Anda di halaman 1dari 25

MODUL 1 GANGGUAN TUMBUH KEMBANG ANAK KUINGIN ANAKKU SEPERTI ANAK TETANGGA

KELOMPOK IA 1. MARWAH 2. REZKY ZILVIANI 3. DARMA 4. NOVA RUKMALA DEWI 5. HASMINAR ASWADI 6. MURTAFIAH MUSLIMIN BANDO 7. NURUL MUTIAH ANWAR 8. SYAHRUL EL GUFRON 9. M. TAUFIK SYARIFUDDIN 10. SAALUDDIN ARSYAD 11. ASMA MUFIDA ALHADAR 12. NURUL DAMIATY DAHYAR 110 207 0135 110 207 0147 110 208 0006 110 208 0096 110 208 0116 110 208 0123 110 209 0008 110 209 0009 110 209 0010 110 209 0017 110 209 0019 110 211 0153

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIA MAKASSAR 2013 MODUL 1

KUINGIN ANAKKU SEPERTI ANAK TETANGGA

SKENARIO
Aisyah seorang anak perempuan lahir pada tanggal 16 Juni 2012 dibawa oleh ibunya ke puskesmas pada tanggal 4 Mei 2013 karena Aisyah tidak seperti anak tetangga sebelah rumah yang seusia dengannya.

Anamnesis (dari Ibunya) : Dari anamnesis ibu si anak lahir ditolong oleh bidan dengan berat badan lahir 3200 gr, Panjang badan 50 cm, Lingkar kepala 34 cm, tidak menangis. Pada usia 4 hari, kulit di seluruh tubuh bayi tampang kuning dan ia pernah kejang 2x. Anak ini hanya memperoleh ASI selama 3 bulann karena ibunya sudah harus masuk kerja. Pada usia 4 bulan telah diberi bubur susu. Pada usia 6 bulan, adinda belum bisa duduk, namun kepala sudah bisa tegak. Saat ini anak bisa tersenyum spontan tapi belum bisa mengoceh kerincingan dan mainan yang dipegangnya selalu jatuh. Sepulang kerja, ibu selalu mengajak bicara. Adinda mendapat imunisasi lengkap. Berat badan adinda 2 bulan terakhir berturut-turut 6700 gram dan 6900 gram. Panjang badan 2 bulan yang lalu adalah 63 cm (TB ayah 160 cm dan TB ibu adalah 152 cm)

Hasil Pemeriksaan : Anak belum bisa duduk kedua kaki kaku, tidak ditemukan anomaly pada organ lainnya berat badan saat ini 7000 gram, panjang badan 65 cm dan lingkar kepala 40 cm.

KATA SULIT
Imunisasi : memberikan kekebalan baik aktif maupun pasif, sehingga anak tidak dapat terkena penyakit. Anomali : Ditandai dengan penyimpangan dari standar normal, khususnya

sebagai akibat kelainan congenital atau herediter.

KATA/KALIMAT KUNCI
Aisyah anak perempuan Lahir 16 Juni 2012

Ke Puskesmas 4 Mei 2013 BBL 3200gr, PB 50cm, LK 34cm Usia 4 hari tampak kuning dan pernah kejang 2 kali Memperoleh ASI selama 3 bulan Usia 4 bulan di beri bubur susu Usia 6 bulan : belum bisa duduk, namun kepala sudah tegak, dapat tersenyum spontan tapi belum bisa mengoceh. Kerincingan dan mainan yang dipegang selalu jatuh Mendapat imunisasi lengkap Berat badan 2 bulan terakhir 6700 gram dan 6900 gram Panjang badan 2 bulan yang lalu adalah 63 cm (TB ayah 160 cm dan TB ibu adalah 152 cm). Hasil pemeriksaan : Belum bisa duduk kedua kaki kaku tidak ditemukan anomaly berat badan saat ini 7000 gram, panjang badan 65 cm lingkar kepala 40 cm.

ANALISA KASUS
UMUR AISYAH Lahir Ke Puskesmas 16 Juni 2012 4 Mei 2013 = 10 bulan 18 hari (11 Bulan)
BERAT BADAN Berat badan lahir 3200 gr Normal (2500-4000gr)

PANJANG BADAN Panjang badan saat lahir 50 cm Normal (48-53cm)

LINGKAR KEPALA Lingkar kepala saat lahir 34 cm Normal (33-38cm)

Pemberian ASI dan bubur susu

Perkembangan mental anak usia <1 tahun 0-3 bulan Belajar mengangkat kepala Tersenyum serta mengoceh spontan Dapat mengenali ibu & pengasuhnya Bereaksi terhadap suara/bunyi Menahan barang yang dipegangnya

3-6 bulan Mengangkat kepala 90, badan dan menopang dagu Menaruh benda di mulut Belajar meraih benda sekitar Tertawa dan menjerit Berusaha memperluas lapangan pandang Mencari benda hilang

6-9 bulan Duduk tanpa dibantu Dapat tengkurap atau berbalik sendiri Dapat merangkak & meraih seseorang Memindahkan benda dari satu tangan ke tangan lain Memegang benda kecil dengan ibu jari & telunjuk Bergembira dengan melempar benda Mengulang kata tanpa arti Mengenal muka anggota keluarga Melai berpartisipasi dalam permainan tepuk tangan & sembunyian

9-12 bulan Menirukan suara Mengulang bunyi Belajar mengatakan 1,2 kata Mengerti perintah sederhana & larangan Memperlihatkan minat yang besar Berpartisipasi dalam permainan

PERTANYAAN
1. Bagaimana Pertumbuhan dan perkembangan secara normal ? 2. Apa faktor-faktor yang mempengaruhi Tumbuh Kembang Anak ? 3. Bagaimana status gizi anak pada scenario ? 4. Jelaskan hubungan kejang terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak ? 5. Bagaimana pengaruh pemberian ASI selama 3 bulan dan pemberian bubur susu pada usia 4 bulan terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak pada scenario ? 6. Apa langkah-langkah yang dilakukan untuk mendeteksi dini adanya gangguan pertumbuhan dan perkembangan ? 7. Jelaskan penatalaksanaan dari kasus tersebut ? 8. Perpestif islam ?

