beban.

11

Tubuh dapat ditopang dengan meletakkan lengan satunya diatas meja atau bangku, lengan digerakkan ke depan dan ke belakang pada bidang sagital (fleksi-ekstensi). Makin lama makin jauh gerakannya, kemudian gerakan kesamping, dilanjutkan gerakan lingkar (sirkuler) searah maupun berlawanan arah dengan jarum jam. Pemberian beban pada latihan pendulum akan menyebabkan otot memanjang dan dapat menimbulkan relaksasi pada otot bahu. 2,5

Gambar 5: Latihan Pendulum

12

Latihan dengan menggunakan tongkat Latihan dengan tongkat dapat berupa gerakan fleksi, abduksi, adduksi, dan rotasi. Gerakan dapat dilakukan dalam posisi berdiri, duduk ataupun berbaring. 2,5

Gambar 6 : Latihan dengan menggunakan tongkat

Latihan finger ladder Finger ladder adalah alat bantu yang dapat memberikan bantuan secara obyektif sehingga penderita mempunyai motivasi yang kuat untuk melakukan latihan lingkup gerak sendi dengan penuh. Perlu diperhatikan agar penderita berlatih dengan posisi yang benar, jangan sampai penderita memiringkan tubuhnya, berjinjit maupun melakukan elevasi kepala. Gerakan yang dapat dilakukan adalah fleksi dan abduksi. Penderita berdiri menghadap dinding dengan ujung jari-jari tangan sisi yang terkena menyentuh dinding. Lengan bergerak keatas dengan menggerakkan jari-jari tersebut (untuk fleksi bahu). Untuk gerakan abduksi dikerjakan dengan samping badan menghadap dinding.2,5

13

Latihan dengan over head pulleys (katrol) Bila diajarkan dengan benar, sistem katrol sangat efektif untuk membantu mencapai lingkup gerak sendi bahu dengan penuh. Peralatan: dua buah katrol digantungkan pada tiang dengan seutas tali dihubungkan dengan kedua katrol tersebut. Kedua ujung tali diberi alat agar tangan dapat menggenggam dengan baik. Posisi penderita bisa duduk, berdiri atau berbaring terlentang dengan bahu terletak dibawah katrol tersebut. Dengan menarik tali pada salah satu tali yang lain akan terangkat. Sendi siku diusahakan tetap dalam posisi ekstensi dan penderita tidak boleh mengangkat bahu maupun mengangkat tubuh. Gerakan dilakukan perlahan-lahan. 2,5

Latihan dengan shoulder wheel Dengan instruksi yang benar shoulder whell dapat digunakan untuk memberi motivasi pada penderita untuk melakukan latihan lingkup gerak sendi bahu secara aktif. Cara penggunaan alat yaitu penderita berdiri sedemikian rupa sehingga aksis dari sendi bahu sama dengan aksis roda pemutar sehingga gerak lengan sesuai dengan gerak putaran roda. Penderita tidak diharuskan menggerakkan roda secara penuh, tetapi gerakan hanya dilakukan sebesar kemampuan gerakan sendi bahunya. Harus pula diperhatikan pada waktu melakukan gerakan endorotasi maupun eksorotasi bahu dalam posisi abduksi 90o dan siku fleksi 90o. Dengan meletakkan siku pada aksis roda maka gerakan dapat dilakukan sampai pada keterbatasan lingkup gerak sendi. 2,5 H. Diagnosa Banding Kekakuan pasca trauma setelah setiap cedera bahu yang berat, kekakuan dapat bertahan beberapa bulan. Pada mulanya kekurangan ini maksimal dan secara berangsur-angsur berkurang, berbeda dengan pola bahu beku. Kondisi pembanding dari kondisi Capsulitis adhesive antara lain adalah bursitis subacromial, tendinitis bicipitalis, dan lesi rotator cuff.

14

I. Komplikasi Pada kondisi capsulitis adhesive yang berat dan tidak mendapat penanganan yang tepat dalam jangka waktu yang lama akan menimbulkan problematic yang lebih berat antara lain kekakuan sendi bahu, kecenderungan terjadinya penurunan kekuatan otot otot bahu, potensial terjadinya deformitas pada sendi bahu, dan adanya gangguan AKS (Aktivitas Kehidupan Sehari-hari).