JAWABAN
1. Pertumbuhan dan perkembangan secara normal Pertumbuhan (growth) berkaitan dengan masalah perubahan dalam besar, jumlah, ukuran atau dimensi tingkat sel, organ maupun individu, yang bisa diukur dengan ukuran berat (gram,pund, kilogram), ukuran panjang (cm,meter), umur tulang dan keseimbangan metabolic (retensi kalsium dan nitrogen tubuh). Pada umumnya pertumbuhan mempunyai ciri-ciri tertentu, yaitu :
a. perubahan proporsi tubuh yang dapat diamati pada masa bayi dan dewasa. b.

hilangnya ciri-ciri lama dan timbulnya ciri-ciri baru yang ditandai dengan lepasnya gigi susu dan timbulnya gigi permanen, hilangnya refleks primitif, pada masa bayi, timbulnya tanda seks sekunder, dan perubahan lainnya.

c. kecepatan pertumbuhan tidak teratur yang ditandai dengan adanya masa-masa

tertentu, yaitu masa prenatal, bayi, dan adolensi dimana terjadi pertumbuhan cepat dari masa pra sekolah dan masa sekolah, dimana pertumbuhan berlangsung lambat. Perkembangan (development) adalah bertambahnya kemampuan (skill) dalam struktur dan fungsi tubuh yang lebih kompleks dalam pola yang teratur dan dapat diramalkan, sebagai hasil dari proses pematangan. Disini menyangkut adanya proses diferensiasi dari sel-sel tubuh, jaringan tubuh, organ-organ dan system organ yang berkembang sedemikian rupa sehingga masing-masing dapat memenuhi fungsinya. Termasuk jga perkembangan emosi, intelektual dan tingkah laku sebagai hasil interaksi dengan lingkungannya.

2. faktor-faktor yang mempengaruhi Tumbuh Kembang Anak a. Faktor genetik: faktor genetik merupakan modal dasar dalam mencapai hasil akhir proses tumbuh kembang anak. Melalui instruksi genetik yang terkandung di dalam sel telur yang telah di buahi, dapat ditentukan kualitas dan kuantitas pertumbuhan. Ditandai dengan intensitas dan kecepatan pembelahan, derajat sensitivitas jaringan terhadap rangsangan, umur pubertas dan berhentinya pertumbuhan tulang. Termasuk faktor genetik antara lain adalah berbagai faktor bawaan yang normal dan patologik, jenis kelamin, suku bangsa atau bangsa.

b. Faktor lingkungan: ada beberapa faktor secara garis besar di bagi menjadi: Faktor lingkungan yang mempengaruhi anak pada waktu masih di dalam kandungan (faktor pranatal). Termasuk gizi ibu pada waktu hamil, mekanis, toksin, endokrin,radiasi, infeksi, stres, imunitas, dan anoksia embrio. Faktor lingkungan yang mempengaruhi tumbuh kembang anak setelah lahir (faktor postnatal). Lingkungan biologis Faktor fisik Faktor psikososial Faktor keluarga

3. Status gizi anak pada scenario


BERAT BADAN Berat badan lahir 3200 gr Normal (2500-4000gr)

Penambahan berat badan bayi pada tahun pertama berkisar antara: 700 1000 gr/bln pd triwulan I 500 600 gr/bln pd triwulan II 350 450 gr/bln pd triwulan III 250 350 gr/bln pd triwulan IV

BBL 3200 gr Trimester I Trimester II = 700-1000 gr/bln 3900-4200 gr = 500-600 gr/bln 4400-4800 gr Trimester III = 250-450 gr/bln 4650-5250 gr Trimester IV = 250-350 gr/bln 4900-5600 gr

berat badan saat ini 7000 gram

Berat badan 2 bulan terakhir 6700 gram dan 6900 gram

Rumus Menghitung Status Gizi Menurut Waterlow (1972) BB / TB % = BB Aktual x 100 % BB Baku untuk TB actual = 4900-5600 gr x 100 % 7000 gr = Interpretasi : Obesitas Overwieght Gizi Baik Gizi Kurang Gizi Buruk : 120 % : 110-120 % : 90-110 % : 70-90 % : < 70 % 70 % - 80 % (Gizi Kurang)

PANJANG BADAN Panjang badan saat lahir 50 cm Normal (48-53cm)

Penambahan panjang badan bayi pada tahun pertama berkisar antara: Trimester I : 2,8 4,4 cm / bulan Trimester II : 1,9 2,6 cm / bulan Trimester III : 1,3 1,6 cm / bulan Trimester IV : 1,2 1,3 cm / bulan

PBL 50 cm Trimester I = 2,8-4,4 cm/bln 52,8-54,4 cm Trimester II

= 1,9-2,6 cm/bln

54,7-57 cm Trimester III = 1,3-1,6 cm/bln 56-58,6 cm Trimester IV = 1,2-1,3 cm/bln 57,2-59,9 cm

Panjang badan 2 bulan yang lalu adalah 63 cm panjang badan saat ini 65 cm

LINGKAR KEPALA Lingkar kepala saat lahir 34 cm Normal (33-38cm)

Penambahan ukuran lingkar kepala bayi pada tahun pertama berkisar antara: 0 - 3 bln = 2 cm/bln 4 - 6 bln = 1 cm/bln 6 12 bln = 0,5 cm/bln

LKL 34 cm 0-3 bln 4-6 bln 6-12 bln = 2 cm/bln 36 cm = 1 cm/bln 37 cm = 0,5 cm/bln 37,5 cm

lingkar kepala saat ini 40 cm

BBU = 7,0/9,2 X 100% =

76 %

TBU = 65/76 x 100% = 85,5% BBTB = 7,0/7,2 x 100% = 97% (GIZI cukup) INTERPRETASI: Menurut Waterlow, Obesitas 120% Overweight 110-120% Gizi cukup 90-110% Gizi kurang 70-90%

4. Hubungan kejang terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak Berdasarkan scenario dijelaskan bahwa pada usia 4 bulan Aisyah telah diberi bubur susu. Dimana bubur susu dalam beberapa hal telah dimodifikasi baik itu dipasteurisasi atau disterilisasi. Selain itu, bubur susu lebih banyak mengandung lemak dan fosfor sehingga kelebihan fosfor dapat menimbulkan hipokalsemia yang kemudian mnyebabkan kejang. Kandungan natrium pada bubur susu juga relative tinggi, dan karena ibu-ibu cenderung membuat susu konsentrasi tinggi, akan terjadi hipernatremia yang dapat menyebabkan kejang. Bangkitan kejang dapat menyebabkan gangguan tumbuh kembang anak.

5. Pengaruh pemberian ASI selama 3 bulan dan pemberian bubur susu pada usia 4 bulan terhadap pertumbuhan dan perkembangan anak pada scenario
Pemberian ASI (Air Susu Ibu)

Air susu ibu (ASI) adalah makanan terbaik untuk bayi karena merupakan makanan alamiah yang sempurna, mudah dicerna oleh bayi dan mengandung zat gizi yang sesuai dengan kebutuhan bayi untuk pertumbuhan, kekebalan dan mencegah berbagai penyakit serta kecerdasan bayi, aman dan terjamin kebersihannya karena langsung diberikan kepada bayi agar terhindar dari gangguan pencernaan seperti diare, muntah dan sebagainya. ASI memberi semua energy dan gizi yang dibutuhkan bayi selama 6 bulan pertama kehidupannya. Walaupun bayi umur 0-6 bulan mengalami pertumbuhan yang
pesat, namun sebelum mencapai usia 6 bulan, sistem pencernaan bayi belum mampu berfungsi dengan sempurna, sehingga ia belum mampu mencerna makanan selain ASI. ASI merupakan gizi bayi terbaik, sumber makanan utama dan paling sempurna bagi bayi usia 0-6 bulan. ASI mengandung semua zat gizi yang dibutuhkan seorang bayi yaitu energi, laktosa, lemak, protein, mineral, immunoglobulin, lisosin dan laktoferin. Pada anak dengan ASI eksklusif kurang dari 3 bulan, diare muncul lebih awal dan prevalensinya lebih besar dibandingkan dengan anak yang mendapat ASI eksklusif lebih dari 3 bulan.Pada anak yang mendapat ASI eksklusif, diare muncul lebih jarang dan bila terjadi diare mempunyai dampak negatif yang lebih sedikit pada status gizi si anak untuk kehilangan berat badan dan terganggu pertumbuhan linearnya lebih kecil.

Pemberian Bubur Susu Makanan pendamping ASI (MP-ASI) adalah makanan atau minuman yang mengandung gizi diberikan pada bayi atau anak yang berumur 6-24 bulan untuk memenuhi kebutuhan gizinya. Semakin meningkat umur bayi atau anak, kebutuhan akan zat gizi semakin bertambah karena proses tumbuh kembang, sedangkan ASI yang dihasilkan kurang memenuhi kebutuhan gizi. MP-ASI merupakan makanan peralihan dari ASI ke makanan keluarga. Pengenalan dan pemberian MP-ASI harus dilakukan secara bertahap baik bentuk maupun jumlahnya, sesuai dengan kemampuan pencernaan bayi atau anak. Pemberian makan setelah bayi berusia 6 buan memberikan perlindungan besar dari berbagai penyakit. Hal ini disebabkan imunitas bayi > 6 bulan sudah lebih sempurna dibandingkan umur bayi < 6 bulan. Pemberian MP-ASI sebelum berumur 6 bulan lebi banyak terserang diare, sembelit, batuk pilek, dan panas dibandingkan bayi yang mendapat ASI eksklusif. Saat bayi berusia kurang dari 6 bulan, sel-sel sekitar usus belum siap menerima kandungan dalam makanan, sehingga makanan yang masuk dapat menyebabkan reaksi imun dan terjadi alergi.