15

BAB III LAPORAN KASUS

Identitas Pasien Nama Umur Jenis kelamin Agama Suku/bangsa Pendidikan Pekerjaan Alamat : Ny. S.S : 56 tahun : Perempuan : Kristen Protestan : Manado/Indonesia : S1 : Pensiunan PNS : Malalayang

Tanggal pemeriksaan : 27 Mei 2013

Anamnesis Keluhan Utama : Nyeri bahu kanan

Riwayat Penyakit Sekarang : Nyeri bahu kanan dirasakan penderita sejak 2 bulan yang lalu dirasakan seperti ditusuk-tusuk, hilang timbul dan tidak menjalar ke lengan bawah. Nyeri bertambah berat sejak 1 bulan terakhir sehingga gerakan bahu kanan menjadi terbatas. Penderita merasa kesulitan saat membuka baju, mengancing bra, menggosok punggung saat mandi dan mengambil benda ditempat yang tinggi. Nyeri lebih terasa bila lengan digerakkan ke atas atau diputar ke belakang dan bila lengan kanan tertindih saat tidur, nyeri berkurang saat lengan kanan tidak digerakkan. Riwayat trauma tidak ada. Nyeri berkurang dengan pemberian obat anti nyeri namun nyeri timbul kembali setelah obat dihentikan, sehingga penderita memutuskan untuk datang ke poliklinik Rehabilitasi Medik BLU Prof.dr.R.D Kandou.

16

Riwayat penyakit dahulu : Riwayat Hipertensi (+) sejak 16 tahun yang lalu Riwayat Asam Urat (+) sejak 3 tahun yang lalu. Riwayat Kolesterol (-) Riwayat Penyakit Jantung (-) Riwayat Stroke (-)

Riwayat penyakit keluarga : Hanya penderita yang sakit seperti ini dalam keluarga.

Riwayat Kebiasaan : Sehari-hari beraktifitas dengan tangan kanan. Aktivitas keseharian melakukan pekerjaan Rumah Tangga seperti membersihkan rumah, mencuci dan memasak. Penderita tidak merokok dan minum alkohol.

Riwayat Sosial Ekonomi : Penderita tinggal dirumah permanen bersama seorang suami dan mempunyai 1 orang anak. Rumah 1 lantai atap seng, dinding beton, lantai semen dan jumlah kamar 3 buah. Kamar mandi di dalam rumah, WC jongkok. Sumber penerangan listrik dari PLN dan sumber air minum dari PAM. Penderita adalah pensiunan PNS kantor Gubernur. Biaya pengobatan ditanggung oleh ASKES. Riwayat Psikologi : Pasien merasa cemas dengan sakit yang dideritanya.

17

Pemeriksaan Fisik 27 Mei 2013 Status Generalis Berat badan Tinggi badan IMT Keadaan umum Kesadaran Tanda vital : 60 kg : 158 cm : 24,03 (Normal) : cukup : compos mentis : T : 130/80 mmHg, N : 80x/menit, reguler, isi cukup R : 20x/menit, S : 36,50C Kepala : Konjungtiva anemis -/-, sklera ikterik -/Pupil bulat isokor 3mm/3mm, refleks cahaya +/+ normal Leher : Trakea letak ditengah, pembesaran kelenjar getah bening (-) Thorax : Inspeksi : bentuk normal, simetris, ictus cordis tidak tampak Palpasi : stem fremitus kanan = kiri, tumor (-), krepitasi (-) Perkusi Auskultasi : sonor : Cor bising jantung (-), gallop (-) Pulmo ronkhi (-/-), wheezing (-/-) Abdomen : Inspeksi Palpasi : datar : lemas, nyeri tekan (-), hepar/lien tidak teraba Perkusi Auskultasi Ekstremitas : timpani : bising usus (+) normal GCS : E4M6V5

: Akral hangat, edema (-)

18

Status lokalis Status Regio bahu kanan Inspeksi : Simetris kanan = kiri, Edema (-), deformitas (-), eritema (-) Palpasi : Krepitasi (-), kalor (-), nyeri gerak aktif dan pasif (+), spasme m.supraspinatus dekstra.