6. Langkah-langkah yang dilakukan untuk mendeteksi dini adanya gangguan pertumbuhan dan perkembangan a. Anamnesis Tahap pertama adalah melakukan anamnesis yang lengkap, karena kelainan perkembangan dapat disebabkan oleh berbagai factor. Dengan anamnesis yang teliti maka salah satu penyebabnya dapat diketahui. b. Skrining gangguan perkembangan anak Pada tahap ini dianjurkan digunakan instrument-instrumen untuk skrining guna mengetahui kelainan perkembangan anak, misalnya dengan menggunakan DDST (Denver Developmental Secrening Test), tes IQ, atau tes psikologik lainnya. c. Evaluasi lingkungan anak Tumbuh kembang anak adalah hasil interaksi antara factor genetic dengan lingkungan bio-fisiko-psikosial. Oleh karena itu untuk deteksi dini, kita juga harus lingkungan anak tersebut.

d. Evaluasi penglihatan dan pendengaran anak Tes penglihatan misalnya untuk anak umur kurang dari 3 tahun dengan tes fiksasi, umur 2,5 tahun-3 tahun dengan kartu gambar dari Allen dan diatas umur 3 tahun dengan huruf E. juga diperiksa apakah ada strabismus dan selanjutnya periksa dan retinanya. e. Evaluasi bicara dan bahasa anak Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk mengetahui apakah kemampuan anak berbicara masih dalam batas-batas yang normal atau tidak. karena kemampuan berbicara menggambarkan kemampuan SSP, endokrin, ada/tidak adanya kelainan bawaan pada hidung, mulut dan pendengaran, stimulasi yang diberikan, emosi anak dan sebagainya. f. Pemeriksaan Fisik Untuk melengkapi anamnesis diperlukan pemeriksaan fisik, agar diketahui apabila terdapat kelainan fisik yang dapat mempengaruhi tumbuh kembang anak. Misalnya berbagai sindrom, penyakit jantung bawaan, tanda-tanda penyakit defisiensi dan lain-lain. g. Pemeriksaan neurulogi Dimulai dengan anamnesis masalah neurologi dan keadaan-keadaan yang diduga dapat mengakibatkan gangguan neurologi, seperti trauma lahir, persalinan yang lama, asifiksia berat dan sebagainya. Kemudian dilakukan tes/pemeriksaan neurologi yang teliti, maka dapat membantu dalam diagnosis suatu kelainan, misalnya kalau ada lesi intracranial, palsi serebralis, neuropati perifer, penyakitpenyakit degenerative dan sebagainya. Untuk mengetahui secara dini adanya palsi serebralis dianjurkan menggunakan pemeriksaan neurologi menurut Milani Comparetti, yang merupakan cara untuk evaluasi perkembangan motorik dari lahir sampai umur 2 tahun. h. Evaluasi penyakit-penyakit metabolic Salah satu penyebab gangguan perkembangan pada anak adalah disebabkan oleh penyakit metabolic. Dari anamnesis dapat dicurigai adanya penyakit metabolic, apabila ada anggota keluarga lainnya yang terkena penyakit yang sama. i. Integrasi dari hasil penemuan Berdasarkan anamnesis dan semua pemeriksaan tersebut diatas, dibuat suatu kesimpulan diagnosis dari gangguan perkembangan tersebut. Kemudian ditetapkan penatalaksanaannya, konsultasi kemana dan prognosisnya.

7. Penatalaksanaan dari kasus tersebut a. Memberikan pengetahuan kepada ibu tentang gizi bayi dan hal-hal yang terkait dengan pertumbuhan serta penjelasan keadaan bayinya sekarang. b. Memberi pemahaman dan pengajaran kepada ibu tentang stimulasi berupa : Kebutuhan fisik-biomedis (ASUH) Meliputi: pangan/gizi perawatan kesehatan dasar: imunisasi, pemberian ASI, penimbangan yang teratur, pengobatan pemukiman yang layak kebersihan perseorangan, sanitasi lingkungan pakaian rekreasi, kesegaran jasmani dll

Kebutuhan emosi/kasih sayang (ASIH) Kasih sayang dari orang tua akan menciptakan ikatan yang erat dan kepercayaan dasar untuk menjamin tumbuh kembang yang selaras baik fisik, mental, atau psikososial. Kebutuhan akan stimulasi mental (ASAH) Stimulasi mental mengembangkan perkembangan kecerdasan,

kemandirian, kreativitas, agama, kepribadian, moral-etika, produktivitas dan sebagainya. Anak yang mendapat ASUH, ASIH, dan ASAH yang memadai akan mengalami tumbuh kembang yang optimal sesuai dengan potensi genetik yang dimilikinya. Stimulasi yang dapat diberikan pada usia 0-12 bulan Benda-benda yang aman untuk dimasukkan dimulut Alat permainan yang berupa gambar atau bentuk muka Alat permainan lunak berupa boneka orang atau bentuk muka

Alat permainan yang dapat digoyangkan dan keluar suara (kerincingan) Alat permainan berupa selimut dan boneka Giring giring. 8. Perpestif islam TAFSIR SURAT AL-BAQARAH AYAT : 233 (Hak Menyusu Bagi Seorang Anak) Dalam ayat yang mulia ini Allah Taala menjelaskan tentang hak menyusu bagi seorang anak dan kewajiban seorang ibu untuk menyusuinya serta kewajiban bagi seorang ayah untuk mencukupi kebutuhan mereka baik mereka dalam kondisi belum bercerai atau telah bercerai. Allah Taala berfirman }322{

Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara maruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan seorang ayah karena anaknya, dan warispun berkewajiban demikian. Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak ada dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. Bertakwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan. (Al-Baqarah: 233). Tafsir Ayat : 233 Ayat yang mulia ini adalah kabar tapi maknanya adalah perintah sebagai suatu penempatan baginya pada suatu kedudukan yang telah diakui dan tetap yang tidak butuh kepada perintah, ialah hendaklah (ibu-ibu), { } menyusukan anak-anaknya selama dua tahun. Dan ketika tahun itu diartikan sebagai yang sempurna dan sebagian besar tahun, } dua tahun penuh yaitu bagi yang ingin Allah berfirman, { menyempurnakan penyusuan. Apabila seorang bayi telah sempurna dua tahun menyusu, maka telah selesailah masa menyusunya dan air susu yang ada setelah itu berfungsi sama dengan segala macam makanan. Karena itu penyusuan yang terjadi setelah dua tahun itu tidaklah dianggap dan tidak mengharamkan (baca: tidak menjadikan teman sesusuannya mahram baginya, ed.). Dan dapat dijadikan dalil dari ayat ini dan firman Allah yang lain, }51{.. .

Mengandungnya sampai menyapihnya adalah tiga puluh bulan. (Al-Ahqaf: 15). Bahwasanya masa kehamilan yang paling sedikit adalah enam bulan dan bahwa mungkin saja dalam tempo secepat itu terlahir seorang bayi. { } Dan diwajibkan atas orang yang dilahirkan untuknya, yaitu ayah, { } memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara maruf. Ini mencakup (semua) baik yang masih dalam ikatan pernikahan dengan suaminya maupun yang telah diceraikan; maka seorang ayah wajib memberinya makan. Artinya, memberi nafkah dan pakaian yaitu upah bagi pekerjaan menyusui yang dilakukannya. Ini juga menunjukkan bahwa apabila masih dalam ikatan pernikahan, suaminya wajib memberi nafkah dan pakaian, sesuai kondisinya. Karena itu } Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar Allah berfirman, { kesanggupannya. Tidaklah seorang yang fakir dibebankan untuk memberikan nafkah seperti nafkahnya orang yang kaya, dan tidak pula seorang yang tidak punya apa-apa hingga dia mendapatkannya. { } Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan seorang ayah karena anaknya, maksudnya, tidaklah halal bagi seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya baik dengan melarangnya untuk menyusui anaknya atau tidak diberi hak yang wajib untuknya dari nafkah dan pakaian atau upah, { } dan seorang ayah karena anaknya yaitu dengan cara ibunya itu tidak mau menyusui anaknya yang dapat menyengsarakan dirinya, atau ibunya meminta bayaran yang lebih besar dari yang seharusnya dan semacamnya. Dan firman Allah, { } dan seorang ayah menunjukkan bahwa anak itu adalah milik ayahnya karena dialah yang diberikan untuknya dan karena anak itu adalah hasil jerih payahnya, oleh karena itu boleh baginya mengambil harta anaknya itu baik ridha maupun tidak, berbeda dengan ibu. Dan firmanNya, { } Dan warispun berkewajiban demikian, maksudnya, orang yang mewarisi anak tersebut apabila tidak ada ayahnya dan anak tersebut tidak memiliki harta, maka ia wajib sebagaimana kewajiban ayah memberi nafkah dan pakaian terhadap wanita yang menyusui, ayat ini menunjukkan wajibnya memberikan nafkah terhadap karib kerabat yang kesusahan bagi karib kerabat pewaris yang berada dalam kelapangan. } Apabila keduanya ingin, yaitu, kedua orang tua, { { } menyapih, maksudnya, berhenti menyusui bayi tersebut sebelum dua tahun, { } dengan kerelaan keduanya, di mana keduanya ridha, { } dan permusyawaratan, antara mereka berdua apakah hal itu merupakan kemaslahatan bayi ataukah tidak? Apabila ada maslahat (untuk si bayi) dan mereka berdua rela, { } maka tidak ada dosa atas keduanya, untuk penyapihannya kurang dari dua tahun. Ayat ini menunjukkan bahwa apabila salah seorang dari keduanya rela dan yang lainnya tidak rela atau bukan untuk kemaslahatan bayi itu, maka tidak boleh disapih. Dan firmanNya, { } Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, artinya, kalian mencarikan wanita yang menyusuinya selain dari ibunya atas dasar tidak memudharatkan, { } maka tidak ada dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut, yaitu, bagi wanita-wanita yang menyusui. } Bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan, maka Dia { akan memberikan balasannya bagi kalian atas semua itu dengan kebaikan dan kejelekan.

Pelajaran dari Ayat :