Visual Analog Scale 0 6 10

Tanggal 27-05-2013

Status Motorik Ekstremitas Superior Dekstra Gerakan Tonus Otot Kekuatan otot Refleks Fisiologis Refleks Patologis Sensibilitas : C5 C6 C7 C8 T1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 (nyeri) (+) Normal 4/4/5/5 (+) Normal Sinistra Normal (+) Normal 5/5/5/5 (+) Normal -

19

Pemeriksaan LGS Bahu


Dekstra Aktif Ekstensi Fleksi Abduksi Adduksi Eksternal-Internal rotasi 30-0-120 80-0-30 45-0-50 Pasif 40-0-140 90-0-35 55-0-60 Aktif 45-0-180 170-0-45 90-0-70 Sinistra Pasif 45-0-180 170-0-45 90-0-70 Nilai Normal 45-0-180 170-0-45 90-0-70

Pemeriksaan LGS Cervical Nilai Normal Ekstensi Fleksi Lateral Fleksi Rotasi 45-0-45
0-45/0-45

45-0-45
0-45/0-45

0-60/0-60

0-60/0-60

Tes provokasi Dekstra Appley Scarf Test Appley Scratch Test Lift-off Test Yergason Test Moseley Test Empty Can Test Neck Distraction Spurling test Valsava test + + + Sinistra -

20

RESUME Wanita, 56 tahun datang dengan keluhan nyeri bahu kanan sejak 2 bulan yang lalu dirasakan seperti ditusuk-tusuk, hilang timbul dan tidak menjalar ke lengan bawah. Nyeri bertambah berat sejak 1 bulan terakhir sehingga gerakan bahu kanan menjadi terbatas. Penderita merasa kesulitan saat membuka baju, mengancing bra, menggosok punggung saat mandi dan mengambil benda ditempat yang tinggi. Nyeri lebih terasa bila lengan digerakkan ke atas atau diputar ke belakang dan bila lengan kanan tertindih saat tidur, nyeri berkurang saat lengan kanan tidak digerakkan. Riwayat trauma tidak ada. Nyeri berkurang dengan pemberian obat anti nyeri namun nyeri timbul kembali setelah obat dihentikan, sehingga penderita memutuskan untuk datang ke poliklinik Rehabilitasi Medik BLU Prof.dr.R.D Kandou. Pada pemeriksaan status motorik didapatkan ekstremitas superior dekstra menurun karena nyeri. Pada pemeriksaan LGS bahu kanan ada keterbatasan pada fleksi, ekstensi, abduksi, eksternal dan internal rotasi. Pada status lokalis didapatkan nyeri gerak dan spasme m. Supraspinatus dekstra. Pada tes provokasi didapatkan Appley Scarf test (+/-), Appley scratch test (+/-), lift off (+/-), yergason test (-/-), Moseley test (-/-), empty can test (-/-), neck distraction (-), spurling (-), valsava test (-). Skor VAS = 6

Diagnosis Diagnosis Klinik Diagnosis Topis Diagnosis Etiologis : Capsulitis adhesive dekstra : Sendi glenohumeral dekstra : idiopatik

Diagnosis Fungsional : Gangguan AKS (berpakaian, mengancing Bra, menggosok punggung saat mandi dan mengambil benda ditempat yang tinggi)

21

Diagnosis Banding Kondisi pembanding dari kondisi Frozen shoulder yang diakibatkan capsulitis adhesiva antara lain: 1) Bursitis subacromial, 2) Tendinitis bicipitalis 3) Lesi rotator cuff. a. Bursitis Subacromialis, dibedakan dengan adanya nyeri pada lengan atas atau insertio pada otot deltoid di tuberositas deltoidea. b. Tendisitis Bicipitalis, ditandai dengan adanya keterbatasan gerakan adduksi dan flexi lengan atas dan dibedakan dengan tes yargason c. Lesi Rotator Cuff, ditandai dengan nyeri menjalar ke lengan, nyeri dirasakan sebagai nyeri dalam di sisi lateral bahu, bagian tengah otot deltoid turun ke insersi deltoid. Rasa nyeri juga dapat menjalar ke epicondylus lateral siku Problem Rehabilitasi Medik - Keterbatasan lingkup gerak sendi bahu kanan - Nyeri bahu kanan (VAS 6) - Gangguan AKS (berpakaian, mengancing Bra, menggosok punggung saat mandi dan mengambil benda ditempat yang tinggi) Penatalaksanaan 1. Medikamentosa : Analgetik : Asam Mefenamat 3x500 mg (jika perlu) 2. Rehabilitasi Medik Fisioterapi Evaluasi : o Keterbatasan lingkup gerak sendi bahu kanan o Nyeri bahu kanan (VAS 6) o Gangguan AKS (berpakaian, mengancing bra, menggosok punggung saat mandi dan mengambil benda ditempat yang tinggi) Program : o Ultrasound Diathermy (USD) regio glenohumeral dextra o Gentle massage bahu kanan o Latihan LGS aktif regio bahu kanan o Finger ladder exercise

22

o Codman pendulum o Stick exercise

Okupasi Terapi Evaluasi : o Keterbatasan lingkup gerak sendi bahu kanan o Nyeri sendi bahu kanan (VAS 6) o Gangguan AKS (berpakaian, mengancing Bra, menggosok punggung saat mandi dan mengambil benda ditempat yang tinggi) Program : o Latihan peningkatan LGS bahu kanan dengan aktivitas dan ketrampilan (sliding board, shoulder wheel, cones) o Latihan peningkatan aktifitas kehidupan sehari-hari (AKS) dengan aktifitas dan ketrampilan. Ortotis Prostetis Evaluasi : o Keterbatasan lingkup gerak sendi bahu kanan o Nyeri sendi bahu kanan (VAS 6) o Gangguan AKS ((berpakaian, mengancing Bra, menggosok punggung saat mandi dan mengambil benda ditempat yang tinggi) Program : o Saat ini belum diperlukan Psikologis Evaluasi : o Komunikasi dan koordinasi baik o Pasien cemas dengan penyakitnya Program o Memberikan support mental kepada penderita dan keluarga agar tidak merasa cemas dan tetap rajin melakukan terapi

23

Sosial medik Evaluasi : o Penderita adalah pensiunan PNS o Biaya hidup sehari-hari cukup o Biaya pengobatan ditanggung oleh Asuransi Kesehatan (ASKES)

Program : o Edukasi pada penderita mengenai penyakitnya o Memberikan dukungan agar pasien rajin untuk melaksanakan terapi dan melakukan home program di rumah

Anjuran X-foto shoulder dextra sinistra AP/lateral Home program : - Finger ladder exercise - Codman pendulum - Stick exercise Prognosis Quo ad vitam Quo ad sanationam Quo ad fungsionam : Bonam : Dubia ad bonam : Dubia ad bonam

24

BAB IV PENUTUP

Diagnosis Capsulitis adhesive dapat dilakukan dengan cara anamnesa dan pemeriksaan fisik. Pada anamnesa didapatkan keluhan nyeri pada bahu dan

keterbatasan lingkup gerak sendi dari pasien ketika melakukan aktifitas. Pada pemeriksaan fisik terdapat gangguan pada kapsul sendi, maka gerakan aktif maupun pasif terbatas dan nyeri. Penatalaksaan pada Capsulitis adhesive ditujukan untuk mengurangi nyeri dan meminimalisasi terjadinya keterbatasan lingkup gerak sendi yang terjadi. Pilihan pertama adalah medika mentosa dan rehabilitasi medik (fisioterapi, terapi okupasi, sosial medik, psikologi, dan home program). Prognosis umumnya bervariasi, tergantung dari penatalaksanaan yang tepat dan komplikasi yang ditimbulkan. Prognosis baik bila diterapi dengan tepat, dimana LGS yang normal atau mencapai normal dijumpai pada 60-90% dengan penanganan multidisipliner. Prognosis buruk bila tidak diterapi karena akan

menimbulkan sakit yang berkepanjangan, kehilangan fungsi ekstremitas, bahkan dapat terjadi disabilitas yang permanen.

25

DAFTAR PUSTAKA

1. Anonymous. Frozen Shoulder. RS Mitra Keluarga. Surabaya. 2012. 2. Sianturi, Goldfried. Studi Komparatif injeksi dan oral triamcinolone acetonide pada sindroma frozen sholuder. Semarang. 2003 3. Cluett, Jonathan. Frozen Shoulder Symptoms. 22 Agustus 2011. Available from:http://orthopedics.about.com/cs/frozenshoulder/a/frozenshoulder_2.html. 4. Carolyn T Wadsworth. Physical therapy Frozen shoulder. 29 Mei 2013. Available from : http://www.physicaltherapyjournal.com/content/66/12/1878.full.pdf 5. Golfried Sianturi. Studi komparatif injeksi dan oral triamcinolone acetonide pada sindroma frozen shoulder . Semarang. 2008. 6. Harso S. BST FROZEN SHOULDER. Universitas Muhammadiyah

Yogyakarta.2010 7. Pakasi RE. Aspek Rehabilitasi Nyeri Bahu. Physical Medicine and Rehabilitation Departement Fatmawati General Hospital. Jakarta 8. PH Laubscher, Frozen Shoulder. SA orthopedic journal. South Afrika. 2009. Available : http://shoulder.co.za/content/SAOJ%20Frozen%20Shoulder.pdf

26