Wajib bagi seorang ibu menyusui anaknya. Sesungguhnya Allah Taala adalah yang paling maha Rahim (Maha Penyayang) bagi seluruh makhluknNya dari pada kasih sayangnya seorang ibu kepada anaknya, karena Allah Taala memerintahkan kepada para ibu untuk menyusui, padahal hal itu sudah merupakan fitrah dan naluri mereka. Hal ini menunjukkan bahwa rahmat Allah Taala sangat jauh lebih luas dan agung dari pada kasih sayang seorang ibu kepada anaknya. Bahwasanya perintah menyusui yang sempurna adalah selama dua tahun penuh. Dan boleh bagi ibunya menyusui kurang dari dua tahun, akan tetapi hal itu dimusyawarahkan terlebih dahulu (oleh kedua orang tua anak tersebut), dan dengan keridhaan keduanya dan kemashlahatan bagi bayinya, jika memadharatkan anaknya maka hal itu dilarang. Dan apakah menyusui boleh lebih dari dua tahun? Dijawab : hal itu tergantung kondisi bayi tersebut, jika dia sangat membutuhkan air susu tersebut maka boleh ditambahkan secukupnya, dan jika tidak lagi membutuhklan maka masa menyusui telah sempurna (yaitu dua tahun penuh), sebagaimana hal itu di ungkapkan oleh Syaikh Muhammad bin Utsaimin rahimahullah dalam tafsirnya. Ayat ini ( )yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan adalah sebagai jawaban bagi firqah Jabariyah yang mana mereka meniadakan kehendak, kemampuan dan pilihan secara mutlak bagi manusia, mereka berkata, Manusia itu tidaklah memiliki kehendak, tidak pula kemampuan, hanyasaja ia dipaksa atas perbuatannya, mereka tidak membedakan antara gerakan yang muncul sendiri (seperti menggigil, pen) dan gerakan yang merupakan pilihan. Seorang anak adalah merupakan Hibah (pemberian) bagi ayahnya, sebagaimana ayat Dan diwajibkan atas orang yang dilahirkan untuknya . sebagian ulama beristimbath dari ayat ini bahwa ayat ini merupakan dalil bahwa seorang ayah adalah seorang yang diberikan hibah kepadanya; yang jelas bahwa ayat ini semisal dengan hadits Nabi shallalahu alaihi wasallam, Engkau dan hartamu adalah milik ayahmu. (HR. Ahmad dan Ibnu Majah) Ayat tersebut juga menunjukkan bahwa Urf (kebiasaan) manusia juga tidak diabaikan dalam syariat, sebagaimana ayat memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara maruf , hal itu jika tidak menyelisihi syariat, dan apabila urf tersebut menyelisihi syariat maka dikembalikan kepada hukum syariat. Wajib bagi seorang ayah memberikan makan, pakaian kepada para ibu dengan cara yang maruf (sesuai kebiasaan pada umumnya), maka hal-hal tersebut adalah dikembalikan kepada urf atau kebiasaan sekelilingnya atau yang semisalnya seperti jenis makanan, jumlah nominalnya, caranya demikian juga pakaian. Wajib atas orang yang diberikan kepadanya seorang anak (baik ia adalah suami bagi ibu anak tersebut atau yang lainnya) untuk memberikan nafkah kepada ibu yang menyusui anaknya tersebut. dhahirnya ayat menunjukkan bahwa hal itu tidak dibedakan antara ibu yang menyusui tersebut adalah sebagai istri yang masih terikat dalam hubungan pernikahan atau istri yang telah dithalak bain. jika dia adalah masih dalam ikatan pernikahan maka nafkah melalui dua jalan atau sebab, melalui dia sebagai istri (yang wajib bagi suami menafkahinya) dan dari sebab menyusui. Dan apabila dia telah di thalak bain maka nafkah hanya melalui satu sebab yaitu sebab menyusui. Dalam masalah pemberian rezqi (makanan) dan pakaian, para ulama berselisih pendapat apakah disesuakan kondisi istri atau kondisi suami, hal itu dalam beberapa pendapat yaitu :

o o

Pendapat pertama; Yang dianggap dalam memberi makan dan pakaian adalah sesuai kondisi istri bukan kondisi suami, sesuai ayat diatas, seolah-olah dikatakan, bahwa makanan dan pakaian yang diberikan adalah yang sesuai dengan semisal atau sederajat istrinya, jika suaminya miskin dan istrinya kaya maka wajib atas suami memberi nafkah seperti wanita yang kaya atau sebaliknya. Pendapat kedua; Bahwa yang dianggap adalah sesuai kondisi suami, dan kemampuannya Pendapat ketiga, menggabungkan kondisi suami dan kondisi istri. Jika keduanya kaya atau lapang, maka ukuran nafkah adalah seperti nafkah bagi orang yang kaya, dan jika keduanya miskin maka ukuran nafkah adalah seperti nafkah bagi orang miskin, dan jika salah satunya miskin dan yang lain kaya maka ukuran nafkah adalah tengah-tengah.

Dan pendapat yang rajih (kuat) adalah bahwa nafkah disesuaikan kondisi suami, sebagaimana ayat, Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya. Dan orang yang disempitkan rezkinya hendaklah memberi nafkah dari harta yang diberikan Allah kepadanya. Allah tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan (sekedar) apa yang Allah berikan kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan sesudah kesempitan. (QS. Ath-Thalaq : 7). Dan hal ini adalah bentuk penggabungan dua ayat diatas, yang maksudnya adalah, Memberikan makan dan pakaian kepada para ibu semisal atau sekemampuan kalian para suami. Dan hal ini adalah merupakan pendapat Imam SyafiI rahimahullah. Allahu alam

Bahwasannya Allah Taala tidak membebani seseorang dengan apa yang tidak disanggupi, dan hal ini adalah merupakan bentuk keluasan rahmat Allah Taala kepada hambaNya. Yang mana Allah tidak membebani hambaNya kecuali apa yang mereka sanggupi. Haramnya berbuat mudharat atas orang lain, baik yang datangnya dari ibu kepada ayah, atau sebaliknya, karena larangan pada ayat diatas mencakup keduanya. Diantara bentuk-bentuk mudharat adalah : o Mudharat yang datang dari ibu kepada ayah (mantan suaminya), yaitu dengan menolak untuk menyusui anaknya, atau dengan meminta nafkah (sebab menyusui) diatas kemampuan suaminya. o Mudharat yang datangnya dari ayah kepada ibu (mantan istrinya), yaitu dengan melarangnya untuk menyusui anaknya, atau dengan tidak memberikan nafkah baik makanan atau pakaian ketika dia menyusui anaknya tersebut.

INFORMASI TAMBAHAN IMUNISASI

Jenis-jenis imunisasi pada anak < 1 tahun BCG HEPATITIS B POLIO DPT CAMPAK

Imunisasi ada dua macam, yaitu imunisasi aktif dan pasif. Imunisasi aktif adalah pemberian kuman atau racun kuman yang sudah dilemahkan atau dimatikan dengan tujuan untuk merangsang tubuh memproduksi antibodi sendiri. Contohnya adalah imunisasi polio atau campak. Sedangkan imunisasi pasif adalah penyuntikan sejumlah antibodi, sehingga kadar antibodi dalam tubuh meningkat. Contohnya adalah penyuntikan ATS (Anti Tetanus Serum) pada orang yang mengalami luka kecelakaan.

Contoh lain adalah yang terdapat pada bayi yang baru lahir dimana bayi tersebut menerima berbagai jenis antibodi dari ibunya melalui darah placenta selama masa kandungan, misalnya antibodi terhadap campak.

JENIS IMUNISASI Sesuai dengan program pemerintah, anak-anak wajib mendapatkan imunisasi dasar terhadap tujuh macam penyakit yaitu TBC, difteria, tetanus, batuk rejan (pertusis), polio, campak (measles, morbili) dan hepatitis B.Sedangkan imunisasi terhadap penyakit lain seperti gondongan (mumps), campak Jerman (rubella), tifus, radang selaput otak (meningitis) Hib, hepatitis A,cacar air (chicken pox, varicella) dan rabies tidak diwajibkan, tetapi dianjurkan.Berikut ini penjelasan mengenai beberapa vaksin yang sering diberikan pada anak: 1. Vaksin BCG Penularan penyakit TBC terhadap seorang anak dapat terjadi karena terhirupnya percikan udara yang mengandung kuman TBC. Kuman ini dapat menyerang berbagai organ tubuh, seperti paru-paru (paling sering terjadi),kelenjar getah bening, tulang, sendi, ginjal, hati, atau selaput otak (yangterberat). Pemberian imunisasi BCG sebaiknya dilakukan pada bayi yang barulahir sampai usia 12 bulan, tetapi imunisasi ini sebaiknya dilakukan sebelum,bayi berumur 2 bulan. Imunisasi ini cukup diberikan satu kali saja.Bila pemberian imunisasi ini "berhasil," maka setelah beberapa minggu di tempat suntikan akan timbul benjolan kecil. Karena luka suntikan meninggalkan bekas, maka pada bayi perempuan, suntikan sebaiknya dilakukan dipaha kanan atas. Biasanya setelah suntikan BCG diberikan, bayi tidak menderita demam.

2. Vaksin DPT (Difteria, Pertusis, Tetanus) Kuman difteri sangat ganas dan mudah menular. Gejalanya adalah demam tinggi dan tampak adanya selaput putih kotor pada tonsil (amandel) yang dengan cepat meluas dan menutupi jalan napas. Selain itu racun yang dihasilkan kuman difteri dapat menyerang otot jantung, ginjal, dan beberapa serabutsaraf. Racun dari kuman tetanus merusak sel saraf pusat tulang belakang,mengakibatkan kejang dan kaku seluruh tubuh. Pertusis (batuk 100 hari) cukupparah bila menyerang anak balita, bahkan penyakit ini dapat menyebabkan kematian.Di Indonesia vaksin terhadap difteri, pertusis, dan tetanus terdapat dalam 3jenis kemasan, yaitu: kemasan tunggal khusus untuk tetanus, bentuk kombinasi DT, dan kombinasi DPT. Imunisasi dasar DPT diberikan 3 kali, yaitu sejakbayi berumur 2 bulan dengan selang waktu

penyuntikan minimal selama 4minggu. Suntikan pertama tidak memberikan perlindungan apa-apa, itu sebabnya suntikan ini harus diberikan sebanyak 3 kali. Imunisasi ulang pertama dilakukan pada usia 1 _ - 2 tahun atau kurang lebih 1 tahun setelah suntikan imunisasi dasar ke-3. Imunisasi ulang berikutnya dilakukan pada usia 6 tahun atau kelas 1 SD. Pada saat kelas 6 SD diberikan lagi imunisasi ulang dengan vaksin DT (tanpa P). Reaksi yang terjadi biasanya demam ringan, pembengkakan dan nyeri di tempat suntikan selama 1-2 hari. Imunisasi ini tidak boleh diberikan kepada anak yang sakit parah dan yang menderita kejang demam kompleks.

3. Vaksin Polio Gejala yang umum terjadi akibat serangan virus polio adalah anak mendadak lumpuh pada salah satu anggota geraknya setelah demam selama 2-5 hari.Terdapat 2 jenis vaksin yang beredar, dan di Indonesia yang umum diberikan adalah vaksin Sabin (kuman yang dilemahkan). Cara pemberiannya melalui mulut.Di beberapa negara dikenal pula Tetravaccine, yaitu kombinasi DPT dan polio.Imunisasi dasar diberikan sejak anak baru lahir atau berumur beberapa hari dan selanjutnya diberikan setiap 4-6 minggu. Pemberian vaksin polio dapat dilakukan bersamaan dengan BCG, vaksin hepatitis B, dan DPT. Imunisasi ulangan diberikan bersamaan dengan imunisasi ulang DPT.

4. Vaksin Campak (Morbili, Measles) Penyakit ini sangat mudah menular. Gejala yang khas adalah timbulnya bercakbercak merah di kulit setelah 3-5 hari anak menderita demam, batuk,atau pilek. Bercak merah ini mula-mula timbul di pipi yang menjalar ke muka,tubuh, dan anggota badan. Bercak merah ini akan menjadi coklat kehitaman dan menghilang dalam waktu 7-10 hari.Pada stadium demam, penyakit campak sangat mudah menular. Sedangkan pada anak yang kurang gizi, penyakit ini dapat diikuti oleh komplikasi yang cukup berat seperti radang otak (encephalitis), radang paru, atau radang saluran kencing. Bayi baru lahir biasanya telah mendapat kekebalan pasif dari ibunya ketika dalam kandungan dan kekebalan ini bertahan hingga usia bayi mencapai 6 bulan.Imunisasi campak diberikan kepada anak usia 9 bulan. Biasanya tidak terdapatreaksi akibat imunisasi. Namun adakalanya terjadi demam ringan atau sedikitbercak merah pada pipi di bawah telinga, atau pembengkakan pada tempat suntikan.

5. Vaksin Hepatitis B

Cara penularan hepatitis B dapat terjadi melalui mulut, transfusi darah, dan jarum suntik. Pada bayi, hepatitis B dapat tertular dari ibu melalui plasenta semasa bayi dalam kandungan atau pada saat kelahiran. Virus ini menyerang hati dan dapat menjadi kronik/menahun yang mungkin berkembang menjadi cirrhosis (pengerasan) hati dan kanker hati di kemudian hari.Imunisasi dasar hepatitis B diberikan 3 kali dengan tenggang waktu 1 bulan antara suntikan pertama dan kedua, dan tenggang waktu 5 bulan antara suntikan kedua dan ketiga. Imunisasi ulang diberikan 5 tahun setelah pemberian imunisasi dasar.

6. Vaksin MMR (Measles, Mumps, Rubella) Vaksin ini masih diimpor dan harganya cukup mahal. Penyakit gondonga sebenarnya tidak berbahaya, tetapi bisa mengakibatkan komplikasi yang serius seperti radang otak dan radang buah pelir (pada pria) atau kandung telur (pada wanita) dan dapat mengakibatkan kemandulan. Penyakit rubella sebenarnya ringan, tetapi dapat membahayakan karena dapat merusak janin dalam kandungan pada masa kehamilan muda. Imunisasi MMR diberikan satu kali setelah anak berumur 15 bulan. Imunisasi ulang dilakukan setelah anak berusia 12 tahun.

7. Vaksin Tifus/ Demam Tifoid Vaksin ini tidak diwajibkan dengan pertimbangan bahwa penyakit tifus tidak berbahaya pada anak dan jarang menimbulkan komplikasi. Gejala penyakit yang khas adalah demam tinggi yang dapat berlangsung lebih dari 1 minggu disertai dengan lidah yang tampak kotor, sakit kepala, mulut kering, rasa mual, lesu,dan kadang-kadang disertai sembelit atau mencret. Ada 2 jenis vaksin demam tifoid, yaitu vaksin oral (Vivotif) dan vaksin suntikan (TyphimVi). Vaksin suntikan diberikan sekali pada anak umur 2 tahun dan diulang setiap 3 tahun.Vaksin oral diberikan pada anak umur 6 tahun atau lebih. Kemasan vaksin oral terdiri dari 3 kapsul yang diminum sekali sehari dengan selang waktu 1 hari.

8. Vaksin Radang Selaput Otak Haemophilus influenzae tipe B (Hib) Penyakit ini berbahaya dan paling sering menyerang anak usia 6-12 bulan.Radang selaput otak Hib sering mengakibatkan cacat saraf atau kematian. DiIndonesia telah beredar 2 jenis vaksin Hib, yaitu ActHIB buatan Perancis dan PedvaxHIB buatan USA.PedvaxHIB: Imunisasi dasar diberikan 2 kali pada usia

2-14 bulan dengan selang waktu 2 bulan. Bila dosis kedua diberikan pada usia di bawah 12 bulan, maka imunisasi ulangan harus diberikan paling cepat 2 bulan setelah suntikan kedua. Untuk anak yang baru mendapat imunisasi setelah berusia lebih dari 15 bulan, maka imunisasi cukup diberikan satu kali tanpa ulangan. ActHIB: Imunisasi dasar diberikan pada usia 2-6 bulan sebanyak 3 kali dengan jarak waktu 1-2 bulan. Imunisasi ulangan diberikan 12 bulan setelah imunisasi terakhir. Bila imunisasi diberikan pada usia 1-5 tahun maka cukup diberikan satu kali tanpa ulangan.

9. Vaksin Hepatitis A Walaupun gejalanya lebih nyata dan lebih berat dari hepatitis B, penyakit ini jarang menyebabkan komplikasi atau kematian. Tanda-tandanya adalah demam, mual, lesu, mata dan kulit kekuningan disertai warna kencing seperti air teh. Biasanya akan sembuh dalam waktu 2-3 minggu. Imunisasi dasar dengan vaksin Havrix diberikan 2 kali dengan selang waktu 2-4 minggu. Dosis ke-3 diberikan 6 bulan setelah suntikan pertama.

10. Vaksin Cacar Air (Varicella) Cacar air merupakan penyakit yang sangat menular, tetapi ringan. Gejalanya khas, mula-mula timbul bintik kemerahan yang makin membesar membentuk gelembung berisi air dan akhirnya mengering dalam waktu 1 minggu. Gejala ini mula-mula muncul di daerah perut, dada dan punggung, kemudian menyebar ke muka, kepala dan anggota badan. Komplikasi yang mungkin timbul adalah radang kulit, radang paru (pneumonia), radang otak (encephalitis), atau varicella kongenital bila ibu menderita varicella pada kehamilan muda. Harga vaksin (Varillix) masih mahal, karena itu direkomendasikan diberikan pada anak berusia di atas 12 tahun yang belum pernah terkena varicella dan diulang 6-8 minggu kemudian.

Jadwal Pemberian Imunisasi Wajib 1 bulan : Hepatitis B-1, BCG, OPV-1 (oral polio vaccine) 2 bulan : Hepatitis B-2, DPT-1, OPV-2 3 bulan : DPT-2, OPV-3 4 bulan : DPT-3, OPV-4

7 bulan : Hepatitis B-3 9 bulan : Campak Rekomendasi ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) Periode 2004*(*revisi September 2003)